fbpx

Demam Reumatik – Penyakit radang yang bisa melibatkan jantung, persendian, kulit, dan otak

Demam Reumatik

Demam Reumatik adalah penyakit radang yang bisa melibatkan jantung, persendian, kulit dan otak.

Demam Rematik Tidak Menular

Orang tidak dapat terkena demam rematik dari orang lain karena itu adalah respon imun dan bukan infeksi. Namun, orang-orang dengan radang tenggorokan atau demam berdarah dapat menyebarkan radang kelompok A kepada orang lain, terutama melalui tetesan pernapasan.

Penyebab

Demam rematik diakibatkan oleh reaksi inflamasi terhadap bakteri streptokokus kelompok A tertentu. Tubuh memproduksi antibodi untuk melawan bakteri, tetapi antibodi menyerang target yang berbeda: jaringan tubuh sendiri. Antibodi dimulai dengan persendian dan sering berpindah ke jantung dan jaringan di sekitarnya.

Karena hanya sebagian kecil (kurang dari 0,3%) orang dengan radang tenggorokan yang pernah terkena demam rematik, para ahli medis mengatakan bahwa faktor-faktor lain, seperti sistem kekebalan yang melemah, juga harus terlibat dalam pengembangan penyakit.

Demam rematik akut biasanya muncul pada anak-anak antara usia 6 dan 15 tahun, dengan hanya 20% dari serangan pertama kali terjadi pada orang dewasa. Penyakit ini dinamakan demikian karena kesamaan dalam presentasi untuk rematik.

Apa Gejala Demam Rematik?

  • Sendi yang bengkak, lunak, merah, dan sangat nyeri – khususnya lutut atau pergelangan kaki
  • Demam
  • Ruam merah, terangkat, seperti kisi, biasanya di dada, punggung, dan perut
  • Nodul, atau tonjolan kecil, di atas sendi yang bengkak
  • Terkadang, kelemahan dan sesak napas disebabkan oleh keterlibatan jantung
  • Terkadang, gerakan lengan, kaki, atau otot wajah yang tidak terkendali disebut chorea
  • Gejala-gejala ini seringkali mulai dua hingga empat minggu setelah infeksi tenggorokan yang radang tampaknya mulai sembuh. Namun, kadang-kadang, orang-orang dengan demam rematik tidak ingat pernah menderita sakit tenggorokan.

Bagaimana Saya Mengetahui Jika Saya Mengalami Demam Rematik?

Untuk menentukan keberadaan bakteri streptococcus, dokter Anda akan melakukan pembiakan tenggorokan. Prosedur yang tidak nyaman namun bebas risiko ini melibatkan pengambilan sampel lendir tenggorokan untuk analisis lab. Biasanya dibutuhkan 24 jam untuk tumbuh dan menganalisis budaya. Beberapa dokter juga menggunakan tes radang cepat yang dapat memberikan hasil dalam waktu sekitar lima menit, tetapi tidak seakurat budaya.

Dokter Anda juga akan memberi Anda pemeriksaan lengkap, mendengarkan jantung Anda untuk bukti kerusakan katup jantung – yang akan membuat bunyi jantung disebut jantung “murmur” – dan mencari gejala lainnya, seperti radang sendi pada lebih dari satu sendi dan nodul kecil yang sering muncul pada sendi, terutama siku.

Apa Perawatan untuk Demam Rematik?

Perawatan konvensional yang tepat, seringkali jangka panjang, dapat sangat mengurangi risiko penyakit jantung dan masalah kesehatan lainnya yang terkait dengan demam rematik. Perawatan alternatif berfungsi sebagai pelengkap dari perawatan konvensional – membantu meredakan gejala penyakit dan membantu menghindari serangan berulang.

Karena antibiotik, demam rematik sekarang jarang terjadi di negara maju.

Dokter Anda akan meresepkan istirahat dan penisilin atau antibiotik lain untuk menyingkirkan organisme streptokokus. Untuk mencegah terulangnya penyakit, Anda mungkin akan diberi resep antibiotik jangka panjang. Untuk demam, radang, nyeri sendi artritis, dan gejala lainnya, Anda mungkin diberikan aspirin atau anti-inflamasi lainnya, seperti ibuprofen atau naproxen, dan mungkin kortikosteroid. Jika Anda menderita penyakit jantung rematik, penting juga untuk minum antibiotik pada waktu-waktu tertentu – seperti sebelum prosedur gigi atau pembedahan – yang mungkin secara tidak sengaja memasukkan bakteri ke dalam darah, untuk mencegah terulangnya peradangan katup jantung. Jika peradangan pada jantung parah, pembedahan pada akhirnya mungkin diperlukan untuk memperbaiki kerusakan pada katup jantung untuk mencegah gagal jantung.

Gejala stadium 1 – 4

Stadium I

Stadium ini berupa adanya infeksi saluran nafas bagian atas oleh kuman beta hemolyticus golongan A dengan keluhan demam, batuk, sakit menelan. Kadang disertai muntah dan diare. Pada pemeriksaan hasil terdapat eksudat dan tanda-tanda peradangan lainnya. Infeksi ini biasanya berlangsung selama dua sampai empat hari dan dapat sembuh sendiri tanpa pengobatan.

Stadium II

Disebut periode laten masa antara infeksi streptokokus dengan permulaan gejala demam rheumatik. Biasanya dalam waktu satu sampai tiga minggu.

Stadium III

Ialah fase akut demam rheumatik. Gejala minor berupa gejala peradangan umum dengan didapatkannya demam tidak begitu tinggi, lesu, berat badan menurun, anoreksia. Anemia dijumpai sebagai akibat tertekannya sistem eritropoletik, bertambahnya volume plasma, memendeknya umur eritrosit dan adanya pendarahan dari hidung (epistakasis).

Stadium IV

Disebut juga stadium inaktif. Baik pasien DR tanpa kelainan jantung maupun dengan kelainan jantung reumatik tanpa gejala sisa, katup tidak menunjukkan gejala kelainan. Tetapi pasien yang dengan kelainannya, pada fase ini pasien DR/PJR dapat mengalami reaktivasi penyakitnya.

Apakah demam rematik itu?

Merupakan penyakit langka namun berpotensi mengancam jiwa, demam rematik adalah komplikasi dari radang tenggorokan yang tidak diobati yang disebabkan oleh bakteri yang disebut streptokokus grup A. Gejala utama – demam, nyeri otot, sendi bengkak dan nyeri, dan dalam beberapa kasus, ruam merah, seperti kisi – biasanya mulai dua hingga empat minggu setelah serangan radang. Dalam beberapa kasus, infeksi mungkin terlalu ringan untuk dikenali.

Bagian tubuh mana saja yang merasa sakit? 

Lutut, pergelangan kaki, siku, dan pergelangan tangan adalah sendi yang kemungkinan besar bengkak karena demam rematik. Rasa sakit sering berpindah dari satu sendi ke sendi lainnya. Namun, bahaya terbesar dari penyakit ini adalah kerusakan yang dapat terjadi pada jantung. Pada lebih dari setengah kasus, demam rematik merusak katup jantung, memaksa organ vital ini bekerja lebih keras untuk memompa darah. Selama periode berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun – terutama jika penyakit menyerang lagi – kerusakan jantung ini dapat menyebabkan kondisi serius yang dikenal sebagai penyakit jantung rematik, yang pada akhirnya dapat menyebabkan jantung gagal.

Demam rematik juga dapat menyebabkan gangguan sistem saraf sementara yang dulu dikenal sebagai Dance St. Vitus, yang sekarang dikenal sebagai koreografi Sydenham. Ini adalah gangguan saraf – ditandai dengan gerakan tubuh yang cepat, tersentak-sentak, biasanya terjadi lebih di satu sisi tubuh. Orang dengan kasus chorea ringan mungkin merasa sulit untuk berkonsentrasi atau menulis. Kasus yang lebih parah dapat menyebabkan otot-otot lengan, kaki, atau wajah bergerak tidak terkendali. Ini juga dapat dikaitkan dengan kelemahan otot dan ledakan emosi.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Mayo Clinic, CDC, WebMD,

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-01-05T22:35:56+07:00 Januari 5th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment