Gangguan Makan (Eating Disorders): Anoreksia, Bulimia, Makan Berlebihan, Neophobia, Pica

Gangguan Makan (Eating Disorders)

Eating disorders atau gangguan makan bisa melibatkan makan terlalu banyak atau terlalu sedikit, atau menjadi terobsesi dengan berat badan dan bentuk tubuh Anda.

Gangguan makan merupakan kondisi kesehatan mental yang biasanya memerlukan penanganan. Mereka juga bisa merusak tubuh jika tidak ditangani.

Jika Anda memiliki kelainan makan atau mengenal seseorang yang mungkin mengalaminya, dapatkan bantuan dari praktisi kesehatan yang berspesialisasi dalam gangguan makan.

Tetapi ada perawatan yang dapat membantu dan Anda dapat pulih dari gangguan makan.

1. Anoreksia

Anorexia kemungkinan merupakan gangguan makan yang paling terkenal. Ini umumnya berkembang selama masa remaja atau dewasa muda dan cenderung mempengaruhi lebih banyak wanita daripada pria.

Orang dengan anoreksia umumnya menganggap diri mereka kelebihan berat badan, meskipun berat badan mereka sangat kurus.

Mereka cenderung terus-menerus memonitor berat badan mereka, menghindari makan jenis makanan tertentu, dan sangat membatasi kalori mereka.

Anoreksia Geriatri

Merupaka, kondisi lansia mengalami penurunan nafsu makan. Kondisi ini dapat menyebabkan lansia kekurangan nutrisi.

Gejala umum anoreksia meliputi:

  • menjadi sangat kurus dibandingkan dengan orang dengan usia dan tinggi yang sama
  • pola makan yang sangat terbatas
    ketakutan yang intens akan kenaikan berat badan atau perilaku terus-menerus untuk menghindari penambahan berat badan, meskipun
  • berat badannya kurang
  • mengejar keengganan untuk mempertahankan berat badan yang sehat
  • pengaruh berat berat badan atau bentuk tubuh yang dirasakan pada harga diri
  • citra tubuh yang terdistorsi, termasuk penolakan menjadi sangat kurus
  • Gejala obsesif-kompulsif juga sering muncul. Misalnya, banyak penderita anoreksia sering disibukkan dengan pikiran terus-menerus tentang makanan, dan beberapa mungkin secara obsesif mengumpulkan resep atau menimbun makanan.

Orang-orang seperti itu mungkin juga mengalami kesulitan makan di depan umum dan menunjukkan keinginan yang kuat untuk mengontrol lingkungan mereka, membatasi kemampuan mereka untuk bersikap spontan.

Anoreksia secara resmi dikategorikan menjadi dua subtipe – tipe restriksi dan tipe binge eating dan purging.

Individu dengan tipe pembatasan menurunkan berat badan hanya melalui diet, puasa, atau olahraga berlebihan.

Individu dengan tipe binge eating dan purging mungkin makan berlebihan dalam jumlah besar atau makan sangat sedikit. Dalam kedua kasus tersebut, setelah makan, mereka membersihkan diri menggunakan aktivitas seperti muntah, mengonsumsi obat pencahar atau diuretik, atau berolahraga secara berlebihan.

Anoreksia bisa sangat merusak tubuh. Seiring waktu, individu yang hidup dengannya mungkin mengalami penipisan tulang, kemandulan, rambut dan kuku yang rapuh, dan pertumbuhan lapisan rambut halus di sekujur tubuh mereka.

Dalam kasus yang parah, anoreksia dapat menyebabkan gagal jantung, otak, atau multi-organ dan kematian.

RINGKASAN
Penderita anoreksia nervosa dapat membatasi asupan makanan mereka atau mengimbanginya melalui berbagai perilaku pembersihan. Mereka sangat takut berat badannya naik, bahkan ketika berat badannya sangat kurus.

Baca juga ūüĎȬ†Penyakit Mental (Gangguan Jiwa) | Daftar Penyakit Gangguan Psikologis | Macam-Macam Jenis Penyakit Mental dan Contohnya

2. Bulimia

Bulimia adalah gangguan makan lain yang terkenal. Seperti anoreksia, bulimia cenderung berkembang selama masa remaja dan awal masa dewasa dan tampaknya lebih jarang terjadi pada pria dibandingkan wanita.

Penderita bulimia sering makan makanan dalam jumlah yang sangat banyak dalam jangka waktu tertentu.

Setiap episode pesta makan biasanya berlanjut sampai orang tersebut menjadi sangat kenyang. Selama pesta, orang tersebut biasanya merasa bahwa mereka tidak dapat berhenti makan atau mengontrol seberapa banyak mereka makan.

Makan berlebihan dapat terjadi pada semua jenis makanan tetapi paling sering terjadi pada makanan yang biasanya dihindari individu.

Penderita bulimia kemudian mencoba untuk membersihkan diri untuk mengimbangi kalori yang dikonsumsi dan meredakan ketidaknyamanan usus.

Perilaku membersihkan tubuh yang umum termasuk muntah paksa, puasa, obat pencahar, diuretik, enema, dan olahraga berlebihan.

Gejala mungkin tampak sangat mirip dengan subtipe pesta makan atau pembersihan anoreksia nervosa. Namun, penderita bulimia biasanya mempertahankan berat badan yang relatif normal, daripada menjadi kurus.

Gejala umum bulimia nervosa meliputi:

  • episode makan berlebihan yang berulang dengan perasaan tidak terkontrol
  • episode berulang dari perilaku membersihkan yang tidak tepat untuk mencegah penambahan berat badan
    harga diri yang terlalu dipengaruhi oleh bentuk tubuh dan berat badan
  • takut naik berat badan, meski memiliki berat badan normal
  • Efek samping bulimia mungkin termasuk peradangan dan sakit tenggorokan, pembengkakan kelenjar ludah, email gigi aus, kerusakan gigi, refluks asam, iritasi usus, dehidrasi parah, dan gangguan hormonal.

Pada kasus yang parah, bulimia juga dapat menyebabkan ketidakseimbangan kadar elektrolit, seperti natrium, kalium, dan kalsium. Ini bisa menyebabkan stroke atau serangan jantung.

RINGKASANPenderita bulimia nervosa makan makanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat, lalu buang air besar. Mereka takut bertambah berat badan meski berat badannya normal.

3. Gangguan makan berlebihan (Binge)

Gangguan makan berlebihan diyakini sebagai salah satu gangguan makan yang paling umum, terutama di Amerika Serikat..

Ini biasanya dimulai selama masa remaja dan awal masa dewasa, meskipun bisa berkembang di kemudian hari.

Individu dengan gangguan ini memiliki gejala yang mirip dengan bulimia atau subtipe makan berlebihan dari anoreksia.

Misalnya, mereka biasanya makan makanan dalam jumlah yang luar biasa banyak dalam waktu yang relatif singkat dan merasa kurang kendali selama makan berlebihan.

Orang dengan gangguan makan berlebihan tidak membatasi kalori atau menggunakan perilaku membersihkan, seperti muntah atau olahraga berlebihan, untuk mengimbangi makan berlebihan.

Gejala umum gangguan makan berlebihan meliputi:

  • makan makanan dalam jumlah besar dengan cepat, diam-diam dan sampai kenyang, meski tidak merasa lapar
  • merasa kurang kendali selama episode pesta makan
    perasaan tertekan, seperti malu, jijik, atau bersalah, ketika
  • memikirkan tentang perilaku makan berlebihan
    tidak menggunakan perilaku membersihkan, seperti pembatasan kalori, muntah, olahraga berlebihan, atau penggunaan pencahar atau diuretik, untuk mengimbangi makanan berlebihan
  • Orang dengan gangguan makan berlebihan sering mengalami kelebihan berat badan atau obesitas. Ini dapat meningkatkan risiko komplikasi medis yang terkait dengan kelebihan berat badan, seperti penyakit jantung, stroke, dan diabetes tipe 2.

RINGKASAN
Orang dengan gangguan makan berlebihan secara teratur dan tidak terkendali mengonsumsi makanan dalam jumlah besar dalam waktu singkat. Tidak seperti orang dengan kelainan makan lainnya, mereka tidak membersihkan diri.

4. Pica

Pica adalah gangguan makan lain yang melibatkan makan hal-hal yang tidak dianggap sebagai makanan. Penderita pica membutuhkan zat non-makanan, seperti es, kotoran, pasir atau tanah, kapur, sabun, kertas, rambut, kain, wol, kerikil, deterjen, atau tepung maizena.

Pica bisa terjadi pada orang dewasa, serta anak-anak dan remaja. Konon, gangguan ini paling sering diamati pada anak-anak, wanita hamil, dan individu dengan disabilitas mental.

Orang dengan pica mungkin berisiko lebih tinggi mengalami keracunan, infeksi, cedera usus, dan kekurangan nutrisi. Bergantung pada zat yang tertelan, pica bisa berakibat fatal.

Namun, untuk dianggap pica, makan zat non-makanan tidak boleh menjadi bagian normal dari budaya atau agama seseorang. Selain itu, ini tidak boleh dianggap sebagai praktik yang dapat diterima secara sosial oleh teman-teman seseorang.

RINGKASAN
Penderita pica cenderung mendambakan dan memakan zat non-makanan. Gangguan ini dapat menyerang anak-anak, wanita hamil, dan individu dengan disabilitas mental.

5. Gangguan ruminasi

Gangguan ruminasi adalah suatu kondisi di mana seseorang memuntahkan makanan yang sebelumnya mereka kunyah dan telan, mengunyahnya kembali, dan kemudian menelannya kembali atau memuntahkannya.

Hal ini ini biasanya terjadi dalam 30 menit pertama setelah makan. Tidak seperti kondisi medis seperti refluks, ini bersifat sukarela.

Gangguan ini bisa berkembang selama masa bayi, masa kanak-kanak, atau dewasa. Pada bayi, cenderung berkembang antara usia 3-12 bulan dan sering menghilang dengan sendirinya. Anak-anak dan orang dewasa dengan kondisi tersebut biasanya memerlukan terapi untuk mengatasinya.

Jika tidak teratasi pada bayi, gangguan perenungan dapat mengakibatkan penurunan berat badan dan malnutrisi parah yang dapat berakibat fatal.

Orang dewasa dengan kelainan ini mungkin membatasi jumlah makanan yang mereka makan, terutama di tempat umum. Hal ini dapat menyebabkan mereka menurunkan berat badan dan menjadi kurus.

RINGKASAN
Gangguan ruminasi dapat mempengaruhi orang di semua tahap kehidupan. Orang dengan kondisi ini umumnya memuntahkan makanan yang baru saja mereka telan. Kemudian, mereka mengunyahnya lagi dan menelannya atau memuntahkannya.

6. Gangguan makanan neophobia (menghindar / restriktif asupan makanan)

Gangguan neophobia adalah nama baru untuk gangguan lama. Istilah ini menggantikan apa yang dikenal sebagai ‚Äúgangguan makan pada bayi dan anak usia dini‚ÄĚ, diagnosis yang sebelumnya hanya ditujukan untuk anak di bawah 7 tahun.

Meskipun umumnya berkembang selama masa bayi atau anak usia dini, penyakit ini dapat bertahan hingga dewasa. Terlebih lagi, ini sama-sama umum di antara pria dan wanita.

Individu dengan gangguan ini mengalami gangguan makan baik karena kurangnya minat makan atau ketidaksukaan terhadap bau, rasa, warna, tekstur, atau suhu tertentu.

Gejala umum gangguan makanan neophobia:

  • menghindari atau membatasi asupan makanan yang mencegah orang tersebut makan cukup kalori atau nutrisi
  • kebiasaan makan yang mengganggu fungsi sosial normal, seperti makan dengan orang lain
  • penurunan berat badan atau perkembangan yang buruk untuk usia dan tinggi
  • kekurangan nutrisi atau ketergantungan pada suplemen atau selang makan

Penting untuk dicatat bahwa neophobia melampaui perilaku normal, seperti pilih-pilih makan pada balita atau menurunkan asupan makanan pada orang dewasa yang lebih tua.

Selain itu, tidak termasuk penghindaran atau pembatasan makanan karena kurangnya ketersediaan atau praktik agama atau budaya.

RINGKASAN
Gangguan makanan neophobia adalah gangguan makan yang menyebabkan orang kurang makan. Hal ini bisa terjadi karena kurangnya minat pada makanan atau ketidaksukaan yang kuat terhadap tampilan, bau, atau rasa makanan tertentu.

Penyebab Gangguan Makan

Penyebab pasti dari gangguan makan tidak diketahui. Seperti penyakit mental lainnya, mungkin ada banyak penyebabnya, seperti:

1. Genetika dan biologi

Orang-orang tertentu mungkin memiliki gen yang meningkatkan risiko terkena gangguan makan. Faktor biologis, seperti perubahan bahan kimia otak, mungkin berperan dalam gangguan makan.

2. Kesehatan psikologis dan emosional

Orang dengan gangguan makan mungkin memiliki masalah psikologis dan emosional yang berkontribusi pada gangguan tersebut. Mereka mungkin memiliki harga diri yang rendah, perfeksionisme, perilaku impulsif dan hubungan yang bermasalah.

Tanda Peringatan Gangguan Makan Pada Orang Lain

Seringkali sangat sulit untuk mengidentifikasi bahwa orang yang dicintai atau teman telah mengembangkan kelainan makan.

Tanda peringatan yang harus diperhatikan meliputi:

  • penurunan berat badan yang dramatis
  • berbohong tentang berapa banyak dan kapan mereka makan, atau berapa beratnya
  • makan banyak makanan dengan sangat cepat
  • banyak pergi ke kamar mandi setelah makan, sering kembali dengan wajah memerah
  • berolahraga secara berlebihan atau obsesif
  • menghindari makan dengan orang lain
  • memotong makanan menjadi potongan-potongan kecil atau makan dengan sangat lambat
  • mengenakan pakaian longgar atau longgar untuk menyembunyikan penurunan berat badan mereka

Mendapatkan bantuan untuk gangguan makan

Jika Anda merasa mengalami kelainan makan, meskipun tidak yakin, temui dokter Anda secepat mungkin.

Mereka akan menanyakan pertanyaan tentang kebiasaan makan Anda dan bagaimana perasaan Anda, dan akan memeriksa kesehatan dan berat badan Anda secara keseluruhan.

Jika mereka mengira Anda mungkin mengalami gangguan makan, mereka harus merujuk Anda ke spesialis gangguan makan atau tim spesialis.

Sangat sulit untuk mengakui bahwa Anda memiliki masalah dan meminta bantuan. Mungkin akan lebih mudah jika Anda membawa teman atau orang yang Anda cintai ke pertemuan Anda.

Mendapatkan bantuan untuk orang lain

Mungkin sulit untuk mengetahui apa yang harus dilakukan jika Anda khawatir seseorang yang Anda kenal memiliki gangguan makan.

Orang dengan kelainan makan sering kali bersikap tertutup dan defensif tentang pola makan dan berat badan mereka, dan mereka mungkin menyangkal bahwa mereka tidak sehat.

Beri tahu mereka bahwa Anda mengkhawatirkan mereka dan dorong mereka untuk menemui dokter umum. Anda bisa menawarkan diri untuk ikut dengan mereka.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? ‚Äď Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia¬†diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui ‚ÄúDaftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization‚ÄĚ.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†‚ÄúOoo begitu ya‚Ķ‚Ä̬†akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: NHS UK, Eating Disorder Hope

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai ‚ÄúBersama-Sama Berbagi Ilmu‚ÄĚ
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-01-16T18:02:35+07:00 Januari 8th, 2021|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment