Apa Penyebab Kanker? Faktor Biologis, Lingkungan, Risiko Pekerjaan, Gen, Gaya Hidup

Apa Penyebab Kanker?

Kanker disebabkan oleh kerusakan gen yang terakumulasi. Perubahan tersebut mungkin bisa jadi karena secara kebetulan atau paparan zat penyebab kanker.

Zat penyebab kanker disebut karsinogen. Karsinogen dapat berupa zat kimia, seperti molekul tertentu dalam asap tembakau. Penyebab kanker mungkin agen lingkungan, virus atau faktor genetik.

Namun, kita harus ingat bahwa pada sebagian besar kasus kanker, kita tidak dapat menghubungkan penyakit ini dengan satu penyebab.

Ilmuwan percaya bahwa interaksi dari banyak faktor bersama-sama yang menghasilkan kanker. Faktor-faktor yang terlibat dapat berupa karakteristik genetik, lingkungan, atau gaya hidup individu.

Diagnosis, pengobatan, dan prognosis untuk kanker anak berbeda dengan kanker dewasa. Perbedaan utama adalah tingkat kelangsungan hidup dan penyebab kanker. Tingkat kelangsungan hidup lima tahun keseluruhan untuk kanker masa kanak-kanak adalah sekitar 80%, sedangkan pada kanker dewasa tingkat kelangsungan hidup adalah 68%. Perbedaan ini diduga karena kanker pada masa kanak-kanak lebih responsif terhadap terapi dan seorang anak dapat mentolerir terapi yang lebih agresif.

Kanker pada masa kanak-kanak sering terjadi atau bermula di sel induk, yang merupakan sel sederhana yang mampu menghasilkan jenis sel khusus lain yang dibutuhkan tubuh. Perubahan atau mutasi sel sporadis (terjadi secara kebetulan) biasanya merupakan penyebab kanker pada masa kanak-kanak. Pada orang dewasa, jenis sel yang menjadi kanker biasanya merupakan sel epitel. Sel epitel melapisi rongga tubuh dan menutupi permukaan tubuh. Kanker terjadi dari paparan lingkungan terhadap sel-sel ini dari waktu ke waktu. Kanker dewasa terkadang disebut didapat karena alasan ini.

Faktor-faktor yang berperan pada Karsinogenesis

Secara umum dapat membagi faktor risiko kanker menjadi beberapa kelompok berikut:

  • Faktor biologis atau internal, seperti usia, jenis kelamin, cacat genetik yang diturunkan, dan jenis kulit
  • Paparan lingkungan, misalnya radiasi radon dan UV, dan partikel halus
  • Faktor risiko pekerjaan, termasuk karsinogen seperti banyak bahan kimia, bahan radioaktif dan asbes
  • Faktor yang berhubungan dengan gaya hidup.

Faktor terkait gaya hidup yang menyebabkan kanker meliputi:

  • Tembakau
  • Alkohol
  • Radiasi UV di bawah sinar matahari
  • Beberapa faktor terkait makanan, seperti nitrit dan hidrokarbon poli aromatik yang dihasilkan oleh makanan panggang).
  • Gaya hidup bisa mencegah kanker
  • Terlalu banyak makan lemak

Kanker yang berhubungan dengan obesitas

(kegemukan)

Pria Wanita
Kanker kolorektal (usus besar)  Kanker kolorektal (usus besar)
Adenokarsinoma esofagus  Kanker endometrium
Kanker ginjal (kidney)  Adenokarsinoma esofagus
Kanker pankreas  Kanker kandung empedu
Kanker tiroid  Kanker ginjal (kidney)
 Kanker pankreas
 Kanker payudara pasca menopause

Faktor penyebab kanker yang terkait dengan lingkungan kerja dan tempat tinggal meliputi:

  • Serat asbes
  • Tar
  • Hidrokarbon polinuklir (misalnya benzopirena)
  • Beberapa senyawa logam
  • Beberapa bahan kimia plastik (misalnya Vinyl chloride)

Bakteri dan virus dapat menyebabkan kanker:

  • Helicobacter pylori (H. pylori, yang menyebabkan gastritis)
  • HBV, HCV (virus hepatitis yang menyebabkan hepatitis)
  • HPV (virus papiloma manusia, virus papiloma, yang menyebabkan perubahan misalnya sel serviks)
  • EBV (virus Epstein-Barr, virus herpes yang menyebabkan radang limfoid tenggorokan)

Baca juga 👉 Kuman Dapat Hidup Berapa Lama? Kuman = Bakteri, Virus dan Mikroba

Radiasi penyebabkan kanker:

  • Radiasi pengion (misalnya radiasi sinar-X, radon tanah)
  • Radiasi non-ionisasi (radiasi ultraviolet matahari)

Beberapa obat dapat meningkatkan risiko kanker:

  • Agen antineoplastik tertentu
  • Hormon tertentu
  • Obat-obatan yang menyebabkan defisiensi imun

Beberapa kelainan genetik penyebab kanker:

Misalnya, sindrom Wiskott-Aldrich dan Beckwith-Wiedemann diketahui dapat mengubah sistem kekebalan. Sistem imun merupakan sistem kompleks yang berfungsi melindungi tubuh kita dari infeksi dan penyakit. Sumsum tulang menghasilkan sel-sel yang kemudian menjadi dewasa dan berfungsi sebagai bagian dari sistem kekebalan.

Satu teori menyatakan bahwa sel-sel di sumsum tulang, sel induk, menjadi rusak atau cacat, jadi ketika mereka mereproduksi untuk membuat lebih banyak sel, mereka membuat sel abnormal atau sel kanker. Penyebab cacat pada sel punca dapat dikaitkan dengan cacat genetik bawaan atau paparan virus atau racun.

Gen Penyebab Kanker

Gen adalah unit pewarisan sifat bagi organisme hidup. Bentuk fisiknya adalah DNA.

Bagaimana gen mempengaruhi pertumbuhan kanker?

Penemuan jenis gen tertentu yang berkontribusi terhadap kanker telah menjadi perkembangan yang sangat penting untuk penelitian kanker.

Lebih dari 90% kanker diamati memiliki beberapa jenis perubahan genetik. Beberapa dari perubahan ini diwariskan, sementara yang lain bersifat sporadis, yang berarti terjadi secara kebetulan atau terjadi dari paparan lingkungan (biasanya selama bertahun-tahun).

Jenis gen kanker

Ada tiga jenis utama gen yang dapat memengaruhi pertumbuhan sel dan diubah (bermutasi) pada jenis kanker tertentu, termasuk yang berikut ini:

1. Onkogen

Gen ini mengatur pertumbuhan normal sel. Para ilmuwan umumnya menggambarkan onkogen sebagai mirip dengan “saklar” kanker yang kebanyakan orang miliki di tubuh mereka. Apa yang “membalik tombol” untuk membuat onkogen ini tiba-tiba menjadi tidak dapat mengontrol pertumbuhan normal sel dan memungkinkan sel kanker abnormal untuk mulai tumbuh, tidak diketahui.

2. Gen penekan tumor (Tumor suppressor genes)

Gen ini mampu mengenali pertumbuhan abnormal dan reproduksi sel yang rusak, atau sel kanker, dan dapat mengganggu reproduksinya sampai cacat diperbaiki. Namun, jika gen penekan tumor bermutasi dan tidak berfungsi dengan baik, pertumbuhan tumor dapat terjadi.

3. Gen yang memperbaiki ketidakcocokan (Mismatch-repair genes)

Gen ini membantu mengenali kesalahan saat DNA disalin untuk membuat sel baru. Jika DNA tidak “cocok” dengan sempurna, gen ini memperbaiki ketidakcocokan dan memperbaiki kesalahan. Namun, jika gen ini tidak berfungsi dengan baik, kesalahan dalam DNA dapat ditransmisikan ke sel baru, menyebabkannya rusak.

Biasanya jumlah sel di salah satu jaringan tubuh kita dikontrol dengan ketat sehingga sel-sel baru dibuat untuk pertumbuhan dan perkembangan normal, serta untuk menggantikan sel-sel yang sekarat. Pada akhirnya, kanker adalah hilangnya keseimbangan ini karena perubahan genetik yang “mempengaruhi keseimbangan” demi pertumbuhan sel yang berlebihan.

Cara Ilmuwan Mengidentifikasi Karsinogen

Kadang-kadang agen diprediksi menyebabkan kanker karena memiliki struktur kimia yang sama atau efek pada sel sebagai karsinogen dikenal. Penelitian lain yang dilakukan pada kultur sel dan hewan laboratorium, menggunakan konsentrasi yang lebih tinggi dari bahan kimia / virus / radiasi daripada seseorang akan hadapi.

Studi penyebab kanker mengidentifikasi “karsinogen yang diduga” karena aksi pada hewan mungkin berbeda pada manusia. Beberapa penelitian menggunakan data epidemiologi untuk menemukan tren dalam eksposur manusia dan kanker.

Satu-satunya cara tertentu untuk mengetahui apakah zat karsinogen adalah untuk mengekspos orang untuk itu dan melihat apakah mereka mengembangkan kanker. Pastinya, ini tidak etis dan tidak praktis! sehingga sebagian besar karsinogen diidentifikasi dengan cara lain.


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: All About Cancer, Stanford Health Care

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-15T02:57:09+07:00 Oktober 15th, 2020|Kimia, Makanan & Minuman, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment