fbpx

Gangguan Otak dan Sistem Saraf – Contoh Penyakit Sistem Saraf

 Apa itu gangguan otak dan sistem saraf?

Gangguan otak dan sistem saraf adalah kerusakan yang terjadi di otak atau saraf pendukung otak, ataupun keduanya, sehingga memengaruhi fungsi saraf dan otak.
 

Masalah gangguan otak dan sistem saraf sering terjadi. Gangguan neurologis ini termasuk multiple sclerosis, penyakit Alzheimer, penyakit Parkinson, epilepsi, dan stroke, dan dapat memengaruhi memori dan kemampuan untuk melakukan aktivitas sehari-hari.

 
Sistem saraf adalah sistem penghubung yang sangat kompleks yang dapat mengirim dan menerima informasi dalam jumlah besar secara bersamaan. Sistem saraf memiliki dua bagian yang berbeda: sistem saraf pusat (otak dan sumsum tulang belakang) dan sistem saraf perifer (saraf-saraf di luar otak dan sumsum tulang belakang).

Unit dasar dari sistem saraf adalah sel saraf (neuron). Sel-sel saraf secara rutin menambah atau mengurangi jumlah koneksi yang mereka miliki dengan sel saraf lainnya. Proses ini sebagian dapat menjelaskan cara manusia belajar, beradaptasi, dan membentuk memori. Namun, otak dan sumsum tulang belakang jarang memproduksi sel-sel saraf yang baru.

Seberapa umumkah gangguan otak dan sistem saraf?

Gangguan otak dan sistem saraf menjadi semakin sering terjadi. Tampaknya gangguan ini lebih sering dialami oleh pria daripada wanita.

Namun, ini dapat diatasi dengan mengurangi faktor risiko Anda. Diskusikanlah dengan dokter untuk informasi lebih lanjut.

Otak, sumsum tulang belakang, dan saraf membentuk sistem saraf. Bersama-sama mereka mengendalikan semua cara kerja tubuh. Ketika ada yang salah dengan bagian sistem saraf Anda, Anda bisa kesulitan bergerak, berbicara, menelan, bernapas, atau belajar. Anda juga dapat memiliki masalah dengan memori, indera, atau suasana hati Anda.

Ada lebih dari 600 penyakit neurologis. Jenis utama termasuk

  • Penyakit yang disebabkan oleh gen yang salah, seperti penyakit Huntington dan distrofi otot
  • Masalah dengan cara sistem saraf berkembang, seperti spina bifida
  • Penyakit degeneratif, di mana sel-sel saraf rusak atau mati, seperti penyakit Parkinson dan penyakit Alzheimer
  • Penyakit pada pembuluh darah yang memasok otak, seperti stroke
  • Cedera pada sumsum tulang belakang dan otak
  • Gangguan kejang, seperti epilepsi
  • Kanker, seperti tumor otak
  • Infeksi, seperti meningitis

 

Tanda-Tanda dan Gejala Gangguan Otak dan Sistem Saraf

Apa saja tanda-tanda dan gejala gangguan otak dan sistem saraf?

Berikut adalah tanda-tanda dan gejala yang paling umum dari gangguan sistem saraf. Namun, setiap orang dapat mengalami gejala yang berbeda. Gejalanya meliputi:

  • Sakit kepala yang muncul mendadak dan membandel
  • Sakit kepala yang berubah atau berbeda
  • Tidak bisa merasa (mati rasa) atau kesemutan
  • Kelemahan atau kehilangan kekuatan otot
  • Kehilangan penglihatan atau penglihatan ganda
  • Kehilangan memori
  • Gangguan kemampuan mental
  • Kurangnya koordinasi
  • Kekakuan otot
  • Tremor dan kejang
  • Nyeri punggung yang menjalar ke telapak atau jari kaki atau bagian tubuh lainnya
  • Atrofi otot dan cadel

Gejala gangguan sistem saraf dapat menyerupai kondisi atau masalah medis lainnya. Selalu konsultasikan pada dokter untuk diagnosis.

Kapan saya harus periksa ke dokter?

Diagnosis dan pengobatan dini dapat mencegah kondisi ini memburuk dan mencegah keadaan darurat medis lainnya, jadi konsultasikan pada dokter sesegera  mungkin untuk mencegah kondisi serius ini.

Jika Anda mengalami satu pun tanda atau gejala yang disebutkan di atas, atau memiliki pertanyaan apa pun, konsultasikanlah pada dokter.

Tubuh setiap orang bereaksi dengan cara berbeda. Selalu lebih baik untuk mendiskusikan apa yang terbaik untuk keadaan Anda dengan dokter.
 

Gangguan Otak dan Sistem Saraf - Contoh Penyakit Sistem Saraf

Gambar jalur saraf di otak diambil menggunakan difusi tensor imaging. Visualisasi pengukuran DTI otak manusia. Digambarkan adalah saluran serat direkonstruksi yang berjalan melalui bidang mid-sagital. Terutama menonjol adalah serat berbentuk U yang menghubungkan dua belahan melalui corpus callosum (serat keluar dari bidang gambar dan akibatnya membungkuk ke arah atas) dan saluran serat yang turun ke arah tulang belakang (biru, dalam bidang gambar). Sumber foto: Wikimedia Commons

 

Penyebab

Apa penyebab gangguan otak dan sistem saraf?

Tanda-tanda dan gejala yang muncul bisa saja ringan atau berat bergantung pada penyebab gangguan. Beberapa kondisi serius, penyakit, dan cedera yang dapat menyebabkan masalah sistem saraf, meliputi:

  • Masalah pasokan darah (gangguan vaskuler)
  • Cedera (trauma), terutama pada kepala dan sumsum tulang belakang
  • Masalah yang muncul pada saat lahir (kongenital)
  • Masalah kesehatan mental, seperti gangguan kecemasan, depresi, atau psikosis
  • Paparan zat beracun, seperti karbon monoksida, arsenik, atau timah
  • Masalah yang menyebabkan hilangnya fungsi secara bertahap (degeneratif), seperti penyakit Parkinson, multiple sclerosis (MS), Amyotrophic lateral sclerosis (ALS), penyakit Alzheimer, penyakit Huntington, dan neuropati perifer
  • Infeksi, yang dapat terjadi di otak (ensefalitis atau abses) atau selaput yang menyelimuti otak dan sumsum tulang belakang (meningitis)
  • Penggunaan berlebihan atau putus obat dari obat-obatan yang diresepkan dan dijual bebas, narkoba illegal, atau alkohol
  • Tumor otak
 

Faktor Pemicu Gangguan Otak dan Sistem Saraf

Beberapa faktor risiko dapat meningkatkan risiko kondisi ini:

  • Cedera dan jatuh yang menyebabkan saraf menjadi rusak
  • HIV
  • AIDS
  • Alkoholisme: defisiensi Tiamin (B1), khususnya, umum terjadi pada orang yang menggunakan alkohol karena alkohol berkontribusi terhadap kebiasaan makan yang buruk dan defisiensi lainnya
  • Antibiotik: antibiotik tertentu telah dikenal memberikan efek samping neuropati
 

Diagnosis dan Pengobatan Gangguan otak dan Sistem Saraf

Informasi yang diberikan bukanlah pengganti nasihat medis. SELALU konsultasikan pada dokter Anda untuk informasi lebih lanjut.

Bagaimana gangguan otak dan sistem saraf didiagnosis?

Ketika orang mengalami tanda-tanda dan gejala yang menunjukkan gangguan neurologis, dokter akan mengajukan pertanyaan spesifik mengenai gejala dan faktor relevan lainnya (riwayat medis).

Dokter biasanya juga akan melakukan pemeriksaan fisik untuk mengevaluasi seluruh sistem tubuh, tetapi ia akan fokus pada sistem saraf (disebut pemeriksaan neurologis).

Pemeriksaan neurologis membantu dokter untuk dapat:

  • Mengidentifikasi lokasi kelainan yang menyebabkan gejala
  • Menentukan apakah diperlukan pengujian dan, jika diperlukan, tes apa yang harus dilakukan
  • Tes diagnostik mungkin diperlukan untuk mengonfirmasi diagnosis atau mengeliminasi kemungkinan gangguan lainnya

Beberapa tes pencitraan (scanning) yang dapat dilakukan antara lain:

  • Computed tomography (CT)
  • Magnetic resonance imaging (MRI)
  • Angiography
  • Positron emission tomography (PET)
  • Doppler ultrasonography

Apa saja pengobatan untuk gangguan otak dan sistem saraf?

Dokter yang menangani gangguan sistem saraf mungkin harus menghabiskan banyak waktu melakukan pemeriksaan dengan pasien sebelum membuat diagnosis kondisi spesifik yang mungkin. Sering kali, ini melibatkan melalukan berbagai tes untuk mengeliminasi kondisi lain, sehingga diagnosis yang memungkinkan dapat dihasilkan.

Beberapa pilihan pengobatan yang dianjurkan adalah:

Neurologi

Cabang ilmu kedokteran yang menangani gangguan sistem saraf disebut neurologi. Dokter yang mengobati gangguan sistem saraf disebut neurologist.

Operasi neurologis

Cabang ilmu kedokteran yang memberikan intervensi bedah untuk gangguan sistem saraf disebut neurosurgeryatau bedah saraf. Dokter bedah yang mengoperasi sebagai tim perawatan untuk gangguan sistem saraf disebut ahli bedah saraf atau neurosurgeon.

Rehabilitasi gangguan neurologis

Cabang ilmu kedokteran yang memberikan perawatan rehabilitatif untuk pasien dengan gangguan sistem saraf disebut pengobatan dan rehabilitasi fisik. Dokter yang bekerja dengan pasien dalam proses rehabilitasi disebut physiatrist.
 

Contoh Penyakit Sistem Saraf

Kategori umum ini mencakup pilihan topik yang lebih spesifik.

Penyakit Alzheimer

Penyakit Alzheimer, kelainan otak degeneratif yang berkembang di usia dewasa pertengahan hingga akhir. Ini mengakibatkan penurunan progresif dan ireversibel dalam memori dan penurunan berbagai kemampuan kognitif lainnya. Penyakit ini ditandai oleh penghancuran sel-sel saraf dan koneksi saraf. Baca juga: Penyakit Alzheimer – Apa yang Terjadi di Otak? Penyebab, Gejala, Pengobatan, Perawatan dan Pencegahan

Cerebral palsy

Cerebral palsy, sekelompok gangguan neurologis yang ditandai dengan kelumpuhan akibat perkembangan abnormal atau kerusakan otak baik sebelum kelahiran atau selama tahun-tahun pertama kehidupan. Ada empat jenis cerebral palsy: spastik, athetoid, ataxic, dan campuran.

Epilepsi

Epilepsi, gangguan neurologis kronis yang ditandai dengan kejang mendadak dan berulang yang disebabkan oleh tidak adanya atau berlebihnya pensinyalan sel-sel saraf di otak. Kejang mungkin termasuk kejang-kejang, penyimpangan kesadaran, gerakan aneh atau sensasi di bagian tubuh, perilaku aneh, … stroke: terapi okupasi

Stroke

Stroke, gangguan fungsi otak yang terjadi secara tiba-tiba akibat pengurangan aliran darah ke beberapa bagian otak atau dari pendarahan intrakranial. Konsekuensi dari stroke dapat termasuk kelumpuhan sementara atau abadi pada satu atau kedua sisi tubuh, kesulitan dalam berbicara atau … Neisseria meningitidis; meningitis meningokokus

Meningitis

Meningitis, radang meninges, selaput yang menutupi otak dan sumsum tulang belakang. Meningitis dapat disebabkan oleh berbagai agen infeksi, termasuk virus, jamur, dan protozoa, tetapi bakteri menghasilkan bentuk yang paling mengancam jiwa.

Polio

Polio, penyakit infeksi virus akut pada sistem saraf yang biasanya dimulai dengan gejala umum seperti demam, sakit kepala, mual, kelelahan, dan nyeri otot serta kejang dan kadang-kadang diikuti oleh kelumpuhan otot yang lebih serius dan permanen pada satu atau lebih anggota badan. , tenggorokan, atau dada.

Mikrosefali

Microcephaly, kondisi bawaan di mana kepala bayi lebih kecil dari ukuran khas untuk usia dan jenis kelamin. Individu mikrosefalik biasanya juga memiliki ukuran otak yang berkurang, meskipun strukturnya sering normal. Mikrosefali jarang terjadi, umumnya terjadi di mana saja dari 1 banding 10.000.

Sindrom carpal tunnel (mati rasa)

Carpal tunnel syndrome (CTS), kondisi mati rasa, kesemutan, atau nyeri di pergelangan tangan yang disebabkan oleh penekukan berulang atau tekanan pada jari atau pergelangan tangan dalam jangka waktu yang lama.

Mungkin cedera stres berulang yang paling umum di tempat kerja, CTS sering dikaitkan dengan kantor modern, di mana komputer telah mengubah sifat pekerjaan yang dilakukan orang dengan tangan dan lengan.

CTS disebabkan oleh tekanan pada saraf median, struktur lunak yang diisi dengan serat yang membawa impuls saraf bolak-balik antara tangan dan sumsum tulang belakang melalui sendi pergelangan tangan.

Bell palsy

Bell palsy, kelumpuhan otot yang tiba-tiba di satu sisi wajah akibat disfungsi saraf kranial ketujuh, saraf wajah. Gangguan ini dinamai ahli bedah Skotlandia Sir Charles Bell, yang pertama kali menggambarkan fungsi saraf wajah pada tahun 1829. Saraf wajah memasok otot-otot gerakan dan ekspresi wajah. Ini juga memiliki komponen sensorik yang memasok rasa ke dua pertiga anterior lidah dan sensasi di daerah kecil di sekitar telinga. Selain itu, saraf kecil meluas ke otot yang melekat pada salah satu tulang telinga tengah, dan serat otonom meluas ke kelenjar ludah dan air mata. Seseorang dengan Bell palsy mungkin merasakan sakit di sekitar telinga, perubahan dalam rasa, kepekaan terhadap suara, dan ketidakmampuan untuk menggunakan otot-otot wajah. Ada kesulitan menutup mata, mengerutkan dahi, dan menarik sudut mulut. Makanan cenderung menumpuk di sisi mulut yang sakit. Wajah memiliki penampilan yang disetrika.

Tidak ada penyebab yang dapat ditemukan pada sebagian besar kasus Bell palsy, tetapi kelumpuhan wajah mungkin disebabkan oleh trauma, yang dapat melukai saraf wajah di mana ia melewati pangkal tengkorak; tumor (mis., neurinoma akustik), yang dapat menyerang atau menekan saraf; dan berbagai infeksi, termasuk sindrom Guillain-Barré, difteri, penyakit Lyme, infeksi telinga, sarkoidosis, dan herpes simpleks. Jarang, penyakit seperti flu dapat mendahului timbulnya Bell palsy.

Pengobatan selama fase akut diarahkan untuk melindungi mata, karena penutupan yang tidak lengkap dapat menyebabkan iritasi dan radang kornea. Obat tetes mata bermanfaat, dan tutupnya mungkin ditempel atau bahkan dijahit sampai pemulihan selesai. Penggunaan steroid dalam pengobatan Bell palsy masih kontroversial. Jika dicurigai adanya infeksi herpes, obat antivirus dapat digunakan. Lebih dari 80 persen pasien dengan Bell palsy pulih sepenuhnya, dan yang lain mengalami pemulihan sebagian. Dalam kasus di mana pemulihan tidak lengkap, bedah dekompresi saraf wajah telah dicoba, meskipun dengan keberhasilan terbatas.

Gegar otak

Gegar otak, hilangnya fungsi otak sementara biasanya disebabkan oleh cedera yang relatif ringan pada otak, belum tentu terkait dengan ketidaksadaran. Gegar otak adalah salah satu bentuk cedera otak traumatis yang paling umum dan kadang-kadang disebut cedera otak traumatis ringan.

Herpes zoster

Herpes zoster, infeksi virus akut yang menyerang kulit dan saraf, ditandai oleh kelompok lepuh kecil yang muncul di sepanjang segmen saraf tertentu. Lesi paling sering terlihat di punggung dan dapat didahului oleh nyeri tumpul di lokasi yang terkena.

Penyakit Creutzfeldt-Jakob (CJD: Creutzfeldt-Jakob disease)

Penyakit Creutzfeldt-Jakob (CJD: Creutzfeldt-Jakob disease), penyakit degeneratif fatal yang jarang terjadi pada sistem saraf pusat. CJD terjadi di seluruh dunia dengan insiden satu dari setiap satu juta orang. Di antara populasi tertentu, seperti Yahudi, Libya, angka ini agak lebih tinggi.

Hydrocephalus

Hidrosefalus, akumulasi cairan serebrospinal (CSF) di ventrikel, atau rongga, otak, menyebabkan pembesaran kepala secara progresif. Biasanya, CSF terus menerus bersirkulasi melalui otak dan sumsum tulang belakang dan terus menerus dialirkan ke sistem peredaran darah.

Atrofi optik

Atrofi optik, degenerasi saraf optik (saraf kranial kedua) karena kerusakan langsung atau tidak langsung pada jenis sel retina tertentu, yang disebut sel ganglion, yang proyeksi aksonalnya secara kolektif membentuk saraf optik.

Fungsi saraf optik adalah untuk membawa data visual dari retina mata ke tubuh geniculate lateral (stasiun relay di pusat otak) untuk ditransmisikan ke area kortikal di belakang otak yang disebut korteks oksipital. Penyebab umum atrofi optik termasuk glaukoma, tumor yang menekan saraf optik, penyakit pembuluh darah (pembuluh darah), neuritis optik, trauma, dan paparan berbagai obat dan racun.

Neuroblastoma

Neuroblastoma, tumor sistem saraf simpatis (cabang dari sistem saraf otonom yang paling dikenal karena menghasilkan respons melawan-atau-lari) yang memengaruhi anak-anak kecil. Ini adalah tumor padat pediatrik yang paling umum yang terjadi di luar otak, dengan kejadian tahunan sekitar 11 kasus per satu juta anak antara usia 4 dan 15 dan 30 kasus per satu juta anak di bawah usia 4.

Neuroblastoma sering muncul di perut, biasanya di dalam kelenjar adrenalin penghasil adrenalin, yang terletak tepat di atas ginjal. Situs umum lainnya dari pembentukan tumor termasuk dada dan sepanjang tulang belakang di leher atau panggul.

Penyakit mungkin luas dan bermetastasis (menyebar ke area lain dari tubuh) pada saat diagnosis, dengan sel-sel kanker biasanya ditemukan di seluruh tulang dan di sumsum tulang.

Neuroblastoma adalah unik untuk tumor pediatrik dalam heterogenitas genetik dan klinisnya; Tumor bayi dapat mengalami kemunduran spontan tanpa terapi apa pun, sedangkan tumor pada anak yang lebih besar sangat sulit disembuhkan. Banyak yang diketahui tentang genetika dan biologi neuroblastoma, dan pengembangan terapi yang menargetkan mekanisme biologis yang mendasari bertanggung jawab atas pertumbuhan tumor sangat menjanjikan.

Neuritis optik

Neuritis optik, radang saraf optik (saraf kranial kedua). Peradangan menyebabkan hilangnya penglihatan yang cukup cepat pada mata yang terkena, titik buta baru (skotoma, biasanya di atau dekat pusat bidang visual), nyeri pada bola mata (sering terjadi dengan gerakan mata), abnormal.

Penyakit sistem saraf

Penyakit sistem saraf, salah satu penyakit atau gangguan yang mempengaruhi fungsi sistem saraf manusia. Segala sesuatu yang manusia rasakan, pertimbangkan, dan efekkan dan semua refleks tubuh yang tidak terpelajar tergantung pada fungsi sistem saraf.

Sindrom piriformis

Sindrom piriformis, iritasi pada saraf skiatika saat melewati, di bawah, atau melalui otot piriformis bokong. Tekanan pada saraf dapat menyebabkan rasa sakit di punggung bawah, pantat, pangkal paha, atau paha posterior, dan itu bisa menjadi penyebab linu panggul.

Parkinson

Penyakit Parkinson, kelainan neurologis degeneratif yang ditandai dengan timbulnya tremor, kekakuan otot, kelambatan dalam bergerak (bradikinesia), dan postur bungkuk (ketidakstabilan postural).

Penyakit Parkinson, juga disebut parkinsonisme primer, kelumpuhan agitan, atau parkinsonisme idiopatik, gangguan neurologis degeneratif yang ditandai dengan timbulnya tremor, kekakuan otot, kelambatan dalam pergerakan (bradikinesia), dan postur bungkuk (ketidakstabilan postur tubuh).

Penyakit ini pertama kali dideskripsikan pada tahun 1817 oleh dokter Inggris James Parkinson dalam bukunya “Essay on the Shaking Palsy.” Penyakit Parkinson adalah bentuk utama parkinsonisme, sekelompok gangguan kronis di mana ada kehilangan fungsi motorik progresif karena degenerasi neuron di area otak yang mengontrol gerakan.

Sclerosis lateral amyotrophic

Amyotrophic lateral sclerosis (ALS), kelainan neurologis degeneratif yang menyebabkan atrofi dan kelumpuhan otot. Penyakit ini biasanya terjadi setelah usia 40 tahun; itu mempengaruhi pria lebih sering daripada wanita. ALS sering disebut penyakit Lou Gehrig untuk mengenang pemain baseball terkenal Lou Gehrig, yang meninggal …

Penyakit Huntington

Penyakit Huntington, penyakit neurologis herediter yang relatif jarang, dan selalu fatal, yang ditandai dengan pergerakan otot yang tidak teratur dan tidak disengaja serta hilangnya kemampuan kognitif secara progresif.

Kuru

Kuru, gangguan degeneratif infeksius dan fatal pada sistem saraf pusat yang terjadi terutama di antara orang-orang Fore di Papua Nugini. Gejala awal kuru (kata depan untuk “gemetar,” atau “menggigil”) termasuk nyeri sendi dan sakit kepala, yang biasanya diikuti oleh kehilangan koordinasi, tremor, dan demensia.

Setelah timbulnya gejala penyakit ini berkembang dengan mantap, dan kematian terjadi dalam waktu dua tahun. Penularan kuru dikaitkan dengan ritual kedukaan kanibalistik Fore di mana otak orang mati dimakan, terutama oleh wanita dan anak-anak.

Spina bifida

Spina bifida (dari bahasa Latin berarti tulang belakang terbuka, dikenal pula sebagai meningocele) adalah jenis perkembangan kelainan bawaan yang serius, penyakit ini merupakan penyakit cacat berat, akan tetapi penyakit ini biasanya bisa dicegah.

Dalam kamus kesehatan Spina bifida adalah kondisi yang terjadi ketika janin masih berada dalam kandungan dan sedang mengalami perkembangan di dalam rahim, akan tetapi tulang belakangnya tidak membentuk dengan benar (cacat tabung saraf). Dalam kasus ini Beberapa bayi dengan spina bifida hampir normal atau sembuh setelah lahir.

Spina bifida lebih sering terjadi pada beberapa keluarga dibandingkan yang lain. Sebabnya tidak jelas, tetapi segera sesusah bayi pengidap dilahirkan, orang tua, kakak-kakak, bahkan sepupu lebih cendendurng mempunyai bayi dengan kondisi yang seperti ini, dibandingkan orang-orang dari keluarga yang tidak mempunyai riwayat spina bifida, sehingga penyakit ini adalah penyakit keturunan.

Pada spina bifida, dua potongan proses spinosis (yang normalnya adalah membentuk lekungan vertebral) gagal menyambung, bayi kemudian akan lahir dengan meningokel, kista di atas daerah yang renggang dalam tulang belakang yang berisi cairan spinal.

Hal ini dapat diobati dengan pembedahan pada bayi yang baru lahir, bentuk yang lebih serius adalah mielomeningkokel, beberapa saraf dan ujung saraf tulang belakang terpapar dan tulang-tulang tidak lengkap.[1] Hal ini akan selalu menyebabkan kelumpuhan dalam derajat tertentu.

Proses kelainan ini biasanya terjadi selama empat minggu pertama kehamilan dan terdiri dari abnormal atau tidak lengkap penutupan tabung saraf (masa depan sistem saraf pusat).

Ataxia

Ataxia, ketidakmampuan untuk mengoordinasikan gerakan otot. Dalam penggunaan umum, istilah ini menggambarkan gaya berjalan yang tidak stabil. Sebagian besar ataksia herediter yang berasal dari neurologis disebabkan oleh degenerasi sumsum tulang belakang dan otak kecil; bagian lain dari sistem saraf juga sering terlibat.

Linu panggul

Linu panggul, nyeri di sepanjang saraf linu panggul, yang membentang dari punggung bawah ke kaki. Linu panggul sering berkembang mengikuti gerakan atau aktivitas yang tidak biasa yang menempatkan ketegangan pada bagian lumbar tulang belakang, tempat saraf memiliki akarnya, baik segera atau setelah interval beberapa jam hingga beberapa hari. Para peneliti telah mengidentifikasi mutasi genetik yang secara signifikan meningkatkan risiko kondisi tersebut. Rasa sakit linu panggul dapat menjadi lebih parah dengan batuk, bersin, dan fleksi leher. Ini lega dengan posisi yang meminimalkan traksi pada saraf siatik; untuk alasan ini, seseorang dengan linu panggul cenderung berjalan dengan kaki yang tertekuk tertekuk di lutut dan diputar secara eksternal di pinggul.

Linu panggul umumnya dikaitkan dengan pecahnya sebagian diskus intervertebralis ke kanal tulang belakang. Ini juga dapat berkembang sebagai gejala dari beberapa lesi tekan lokal, atau mungkin mengindikasikan gangguan yang lebih umum yang melibatkan saraf perifer. Sebagian besar kasus, termasuk di mana saraf digantikan oleh piringan yang menonjol, dapat diobati secara efektif dengan bedrest di kasur yang keras selama beberapa hari hingga beberapa minggu. Dalam beberapa kasus, bagaimanapun, dekompresi bedah pada saraf diperlukan untuk mencegah serangan berulang yang melumpuhkan rasa sakit atau untuk meringankan kelemahan dan kehilangan sensorik pada kaki.

Sakit Saraf (Neuropati)

Neuropati, gangguan pada sistem saraf tepi. Ini mungkin genetik atau didapat, berkembang cepat atau lambat, melibatkan motorik, sensorik, dan saraf otonom (lihat sistem saraf otonom), dan hanya memengaruhi saraf tertentu atau semuanya.

Ini dapat menyebabkan rasa sakit atau kehilangan sensasi, kelemahan, kelumpuhan, kehilangan refleks, atrofi otot, atau, pada neuropati otonom, gangguan tekanan darah, denyut jantung, atau kontrol kandung kemih dan usus; ketidakmampuan; dan ketidakmampuan untuk memfokuskan mata.

Beberapa jenis merusak neuron itu sendiri, yang lain selubung mielin yang mengisolasinya. Contohnya termasuk sindrom carpal tunnel, amyotrophic lateral sclerosis, poliomyelitis, dan herpes zoster. Penyebabnya mencakup penyakit (mis., Diabetes mellitus, kusta, sifilis), cedera, toksin, dan defisiensi vitamin (mis. Beriberi).

Koma

Koma, keadaan tidak sadar, ditandai dengan hilangnya reaksi terhadap rangsangan eksternal dan tidak adanya aktivitas saraf spontan, biasanya terkait dengan cedera pada otak besar. Koma dapat menyertai sejumlah gangguan metabolisme atau cedera fisik ke otak akibat penyakit atau trauma.

Radang otak (Ensefalitis)

Peradangan yang memengaruhi otak juga bisa melibatkan struktur yang berdampingan; encephalomyelitis adalah peradangan otak dan sumsum tulang belakang, dan meningoencephalitis adalah peradangan otak dan meninges (selaput yang menutupi otak).

Ensefalitis paling sering disebabkan oleh organisme menular dan kadang-kadang oleh agen noninfeksi seperti bahan kimia, termasuk timbal, arsenik, dan merkuri. Meskipun ensefalitis dapat diproduksi oleh berbagai jenis organisme, seperti bakteri, protozoa, dan cacing (cacing), agen penyebab paling sering adalah virus.

Delirium

Delirium biasanya hasil dari beberapa keracunan atau gangguan fisik lainnya yang mempengaruhi otak, seperti demam, gagal jantung, atau pukulan di kepala. Ini sering terjadi akibat overdosis obat penenang, terutama bromida, dan dapat dipicu oleh penghentian barbiturat yang terlalu cepat pada pecandu. Delirium beralkohol — disebut delirium tremens karena tremor yang khas — adalah akibat tidak hanya dari konsumsi alkohol yang berlebihan tetapi juga kelelahan yang menyulitkan, kekurangan makanan, dan dehidrasi; sebelum pecahnya delirium, pasien biasanya memburuk secara fisik karena muntah dan gelisah.

Perubahan pemandangan yang membingungkan memudahkan timbulnya delirium. Ketika seorang pasien berada di ambang delirium, transfer dari rumah ke rumah sakit karenanya merupakan ancaman, yang dapat dikurangi jika anggota keluarganya tetap bersamanya.

Delirium biasanya hilang segera setelah penyebab fisik diperiksa. Namun, pemulihan tidak hanya tergantung pada keracunan racun tetapi juga pada tingkat kerusakan yang dilakukan pada otak dan pada kapasitas mekanisme reparatif tubuh untuk mengurungkannya.

Dystonia

Dystonia, kelainan gerakan yang ditandai oleh kontraksi kelompok otot yang tidak disengaja dan berulang-ulang, mengakibatkan gerakan memutar, postur yang tidak biasa, dan kemungkinan tremor pada otot yang terlibat. Saat gangguan berlanjut, gerakan dapat memengaruhi kelompok otot lainnya. Meskipun distonia dapat terjadi dalam keluarga atau secara sporadis, banyak yang sekunder akibat gangguan lain sebagai reaksi terhadap obat; misalnya, salah satu distonia yang paling umum disebabkan oleh levodopa, obat yang digunakan dalam pengobatan penyakit Parkinson.

Dystonia dapat diklasifikasikan dalam beberapa cara, salah satunya adalah mode inisiasi gerakan; seringkali dystonia hanya muncul dengan tindakan spesifik, seperti kontraksi otot-otot tangan ketika tulisan dicoba (kejang penulis). Cara klasifikasi lainnya adalah tingkat keterlibatan otot: fokal, yang hanya memengaruhi satu kelompok otot, seperti pita suara (mis., Disfonia spastik); segmental, melibatkan dua kelompok otot yang berdekatan, seperti otot leher (mis., torticollis kejang); atau umum, mempengaruhi seluruh tubuh.

Perawatan bervariasi tergantung pada penyebabnya. Dalam beberapa kasus, distonia dapat diobati dengan menghentikan penggunaan obat yang menyebabkan gejala. Berbagai obat yang bekerja pada berbagai bagian sistem saraf sering kali efektif dalam pengobatan distonia.
Terapi bedah juga dapat digunakan, seperti talamotomi, prosedur yang menghancurkan kelompok sel tertentu di otak, atau memotong saraf yang memasok daerah distonik. Beberapa distonia dapat diobati dengan toksin botulinum (mis., Botox ™, Myobloc ™, dan NeuroBloc ™). Suntikan penahan ampuh dari transmisi saraf ini menghasilkan denervasi kimiawi sementara dari otot-otot yang dapat berlangsung selama beberapa bulan.

 

Pencegahan Gangguan Otak dan Sistem Saraf

Sama seperti bagian lain dari tubuh Anda, otak Anda membutuhkan tidur untuk istirahat dan perbaikan, sehingga jadwal tidur yang teratur dan teratur adalah kuncinya.

Makanan dengan gizi seimbang yang sehat yang menghadirkan makanan tinggi asam lemak omega-3 juga penting. Itu termasuk ikan berlemak seperti salmon, tuna albacore, mackerel, herring, dan ikan trout. Baca juga: Makanan Gizi Seimbang

Bagaimana saya dapat menjaga dan mengatasi gangguan otak dan sistem saraf?

Anda harus mengikuti panduan pencegahan berikut untuk menjaga kesehatan tubuh dan sistem saraf:

  • Olahraga teratur
  • Jangan merokok atau menggunakan produk tembakau
  • Banyak beristirahat
  • Habiskan waktu berkualitas bersama keluarga dan teman
  • Tangani kondisi kesehatan yang dapat menurunkan fungsi sistem saraf, seperti diabetes, tekanan darah tinggi
  • Jalani diet yang seimbang
  • Minum banyak air dan cairan lain. Ini membantu mencegah dehidrasi, yang dapat menyebabkan linglung dan masalah memori
  • Meditasi, latihan yoga atau kegiatan lain

Jika Anda memiliki pertanyaan, konsultasikanlah pada dokter untuk memahami solusi terbaik untuk Anda.
 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz |Matematika|IPA | Geografi & Sejarah|Info Unik|Lainnya


By | 2019-05-05T04:12:17+07:00 April 30th, 2019|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment