fbpx

Kecanduan Masturbasi: Psikologi, Pencegahan, Perawatan, Efek dan Statistik

Kecanduan Masturbasi

Masturbasi secara konvensional didefinisikan sebagai stimulasi diri pada alat kelamin untuk mencapai gairah dan pada akhirnya kenikmatan seksual. Orang-orang yang terlibat dalam masturbasi mencapai kenikmatan seksual maksimum selama orgasme, seperti dalam tindakan seksual normal antara dua orang. Harus diketahui bahwa terlibat dalam masturbasi sering tidak selalu berarti kecanduan masturbasi sehingga perlu ada pemahaman yang baik tentang apa itu kecanduan masturbasi.

Dengan kemajuan informasi dan teknologi, semakin banyak cara untuk meningkatkan kesenangan melalui masturbasi telah diperkenalkan. Hampir setiap orang yang aktif secara seksual atau mengalami dorongan seksual dapat melakukan masturbasi.

Ini benar-benar melampaui generasi dan gender. Bahkan orang yang memiliki pasangan seks terkadang terlibat di dalamnya. Masturbasi pada remaja juga merupakan fenomena umum ketika mereka tumbuh dewasa dan mulai mengalami dorongan seksual.

Hal ini biasanya merupakan masa percobaan yang luar biasa karena tubuh mereka menjadi dewasa dan mengalami banyak perubahan. Ketika dilakukan dalam jumlah sedang, ini dapat bermanfaat karena dapat menjadi cara ideal untuk menghilangkan dorongan seksual dan mencegah infeksi dan penyakit menular seksual. Masturbasi yang berlebihan, di sisi lain, memiliki banyak efek negatif.

Peringatan: artikel ini berbasis dengan sains dan psikologi. Jika Anda sensitif atau tidak menyukaianya… Anda dapat meninggalkan halaman ini. Terima kasih atas perhatian Anda!

Psikologi Kecanduan Masturbasi

Dalam kecanduan masturbasi, dua zat utama berperan, dopamin, dan endorfin. Dopamin adalah neurotransmitter hadiah yang memungkinkan seseorang untuk merasakan kenikmatan. Endorfin adalah bahan kimia yang digunakan tubuh untuk mengatasi stres dan aktivitas fisik, membuat Anda dapat rileks dan pulih. Ketika seseorang melakukan masturbasi, dopamin dilepaskan dan orang tersebut mengalami tingkat yang menyenangkan yang memuncak saat klimaks. Setelah klimaks, endorfin dilepaskan, membuat orang tersebut merasa kenyang dan terkadang tertidur.

Ketika seseorang menjadi tergantung pada perasaan ini dan menggunakannya untuk melarikan diri dari situasi kehidupan yang penuh tekanan atau masalah mental, itu membuka jendela untuk terjadinya kecanduan masturbasi. Kecanduan masturbasi dapat menjadi penyebab kekhawatiran ketika ia berubah menjadi sarana untuk mengatasi masalah alih-alih menghadapinya secara langsung.

Efek Kecanduan Masturbasi

Apa bahaya masturbasi yang berlebihan?
Bahaya dari masturbasi yang berlebihan termasuk:

  • Produktivitas bekerja rendah karena terlalu banyak menghabiskan waktu menonton pornografi

  • Ekspektasi seksual yang tidak realistis karena pornografi, menyebabkan pernikahan yang rusak dan keluarga yang tidak bahagia

  • Harga diri rendah dan perilaku anti-sosial

  • Iritasi pada alat kelamin

  • Mungkin ada kehilangan waktu dan juga produktivitas karena seseorang kemudian akan menghabiskan banyak waktu masturbasi daripada mengambil bagian dalam pekerjaan yang bermakna. Orang yang kecanduan masturbasi dapat menghabiskan berjam-jam menonton klip porno dan dengan demikian menjadi individu yang kurang produktif.

  • Perilaku ini mungkin memiliki beberapa efek pada keluarga serta hubungan interpersonal. Muncul dengan begitu banyak kerahasiaan, penipuan, dan pemutusan kepercayaan yang dapat membuat hubungan menjadi tegang. Seseorang yang masturbasi secara berlebihan dapat mengembangkan harapan seksual yang tidak realistis dari pasangan atau pasangannya. Ini kemudian dapat menyebabkan pernikahan yang rusak, keluarga yang tidak bahagia dan dalam jangka panjang keengganan untuk hubungan romantis oleh pasangan yang dirugikan.

  • Secara psikologis, ada rasa malu dan bersalah yang menyertai perilaku semacam ini. Orang-orang semacam itu dapat mengembangkan harga diri yang rendah dan perilaku anti-sosial karena mereka merasa egois secara moral dan bejat secara seksual. Remaja yang kecanduan masturbasi mungkin mengalami penurunan nilai dan mungkin juga menjadi subjek bullying. Kadang-kadang mereka menemukan diri mereka melakukan masturbasi di depan umum hanya untuk menenangkan dorongan seksual mereka. Hal ini juga dapat menyebabkan diskusi seksual yang tidak tepat bahkan di hadapan orang dewasa atau tamu. Ini, pada gilirannya, dapat menciptakan keretakan antara orang tua dan anak, dan dalam prosesnya mengarah pada kebiasaan buruk lainnya seperti penyalahgunaan narkoba hanya untuk mengatasi tekanan di rumah dan sekolah.

  • Kecanduan masturbasi juga dapat menyebabkan munculnya kecenderungan seksual yang lebih bejat ketika seseorang mencari cara baru yang menarik untuk mencapai kenikmatan seksual. Pria dapat mulai mengembangkan kebiasaan seksual yang ekstrem seperti menonton pornografi anak, mengintip melalui jendela atau lubang kunci hanya untuk melihat sekilas tubuh telanjang dan bahkan menganiaya anak-anaknya sendiri hanya untuk memuaskan dorongan seksual. Wanita juga dapat menjadi predator seksual dan bereksperimen dengan hal-hal yang berbeda hanya untuk memuaskan dorongan seksual mereka.

  • Iritasi pada alat kelamin adalah efek lain dari kecanduan masturbasi. Ini lebih sering terjadi ketika seseorang tidak menggunakan jenis pelumas yang tepat selama beraksi.

Gambar ilustrasi kecanduan masturbasi

Kecanduan Masturbasi: Psikologi, Efek dan Statistik. ilustrasi dan sumber foto: Publicdomainpictures

Cara Mengatasi Kecanduan Masturbasi

Bagaimana cara menghentikan masturbasi berlebihan?
Kegiatan tertentu yang bermanfaat dapat membantu mencegah masturbasi berlebihan, termasuk:

  • Terlibat dalam olahraga
  • Menjelajahi bakat kreatif seperti seni dan menulis
  • Mengambil joging pagi
  • Menghindari kesendirian
  • Berinteraksi dengan orang-orang
  • Menghapus materi pornografi dari rumah dan komputer Anda
  • Mencari layanan konseling

Penyebab Kecanduan Masturbasi

Sederhananya – Semuanya ada dalam pikiran! Masturbasi mempromosikan pelepasan hormon-hormon tertentu yang secara alami memberikan kepuasan seksual dan rasa kepuasan.

Sekarang, ini menjadi kecanduan karena orang-orang menemukan pornografi begitu menarik sehingga mereka mengabaikan kesenangan hidup yang sebenarnya, atau mereka mengambil masturbasi dan kepuasan (kepuasan) dan kepuasan yang terkait sebagai alternatif untuk depresi, kurangnya aktivitas seksual yang normal, atau pelarian dari mereka tekanan mental dan sosial.

Beberapa orang mungkin memerlukan tingkat hormon yang lebih rendah untuk kepuasan seksual mereka, dan dengan demikian mereka menemukan aktivitas masturbasi lebih nyaman. Dengan demikian, di surga tenunan diri ini dari imajinasi bernafsu dan kekenyangan diri, mereka menemukan penghiburan sementara dalam domain keberadaan mereka yang sangat terbatas dan sepele, meninggalkan kekhawatiran dan kegembiraan dunia nyata!

Apa saja gejala Kecanduan Masturbasi?

Yah, itu tidak sulit untuk dipecahkan. Jika, Anda tiba-tiba terdesak untuk menyerah pada saat-saat kesepian yang canggung; jika Anda tergoda untuk bermain-main dengan alat kelamin Anda di malam-malam tenang yang bahagia itu, dan jika Anda tidak bisa mengendalikannya tetapi dikendalikan oleh demam yang tiba-tiba, saat itulah kecanduan telah masuk!

Meskipun, dikatakan bahwa masturbasi dapat membantu menenangkan aliran energi seksual sesekali atau membantu individu dengan mudah mengidentifikasi orientasi seksual mereka, namun, tidak ada yang membenarkan perilaku seorang pecandu.

Perawatan Kecanduan Masturbasi

Seperti semua kecanduan dan kebiasaan, ini juga memiliki dampak dan efek samping. Sejumlah nutrisi penting, vitamin dan mineral dikeringkan melalui saluran pembuangan atau dibungkus dalam jaringan untuk dibuang. Kekuatan kekebalan Anda mendapat pukulan kuat dan Anda dibiarkan sedikit lebih lemah terlepas dari (dalam beberapa kasus) penyesalan yang dihadapi di kemudian hari.

Jadi, pencegahan selalu lebih baik daripada mengobati…

Pencegahan untuk menghindari Kecanduan Masturbasi

Orang-orang yang kecanduan dan terlibat dalam masturbasi yang berlebihan mengutip perlindungan sementara dari perasaan dan kekhawatiran sehari-hari saat melakukan tindakan tersebut. Namun, pendekatan yang positif dan lebih sehat untuk hal yang sama dapat membantu siapa pun mengatasi dorongan, secara bertahap menurunkannya ke tingkat di mana mereka tidak mempengaruhi, atau setidaknya mengendalikan Anda lagi! Peretasan kehidupan berikut mungkin dicoba:

  • Hindari Pornografi: Tidak peduli seberapa besar keinginan Anda untuk menikmati atau mendapatkan kesenangan dari beberapa orang acak dan tindakan mereka, cobalah untuk melawan godaan. Tetaplah kuat!
  • Hindari Kesendirian: Sebagian besar indulgensi ini terjadi ketika Anda sendirian dalam keamanan kesendirian, sementara tidak ada yang ada di sana untuk menghakimi Anda atau membuat seluruh adegan canggung. Jadi peretasan sederhana – hindari kesendirian, selama Anda terus berada di hadapan Anda sendirian, Anda akan merasa tergoda untuk melewatinya sekali lagi; dan salah satu dari hari-hari yang indah ini, Anda mungkin menyerah padanya juga!
  • Ambillah hobi: Setiap kali pikiran Anda membawa Anda kembali ke jalur ini, pilihlah hobi untuk dinikmati, alihkan perhatian, pikiran, dan pikiran Anda ke kegiatan yang lebih sehat dan ‘sangat menarik.

Statistik Kecanduan Masturbasi

Secara statistik, telah terbukti bahwa lebih banyak pria daripada wanita yang kecanduan masturbasi. Pria berusia antara 18 dan 30 membentuk persentase terbesar dari mereka yang melakukan masturbasi berlebihan. Ini menurut survei yang dilakukan oleh Promise Keepers Organization.

Survei juga menemukan bahwa kecanduan masturbasi adalah umum di antara orang-orang beragama seperti halnya di antara orang-orang yang tidak terlalu memperhatikan masalah iman.

Orang-orang terlibat dalam masturbasi pada usia yang jauh lebih awal saat ini karena akses ke materi pornografi di internet. Anak laki-laki semuda 10 tahun menyentuh diri mereka sendiri untuk kesenangan seksual.

Siapa yang menderita kecanduan masturbasi?

Pria yang berusia antara 18-30 tahun masturbasi secara berlebihan lebih banyak daripada kelompok umur lainnya, menurut Organisasi Penjaga Janji. Pada masa mordern, sangat mudah bagi orang-orang muda yang terlibat dalam masturbasi karena akses ke materi pornografi di internet.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: AddictionResource, Lybrate, Drsafehands, Promise Keepers Organization via Huffpost

                      

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-05-05T05:30:00+07:00 Mei 7th, 2019|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment