fbpx

Kotoran Manusia (Tahi atau Tinja) – Psikologi – Scatologi – Komposisi, Warna dan Kekentalan

Kotoran Manusia (Tahi)

Banyak orang berpikir bahwa komposisi kotoran manusia (tahi) terutama dari apa yang kita makan. salah! Tinja atau fases atau dalam bahasa kasarnya disebut tahi adalah proses pembuangan kotoran dapat terjadi (bergantung pada individu dan kondisi) antara sekali setiap satu atau dua hari hingga beberapa kali dalam sehari.

 

Skatologi

Penelitian scatologis memungkinkan seseorang untuk menentukan berbagai informasi biologis tentang makhluk, termasuk makanannya (dan dengan demikian di mana telah terjadi), kesehatan dan penyakit seperti cacing pita. Kata berasal dari σκῶρ Yunani (GEN σκατός) yang berarti “kotoran, kotoran”; coprology berasal dari kata Yunani κόπρος dari makna yang sama.

Sebuah studi komprehensif tentang penyebaran didokumentasikan oleh John Gregory Bourke dengan judul Ritual Scatalogic of All Nations (1891). Versi singkat dari karya ini (dengan kata pengantar oleh Sigmund Freud), diterbitkan sebagai The Portable Scatalog pada tahun 1994.

 

Warna kotoran manusia

Feses (tahi) atau warna tinja manusia bervariasi secara signifikan dalam bentuk penampilan, tergantung pada makanan dan kesehatan manusia. Berikut adalah warna tinja manusia:

Baca lebih lanjut tentang: Warna Tinja Manusia – Tahi / Feses Menunjukkan Kesehatan Anda – Berdasarkan Sains!

 

Kekentalan tinja

Pengerasan tinja atau feses dapat menyebabkan meningkatnya waktu dan menurunnya frekuensi buang air besar antara pengeluarannya atau pembuangannya disebut dengan konstipasi atau sembelit. Dan sebaliknya, bila pengerasan tinja atau feses terganggu, menyebabkan menurunnya waktu dan meningkatnya frekuensi buang air besar disebut dengan diare atau mencret.

 

Mengapa feses atau tahi bau?

Bau khas dari tinja atau feses disebabkan oleh aktivitas bakteri. Bakteri menghasilkan senyawa seperti indole, skatole, dan thiol (senyawa yang mengandung belerang) dan juga gas hidrogen sulfida. Asupan makanan berupa rempah-rempah dapat menambah bau khas feses atau tinja. Di pasaran juga terdapat beberapa produk komersial yang dapat mengurangi bau feses atau tinja.

Bau khas tinja atau feses disebabkan oleh aktivitas bakteri. Bakteri menghasilkan senyawa seperti indole, skatole, thiol (senyawa yang mengandung belerang), dan juga gas hidrogen sulfida. Asupan makanan berupa rempah-rempah dapat menambah bau khas feses atau tinja, terdapat juga beberapa produk komersial yang dapat mengurangi bau feses atau tinja.

 

Kotoran manusia

Kotoran Manusia (Tahi) – Psikologi – Scatologi – Komposisi, Warna dan Kekentalan. Sumber ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

 

Psikologi dan kotoran manusia

Dalam psikologi, suatu tahi adalah obsesi dengan ekskresi atau kotoran, atau studi tentang obsesi tersebut.

Fetish seksual dan kotoran manusia

Dalam fetishisme seksual, scatology (biasanya disingkat scat) mengacu pada coprophilia, ketika seseorang secara seksual terangsang oleh kotoran, apakah dalam penggunaan kotoran dalam berbagai tindakan seksual, menonton seseorang buang air besar, atau hanya melihat feses. Seluruh subkultur dalam seksualitas dikhususkan untuk hal ini.

 

Literatur dan kotoran manusia

Dalam literatur, “scatological” adalah istilah untuk menunjukkan kiasan sastra dari tubuh yang aneh. Ini digunakan untuk menggambarkan karya-karya yang membuat referensi khusus untuk ekskresi atau kotoran, serta humor toilet. Contoh umum adalah John Dryden’s Mac Flecknoe, sebuah puisi yang menggunakan pencitraan luas untuk mengolok-olok Thomas Shadwell kontemporer Dryden. Dalam sastra Jerman secara khusus adalah kekayaan teks dan referensi yang tersebar, termasuk buku-buku seperti Collofino’s Non Olet.

Sebuah kasus yang telah memprovokasi sejumlah komentar yang tidak biasa dalam literatur akademis adalah humor kontroversial Mozart.

Smith, dalam tinjauannya atas representasi literatur bahasa Inggris dari scatology dari Abad Pertengahan ke abad ke-18, mencatat dua sikap terhadap scatology. Salah satunya menekankan kegembiraan dan carnivalesque. Ini ditemukan di Chaucer dan Shakespeare. Sikap lainnya adalah salah satu dari rasa jijik dan kesal. Ini ditemukan dalam karya-karya Earl of Rochester dan Jonathan Swift.

 

Kriteria Feses (kotoran manusia) yang Sehat

  • Saat BAB, feses dikeluarkan melalui anus dengan kandungan rata-rata 75% air, dan 25% material padat. Presentase ini bervariasi pada setiap individu dan.

  • Feses dapat mengandung bakteri yang telah mati (membantu pada saat pencernaan), serat (yang tidak dapat dicerna secara sempurna), protein, garam, lemak, dan substansi yang dikeluarkan dari hati dan usus.

  • Rata-rata orang dewasa dapat menghasilkan 100 sampai 250 gram dari hasil pencernaan harian secara normal. Jumlah ini akan dihasilkan jika mengonsumsi makanan berat satu hingga dua mangkuk nasi dalam sehari. Umur, jenis makanan, hingga kebiasaan BAB secara alami merefleksikan tingkat kesehatan kita.

  • Pada dasarnya, feses sangat erat berkaitan dengan makanan yang kita konsumsi. Berbagai macam obat dan terapi pengobatan dapat mengubah tekstur dan warna feses.

  • Ketika kita banyak mengonsumsi sayuran, maka sebagian feses berwarna hijau tua. Jika mengonsumsi lebih banyak daging, maka warna feses akan lebih gelap, yaitu cokelat sampai hitam.

  • Menurut ahli feses manusia dari Jepang, kita dapat mengdiagnosis kondisi kesehatan dari warna, bau, dan tekstur feses. Diameter feses yang sehat adalah 3 sentimeter dengan warna kuning keemasan atau cokelat, halus tetapi tidak terlalu halus seperti lumpur.

  • Bila warna feses cenderung putih, bisa jadi Anda mengalami gangguan fungsi hati. Warna feses yang hitam mencirikan ada masalah dalam organ pencernaan bagian atas atau bisa jadi usus besar Anda mengalami pendarahan. Feses jadi hitam karena makanan yang telah dicerna dan mengandung darah tercampur dengan asam lambung.

  • Feses yang mengandung bau tidak terlalu menyengat, 2 atau 3 buah feses dalam sekali keluaran, tidak diperlukan tekanan saat BAB ternyata mengandung 70 hingga 80 persen air dan akan mengapung dalam air.

Jadi, jangan malu-malu untuk menengok feses yang keluar dari lubang anus Anda!

 

Bacaan Lainnya

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki penyakit atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Wikipedia (Inggris)

                       

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2018-07-10T23:46:30+00:00 Juli 10th, 2018|Tak Berkategori|0 Comments

Leave A Comment