Ovarium (Indung Telur) – Penjelasan, Fungsi, Bentuk, Gambar dan Penyakit

Ovarium

Ovarium adalah merupakan bagian dari organ sistem reproduksi wanita. Setiap wanita memiliki dua ovarium. Bentuknya oval, panjangnya sekitar empat sentimeter dan terletak di kedua sisi rahim (uterus) di dinding panggul di daerah yang dikenal sebagai fossa ovarium.

Mereka terletak dan ditahan oleh ligamen yang melekat pada rahim, tetapi tidak secara langsung melekat pada bagian lain dari saluran reproduksi wanita, misalnya: tuba falopii.

Fungsi Ovarium

1. Untuk melepaskan sel telur kira-kira setiap 28 hari sebagai bagian dari siklus menstruasi.
2. Untuk melepaskan hormon seks estrogen dan progesteron, yang berperan penting dalam reproduksi yang menghasilkan oosit (telur) untuk pembuahan.

Fungsi Ovarium dalam Siklus Menstruasi

Meskipun siklus mungkin tidak teratur pada awalnya, mereka pada akhirnya akan menjadi lebih teratur dengan sekitar 28 hari antara hari-hari pertama setiap periode.

Setiap bulan, sekitar 10 hingga 12 folikel telur akan mulai berkembang. Seseorang akan terus menghasilkan telur yang matang. Sisanya akan diserap kembali ke dalam jaringan ovarium.

Sekitar 14 hari dalam siklus menstruasi, sel telur yang matang akan dilepaskan dalam proses yang disebut ovulasi. Setelah ovulasi terjadi, folikel yang kosong dikenal sebagai korpus luteum. Ini akan menghasilkan progesteron dan hormon lain yang penting untuk kehamilan selama sekitar 14 hari.

Progesteron membantu mempersiapkan dan mempertebal lapisan rahim untuk implantasi jika terjadi pembuahan sel telur dengan sperma. Selain itu, jika pembuahan benar-benar terjadi, dukungan hormonal ini akan berlanjut selama kehamilan untuk mencegah sel telur lainnya menjadi matang.

Jika pembuahan tidak terjadi, kadar progesteron akan menurun, korpus luteum akan merosot dan menstruasi akan dimulai.

Baca juga 👉 Penyakit Kelamin atau Penyakit Menular Seksual pada Wanita Pria | Contoh Penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual

Fungsi Hormonal Ovarium

Ovarium sensitif terhadap efek dan perubahan sistem endokrin atau hormonal. Mereka merespons dan menghasilkan hormon sendiri sesuai kebutuhan tubuh.

Faktanya, peran utama kedua dari ovarium adalah mengeluarkan hormon seks – estrogen, progesteron, dan androgen dalam jumlah yang sangat kecil, yang menyebabkan ciri khas jenis kelamin wanita berkembang dan dipertahankan.

Ovarium juga merupakan sumber testosteron yang signifikan bagi wanita terutama setelah menopause.

Baca juga 👉 Penyebab Bau Vagina dan Cara Menghilangkan Bau Tak Sedap Pada Vagina

Bagaimana cara kerja sistem reproduksi wanita?

Sistem reproduksi wanita menyediakan beberapa fungsi. Ovarium menghasilkan sel telur, yang disebut ova atau oosit. Oosit kemudian diangkut ke tuba fallopi di mana pembuahan oleh sperma dapat terjadi. Telur yang telah dibuahi kemudian pindah ke rahim, di mana lapisan rahim menebal sebagai respons terhadap hormon normal dari siklus reproduksi.

Begitu berada di rahim, sel telur yang telah dibuahi dapat menanamkan ke dalam lapisan rahim yang menebal dan terus berkembang. Jika implantasi tidak dilakukan, lapisan rahim terlepas sebagai aliran menstruasi. Selain itu, sistem reproduksi wanita menghasilkan hormon seks wanita yang menjaga siklus reproduksi.

Selama menopause, sistem reproduksi wanita secara bertahap berhenti membuat hormon wanita yang diperlukan agar siklus reproduksi bekerja. Pada titik ini, siklus menstruasi bisa menjadi tidak teratur dan akhirnya berhenti. Satu tahun setelah siklus menstruasi berhenti, wanita tersebut dianggap menopause.

Berapa banyak sel telur yang dimiliki seorang wanita?

Selama kehidupan janin, ada sekitar 6 juta hingga 7 juta sel telur. Mulai saat ini, tidak ada telur baru yang diproduksi.

Saat lahir, ada sekitar 1 juta telur; dan pada saat pubertas, hanya sekitar 300.000 yang tersisa. Dari jumlah tersebut, hanya 300 hingga 400 yang akan diovulasi selama masa reproduksi wanita. Fertilitas dapat turun seiring bertambahnya usia wanita karena berkurangnya jumlah dan kualitas telur yang tersisa.

Penyakit Ovarium

Ada berbagai jenis penyakit ovarium. Beberapa penyakit atau kelainan ovarium adalah:

  • Endometriosis.
  • Kista ovarium.
  • Kanker Ovarium.
  • Tumor Sel Kuman Ovarium.
  • Tumor Potensi Ganas Rendah Ovarium.
  • Sindrom Ovarium Polikistik (PCOS: Polycystic Ovary Syndrome): penyakit yang disebabkan oleh banyak kista yang tumbuh di tepi luar ovarium karena kekurangan hormon yang memungkinkan sel telur dilepaskan dari folikel. Gangguan ini dapat menyebabkan kemandulan dan komplikasi serius lainnya seperti penyakit jantung, diabetes atau stroke.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kanker Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber bacaan: Your  Hormones,

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 

By | 2020-08-08T13:59:26+07:00 Agustus 7th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment