Polyamory Relationship (hubungan poliamori) adalah Mencintai Lebih Dari Satu

6 min read

Polyamory relationship hubungan poliamori

Polyamory Relationship adalah Mencintai Lebih Dari Satu

Hubungan poliamori (polyamory relationship) merujuk pada perilaku romantisme manusia yang ditujukan kepada lebih dari satu orang. Bahkan berbeda dengan pernikahan pada umumnya, poliamori ini tak selalu dilakukan dengan lawan jenis melainkan dengan sesama jenis yang lebih dari 2 orang.

Seiring berjalannya waktu, praktik poliamori ini makin banyak dan tak terbendung lagi. Malah yang melakukannya sudah tidak memandang batasan dan juga aturan sosial yang berlaku.

Polyamory berasal dari bahasa Yunani dari πολύ poli , “banyak, beberapa”, dan dari bahasa Latin: amor “cinta”). Baca juga ? 20 Ungkapan Cinta dalam Bahasa Latin –  Kutipan Frasa Latin Yang Romantis

“Jika Anda mencintai seseorang, bebaskanlah mereka; jika mereka kembali, mereka milik Anda – jika tidak, mereka tidak pernah ada”

Apa artinya menjadi seorang polyamory (poliamor)?

Menjadi poliamor berarti memiliki hubungan intim atau romantis yang terbuka dengan lebih dari satu orang sekaligus.

Orang-orang yang berpoliamor dapat heteroseksual, lesbian, gay, atau biseksual, dan hubungan antara orang-orang yang berpoliamor dapat mencakup kombinasi orang-orang dengan orientasi seksual yang berbeda. Baca juga ? Orientasi Seksual Aseksual, Biseksual, Heteroseksual, Homoseksual

Polyamory adalah filosofi dan praktik non-posesif, jujur, bertanggung jawab, dan etis dalam mencintai banyak orang secara bersamaan, “menurut Masyarakat Poliamory.” satu orang sekaligus. Baca juga ? Monogami, Poligami, Poligini, Poliandri, Group Marriage – Penjelasan, Perbedaan dan Contoh

Polyamory relationship hubungan poliamori
Hubungan poliamori (polyamory relationship) merujuk pada hubungan percintaan yang ditujukan kepada lebih dari satu orang. Bahkan berbeda dengan pernikahan pada umumnya, poliamori ini tak selalu dilakukan dengan lawan jenis melainkan dengan sesama jenis yang lebih dari 2 orang. Ilustrasi dan sumber foto: Wikimedia Commons

Keanekaragaman hubungan polyamory

Tidak seperti hubungan monogami, yang menurut definisi terbatas pada satu pasangan, poliamori datang dalam banyak bentuk dan dapat berubah seiring waktu berdasarkan pada individu yang terlibat.

Sementara banyak hubungan polyamor ditandai oleh pasangan yang secara terbuka dan konsensus mengejar hubungan independen atau bersama di luar hubungan utama mereka, yang lain mempraktekkan poliamori dengan memiliki beberapa independen, hubungan yang terpisah atau bahkan hubungan antara 3 orang atau lebih.

I respect culture, tradition and religion, but they can never justify the denial of basic rights – Ban Ki Moon

Saya menghargai budaya, tradisi dan agama, namun mereka tidak dapat membenarkan penolakan hak-hak dasar – Ban Ki Moon (Sekretaris Jenderal PBB. Masa jabataan 1 Januari 2007 – 31 Desember 2016).
Diskriminasi tidak bisa dibenarkan!

Apakah orang polyamorous kecanduan seks?

Kecanduan seks bukanlah karakteristik yang menentukan dari poliamori, dan orang-orang yang bermoral mungkin tidak terlibat dalam aktivitas seksual yang berlebihan. Namun, orang-orang dengan kecanduan seks berdasarkan keinginan untuk banyak pasangan mungkin secara khusus tertarik pada komunitas poliamori. Sebagian besar di komunitas poliamis menolak gagasan bahwa poliamori dan kecanduan seks ada hubungannya dengan satu sama lain. Baca juga ? Kecanduan Masturbasi: Psikologi, Pencegahan, Perawatan, Efek dan Statistik

Sebagian besar orang yang berpolitik menekankan perlunya komunikasi yang jelas dan batasan di antara semua yang terkait; itu adalah fitur kunci dari filosofi polyamorous.

Kompleksitas hubungan timbal balik antara kemitraan poliamori dapat membuat beberapa individu rentan terhadap eksploitasi. Namun, penelitian menunjukkan bahwa orang-orang dalam hubungan nonmonogami konsensual dan mereka yang memiliki hubungan monogami memiliki tingkat kesejahteraan psikologis dan kualitas hubungan yang sama.

Nilai-nilai umum yang terkait para praktisi Polyamory Relationship

Tidak seperti bentuk-bentuk hubungan terbuka lainnya seperti Berayun, hubungan poliamor menekankan ikatan emosional. Banyak orang di kedua komunitas berayun dan berpolitik melihat kedua praktik ini sebagai bagian dari rangkaian keintiman terbuka dan seksualitas.

Kesetiaan

Kebanyakan monogami mendefinisikan kesetiaan sebagai komitmen hanya kepada satu pasangan (pada suatu waktu), dan tidak memiliki pasangan seksual atau relasional lainnya selama komitmen tersebut. Versi nonmonogami dari hal ini adalah polyfidelity, bentuk spesifik dari poliamori yang ditentukan oleh komitmen abadi dan eksklusif secara seksual kepada banyak pasangan.

Para poliamor umumnya mendasarkan definisi ‘komitmen’ pada pertimbangan selain eksklusivitas seksual, mis. ‘kepercayaan dan kejujuran’ atau ‘menjadi tua bersama’.

Beberapa polyamorists mendefinisikan kesetiaan sebagai jujur ​​dan terbuka dengan pasangan mereka sehubungan dengan kehidupan relasional mereka, dan menaati komitmen yang telah mereka buat dalam hubungan itu. Yang lain lebih suka menekankan kesetiaan, kadang-kadang didefinisikan sebagai kemampuan untuk mengandalkan dukungan, perhatian, dan kehadiran orang lain.

Garis dasar untuk mengukur kesetiaan yang kadang-kadang digunakan dalam poliamori adalah: Jika Anda harus menyembunyikan apa yang Anda lakukan di luar hubungan tertentu, maka Anda tidak setia pada hubungan, diri sendiri, atau pasangan Anda.

Kepercayaan, kejujuran, martabat dan rasa hormat

Sebagian besar pelaku poliam menekankan rasa hormat kepada semua mitra. Menahan informasi — bahkan perjanjian “jangan tanya, jangan katakan” — sering tidak disukai, karena itu menyiratkan bahwa pasangan tidak dapat menangani kebenaran atau tidak bisa mempercayai mereka yang mereka cintai untuk memenuhi komitmen mereka. Mitra pasangan harus diterima sebagai bagian dari kehidupan orang itu daripada hanya ditoleransi.

Hubungan yang membutuhkan penipuan, atau di mana pasangan tidak diizinkan untuk mengekspresikan kehidupan individu mereka, sering dipandang sebagai model yang buruk untuk suatu hubungan. Kepercayaan dalam suatu hubungan yang bersifat polamor mengasumsikan bahwa semua mitra yang terlibat mencintai (atau peduli) yang lain, akan kembali, dan akan memperlakukan hubungan itu secara jujur ​​dan tepat, sebagai sesuatu yang bernilai dan harus dihormati.

Sebagai bagian dari ini, martabat sering dianggap sebagai nilai kunci dalam suatu hubungan. Idenya di sini adalah bahwa masing-masing pasangan akan mendukung, dan tidak merongrong, yang lain, dan (jika relevan) tidak akan menggunakan hubungan sekunder dengan cara yang sengaja merugikan atau mengganggu kestabilan pihak lain atau hubungan lainnya.

Komunikasi dan negosiasi

Karena tidak memiliki “model standar” untuk hubungan poliamor, peserta dalam suatu hubungan mungkin memiliki gagasan yang berbeda tentang bagaimana hubungan itu seharusnya bekerja. Jika tidak tertangani, harapan yang tidak cocok seperti itu bisa sangat berbahaya bagi hubungan. Karena alasan ini, banyak penganut polamoris yang secara eksplisit mendukung aturan dasar hubungan dengan semua pihak.

Berbeda dengan beberapa bentuk lain dari hubungan yang dinegosiasikan (mis. Perjanjian pranikah) para polyamorist umumnya memandang negosiasi ini sebagai proses yang berkelanjutan sepanjang masa hubungan.

Dalam hubungan yang lebih konvensional, para peserta dapat menetapkan seperangkat harapan yang sama tanpa harus menegosiasikannya secara sadar, hanya dengan mengikuti standar sosial (suami dan istri diharapkan untuk saling mendukung secara finansial, misalnya). Karena hubungan poliamor tidak dapat mengandalkan standar sosial sebagai titik awal, lebih banyak dalam hubungan harus dipilih sepanjang jalan dengan berbicara dan dengan saling menghormati dan memahami, daripada diasumsikan.

Polyamoris mengambil pendekatan pragmatis untuk hubungan mereka; mereka menerima bahwa kadang-kadang mereka dan pasangan mereka akan melakukan kesalahan dan gagal memenuhi cita-cita ini. Ketika ini terjadi, komunikasi adalah saluran penting untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh pelanggaran tersebut.

Non posesif

Orang-orang dalam hubungan konvensional sering setuju untuk tidak mencari hubungan lain dalam keadaan apa pun, karena mereka akan mengancam, melemahkan atau menggantikan hubungan utama. Para polyamorists percaya bahwa pembatasan ini menggantikan kepercayaan dengan larangan posesif, dan menempatkan hubungan ke dalam kerangka kepemilikan dan kontrol. Ini mencerminkan asumsi budaya bahwa pembatasan diperlukan untuk menghentikan mitra “melayang”, dan bahwa hubungan dekat tambahan akan menjadi ancaman serius atau dilusi ikatan itu.

Polyamorist cenderung melihat pasangan pasangan mereka dalam hal keuntungan bagi kehidupan pasangan mereka daripada ancaman bagi mereka sendiri. Pepatah lama “Jika Anda mencintai seseorang, bebaskanlah mereka; jika mereka kembali, mereka milik Anda – jika tidak, mereka tidak pernah ada” menggambarkan jenis pandangan yang serupa. Karena alasan ini, banyak penganut polamorisme memandang pandangan “posesif” tentang hubungan sebagai sesuatu yang harus dihindari. Ini membutuhkan banyak kepercayaan.

(Sebuah ujian kesuksesan yang sederhana: apakah melihat kekasih seseorang menemukan pasangan lain menjadi penyebab kebahagiaan [kegelisahan] atau alarm?)

Meskipun ketidak-posesifan adalah bagian penting dari banyak hubungan poliamis, itu tidak seuniversal nilai-nilai lain yang dibahas di atas. Alternatif termasuk pengaturan di mana satu hubungan primer posesif dikombinasikan dengan hubungan sekunder non-posesif (umum dalam pernikahan terbuka), dan hubungan asimetris di mana “kepemilikan” berlaku hanya dalam satu arah.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Cara daftar pasang iklan gratis
3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Loving Without Boundaries, PolyamorySociety.org, Very Well MindWikipedia

                            

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.