PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Scientific Management (Management Ilmiah) | Penejelasan, Prinsip dan Metode

5 min read

Scientific management

Scientific Management (Management Ilmiah)

Manajemen ilmiah atau scientific management adalah konsep manajemen yang dikembangkan oleh Frederick Winslow Taylor (1856-1915) dan disajikan dalam karya utamanya dengan nama yang sama pada tahun 1911. Taylor percaya bahwa manajemen, pekerjaan dan bisnis dapat dioptimalkan dengan pendekatan ilmiah murni dalam rangka untuk memecahkan masalah sosial dan mencapai “kemakmuran untuk semua”.

Komponen penting scientific management adalah:

  • Pemisahan pekerjaan eksekutif dan perencanaan (work preparation),
  • Studi waktu untuk perbaikan proses dan penentuan target waktu,
  • Sistem upah diferensial,
  • Persyaratan beban kerja harian dan
  • Fungsi sistem induk.

Organisasi karya ilmiah (Scientific Organization of Work, SOW)

Organisasi karya ilmiah (Scientific Organization of Work, SOW), yang telah diterapkan di Eropa sejak abad ke-14, diformalkan, kemudian disebarluaskan dan digunakan secara luas selama revolusi industri kedua pada akhir abad ke-19. Sebagai metode manajemen dan organisasi bengkel produksi, prinsip-prinsipnya telah dikembangkan dan diterapkan secara industri oleh sejumlah tokoh (Pierre-Paul Riquet, Vauban, Frédéric Japy, William Leffingwell, Henri Fayol, Charles de La Poix dari Freminville dll). Namun yang paling terkenal adalah Frederick Winslow Taylor (1856 – 1915), yang menjelaskan mengapa OST sering disamakan dengan Taylorisme. Akibatnya, dan khususnya di Amerika Serikat, apa yang disebut gerakan Fordisme menerapkannya dengan sangat luas dan berkontribusi pada penyebarannya.

Scientific organization of work mengarah pada pembagian kerja yang ekstrem, fragmentasi tugas, memaksa pekerja dan karyawan untuk menjadi pemain belaka di perusahaan mekanis yang besar. Profesi kerah putih dengan demikian mengalami devaluasi yang kuat dari Belle poque, terlihat misalnya di kalangan stenografer-tukang ketik. Pemisahan radikal dengan demikian diperkenalkan ke dunia kerja antara mereka yang merancang dan mereka yang memproduksi (pembagian kerja vertikal). Untuk Taylor dan Taylorisme, pekerja tidak ada di sana untuk berpikir, tetapi untuk melakukan gerakan yang diperhitungkan dengan terampil untuknya setelah masing-masing diberi waktu. Dia didorong untuk tampil dengan sistem bonus. Semua pekerjaan intelektual harus dikeluarkan dari bengkel dan dipusatkan di kantor perencanaan dan organisasi perusahaan.

Dengan melihat ke belakang, istilah yang lebih tepat adalah “organisasi kerja yang produktif”, karena tujuan ini adalah untuk meningkatkan produktivitas, berdasarkan apa yang disebut metode “ilmiah”. Sudah ada sejak tahun 1854.

Menurut DHA, manajemen ilmiah kerja pada dasarnya adalah perubahan pola pikir pekerja dan manajer. Itu tidak berada dalam konsensus antara karyawan dan pengusaha di sekitar tujuan bersama: untuk meningkatkan nilai tambah perusahaan, yang seharusnya menguntungkan semua orang. Bagi Taylor, ini seharusnya memungkinkan untuk menekan konflik sosial. Ini sebenarnya karena perbedaan pendapat tentang distribusi penerimaan perusahaan: pekerja ingin meningkatkan bagian upah dan pemilik bagian keuntungan. Jika nilai tambah cukup tinggi, akan menjadi “tidak berguna untuk memperdebatkan cara distribusi yang tepat”. Untuk mencapai tujuan ini, proses manufaktur yang paling efisien harus diteliti secara ilmiah.

Istilah Manajemen Ilmiah

Istilah manajemen ilmiah tidak diciptakan oleh Taylor sendiri, tetapi oleh Louis D. Brandeis pada pertemuan yang dia selenggarakan, yang antara lain dihadiri oleh Frank Bunker Gilbreth dan Henry Laurence Gantt . Taylor sendiri sangat enggan menerima istilah itu. Dia sepenuhnya menolak sebutan alternatif sistem Taylor dan lebih suka istilah proses kontrol sendiri (asli: manajemen tugas). Pada akhirnya, ia setuju dengan istilah manajemen ilmiah setelah bisa diterima publik.

Scientific Management Taylorisme | Business Management

Prinsip Manajemen Ilmiah

Sebagai titik awal untuk analisisnya, Taylor memilih apa yang disebut kemalasan pekerja. Pertanyaannya adalah bagaimana membuat para pekerja melakukan pekerjaan penuh yang dapat mereka pindahkan.

Dia menyimpulkan bahwa ada perebutan kekuasaan antara pekerja dan manajemen dan bahwa perjuangan ini akan dimenangkan oleh pekerja selama mereka sendiri yang mengetahui dan mengendalikan pekerjaan dan manajemen tidak tahu apa hasil kerja yang sebenarnya dapat dicapai. Taylor yakin akan absurditas perebutan kekuasaan semacam itu dan mendalilkan bahwa pencapaian hasil harian maksimum yang mungkin dilakukan oleh seorang pekerja tidak hanya demi kepentingan bersama kedua belah pihak, tetapi bahkan masyarakat secara keseluruhan. Oleh karena itu, ia berangkat dari dua prinsip:

  • Daripada berkelahi satu sama lain, karyawan dan manajer harus menyadari kepentingan bersama mereka dan bekerja sama untuk memastikan kesejahteraan terbaik bagi kedua belah pihak dan juga untuk perusahaan dan masyarakat.
  • Kedua belah pihak harus mengandalkan ilmu baru manajemen ilmiah, yang secara imparsial dan tidak diragukan lagi menentukan persyaratan dan kondisi kerja.

Tujuannya adalah “upah tinggi, biaya produksi rendah” dengan beban kerja yang memungkinkan pekerja untuk melakukan layanan ini hari demi hari selama bertahun-tahun tanpa masalah kesehatan. Untuk ini ia menuntut penerapan prinsip-prinsip berikut:

  • Beban kerja harian yang berat,
  • Kesetaraan dan kondisi kerja yang diatur,
  • Gaji tinggi untuk kinerja tinggi
  • Kehilangan upah jika kinerjanya kurang baik.

Untuk bisnis atau perusahaan yang sebagian besar telah berhasil memperkenalkan sistemnya, prinsip kelima harus ditambahkan, yaitu: “Beban kerja harian harus sangat tinggi sehingga hanya dapat diselesaikan oleh pekerja kelas satu”. Prinsip ini sudah sangat didasarkan pada metode dan instrumennya.

Prinsip dasar (Metode)

Metode yang diusulkan oleh Taylor didasarkan pada berbagai prinsip dasar ( aksioma ) dan hanya berfungsi selama prinsip-prinsip ini dapat dipatuhi:

  • Proses eksternal (misalnya pemasok) dan internal (misalnya proses kerja) perusahaan dapat dihitung dan dikendalikan.
  • Pekerjaan dapat dipisahkan menjadi pekerjaan eksekutif dan perencanaan.
  • Para pekerja dan mesin hanya memenuhi fungsi individu (spesialisasi) yang dapat direncanakan dan dikendalikan secara terpusat (sentralisasi).
  • Dengan menggunakan metode ilmiah, dimungkinkan untuk menentukan cara terbaik untuk melakukan suatu langkah kerja.
  • Proses kerja yang diperlukan untuk memproduksi suatu produk terdiri dari urutan fungsi eksekusi yang spesifik dan dapat ditentukan.
  • Orang hanya bekerja untuk menghasilkan uang.

Namun, dalam praktiknya, prinsip-prinsip dasar ini seringkali tidak dapat dipatuhi. Pemasok bisa terlambat dan pekerja bisa sakit, mesin rusak atau benda kerja tidak memenuhi persyaratan mutu dan harus dikerjakan ulang. Karena tingginya tingkat spesialisasi pekerjaan, monoton muncul di antara para pekerja, yang merugikan produktivitas mereka.

Akibatnya, semakin banyak upaya diperlukan (dengan meningkatnya birokrasi) untuk menjaga prediktabilitas dan pengendalian sistem kerja. Cadangan harus dibangun untuk menyerap keterlambatan pengiriman, mengganti pekerja yang sakit, atau mesin yang rusak, yang semuanya menimbulkan biaya tambahan.

Fordisme Scientific Management (Manajemen Ilmiah) | Business Management | Keuntungan dan Kerugian

Metode dan tindakan yang digunakan oleh Manajemen Ilmiah

  • Studi tentang faktor waktu, serta alat dan metode yang diperlukan; Untuk tujuan ini, Kantor Metode telah didirikan, yang salah satu misinya adalah menganalisis dan mengevaluasi waktu operasi menggunakan analisis krono dan perincian gerakan (metode waktu standar atau MTS, Metode Pengukuran Waktu atau MTM: Method Time Measurement), kemudian metode instan pengamatan.
  • Pengawasan fungsional dan terdistribusi, dan kelebihannya dibandingkan sistem pengawas tunggal tradisional.
  • Standarisasi alat dan konteks penggunaannya untuk setiap perdagangan, serta gerakan dan
  • Pergerakan pekerja di setiap perdagangan;
  • Penciptaan departemen atau ruangan perencanaan;
  • Penerapan “asas pengecualian” dalam manajemen;
  • Menggunakan penggaris matematika dan alat penghemat waktu lainnya;
  • Persiapan kartu / catatan instruksi untuk pekerja;
  • Penyusunan deskripsi tugas, disertai dengan bonus besar untuk keberhasilan tugas ini;
  • Penerapan tarif diferensial;
  • Penggunaan sistem mnemonic untuk membuat daftar produk manufaktur serta alat yang digunakan dalam industri;
  • Penggunaan sistem perutean;
  • Penggunaan sistem analisis biaya modern.

Toyotisme Scientific Management (Manajemen Ilmiah) | Business Management | Keuntungan dan Kerugian

Mempertanyakan Organisasi Karya Ilmiah (SOW)

Bentuk-bentuk baru organisasi kerja berkembang karena perubahan dalam masyarakat yang menyoroti batasan utama Taylorisme dan Fordisme… Karena standarisasi produk yang terkait dengan konsumsi massal, Fordisme tidak selalu menanggapi permintaan yang lebih menuntut, yang membutuhkan produk yang berbeda. Apalagi jika kuantitas yang dihasilkan ditambah Fordism, belum tentu kualitasnya sama.

Taiichi no (1912-1990) kemudian mengembangkan “toyotisme” untuk Toyota, berdasarkan harmonisasi produksi: meningkatkan produktivitas setiap posisi bukanlah tujuan itu sendiri, percuma suatu posisi menghasilkan lebih banyak jika pos sebelumnya tidak dapat memasok bagian dan/atau tiang setelah tidak dapat menyerap bagian tersebut. Anda harus menghasilkan apa yang dibutuhkan pada waktu yang tepat. Tujuan, diringkas di sekitar 5 nol, akan cenderung mengurangi biaya dan meningkatkan daya tanggap terhadap permintaan.

Meskipun organisasi produktif setelah Ford atau Taylor, organisasi kerja berdasarkan dekomposisi tugas dan tugas berulang tidak hilang. Semakin banyak karyawan yang mencela, misalnya, pengulangan tugas yang mereka lakukan, termasuk di sektor tersier (pusat panggilan, makanan cepat saji, dll.).


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, MindTools, Lumen Learing, MasterClass

Sumber foto: Geralt / Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.