Stok Inventaris | Rumus, Manajemen, Cara Memperbaiki, Teknik dan Contoh

Stok Inventaris

Inventaris atau stok inventaris manajemen adalah pendekatan sistematis untuk mencari, menyimpan dan menjual inventaris — baik bahan mentah (komponen) maupun barang jadi (produk).

Dalam istilah bisnis, manajemen stok inventaris berarti stok yang tepat, pada level yang tepat, di tempat yang tepat, pada waktu yang tepat, dan dengan biaya serta harga yang tepat.

Secara alami, arti tepat manajemen inventaris perusahaan Anda akan bervariasi berdasarkan jenis produk yang Anda jual dan saluran tempat Anda menjualnya. Namun selama bahan-bahan dasar tersebut ada, Anda akan memiliki fondasi yang kokoh untuk membangunnya.

Bisnis kecil hingga menengah (UKM) sering menggunakan Excel, Google Spreadsheet atau alat manual lainnya untuk melacak database inventaris dan membuat keputusan tentang pemesanan.

Namun, mengetahui kapan harus memesan ulang, berapa banyak yang harus dipesan, di mana menyimpan stok, dan sebagainya dapat dengan cepat menjadi proses yang rumit. Akibatnya, banyak bisnis yang berkembang beralih ke aplikasi, perangkat lunak, atau sistem manajemen inventaris dengan kemampuan di luar database dan formula manual.

Dengan sistem ini, prosedur manajemen inventaris melampaui penataan ulang dasar dan pemantauan stok inventaris untuk mencakup segala sesuatu mulai dari produksi ujung ke ujung dan manajemen bisnis hingga perkiraan waktu dan permintaan hingga metrik, laporan dan bahkan akuntansi.

Manajemen stok inventaris ritel

Ritel adalah istilah umum untuk menggambarkan penjualan bisnis-ke-konsumen (B2C). Pada dasarnya ada dua jenis ritel yang dipisahkan oleh bagaimana dan di mana penjualan dilakukan.

  • Pertama, retail online (eCommerce) tempat pembelian dilakukan secara digital.
  • Kedua, retail offline di mana pembelian dilakukan secara fisik melalui etalase fisik atau penjual.
  • Grosir, di sisi lain, mengacu pada penjualan bisnis-ke-bisnis (B2B). Mengetahui perbedaan dan praktik terbaik eceran dan grosir sangat penting untuk kesuksesan.

Sebagian besar bisnis mempertahankan stok di berbagai saluran serta di banyak lokasi. Keragaman manajemen inventaris ritel menambah kompleksitasnya dan menekankan pentingnya hal itu bagi merek Anda.

Baca juga 👉 10 Cara Menjadi Pengusaha Sukses dan Bisnis Anda Lancar


Rumus Stok Inventaris

Berikut beberapa rumus dalam stok inventaris:

Rumus inventaris

Persediaan awal + Pembelian – Persediaan akhir = Harga pokok penjualan.

Angka perubahan persediaan dapat disubstitusikan ke dalam rumus ini, sehingga rumus penggantinya adalah: Pembelian + Penurunan persediaan – Penambahan persediaan = Harga pokok penjualan.

Dengan demikian, ini dapat digunakan untuk sedikit memampatkan perhitungan harga pokok penjualan.

Menghitung Hari Persediaan Beredar (DIO: Days Inventory Outstanding)

DIO = (Rata-rata persediaan / COGS) × Hari dalam periode

Formula Hari Persediaan Beredar selangkah lebih maju dari rasio perputaran persediaan dengan menempatkan angka ke dalam konteks harian dan memberikan gambaran yang lebih akurat tentang manajemen persediaan perusahaan dan efisiensi secara keseluruhan. Umumnya DIO rendah lebih disukai, tetapi untuk memahaminya, Anda perlu mempertimbangkan dinamika industri dan pasar.

Dimana:

Rata-rata persediaan = (Persediaan awal + Persediaan akhir) / 2
COGS atau HPP adalah harga pokok penjualan Anda.
Days in Period adalah jumlah hari dalam jangka waktu yang ingin Anda ukur, baik mingguan, triwulanan, atau tahunan

Rumus menghitung stok pengaman (safety stock) 

Stok pengaman = (Penggunaan harian maksimum × Waktu tunggu maksimum dalam hari) – (Rata-rata penggunaan harian × Waktu tunggu rata-rata dalam hari)

Mengetahui berapa banyak stok penyangga yang harus ditahan akan membantu bisnis Anda menavigasi dengan aman melalui fluktuasi permintaan dan waktu tunggu. Ini mungkin tampak menakutkan tetapi yang perlu Anda ketahui hanyalah riwayat pembelian dan pesanan penjualan Anda.

Baca juga 👉 Jenis Inventaris (Stok) Dengan Contohnya Untuk Berbisnis Lebih Lancar

Rumus menghitung titik pemesanan ulang (reorder point)

Titik pemesanan ulang = (Rata-rata penggunaan harian x Rata-rata waktu tunggu dalam beberapa hari) + Persediaan aman

Anda menggunakan kalkulasi titik pemesanan ulang untuk menentukan kapan harus memesan ulang saham. Pemilik bisnis kecil sering kali mengandalkan intuisi dan pengalaman masa lalu untuk mengetahui kapan harus memesan lagi, tetapi seiring pertumbuhan bisnis, hal ini dengan cepat menjadi tidak berkelanjutan.

Baca juga 👉 Akuntansi FIFO dan LIFO | Beserta Contoh Soal dan Jawaban


Tujuan

Proporsionalitas persediaan adalah tujuan dari manajemen persediaan yang digerakkan oleh permintaan. Hasil optimal utama adalah memiliki jumlah hari (atau jam, dll.) Yang sama untuk persediaan di semua produk sehingga waktu habisnya semua produk akan bersamaan.

Dalam kasus seperti itu, tidak ada “persediaan berlebihan”, yaitu, persediaan yang akan tersisa dari produk lain ketika produk pertama habis. Persediaan berlebih menjadi kurang optimal karena uang yang dikeluarkan untuk mendapatkannya dapat dimanfaatkan dengan lebih baik di tempat lain, yaitu ke produk yang baru saja habis.

Tujuan sekunder dari proporsionalitas persediaan adalah minimalisasi persediaan. Dengan mengintegrasikan perkiraan permintaan yang akurat dengan manajemen inventaris, daripada hanya melihat rata-rata sebelumnya, diharapkan hasil yang jauh lebih akurat dan optimal.

Mengintegrasikan peramalan permintaan ke dalam manajemen inventaris dengan cara ini juga memungkinkan untuk memprediksi titik “dapat cocok” ketika penyimpanan inventaris dibatasi pada basis per produk.

Baca juga 👉 Rumus Akuntansi- Rumus Dasar, Metode, Penyusutan, HPP, Perusahaan Dagang / Jasa


Penggunaan

Teknik proporsionalitas persediaan paling sesuai untuk persediaan yang tetap tidak terlihat oleh konsumen, dibandingkan dengan sistem “tetap penuh” di mana konsumen eceran ingin melihat rak penuh dari produk yang mereka beli agar tidak berpikir mereka membeli sesuatu. tua, tidak diinginkan atau basi; dan dibedakan dari sistem “titik pemicu” di mana produk disusun ulang ketika mencapai tingkat tertentu; proporsionalitas persediaan digunakan secara efektif oleh proses manufaktur just-in-time dan aplikasi ritel di mana produk disembunyikan dari pandangan.

Contoh 1

Salah satu contoh awal proporsionalitas dalam stok inventaris yang digunakan dalam aplikasi ritel di Amerika Serikat adalah untuk bahan bakar motor. Bahan bakar motor (misalnya bensin) umumnya disimpan di tangki penyimpanan bawah tanah. Pengemudi tidak tahu apakah mereka membeli bensin dari bagian atas atau bawah tangki, juga tidak perlu peduli. Selain itu, tangki penyimpanan ini memiliki kapasitas maksimum dan tidak dapat diisi secara berlebihan. Akhirnya, produknya mahal.

Proporsionalitas inventaris digunakan untuk menyeimbangkan inventaris dari berbagai grade bahan bakar motor, masing-masing disimpan dalam tangki khusus, sebanding dengan penjualan setiap grade. Persediaan berlebih tidak dilihat atau dinilai oleh konsumen, jadi hanya uang tunai yang dibenamkan (secara harfiah) ke dalam tanah. Proporsionalitas persediaan meminimalkan jumlah persediaan berlebih yang dibawa dalam tangki penyimpanan bawah tanah. Aplikasi bahan bakar motor ini pertama kali dikembangkan dan diimplementasikan oleh Petrolsoft Corporation pada tahun 1990 untuk Perusahaan Produk Chevron. Saat ini, kebanyakan perusahaan minyak besar menggunakan sistem seperti itu.

Baca juga 👉 Manfaat Perusahaan Go Public – Keuntungan Kerugian dan Contoh

Contoh 2

Sam memutuskan untuk mendirikan bisnis dengan menjual kursi makan buatan tangannya. Setiap kursi yang dibuatnya membutuhkan 6 ukuran kayu yang berbeda, ditambah sebuah bantal. Dia pergi ke pemasoknya dan membeli 10 papan untuk setiap ukuran kayu yang dia butuhkan, ditambah 10 bantal. Ini semua sekarang termasuk dalam inventaris bisnisnya.

Saat dia mengubah bahan mentah menjadi kursi, lalu menjualnya, tingkat inventaris Sam akan berubah. Dia harus melacak berapa banyak dari setiap bahan yang dia miliki pada satu waktu, berapa banyak kursi yang bisa dia buat, seberapa cepat dia bisa membuatnya, di mana bahannya, berapa banyak kursi yang dia jual, dan banyak lagi. Ini semua adalah manajemen inventaris.

Jangan khawatir jika hal itu tampak menakutkan – manajemen inventaris jauh lebih mudah dicerna setelah Anda memecahnya menjadi 5 tahap utama yang akan dilalui barang Anda.

Baca juga 👉 IPO (Initial Public Offering) – Penawaran Umum Perdana – Penjelasan dan Panduan, Proses Langkah-Langkahnya


Proses dan Cara Manajemen Stok Inventaris

5 tahapan kunci

Proses manajemen inventaris melibatkan pelacakan dan pengendalian stok saat bergerak dari pemasok Anda ke gudang Anda ke pelanggan Anda. Ada lima tahapan utama yang harus diikuti:

1. Pembelian: Ini bisa berarti membeli bahan mentah untuk diubah menjadi produk, atau membeli produk untuk dijual tanpa perlu perakitan.

2. Produksi: Membuat produk jadi Anda dari bagian-bagian penyusunnya. Tidak setiap perusahaan akan terlibat dalam manufaktur – grosir, misalnya, mungkin melewatkan langkah ini sepenuhnya.

3. Stok penyimpanan: Menyimpan bahan mentah Anda sebelum diproduksi (jika diperlukan), dan barang jadi Anda sebelum dijual.

4. Penjualan: Mendapatkan saham Anda ke tangan pelanggan, dan menerima pembayaran.

5. Pelaporan: Bisnis perlu mengetahui berapa banyak yang dijual, dan berapa banyak uang yang dihasilkannya dari setiap penjualan.


Teknik Manajemen Stok Inventaris

Terlepas dari ukuran bisnis Anda, menerapkan beberapa teknik manajemen inventaris umum ini dapat menjadi cara yang bagus untuk mengendalikan stok Anda. Berikut beberapa yang perlu dipertimbangkan:

Inventaris Just-in-time (JIT)

JIT melibatkan kepemilikan saham sesedikit mungkin, meniadakan biaya dan risiko yang terlibat dengan menyimpan sejumlah besar stok di tangan
Analisis inventaris ABC. Teknik ini bertujuan untuk mengidentifikasi inventaris yang menghasilkan keuntungan bagi Anda, dengan mengklasifikasikan barang ke dalam berbagai tingkatan.

Drop shipping (pengiriman drop)

Bisnis yang menggunakan dropshipping pada dasarnya melakukan outsourcing semua aspek pengelolaan stok – dengan beberapa manfaat tetapi beberapa kelemahan utama.

Pengiriman massal (Bulk shipments)

Teknik ini didasarkan pada asumsi bahwa membeli dalam jumlah besar lebih murah. Metode ini bagus jika sebuah bisnis yakin bahwa produk mereka akan laku tetapi dapat menimbulkan tantangan ketika permintaan tiba-tiba berubah.

Pemesanan-tunggak (Backordering)

Backorder adalah saat pelanggan memesan stok yang belum tersedia. Pelajari lebih lanjut tentang bagaimana pemesanan di awal memengaruhi kontrol inventaris.

Konsinyasi

Teknik ini memungkinkan pengirim barang, biasanya grosir, untuk memberikan barang mereka kepada penerima barang, biasanya pengecer, tanpa penerima barang membayar barang di muka. Penerima barang masih memiliki barang, dan penerima barang hanya membayar ketika mereka benar-benar menjualnya. Ini terdengar bagus tetapi juga membawa risiko besar.

Cross dock

Sistem ini secara virtual menghilangkan kebutuhan untuk menyimpan persediaan. Produk dikirim ke gudang tempat produk disortir dan disiapkan untuk pengiriman segera. Mereka biasanya dimuat ulang ke truk lain di gudang yang sama dan dikirim untuk pengiriman segera.

Cycle counting (Penghitungan siklus)

Teknik ini melibatkan penghitungan sejumlah kecil inventaris pada hari tertentu tanpa melakukan inventarisasi keseluruhan. Metode ini membantu bisnis Anda secara teratur memvalidasi tingkat inventaris yang akurat dalam perangkat lunak manajemen inventaris Anda.


Alasan menyimpan stok dalam bisnis inventaris

Ada 5 alasan dasar untuk menyimpan stok inventaris:

Waktu

Jeda waktu yang ada dalam rantai pasokan, dari pemasok ke pengguna di setiap tahap, mengharuskan Anda mempertahankan sejumlah inventaris untuk digunakan dalam waktu tunggu ini. Namun, dalam praktiknya, persediaan harus dipertahankan untuk konsumsi selama ‘variasi dalam waktu tunggu’. Waktu tunggu itu sendiri dapat diatasi dengan memesan beberapa hari sebelumnya.

Permintaan musiman

Permintaan bervariasi secara berkala, tetapi kapasitas produsen tetap. Hal ini dapat menyebabkan terjadinya penumpukan stok, perhatikan misalnya bagaimana barang yang dikonsumsi hanya pada hari libur dapat menimbulkan penumpukan stok yang besar untuk mengantisipasi konsumsi di masa yang akan datang.

Ketidakpastian

Persediaan dipertahankan sebagai penyangga untuk memenuhi ketidakpastian dalam permintaan, penawaran, dan pergerakan barang.

Skala ekonomi

Kondisi ideal “satu unit pada satu waktu di tempat di mana pengguna membutuhkannya, ketika dia membutuhkannya” prinsip cenderung menimbulkan banyak biaya dalam hal logistik. Jadi pembelian, pergerakan, dan penyimpanan dalam jumlah besar menghasilkan skala ekonomi, demikian pula inventaris.

Apresiasi nilai

Dalam beberapa situasi, beberapa saham memperoleh nilai yang diperlukan ketika disimpan untuk beberapa waktu agar mencapai standar yang diinginkan untuk konsumsi, atau untuk produksi. Sebagai contoh; bir di industri pembuatan minuman bir.

Semua alasan stok ini dapat berlaku untuk pemilik atau produk apapun.


Cara Meningkatkan dan Memperbaiki Manajemen Stok Inventaris

Stok inventaris yang tidak jelas 100% dapat membuat Anda rugi. Berikut cara memperbaiki dan meningkatkan stok inventaris:

1. Fokus pada kebutuhan Anda

Gudang yang penuh dengan inventaris bisa menjadi tugas yang menakutkan. Salah satu cara untuk mempermudah pengelolaannya adalah dengan mengidentifikasi item yang paling penting dan fokus pada item tersebut terlebih dahulu.

Sangat kecil kemungkinannya setiap item di gudang Anda akan memiliki permintaan yang sama dari pelanggan. Pertahankan stok item terlaris, dan Anda akan membuat awal yang baik dalam menjaga kepuasan pelanggan.

2. Berinteraksi dengan pemasok

Dalam bisnis berbasis saham apa pun, sangat penting untuk mengelola hubungan pemasok dengan baik. Mengembangkan hubungan yang konstruktif dengan pemasok utama bisnis Anda penting untuk mengamankan pasokan yang andal, membuka harga yang kompetitif, dan untuk memahami tren yang muncul yang dapat memengaruhi bisnis Anda.

3. Mengembangkan sistem manajemen inventaris

Pentingnya bagaimana bisnis Anda menangani jumlah pesanan, waktu siklus pengisian ulang, persediaan aman, prakiraan cuaca, musim, dan lainnya. Sesuaikan setiap operasi sesuai dengan bisnis spesifik Anda – pastikan untuk melacak apa yang berhasil dan yang tidak. Membuat peningkatan dramatis di satu area bisa lebih baik daripada beberapa peningkatan kecil secara keseluruhan.

4. Memanfaatkan data real-time

Informasi adalah alat yang ampuh, tetapi hanya jika akurat dan mutakhir. Data dan analitik waktu nyata – dari pelacakan inventaris berlapis hingga data perkiraan, pemesanan otomatis, dan persediaan pengaman individual – dapat membuat perbedaan nyata bagi bisnis Anda.

Untuk data yang paling akurat, pertimbangkan untuk menggunakan perangkat lunak manajemen inventaris perpetual, karena ini adalah cara terbaik untuk memastikan informasi yang Anda butuhkan selalu ada di ujung jari Anda.

5. Gunakan perangkat mobile

Teknologi mobile telah merevolusi manajemen inventaris. Pemindaian kode batang, misalnya, membuat penerimaan dan pelacakan barang menjadi jauh lebih cepat – dan membantu menghilangkan kesalahan yang tidak perlu. Sementara itu, aplikasi penjualan memberdayakan staf penjualan dengan data inventaris di jalan.

Anda tidak perlu lagi ditambatkan ke komputer di gudang Anda. Anda dapat melacak proses bisnis utama dari rumah, saat liburan, atau di mana pun Anda berada.

6. Mengembangkan sistem manajemen inventaris

Mengelola inventaris Anda secara ad-hoc hanya akan membantu Anda sejauh ini. Untuk benar-benar menjaga stok Anda, Anda memerlukan sistem manajemen inventaris. Setiap perusahaan akan memiliki kebutuhan uniknya sendiri, jadi memilih sistem yang sesuai dengan bisnis Anda itu penting.

Pada masa-masa awal perusahaannya, misalnya, Sam mungkin dapat mengelola inventarisnya menggunakan spreadsheet. Tetapi bisnis berbasis saham global seperti Amazon membutuhkan solusi multifaset yang dipesan lebih dahulu yang melayani sejumlah besar pesanan yang diproses setiap hari.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Accounting Tools, QuickBooks

Sumber foto: Pxhere

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-01-12T12:52:36+07:00 Januari 10th, 2021|Akuntansi, Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment