Alergi Obat (Medication Allergy) – Ciri-Ciri, Penyebab, Reaksi Alergi, Gejala dan Pengobatan

6 min read

Alergi Obat (Medication Allergy) - Ciri-Ciri, Penyebab, Reaksi Alergi, Gejala dan Pengobatan

Gejala Alergi Obat

Berikut adalah beberapa gejala umum alergi obat:

  • Ruam kulit atau gatal-gatal.
  • Mengi atau masalah pernapasan lainnya.
  • Pembengkakan.
  • Anafilaksis, reaksi yang berpotensi mengancam nyawa yang secara bersamaan dapat memengaruhi dua atau lebih sistem organ (misalnya, ketika ada ruam dan kesulitan bernapas)

Pemicu Umum Alergi Obat

  • Penisilin dan antibiotik terkait
  • Antibiotik yang mengandung sulfonamida (obat sulfa)
  • Antikonvulsan
  • Aspirin, ibuprofen dan obat antiinflamasi nonsteroid lainnya (NSAID)
  • Obat kemoterapi
  • Mendiagnosis Alergi Obat
  • Tes kulit (hanya akurat untuk penisilin)
  • Narkoba

Perawatan dan Pengobatan Alergi Obat

  • Hindari pemicu.
  • Cari perawatan medis segera jika gejala memburuk atau beberapa gejala muncul bersamaan (anafilaksis).
  • Pastikan bahwa semua penyedia perawatan kesehatan Anda, termasuk apoteker Anda, mengetahui alergi Anda. Jika Anda memiliki riwayat anafilaksis, kenakan gelang peringatan medis yang mencantumkan pemicu Anda.

Jika Anda memiliki alergi obat, pastikan semua dokter Anda mengetahui alergi Anda dan gejala yang Anda alami. Tanyakan tentang obat terkait yang harus Anda hindari. Tanyakan tentang alternatif obat yang menyebabkan reaksi alergi Anda. Kenakan gelang atau kalung peringatan medis darurat yang mengidentifikasi alergi Anda + tulis di dompet atau tas Anda, bahwa Anda memiliki alergi dengan obat tersebut.

Obat untuk alergi obat

Antihistamin

Tubuh Anda membuat histamin saat mengira suatu zat, seperti alergen, berbahaya. Pelepasan histamin dapat memicu gejala alergi seperti bengkak, gatal, atau iritasi. Antihistamin menghalangi produksi histamin dan dapat membantu menenangkan gejala reaksi alergi ini. Antihistamin datang dalam bentuk pil, obat tetes mata, krim, dan semprotan hidung.

Kortikosteroid

Alergi obat dapat menyebabkan pembengkakan saluran napas dan gejala serius lainnya. Kortikosteroid dapat membantu mengurangi peradangan yang menyebabkan masalah ini. Kortikosteroid tersedia dalam bentuk pil, semprotan hidung, obat tetes mata, dan krim. Mereka juga datang sebagai bubuk atau cairan untuk digunakan dalam inhaler dan cairan untuk injeksi atau digunakan dalam nebulizer.

Bronkodilator

Jika alergi obat Anda menyebabkan mengi atau batuk, dokter Anda mungkin merekomendasikan bronkodilator. Obat ini akan membantu membuka saluran udara dan mempermudah pernapasan. Bronkodilator tersedia dalam bentuk cair dan bubuk untuk digunakan dalam inhaler atau nebulizer.

Baca juga ? Obat Anti Alergi – Jenis dan Nama (Antihistamin, Dekongestan, Lotion dan krim, Kortikosteroid dan Imunoterapi (desensitisasi atau hipo-sensitisasi)

Alergi Obat (Medication Allergy) - Ciri-Ciri, Penyebab, Reaksi Alergi, Gejala dan Pengobatan
Alergi Obat (Medication Allergy) – Ciri-Ciri, Penyebab, Reaksi Alergi, Gejala dan Pengobatan. Ilustrasi dan sumber foto: Wikimedia Commons

Gejala

Meskipun Anda mungkin tidak mengalami gejala alergi saat pertama kali menggunakan obat, tubuh Anda dapat memproduksi antibodi terhadapnya. Akibatnya, saat Anda meminum obat tersebut, sistem kekebalan Anda mungkin melihatnya sebagai penyerang, dan Anda akan mengembangkan gejala saat tubuh Anda melepaskan bahan kimia untuk melindunginya.

Gejala ini mungkin termasuk:

  • Ruam kulit atau gatal-gatal
  • Gatal
  • Mengi atau masalah pernapasan lainnya
  • Pembengkakan
  • Muntah
  • Pusing

Anafilaksis, reaksi yang berpotensi mengancam nyawa yang dapat mengganggu pernapasan dan membuat tubuh mengalami syok; reaksi dapat secara bersamaan mempengaruhi dua atau lebih sistem organ (misalnya, ketika ada ruam dan kesulitan bernapas)
Penisilin menyebabkan sebagian besar gejala obat alergi. Hanya karena Anda menunjukkan gejala alergi setelah mengonsumsi penisilin, bukan berarti Anda akan bereaksi terhadap obat terkait, seperti amoksisilin, tetapi lebih mungkin. Selain itu, hanya karena Anda pernah bereaksi terhadap penisilin (atau obat lain) pada satu waktu, bukan berarti Anda akan mengalami reaksi yang sama di masa mendatang.

Antibiotik yang mengandung obat sulfa, seperti Septra dan Bactrim (sulfamethoxazole-trimethoprim) dan Pediazole (erythromycin-sulfisoxazole), terkadang menimbulkan reaksi alergi. Obat nonantibiotik yang mengandung sulfa berisiko sangat rendah.

Mendiagnosis

Alergi obat sulit didiagnosis. Alergi terhadap obat jenis penisilin adalah satu-satunya yang dapat didiagnosis secara pasti melalui tes kulit. Beberapa reaksi alergi terhadap obat – terutama ruam, gatal-gatal dan asma – dapat menyerupai penyakit tertentu.

Ahli alergi Anda pasti ingin mengetahui jawaban dari pertanyaan-pertanyaan ini:
    • Obat apa yang Anda curigai yang menyebabkan reaksi Anda?
    • Kapan Anda mulai meminumnya, dan apakah Anda sudah berhenti meminumnya?
    • Berapa lama setelah Anda mengonsumsi obat, Anda melihat gejalanya, dan apa yang Anda alami?
    • Berapa lama gejala Anda bertahan, dan apa yang Anda lakukan untuk meredakannya?
    • Apa obat lain, baik resep maupun over-the-counter, yang Anda ambil?
    • Apakah Anda mengonsumsi obat-obatan herbal atau mengonsumsi suplemen vitamin atau mineral? Jika ya, yang mana?
    • Ahli alergi Anda juga ingin tahu apakah Anda pernah bereaksi terhadap obat lain. Jika bisa, bawalah obat yang dicurigai. Ini akan membantu ahli alergi merekomendasikan alternatif sesuai kebutuhan.

Selama pemeriksaan fisik, ahli alergi Anda akan mencari masalah yang merupakan bagian dari reaksi obat, bersama dengan alasan non alergi untuk reaksi tersebut.

Bergantung pada obat yang dicurigai menyebabkan reaksi, ahli alergi Anda mungkin menyarankan tes kulit atau, dalam kasus tertentu, tes darah. Tes darah mungkin membantu dalam mendiagnosis reaksi tertunda yang parah, terutama jika dokter Anda khawatir bahwa banyak sistem organ mungkin terlibat. Reaksi langka ini dikenal sebagai “ruam obat dengan eosinofilia dan gejala sistemik” atau, lebih umum, “sindrom DRESS”.

Jika alergi obat dicurigai, ahli alergi Anda mungkin juga

Merekomendasikan tantangan obat oral, di mana Anda akan diawasi oleh staf medis saat Anda mengonsumsi obat yang diduga memicu reaksi. (Jika reaksi Anda parah, tantangan obat mungkin dianggap terlalu berbahaya).


Adverse drug reaction (ADR)

Adverse drug reaction (ADR) adalah keadaan/kondisi tidak sesuai harapan/tujuan yang muncul setelah pemberian obat dalam dosis yang sesuai, cara yang sesuai dengan tujuan pengobatan.

Efek yang tidak diinginkan (ADR) ini dapat disebabkan respon sistem kekebalan tubuh kita dapat juga muncul bukan karena sistem kekebalan tubuh kita. Kemudian ADR yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh dibagi menjadi 4 yang kita sebut tipe-tipe hipersensitifitas menurut Gell dan Coombs:

  • Tipe I, yang diperantarai IgE yang menempel kepada sel mast kemudian sel mast melepaskan histamin dan bahan-bahan peradangan yang menyebabkan gejala urtikaria, angioedema, penyempitan saluran napas (bronkospasme), gatal-gatal, muntah, diare, anafilaksis. Timbul dalam jangka waktu menit-jam setelah pemaparan obat.
  • Tipe II, sitotoksik; antibodi IgG dan IgM spesifik menuju sel yang dilapisi oleh protein yang dianggap alergen/benda asing untuk menghancurkannya; yang memberikan gejala anemia, kekurangan kadar sel darah putih dan kekurangan trombosit. Durasi waktu bervariasi.
  • Tipe III, kompleks imun; penumpukan kompleks antibodi-obat yang merangsang pengaktifan komplemen sehingga memicu reaksi peradangan. Gejala yang timbul serum sickness, demam, ruam, nyeri sendi, pembesaran kelenjar getah bening, urtikaria, glomerulonefritis, peradangan pembuluh darah (vaskulitis). Timbul 1-3 minggu setelah paparan obat
  • Tipe IV, reaksi tipe lambat. Bagian obat dipaparkan kepada sel T yang menyebabkan pelepasan bahan-bahan peradangan. Bentuk berupa alergi dermatitis kontak. Timbul 2-7 hari setelah paparan obat.

Alergi obat adalah reaksi hipersensitifitas yang diperantarai oleh IgE. Jadi yang dinyatakan sebagai alergi obat yang sejati adalah reaksi hipersensitifitas tipe I.

ADR juga dapat timbul melalui jalur yang tidak diperantarai oleh sistem kekebalan tubuh, yaitu:

  • Dapat diperkirakan :
    • Efek samping obat : mulut kering karena antihistamin
    • Efek lanjutan karena pemakaian obat : infeksi jamur karena antibiotik jangka panjang
    • Toksisitas obat : kerusakan hati karena metotreksat
    • Interaksi obat : kejang karena teofilin yang dikonsumsi bersama eritromisin
    • Overdosis : kejang karena pemakaian lidokain berlebihan
  • Tidak dapat diperkirakan :
    • Pseudoalergi : reaksi menyerupai anafilaksis setelah penyuntikan bahan kontras radioaktif
    • Idiosinkrasi : anemia hemolitik pada pasien dengan defisiensi G6PD setelah minum primakuin
    • Intoleransi : telinga berdenging setelah minum aspirin walau dosis rendah

Diagnosis

Diagnosis ditegakkan dari gejala klinis, riwayat paparan obat dan dibantu dengan pemeriksaan penunjang. Bila diagnosis hipersensitifitas obat sudah ditegakkan maka penghentian obat adalah langkah utama. Obat alternativ yang tidak memiliki struktur yang serupa dengan obat penyebab hipersensitifitas harus diusahakan. Selain penghentian obat,  tatalaksana adalah suportif. Pemberian kortikosteroid, antihistamin dan bronkodilator diberikan sesuai gejala yang timbul. Jika reaksi hipersensitifitas berat maka dapat dipertimbangkan pemberian epinefrin.

Pada keadaan SSJ dan TEN maka diperlukan perawatan intensif untuk mencegah infeksi dan komplikasi yang timbul.

Pencegahan

Obat yang diketahui menyebabkan hipersensitifitas harus dicatat dan tidak boleh diberikan kembali. Obat tersebut harus diinformasikan kepada tenaga kesehatan, kalau diperlukan dapat dibuat keterangan pada pasien (gelang, kalung tanda alergi/hipersensitif).

Pemberian oabt-obatan sedianya berdasarkan indikasi, karena dengan pemberian obat sesuai indikasi dalam dosis yang tepat saja tetap memiliki kemungkinan menimbulkan ADR. Bila tidak memerlukan obat maka jangan menggunakan obat karena obat tetap bahan kimia yang dapat menimbulkan efek yang tidak diinginkan.


Mengapa alergi obat bisa terjadi?

Sistem kekebalan Anda membantu melindungi Anda dari penyakit. Ini dirancang untuk melawan penjajah asing seperti virus, bakteri, parasit, dan zat berbahaya lainnya.

Dengan alergi obat, sistem kekebalan Anda salah mengira obat yang masuk ke tubuh Anda untuk salah satu penyerang ini. Menanggapi apa yang dianggapnya sebagai ancaman, sistem kekebalan Anda mulai membuat antibodi. Ini adalah protein khusus yang diprogram untuk menyerang penyerang. Dalam kasus ini, mereka menyerang obat tersebut.

Respons kekebalan ini menyebabkan peningkatan peradangan, yang dapat menyebabkan gejala seperti ruam, demam, atau kesulitan bernapas. Respons kekebalan mungkin terjadi saat pertama kali Anda menggunakan obat, atau mungkin tidak sampai setelah Anda meminumnya berkali-kali tanpa masalah.


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Health Line, Harvard Medical School

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.