Karsinogen adalah zat yang dapat Memicu Kanker dalam jaringan hidup – Contoh Zat-Zatnya

Penjelasan Karsinogen

Karsinogen adalah zat yang dapat menimbulkan kanker.

Beberapa zat radioaktif dianggap karsinogen, tetapi aktivitas karsinogeniknya dikaitkan dengan radiasi, misalnya sinar gamma dan partikel alfa, yang dipancarkannya. Contoh umum karsinogen non-radioaktif adalah asbes yang dihirup, dioksin tertentu, dan asap tembakau.

Zat-zat karsinogen menyebabkan kanker dengan mengubah asam deoksiribonukleat (DNA) dalam sel-sel tubuh, dan hal ini mengganggu proses-proses biologis.

Tabel Sumber Karsinogen

Anda mungkin pernah mendengar kata “karsinogen” muncul di berita dan bertanya-tanya apa artinya itu bagi kehidupan Anda sehari-hari. Karsinogen adalah sesuatu yang dapat menyebabkan Anda terkena kanker. Ini mungkin zat di udara, produk yang Anda gunakan, atau bahan kimia dalam makanan dan minuman.

Hanya karena Anda mengalami kontak dengan karsinogen tidak berarti Anda akan terkena kanker. Kesempatan Anda untuk sakit tergantung pada banyak hal. Berapa banyak Anda telah terpapar itu adalah bagian darinya. Gen Anda juga berperan.

Peneliti menggunakan metode berbeda untuk memutuskan apakah sesuatu harus disebut karsinogen. Suatu zat dalam dosis besar dapat diberikan kepada hewan percobaan untuk melihat apakah mereka terkena kanker. Ilmuwan juga mempelajari hasil dari banyak penelitian.

Karsinogen akibat kerja adalah agen yang menimbulkan risiko kanker di beberapa lokasi kerja tertentu:

Karsinogen

Tempat atau jenis kanker terkait

Penggunaan atau sumber pekerjaan

Arsenik dan senyawanya Paru-paru
Kulit (melanoma)
Hemangiosarcoma
Komponen Produk Sampingan Peleburan dari:
Paduan perangkat Listrik dan semikonduktor
Obat-obatan (misalnya melarsoprol)
Herbisida
Fungisida
Celupan hewan
Minum air dari akuifer yang terkontaminasi.
Asbes Paru-paru
Asbestosis
Saluran pencernaan
Mesothelioma pleura
Mesothelioma Peritoneal
Tidak digunakan secara luas, tetapi ditemukan di:

Konstruksi
Atap
Ubin lantai
Tekstil tahan api
Lapisan gesekan (bantalan rem) (hanya di luar Eropa)
Lapisan gesekan pengganti untuk mobil masih mungkin mengandung asbes

Benzene (bensol) Leukemia
Limfoma Hodgkin
Bahan bakar minyak ringan
Bekas digunakan sebagai pelarut
komoditas kimia
Berilium dan senyawanya  Paru-paru Paduan ringan (Lightweight alloys)
Aplikasi ruang angkasa
Reaktor nuklir
Cadmium dan senyawanya Prostat Pigmen kuning
Fosfor
Solder
Baterai
Lukisan dan pelapis logam
Senyawa heksavalen kromium (VI)  Paru-paru Cat
Pigmen
Pengawet
Nitrosamines  Paru-paru
Kerongkongan
Hati (liver)
Asap rokok
Makanan yang diberi nitrit (daging yang diawetkan)
Etilen oksida Leukemia Komoditas kimia
Steril untuk peralatan rumah sakit
Nikel Hidung
Paru-paru
Pelapisan nikel
Paduan besi (Ferrous alloys)
Keramik
Baterai
Produk sampingan pengelasan baja tahan karat
Radon dan produk pembusukannya  Paru-paru Peluruhan uranium
Tambang dan tambang
Gudang dan tempat berventilasi buruk
Vinyl klorida Hemangiosarcoma
Hati (liver)
Produksi polivinil klorida
Radium-226, Radium-224,
Plutonium-238, Plutonium-239
dan partikel alfa lainnya
pemancar dengan berat atom tinggi
Tulang
Hati (liver)
Pemrosesan bahan bakar nuklir
Pembuatan lempeng radium

Baca juga 👉 Kenapa Banyak Orang Terkena Kanker?


Keadaan Paparan Karsinogenik

Semua tergantung pada faktor-faktor pendukung lainnya seperti berapa lama Anda terpapar oleh zat karsinogenik tersebut, berapa jumlah penyerapannya, serta gaya hidupmu.

1 Merokok tembakau: Paparan stimulan yang paling umum, yang dibuat dari daun tanaman tembakau, adalah dengan cara dibakar dan dihisap dari rokok atau pipa hookah ke dalam mulut dan kemudian dilepaskan. Sejarah merokok dimulai sejak 5000–3000BC ketika produk pertanian mulai dibudidayakan di Amerika Selatan.

2 Sunlamps dan sunbeds: Tempat tidur penyamakan, perangkat yang memancarkan radiasi ultraviolet untuk kosmetik tan, dapat menyebabkan manusia terpapar radiasi UV secara berlebihan, yang dapat menyebabkan kanker kulit, katarak, dan penuaan kulit dini.

3 Produksi aluminium: Peningkatan risiko kanker paru-paru dan kandung kemih telah dilaporkan pada pekerja di pabrik reduksi aluminium. Asap bahan kimia yang mungkin dihirup oleh pekerja, dan paparan gas volatil ter-ter batubara untuk waktu yang lama selama proses tersebut, dapat menyebabkan kanker.

4 Arsenik dalam air minum: Bahan kimia yang sangat beracun yang digunakan untuk membuat paduan tertentu yang digunakan dalam industri manufaktur, dapat masuk ke dalam penyediaan air minum, khususnya dalam air tanah. Arsenik diketahui menyebabkan kanker kulit, dan terkait dengan penyebab kanker hati, paru-paru, ginjal, dan kandung kemih.

5 Produksi Auramine: Auramine dapat digunakan sebagai agen antiseptik serta untuk membuat pewarna. Sebuah penelitian menemukan adanya kelebihan tumor kandung kemih di antara pria yang terlibat dalam pembuatan auramin, melalui menghirup agen berbahaya, seperti formaldehida dan sulfur, selama proses pembuatan.

6 Pembuatan dan perbaikan sepatu bot dan sepatu: Terkait dengan peningkatan risiko kanker hidung dan leukemia, akibat paparan yang dicurigai sebagai karsinogen seperti debu kulit, bensin, dan pelarut lainnya, namun risiko kanker dalam pembuatan sepatu dapat bervariasi tergantung pada durasi dan tingkatnya. eksposur.

7 Penyapuan cerobong asap: Membersihkan cerobong asap dari jelaga dan debu, yang secara historis dilakukan oleh anak laki-laki kecil yang dapat memanjat cerobong asap tetapi sekarang dilakukan secara mekanis, dapat menyebabkan bentuk kanker yang sangat spesifik – disebut kanker “penyapuan cerobong asap”. Hal ini dapat disebabkan oleh terhirup dan tertelannya batu bara serta asap dan residu kayu yang terbakar secara tidak sengaja.

8 Gasifikasi batu bara: Studi tingkat kanker pada pekerja yang terpapar pekerjaan gasifikasi batu bara – ketika batu bara bereaksi dengan oksigen, uap dan karbon dioksida untuk membentuk gas – menunjukkan adanya kelebihan kanker paru-paru.

9 Distilasi tar batubara: Berasal dari batubara, tar batubara adalah cairan hitam pekat yang tersisa setelah distilasi ter batubara. Ini digunakan sebagai dasar untuk pelapis dan cat, pada atap dan paving, dan sebagai pengikat pada produk aspal. Baik tar batubara maupun tar batubara mengandung banyak senyawa kimia, termasuk karsinogen seperti benzena. Paparan ter batu bara oleh manusia dapat terjadi melalui penghirupan, konsumsi, dan penyerapan melalui kulit. Populasi umum dapat terpapar ter batubara dalam kontaminan lingkungan.

10 Produksi kokas (bahan bakar): Pekerja di pabrik kokas dan pabrik produksi tar batubara – di mana batubara dimurnikan untuk digunakan sebagai bahan bakar padat – dapat terpapar emisi oven kokas, dan memiliki risiko kematian yang berlebihan akibat kanker paru-paru dan ginjal kanker.

11 Pembuatan furnitur dan kabinet: Pembuat furnitur terbukti memiliki peningkatan statistik risiko kanker hidung, dengan paparan debu kayu yang berlebihan, menurut penelitian.

12 Penambangan hematit (bawah tanah) dengan paparan radon: Penambangan hematit, sumber besi bawah tanah, pekerja secara bersamaan terpapar radon – karsinogen radioaktif, yang dapat menyebabkan peningkatan besar risiko kanker paru-paru.

13 Perokok pasif: Atau dikenal sebagai perokok pasif, risiko bukan perokok terkena kanker paru-paru dapat meningkat seperempatnya dengan menghirup asap orang lain. Ini juga dapat meningkatkan risiko kanker laring (kotak suara) dan faring (tenggorokan bagian atas). Diperkirakan setiap tahun, perokok pasif membunuh lebih dari 12.000 orang di Inggris dari kanker paru-paru, penyakit jantung, stroke, dan penyakit paru-paru obstruktif kronis.

14 Pendirian besi dan baja: Studi terhadap para pendiri besi dan baja di berbagai belahan dunia menunjukkan bahwa mereka memiliki peningkatan risiko kanker paru-paru yang signifikan. Pemaparan dalam industri pendiri besi dan baja bersifat kompleks dan mencakup berbagai macam zat genotoksik dan karsinogenik yang diketahui termasuk logam dan formaldehida.

15 Pembuatan isopropanol (proses asam kuat): Orang-orang di industri pembuatan isopropanol mungkin menghadapi peningkatan risiko terkena kanker karena paparan yang dicurigai sebagai karsinogen, seperti diisopropil sulfat, minyak isopropil, dan asam sulfat. Senyawa kimia yang tidak berwarna dan mudah terbakar dengan bau menyengat memiliki berbagai macam keperluan industri, rumah tangga dan farmasi. Larutan alkohol isopropil ditemukan dalam alkohol gosok, pembersih tangan, dan bantalan desinfektan.

16 Pembuatan pewarna magenta: Produksi pewarna magenta – berwarna merah keunguan dan di antara pewarna sintetis pertama yang diproduksi pada tahun 1850-an – mengandung bahan kimia yang terkait dengan kanker kandung kemih. Namun beberapa bahan kimia karsinogenik dilarang dari pewarna rambut pada tahun 1970-an.

17 Paparan pekerjaan sebagai pelukis: Penelitian telah menemukan hubungan antara pekerjaan sebagai pelukis dan risiko kanker. Kematian seperti kanker kandung kemih dan leukemia dalam kasus seperti itu bisa jadi akibat paparan benzena – bahan kimia pada tingkat tinggi yang dapat menyebabkan kanker dan ditemukan dalam produksi cat – dicampur dengan pelarut organik lainnya. Kasus kanker paru-paru dapat disebabkan oleh paparan partikel yang mengandung timbal kromat dan asbes dalam perdagangan cat.

18 Paving dan atap dengan pitch tar batubara: Paving dengan tar batubara dan pitch tar batubara mungkin mengandung banyak senyawa kimia, termasuk karsinogen seperti benzena.

19 Industri karet: Dipanen terutama dalam bentuk getah dari pohon tertentu, proses pembuatan bahan elastis dapat menyebabkan resiko terkena kanker yang disebabkan oleh bahan kimia. Studi yang meneliti negara-negara dengan pekerja di industri karet menunjukkan bahwa mereka lebih mungkin terkena kanker seperti kanker kandung kemih, kanker paru-paru, dan leukemia.

20 Paparan kabut asam anorganik kuat yang mengandung asam sulfat di tempat kerja: Aerosol cair yang dibentuk oleh kondensasi uap asam sulfat, yang sangat korosif, dapat menyebabkan risiko lebih tinggi terkena kanker paru-paru.


Bahan Campuran yang dapat Membuat karsinogenik

21 Campuran aflatoksin yang terjadi secara alami: Racun semacam itu yang dihasilkan oleh spesies jamur tertentu, termasuk di antara zat paling karsinogenik yang diketahui, dan terkait dengan peningkatan risiko kanker hati.

22 Minuman beralkohol: Konsumsi minuman beralkohol merupakan penyebab kanker payudara, kolorektal, laring, hati, kerongkongan, rongga mulut dan faring, dan kemungkinan penyebab kanker pankreas, sebagaimana diklasifikasikan oleh.

23 Pinang: Pinang adalah stimulan ringan, mirip kopi, yang dikunyah dengan daun sirih. Diketahui menyebabkan peningkatan risiko kanker mulut dan esofagus.

24 Sirih pinang tanpa tembakau: Daun asli Asia, dikunyah dengan pinang sebagai stimulan dan dapat meningkatkan risiko kanker mulut.

25 Sirih dengan tembakau: Sirih dapat meningkatkan risiko kanker mulut.

26 Pitch tar batubara: Cairan hitam pekat ini mengandung banyak senyawa kimia, termasuk karsinogen seperti benzena.

27 Ter batubara: Ter batubara, produk sampingan dari produksi kokas, mengandung banyak senyawa kimia, termasuk benzena.

28 Emisi dalam ruangan dari pembakaran batu bara di rumah: Batu bara adalah salah satu karsinogen paling terkenal dalam kesadaran publik, karena prevalensi kanker pada penambang. Merupakan resiko jika debu batubara yang dihasilkan dari pembakaran batubara kuno terhirup.

29 Knalpot diesel: Ada risiko kanker akibat menghirup asap knalpot yang dihasilkan oleh mesin pembakaran internal diesel. Lebih dari 30 komponen minyak diesel terdaftar di berbagai tingkat karsinogenik oleh IARC.

30 Minyak mineral, tidak diolah dan diolah dengan ringan: Organisasi Kesehatan Dunia mengklasifikasikan minyak mineral yang tidak diolah atau diolah sedikit sebagai karsinogen golongan 1 pada manusia. Minyak dengan pemurnian tinggi diklasifikasikan sebagai kelompok-3, artinya tidak dicurigai bersifat karsinogenik, namun karena temuan yang tidak mencukupi, tidak dapat diklasifikasikan sebagai tidak berbahaya.

31 Fenacetin, campuran analgesik yang mengandung: Studi tentang obat penurun rasa sakit dan demam ini, sekarang dilarang di beberapa negara, mengaitkannya dengan ginjal, panggul, dan tumor urothelial lainnya pada pasien.

32 Tanaman yang mengandung asam aristolochic: Digunakan dalam pengobatan herbal China selama berabad-abad, ekstrak tanaman ini diketahui menyebabkan penyakit ginjal dan kanker urothelial.

33 Polychlorinated biphenyls (PCBs): Senyawa sintetis ini, banyak digunakan pada peralatan listrik di masa lalu, dilarang pada akhir tahun 1970-an di banyak negara karena masalah lingkungan. Studi PCBs pada manusia telah menemukan peningkatan tingkat melanoma, kanker hati, kanker kandung empedu, kanker saluran empedu, kanker saluran pencernaan, dan kanker otak, dan mungkin terkait dengan kanker payudara. PCB diketahui menyebabkan berbagai macam kanker pada hewan.

34 Ikan asin gaya Cina (Chinese-style salted fish): Diet yang sangat tinggi pada daging dan ikan yang diawetkan garam, atau makanan acar – yang lebih umum di beberapa bagian Asia dan Afrika utara – dapat meningkatkan risiko kanker nasofaring, yang berhubungan dengan bagian atas tenggorokan di belakang hidung. Makanan ini bisa sangat tinggi nitrat dan nitrit, yang bereaksi dengan protein membentuk nitrosamin. Bahan kimia ini dapat merusak DNA.

35 Minyak serpih (Shale oil): Pengembangan gas serpih, termasuk fracking, dapat melepaskan bahan kimia beracun ke udara, air, dan tanah selama proses tersebut. Bahan kimia yang digunakan dalam fracking diketahui memprihatinkan dan dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker. Benzene, akrilamida, dan formaldehida semuanya terdaftar oleh IARC sebagai karsinogen bagi manusia.

36 Jelaga (Soots): Debu batu bara, terutama dari pembakaran batu bara, telah berkontribusi pada kanker penyapu cerobong asap tertentu yang lazim di abad ke-19.

37 Produk tembakau tanpa asap: Tembakau yang dikunyah sebagai stimulan, kadang-kadang dengan daun lain seperti sirih, secara khusus dikaitkan dengan kanker laring dan mulut.

38 Debu kayu: Kesadaran akan debu kayu sebagai karsinogen dan penyebab kanker hidung sedang meningkat.

39 Daging olahan: Daging yang diawetkan atau diolah dengan cara tertentu, baik untuk pengawetan atau perasa. Contohnya termasuk ham, bacon, dan sosis. Itu dinilai berbahaya seperti tembakau pada Oktober 2015 oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dengan kaitan khusus dengan kanker usus.


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: The Guardian, Web MD

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-11-08T23:31:24+07:00 Oktober 15th, 2020|Kimia, Makanan & Minuman, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment