Aristarchus yang pertama kali mengukur jarak ke matahari tahun 250 SM | Biografi, Penemuan dan Fakta

Aristarchus

Aristarchus dari Samos (c. 310 – c. 230 SM) adalah seorang matematikawan dan astronom Yunani kuno dari Ionia yang mengajukan hipotesis astronomi revolusioner. Dia mengklaim Matahari, bukan Bumi, adalah pusat alam semesta yang tetap, dan bahwa Bumi, bersama dengan planet-planet lainnya, berputar mengelilingi Matahari.

Ide-ide tentang astronominya tidak dapat diterima dengan baik dan tergantikan oleh ide-ide Aristoteles dan Ptolemaeus, hingga akhirnya hidup dan dibangun kembali oleh Copernicus hampir 2000 tahun kemudian.

Patung Aristarchus dari Samos di Universitas Aristoteles Thessaloniki

Patung Aristarchus dari Samos di Universitas Aristoteles Thessaloniki. Sumber foto: Wikimedia Commons

Siapa yang pertama kali mengukur jarak ke matahari?

Astronom Aristarchus.

Secara historis, orang pertama yang mengukur jarak ke matahari adalah astronom Yunani Aristarchus sekitar tahun 250 SM. Dia menggunakan fase bulan untuk mengukur ukuran dan jarak matahari dan bulan. Selama setengah bulan, tiga benda langit harus membentuk sudut siku-siku.

Apakah model alam semesta heliosentris?

Heliosentrisme adalah model astronomi di mana Bumi dan planet-planet berputar mengelilingi Matahari di pusat alam semesta. Secara historis, heliosentrisme bertentangan dengan geosentrisme, yang menempatkan Bumi sebagai pusatnya.

Kapan Aristarchus mengusulkan model heliosentris?

Sementara Bumi yang bergerak diusulkan setidaknya dari abad ke-4 SM di Pythagorasisme, dan model heliosentris yang dikembangkan sepenuhnya dikembangkan oleh Aristarchus dari Samos pada abad ke-3 SM, gagasan ini tidak berhasil menggantikan pandangan Bumi bulat yang statis.

Mengapa model astronomi Aristarchus tidak diterima?

Mengapa model Aristarchus dari Samos tidak diterima pada saat dia mengusulkannya? Itu tidak diterima karena pada saat itu diyakini bahwa bumi adalah pusat alam semesta. Jelaskan apa yang terjadi selama gerakan retrograde planet dan berikan contoh bagaimana tampilannya saat kita melihat planet melakukan ini dari Bumi?

Mengapa model heliosentris salah?

Model heliosentris umumnya ditolak oleh para filsuf kuno karena tiga alasan utama: Jika Bumi berputar pada porosnya, dan mengorbit mengelilingi Matahari, maka Bumi pasti sedang bergerak. Gerakan ini juga tidak menimbulkan konsekuensi pengamatan yang jelas. Karenanya, Bumi harus diam. Baca juga 👉 Apa Yang Terjadi Jika Bumi Berputar ke Arah Sebaliknya?

Jarak ke Matahari (dikotomi bulan)

Satu-satunya karya yang masih hidup yang diketahui biasanya dikaitkan dengan Aristarchus, On the Sizes and Distances of the Sun and Moon, didasarkan pada pandangan dunia geosentris.

Secara historis telah dibaca menyatakan bahwa sudut yang ditubuhkan oleh diameter Matahari adalah dua derajat, tetapi Archimedes menyatakan dalam The Sand Reckoner bahwa Aristarchus memiliki nilai setengah derajat, yang jauh lebih dekat dengan nilai rata-rata aktual 32 ‘atau 0,53 derajat.

Perbedaan tersebut mungkin berasal dari salah tafsir tentang satuan ukuran yang dimaksud dengan istilah Yunani tertentu dalam teks Aristarchus. Aristarchus menyatakan bahwa pada half moon (bulan seperempat pertama atau terakhir), sudut antara Matahari dan Bulan adalah 87°.

Dia mungkin telah mengusulkan 87° sebagai batas bawah, karena mengukur deviasi terminator bulan dari linearitas ke satu tingkat akurasi berada di luar batas mata manusia tanpa bantuan (dengan batas itu sekitar tiga menit busur akurasi). Aristarchus diketahui juga mempelajari cahaya dan penglihatan. Dengan menggunakan geometri yang benar, tetapi datum 87° yang kurang akurat, Aristarchus menyimpulkan bahwa Matahari berada antara 18 dan 20 kali lebih jauh dari Bulan. (Nilai sebenarnya dari sudut ini mendekati 89° 50 ‘, dan jarak Matahari sebenarnya sekitar 400 kali jarak Bulan.) Paralaks matahari palsu implisit sedikit di bawah tiga derajat digunakan oleh para astronom hingga dan termasuk Tycho Brahe, c. 1600 M.

Aristarchus menunjukkan bahwa Bulan dan Matahari memiliki ukuran sudut tampak yang hampir sama, dan karena itu diameternya harus proporsional dengan jaraknya dari Bumi; dengan demikian, diameter Matahari dihitung antara 18 dan 20 kali diameter Bulan.

Cabang-Cabang Ilmu Terapan Dan Contohnya

Mohon klik disini untuk informasi lebih lanjut dan secara mendetil.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Britannica, Ancient

Sumber foto: Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Ilustrasi Andreas Cellarius tentang sistem Copernican, dari Harmonia Macrocosmica untuk alam semesta pada tahun 1660.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-01-18T16:59:10+07:00 Januari 18th, 2021|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment