PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

EL NINO dan La Nina Fenomena Keanehan Iklim | Apa dampaknya bagi planet kita?

6 min read

EL NINO dan La Nina Fenomena Keanehan Iklim | Apa dampaknya bagi planet kita?

EL NINO – LA NINA: ANOMALI IKLIM

El Nino dan La Nina merupakan fenomena iklim yang berasal dari anomali suhu yang signifikan di permukaan perairan Samudra Pasifik Selatan. Ketika ini menjadi ini terjadi, kita menyaksikan episode El Niño tetapi dalam kasus yang berlawanan (menurunnya panas yang signifikan) itu adalah fenomena La Niña. Kedua fenomena tersebut dinamai pada akhir 1800-an oleh para pelaut Peru yang kemudian memperhatikan munculnya arus hangat pada waktu Natal, yaitu El Nio (anak laki-laki dalam bahasa Spanyol) dan La Niña (gadis kecil).

Fenomena EL NINO

Fenomena EL NINO, yang berasal dari lautan, dicirikan oleh pemanasan reservoir air permukaan yang sangat besar yang membentang dari pusat Samudra Pasifik hingga pantai Peru dan Ekuador di Timur.

Anomali suhu permukaan laut yang panas ini terjadi kurang lebih secara intens dan disertai dengan dampak iklim yang kurang lebih jelas setiap 3 hingga 6 tahun rata-rata (selama 30 tahun terakhir, siklusnya mendekati 5 tahun).

Yang terbaru dimulai pada paruh pertama tahun 1997 dan berlangsung hampir satu tahun, sampai sekitar Juni 1998: fenomena El Niño 97/98 ini adalah salah satu yang paling intens abad ini, dampaknya dirasakan hampir di mana-mana. sabuk khatulistiwa dan tropis dunia.

Dampak EL NINO di Cekungan Karibia dan Atlantik Timur Laut

  • Kekeringan relatif di Karibia.

Kekeringan ditandai di Martinique dan Guadeloupe dari Juni 1997 sampai Mei 1998. Defisit sekitar 30% rata-rata diamati di sana.

Terlebih lagi, 1997 adalah tahun terkering di Grande-Terre di Guadeloupe selama 50 tahun!

  • Aktivitas siklon berkurang selama tahun 1997.

Hanya 7 fenomena siklon yang disebutkan di daerah tersebut: 4 Badai Tropis dan 3 Badai, dengan bulan-bulan tidak aktif pada bulan Agustus dan September dengan satu siklon berkembang di atas Atlantik Utara…

Baca juga: Jenis Bencana Alam | Iklim, Alam, Wabah, Ruang Angkasa | Dampak, Penanggulangan dan Contoh


Fenomena LA NINA

Apa yang disebut LA NINA, yang bertentangan dengan istilah historis El Niño, sesuai dengan fase dingin dari fenomena osilasi termal Pasifik Timur ini, atau jika seseorang lebih memilih indeks Osilasi Selatan yang positif.

Ketika air permukaan menjadi lebih dingin dari biasanya di wilayah Pasifik timur ini, hal ini disertai dengan angin pasat yang sangat berkelanjutan di atas sabuk khatulistiwa, dan dengan peningkatan “termoklin” di wilayah ini, ini didefinisikan sebagai ketebalan air laut. di mana gradien termal adalah yang terkuat, artinya di mana perubahan suhu yang cepat diamati dari permukaan ke perairan yang lebih dalam. Salah satu konsekuensi pertama adalah meningkatnya hujan di Pasifik Barat.

Baca juga: Aurora Borealis dan Aurora Australis | Mengapa cahaya utara berbeda dari cahaya selatan?

Jika yang disebut fase La Niña ini kurang dikenal dibandingkan fase El Niño-nya, mungkin karena ada beberapa episode yang benar-benar memanifestasikan dirinya selama 2 dekade terakhir.

Namun, pergantian cepat dari kondisi iklim yang sangat berbeda, bahkan ekstrim selama peralihan fenomena El Nio menuju La Niña yang berlawanan, membawa “tekanan” yang signifikan terhadap lingkungan.

Kasus Indonesia adalah contoh sempurna: kekeringan parah tahun lalu diikuti oleh hujan lebat tahun ini. Bahkan, kekeringan telah menyebabkan kebakaran hutan raksasa yang menyebabkan area yang luas tanpa vegetasi. Tahun ini, episode kuat La Niña disertai dengan hujan yang sangat deras di daerah yang sama, menyebabkan banjir, tanah longsor dan tanah longsor.

Peneliti China juga telah mengindikasikan bahwa hujan lebat di China tengah lebih mungkin terjadi setahun setelah terjadinya fenomena El Niño, tetapi ini masih perlu dipelajari lebih lengkap.

Sementara efek La Niña, yang biasa terjadi pada hujan monsun biasa di bagian Asia Selatan dan Tenggara ini, kadang-kadang dianggap kurang jelas daripada yang dikaitkan dengan El Niño, ternyata seperti yang dapat kita lihat sekarang, kita dapat membuat daftar mereka seperti yang kami lakukan untuk El Niño.

KONSEKUENSI LA NINA TERHADAP PEREDARAN UMUM LAUT
DAN SUASANA – INTERAKSI LAUT / SUASANA

  • Ekuator cuaca bergerak ke utara.
  • Angin perdagangan menguat di Pasifik.
  • Arus laut berubah.
  • Curah hujan yang lebih tinggi dari biasanya muncul di bagian barat Pasifik khatulistiwa (terutama menuju Indonesia), Asia Selatan dan Tenggara, Australia utara dan timur laut, Afrika bagian selatan, Amerika Selatan bagian utara (termasuk Brasil) dan Amerika Tengah (termasuk Hindia Barat), Kepulauan Hawaii…
  • Periode kekeringan yang parah diamati di pulau-pulau intertropis Pasifik Tengah, di seluruh selatan Amerika Utara (khususnya negara-negara bagian Amerika yang berbatasan dengan Teluk Meksiko), utara Meksiko dan California, di Afrika Tengah dan timur , bagian tenggara dan barat daya Amerika Selatan…

Gangguan iklim yang terkait dengan La Niña selanjutnya dipertimbangkan, berkat penelitian yang dilakukan dalam beberapa tahun terakhir, sebagai tidak signifikan dan kadang-kadang sekuat yang dihasilkan oleh El Niño. Tentu saja, jika dampak iklim ini khas dari fenomena ini, ini tidak berarti bahwa tidak ada faktor lain yang juga sangat berpengaruh, seperti dinamika internal atmosfer, medan suhu permukaan laut di cekungan samudera lainnya.
kondisi permukaan lokal serta variabilitas iklim regional yang tak terhindarkan.

Model numerik atmosfer laut yang digabungkan telah mulai menyediakan alat peramalan yang memungkinkan ahli iklim untuk memperhitungkan semua parameter yang mempengaruhi ini ketika membuat prakiraan musiman mereka.

APA YANG TERJADI DI TAHUN 1998?

Kondisi terjadinya La Niña muncul di atas Samudra Pasifik tropis, segera setelah menghilangnya fenomena El Nio 97/98, menjelang akhir semester 1 tahun 1998. Episode ini dimulai “dingin” dimulai pada bulan Mei dan Juni dengan penurunan suhu permukaan laut yang sangat cepat. Diakui, laju pendinginan telah sedikit melambat sejak itu, tetapi pada bulan Oktober, suhu laut secara signifikan lebih rendah dari biasanya di pantai Amerika Selatan hingga daerah sekitar garis tanggal (sekitar 180 ° W).

Saat ini, pada akhir Oktober 98, suhu air permukaan wilayah tengah dan barat Samudera Hindia berada pada nilai yang mencapai level terendah sejak awal tahun. Sebaliknya, selama ini, laut menghangat di Pasifik Barat (menuju Indonesia khususnya) dan di Samudra Hindia Timur (menuju Australia).

Perubahan termal ini disertai dengan perubahan sirkulasi laut di Pasifik di mana, pada akhir Agustus, termoklin khatulistiwa lebih dekat ke permukaan daripada biasanya (kedalaman kurang dari 40 meter) antara pantai Amerika Utara 140° W.

Sehubungan dengan perubahan suhu laut ini, daerah dengan ketidakstabilan konveksi yang kuat telah kembali ke daerah biasanya, di Pasifik barat dan di Samudra Hindia bagian timur. Oleh karena itu, hujan lebat telah diamati di Indonesia, termasuk Kalimantan, sejak Agustus dan sebagian besar Australia sekali lagi mengalami cuaca yang sangat basah.

Kita juga dapat memperkirakan bahwa dampak lain dari hujan deras yang terkait dengan La Niña masih akan terjadi jika episode “dingin” yang sedang berlangsung ini terus berlanjut.

DAMPAK TERHADAP DAERAH KARIBIA DAN ATLANTIK UTARA

Periode yang relatif lembab di Karibia dan musim hujan yang ditandai
Musim hujan 98 ditandai dengan baik dari Juli hingga Oktober di Martinique dan Guadeloupe dengan surplus curah hujan sekitar 20 hingga 40%.

Aktivitas siklon yang sangat kuat dari akhir Agustus 1998
Total 13 fenomena siklon yang disebutkan di atas wilayah Atlantik yang luas: 4 Badai Tropis dan 9 Badai termasuk 4 yang berasal dari “Tanjung Verde”.

Pada tanggal 25 dan 26 September, untuk pertama kalinya dalam abad ini, 4 badai terjadi secara bersamaan di Atlantik Utara, GEORGES, IVAN, JEANNE dan KARL.

PANDANGAN

Ada kesepakatan yang baik, dalam hal prakiraan iklim, dari berbagai model dinamis dan statistik yang memprediksi kelanjutan penurunan suhu permukaan zona tropis Samudra Pasifik hingga akhir tahun. Oleh karena itu dapat dikatakan bahwa dampak iklim yang telah diamati di seluruh dunia terkait dengan La Niña akan terus berlanjut selama beberapa bulan ke depan.

Di sisi lain, prakiraan suhu permukaan untuk Samudra Atlantik dan Hindia hanya dibuat di beberapa pusat, dan diketahui kualitasnya lebih rendah daripada di Samudra Pasifik. Namun, kita tahu bahwa lautan ini memainkan peran penting dalam evolusi dan distribusi curah hujan di benua yang berbatasan dengannya (khususnya Afrika dan Amerika Selatan) dan juga dapat berkontribusi pada variabilitas iklim tertentu di wilayah lain di dunia.

Dengan demikian, ketidakpastian dalam prakiraan tersebut menyebabkan ketidakakuratan tambahan dalam prakiraan iklim yang dapat ditetapkan untuk wilayah ini.

Adapun daerah Atlantik, September melihat 8 siklon bernama (dari DANIELLE ke KARL), aktivitas siklon intens selama beberapa minggu dengan beberapa fenomena ekstrim yang sangat mematikan (GEORGES kemudian MITCH). Kita tidak dapat menyangkal pengaruh La Niña terhadap ledakan siklon di wilayah kita ini…


Apa perbedaan antara El Niño dan La Niña?

Tidak seperti El Niño, konveksi dalam diperkuat di bagian barat cekungan sementara angin pasat juga meningkat intensitasnya. Selama episode La Niña, permukaan laut bahkan lebih tinggi di barat Samudra Pasifik dibandingkan di timur.

Mengapa El Niño dan La Niña bersifat fenomena iklim dan bukan fenomena meteorologi?

El Niño dan La Niña berhubungan dengan dua fase berlawanan dari fenomena laut / atmosfer yang digabungkan yang disebut ENSO (El Niño / Osilasi Selatan)… Kita tahu bahwa ini terkait dengan siklus variasi tekanan atmosfer antara timur dan barat Pasifik, ditambah dengan siklus arus laut di sepanjang khatulistiwa.

Sederhananya, El Niño–Southern Oscillation (ENSO) adalah variasi periodik angin dan suhu permukaan laut yang tidak teratur di atas Samudra Pasifik bagian timur tropis, yang mempengaruhi iklim sebagian besar daerah tropis dan subtropis. Fase pemanasan suhu laut dikenal sebagai El Niño dan fase pendinginan sebagai La Niña.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, National Geographic, National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA), National Ocean Service, National Environmental Education Foundation (NEEF), United Nations Office for the Coordination of Humanitarian Affairs

Sumber foto National Oceanic and Atmospheric Administration

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.