PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Scientific Management Taylorisme | Business Management

4 min read

Taylorisme dalam scientific management

Taylorisme Scientific Management Taylorisme

Apakah itu Taylorisme dalam scientific management (manajemen Ilmiah)?
Taylorisme adalah metode pengorganisasian pekerjaan industri, yang karakteristik utamanya adalah pembagian kerja horizontal dan vertikal serta upah kinerja.

Komponen penting dalam scientific management adalah:

  • Pemisahan pekerjaan eksekutif dan perencanaan (work preparation).
  • Studi waktu (time and motion study) untuk perbaikan proses dan penentuan target waktu.
  • Sistem upah diferensial.
  • Kebutuhan beban kerja harian.
  • Sistem induk fungsi (pemisahan pekerjaan manual dan mental).

Organisasi kerja ilmiah atau Scientific Management

Gaya Taylorisme berutang namanya kepada insinyur Amerika F. W. Taylor (1856-1915) yang mengembangkan apa yang disebut metode ilmiah pengorganisasian pekerjaan. Taylor menyajikan prinsip-prinsip dalam sebuah karya yang diterbitkan pada tahun 1911 berjudul “Manajemen Ilmiah Perusahaan“. Dia mengkritik organisasi kerja tradisional yang didasarkan pada perdagangan, lebih tepatnya pada pengetahuan pekerja otonom yang berkualitas, yang bertanggung jawab atas waktu dan perilaku mereka. Dia mengusulkan untuk menggantinya dengan organisasi baru berdasarkan pembagian kerja teknis, yaitu diatur berdasarkan posisi.

Tujuan dari organisasi ilmiah kerja (scientific management of work organization) adalah tujuan untuk meningkatkan produktivitas melalui kontrol yang lebih baik dari aktivitas pekerja.

Taylor ingin melawan “kekeliruan” di bengkel dan menemukan cara terbaik untuk berproduksi (the one best way). Setelah mengamati dan menganalisis pekerjaan pekerja (gerakan, ritme, irama, dll.),

Taylor merekomendasikan untuk mengadopsi dua prinsip pembagian kerja:

  1. Pembagian kerja horizontal, yaitu fragmentasi tugas maksimum antara stasiun kerja yang berbeda, di mana setiap pekerja melakukan beberapa gerakan dasar yang dibatasi dan berulang.
  2. Pembagian kerja secara vertikal, yaitu pemisahan yang tegas antara pekerjaan desain dan pekerjaan pelaksanaan. Sebuah kantor metode yang dipimpin oleh pakar organisasi bertanggung jawab atas persiapan ilmiah pekerjaan.

Standarisasi pekerjaan pekerja (alat, mesin, gerak tubuh, tenggat waktu, dll) juga disertai dengan pemantauan (waktu) yang memungkinkan untuk menetapkan gaji yang terkait langsung dengan kinerja (upah borongan).

Taylorisme di abad ke-20 dan prinsip-prinsipnya

Prinsip-prinsip Taylorisme akan secara bertahap diadopsi selama abad ke-20, di Amerika Serikat dan di Eropa. Rasionalisasi mode produksi yang diusulkan oleh Taylorisme memungkinkan peningkatan produktivitas perusahaan. Akan tetapi, kendala dari pekerjaan yang terfragmentasi, tanpa meja, serta tingkat produksi yang tinggi, membuat pekerjaan para pekerja menjadi sangat sulit. Jika volume produksi meningkat, tujuan kualitas tidak otomatis tercapai.

Kebutuhan untuk lebih mengintegrasikan dimensi sosial dan manusiawi karyawan, peningkatan kualifikasi, mekanisasi dan robotisasi pekerjaan tidak terampil, tersierisasi kegiatan, dll. mengarah pada pertanyaan tentang kegunaan Taylorisme dan penurunannya sebagai mode pengorganisasian produksi.

Kelebihan Taylorisme dalam Scientific Management

Bagaimana cara mengatur metode Taylorisme dan apa kelebihannya?

A. Organisasi Kerja

1 – Kontrol waktu operasi: tentukan waktu setiap tugas dan tentukan waktu minimum yang diperlukan untuk melaksanakan tugas ini.

2 – Penguasaan metode kerja: perincian proses kerja. Penghapusan operasi yang tidak perlu dan, untuk setiap operasi yang dipertahankan, pemilihan metode terbaik.

3 – Penetapan tugas: Dari studi waktu dan metode, konten yang tepat dari setiap aktivitas didefinisikan. Dengan demikian, setiap pekerja diberi tugas tertentu, yang harus dilakukan secara
waktu yang ditentukan dan menurut prosedur yang ditetapkan.

B. Manajemen staf

1 – Untuk setiap tugas, orang terbaik: Setiap jenis pekerja lebih baik untuk jenis pekerjaan tertentu. Oleh karena itu perlu dicari jenis pekerjaan yang sesuai dengan masing-masing individu.

2 – Perekrutan dan pelatihan personel: manajemen harus memilih pekerja, melatihnya, menginstruksikannya dan menyempurnakannya. Namun, pelatihan yang diusulkan oleh Taylor terbatas pada perolehan yang ketat, oleh pekerja, dari mode operasi tertentu, tanpa penjelasan tentang alasan pilihan ini.

3 – Kontrol atas staf: kontrol ketat dari manajemen atas pelaksanaan pekerjaan harus dilakukan. Ini bertujuan untuk menghilangkan margin ketidakpastian dan untuk memasukkan pekerja ke dalam jaringan kendala yang membuatnya tidak punya pilihan selain tunduk atau mengundurkan diri.

4 – Peran gaji: Sistem gaji adalah elemen sekunder. Yang penting adalah bahwa pekerja yang bekerja pada tingkat tetap mendapatkan gaji yang lebih tinggi. Upah yang lebih baik dimaksudkan agar pekerja menerima perubahan cara kerja.

Baca juga: Quality Management (Manajemen Mutu) dan Systemnya (QMS) | Kontrol Kualitas dan Kepatuhan Peraturan Secara Total

C. Organisasi dalam perusahaan

1 – Pisahkan atribusi mandor klasik: Taylor menyarankan untuk membuat 8 mandor khusus: 4 didedikasikan untuk pengawasan langsung pekerja dan 4 memastikan hubungan antara departemen organisasi dan pekerja.

2 – Memusatkan pekerjaan desain di departemen khusus: departemen organisasi menyatukan semua fungsi administrasi dan manajerial perusahaan, kecuali manajemen keuangan dan fungsi komersial. Konsepsi ini tidak berlaku. Di sisi lain, kontribusi Taylor menyangkut pemisahan total antara fungsi merancang pekerjaan dan yang berkaitan dengan pelaksanaan sederhana.

Menurut Taylor, penerapan prinsip-prinsip ini tidak dapat dilakukan tanpa:
– luangkan waktu yang diperlukan untuk menyiapkan sistem baru (tergantung pada kasusnya, diperlukan 3 hingga 5 tahun);
– memanggil kontraktor luar yang mampu merancang sistem baru dan memimpin implementasinya. Pembicara ini membutuhkan otoritas.

Batasan dan kelemahan Taylorisme

Reaksi permusuhan pertama terhadap Taylorisme datang dari serikat pekerja. Sejak awal, mereka mencela metode yang diambil oleh Henry Ford: pekerjaan dibuat kaku dan mengubah karyawan menjadi aksesori mesin belaka.
Elton Mayo, psikolog dan sosiolog Australia, menjelaskan dalam penelitiannya bahwa karyawan lebih efektif ketika mereka merasa dihargai dan diakui dalam pekerjaan mereka.

Efektivitas organisasi terkait dengan kerja kolektif, dengan faktor psiko-sosiologis atau afektif yang muncul dari suatu kelompok. Dengan mengabaikan dimensi manusia, Taylorisme mengekspos dirinya ke batas.

1. Taylorisme melemah pada 1960-an:

Pekerja (khususnya kaum muda) semakin sedikit menerima kesulitan pekerjaan pabrik, kurangnya pengakuan sosial, dan kurangnya prospek profesional. Munculnya pemogokan, dan peningkatan ketidakhadiran dan pergantian mencerminkan penolakan OST. Manajemen perusahaan menyadari bahwa penerapan metode ini dapat menjadi kontra-produktif dan dapat diukur dari segi biaya: perubahan, pengembalian produk, dll.
Pada awal 1970-an, upaya dilakukan untuk memperbaiki kondisi kerja: rotasi tugas, pengayaan pekerjaan, dll., tetapi “neo-Taylorisme” ini tidak secara mendasar mengubah hubungan dengan pekerjaan.

2. Taylorisme menjadi sulit pada 1980-an

Saat periode ini perusahaan, harus beradaptasi dengan pasar yang berubah, tidak pasti, dan terinternasionalisasi. Kualitas dan keragaman produk sangat penting bagi perusahaan yang ingin tetap kompetitif. Tetapi Taylorisme adalah sistem yang kaku di mana mesin telah menjadi pusat perhatian dan di mana sangat mahal untuk memodifikasi rantai otomatis sesuai dengan fluktuasi pasar.

3. Scientific Management Pasca-Taylorisme

Taylorisme karena itu harus beradaptasi dengan evolusi pasar, yang telah menjadi kompetitif, kompetitif dan mengglobal.

– rotasi posisi: pekerja menempati posisi yang berbeda secara berurutan untuk menghindari rutinitas dan memiliki gambaran umum tentang proses produksi.

– perluasan tugas: tugas tidak terlalu terfragmentasi, tidak terlalu sulit, dan tidak terlalu berulang.

– pengayaan tugas: pekerjaan meluas ke tugas-tugas lain seperti penyesuaian dan pemeliharaan mesin. Pekerja bertanggung jawab.

– kelompok semi-otonom: beberapa pekerja mengorganisir diri mereka sendiri secara bebas untuk mencapai target produksi yang ditetapkan oleh manajemen.

– lingkaran kualitas: kelompok sukarela dibentuk untuk meningkatkan proses produksi dan kualitas produk.


Scientific Management (Management Ilmiah) | Penejelasan, Prinsip dan Metode


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: CleverlySmart, Indeed, MindTools, The Business Professor

Sumber foto: Geralt / Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

PinterPandai PinterPandai adalah seorang penulis dan fotografer untuk sebuah blog bernama www.pinterpandai.com Mereka memiliki artikel tentang segalanya! Sains, hewan, bioskop / sinema, musik, artis, kesehatan, sejarah, olahraga, memasak, matematika, fisika, kimia, biologi, agama, geografi, dll. Selamat menikmati!===PinterPandai is a a writer and photographer for a blog called www.pinterpandai.com They have articles on everything! Science, animals, cinema, music, people, health, history, sport, cooking, math, physics, chemistry, biology, religions, geography, etc. Enjoy!

Pembalas Email Otomatis Saat Libur, Absen atau Cuti dan…

Sebentar lagi liburan dan tahun ini, Anda ingin membuat pesan pembalas email otomatis saat libur atau cuti. Selain email klasik, aturan yang kami ingatkan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *