fbpx

Gigi Patah – Gigi Retak : Gejala, Penyebab, Perawatan dan Pemulihan – Cara Merawat Gigi yang Retak, Terkelupas atau Rusak

Gigi Patah atau Retak: Gejala, Penyebab, Perawatan, dan Pemulihan

Pada saat mengunyah es atau sepotong permen keras, ketika Anda merasa dan melihat sesuatu yang keras di mulut Anda yang tidak meleleh atau larut. Anda merasakan sakit saat menyadari apa itu… ternyata sepotong gigi patah atau retak. berikut adalah gejala, perawatan dan pemulihannya!

Meskipun enamel yang menutupi gigi Anda adalah jaringan paling keras dan paling termineralisasi dalam tubuh, kekuatannya memiliki batas. Jatuh, menerima pukulan ke wajah, atau menggigit sesuatu yang keras – terutama jika gigi sudah mengalami kerusakan – dapat menyebabkan gigi patah atau pecah. Jika Anda mendapati gigi rusak atau terkelupas, jangan panik. Ada banyak hal yang dapat dilakukan dokter gigi Anda untuk memperbaikinya.

Penyebab umum dari Gigi Patah / Retak

  • Makan sesuatu yang sulit atau keras.
  • Trauma wajah setelah kecelakaan.
  • Kerusakan akibat olahraga.
  • Rongga yang tidak dirawat dapat menyebabkan gigi menjadi rapuh dan patah.
  • Tua, tambalan amalgam besar, di mana sisa struktur gigi alami dapat menjadi rapuh selama periode waktu tertentu.

Gigi patah / retak / rusak mungkin tidak langsung menyebabkan rasa sakit. Jika gigi patah telah merambat ke saraf, Anda mungkin mengalami ketidaknyamanan sewaktu mengunyah, misalnya, atau kepekaan terhadap panas dan dingin. Baca juga 👉 Sakit Gigi – Penyebab, Gejala, Diagnosis, Pencegahan, Pengobatan Medis dan Pengobatan tradisional sakit gigi

Apakah Anda sakit atau tidak, semua kerusakan gigi harus diselidiki oleh dokter gigi Anda sesegera mungkin untuk memeriksa kesehatan dan kekenyangan gigi, dan untuk memberikan perawatan yang diperlukan untuk mencegah kerusakan atau masalah lebih lanjut.

Gejala gigi patah / retak atau terkelupas (bukan karena kecelakaan)

  • Nyeri gigi yang datang dan pergi tak terduga.
  • Nyeri gigi saat mengunyah atau menghilangkan tekanan menggigit.
  • Sakit gigi bila terkena panas atau dingin yang ekstrem.
  • Rasa sakit saat gigi terpapar panas atau dingin ekstrem.
  • Terlihat gigi retak atau pecah-pecah, atau daerah yang tidak teratur yang dirasakan oleh lidah.

Pencegahan gigi patah

Menghindari gigi yang patah Anda dapat mengambil langkah-langkah untuk meminimalkan risiko Anda, gigi yang retak dan terkelupas tidak sepenuhnya dapat dicegah.

Hindari mengunyah makanan keras seperti biji popcorn dan es. Jangan pernah menggigit benda yang bukan makanan seperti tutup botol atau pena. Selalu gunakan pelindung mulut selama kegiatan olahraga, dan mencari perawatan untuk penggilingan gigi malam hari.

Baca juga 👉 Gesekan Gigi Saat Tidur – Seperti digerinda atau menggerinda gigi

Apa yang harus dilakukan jika gigi Anda patah

Jika Anda mengalami patah atau patah gigi, ikuti langkah-langkah ini segera sebelum memesan janji temu dengan dokter gigi Anda.

  • Bilas mulut Anda dengan air hangat.
  • Berikan tekanan pada area pendarahan menggunakan kain kasa atau teh celup basah.
  • Oleskan es atau icepack ke pipi Anda jika ada pembengkakan.
    Jika Anda memiliki akses ke sana, tutup semua retakan besar dengan semen gigi sementara.
  • Jika menyakitkan, gunakan penghilang rasa sakit tanpa resep seperti parasetamol (kecuali dokter Anda menyarankan sebaliknya).
  • Tutupi gigi yang rusak dengan susu, air liur atau larutan garam
    Jika gigi Anda rusak, pastikan Anda tidak menyikatnya, dan buat janji untuk bertemu dokter gigi sesegera mungkin.

Dokter gigi Anda akan mendiskusikan dengan Anda, metode atau cara terbaik untuk memperbaiki gigi patah / retak, yang bisa berupa satu atau kombinasi perawatan tambalan, mahkota dan saluran akar.

Cara Merawat Gigi Patah atau yang Retak, Terkelupas atau Rusak

Jika gigi Anda patah, terkelupas, atau patah, temui dokter gigi Anda sesegera mungkin. Jika tidak, gigi Anda dapat rusak lebih lanjut atau terinfeksi, mungkin menyebabkan Anda pada akhirnya kehilangan gigi.

Sementara itu, cobalah langkah-langkah perawatan diri berikut ini:
  • Jika gigi terasa sakit, gunakan asetaminofen atau pereda nyeri lain yang dijual bebas. Bilas mulut Anda dengan air garam.
  • Jika tepiannya tajam atau bergerigi, tutupinya dengan sepotong lilin parafin atau permen karet tanpa gula agar tidak memotong lidah atau bagian dalam bibir atau pipi Anda.
  • Jika Anda harus makan, makanlah makanan lunak dan hindari menggigit gigi yang patah.

Perawatan untuk gigi patah / retak / rusak atau terkelupas akan tergantung pada seberapa parah kerusakannya. Jika hanya sepotong kecil email terputus, perbaikan biasanya dapat dilakukan hanya dalam satu kunjungan ke tempat dokter gigi.

Gigi patah atau reatak mungkin memerlukan prosedur yang lebih panjang dan mahal. Berikut adalah beberapa cara dokter gigi Anda dapat memperbaiki gigi Anda yang patah atau terkelupas:

1. Mengisi atau mengikat gigi untuk gigi patah

Jika Anda hanya memotong sepotong kecil enamel gigi, dokter gigi Anda dapat memperbaiki kerusakan dengan tambalan. Jika perbaikannya adalah gigi depan atau terlihat saat Anda tersenyum, dokter gigi Anda kemungkinan akan menggunakan prosedur yang disebut bonding, yang menggunakan resin komposit berwarna gigi.

Ikatan adalah prosedur sederhana yang biasanya tidak perlu mematikan gigi. Untuk mengikat gigi, dokter gigi pertama-tama menggosok permukaannya dengan cairan atau gel untuk membuatnya kasar dan membuat bahan ikatan melekat padanya.

Selanjutnya, dokter gigi menggunakan bahan perekat untuk gigi diikuti oleh resin berwarna gigi. Setelah membentuk bahan ikatan agar terlihat seperti gigi alami, dokter gigi menggunakan sinar ultraviolet untuk mengeraskan bahan tersebut.

2. Selubung atau mahkota gigi (crown gigi)

Crown gigi adalah sarung berbentuk gigi yang diletakkan di atas gigi untuk memulihkan bentuk, ukuran, kekuatan, memperbai kekuatan, dan memperbaiki penampilannya.

Jika sepotong besar gigi patah, pecah atau gigi mengalami banyak kerusakan, dokter gigi dapat memotong atau membuang sebagian dari sisa gigi dan menutupinya dengan mahkota (crown gigi), atau “topi” berbentuk gigi, dibuat untuk melindungi gigi dan dapat meningkatkan untuk memperbaiki penampilan gigi yang patah tersebut.

Mahkota permanen pada umumnya dapat dibuat dari logam, porselen menyatu dengan logam, semua resin, atau semua jenis keramik gigi. Jenis yang berbeda memiliki manfaat yang berbeda pula. Mahkota dari logam adalah salah satu yang terkuat. Mahkota porselen dan resin dapat dibuat agar terlihat hampir identik dengan gigi asli.

Jika seluruh bagian atas gigi patah tetapi akarnya masih utuh, dokter gigi atau endodontis (dokter gigi yang berspesialisasi dalam saluran akar gigi) dapat melakukan terapi saluran akar dan menempatkan pin atau tiang di saluran, dan kemudian membangun cukup banyak struktur di mana mahkota dapat dibuat. Kemudian, dokter gigi dapat menempelkan mahkota di atas pin atau restorasi setelah retensi.

Jika Anda ingin membuat mahkota (crown gigi) biasanya membutuhkan dua kunjungan ke dokter gigi. Selama kunjungan pertama, dokter gigi Anda mungkin mengambil sinar-X untuk memeriksa akar gigi dan tulang di sekitarnya. Jika tidak ada masalah lebih lanjut terdeteksi, dokter gigi akan mati rasa pada gigi dan gusi di sekitarnya dan kemudian mencabut cukup dari gigi yang tersisa untuk memberikan ruang bagi mahkota.

Jika ada kerusakan atau kepingan yang menyebabkan sebagian besar gigi hilang, dokter gigi Anda dapat menggunakan bahan pengisi untuk membangun gigi untuk menahan mahkota. Selanjutnya, dokter gigi Anda akan menggunakan bahan seperti dempul untuk membuat kesan gigi yang menerima mahkota serta gigi yang berlawanan (yang akan disentuh ketika Anda menggigit). Hasil tayangan dikirim ke lab tempat mahkota dan selanjutnya akan dibuat. Sementara itu, dokter gigi Anda dapat menempatkan mahkota sementara yang terbuat dari logam akrilik atau metal tipis.

Selama kunjungan kedua, biasanya dua hingga tiga minggu kemudian, dokter gigi Anda akan melepaskan mahkota sementara dan memeriksa pasnya mahkota permanen sebelum dokter gigi membuat secara permanen dan menyatukannya.

Namun, beberapa dokter gigi memiliki teknologi penggilingan atau “pembubukan” digital khusus yang memungkinkan mereka membuat mahkota pada hari yang sama tanpa kesan seperti di dempul.

3. Veneer gigi

Veneer gigi adalah prosedur kecantikan yang dikerjakan oleh dokter gigi untuk memperbaiki warna, bentuk, dan posisi gigi, serta memperbaiki gigi yang gompal. Caranya, veneer dipasang untuk menutupi permukaan depan gigi. Ada dua jenis veneer, yaitu yang terbuat dari porselen dan yang terbuat dari bahan komposit resin.

Jika gigi depan rusak atau terkelupas, lapisan gigi dapat membuatnya terlihat utuh dan sehat kembali. Lapisan gigi adalah cangkang tipis dari porselen berwarna gigi atau bahan resin komposit yang menutupi seluruh bagian depan gigi (seperti kuku palsu menutupi kuku) dengan bagian yang lebih tebal untuk menggantikan bagian gigi yang patah.

Untuk mempersiapkan gigi Anda, dokter gigi Anda akan menghapus sekitar 0,3 hingga 1,2 milimeter dari permukaannya. Selanjutnya dokter gigi akan membuat kesan gigi yang akan dikirim ke laboratorium gigi, yang akan membuat veneer. Ketika veneer siap, biasanya satu atau dua minggu kemudian, Anda harus kembali ke dokter gigi untuk menempatkannya.

Untuk menempatkan veneer, dokter gigi Anda akan terlebih dahulu mengetsa permukaan gigi dengan cairan untuk membuatnya kasar. Dokter gigi kemudian memberikan semen khusus pada veneer dan menempatkan veneer pada gigi yang sudah disiapkan. Setelah veneer berada di posisinya, dokter gigi Anda akan menggunakan lampu khusus untuk mengaktifkan bahan kimia dalam semen agar mengeras dengan cepat.

4. Terapi akar gigi

Jika keping atau patah gigi cukup besar untuk mengekspos pulpa – pusat gigi yang berisi saraf dan pembuluh darah – bakteri dari mulut dapat masuk dan menginfeksi pulpa. Jika gigi Anda sakit, berubah warna, atau peka terhadap panas, pulpa mungkin rusak atau sakit. Jaringan pulpa bisa mati dan jika tidak diangkat, gigi bisa terinfeksi dan perlu diekstraksi. Terapi saluran akar meliputi mengeluarkan pulp yang mati, membersihkan saluran akar, dan kemudian menyegelnya.

Terapi saluran akar dapat dilakukan oleh dokter gigi umum atau spesialis yang disebut endodontis. Kebanyakan terapi saluran akar tidak lebih menyakitkan daripada mengisi rongga. Dalam kebanyakan kasus, sisa gigi harus ditutup dengan mahkota untuk melindungi gigi yang sekarang lemah.

Berikut 5 bahaya mengabaikan gigi patah, retak/ terkelupas

1. Anda bisa melukai / memotong lidah Anda

Ini adalah konsekuensi paling parah dari memilih untuk mengabaikan gigi yang terkelupas. Karena patahan biasanya tidak bersih ketika sebuah chip keluar dari badan gigi, ia dapat meninggalkan area bergerigi dan tajam. Anda bisa berakhir tanpa sengaja memotong lidah Anda, menyebabkan rasa sakit yang tidak perlu.

2. Rentan terhadap tekanan

Memiliki keretakan di gigi Anda, atau gigi yang patah adalah berbahaya bagi kesehatan Anda karena dapat mengekspos saraf gigi Anda. Celah sering disebabkan oleh rongga, sehingga gigi sudah melemah, gelisah dan terganggu.

Pembusukan telah melemahkan kepadatan, itulah sebabnya biasanya retak di tempat pertama. Gigi tidak lebih aman dari kerusakan lebih lanjut setelah ia mengalami keropos pertama kali. Menekan gigi yang retak atau terkelupas, bahkan sedikit saja dapat menyebabkan rasa sakit yang luar biasa.

3. Peka terhadap suhu panas dan dingin

Walaupun suhu bukanlah tekanan langsung pada gigi, suhu masih bisa menyebabkan rasa sakit yang luar biasa. Karena struktur luar tidak lagi berfungsi, akar gigi terbuka. Ini sangat sensitif terhadap suhu, sehingga minum air dingin dapat menyebabkan rasa sakit.

Ini juga berlaku untuk makanan dan minuman panas. Teh panas bisa menyebabkan rasa sakit pada akar gigi. Ini membuat sulit untuk makan atau minum.

4. Menyebabkan gigi tersebut seutuhnya patah

Karena serpihan memperlihatkan bagian dalam gigi, fraktur membuat akar gigi Anda terbuka. Ini secara struktural melemahkan gigi dan, oleh karena itu, itu membuat gigi cenderung patah.

Jika Anda mengunyah sesuatu yang keras, Anda bisa meningkatkan gigi yang terkelupas menjadi gigi yang patah. Gigi yang patah jauh lebih buruk dan membutuhkan perawatan lebih banyak untuk memperbaikinya.

5. Dapat menyebabkan infeksi

Karena gigi yang terkelupas serius sering meninggalkan struktur bagian dalam gigi yang terbuka, ia lebih rentan terhadap gigi berlubang dan infeksi. Anda dapat merusak saraf gigi atau bahkan dapat menyebabkan abses, yang sangat berbahaya bagi kesehatan Anda.

Walaupun gigi yang terkelupas pada awalnya tidak tampak parah, sangat tidak bijaksana untuk membiarkannya sendirian daripada mencari bantuan profesional. Hubungi dokter gigi Anda untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara terbaik untuk menangani gigi yang terkelupas.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber bacaan: Web MD, Portman Dental Care, Advanced Dental Care, National Hospital Service (NHS UK), Des Moines Dental Center, NCBI (National Center for Biotechnology Information) – U.S. National Library of Medicine, Healthline

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-03-22T23:51:36+07:00 Maret 22nd, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment