fbpx

Insomnia (susah tidur) – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan

Insomnia

Insomnia adalah gangguan tidur di mana orang mengalami kesulitan tidur atau tertidur.

Gejala insomnia

Biasanya mereka mengalami satu atau lebih dari gejala berikut:

  • Kesulitan tidur.
  • Sering terbangun di malam hari dan kesulitan tidur kembali.
  • Bangun terlalu pagi.
  • Memiliki setidaknya satu masalah di siang hari seperti kelelahan; kantuk; masalah dengan suasana hati, konsentrasi; kecelakaan di tempat kerja atau saat mengemudi, dll, karena kurang tidur.

Jenis kesulitan tidur bervariasi dalam berapa lama berlangsung dan seberapa sering itu terjadi. Sekitar 50% orang dewasa kadang-kadang menderita insomnia dan 1 dari 10 menderita insomnia kronis. Insomnia dapat terjadi dengan sendirinya atau dapat dikaitkan dengan kondisi medis atau kejiwaan.

Kesusahan tidur dapat bersifat jangka pendek (akut atau penyesuaian) atau dapat bertahan lama (kronis). Itu juga bisa datang dan pergi, dengan periode waktu ketika seseorang tidak memiliki masalah tidur.

Kronis / akut

Kesusahan tidur akut atau penyesuaian dapat berlangsung dari satu malam hingga beberapa minggu. Insomnia disebut kronis ketika seseorang menderita insomnia setidaknya tiga malam seminggu selama sebulan atau lebih.

Gejala insomnia umum

Kesusahan tidur ditandai dengan sulit tidur atau tidur yang tidak nyenyak. Akibatnya, penderita insomnia dapat mudah marah dan depresi. Gejala itu dapat memicu gejala lain, seperti:

  • Mengantuk pada siang hari.
  • Mudah lelah saat beraktivitas.
  • Sulit fokus dalam beraktivitas.

Sulit tidur dapat membuat penderita insomnia kurang konsentrasi, sehingga berisiko mengalami kecelakaan. Insomnia juga dapat menurunkan daya ingat dan gairah seks, serta menimbulkan gangguan fisik dan mental.
 

Insomnia (susah tidur) - Penjelasan, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan

Insomnia (susah tidur) – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan. Ilustrasi dan sumber foto: You Me / Flickr

 

Penyebab dan faktor risiko insomnia

Insomnia dapat dialami oleh siapa saja, tetapi insomnia lebih berisiko terjadi pada orang lanjut usia, dan seseorang yang memiliki gangguan kesehatan. Pada umumnya, insomnia disebabkan oleh beberapa hal seperti:

  • Stres
  • Depresi
  • Gaya hidup tidak sehat
  • Pengaruh obat-obatan tertentu.

Pencegahan insomnia

Kesusahan tidur bisa dicegah dengan cara:

  • Hindari banyak makan dan minum sebelum tidur.
  • Hindari atau batasi konsumsi minuman beralkohol dan berkafein.
  • Usahakan aktif di siang hari agar terhindar dari tidur siang.

Pengobatan insomnia

Kesusahan tidur bisa diatasi dengan beberapa cara, misalnya penggunaan obat-obatan, terapi perilaku kognitif, atau kombinasi keduanya. Pengobatan yang dilakukan akan disesuaikan dengan kondisi tiap pasien. Jika diperlukan, dokter akan memberi pasien obat tidur untuk beberapa minggu.

Penyebab insomnia akut

1. Tekanan hidup yang signifikan, seperti kehilangan sesuatu yang berharga, perceraian, dan stres pekerjaan.
2. Adanya penyakit yang diderita.
3. Ketidaknyaman emosional dan fisik.
4. Faktor lingkungan suhu, berisik atau cahaya yang berlebihan yang bisa memengaruhi saat hendak tidur.
5. Pola tidur.
6. Pengaruh obat, seperti orang yang sedang pengobatan flu, depresi, tekanan darah tinggi, dan asma.

Penyebab insomnia kronik

1. Kelelahan.
2. Stres yang berkelanjutan.
3. Mudah tersinggung.
4. Cemas.
5. Masalah pada konsentrasi.

Cara mengatasi jika Anda terkena insomnia

Insomnia bisa saja diatasi jika Anda dapat memperbaiki gaya hidup dan pola tidur kamu agar Kesusahan tidur tidak selalu melekat kepada Anda. Di bawah ini ada beberapa cara mengatasi agar tak insomnia.

1. Perbaiki sleep hygiene: Tidak banyak tidur atau terlalu sedikit, olahragalah setiap hari, tidak memaksakan tidur, mempertahankan jadwal tidur yang teratur, menghindari kafein di malam hari, menghindari tidur saat lapar, hindari merokok, dan memastikan lingkungan tidur yang nyaman. Hal ini bisa mencegah insomnia pada penderitanya.
2. Teknik relaksasi: Teknik ini adalah cara untuk pencegahan insomnia yang paling manjur. Contohnya, termasuk meditasi dan relaksasi pada otot-otot.
3. Kontrol stimulasi: Segera tidur ketika mengantuk. Hindari menonton TV, khawatir di tempat tidur, atau membaca, dan makan. Setel alarm untuk waktu yang sama setiap pagi (bahkan akhir pekan) dan hindari juga tidur siang dalam waktu yang lama.
4. Batasi tidur: Membatasi tidur yang berlebihan. Dengan banyak tidur pada siang hari akan membuat kamu terang pada malam hari dan tidak bisa tidur.

Diagnosa

Spesialis tidur kedokteran memenuhi syarat untuk mendiagnosis berbagai gangguan tidur. Pasien dengan berbagai penyakit termasuk sindrom fase tidur tertunda sering salah didiagnosis sebagai Insomnia.

Untuk mendiagnosis insomnia, dilakukan penilaian terhadap:

  • Pola tidur penderita sakit jiwa
  • Pemakaian obat-obatan, alkohol, atau obat terlarang.
  • Tingkatan stres psikis.
  • Riwayat medis.
  • Aktivitas fisik.

Diagnosis berdasarkan kepada kebutuhan tidur secara individual.
 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Help Guide, Web MD, Sleep Foundation

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-06-03T15:32:47+07:00 Juni 7th, 2019|Lainnya, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment