Keyakinan dan Ritual Agama Konghucu | Etika dan Garis Besar

Keyakinan dan Ritual Agama Konghucu

Dalam hal keagamaan, terdapat Keyakinan dan Ritual Agama Konghucu sebagai berikut:

Keyakinan Utama Konfusianisme

Terdapat 6 kelompok kepercayaan utama dalam Konfusianisme, ini termasuk:

1. Yi – Kebenaran.
2. Xin – Kejujuran dan dapat dipercaya.
3. Chung – Loyalitas kepada negara, dll.
4. Li – termasuk ritual, kesopanan, etiket, dll.
5. Hsiao – cinta dalam keluarga, cinta orang tua untuk anak-anak mereka, dan cinta anak untuk orang tua mereka.
6. Jen – kebajikan, kemanusiaan terhadap satu sama lain (kebajikan Konfusianisme yang paling penting).

Inti dari pengetahuan adalah, memilikinya, menerapkannya; tidak memilikinya, untuk mengakui ketidaktahuan Anda.
– Confucius

Upacara atau Ritual dalam Keyakinan dan Ritual Agama Konghucu

Ritual adalah serangkaian tindakan yang dilakukan terutama untuk nilai
simbolis mereka. Hal ini mungkin dijadikan tradisi masyarakat, termasuk oleh komunitas agama. Tujuan ritual bervariasi. Ritual dapat memenuhi kewajiban agama atau sebuah cita-cita, memenuhi kebutuhan spiritual atau emosional, memperkuat ikatan sosial, menyediakan pendidikan sosial dan moral, menunjukkan rasa hormat atau penyerahan, memungkinkan seseorang untuk menyatakan afiliasi seseorang, mendapatkan penerimaan sosial atau persetujuan untuk beberapa event atau ritual yang kadang-kadang dilakukan hanya untuk kesenangan ritual itu sendiri.

Secara etimologis, ideograf untuk ritual (li) terdiri dari dua bagian: bagian kanan karakter menandakan segala sesuatu yang berhubungan dengan makhluk spiritual, sedangkan bagian kiri melambangkan bejana dengan dua buah giok yang digunakan dalam upacara pengorbanan. Hsu Shen dari Dinasti Han Timur (25-220 A.D.) mendefinisikan ritual sebagai “mengikuti” atau “menginjak,” yaitu, langkah atau tindakan di mana makhluk spiritual dilayani dengan benar dan kebahagiaan manusia diperoleh. Dengan kata lain, ritual awalnya berarti “pengorbanan religius”, dan pengorbanan semacam itu dapat ditelusuri kembali ke masa paling awal manusia.

Jadi, di Tiongkok kuno manusia dapat didefinisikan sebagai “makhluk ritual”. Misalnya, teks klasik kuno dari sejarah dan filsafat yang disebut Tso Chuan mengatakan: “Ritual menentukan hubungan antara yang tinggi dan yang rendah; itu adalah lengkungan dan guk Surga dan Bumi; itu adalah kehidupan manusia.” Di tempat lain ia menambahkan, “Ritual (ditemukan dalam) prosedur reguler Surga, fenomena Bumi yang benar, dan tindakan manusia.”

Didefinisikan sebagai ritus pengorbanan, ritual pada dasarnya bersifat religius meskipun konotasinya di luar jangkauan masalah religius semata. Duke of Chou (ca. 1180-1082 SM) pertama kali membuat eksplisit implikasi politik dan etika yang terkandung dalam ritual. Sebagai contoh, mengenai politik dia dikreditkan dengan mengatakan, “Ini adalah ritual yang mengatur Negara dan klan, memberikan penyelesaian kepada altar pengawasan, mengamankan ketertiban orang, dan menyediakan untuk kebaikan ahli waris masa depan.” Dan lebih jauh lagi: “Ritual adalah ritual dimana seorang penguasa mempertahankan negaranya, melaksanakan perintah pemerintahannya, dan tidak kehilangan rakyatnya.”

Etika dalam Keyakinan dan Ritual Agama Konghucu

Dalam etika, perlu “bahwa perintah penguasa dan subjek patuh, ayah menjadi baik dan anak berbakti, kakak laki-laki penyayang dan yang lebih muda hormat, suami harus harmonis dan istri lembut, ibu mertua baik hati. dan menantu perempuan yang patuh-ini adalah hal-hal dalam ritual. ” Singkatnya, “Ritual adalah melalui mana kita dapat melihat kesetiaan, kesetiaan, kebajikan, dan kebenaran.”

Akan tetapi, pada masa Konfusius, tradisi ritual yang begitu kaya dijelaskan oleh Tso Chuan berada dalam keadaan runtuh, terutama karena impor agama dari ritual sedang diabaikan. Dengan hilangnya dimensi religius mereka, upacara tersebut kemudian digunakan oleh penguasa sebagai sarana “untuk mengagumi para pejabatnya sehingga mereka tidak melanggar hukum,” dan untuk memastikan bahwa melalui penggunaannya “persatuan rakyat diperkuat . ”

Interpretasi kasar ini menghilangkan ritual dari makna aslinya, perannya sebagai instrumen kesempurnaan moral; Justru pementasan ritual ternyata tak lebih dari sekadar kegiatan formalistik. Ini adalah kerusakan makna dan fungsi yang sebenarnya yang sangat mengkhawatirkan Konfusius.

Di bidang politik, Konfusius menekankan bahwa ritual adalah cara terbaik dalam mengatur negara. Dia berkata, “Ini adalah dengan ritual (atau ritus) negara yang dikelola” (Ini dan semua kutipan berikutnya berasal dari Analects kecuali dinyatakan lain). “Ketika ritual cinta di atas, tidak ada orang biasa yang berani bersikap tidak hormat;” “Bimbing mereka dengan kebajikan, pertahankan mereka sejalan dengan ritual, dan mereka akan, selain memiliki rasa malu, mereformasi diri mereka sendiri.”

Dalam domain etika, Konfusius menafsirkan ritual sebagai kriteria kebajikan seperti “rasa hormat, kehati-hatian, keberanian, dan kejujuran.” Ketika ditanya apa yang dimaksud dengan manusia seutuhnya, dia menjawab bahwa selain kebajikan seperti pengetahuan, keberanian, dan kebebasan dari ketamakan, ritual dan musik masih diperlukan untuk mewujudkan manusia seutuhnya. Ritual adalah landasan yang ditetapkan di mana seorang pria dapat berdiri teguh. Konfusius mengajari putranya sendiri, “Kecuali jika Anda mempelajari ritual, Anda tidak akan siap untuk mengambil sikap.”

Ide ini diungkapkan dalam kasus-kasus lain dengan referensi yang sama pada “kemapanan” manusia. Konfusius berkata tentang dirinya sendiri: “Pada usia 30, saya mengambil sikap.” Di sini, “mengambil sikap” menyiratkan bahwa karakternya sudah mapan dalam ritual yang ia pelajari dan pelajari dengan rajin.

Bagi Konfusius, tampaknya esensi religius dari ritual telah padam. Orang-orang melakukan pengorbanan hanya sebagai rutinitas, tanpa percaya pada kehadiran roh. Pernyataan di Analects yang berbunyi, “Pengorbanan seolah-olah hadir” diartikan sebagai “pengorbanan kepada para dewa seolah-olah para dewa hadir.” Para sarjana biasanya mengambil kalimat ini sebagai bukti untuk menyatakan bahwa Konfusius adalah seorang agnostik sehubungan dengan pengetahuan tentang roh, atau bahwa dia mengklaim filosofi “seolah-olah ‘dalam hal ini.

Ini belum tentu demikian, karena masih belum pasti siapa sebenarnya yang mengatakan pernyataan di atas. Apa yang sebenarnya dikatakan Konfusius adalah kalimat berikutnya, “Saya tidak setuju dengan mereka yang berkorban seolah-olah tidak melakukan pengorbanan.” Perkataan relevan lainnya di Analects tidak pernah mengatakan apakah Konfusius menyangkal keberadaan makhluk spiritual atau tidak.

Apapun masalahnya, jelas bahwa Konfusius tidak pernah meninggalkan tradisi ritual; sebaliknya, ia mencoba menghidupkan kembali tradisi ini dengan menekankan bahwa watak yang tepat haruslah menemani semua pertunjukan ritual. Dia berkata, “Apa yang dapat dilakukan seseorang dengan ritual yang tidak baik hati? Apa yang dapat dilakukan seseorang dengan musik yang tidak baik hati?” Karena itu, ritual berakar pada sifat manusia dan memainkan peran penting dalam membawa manusia menuju kesempurnaan.

Sebelum memeriksa konsep Konfusianisme tentang manusia, akan sangat membantu terlebih dahulu untuk meninjau tiga jenis penyembahan atau pengorbanan yang dipertahankan oleh Konfusianisme, karena inilah yang paling tepat mengungkapkan esensi dari apa yang disebut agama ritual.

Garis besar tujuan dari pada melaksanakan ritual peribadatan bagi umat konghucu adalah:

1. Mendekatkan diri pada Tuhan Yang Maha Esa, tidak bisa dipungkiri bahwa pola komunikasi vertikal antara makhluk hidup dengan tuhannya harus dilakukan oleh umat beragama setiap harinya, baik pelaksanaannya dirumah maupun di tempat tempat ibadah sesuai dengan agamanya masing masing, dengan tujuan untuk lebih dekat dengan Tuhan-Tian- yang menguasai seluruh alam.

2. Memohon pertolongan dan perlindungan, ketika manusia merasa bahwa dirinya terancam dan tidak ada lagi yang bias menolongnya maka dia akan berdo’a pada Tuhannya dan memint pertolongan pada-Nya, oleh karena itu ketika melakukan peribadatan maka umat konghucu meminta kepada Tian agar selalu dilindungi dan diberi pertolongan ketika dalam kesusahan, “Perlu diketahui bahwa memohon berbeda dengan meminta, ketika kita meminta sedangkan tidak diberi maka yang salah adalah yang tidak memberi, akan tetapi ketika kita memohon maka sepenuhnya hak berada pada yang dimohon, apa mau dikasih atau tidak terserah pada yang punya wewenang dalam hal ini Tuhan”.

3. Bersyukur atas nikmat Tuhan, manusia tidak akan pernah bisa menghitung berapa banyak nikmat yang telah tuhan anugrahkan buat kita semua, sejak kita didalam kandungan sampai kita lahir manusia tidak bisa menghitungnya, oleh karena itu manusia hanya bisa mensyukuri nikmat yang telah Tuhan anugrahkan buat kita, dalam melakukan peribadatan umat konghucu mengucapkan syukur kepada Tian yang telah memberi nikmat dan anugrah kepada hambanya.

Menyembah dalam Keyakinan dan Ritual Agama Konghucu

Dimensi agama Konfusianisme dapat dengan mudah dilihat dengan penekanannya pada pengorbanan dan penyembahan. Tiga jenis pengorbanan telah diamati oleh tradisi Konfusianisme: pengorbanan ke Surga, untuk nenek moyang, dan orang bijak. Surga disembah karena diyakini sebagai sumber segala sesuatu; nenek moyang disembah karena mereka adalah sumber mata air dari manusia sekarang; dan orang bijak disembah karena mereka meneladankan kepribadian yang sempurna dan merupakan teladan penguasa dan guru terbaik dari perilaku yang benar.

Penyembahan Surga terkadang dipahami sebagai penyembahan terhadap seluruh alam. Namun, Surga tidak pernah menandakan alam dalam Konfusianisme. Surga bagi Konfusius tidak hanya membuat “empat musim berputar dan seratus hal muncul,” tetapi juga berkaitan dengan transmisi budaya. Dengan demikian, hal itu menganugerahkan misi unik pada Konfusius, menjadikannya “lidah kayu untuk lonceng,” yang berarti mengajar orang atas nama Surga.

Menurut Mencius (sebagaimana tercatat dalam buku klasik Mencius), Surga tidak berbicara, “tetapi mengungkapkan dirinya melalui tindakan dan perbuatannya.” Lagipula, wahyu itu diuniversalkan dalam refleksi hati manusia. Setiap manusia memiliki kehadiran Surga di dalam hatinya yang senantiasa mengungkapkan tuntunan yang tepat untuk bertindak. Oleh karena itu, jika seseorang menyelidiki hatinya sepenuhnya, dia akan memahami sifatnya; dan jika dia tahu sifatnya sendiri, dia akan tahu Surga.

Sementara itu, Mencius mengklaim bahwa cara yang tepat untuk mengabdi di Surga adalah dengan menjaga hati dan memelihara kodratnya. Jauh dari sekadar hipotesis, Surga memanifestasikan dirinya dalam fungsi hati. Hati, sebagai mikrokosmos Surga, adalah perwakilan dari transendensi di alam imanensi. Pernyataan pembukaan The Golden Mean — salah satu dari empat klasik dasar Konfusianisme bersama dengan Analects, the Mencius, dan The Great Learning-berbunyi, “Apa yang telah diberikan Surga disebut sifat (manusia).” Sifat manusia ditentukan oleh Surga. Jadi, teks tersebut melanjutkan, kesempurnaan manusia tidak dapat meninggalkan wahyu Surga: “Bersikap tulus adalah jalan Surga; menjadi tulus adalah jalan manusia.”

Jelas sekali, hubungan erat antara Surga dan manusia tidak akan bisa dipahami tanpa pemahaman tentang bagaimana orang Konfusius memandang sifat manusia.

Sifat Manusia dalam Keyakinan dan Ritual Agama Konghucu

Orang-orang Konfusius awal memandang sifat manusia cenderung menuju kebaikan. Ini bukan tempat yang tepat untuk menyajikan semua argumen yang diperlukan, tetapi konsekuensi dari teori ini yang diterima oleh semua penganut Kong Hu Cu dapat dinyatakan sebagai berikut:

Pertama, tidak ada orang yang tidak mampu menjadi seorang pria sejati. Konfusius berkata bahwa dia tidak pernah bertemu dengan orang yang kekuatannya tidak cukup untuk mempraktikkan kebajikan. Mencius dengan tegas menegaskan bahwa semua orang bisa menjadi orang bijak seperti Yao atau Shun.

Kedua, semua pria wajib menjadi pria yang terhormat. Menjadi manusia sejati berarti menjadi bajik; dan berbudi luhur berarti memenuhi sepenuhnya sifat manusia yang cenderung menuju kebaikan. Kehidupan alamiah manusia bertujuan untuk mewujudkan kekuatan moralnya. Kewajiban di sini bersifat kategoris. Konfusius berpendapat bahwa manusia harus mengorbankan hidupnya demi kebajikan, dan Mencius menyatakan bahwa ia lebih memilih kebenaran daripada hidup. Hsun Tzu, seorang Konfusianis kemudian (ca. 310-230 SM), juga menyatakan, “Seorang pria, meskipun khawatir tentang bahaya dan kesengsaraan, tidak menghindari kematian demi kebenaran.”

Ketiga, semua pria, sementara menjadi pria terhormat, bertanggung jawab untuk membawa orang lain mencapai keadaan sempurna mereka. Sebuah pepatah terkenal Konfusius berbunyi, “Seorang pria yang baik hati membantu orang lain untuk mengambil sikap sejauh dia sendiri Ingin mengambil pendiriannya, dan membuat orang lain di sana sejauh dia sendiri ingin sampai di sana.”

Bagian ini mengungkapkan esensi humanisme Konfusianisme yang menekankan pada potensi manusia, pendidikan moral, dan tanggung jawab bersama. Lebih penting lagi, humanisme ini berakhir terbuka, yaitu terbuka ke Surga, yang merupakan sumber dari semua yang ada. Humanisme terbuka ini menuntun orang-orang Konghucu untuk mengambil “persatuan Surga dan manusia”, yang setara dengan keadaan sagehood, sebagai tujuan tertinggi mereka dalam hidup ini.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Taiwan Today

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-11-15T00:02:35+07:00 November 2nd, 2020|AGAMA, Konghucu|0 Comments

Leave A Comment