fbpx

Ngompol atau Mengompol – Gejala dan Penyebabnya

Mengompol

Mengompol atau Ngompol adalah kencing secara tidak sengaja sambil tidur, berdiri, duduk atau tidak bisa menahan air urin lalu keluar membasahi celana dan sekitarnya. Biasanya anak perempuan berhenti ngompol pada usia 6 tahun dan anak laki-laki pada usia 7 tahun.

Siapa yang bisa mengompol?

Selain bayi, balita dan anak-anak. Mengompol juga terjadi pada remaja, dewasa dan lansia. Secara tidak sengaja atau memang memiliki masalah kesehatan.

Ada beberapa cara untuk mengatasi ngompol, misalnya alarm ngompol yang akan mengeluarkan suara keras bila sensornya mendeteksi cairan, atau dengan hormon vasopresin untuk mengurangi produksi urin pada malam hari.

Apakah hormon vasopresin?

Sebuah hormon peptida yang mengatur penyerapan kembali molekul yang berada pada ginjal dengan memengaruhi permeabilitas jaringan dinding tubulus ginjal, sehingga berfungsi untuk mengatur pengeluaran urin.

Penyebab Utama Mengompol

Beberapa penyebab utama ngompol:

Latihan toilet

Bila anak atau orang dewasa masih saja mengompol, ia dapat melakukan latihan toilet. Latihan toilet bertujuan agar seseorang bisa mengontrol buang air kecil atau buang air besar dengan mengatur waktu saat membuangnya dan tahu kapan harus ke kamar mandi. Dengan latihan ini, diharapkan seseorang tidak mengompol lagi di rumah, sekolah, maupun tempat umum lainnya.

Ngompol atau Mengompol - Gejala dan Penyebabnya

Ngompol atau Mengompol – Gejala dan Penyebabnya

Penyebab Ngompol

Tidak ada yang tahu pasti apa yang menyebabkan mengompol, tetapi berbagai faktor dapat berperan:

  • Kandung kemih kecil. Kandung kemih anak Anda mungkin tidak cukup berkembang untuk menahan produksi urin di malam hari.
  • Ketidakmampuan mengenali kandung kemih penuh. Jika saraf yang mengontrol kandung kemih lambat untuk matang, kandung kemih penuh mungkin tidak membangunkan anak Anda – terutama jika anak Anda tidur nyenyak.
  • Ketidakseimbangan hormon. Selama masa kanak-kanak, beberapa anak tidak menghasilkan cukup hormon anti-diuretik (ADH) untuk memperlambat produksi urin malam hari.
  • Infeksi saluran kemih. Infeksi ini dapat membuat anak Anda sulit mengontrol buang air kecil. Tanda dan gejala mungkin termasuk mengompol, kecelakaan siang hari, sering buang air kecil, urin merah atau merah muda, dan rasa sakit saat buang air kecil.
  • Sleep apnea. Kadang-kadang mengompol adalah tanda apnea tidur obstruktif, suatu kondisi di mana pernapasan anak terganggu selama tidur – sering karena amandel atau adenoid yang meradang atau membesar. Tanda dan gejala lain mungkin termasuk mendengkur dan kantuk di siang hari.
  • Diabetes. Untuk anak yang biasanya kering di malam hari, mengompol mungkin merupakan tanda pertama diabetes. Tanda-tanda dan gejala lain mungkin termasuk mengeluarkan sejumlah besar urin sekaligus, meningkatkan rasa haus, kelelahan dan penurunan berat badan meskipun nafsu makan yang baik.
  • Sembelit kronis. Otot yang sama digunakan untuk mengontrol pembuangan urin dan feses. Ketika konstipasi bersifat jangka panjang, otot-otot ini dapat menjadi tidak berfungsi dan berkontribusi pada mengompol di malam hari.
  • Masalah struktural pada saluran kemih atau sistem saraf. Jarang, mengompol terkait dengan cacat pada sistem neurologis anak atau sistem kemih.

Faktor risiko

  • Mengompol dapat memengaruhi siapa pun, tetapi dua kali lebih sering terjadi pada anak laki-laki daripada perempuan. Beberapa faktor telah dikaitkan dengan peningkatan risiko mengompol, termasuk:
  • Stres dan kecemasan. Peristiwa-peristiwa yang menimbulkan stres – seperti menjadi kakak atau adik, memulai sekolah baru, atau tidur jauh dari rumah – dapat memicu mengompol.
    Sejarah keluarga. Jika salah satu atau kedua orang tua anak mengompol sebagai anak-anak, anak mereka juga memiliki peluang besar untuk mengompol.
    Attention-deficit / hyperactivity disorder (ADHD). Mengompol lebih sering terjadi pada anak-anak yang menderita ADHD.
    Komplikasi
    Meskipun membuat frustrasi, mengompol tanpa sebab fisik tidak menimbulkan risiko kesehatan. Namun, mengompol dapat menimbulkan masalah bagi anak Anda, termasuk:
  • Rasa bersalah dan malu, yang dapat menyebabkan harga diri rendah
    Hilangnya peluang untuk kegiatan sosial, seperti menginap dan berkemah
    Ruam pada bagian bawah dan genital anak – terutama jika anak Anda tidur dengan pakaian basah.

 

Bagaimana Cara Mengatasi Ngompol Pada Anak?

  • Mengompol adalah masalah yang dihadapi jutaan keluarga setiap malam, dan bisa sangat menegangkan. Anak-anak dapat merasa malu dan bersalah karena mengompol dan cemas menghabiskan malam di rumah teman atau di kemah. Orang tua sering merasa tidak berdaya untuk menghentikannya.
  • Mengompol biasanya hilang dengan sendirinya, tetapi mungkin berlangsung untuk sementara waktu. Ini bisa memalukan dan tidak nyaman bagi anak Anda, jadi penting untuk memberikan dukungan emosional sampai berhenti.
  • Yakinkan anak Anda bahwa mengompol adalah bagian normal dari tumbuh dewasa dan itu tidak akan bertahan selamanya. Mungkin menghibur anak Anda untuk mendengar tentang anggota keluarga lain yang bergumul dengannya ketika mereka masih muda.
  • Usahakan anak Anda minum lebih banyak cairan di siang hari dan kurang di malam hari (dan hindari minuman yang mengandung kafein). Kemudian ingatkan anak Anda untuk pergi ke kamar mandi sekali lagi sebelum tidur. Banyak orang tua mendapati bahwa menggunakan sistem motivasi, seperti stiker untuk malam kering dengan hadiah kecil (seperti buku) setelah sejumlah stiker, dapat bekerja dengan baik. Alarm mengompol juga bisa membantu.
  • Ketika anak Anda bangun dengan kain basah, jangan berteriak atau menghukum. Mintalah anak Anda membantu Anda mengganti seprai. Jelaskan bahwa ini bukan hukuman, tetapi itu adalah bagian dari proses. Bahkan mungkin membantu anak Anda merasa lebih baik mengetahui bahwa ia membantu. Berikan pujian saat anak Anda mengalami malam yang kering.

 

Baca Masalah atau Gangguan Tidur Lainnya

Gangguan atau masalah tidur dapat menyebabkan kesusahan dan ketidaknyamanan, fungsi siang hari terganggu dan komplikasi serius. Gangguan tidur adalah kelainan yang bisa menyebabkan masalah pada pola tidur, baik karena tidak bisa tertidur, sering terbangun pada malam hari, atau ketidakmampuan untuk kembali tidur setelah terbangun.

Contohnya: hipersomnia, parasomnia, insomnia, ketindihan, sleep apnea, narkolepsi, sexomnia, saat hamil, gerakan mata cepat (rem) jet lag, ngompol, teror malam, tidur berjalan, gerakan tubuh, tidur berlebihan, dll…

Klik disini untuk membaca lebih lanjut.
 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Mayo Clinic, Kids Health

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-06-01T22:22:48+07:00 Juni 2nd, 2019|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment