fbpx

Pembesaran Limpa (splenomegali) – Gejala, Penyebab, Pengobatan, Diagnosis, Komplikasi

Limpa Membesar / Membengkak

Limpa Anda adalah organ yang terletak tepat di bawah tulang rusuk kiri Anda. Banyak kondisi – termasuk infeksi, penyakit hati dan beberapa kanker – dapat menyebabkan pembesaran limpa, juga dikenal sebagai splenomegali.

Limpa yang membesar biasanya tidak menimbulkan gejala. Ini sering ditemukan selama pemeriksaan fisik rutin. Dokter Anda umumnya tidak dapat merasakan limpa berukuran normal pada orang dewasa tetapi dapat merasakan limpa membesar. Dokter Anda kemungkinan akan meminta tes pencitraan dan darah untuk membantu mengidentifikasi penyebabnya.

Perawatan untuk limpa yang membesar berfokus pada kondisi yang menyebabkannya. Pembedahan mengeluarkan limpa yang membesar biasanya bukan pengobatan pertama, tetapi kadang-kadang dianjurkan.

Gejala Limpa Bengkak

Limpa yang membesar dapat menyebabkan:

  • Tidak ada gejala dalam beberapa kasus
  • Nyeri atau kenyang di perut kiri atas yang mungkin menyebar ke bahu kiri
  • Merasa kenyang tanpa makan atau setelah makan hanya sedikit dari limpa yang membesar menekan perut Anda
  • Anemia
  • Kelelahan
  • Infeksi yang lebih sering

Penyebab Pembesaran Limpa

Sejumlah infeksi dan penyakit dapat menyebabkan pembesaran limpa. Limpa yang membesar dapat disebabkan oleh infeksi, sirosis dan penyakit hati lainnya, penyakit darah yang ditandai oleh sel darah abnormal, masalah dengan sistem getah bening, atau kondisi lainnya. Pembesaran limpa mungkin sementara, tergantung pada perawatan. Faktor yang berkontribusi meliputi:

  • Infeksi virus, seperti mononukleosis
  • Infeksi bakteri, seperti sifilis atau infeksi lapisan dalam jantung Anda (endokarditis)
  • Infeksi parasit, seperti malaria
  • Sirosis dan penyakit lain yang memengaruhi hati
  • Berbagai jenis anemia hemolitik – suatu kondisi yang ditandai dengan penghancuran dini sel darah merah
  • Kanker darah, seperti leukemia dan neoplasma mieloproliferatif, dan limfoma, seperti penyakit Hodgkin
  • Gangguan metabolisme, seperti penyakit Gaucher dan penyakit Niemann-Pick
  • Tekanan pada pembuluh darah di limpa atau hati atau bekuan darah di pembuluh darah ini

 

Pembesaran limpa bengkak

Pembesaran Limpa (splenomegali) – Gejala, Penyebab, Pengobatan, Diagnosis, Komplikasi. Ilustrasi dan sumber foto: The Surgeons Collective

 

Komplikasi Pada Limpa Bengkak

Komplikasi potensial dari limpa yang membesar adalah:

Infeksi

Limpa yang membesar dapat mengurangi jumlah sel darah merah, trombosit, dan sel darah putih yang sehat dalam aliran darah Anda, yang menyebabkan infeksi yang lebih sering. Anemia dan peningkatan perdarahan juga mungkin terjadi.

Limpa pecah

Bahkan limpa sehat pun lunak dan mudah rusak, terutama saat tabrakan mobil. Kemungkinan pecahnya jauh lebih besar ketika limpa Anda membesar. Limpa yang pecah dapat menyebabkan perdarahan yang mengancam jiwa ke dalam rongga perut Anda.

Cara Mengetahui Jika Adanya Pembesaran Limpa (Diagnosa)

Limpa yang membesar biasanya terdeteksi selama pemeriksaan fisik. Dokter Anda sering dapat merasakannya dengan memeriksa perut kiri bagian atas dengan lembut. Namun, pada beberapa orang – terutama mereka yang langsing – limpa yang sehat dan berukuran normal kadang-kadang dapat dirasakan selama ujian.

Dokter Anda dapat mengkonfirmasi diagnosis limpa yang membesar dengan satu atau lebih tes ini:

  • Tes darah, seperti hitung darah lengkap untuk memeriksa jumlah sel darah merah, sel darah putih dan trombosit dalam sistem Anda
  • Pemindaian ultrasonografi atau komputerisasi (CT) untuk membantu menentukan ukuran limpa Anda dan apakah itu memadati organ-organ lain
  • Magnetic resonance imagining (MRI) untuk melacak aliran darah melalui limpa
  • Tes pencitraan tidak selalu diperlukan untuk mendiagnosis limpa yang membesar. Tetapi jika dokter Anda merekomendasikan pencitraan, Anda biasanya tidak memerlukan persiapan khusus untuk USG atau MRI.

Namun, jika Anda menjalani CT scan, Anda mungkin perlu menahan diri untuk tidak makan sebelum tes. Jika Anda perlu mempersiapkan diri, dokter akan memberi tahu Anda sebelumnya.
 

Cara Mencegah Pembesaran Limpa

Tindakan yang dapat dilakukan di antaranya adalah menghindari konsumsi alkohol untuk mencegah sirosis dan tidak tinggal atau bepergian ke daerah endemik malaria.

Jika Anda sudah mengalami pembengkakan limpa, dianjurkan untuk tidak melakukan olahraga yang menggunakan sabuk pengaman, seperti gokart, atau olahraga yang melibatkan gerakan pukulan atau tendangan untuk menghindari pecahnya limpa.

Pengobatan Pembesaran Limpa

Perawatan untuk limpa yang membesar berfokus pada masalah yang mendasarinya. Misalnya, jika Anda memiliki infeksi bakteri, perawatan akan termasuk antibiotik.

Menunggu dengan waspada

Jika Anda memiliki limpa yang membesar tetapi tidak memiliki gejala dan penyebabnya tidak dapat ditemukan, dokter Anda mungkin menyarankan menunggu dengan waspada. Anda harus mengunjungi dokter untuk evaluasi ulang dalam enam hingga 12 bulan atau lebih cepat jika Anda mengalami gejala apa pun.

Operasi pengangkatan limpa

Jika limpa yang membesar menyebabkan komplikasi serius atau penyebabnya tidak dapat diidentifikasi atau diobati, pengangkatan limpa secara bedah (splenektomi) dapat menjadi pilihan. Dalam kasus kronis atau kritis, pembedahan mungkin menawarkan harapan terbaik untuk pemulihan.

Penghapusan limpa elektif membutuhkan pertimbangan cermat

Anda dapat menjalani kehidupan yang aktif tanpa limpa, tetapi Anda lebih cenderung terkena infeksi serius atau bahkan mengancam jiwa setelah pengangkatan limpa. Terkadang radiasi dapat mengecilkan limpa Anda sehingga Anda dapat menghindari operasi.

Jika limpa Anda dikeluarkan (dibuang), Anda tidak dapat secara efektif membersihkan bakteri tertentu dari tubuh Anda dan akan lebih rentan terhadap infeksi tertentu. Jadi vaksin atau obat lain diperlukan untuk mencegah infeksi.

Mengurangi risiko infeksi setelah operasi

Setelah pengangkatan limpa, langkah-langkah tertentu dapat membantu mengurangi risiko infeksi Anda, termasuk:

  • Serangkaian vaksinasi sebelum dan sesudah splenektomi. Ini termasuk vaksin pneumokokus (Pneumovax 23), meningokokus dan haemophilus influenzae tipe b (Hib), yang melindungi dari pneumonia, meningitis dan infeksi darah, tulang dan sendi. Anda juga membutuhkan vaksin pneumokokus setiap 5 tahun setelah operasi.
  • Mengambil penisilin atau antibiotik lain setelah operasi Anda dan kapan pun Anda atau dokter mencurigai kemungkinan infeksi.
    Hubungi dokter Anda saat pertama kali demam, karena ini mungkin mengindikasikan infeksi.
  • Menghindari perjalanan ke bagian dunia di mana penyakit tertentu, seperti malaria, adalah umum.

 

Limpa

Limpa adalah bagian dari sistem limfatik, yang melawan infeksi dan menjaga cairan tubuh Anda seimbang. Ini mengandung sel darah putih yang melawan kuman. Limpa juga membantu mengontrol jumlah darah di tubuh Anda, dan menghancurkan sel-sel tua dan rusak.

Sel darah merah tua didaur ulang di limpa, dan trombosit dan sel darah putih disimpan di sana. Limpa juga membantu melawan beberapa jenis bakteri yang menyebabkan pneumonia dan meningitis.
 

Limpa

Limpa adalah bagian dari sistem limfatik, yang melawan infeksi dan menjaga cairan tubuh Anda seimbang. Ini mengandung sel darah putih yang melawan kuman. Limpa juga membantu mengontrol jumlah darah di tubuh Anda, dan menghancurkan sel-sel tua dan rusak. Sumber foto: Healthlink BC

 

Pembesaran Limpa (splenomegali) – Gejala, Penyebab, Pengobatan, Diagnosis, Komplikasi

Banyak kondisi – termasuk infeksi, penyakit hati dan beberapa kanker – dapat menyebabkan pembesaran limpa, juga dikenal sebagai splenomegali.

Bisakah Anda Hidup Tanpa Limpa?

Secara teknis, orang dapat hidup tanpa ginjal, tetapi membutuhkan dialisis. Limpa menyaring darah dan membantu tubuh melawan infeksi, tetapi tidak penting untuk bertahan hidup. Limpa dapat dihilangkan jika, misalnya, rusak. Namun, orang tanpa limpa lebih rentan terhadap infeksi. Sumber: Live Science
 

Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)
 

Contoh Penyakit Imun Sistem

Penyakit autoimun adalah penyakit yang terjadi saat sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat dalam tubuh. Padahal, sistem kekebalan tubuh seharusnya menjadi pelindung bagi tubuh untuk melawan penyakit dan sel jahat, seperti bakteri maupun virus.
 

 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Mayo Clinic, Web MD

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-11-05T20:22:28+07:00 Juli 4th, 2019|IPA, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment