fbpx

Lupus: Penyebab, Faktor Risiko, Jenis, Gejala, Komplikasi, Pengobatan

Penyakit Lupus

Lupus adalah penyakit autoimun yang di mana sistem kekebalan tubuh menjadi hiperaktif dan menyerang jaringan normal dan sehat. Gejalanya meliputi peradangan, pembengkakan, dan kerusakan pada persendian, kulit, ginjal, darah, jantung, dan paru-paru.

Karena sifatnya yang kompleks, orang kadang menyebut lupus sebagai “penyakit 1.000 wajah.”

Banyak orang dengan penyakit ini mengalami versi ringan, tetapi bisa menjadi parah tanpa perawatan yang tepat. Saat ini, tidak ada obat yang dikenal untuk lupus, jadi pengobatan berfokus pada meredakan gejala dan mengurangi peradangan.

Lupus dapat berkisar dari ringan hingga berat

Keparahan Bagaimana itu mempengaruhi tubuh.

  • Ringan: Masalah sendi dan kulit, kelelahan
  • Sedang: Peradangan pada bagian lain dari kulit dan tubuh, termasuk paru-paru, jantung, dan ginjal Anda
  • Parah: Peradangan yang menyebabkan kerusakan parah pada jantung, paru-paru, otak atau ginjal bisa mengancam jiwa.

Hari lupus sedunia diperingati setiap tanggal 10 Mei, menjadi peringatan tentang bahayanya lupus yang termasuk salah satu penyakit mengancam jiwa penderitanya.

Gejala lupus

Gejala-gejala penyakit ini dapat bergantung pada bagian-bagian tubuh Anda yang terkena. Peradangan yang terlihat pada lupus dapat mempengaruhi berbagai organ dan jaringan dalam tubuh Anda, termasuk:

  • sendi
  • kulit
  • jantung
  • darah
  • paru-paru
  • otak
  • ginjal

Gejala dapat bervariasi, tergantung pada individu. Mereka mungkin:

  • permanen
  • menghilang tiba-tiba
  • timbul sesekali

Meskipun tidak ada dua kasus lupus yang sama, gejala dan tanda yang paling umum termasuk:

  • demam tinggi
  • kelelahan
  • pegal-pegal
  • nyeri sendi
  • ruam, termasuk ruam kupu-kupu di wajah
  • lesi kulit
  • sesak napas
  • Sindrom Sjogren, yang meliputi mata kering kronis dan mulut kering
    perikarditis dan radang selaput dada (pleuritis), yang keduanya dapat menyebabkan nyeri dada
  • sakit kepala
  • kebingungan
  • hilang ingatan

Peradangan akibat lupus juga dapat menyebabkan komplikasi yang melibatkan berbagai organ, seperti:

Gejala awal

Gejala-gejala penyakit ini biasanya dimulai saat Anda memasuki usia dewasa. Ini bisa di mana saja antara remaja Anda dan ke 30-an Anda.

Beberapa tanda awal termasuk:

  • kelelahan
  • demam
  • ruam
  • sendi bengkak
  • mulut kering atau mata kering
  • kerontokan rambut, terutama di bercak, yang disebut sebagai alopecia
  • areata
  • masalah dengan paru-paru, ginjal, tiroid, atau saluran pencernaan.

Ini mirip dengan gejala kondisi lain, jadi mengalaminya tidak selalu berarti Anda mengidap lupus. Namun, penting untuk membuat janji dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk membahasnya.

Lupus photosensitivity

Walaupun terlalu banyak sinar matahari dapat membahayakan siapa pun, banyak orang yang menderita penyakit ini juga memiliki sensitivitas terhadap cahaya. Fotosensitifitas berarti Anda sangat sensitif terhadap radiasi UVTrusted Source, sejenis radiasi yang berada di bawah sinar matahari atau bahkan jenis cahaya buatan tertentu.

Beberapa orang dengan lupus mungkin menemukan bahwa paparan sinar matahari memicu gejala-gejala tertentu, yang dapat meliputi:

  • ruam, yang terutama merupakan ruam fotosensitif ketika SSA (Ro)
  • kelelahan
  • nyeri sendi
  • pembengkakan internal

Jika Anda memiliki penyakit ini dan akan berada di luar, penting untuk mengenakan pakaian pelindung matahari dan menggunakan tabir surya. Anda dapat berbelanja tabir surya dan pakaian pelindung matahari secara online atau ditoko-toko.

Penyebab Lupus

Sementara penyedia layanan kesehatan tidak tahu persis apa yang menyebabkan lupus, mereka berpikir itu mungkin kombinasi dari banyak faktor yang mendasarinya. Ini termasuk:

Lingkungan

Penyedia layanan kesehatan telah mengidentifikasi pemicu potensial seperti merokok, stres, dan paparan racun seperti debu silika sebagai penyebab lupus potensial.

Genetika

Lebih dari 50 gen yang terkait dengan lupus telah diidentifikasi. Selain itu, memiliki riwayat keluarga lupus dapat menempatkan seseorang pada risiko yang sedikit lebih tinggi untuk mengalami kondisi tersebut.

Hormon: Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kadar hormon abnormal, seperti peningkatan kadar estrogen, dapat berkontribusi terhadap penyakit ini.

Infeksi

Penyedia layanan kesehatan masih mempelajari antara infeksi seperti cytomegalovirus dan Epstein-Barr, dan penyebab penyakit ini. [Sumber terpercaya: Pub Med]

Obat-obatan

Penggunaan jangka panjang obat-obatan tertentu, seperti hydralazine (Apresoline), procainamide (Procanbid), dan quinidine, telah dikaitkan dengan menyebabkan bentuk lupus yang dikenal sebagai lupus erythematosus yang diinduksi oleh obat (DIL: drug-induced lupus erythematosu). Juga, pasien yang menggunakan obat penghambat TNF (Tumor Necrosis Factor adalah obat farmasi yang menekan respons fisiologis terhadap faktor nekrosis tumor, yang merupakan bagian dari respons inflamasi) untuk kondisi seperti rheumatoid arthritis (RA), penyakit radang usus (IBD: inflammatory bowel disease), dan ankylosing spondylitis dapat mengembangkan DIL. Meskipun jarang, tetrasiklin, seperti minocycline, yang dapat digunakan untuk mengobati jerawat dan rosacea, dapat menyebabkan DIL juga.
Mungkin juga untuk tidak mengalami penyebab potensial yang diketahui dari penyakit ini yang tercantum di sini dan masih memiliki penyakit autoimun.

Penyebab penyakit lupus dipengaruhi oleh dua faktor yaitu internal tubuh manusia dan lingkungan. Secara umum, faktor penyebab pasti timbulnya penyakit lupus belum diketahui:
  • Faktor internal

Faktor internal disebabkan oleh faktor genetika yang menyebabkan adanya kecenderungan anomali pada sistem antibodi yang menyerang bagian-bagian jaringan tubuh. Karena itu, penyakit lupus sering diidentikkan dengan penyakit turunan. Fakta menunjukkan bahwa penyakit lupus akan lebih berisiko diidap oleh orang dari beberapa ras seperti ras Asia, Hispanik, dan Amerika Afrika.

  • Faktor eksternal

Penyebab eksternal lupus terkait erat dengan gaya hidup dan kondisi manusia. Faktor eksternal berarti serangkaian atau satuan penyebab yang merangsang reaksi zat antibodi yang akhirnya menyerang jaringan tubuh. Beberapa penyebab eksternal lupus, antara lain:

    • Stress berlebihan.
    • Penggunaan obat misalnya prokainamid, hidralazin, dan isoniazid.
    • Sinar ultraviolet matahari, sinar ultraviolet dari lampu.

Faktor risiko lupus

Kelompok tertentu mungkin berisiko lebih tinggi terkena penyakit ini. Contoh faktor risiko untuk penyakit ini meliputi:

Jenis kelamin

Wanita lebih mungkin mengembangkan penyakit ini daripada pria, tetapi penyakit ini bisa lebih parah pada pria.

Usia

Walaupun penyakit ini dapat terjadi pada usia berapa pun, ini paling sering didiagnosis pada orang berusia antara 15 dan 44 tahun.

Ras atau etnis

Lebih umum pada kelompok etnis tertentu, seperti Afrika Amerika, Hispanik, Asia Amerika, Amerika Asli, atau Kepulauan Pasifik.

Riwayat keluarga

Memiliki riwayat keluarga yang terkena penyakit ini, berarti Anda berisiko lebih besar terkena kondisi ini.

Ingatlah bahwa memiliki faktor risiko lupus tidak berarti Anda akan mendapatkan penyakit ini. Ini hanya berarti bahwa Anda berisiko lebih tinggi dibandingkan dengan mereka yang tidak memiliki faktor risiko.

Apakah lupus dapat disembuhkan?

Saat ini, tidak ada obat untuk lupus. Namun, ada banyak jenis perawatan yang dapat membantu Anda mengelola gejala.

Pengobatan untuk lupus berfokus pada beberapa faktor:

  • mengobati gejala lupus ketika Anda memilikinya
  • mencegah terjadinya lupus flare (Saat-saat ketika gejala Anda memburuk disebut flare)
  • mengurangi jumlah kerusakan yang terjadi pada sendi dan organ Anda
  • Mengikuti rejimen pengobatan yang direkomendasikan oleh penyedia layanan kesehatan Anda penting dalam membantu Anda mengelola gejala dan menjalani kehidupan yang normal dan memuaskan.

Penyedia layanan kesehatan dan ilmuwan melanjutkan penelitian mereka untuk lebih memahami penyakit ini dan mengembangkan perawatan baru untuk kondisi tersebut.

Pengobatan dan perawatan lupus

Meskipun saat ini tidak ada obat untuk lupus, obat-obatan tersedia untuk membantu Anda mengelola gejala penyakit ini dan mencegah kambuhnya penyakit ini. Penyedia layanan kesehatan Anda akan mempertimbangkan gejala lupus dan tingkat keparahannya saat merekomendasikan perawatan lupus.

Penting bagi Anda untuk mengunjungi penyedia layanan kesehatan Anda secara teratur. Ini memungkinkan mereka untuk memantau kondisi Anda dengan lebih baik dan menentukan apakah rencana perawatan Anda berfungsi untuk mengelola gejala Anda.

Selain itu, gejala penyakit ini dapat berubah seiring waktu. Karena itu, penyedia layanan kesehatan Anda dapat mengubah obat Anda atau menyesuaikan dosis obat saat ini.

Selain pengobatan, penyedia layanan kesehatan Anda juga dapat merekomendasikan perubahan gaya hidup untuk membantu mengelola gejala penyakit ini. Ini dapat mencakup hal-hal seperti:

  • menghindari paparan sinar ultraviolet (UV) yang berlebihan
  • makan makanan yang sehat
  • mengambil suplemen yang dapat membantu mengurangi gejala, seperti vitamin D, kalsium, dan minyak ikan
  • berolahraga secara teratur
  • berhenti merokok, jika Anda merokok

Obat lupus

Obat yang Anda berikan dapat bergantung pada gejala dan keparahannya. Obat-obatan dapat membantu mengatasi gejala penyakit ini dengan beberapa cara, termasuk:

  • menenangkan sistem kekebalan tubuh Anda
  • mengurangi jumlah pembengkakan atau peradangan yang Anda alami
  • membantu mencegah kerusakan pada sendi atau organ dalam Anda

Beberapa contoh obat lupus meliputi:

Obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID: Nonsteroidal anti-inflammatory drugs): Obat ini dapat mengurangi pembengkakan dan nyeri. Contohnya termasuk obat yang dijual bebas seperti ibuprofen (Advil, Motrin) dan naproxen (Aleve).

  • Obat antimalaria: Obat ini pernah digunakan untuk mengobati penyakit infeksi malaria. Karena organisme yang menyebabkan malaria mengembangkan resistensi terhadap obat-obatan, obat-obatan baru sekarang digunakan untuk mengobati penyakit. Obat-obatan antimalaria dapat mengatasi gejala lupus seperti ruam, nyeri sendi, dan kelelahan. Mereka juga dapat membantu menghentikan lupus flare (Saat-saat ketika gejala Anda memburuk disebut flare). Mereka direkomendasikan selama kehamilan untuk mengurangi komplikasi terkait kehamilan dan risiko penyakit semakin memburuk pada ibu.
  • Kortikosteroid: Obat ini membantu menenangkan sistem kekebalan tubuh Anda dan dapat mengurangi rasa sakit dan pembengkakan. Mereka datang dalam beberapa bentuk, termasuk suntikan, krim topikal, dan tablet. Contoh kortikosteroid adalah prednison. Kortikosteroid dapat menyebabkan efek samping seperti infeksi dan osteoporosis. Penting untuk meminimalkan dosis dan durasi penggunaan.
  • Obat imunosupresif: Obat ini bekerja untuk menekan sistem kekebalan tubuh Anda. Karena mereka sangat kuat dan dapat menurunkan pertahanan tubuh Anda melawan infeksi, mereka biasanya hanya digunakan ketika lupus parah atau mempengaruhi banyak organ. Mereka juga digunakan untuk mengurangi jumlah dan paparan steroid. Ini adalah alasan mengapa mereka juga disebut sebagai “obat-obatan bebas steroid.” Contohnya termasuk metotreksat (Trexall), mikofenolat mofetil (CellCept), asam mikofenolat (Myfortic) dan azathioprine (Imuran). Obat-obatan ini digunakan sebagai pengobatan yang tidak diberi labelTrusted Source untuk lupus.
  • Biologis: Biologis adalah obat yang memiliki asal biologis. Belimumab (Benlysta) adalah obat biologis yang digunakan untuk mengobati lupus. Ini adalah antibodi yang dapat memblokir protein dalam tubuh Anda yang penting untuk respon kekebalan tubuh.
    Penting untuk memantau bagaimana obat Anda mempengaruhi gejala Anda. Jika obat Anda memiliki efek samping atau tidak berfungsi untuk mengobati gejala Anda lagi, beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda.

Makanan untuk orang yang terkena penyakit lupus

Penyedia layanan kesehatan belum membuat diet lupus khusus. Secara umum, bertujuan untuk makan makanan yang sehat dan seimbang. Ini dapat mencakup hal-hal seperti:

  • ikan yang tinggi asam lemak omega-3, seperti salmon, tuna, atau mackerel, yang konsumsi harus dipantau karena kebutuhan Anda
  • untuk mengetahui kadar merkuri yang tinggi
  • makanan tinggi kalsium, seperti produk susu rendah lemak
  • makan sumber karbohidrat gandum utuh
  • makan buah dan sayuran

Ada juga beberapa makanan yang biasanya dihindari oleh mereka yang menderita penyakit ini, sebagian besar karena obat-obatan yang biasanya mereka pakai.

Beberapa contoh makanan yang harus dihindari termasuk:

  • Alkohol: Alkohol dapat berinteraksi secara negatif dengan banyak obat. Misalnya, dapat menyebabkan perdarahan gastrointestinal pada orang yang menggunakan NSAID. Itu juga dapat meningkatkan kemungkinan peradangan.
  • Alfalfa: Asam amino yang dikenal sebagai L-canavanine yang ditemukan dalam kecambah dan biji alfalfa dapat meningkatkan peradangan dan menyebabkan lupus.
  • Makanan tinggi garam dan kolesterol: Tidak hanya mengurangi ini bermanfaat untuk kesehatan Anda secara keseluruhan, tetapi juga membantu untuk mencegah kembung dan peningkatan tekanan darah karena penggunaan kortikosteroid.
  • Selain itu, jika Anda mengalami fotosensitifitas karena lupus, Anda mungkin kekurangan vitamin D. Mengkonsumsi suplemen vitamin D dapat membantu. Anda dapat berbelanja suplemen vitamin D secara online.

Diagnosis lupus

Karena gejala lupus dapat mirip dengan banyak kondisi lain, diperlukan waktu untuk mendiagnosis.

Dokter biasanya akan menyuruh Anda untuk melakukan tes darah.

Anda mungkin dirujuk untuk sinar-X dan pemindaian jantung, ginjal dan organ-organ lain jika dokter Anda berpikir mereka mungkin terpengaruh.

Setelah penyakit ini didiagnosis, Anda akan disarankan untuk melakukan pemeriksaan dan tes rutin, seperti tes darah rutin untuk memeriksa anemia dan tes urin untuk memeriksa masalah ginjal, yang dapat menyebabkan lupus.

Penyedia layanan kesehatan Anda terlebih dahulu akan meminta riwayat kesehatan Anda dan melakukan pemeriksaan fisik. Mereka akan bertanya tentang gejala Anda, termasuk berapa lama Anda mengalaminya, dan apakah Anda memiliki riwayat keluarga lupus atau penyakit autoimun lainnya.

Selain meminta riwayat medis terperinci dan melakukan pemeriksaan fisik, penyedia layanan kesehatan Anda dapat melakukan tes berikut untuk mendiagnosis lupus:

1. Tes darah

Tes ini dapat mencakup hitung darah lengkap (CBC), tes yang digunakan penyedia layanan kesehatan untuk menentukan jumlah dan jenis sel darah merah, sel darah putih, dan trombosit dalam darah. Tes lain yang mungkin mereka pesan termasuk tingkat sedimentasi eritrosit, uji protein C-reaktif (CRP), dan tes antibodi anti-nuklir, yang dapat menunjukkan peningkatan aktivitas sistem kekebalan tubuh.

2. Tes urin

Menggunakan urinalisis dapat menentukan apakah ada peningkatan kadar darah atau protein dalam urin Anda. Ini dapat menunjukkan bahwa lupus dapat mempengaruhi ginjal Anda.

3. Tes pencitraan (scanner)

Sinar-X dada dan ekokardiogram adalah dua studi pencitraan yang mungkin mengindikasikan peradangan atau penumpukan cairan di atau sekitar jantung dan paru-paru Anda.

4. Biopsi jaringan

Penyedia layanan kesehatan Anda dapat mengambil biopsi – atau sampel sel – dari area ruam seperti lupus untuk menentukan apakah ada sel-sel khas orang dengan lupus. Jika ada kerusakan ginjal, biopsi ginjal mungkin diperlukan untuk membantu menentukan perawatan yang tepat.

Jenis Lupus

Penyedia layanan kesehatan biasanya mengkategorikan empat jenis lupus.

Lupus erythematosus sistemik

Lupus erythematosus sistemik (SLE) adalah jenis lupus yang paling umum. Ketika Anda mendengar seseorang mengatakan bahwa mereka mengidap lupus, kemungkinan besar mereka merujuk ke SLE.

SLE mendapatkan namanya dari fakta bahwa itu biasanya mempengaruhi beberapa sistem organ tubuh Anda yang berbeda, termasuk:

  • ginjal
  • kulit
  • sendi
  • jantung
  • sistem saraf
  • paru-paru

SLE dapat berkisar dari ringan hingga berat. Kondisi ini menyebabkan gejala yang mungkin memburuk seiring waktu dan kemudian membaik. Saat-saat ketika gejala Anda memburuk disebut flare, sedangkan periode ketika mereka membaik atau hilang disebut remisi.

Lupus kulit

Lupus jenis ini umumnya terbatas pada kulit Anda. Ini dapat menyebabkan ruam dan lesi permanen dengan jaringan parut. Ada beberapa jenis lupus kulit, termasuk:

  • Akut: Jenis ini menyebabkan “ruam kupu-kupu” khas terjadi. Ini adalah ruam merah yang muncul di pipi dan hidung.
  • Subakut: Lupus kulit jenis ini menyebabkan ruam yang merah, terangkat, dan bersisik terbentuk di tubuh. Ini sering terjadi pada area yang terpapar sinar matahari dan biasanya tidak menyebabkan jaringan parut.
  • Kronis: Jenis ini menyebabkan ruam ungu atau merah. Ini juga dapat menyebabkan perubahan warna kulit, jaringan parut, dan rambut rontok. Anda juga dapat melihatnya disebut discoid lupus.
    Sementara lupus kulit akut sering dikaitkan dengan penyakit lupus sistemik, lupus kulit subakut dan kronis biasanya hanya terjadi pada kulit.

Lupus neonatal

Kondisi ini sangat jarang dan mempengaruhi bayi yang ibunya memiliki antibodi autoimun tertentu. Antibodi autoimun ini ditularkan dari ibu ke janin di seluruh plasenta.

Tidak semua ibu yang memiliki antibodi ini memiliki gejala lupus. Faktanya, sekitar 25% Sumber tepercaya dari ibu yang melahirkan anak dengan lupus neonatal tidak memiliki gejala penyakit ini. Namun, diperkirakan bahwa 50% Sumber tepercaya dari para ibu ini akan menunjukkan gejala dalam 3 tahun. [Sumber terpercaya: NCBI]

Gejala dari kondisi ini mungkin termasuk:
  • ruam kulit
  • jumlah sel darah rendah
  • masalah hati setelah lahir
  • Sementara beberapa bayi mungkin memiliki kelainan jantung, sebagian besar memiliki gejala yang akan hilang setelah beberapa bulan.

Namun, autoantibodi (SSA / B) dapat melintasi plasenta dan menyebabkan masalah konduksi jantung (penyumbatan jantung).

Pasien dengan antibodi ini perlu diikuti dengan sangat ketat selama kehamilan, seringkali oleh spesialis, termasuk rheumatologist dan ahli kandungan berisiko tinggi (dokter kehamilan).

Lupus yang diinduksi obat

Penggunaan obat resep tertentu dapat menyebabkan lupus yang diinduksi oleh obat (DIL: drug-induced lupus erythematosu). DIL juga dapat disebut sebagai lupus erythematosus (DILE) yang diinduksi obat.

DIL dapat berkembang melalui penggunaan jangka panjang dari obat-obatan tertentu yang diresepkan, biasanya setelah hanya beberapa bulan minum obat.

Ada banyak obat yang dapat menyebabkan Anda mengembangkan DIL. Beberapa contoh termasuk:

  • antimikroba, seperti terbinafine (antijamur) dan pirazinamid (obat tuberkulosis)
  • obat antikonvulsan, seperti fenitoin (Dilantin) dan valproat
  • obat aritmia, seperti quinidine dan procainamide
  • obat untuk tekanan darah tinggi, seperti timolol (Timoptic, Istlol) dan hydroxyzine
  • biologik yang disebut agen anti-TNF-alpha, seperti infliximab (Remicade) dan etanercept (Enbrel)

Sementara DIL meniru gejala SLE, dalam banyak kasus kondisi ini biasanya tidak mempengaruhi organ-organ utama. Namun, hal itu dapat menyebabkan perikarditis dan radang selaput dada. DIL biasanya hilang dalam beberapa minggu setelah menghentikan pengobatan yang menyebabkannya terjadi.

Apakah lupus menular?

Penyakit ini tidak menular. Menular berarti suatu kondisi dapat ditularkan dari satu orang ke orang lain. Contoh penyakit menular meliputi hal-hal seperti flu dan pilek.

Apa yang sebenarnya menyebabkan lupus cukup kompleks. Kemungkinan bahwa penyakit ini dapat dipicu oleh kombinasi faktor, termasuk hal-hal seperti:

  • lingkungan Anda
  • hormon
  • genetika

Jadi, meskipun beberapa orang dengan riwayat keluarga lupus lebih berisiko untuk mengembangkannya, mereka tidak “menangkapnya” dari orang lain. Bahkan, Anda bisa memiliki riwayat keluarga lupus dan tidak pernah mengembangkannya.

Bagaimana lupus ditularkan?

Penyakit ini tidak menyebar melalui infeksi virus atau bakteri, dan itu tidak ditularkan dari orang ke orang melalui kontak biasa. Lupus adalah kondisi autoimun, yang berarti sistem kekebalan tubuhmenyerang dengan sendirinya. Ia mulai menyerang jaringan dan organ yang sehat seolah melawan beberapa penyerbu asing.

Lupus dan kehamilan

Penting untuk diketahui bahwa wanita yang menderita penyakit ini masih dapat hamil dan memiliki anak yang sehat. Namun, kehamilan pada wanita dengan lupus dianggap berisiko tinggi. Ini karena wanita dengan penyakit ini mungkin lebih berisiko untuk jenis komplikasi tertentu, termasuk:

  • flare lupus lebih sering (Saat-saat ketika gejala Anda memburuk disebut flare)
  • preeklampsia (sindrom yang ditandai dengan tekanan darah tinggi, kenaikan kadar protein di dalam urin (proteinuria), dan pembengkakan pada tungkai (edema).
  • tekanan darah tinggi
  • masalah ginjal
  • diabetes

Beberapa wanita dengan penyakit ini berisiko sangat tinggi saat hamil. Ini termasuk wanita dengan lupus yang juga memiliki:

  • memiliki suar lupus dalam 6 bulan terakhir
  • tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • gagal jantung
  • penyakit paru-paru
  • penyakit ginjal atau gagal
  • riwayat preeklampsia sebelumnya

Jika Anda berencana untuk hamil, pastikan lupus Anda dikelola dengan baik, idealnya sudah dalam remisi selama 6 bulan. Anda mungkin juga ingin mencari dokter kandungan yang berspesialisasi dalam kehamilan berisiko tinggi.

Kebanyakan wanita dengan penyakit ini akan melanjutkan untuk memiliki bayi yang sehat. Ini sangat jarang, tetapi kadang-kadang wanita dengan penyakit ini dapat melahirkan bayi dengan lupus neonatal. Lupus jenis ini biasanya hilang setelah beberapa bulan. Namun, beberapa bayi dengan lupus neonatal mungkin memiliki kelainan jantung serius.

Lupus pada anak-anak

Penyakit ini jarang terjadi pada anak-anak. Bahkan, menurut study Trusted Source 2013, diperkirakan bahwa penyakit ini hanya terjadi pada 3,3 hingga 8,8 dari 100.000 anak. [Sumber tepercaya: NCBI]

Mirip dengan lupus pada orang dewasa, sebagian besar anak-anak yang mendapatkan lupus adalah perempuan. Gejala-gejala penyakit ini yang umum pada anak-anak juga mirip dengan yang pada orang dewasa dan dapat meliputi:

  • kelelahan
  • demam
  • ruam
  • penurunan berat badan
  • nyeri sendi
  • kehilangan selera makan
  • rambut rontok
  • pembengkakan kelenjar getah bening

Banyak anak yang menderita penyakit juga memiliki gejala yang berkaitan dengan ginjal. Diperkirakan bahwa lebih dari 90% dari anak-anak ini akan mengalami beberapa bentuk penyakit ginjal setelah didiagnosis. [Sumber tepercaya: NCBI]

Karena jarang dan beberapa gejala mungkin mirip dengan kondisi masa kanak-kanak lainnya, lupus bisa sulit didiagnosis pada anak-anak. Seperti lupus pada pria, lupus pada anak-anak seringkali lebih aktif ketika didiagnosis. Karena itu, perawatan awal mungkin lebih agresif.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-03-28T17:35:08+07:00 Maret 25th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment