Perayaan Tradisional Korea – Perayaan Hari Raya Tradisional Korea – Tanggal, Perayaan, Arti, Tradisi, Makanan istimewa (Daftar festival tradisional Korea) dan Hanbok Baju Tradisional Korea

Perayaan Tradisional Korea

Kalender lunar masih dipakai di Korea untuk menetapkan perayaan tradisional seperti Tahun Baru, Chuseok, dan Ulang Tahun Buddha (Waisak). Selain itu, kalender lunar dipakai untuk menentukan upacara peringatan kematian (jesa), dan peringatan ulang tahun bagi orang yang sudah tua. Berikut daftar festival perayaan tradisional Korea:

Baju tradisional korea Hanbok

Hanbok adalah pakaian tradisional masyarakat Korea. Hanbok pada umumnya memiliki warna yang cerah, dengan garis yang sederhana serta tidak memiliki saku.

Walaupun secara harfiah berarti “pakaian orang Korea”, hanbok pada saat ini mengacu pada “pakaian gaya Dinasti Joseon” yang biasa dipakai secara formal atau semi-formal dalam perayaan atau festival tradisional.

Hanbok baju dan perayaan tradisional korea

Hanbok meriah untuk wanita. Wanita di tengah memakai rambut palsu khas Korea. Mereka semua memakai aksesoris dan jepit rambut tradisional. Artikel: Perayaan Tradisional Korea – Perayaan Hari Raya Tradisional Korea – Tanggal, Perayaan, Arti, Tradisi, Makanan istimewa (Daftar festival tradisional Korea) dan Hanbok Baju Tradisional Korea. Sumber foto: Gwangju Kimchi (Flickr) / Wikimedia Commons

Hari raya dan perayaan tradisional Korea

Tanggal perayaan
(kalender lunar)
Perayaan Arti Tradisi Makanan istimewa
Tanggal 1 bulan 1 Seol-nal Imlek Upacara penghormatan bagi leluhur dan sanak keluarga yang sudah meninggal diadakan di depan makam. Anggota keluarga, saudara, dan tetangga saling mengucapkan selamat tahun baru. Orang yang lebih muda harus membungkukkan badan memberi salam kepada orang yang lebih tua (sebae). Yutnori adalah permainan tradisional pada hari tahun baru. sup berisi mochi (tteokguk) dan yakwa (kue manis dengan madu)
Tanggal 15 bulan 1 Daeboreum Bulan purnama pertama Penghormatan bagi bulan (dalmaji), menerbangkan layang-layang, pembakaran jimat untuk mengusir arwah jahat (aengmagi taeugi), api unggun (daljip taegi) nasi yang ditanak dengan 5 jenis palawija (ogokbap), memakan kacang (bureom), meminum anggur (gwibalgisul)
Tanggal 1 bulan 2 Meoseumnal Festival untuk pembantu Membersihkan rumah, upacara kedewasaan, upacara bagi nelayan (yeongdeunggut) kue songpyeon
Tanggal 3 bulan 3 Samjinnal Kembalinya burung walet yang bermigrasi (pertanda musim semi) meramal nasib Anggur bunga (dugyonju), panekuk (dungyeon hwajeon)
Hari ke-105 setelah hari titik balik musim dingin Hansik Awal musim bercocok tanam Membersihkan makam keluarga dan berdoa (Cheng Beng) makanan dingin: kue ssuktteokssukdanja, dan sup ssuktang
Tanggal 8 bulan 4 Chopail Ulang tahun Buddha Festival lentera (Yeondeunghoe) kue jjinddeok dan hwajeon
Tanggal 5 bulan 5 Dano Perayaan musim panas Mencuci rambut dengan air bunga bakungssireum, saling memberi hadiah berupa kipas mochi beraroma rempah-rempah (surichitteok), sup ikan junchiguk
Tanggal 15 bulan 6 Yudu Penghormatan terhadap air Mencuci rambut untuk membuang sial Mi lima warna (yudumyeon), kue sudan
Tanggal 7 bulan 7 Chilseok Hari bertemunya Gyeonwoo dan Jiknyeo menurut cerita rakyat Korea Menenun kain panekuk gandum (milijeonbyeong), mochi dengan selai kacang merah(sirutteok)
Tanggal 15 bulan 7 Baekjung Berdoa kepada Buddha Berdoa kepada Buddha mochi yang disebut seoktanbyeong
Tanggal 15 bulan 8 Chuseok Festival musim panen Mengunjungi makam keluarga dan leluhur, ssireum, mempersembahkan hasil panen padi yang pertama (olbyeosinmi), tari ganggang suwollae Kue songpyeon dan sup talas torantang
Tanggal 9 bulan 9 Jungyangjeol Keberangkatan burung migran Perayaan musim gugur dengan berpuisi dan melukis, serta menikmati keindahan alam. Lihat juga Festival Chung Yeung panenuk dengan aroma bunga seruni (gukhwajeon), telur ikan (eoran), teh yuzu (yujacheong)
Sekitar tanggal 22 Desember menurut kalender solar Dongji Hari titik balik musim dingin Upacara untuk mengusir arwah jahat sup selai kacang merah berisi mochi (patjuk)
Hari terakhir bulan 12 Seotdal Geumeum Malam tahun baru Tidak tidur semalam suntuk. Pintu-pintu rumah dibiarkan terbuka agar arwah leluhur bisa datang berkunjung bibimbap, kue injeolmi, biskuit tradisional hangwa

Festival Perayan Tradisional Korea

Festival tradisional Korea adalah beberapa fitur menarik yang bisa Anda alami saat mengunjungi negara Asia Utara ini.

Festival ini mengacu pada festival nasional dan lokal Korea yang dipraktikkan sejak berdirinya masyarakatnya dan sepanjang sejarahnya.

Seperti kebanyakan festival di setiap budaya di seluruh dunia, festival tradisional Korea juga terkait dengan mata pencaharian, kehidupan komunitas, dan kepercayaan.

Festival tradisional Korea yang paling populer dan sangat dirayakan termasuk festival “Seollal” (Hari Tahun Berita) dan “Chuseok” (Festival Panen). Mereka juga merupakan hari libur besar di negara ini.

Seollal (Januari)

Dimulai dengan bulan pertama tahun ini, perayaan tradisional Korea Seollal (atau Seolnal) bukan hanya yang paling penting pertama tetapi juga hari libur terbesar di Korea Selatan.

Seollal adalah Hari Tahun Baru di kalender lunar. Orang Korea merayakan Seollal dengan berbagai aktivitas dan ritual yang menurut beberapa sumber berasal dari abad keenam.

Salah satu kegiatan yang harus dilakukan selama Seollal adalah menunjukkan rasa hormat kepada orang tua dan penatua dalam keluarga, termasuk para leluhur. Bentuk penghormatan ini biasanya mencakup “Sebae” (Busur Tahun Baru) dan “Charye” (ritual untuk leluhur).

Selama Seollal, orang Korea biasanya mengenakan pakaian tradisional yang disebut “hanbok” dan menikmati “tteoguk” (sup yang terbuat dari kue rick ketan) dan “yakwa” (permen tradisional), dan memainkan “Yunnori” (mencocokkan sisi berlawanan dari tongkat kayu).

Baca juga 👉 Resep Kimchi A La Korea Yang Mudah

Festival Daeboreum – 15 Januari

Festival Daeboreum dirayakan selama ‘bulan purnama’ pertama di tahun baru. Saya percaya ini terkait dengan kalender pertanian bulan yang memberi sinyal kepada petani untuk mempersiapkan atau melakukan sesuatu di pertanian.

Biasanya, orang Korea bermain game pada malam sebelum bulan purnama. Secara tradisional, petani membakar jerami di antara sawah sementara yang lain bermain-main dengan kaleng berisi arang dengan api di dalamnya.

Membakar jerami dapat menyuburkan tanah dan api dapat mengusir hama yang memakan tanaman, termasuk padi. Minum anggur tradisional, makan kacang, dan berdoa untuk panen yang baik adalah bagian dari perayaan Daeboreum.

Meoseumnal – Bulan Kedua

Meoseumnal adalah festival tradisional pertama yang dirayakan oleh orang Korea. “Moseum” secara harfiah berarti pelayan dan budak, dan “nal” berarti ‘hari’.

Kelompok orang-orang di masyarakat Korea kuno inilah yang merayakan hari ini. Biasanya, majikan mengizinkan pembantunya untuk merayakan dengan memberikan makanan tambahan dan membiarkan mereka menikmati nyanyian dan tarian.

Juga, tuan memberi para pelayan uang untuk dibelanjakan untuk perayaan mereka. Pemberian hari istimewa ini dimaksudkan untuk mendorong para abdi bekerja lebih baik lagi di musim tanam.

Di beberapa bagian negara, Meoseumnal dirayakan oleh para pelayan muda untuk merayakan kedatangan mereka. Meski hari ini masih dalam penanggalan, perayaan tersebut sudah tidak ada lagi setelah amalan Meoseumnal dihapuskan.

Festival Yongdeungje

Yongdeung berarti “dewa angin”. Hari ini merayakan ‘dewa’ yang diyakini telah datang ke Bumi pada hari pertama Februari dan pergi pada tanggal dua puluh di bulan yang sama.

Yongdeungje sebagian besar dirayakan di Pulau Jeju dan Distrik Youngnam. Tujuan dari perayaan ini bukan untuk merayakan kedatangan ‘dewa angin, melainkan untuk menenangkan dewa yang membawa angin kencang.

Maklum, Pulau Jeju dan Youngnam merayakan festival ini karena letak geografisnya yang banyak mendapat angin kencang.

Biasanya, petani dan nelayan melakukan ritual leluhur ‘Jesa’ untuk menenangkan dewa angin. Tentu saja, setelah ritual makan, minum, menari, dan ekspresi meriah lainnya mengikuti.

Festival Samjinnal (Hari ke-3 Bulan ke-3)

Samjinnal dirayakan pada bulan Maret selama awal musim semi. Angka 3 dan 3 (untuk bulan Maret dan tanggal) diyakini sebagai angka keberuntungan.

Karena cuaca semakin tidak dingin, diyakini bahwa burung layang-layang lumbung akan kembali; serangga, ular, dan makhluk hidup lainnya hidup kembali dan kembali ke alam terbuka.

Orang-orang merayakan hari ini dengan makan kue beras, mie, dan minuman anggur tradisional seperti Dugyeonju atau anggur Azalea.

Termasuk dalam perayaan ini adalah kegiatan seru seperti adu ayam, panahan, melihat bunga mekar, meramal, dan permainan lainnya.

Festival Hansik (Bulan ke-4)

Festival Hansik dirayakan 105 hari setelah titik balik matahari musim dingin. Perayaan ini menandai dimulainya masa bertani di Korea.

Jesa, perayaan leluhur, dipersembahkan kepada leluhur Korea yang telah meninggal untuk membersihkan dan memelihara kuburan mereka.

Alasan lain untuk ritual ini adalah untuk memohon agar kegiatan bertani yang produktif dan sukses. Saat merayakan Hansik, orang Korea seharusnya hanya makan makanan dingin, seperti Ssuktteok (kue mugwort), Ssukdanja (pangsit mugwort), Ssuktang (sup mugwort), dan beberapa lauk termasuk Kimchi.

Chopail Atau Ulang Tahun Buddha (Hari ke-8 Bulan ke-4)

Menjadi negara dengan sejarah panjang agama Buddha, Chopail atau Ulang Tahun Buddha adalah salah satu acara paling meriah dan paling dirayakan di negara tersebut.

Salah satu ciri yang nampak pada hari ini adalah adanya berbagai macam lampion yang berwarna cerah, khususnya lampion teratai. Kuil merayakan hari ini dengan ritual, doa, dan perayaan lainnya.

Secara tradisional, sebelum hari tiba, keluarga membuat lampion yang sesuai dengan jumlah anggota keluarganya. Kemudian mereka menyalakan lentera dan menggantungnya di luar rumah.

Seperti yang telah disebutkan di atas, kebanyakan lampion berbentuk bunga Teratai, tetapi simbol Buddha lainnya juga dibuat, seperti bunga, ikan, kura-kura, buah-buahan, dan masih banyak lagi.

Umat ​​Buddha biasanya menikmati berbagai makanan, termasuk Tteok (kue beras), pangsit, kue ikan, dan banyak lagi.

Baca juga 👉 Daftar Hari Penting Di Indonesia – Hari Libur, Hari Besar / Hari Raya Keagamaan

Dano Festival (Hari ke-5 Bulan ke-5)

Festival Dano, salah satu perayaan tradisional Korea dirayakan selama musim semi (bulan Mai) ketika para petani mulai mengolah tanah mereka.

Pada hari ini, para wanita mencuci rambut mereka dengan air khusus yang dicampur dengan Changpo (bendera manis). Di sisi lain, pria membawa-bawa akar iris, yang diyakini bisa mengusir roh jahat.

Saat cuaca semakin hangat, orang-orang mulai memberikan kipas kepada teman dan tetangga untuk mengatasi hawa panas.

Permainan tradisional yang dimainkan antara lain Ssireum (pertandingan gulat Korea), ayunan dan lain-lain. Tentu saja, bersenang-senang, makan, dan minum sejalan dengan perayaan ini.

Yudu Festival (Bulan ke-6): perayaan untuk mengusir roh jahat dan hantu

Festival Yudu adalah perayaan untuk mengusir roh jahat dan hantu.

Selama hari Yudu, orang mencoba dan percaya bahwa dengan mencuci rambut mereka di sungai yang mengalir ke arah Timur akan menghasilkan keajaiban.

Sebagian besar dari ritual dan perayaan ini menawarkan hasil pertanian yang baru dipanen kepada dewa pertanian yang memohon agar panen berbuah. Seperti yang Anda juga pelajari, orang Korea makan mie hari ini dengan keyakinan bahwa itu akan memperpanjang hidup dan hidup lebih baik.

Festival Sambok (Hari ke-6 Bulan ke-7)

Sambok secara tradisional dialami oleh orang Korea sebagai hari terpanas di musim panas.

Selain makan buah-buahan segar dan makanan tradisional lainnya untuk mengalahkan panas, orang Korea juga makan ayam masak muda yang disebut “Samgyetang.”

Samgyetang adalah hidangan paling populer, dan menyantap hidangan ini sepertinya dilakukan oleh kebanyakan orang Korea, jika tidak, oleh semua orang. Salah satu bahan terpenting di Samgyetang adalah Ginseng Korea yang terkenal.

Festival Chilseok (Hari ke-7 Bulan ke-7)

Selama Chilseok, para wanita melakukan ritual (kepada Gyeonwoo dan Jiknyeo) dengan sayuran dan acar buah-buahan untuk membuat mereka menjadi penenun yang lebih baik. Menurut cerita rakyat, Chilseok untuk kegiatan menenun wanita.

Saat merayakan hari ini, orang-orang akan menyantap Miljeonbyeon (pancake gandum), Milguksu (mie gandum).

Festival Baekjung (Bulan ke-7)

Baekjung dirayakan saat buah dan biji berlimpah dipanen. “Baek” berarti seratus dan “jung” berarti jenis (biji-bijian dan kacang-kacangan).

Secara tradisional, petani merayakan Baekjung tepat sebelum panen dan menawarkan ritual kepada dewa pertanian untuk panen besar.

Juga, selama Baekjung, majikan memberi para pelayan dan pekerja istirahat dan uang untuk membeli barang dan makanan. Beberapa pelayan bahkan menikah selama perayaan tersebut.

Liburan Chuseok (Bulan ke-8)

Chuseok adalah hari libur syukur bagi orang Korea dan salah satu yang terbesar dan terlama.

Chuseok terjadi pada hari kelima belas bulan kedelapan lunar selama bulan purnama. Ini adalah praktik umum di antara anak-anak untuk mengunjungi kampung halaman atau orang tua mereka untuk memberikan penghormatan dan hadiah.

Keluarga biasanya pergi keluar untuk menjelajahi tempat, bermain game, makan makanan lezat, dan menghabiskan waktu bersama. Seringkali, inilah saat terbaik bagi anak-anak yang bekerja di kota besar untuk mengunjungi orang tua mereka di provinsi.

Beberapa permainan tradisional yang dimainkan tua dan muda antara lain menari, tari kipas di atas tali (lebih merupakan pertunjukan oleh seorang ahli), tarik tambang, jungkat-jungkit, Ssireum (gulat Korea), tembak-menembak, dan lain-lain.

Untuk beberapa nama, orang Korea menyiapkan dan makan banyak makanan tradisional termasuk Songpyeon (kue beras tradisional dengan biji-bijian dan manisan), Torantang, sayuran, dan Galbi (hidangan iga sapi atau babi).

Baca juga 👉 Resep Kimchi A La Korea Yang Mudah

Jungu Or Jungyangjeol (Hari ke-9 Bulan ke-9)

Festival Jungu atau Jungyangjeol sudah ada sejak Dinasti Silla ketika orang-orang menikmati pemandangan musim gugur.

Menurut numerologi Korea kuno (disebut “jungyang”), dua angka 9 dianggap angka baik atau angka keberuntungan.

Pada hari ini, orang akan mendaki puncak gunung untuk melihat dedaunan musim gugur yang berwarna-warni dan menikmati makanan tradisional seperti Gukhwajeon (pancake Chrysanthemum).

Festival Sangdalgosa (Bulan ke-10)

Sangdalgosa adalah ritual spiritual bagi para dewa rumah untuk perdamaian dan stabilitas penghuni.

Secara tradisional, keluarga melakukan ritual di mana mereka melilitkan tali emas di sekitar rumah mereka sambil menyebarkan tanah liat merah dengan keyakinan ini akan melindungi mereka dari roh jahat.

Sekali lagi, ini terkait dengan bertani sebagai ritual dan perayaan yang dilakukan untuk berterima kasih kepada dewa atas kemakmuran dan panen yang baik.

Makanan dipersembahkan kepada dewa rumah di setiap kamar penghuni.

Ritual Dongji (Bulan ke-11)

Dongji adalah hari dalam setahun dengan malam terpanjang dan hari terpendek. Dongji menandai hari-hari yang lebih panjang dan menandakan bahwa musim semi akan datang.

Dongji berarti tahun baru telah dimulai. Pada hari ini, orang akan makan patjuk, bubur kacang merah. Patjuk dipercaya bisa mengusir roh jahat saat menyambut datangnya tahun baru.

Baca juga 👉 Korea Utara – Sejarah, Geografi, Fakta, Pariwisata

Festival Seotdal Geumeum (12 Bulan)

Orang merayakan hari terakhir tahun dengan melakukan berbagai aktivitas.

Orang-orang melakukan ini dengan mengusir roh jahat di kantor publik dan istana dengan mengenakan topeng dan membuat keributan menggunakan drum.

Dengan mengusir roh jahat, orang-orang juga menyambut tahun baru dan sejahtera di depan. Sejak tahun baru, atau Seollal, datang keesokan harinya, orang-orang menyiapkan makanan, membersihkan rumah, dan berdandan untuk hari tahun baru.

Semoga Anda menikmati membaca festival perayaan tradisional Korea tradisional Korea sepanjang tahun.
Terima kasih telah membaca artikel ini dan berharap bertemu Anda di sini lagi.


Tempat Wisata Lainnya Dan Yang Harus Dikunjungi Di Indonesia Dan Luar Negeri

Segala sesuatu yang ada di daerah tujuan wisata yang merupakan daya tarik agar orang-orang mau datang berkunjung ke tempat tersebut. Panduan ini akan membuat Anda untuk tidak melewatkan tempat penting dan memberikan pengalaman wisata Anda ke tempat-tempat yang hebat!

Klik disini untuk melihat tempat-tempat lainnya, seperti di Bali, Jogja, Paris, Tokyo, Tibet, Bogor dan masih banyak lagi.


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Wikipedia, Koreattrack,

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2020-09-04T11:06:37+07:00 September 4th, 2020|Geografi & Sejarah, Makanan & Minuman, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment