Putri Diana Spencer (Lady Diana) – Princess of Wales – Biografi, Kisah Cinta sampai Kematian

Biografi Putri Diana

Putri Diana, Princess of Wales, nama asli Diana Frances Spencer, (lahir 1 Juli 1961, Sandringham, Norfolk, Inggris — meninggal 31 Agustus 1997, Paris, Prancis), mantan permaisuri (1981–96) Charles, pangeran Wales; ibu dari pewaris kedua pewaris takhta Inggris, Pangeran William, Duke of Cambridge (lahir 1982); dan salah satu selebritas terkemuka di zamannya.

Masa muda

Lady Diana Frances Spencer lahir pada tanggal 1 Juli 1961, di Sandringham, Norfolk, Inggris. Dia berasal dari keluarga bangsawan atau aristokrat, dan di antara nenek moyangnya ada raja dan ratu Inggris dan Skotlandia. Dia memiliki dua kakak perempuan, Sarah dan Jane, dan seorang adik laki-laki, Charles.

Pada tahun 1975 ayah Lady Diana menjadi Earl Spencer, dan keluarganya pergi untuk tinggal di rumah megah mereka di Althorp, Northamptonshire. Setelah bersekolah di Inggris dan Swiss, Lady Diana menjadi guru taman kanak-kanak di sekolah Inggris Muda yang modis di lingkungan Pimlico, London.

Baca juga 👉 Catherine the Great – Sejarah Yekaterina II dari Rusia (Yekaterina yang Agung)

Pendidikan

Putri Diana menerima pendidikannya di Riddlesworth Hall di Norfolk dan di West Heath Girls’ School, di Sevenoaks, Kent, di mana dia dianggap sebagai seorang pelajar berprestasi rendah.

Diana juga telah gagal dalam pemeriksaan O-levelnya. Pada 1977, sewaktu berusia 16 tahun, Diana meninggalkan sekolah West Heath untuk menuntut ilmu di Institut Alpin Videmanette di Swiss, sebuah sekolah yang menitikberatkan pendidikan budaya dan menyediakan pelajar-pelajarnya untuk aktivitas-aktivitas sosial.

Di situ juga, Diana telah berkenalan dengan calon suaminya yang pada masa itu sedang menjalin hubungan dengan kakak Diana, Lady Sarah.

Walaupun Diana tidak cemerlang dalam hal akademis, dia memiliki kemampuan yang bagus dalam bidang olahraga dan juga merupakan seorang penyanyi amatir yang lumayan baik.

Setelah menghadiri Institut Alpin Videmanette (sekolah penyelesaian di Rougemont, Swiss) untuk satu semester, dan pergi setelah masa Paskah 1978, Diana kembali ke London, di mana dia berbagi flat/apartemen dengan dua teman sekolah. Di London, dia mengambil kursus memasak tingkat lanjut, tetapi jarang memasak untuk teman sekamarnya. Dia mengambil serangkaian pekerjaan dengan gaji rendah; dia bekerja sebagai instruktur tari untuk remaja sampai kecelakaan ski menyebabkan dia kehilangan tiga bulan kerja.

Dia kemudian mendapatkan pekerjaan sebagai asisten taman bermain pra-sekolah, melakukan beberapa pekerjaan pembersihan untuk saudara perempuannya Sarah dan beberapa temannya, dan bertindak sebagai nyonya rumah di pesta-pesta. Diana menghabiskan waktu bekerja sebagai pengasuh keluarga Robertsons, sebuah keluarga Amerika yang tinggal di London dan bekerja sebagai asisten guru pembibitan di Sekolah Inggris Muda di Pimlico.

Pada Juli 1979, ibunya membelikannya sebuah flat/apartemen di Coleherne Court di Earl’s Court sebagai hadiah ulang tahun ke-18. Dia tinggal di sana dengan tiga teman flat sampai 25 Februari 1981.

Pernikahan dan Perceraian

Dia memperbarui kontaknya dengan keluarga kerajaan, dan persahabatannya dengan Charles tumbuh pada tahun 1980. Pada tanggal 24 Februari 1981, pertunangan mereka diumumkan, dan kecantikan serta sifat pemalu — yang membuatnya mendapat julukan “Shy Di” —membuatnya instan sensasi dengan media dan publik.

Pasangan itu menikah di Katedral St. Paul pada 29 Juli 1981, dalam upacara yang disiarkan televisi secara global yang ditonton oleh ratusan juta penonton. Anak pertama mereka, Pangeran William Arthur Philip Louis dari Wales, lahir pada tanggal 21 Juni 1982, dan anak kedua mereka, Pangeran Henry (“Harry”) Charles Albert David, pada tanggal 15 September 1984.

“Princess Di” dengan cepat berkembang menjadi ikon keanggunan dan kemewahan. Memancarkan pesona alam dan karisma, dia menggunakan status selebritinya untuk membantu banyak kegiatan amal, dan gaya rambut serta pakaiannya yang berubah membuatnya menjadi trendsetter mode.

Namun, di balik layar, kesulitan perkawinan antara sang putri dan pangeran semakin meningkat. Diana bergumul dengan depresi pascanatal yang parah, harga diri yang rendah, gangguan makan, dan ketegangan yang meningkat karena terus-menerus dikejar oleh pengamat kerajaan media resmi dan pers tabloid, terutama paparazzi.

Kerusakan perkawinan menjadi semakin jelas di tengah saling tuduh, menceritakan semua biografi dan pengakuan perselingkuhan di kedua sisi, dan pasangan tersebut secara resmi berpisah pada tahun 1992.

Diana mempresentasikan sisinya dalam buku kontroversial Andrew Morton Diana: Her True Story (1992) dan di wawancara televisi yang tidak biasa pada tahun 1995. Setelah negosiasi berkepanjangan yang membuat Diana memiliki penyelesaian finansial yang substansial tetapi tanpa gelar Yang Mulia, perceraian pasangan itu menjadi final pada 28 Agustus 1996.

Pekerjaan amal

Sang putri terkenal karena pekerjaan amalnya. Dia membantu anak-anak, orang sakit, tunawisma, dan orang cacat. Dia juga menyerukan larangan ranjau darat di seluruh dunia (bom dikubur dengan sengaja di tanah), yang membunuh dan melukai orang yang tidak bersalah.

Putri Diana juga mendukung tujuan beragam seperti seni, masalah anak-anak, dan pasien AIDS. Dia juga terlibat dalam upaya pelarangan ranjau daratan.

Untuk memastikan bahwa William dan Harry memiliki “pemahaman tentang emosi orang, ketidakamanan mereka, kesusahan orang, serta harapan dan impian mereka,” Diana membawa putra-putranya ke rumah sakit, tempat penampungan tunawisma dan panti asuhan.

Untuk mengenalkan mereka dengan dunia di luar hak istimewa kerajaan, dia membawa mereka ke restoran cepat saji dan juga menggunakan transportasi umum.

Belas kasih, kehangatan pribadi, kerendahan hati dan aksesibilitasnya membuatnya mendapatkan julukan “Putri Rakyat”.

Kunjungan Putri Diana ke Indonesia

Putri Diana pertama kali berkunjung ke Indonesia pada Februari 1988. Saat itu dikabarkan bahwa ia datang untuk mendampingi Pangeran Charles meresmikan saluran air bersih di Jakarta Barat.

Kunjungan keduanya terjadi pada tahun berikutnya, yaitu 1989. Menurut foto-foto dan berita yang beredar, Putri Diana dan Pangeran Charles melakukan beberapa kegiatan selama dua hari untuk keliling ke beberapa daerah di Jakarta dan menyempatkan pergi ke Yogyakarta.

Kunjungan terakhirkalinya Putri Diana yang terakhir dikabarkan terjadi pada 1993, saat ia berlibur di Sumbawa di Pulau Moyo. Ada yang mengabarkan ia datang bersama teman-temannya, ada pula yang mengatakan bahwa ia datang bersama Pangeran Charles.

Namun kunjungannya yang paling banyak disorot tampaknya yang terjadi pada 1989. Saat itu ia menghabiskan beberapa hari di Indonesia dan tampaknya disambut sangat meriah.

Putri Diana Putri Wales 1997 Washington D.C. (Palang Merah) Foto ada di sampul majalah berita Amerika dan merupakan edisi terlaris dalam 70 tahun. © copyright John Mathew Smith 2010 Sumber foto: Wikimedia Commons

Mengapa Putri Diana bercerai?

Pernikahan Diana dengan Charles, bagaimanapun, menderita karena ketidakcocokan dan perselingkuhan mereka. Pasangan itu berpisah pada tahun 1992, segera setelah putusnya hubungan mereka diketahui publik.

Rincian kesulitan perkawinan mereka semakin dipublikasikan, dan pernikahan itu berakhir dengan perceraian pada tahun 1996.

Kehidupan pribadi setelah perceraian Putri Diana dan kisah cintanya

Setelah perceraiannya pada tahun 1996, Diana mempertahankan apartemen ganda di sisi utara Istana Kensington yang telah dia bagi dengan Pangeran Wales sejak tahun pertama pernikahan mereka; apartemen tetap menjadi rumahnya sampai kematiannya pada tahun berikutnya.

Dia juga memindahkan kantornya ke Istana Kensington tetapi diizinkan “untuk menggunakan apartemen negara di Istana St James”.

Selain itu, dia terus memiliki akses ke perhiasan yang dia terima selama pernikahannya, dan diizinkan untuk menggunakan transportasi udara dari keluarga dan pemerintah kerajaan Inggris.

Dalam sebuah buku yang diterbitkan pada tahun 2003, Paul Burrell mengklaim bahwa surat pribadi sang Putri telah mengungkapkan bahwa saudara laki-lakinya, Lord Spencer, telah menolak untuk mengizinkannya tinggal di Althorp, terlepas dari permintaannya.

Kisah cinta dengan Hasnat Khan

Diana berkencan dengan ahli bedah jantung Inggris-Pakistan Hasnat Khan, yang disebut “cinta dalam hidupnya” (the love of her life) oleh banyak teman terdekatnya setelah kematiannya dan dia dikatakan telah menggambarkannya sebagai “Tuan Luar Biasa”.

Pada Mei 1996, Diana mengunjungi Lahore atas undangan Imran Khan, kerabat Hasnat Khan, dan diam-diam mengunjungi keluarga Hasnat Khan.

Khan sangat tertutup dan hubungan itu dilakukan secara rahasia, dengan Diana berbohong kepada anggota pers yang menanyainya tentang hal itu. Hubungan mereka berlangsung hampir dua tahun dengan catatan berbeda tentang siapa yang mengakhirinya. Dia dikatakan telah berbicara tentang kesusahannya ketika “dia” mengakhiri hubungan mereka.

Namun, menurut kesaksian Khan pada pemeriksaan kematiannya, ternyata Diana yang mengakhiri hubungan mereka pada musim panas 1997. Burrell juga mengatakan hubungan mereka diakhiri oleh sang Putri pada Juli 1997. Burrell juga mengklaim bahwa ibu Diana, Frances Shand Kydd , tidak menyetujui hubungan putrinya dengan seorang pria Muslim.

Kisah cintanya dengan Dodi Fayed

Dalam sebulan, Diana memulai hubungan dengan Dodi Fayed, putra pembawa acara musim panasnya, Mohamed Al-Fayed. Musim panas itu, Diana mempertimbangkan untuk membawa putranya berlibur ke Hamptons di Long Island, New York, tetapi petugas keamanan telah mencegahnya.

Setelah memutuskan untuk tidak melakukan perjalanan ke Thailand, dia menerima undangan Fayed untuk bergabung dengan keluarganya di selatan Prancis, di mana kompleks dan detail keamanannya yang besar tidak akan menimbulkan kekhawatiran bagi pasukan Royal Protection. Mohamed Al-Fayed membeli Jonikal, kapal pesiar mewah (yacth) berukuran 60 meter jutaan Poundsterling untuk menghibur Diana dan putra-putranya.

Putri diana meninggal karena

31 Agustus 1997, Diana, Princess of Wales meninggal di rumah sakit setelah terluka dalam kecelakaan kendaraan bermotor di sebuah terowongan Pont de l’Alma di Paris. Rekannya atau pacarnya, Dodi Fayed, dan pengemudi Mercedes-Benz W140 (no plat mobil 688 LTV75) , Henri Paul, dinyatakan meninggal di tempat kejadian. Pengawal mereka, Trevor Rees-Jones, selamat dengan luka serius.

Diana berusia 36 tahun saat dia meninggal. Kematiannya menyebabkan curahan kesedihan publik yang belum pernah terjadi sebelumnya di Inggris dan di seluruh dunia, dan pemakamannya disaksikan oleh sekitar 2,5 miliar orang.

Keluarga Kerajaan dikritik di media karena reaksi mereka terhadap kematian Diana. Minat publik pada Diana tetap tinggi dan dia tetap menjadi liputan pers reguler di tahun-tahun setelah kematiannya.

Beberapa media mengklaim perilaku tidak menentu dari paparazzi yang mengikuti mobil tersebut, seperti dilansir BBC, telah berkontribusi pada kecelakaan itu.

Pada 1999, penyelidikan Prancis menemukan bahwa Paul, yang kehilangan kendali atas kendaraan dengan kecepatan tinggi saat mabuk dan di bawah pengaruh obat resep, bertanggung jawab penuh atas kecelakaan itu. Dia adalah wakil kepala keamanan di Hôtel Ritz (Paris) dan sebelumnya telah memancing paparazzi menunggu Diana dan Fayed di luar hotel.

Obat anti-depresan dan jejak anti-psikotik dalam darahnya mungkin telah memperburuk mabuknya Paul. Tidak ada bukti yang ditemukan bahwa paparazzi berada di dekat mobil saat terjadi kecelakaan.

Pada tahun 2008, juri pada pemeriksaan Inggris mengembalikan putusan pembunuhan di luar hukum melalui kelalaian mengemudi oleh Paul dan mengikuti kendaraan. Selain itu, tidak ada penumpang mobil yang menggunakan sabuk pengaman.

Pemakaman Diana

Pemakaman Diana, Princess of Wales dimulai pada hari Sabtu, 6 September 1997 pukul 09:08 di London, ketika lonceng tenor di Westminster Abbey mulai berdentang untuk menandai keberangkatan cortège dari Istana Kensington.

Peti mati itu dibawa dari istana dengan kereta senjata, di sepanjang Hyde Park ke Istana St. James, tempat tubuh Diana disimpan selama lima hari sebelum dibawa ke Istana Kensington. Bendera Persatuan di atas istana diturunkan menjadi setengah tiang. Upacara resmi diadakan di Westminster Abbey di London dan selesai di tempat peristirahatan di Althorp.

Dua ribu orang menghadiri upacara di Westminster Abbey sementara penonton televisi Inggris mencapai puncaknya pada 32,10 juta, salah satu angka penayangan tertinggi di Inggris Raya.

Diperkirakan 2,5 miliar orang menonton acara tersebut di seluruh dunia, menjadikannya salah satu acara televisi terbesar dalam sejarah.

Baca juga 👉 Ratu Elizabeth I dari Inggris – Ratu Berhati Singa dengan Julukan Ratu Perawan (Monarki Tudor)

Teori konspirasi kematian Diana

Alasan kematian Diana, terdapat berbagai teori konspirasi muncul. Ayah Dodi ialah Mohammad Al-Fayed, seorang pengusaha Inggris keturunan Mesir yang memiliki toko mewah Harrods.

Banyak teori menduga bahwa badan intelijen MI6, CIA atau Mossad atau kolaborasi badan-badan intelijen tersebut terlibat dalam rencana membunuh putri yang diduga akan masuk agama Islam dan memiliki anak beragama Islam, serta memiliki keturunan yang namanya berawalan Muhammad atau Fatimah yang nantinya mungkin menjadi raja/ratu Inggris.

Ide mengenai orang muslim dalam keluarga kerajaan Inggris tentu saja sangat memalukan dan tidak dapat diterima dalam tradisi kerajaan, sehingga teori inilah yang paling kuat mengenai alternatif penyebab kecelakaan tersebut.

Mohamad Fayed sendiri menyatakan bahwa Diana telah hamil sebelum kecelakaan. Namun, bukti-bukti yang bermunculan, seperti hasil otopsi dan keterangan saksi menyatakan Diana tidak hamil.

Mengenai keterlibatan badan-badan intelijen di atas, teori-teori yang bermunculan antara lain sabotase sabuk pengaman mobil tersebut, karena Diana memiliki kebiasaan menggunakan sabuk pengaman ketika berkendara. Diduga, badan intelijen domestik Prancis, DST, bekerjasama dengan MI5 dan MI6 untuk menyabotase sabuk pengaman tersebut.

Teori lainnya adalah sinar lampu yang sengaja dinyalakan untuk membutakan sopir dan membuatnya kehilangan kendali, yang diduga dilakukan oleh MI6, namun terbukti tidak benar oleh penyelidikan resmi (Operasi Paget).

Tidak hanya badan intelijen, keluarga kerajaan juga dituduh terlibat dan merencanakan “pembunuhan” Diana.

Selain faktor-faktor yang telah disebutkan di atas, pada penyelidikan resmi tahun 2007, Paul Burrell, seorang pelayan kerajaan pernah menyatakan bahwa pada tahun 1993, Diana menulis surat yang berisi rencana Pangeran Charles, suami Diana saat itu untuk membunuhnya dengan ‘kecelakaan mobil’, “malfungsi rem”, dan “cedera kepala serius”, agar Charles dapat menikahi Tiggy (Legge-Bourke) dan Camilla (Parker-Bowles) hanya pengalih perhatian, meski Paul sendiri akhirnya mengaku bahwa ia tidak mengatakan yang sebenarnya di pengadilan tersebut.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: History, Britannica

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2020-09-05T20:11:18+07:00 September 5th, 2020|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment