Tornado – Penjelasan, Proses Terjadinya – Mengapa Mereka Begitu Tak Terduga?

Penjelasan Tornado

Tornado merupakan kumpulan udara yang berputar membentuk hubungan antara awan cumulonimbus dengan permukaan tanah. Kecepatan dari angin tornado dapat mencapai 177 km/jam. Angin tornado memiliki jangkauan jarak rata-rata 75 meter dan dapat menempuh jarak beberapa kilometer.

Tornado dapat menghancurkan bangunan, membalikkan mobil, dan membuat puing-puing terbang yang mematikan. Tornado adalah kolom udara yang berputar dengan keras yang membentang dari badai petir ke tanah.

Bahkan tornado pernah terjadi mencapai kecepatan angin 300-480 km/jam dan mempunyai lebar jangkauan lebih dari satu mil atau setara 1,6 km dan bisa bertahan di permukaan tanah lebih dari 100 km. Tornado sering terjadi di wilayah Amerika Serikat, Kanada, Amerika Latin, Eropa, Afrika Selatan, Australia dan Selandia Baru.

Baca juga 👉 Cara Menyelamatkan Diri dari Tornado – Tips Persiapan Keamanan, Selama dan Setelah Tornado

Proses Terjadinya Angin Tornado

Angin Tornado biasanya terjadi ketika musim pancaroba pada waktu siang atau sore hari dengan suhu udara panas, pengap dan awan di langit akan menghitam. Hal ini merupakan akibat dari radiasi sinar matahari di siang hari yang menyebabkan tumbuhnya awan secara vertikal. Lalu terjadi pergolakan arus udara naik di awan hitam tersebut dan turun ke permukaan tanah dengan kecepatan yang tinggi secara tiba-tiba dan bergerak secara acak.

Proses terjadinya sebuah angin tornado berkaitan dengan proses terjadinya awan Cumola Nimbus. Berikut ini adalah fase-fase terkait proses terjadinya:

1. Fase Tumbuh

Pada fase tumbuh ini terjadi arus udara yang naik ke atas di awan yang terjadi dengan kuat. Pada fasei ini diperkirakan hujan belum turun ke permukaan bumi, karena titik-titik air dan kristal es akan tertahan oleh arus udara yang naik ke atas puncak awan.

2. Fase Dewasa

Pada fase dewasa titik-titik air di awan tidak bisa tertahan lagi oleh udara yang naik ke arah puncak awan, sehingga menimbulkan hujan turun dan menyebabkan gesekan diantara arus udara yang naik dan arus udara yang turun. Suhu pada massa udara yang turun akan lebih dingin dari suhu udara di sekitarnya.

Arus udara yang naik dan arus udara yang turun akan menimbulkan arus yang memutar sehingga membentuk pusaran. Arus udara ini akan berputar semakin kencang dan menyerupai sebuah siklon yang mendekati bumi. Pada fase dewasa biasanya disertai dengan hujan deras yang membentuk sebuah pancaran air.

3. Fase Punah

Pada fase punah ini massa udara yang naik akan menghilang, sehingga massa udara yang turun akan meluas ke seluruh bagian awan. Biasanya hujan akan berhenti dan massa udara yang turun akan melemah, sehingga pada fase punah ini menjadi fase berakhir tumbuhnya awan Cumola Nimbus.


Dari mana datangnya tornado?

Angin ini berasal dari energi yang dilepaskan dalam badai petir. Sekuat mereka, tornado hanya menyumbang sebagian kecil dari energi dalam badai petir. Yang membuat mereka berbahaya adalah energi mereka terkonsentrasi di area kecil, mungkin hanya seratus meter lebarnya. Tidak semuanya itu sama, tentu saja, dan sains belum sepenuhnya memahami bagaimana bagian dari energi badai kadang-kadang terfokus ke sesuatu yang sekecil tornado.

Di mana tornado terjadi?

Mereka kebanyakan terjadi selama musim semi dan musim panas; musim tornado datang lebih awal di selatan dan kemudian di utara karena musim semi datang di akhir tahun saat seseorang bergerak ke utara. Mereka biasanya terjadi pada sore dan sore hari.

Namun, mereka telah diketahui terjadi di setiap negara bagian di Amerika Serikat, pada hari apa pun sepanjang tahun, dan pada jam apa pun. Mereka juga terjadi di banyak bagian dunia lainnya, termasuk Australia, Eropa, Afrika, Asia, dan Amerika Selatan.

Kapanpun dan dimanapun ia bisa terjadi. Contohnya di A.S. mereka paling umum di dataran tengah Amerika Utara, sebelah timur Pegunungan Rocky dan barat Pegunungan Appalachian.

Jenis kerusakan apa yang dapat dilakukan oleh tornado?

Kerusakan dari mereka berasal dari angin kencang yang dikandungnya dan puing-puing terbang yang mereka buat. Secara umum diyakini bahwa kecepatan angin tornadic dapat mencapai 483 km/jam (300 mile/jam) pada tornado yang paling ganas.

Kecepatan angin yang tinggi dapat menyebabkan mobil melayang di udara, merobek rumah-rumah biasa menjadi serpihan, dan mengubah pecahan kaca dan puing-puing lainnya menjadi proyektil yang mematikan.

Ancaman terbesar bagi makhluk hidup (termasuk manusia) dari tornado adalah dari puing-puing yang beterbangan dan terbawa angin.

Dulu diyakini bahwa tekanan rendah dalam tornado berkontribusi pada kerusakan dengan membuat bangunan “hancur” tetapi ini tidak lagi diyakini benar, jika bangunan dibuat sangat kokoh.

Baca juga 👉 Jenis Tornado (Twister): Tali (Rope Tornado), Kerucut (Cone Tornado), Wedge, Multi-Vortex dan Satelit, Non-Supercell

Bagaimana tornado terdeteksi?

Saat ini, pengembangan radar Doppler telah memungkinkan, dalam keadaan tertentu, untuk mendeteksinya dengan radar. Dalam beberapa kasus, juga dimungkinkan untuk mendeteksi puing-puing terbang yang diciptakan oleh tornado dengan radar.

Namun, keterlibatan manusia tetap menjadi bagian penting dari sistem untuk mendeteksinya, karena tidak semua tornado terjadi dalam situasi di mana radar dapat “melihat” mereka.



Mengapa Tornado Begitu Tak Terduga?

Ahli meteorologi dapat memperkirakan di mana badai supercell kemungkinan besar akan berkembang, tetapi mereka tidak dapat memprediksi apakah akan mengakibatkan tornado.

Tornado tetap mematikan dan relatif tidak dapat diprediksi, meskipun ada kemajuan baru-baru ini dalam ilmu meteorologi / cuaca.

Yang tidak dapat kita prediksi secara akurat adalah kapan dan di mana badai seperti itu akan menghasilkan tornado di masa depan. Setelah tornado berada di tanah dan dilacak oleh radar dan / atau pengamat badai, kita dapat membuat ramalan yang cukup akurat tentang di mana itu akan berada, meskipun kita tidak dapat memprediksi secara akurat di mana dan kapan ia akan menghilang.

Prakiraan cuaca yang sempurna adalah tujuan yang tidak dapat dicapai, jadi pasti ada beberapa ketidakpastian, tetapi tidak tepat untuk mengatakan bahwa ia tidak dapat diprediksi 100%.

Inilah yang diketahui para ilmuwan:

Kita semua tahu bahwa tornado adalah kolom udara yang berputar dengan keras dan cepat yang membentang di antara permukaan bumi dan awan, biasanya awan kumulonimbus. Kebanyakan mereka berlangsung kurang dari 10 menit.

Tornado besar biasanya bertahan lebih lama — sekitar 30 menit dan yang paling kuat dan pernah dicatat: kecepatan angin lebih dari 300 mil (483 kilometer) per jam, yang dapat merobek bangunan dari fondasinya. Mereka bisa lebih dari dua mil (3,2 kilometer) lebarnya, dan bisa berputar di tanah sejauh puluhan mil.

Tornado yang lebih umum memiliki kecepatan angin kurang dari 177 kilometer per jam, lebarnya sekitar 250 kaki (76 meter), dan hanya bergerak beberapa mil sebelum menghilang.


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ohh begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: NOAA National Severe Storms Laboratory, CBC, National Geographic

By | 2020-10-26T03:07:41+07:00 Oktober 25th, 2020|Geografi & Sejarah|0 Comments

Leave A Comment