Audit Keuangan (Financial Audit) – Definisi, Prosedur & Persyaratan – Untuk mencegah penipuan dan pencurian internal

Penjelasan Audit Keuangan (Financial Audit)

Suatu audit keuangan dilakukan untuk memberikan pendapat apakah “laporan keuangan” (informasi yang sedang diverifikasi) dinyatakan sesuai dengan kriteria yang ditentukan. Biasanya, kriterianya adalah standar akuntansi internasional, meskipun auditor dapat melakukan audit atas laporan keuangan yang disusun dengan menggunakan basis kas atau basis akuntansi lain yang sesuai untuk organisasi. Dalam memberikan opini apakah laporan keuangan telah disajikan secara wajar sesuai dengan standar akuntansi, auditor mengumpulkan bukti untuk menentukan apakah laporan tersebut mengandung kesalahan material atau kesalahan penyajian lainnya.

Audit Keuangan atau Financial Audit menggali jauh ke dalam situasi keuangan perusahaan, menyelidiki catatan dan laporan akuntansi, kebijakan pengendalian internal, kepemilikan kas, dan bidang keuangan sensitif lainnya. Perusahaan yang diperdagangkan secara publik tunduk pada audit keuangan eksternal secara teratur, dan bahkan bisnis kecil milik pribadi dapat dikenakan audit keuangan eksternal oleh otoritas pemerintah lainnya.

Mengetahui cara melakukan audit keuangan pada pembukuan Anda sendiri dapat membantu Anda mempersiapkan kemungkinan audit eksternal, menjaga sistem akuntansi Anda tetap rapi, dan mencegah penipuan dan pencurian internal.


Arti dan Definisi Audit Keuangan

Audit keuangan mengacu pada proses akuntansi yang diterapkan dalam bisnis. Proses tersebut melibatkan penggunaan tubuh individu untuk mengevaluasi transaksi keuangan dan laporan bisnis. Tujuan akhir dari audit keuangan adalah menyajikan jumlah yang akurat dari transaksi bisnis suatu perusahaan. Selain itu, memastikan bahwa akun yang disajikan kepada publik dan pemegang saham akurat dan tepat. Hasil audit keuangan bermanfaat bagi bank, pemegang saham, dan siapa pun yang berkepentingan di perusahaan.

SAK Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia

Standar Akuntansi Keuangan atau SAK adalah standar praktik akuntansi yang digunakan di Indonesia, yang disusun dan diterbitkan oleh Dewan Standar Akuntansi Keuangan yang dibentuk oleh Ikatan Akuntan Indonesia.

Pada tahun 1970-an SAK mengikuti standar praktik akuntansi Amerika Serikat (US GAAP), kemudian pada tahun 1990-an mulai berkiblat pada International Accounting Standards (IAS). Per 1 Januari 2015, SAK resmi mengadopsi penuh Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), yang merupakah kelanjutan dari IAS.

Baca juga 👉 SAK: Standar Akuntansi Keuangan di Indonesia (GAAP Indonesia) – Jenis, PSAK dan ISAK yang berlaku & SAK Syariah


Prosedur Dasar untuk Audit Keuangan

Secara umum, empat fase kunci diuraikan untuk proses audit keuangan. Fase-fase ini mencakup perencanaan audit, penentuan cara kerja pengendalian internal, pengujian asersi signifikan tentang data dan evaluasi kepatuhan, dan pelaporan evaluasi.

Fase-fase ini dijelaskan di bawah untuk referensi Anda:

1. Perencanaan

Proses audit keuangan diawali dengan suatu perencanaan yang melibatkan metode pengumpulan data untuk membentuk opini tentang organisasi atau status keuangan perusahaan. Suatu cara direncanakan untuk mengumpulkan sampel yang mencerminkan suatu titik waktu dalam kehidupan perusahaan atau organisasi. Transaksi dan dokumen keuangan kemudian diperiksa. Patut dicatat bahwa sampel harus menunjukkan kepatuhan terhadap GAAP.

Baca juga 👉 IFRS dan GAAP – Perbedaan Antara Akuntansi IFRS dan GAAP

2. Pengendalian internal

Langkah selanjutnya adalah melihat kontrol internal. Auditor menuntut info, mengamati catatan dengan cermat, dan mengawasi prosedur keuangan dalam tindakan. Tanpa langkah-langkah tersebut, auditor tidak dapat memberikan pernyataan tentang status keuangan organisasi.

3. Menguji

Pengujian menyiratkan pemeriksaan apakah pengendalian internal berfungsi atau tidak. Auditor meminta lebih banyak info, kembali ke perusahaan untuk inspeksi lebih lanjut, dan mengawasi bagaimana prosedur keuangan dilakukan. Jika bukti menunjukkan kepatuhan GAAP, auditor menentukan bahwa perusahaan berhasil mendeteksi dan mencegah kesalahan.

4. Pelaporan

Langkah terakhir dalam audit keuangan melibatkan pemberian kesimpulan tentang bagaimana perusahaan mematuhi standar akuntansi. Audit dari Akuntan publik (CPA: Certified Public Accountant) memberikan organisasi persetujuan tanpa kualifikasi, persetujuan yang memenuhi syarat, penafian, atau temuan yang merugikan. Persetujuan yang tidak memenuhi syarat dianggap sebagai hasil terbaik dan temuan yang merugikan dianggap sebagai hasil terburuk.


Peran audit

Sejak diperkenalkan, kebutuhan akan laporan keuangan perusahaan tertentu untuk diaudit oleh auditor eksternal independen telah menjadi landasan kepercayaan dalam sistem keuangan dunia.

Manfaat audit adalah memberikan jaminan bahwa manajemen telah menyajikan pandangan yang ‘benar dan adil’ tentang kinerja dan posisi keuangan perusahaan. Audit mendasari kepercayaan dan kewajiban penatalayanan antara mereka yang mengelola perusahaan dan mereka yang memilikinya atau memiliki kebutuhan akan pandangan yang ‘benar dan adil’, para pemangku kepentingan (stakeholder).

Mengingat pentingnya perannya, pertanyaan sering muncul tentang audit, auditor, dan pemangku kepentingan yang mereka layani. Publikasi ini bertujuan untuk memberikan informasi latar belakang yang berguna tentang apa itu audit laporan keuangan dan peran auditor.


Cara Melakukan Audit Keuangan Bagi Pemilik Bisnis

1. Kumpulkan dokumen laporan keuangan

Tinjau sistem yang diterapkan untuk mengirimkan informasi keuangan ke departemen akuntansi. Langkah pertama dalam siklus akuntansi adalah mengumpulkan dokumentasi keuangan, seperti tanda terima penjualan, faktur dan laporan bank, dan meneruskannya ke departemen akuntansi untuk diproses. Tanpa informasi yang tepat waktu dan dapat diandalkan, catatan akuntansi bisa menjadi tidak dapat diandalkan sendiri, menciptakan ketidaksesuaian dalam catatan keuangan perusahaan.

2. Lihatlah pembukuan akuntasi

Lihat kebijakan penyimpanan catatan pembukuan perusahaan dan periksa untuk memastikan catatan disimpan dengan benar. Usaha kecil harus menyimpan setidaknya fotokopi elektronik dari kaset kasir, cek yang dibatalkan, faktur dan dokumentasi keuangan lainnya hingga akhir periode akuntansi saat ini. Pastikan bahwa catatan yang diarsipkan dapat diakses dengan cepat untuk menjelaskan masalah potensial yang muncul.

3. Tinjau sistem akuntansi

Identifikasi dan tinjau setiap elemen dari sistem akuntansi perusahaan, termasuk buku besar bentuk T (debit dan kredit), entri jurnal, buku besar dan laporan keuangan saat ini. Bekerja secara sistematis melalui sistem akuntansi untuk memastikan bahwa semua akun yang diperlukan ada, bahwa buku besar bentuk T diposting ke buku besar pada waktu yang tepat dan bahwa sistem memiliki kemampuan untuk memperbaiki kesalahan manusia, seperti kesalahan aritmatika.

Buku besar bentuk T dalam akuntansi atau keuangan yaitu bentuk buku besar yang sangat sederhana dan bentuknya hanya seperti huruf T besar. Disebelah kanan menunjukan sisi Kredit, di sebelah kiri menunjukan sisi Debit.

Baca juga 👉 Aturan Debit dan Kredit Dalam Akuntansi pembukuan pemasukan berganda (double-entry) – Contoh, Soal dan Jawaban

4. Tinjau kebijakan pengendalian internal

Periksa kebijakan pengendalian internal perusahaan untuk mengukur tingkat perlindungan yang mereka berikan dari pencurian dan penipuan. Kebijakan pengendalian internal mencakup hal-hal seperti pemisahan tugas akuntansi antara karyawan yang berbeda, brankas yang terkunci untuk menyimpan simpanan bank yang tertunda, dan perangkat lunak akuntansi yang dilindungi kata sandi yang melacak dengan tepat siapa yang melakukan apa dan kapan.

5. Bandingkan catatan internal dan eksternal

Bandingkan catatan internal kepemilikan kas, pendapatan dan pengeluaran dengan catatan eksternal. Periksa catatan eksternal yang disimpan perusahaan dan bandingkan transaksi yang dipilih dengan catatan internal. Bandingkan tanda terima pembelian yang dikirim dari pemasok untuk bulan tertentu dengan catatan pembelian internal, misalnya, atau bandingkan kaset kasir dengan pendapatan yang tercatat di buku.

6. Lihat catatan pajak

Analisis catatan pajak internal perusahaan dan pengembalian pajak resmi. Catatan pajak harus disimpan selama tujuh tahun. Jelajahi tanda terima pajak perusahaan dari IRS dan bandingkan dengan catatan kewajiban pajak dan pajak yang dibayarkan dalam catatan akuntansi perusahaan. Luangkan sedikit waktu ekstra untuk meninjau kisaran kredit dan pengurangan yang diklaim pada pengembalian pajak terbaru, mencari area pelaporan yang meragukan, seperti angka pengeluaran yang membengkak.

Baca juga 👉 Pajak Penghasilan: Pph 21, 22, 23, 25, 26, 29, Pasal 4 ayat (2), Pasal 15, PPN – Cara Menghitung Pajak Penghasilan Badan Usaha


Tahapan Audit Keuangan Bagi Auditor

Berikut ini adalah tahapan audit biasa:

Tahap I: merencanakan dan merancang pendekatan audit

  • KAP/kantor Akuntan Publik dihubungi oleh calon pelanggan dan melakukan perencanaan awal.
  • Memahami bisnis dan industri klien.
    • Apa yang harus dipahami auditor?
      • Industri yang relevan, peraturan, dan faktor eksternal lainnya termasuk kerangka pelaporan keuangan yang berlaku
      • Sifat entitas
      • Pemilihan dan penerapan kebijakan akuntansi entitas
      • Tujuan dan strategi entitas, dan risiko bisnis terkait yang dapat mengakibatkan kesalahan penyajian material dalam laporan keuangan
      • Pengukuran dan penelaahan atas kinerja keuangan entitas
      • Pengendalian internal relevan dengan audit
  • Menilai risiko bisnis klien.
  • Tetapkan materialitas dan Nilai Risiko Audit yang Diterima (AAR: Assess Accepted Audit Risk) dan Risiko Inheren (IR: Inherent Risk).
  • Memahami Pengendalian Internal dan Menilai Risiko Pengendalian (CR:Control Risk).
  • Kembangkan keseluruhan rencana audit dan program audit.

Tahap II: melakukan pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi

Pengujian Pengendalian: jika auditor berencana untuk mengurangi risiko pengendalian yang telah ditentukan, maka auditor harus melakukan pengujian pengendalian, untuk menilai efektivitas operasi pengendalian internal (misalnya otorisasi transaksi, rekonsiliasi akun, pemisahan tugas) termasuk IT General Controls.

Jika pengendalian internal dinilai efektif, hal ini akan mengurangi (tetapi tidak sepenuhnya menghilangkan) jumlah pekerjaan ‘substantif’ yang perlu dilakukan auditor (lihat di bawah).

Pengujian substantif atas transaksi:

Mengevaluasi pencatatan transaksi klien dengan memverifikasi jumlah moneter transaksi, suatu proses yang disebut pengujian transaksi substantif. Misalnya, auditor dapat menggunakan perangkat lunak komputer untuk membandingkan harga jual unit pada duplikat faktur penjualan dengan file elektronik dari harga yang disetujui sebagai pengujian keakuratan tujuan untuk transaksi penjualan. Seperti pengujian pengendalian di paragraf sebelumnya, pengujian ini memenuhi keakuratan tujuan audit terkait transaksi untuk penjualan. Demi efisiensi, auditor sering melakukan pengujian pengendalian dan pengujian substantif atas transaksi pada saat yang bersamaan.

Menilai Kemungkinan Salah saji dalam Laporan Keuangan.
Catatan:
  • Pada tahap ini, jika auditor menerima CR:Control Risk yang telah ditetapkan pada tahap I dan tidak ingin mengurangi risiko pengendalian, maka auditor tidak dapat melakukan pengujian pengendalian. Jika demikian, maka auditor melakukan pengujian substantif atas transaksi.
  • Tes ini menentukan jumlah pekerjaan yang harus dilakukan yaitu pengujian substantif atau pengujian detail.

Tahap III: melakukan prosedur analitis dan pengujian rincian saldo

  • Ketika kontrol internal kuat, auditor biasanya lebih mengandalkan Prosedur Analitis Substantif (perbandingan kumpulan informasi keuangan, dan keuangan dengan informasi non-keuangan, untuk melihat apakah angka ‘masuk akal’ dan bahwa pergerakan tak terduga dapat dijelaskan)
  • Ketika kontrol internal lemah, auditor biasanya lebih mengandalkan Tes Substantif Detail Saldo (memilih sampel item dari saldo akun utama, dan menemukan bukti kuat (misalnya faktur, laporan bank) untuk item tersebut).

Catatan:

Beberapa audit melibatkan ‘hard close’ atau ‘fast close’ di mana prosedur substantif tertentu dapat dilakukan sebelum akhir tahun. Misalnya, jika akhir tahun adalah 31 Desember, hard close dapat memberikan data kepada auditor pada tanggal 30 November. Auditor akan mengaudit pergerakan pendapatan / beban antara 1 Januari hingga 30 November, sehingga setelah akhir tahun, baru mereka perlu mengaudit pergerakan pendapatan / beban Desember dan neraca 31 Desember. Di beberapa negara dan firma akuntansi, ini dikenal sebagai prosedur ‘rollforward’.

Tahap IV: Pelesaikan audit dan pengeluaran laporan audit

Setelah auditor menyelesaikan semua prosedur untuk setiap tujuan audit dan untuk setiap akun laporan keuangan dan pengungkapan terkait, penting untuk menggabungkan informasi yang diperoleh untuk mencapai kesimpulan keseluruhan tentang apakah laporan keuangan disajikan secara wajar.

Proses yang sangat subjektif ini sangat bergantung pada pertimbangan profesional auditor. Ketika audit selesai, CPA harus mengeluarkan laporan audit untuk menyertai laporan keuangan klien yang dipublikasikan.


Dokumen yang Dibutuhkan dalam Standar Audit Keuangan

Kelompok Catatan

Keterangan

Catatan primer akun-akun

  • Buku bank dan buku kas kecil yang lengkap dan mutakhir hingga akhir tahun.
  • Arsip tagihan/nota/kuitansi untuk semua item belanja.
  • Arsip atau buku kuitansi untuk uang yang diterima.
  • Pernyataan bank, slip penyetoran, dan buku cek.
  • Buku dan catatan gaji.
  • Buku Besar Induk, bila ada.

Ringkasan-ringkasan dan laporan-laporan rekonsiliasi

  • Saldo percobaan atau ringkasan semua penerimaan dan pembayaran berdasarkan kategori anggaran.
  • Laporan rekonsiliasi bank untuk semua rekening bank pada tanggal titik putus tahun fiskal.
  • Laporan rekonsiliasi kas kecil hingga tanggal titik putus tahun fiskal.
  • Lembar catatan persediaan.

Jadwal dan daftar

  • Jadwal utang (uang yang diutang oleh organisasi).
  • Jadwal piutang (uang yang diutang kepada organisasi).
  • Jadwal jatuh tempo hibah.
  • Jadwal hibah yang dijanjikan.
  • Daftar aset tetap (fixed asset).

Informasi lain

  • Surat dari bank untuk mengonfirmasi saldo (akan diminta oleh auditor sendiri).
  • Konstitusi organisasi.
  • Daftar anggota dewan pengurus dan staf.
  • Notulensi rapat dewan pengurus.
  • Perjanjian pendanaan dengan lembaga donor dan persyaratan audit.

Untuk memenuhi standar audit laporan keuangan yang baik, tentunya perusahaan harus memiliki catatan keuangan yang tertib dan baik sejak awal berjalannya bisnis.

Catatan akuntansi yang baik tidak hanya diperlukan untuk proses standar audit saja, namun juga untuk keperluan bisnis yang lain misalnya pengajuan kredit pada bank maupun pembayaran pajak.

Untuk mempermudah hal tersebut, setiap bisnis membutuhkan proses akuntansi.


Syarat-syarat Laporan Audit

1. Pendapat wajar tanpa pengecualian

  • Laporan keuangan sesuai dengan PABU(Prinsif Akuntansi Berterima Umum)
  • Audit sesuai dengan PABU
  • Tidak ada ketidakpastian yang luar biasa

2. Pendapat wajar dengan pengecualian

  • Pembatasan lingkup audit
  • Ketidaksesuaian dengan PABU pada post tertentu
  • Terjadi perbedaan pendapat antara auditor dengan klean
  • Ada ketidakpastian yang tidak dapat diperhitungkan

3. Pendapat tidak wajar

  • Laporan keuangan tidak menyajikan tidak wajar dengan kondisi keuangan
  • Laporan keuangan tidak sesuai dengan PABU secara material

4. Tidak menyatakan Pendapat

  • Auditor ragu atas kewajaran laporan keuangan karena SPI (Sistem Pengendalian Intern) jelek
  • Auditor tidak independen
  • Luas audit dibatasi
  • Adanya ketidakpastian yang luar biasa.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Process, Smart Sheet

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-10-13T19:36:09+07:00 Oktober 10th, 2020|Akuntansi, Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment