Cacar Monyet atau Monkeypox | Penjelasan, Penyebab, Tanda dan Pengobatan

6 min read

Cacar monyet

Cacar Monyet

Monkeypox atau cacar monyet adalah penyakit langka yang berasal dari Afrika. Virus dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan kulit yang rusak atau selaput lendir orang yang sakit, serta melalui tetesan. Anda juga dapat terkontaminasi melalui kontak dengan lingkungan pasien (tempat tidur, pakaian, piring, handuk mandi).

Kata WHO “cacar monyet” dari virus Orthopoxvirus, adalah zoonosis virus langka (virus yang ditularkan ke manusia oleh hewan) yang terutama diamati di daerah terpencil di Afrika tengah dan barat, dekat hutan hujan tropis.

Primata manusia (seperti monyet) dapat menampung virus dan menginfeksi manusia” kata Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Amerika Serikat (CDC).

“Virus ini secara klinis mirip dengan cacar, tetapi cacar monyet disebabkan oleh virus cacar yang berbeda dari virus cacar. “, jelas Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Kasus manusia pertama telah terdeteksi pada tahun 1970, di Republik Demokratik Kongo pada seorang anak laki-laki berusia 9 tahun yang tinggal di daerah di mana cacar telah dihilangkan sejak tahun 1968.

Fakta Cacar Monyet

  • Cacar Monyet / Monkeypox adalah penyakit zoonosis virus langka yang terjadi terutama di bagian terpencil Afrika tengah dan barat, dekat hutan hujan tropis.
  • Virus monkeypox mirip dengan cacar manusia, penyakit yang telah diberantas pada tahun 1980. Meskipun monkeypox jauh lebih ringan daripada cacar, bisa berakibat fatal.
  • Virus monkeypox sebagian besar ditularkan kepada orang-orang dari berbagai binatang liar seperti tikus dan primata, tetapi memiliki penyebaran sekunder terbatas melalui penularan dari manusia ke manusia.
  • Pada umumnya, kasus pada wabah cacar monyet adalah antara 1% dan 10%, dengan sebagian besar kematian terjadi pada kelompok usia yang lebih muda.
  • Tidak ada pengobatan khusus atau vaksin yang tersedia walaupun vaksinasi cacar sebelumnya sangat efektif dalam mencegah monkeypox.

Cacar Monyet dan Virus Herpes B Monyet tidak sama

Monkeypox disebabkan oleh virus monkeypox, yang berada dalam genus yang sama dengan virus variola, penyebab penyakit cacar.

Virus monyet B adalah bentuk virus herpes B.

Baca lebih lanjut tentang: Virus B (herpes B, virus monyet B, virus herpes simiae, dan virus herpes B)

Tanda-tanda dan gejala cacar monyet

Gejala awalnya mirip dengan pasien cacar, tetapi lebih ringan.

Apa saja gejala cacar monyet?

Dalam 5 hari pertama, infeksi menyebabkan beberapa gejala:

  • demam
  • sakit kepala
  • limfadenopati (pembengkakan kelenjar getah bening)
  • sakit punggung
  • mialgia (nyeri otot)
  • astenia (kelelahan)

Dalam 1-3 hari (kadang-kadang lebih lama) dari timbulnya demam, pasien mengalami gejala ruam kulit (ruam) yang sering dimulai pada wajah dan kemudian menyebar ke bagian lain dari tubuh, termasuk telapak tangan, telapak kaki dan selaput lendir (mulut dan area genital). Keterlibatan kulit terjadi dalam satu dorongan.

Gatal adalah hal biasa. Lesi melewati berbagai tahap berturut-turut:

  • noda (terasa lengket)
  • papula (jerawat yang menonjol, teraba padat dan nyeri, tampak kemerahan)
  • vesikel (organel kecil yang tertutup membran di dalam sel, mengandung berbagai jenis cairan. )
  • pustula (jerawat meradang yang ujungnya berwarna putih)
  • keropeng (kerak atau kotoran yang mengering pada luka)

Ketika keropeng jatuh, pasien tidak lagi menular. Selaput lendir lainnya (THT, konjungtiva) juga dapat terpengaruh.

Masa inkubasi penyakit ini dapat berkisar dari 5 hingga 21 hari. Fase demam berlangsung sekitar 1 hingga 3 hari. Penyakit ini umumnya jinak, paling sering sembuh secara spontan, setelah 2 hingga 3 minggu.

Penyebab Cacar Monyet

Penularan dapat terjadi pada bangsal rumah sakit dan ruang perawatan anak, serta dapat ditularkan antar orang. Banyak juga terjadi melalui olahraga dengan kontak fisik. Oleh karena itu, disarankan agar pasien dapat membatasi sebanyak kontak dengan orang lain untuk membatasi penularan infeksi.

Periode penularan

Setelah 48 jam penyakit ini dianggap tidak lagi menular dengan asumsi perawatan dengan antibiotik yang tepat telah diberikan.

Bagaimana menularnya penyakit cacar monyet?

Dapat terjadi akibat kontak langsung dengan darah, cairan tubuh, atau lesi kulit atau mukosa pada hewan yang terinfeksi. Di Afrika, infeksi manusia telah didokumentasikan melalui penanganan kera yang terinfeksi, tikus dan tupai raksasa Gambia, dengan tikus sebagai reservoir virus yang paling mungkin. Makan daging hewan terinfeksi yang tidak dimasak dengan benar adalah faktor risiko yang memungkinkan.

Penularan sekunder, atau dari manusia ke manusia, dapat terjadi akibat kontak dekat dengan sekresi saluran pernapasan yang terinfeksi, lesi kulit dari orang yang terinfeksi atau benda yang baru-baru ini terkontaminasi oleh cairan pasien atau bahan lesi. Penularan terjadi terutama melalui tetesan partikel pernapasan yang biasanya membutuhkan kontak tatap muka yang berkepanjangan, yang menempatkan anggota rumah tangga dari kasus aktif pada risiko infeksi yang lebih besar.

Penularan juga dapat terjadi dengan inokulasi atau melalui plasenta (monkeypox bawaan). Tidak ada bukti, hingga saat ini, bahwa penularan dari orang ke orang saja dapat mempertahankan infeksi monkeypox pada populasi manusia.

Dalam studi hewan baru-baru ini tentang model anjing-manusia monkeypox padang rumput, dua jenis virus yang berbeda diidentifikasi – Cekungan Kongo dan Afrika Barat – dengan yang sebelumnya ditemukan lebih ganas.

Patogenesis (racun)

Toksin eksfoliatif (racun pengelupas) adalah serin protease yang secara khusus mengikat dan membelah desmoglein 1 (Dsg1). Penelitian terdahulu memperkirakan bahwa racun pengelupas mengikat gangliosida, menyebabkan pelepasan protease oleh keratinosit yang bertindak sebagai superantigens dalam stimulasi sistem kekebalan kulit.

Penelitian terbaru menyarankan adanya 3 macam racun pengelupas; yaitu ETA, ETB, dan ETD yang bertindak sebagai serin protease yang spesifik terhadap asam glutamat, dengan spesifisitas yang terkonsentrasi. Hasilnya adalah pembelahan pada Dsg1 manusia di situs yang unik setelah residu asam glutamat menyebabkan deaktivasi.

Proteolisis dari ikatan peptida yang mengarah ke disfungsi Dsg1 dan desmosome, membuat dapat dipahami mengapa bulosa terbentuk, sehingga diketahui bahwa ikatan peptida adalah penting agar Dsg1 berfungsi yang tepat.

S. aureus

Sebuah piogenik non-motil, Gram-positif coccus yang berbentuk seperti anggur yang berkelompok. Sama seperti bentuk-bentuk lain dari staph, S. aureus memiliki berbagai faktor virulensi yang meliputi permukaan protein yang terlibat, sekresi enzim yang mendegradasi protein, dan toksin eksfoliatif yang merusak sel.

S. : aureus memperlihatkan reseptor permukaan untuk fibrinogen, fibronektin, dan vitronectin. Reseptor permukaan tersebut memungkinkan terjadinya jembatan tempat mengikat bagi sel-sel endotel. Lipase memungkinkan terjadinya degradasi lipid pada permukaan kulit dan ekspresi dapat langsung berkorelasi dengan kemampuan bakteri untuk menghasilkan abses.

Diagnosis cacar monyet

Mengamati penampilan fisik kulit, atau menyeka kultur lesi dari S. aureus. Penyekaan hidung dari anggota keluarga terdekat pasien diperlukan untuk mengidentifikasi apakah mereka pembawa asimtomatik dari S. aureus.

Histologi

Histologi dari jaringan normal epidermis melalui H&E. Terdiri dari empat lapisan, Stratum basale, Stratum spinosum, Stratum granulosum, dan Stratum korneum.

Patologi normal kulit, menampilkan dermis yang melekat mendasari jaringan ikat longgar yang kemudian berisi jaringan adiposa primer.Histologi dari Impetigo Bulosa melalui H&E. pembelahan pesawat dapat ditemukan baik subcorneal atau hanya bagian atas stratum granulosum. Atap bintil adalah parakeratotic stratum cirneum, dan lantai terbentuk dari keratinosit, yang mungkin atau mungkin tidak menjadi acantholytic.

Neutrofil mulai mengisi pustule. Racun yang dihasilkan oleh S. aureus dan target desmoglein, yang merupakan desmosomal sel-sel adhesi molekul yang ditemukan di tingkat atas dari epidermis. Stratum Lucidum tidak lagi hadir dan dapat dilihat diinfiltrasi dengan sel-sel inflamasi. Hal ini berkorelasi dengan subcorneal lokalisasi bullae.

Jarang varian

  • Eritema multiform
  • Lupus Eritematosus Sistemik
  • Stevens-johnson syndrome
  • Pemphigous vulgaris

Diferensial

  • HPV
  • gigitan serangga
  • luka bakar
  • Herpes simplex 1/2
Cacar monyet
Cacar Monyet – Monkeypox – Penjelasan, Penyebab, Tanda dan Pengobatan

Pencegahan Cacar Monyet

Sejak patogen umum yang terlibat dengan impetigo adalah bakteri alami yang ditemukan pada kulit, paling pencegahan (terutama pada anak-anak), ditargetkan tepat kebersihan, membersihkan luka, dan meminimalkan menggaruk (yaitu dengan menjaga kuku dipangkas dan pendek).

Menghindari kontak dekat dan berbagi barang-barang seperti handuk dengan potensi individu yang terinfeksi juga dianjurkan.

Pencegahan juga terdiri dari menghindari kontak dengan tikus dan primata serta membatasi paparan langsung terhadap darah dan daging yang tidak dimasak dengan baik. Tutup kontak fisik dengan orang yang terinfeksi atau bahan yang terkontaminasi harus dihindari. Sarung tangan dan pakaian pelindung lainnya yang sesuai harus dipakai saat menangani hewan yang sakit atau jaringannya yang terinfeksi dan ketika merawat orang yang sakit.

Petugas kesehatan dan mereka yang merawat atau terpapar pasien dengan monkeypox atau sampel mereka harus mempertimbangkan diimunisasi terhadap cacar melalui otoritas kesehatan nasional mereka.

Pengobatan Cacar Monyet

Krim antibiotik adalah pengobatan pilihan untuk kasus-kasus ringan dari impetigo, meskipun mereka yang terbatas penyerapan sistemik. Seperti yang diresepkan salep seperti neosporin, fusidic acid, kloramfenikol dan mupirocin.

Kasus yang lebih parah dari impetigo namun (terutama impetigo bulosa) mungkin akan memerlukan obat oral dengan baik sistemik bioavailabilitas, seperti sefaleksin.

Kasus-kasus yang tidak menyelesaikan dengan awal terapi antibiotik atau memerlukan rawat inap juga dapat menjadi indikasi suatu infeksi MRSA, yang akan memerlukan penggunaan agen-agen khusus yang mampu mengobatinya, seperti klindamisin.

Pengobatan antibiotik biasanya berlangsung 7-10 hari, dan meskipun sangat efektif untuk beberapa kasus methicillin resistant S. aureus (MRSA) mungkin memerlukan waktu lebih lama terapi tergantung pada tingkat keparahan infeksi dan seberapa jauh ia telah menyebar.

Kasus cacar monyet (epidemi)

Kasus cacar monyet pertama kali ditemukan pada tahun 1970, yaitu di Republik Demokratik Kongo. Lalu, pada tahun 1996 hingga 1997 wabah kedua penyakit ini terjadi lagi di Republik Demokratik Kongo.

Kasus cacar monyet pertama di luar benua Afrika ditemukan pada tahun 2003 di Amerika Serikat. Sebagian besar pasien ini diduga telah melakukan dengan anjing padang rumput peliharaan yang terinfeksi. Anjing ini teinfeksi oleh tikus Afrika yang diimpor ke Amerika Serikat.[8]

Pada 8 Mei 2019, seorang lelaki berusia 38 tahun yang baru saja kembali dari Nigeria, dirawat di bangsal isolasi National Centre for Infectious Diseases Singapura. Setelah dikonfirmasi sebagai kasus cacar monyet pertama di negara itu, alhasilnya, 22 orang terdekatnya telah dikarantina.


Daftar Lengkap Nama Penyakit

Berikut adalah daftar nama penyakit. Klik pada setiap nama penyakit yang ingin Anda ketahui (berdasarkan alfabet); untuk mendapatkan informasi lebih lanjut tentang: penjelasan, perawatan, penyebab dan lain sebagaianya: Penyakit dari A – Z “Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh”


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: CleverlySmart, Merck Sharp & Dohme Corp, CDC, WHOInstitut Pasteur

Sumber foto: (photo credit) WHO / Mark V. Szczeniowski

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.