Demam pada bayi dan balita – Cara mengatasi demam atau panas

7 min read

Sakit demam pada bayi balita

Demam pada bayi dan balita

Hubungi segera dokter anak Anda jika: demam pada bayi berusia di bawah 3 bulan dan memiliki suhu 38 °C atau lebih tinggi. Berusia 3 hingga 6 bulan dan memiliki suhu 39 °C atau lebih tinggi.

memiliki tanda-tanda penyakit lain, seperti ruam, serta suhu tinggi
memiliki suhu tinggi yang berlangsung selama 5 hari atau lebih
tidak ingin makan, atau bukan diri mereka sendiri dan Anda khawatir
memiliki suhu tinggi yang tidak turun dengan parasetamol atau ibuprofen
menunjukkan tanda-tanda dehidrasi – seperti popok yang tidak terlalu basah, mata cekung, dan tidak ada air mata saat mereka menangis.

Jika mereka tampak tidak nyaman, lakukan apa yang Anda bisa untuk memberikan kenyamanan. Jika Anda merasa tidak yakin tentang suhu atau perilaku bayi Anda, jangan ragu untuk berbicara dengan dokter anak Anda.

Demam pada bayi baru lahir

Bagaimana jika bayi saya yang baru lahir mengalami demam?
Jika bayi Anda lebih muda dari 3 bulan dan Anda telah mengambil suhu dubur 38 °C (100,4  F) atau lebih tinggi, hubungi dokter.

Bayi yang baru lahir dapat mengalami kesulitan mengatur suhu tubuh ketika mereka sakit. Ini berarti mereka bisa menjadi dingin, bukannya panas. Jika suhu tubuh bayi baru lahir Anda lebih rendah dari 36 °C (97 °F), hubungi dokter.

Cara menurunkan demam pada bayi

Bagaimana saya bisa membuat bayi demam saya nyaman?

1. Bicaralah dengan dokter anak Anda tentang pemberian dosis obat bayi acetaminophen atau ibuprofen. Ini biasanya mengurangi demam setidaknya satu atau dua derajat setelah sekitar 45 menit.

2. Apoteker atau dokter Anda dapat memberi Anda informasi dosis yang tepat untuk bayi Anda.

3. Jangan berikan bayi Anda aspirin.

4. Pastikan bayi Anda tidak berpakaian berlebihan.

5. Pastikan untuk menawarkan cairan secara teratur. Dehidrasi bisa menjadi masalah bagi bayi yang demam.

Untuk menyamankan bayi Anda pada saat demam, cobalah metode ini:
  • Mandi dengan spons atau mandi dengan air hangat.
  • Gunakan kipas tangan untuk mengipasinya. Jika dengan kipas angin, hindari posisinya di depan kipas angin langsung dan gunakan kipas dengan putaran rendah.
  • Lepaskan pakaian yang berlebihan.
  • Berikan cairan ekstra.
  • Pastikan ia istirahat dengan cukup dan tidur yang banyak di ruangan yang suhunya terjaga, tidak terlalu panas dan tidak terlalu dingin.
Sakit demam pada bayi balita
Demam pada bayi dan balita – Cara mengatasi demam atau panas. Ilustrasi dan sumber foto: US Air Force

Kejang dan demam pada bayi

Terkadang, bayi yang berusia lebih dari 6 bulan dapat mengalami kejang yang dipicu oleh demam. Mereka disebut kejang demam, dan kadang-kadang terjadi dalam keluarga.

Dalam banyak kasus, kejang demam akan terjadi selama beberapa jam pertama penyakit. Panjangnya bisa hanya beberapa detik, dan biasanya berlangsung kurang dari satu menit. Seorang bayi mungkin menjadi kaku, berkedut, dan memutar matanya sebelum menjadi lemas dan tidak responsif. Mereka mungkin memiliki kulit yang terlihat lebih gelap dari biasanya.

Ini bisa menjadi pengalaman yang sangat memprihatinkan bagi orang tua, tetapi kejang demam hampir tidak pernah menghasilkan kerusakan jangka panjang. Namun, penting untuk melaporkan kejang-kejang ini ke dokter bayi Anda.

Jika bayi Anda tampaknya mengalami kesulitan bernapas, segera hubungi layanan darurat setempat atau 112 dari HP Anda. Hubungi juga segera jika kejang berlanjut selama lebih dari lima menit.

Apa itu Demam?

Demam terjadi ketika suhu internal tubuh meningkat di atas tingkat normal. Thermostat ini ditemukan di bagian otak yang disebut hipotalamus. Hipotalamus mengetahui suhu tubuh Anda seharusnya (biasanya sekitar 98,6 ° F / 37 ° C) dan akan mengirim pesan ke tubuh Anda agar tetap seperti itu.

Suhu tubuh kebanyakan orang berubah sedikit selama hari itu: Biasanya sedikit lebih rendah di pagi hari dan sedikit lebih tinggi di malam hari dan dapat bervariasi ketika anak-anak berlarian, bermain, dan berolahraga.

Namun, kadang-kadang, hipotalamus akan “mengatur ulang” tubuh ke suhu yang lebih tinggi sebagai respons terhadap infeksi, penyakit, atau penyebab lain. Mengapa? Para peneliti percaya bahwa menyalakan panas adalah cara bagi tubuh untuk melawan kuman penyebab infeksi, menjadikannya tempat yang kurang nyaman bagi mereka.

Tanda dan gejala demam pada bayi

Seorang anak yang mengalami demam mungkin:

  • Rewel dan menangis.
  • Tidak nyaman.
  • Hangat saat disentuh.
  • Kulit memerah.
  • Berkeringat.

Apa yang harus dilakukan dan bagaimana cara mengatasi panas pada bayi?

Yang terbaik adalah menjaga anak di rumah dari sekolah atau penitipan anak sampai suhunya normal setidaknya selama 24 jam. Jika anak Anda tidak nyaman, berikut adalah beberapa cara untuk meredakan gejala:

  • Berikan banyak cairan untuk menghindari dehidrasi.
  • Berikan asetaminofen atau ibuprofen berdasarkan rekomendasi dokter. Jangan berikan aspirin.
  • Jangan pernah menggunakan alkohol gosok atau mandi air agak dingin untuk menurunkan demam.
  • Dandani anak Anda dengan pakaian ringan dan tutup dengan seprei atau selimut ringan.
  • Biarkan anak Anda makan apa yang dia inginkan, dan jangan memaksakan makan jika anak Anda tidak menyukainya.
  • Jika anak Anda juga muntah dan / atau diare, tanyakan kepada dokter apakah Anda harus memberikan larutan rehidrasi oral anak-anak (juga disebut larutan elektrolit oral atau larutan pemeliharaan elektrolit oral).
  • Pastikan anak Anda banyak istirahat.

Dapatkan Perawatan Medis jika

  • Bayi berusia di bawah 3 bulan memiliki suhu 100,4 ° F (38 ° C) atau lebih tinggi.
  • Seorang bayi atau anak yang lebih besar mengalami demam dan:
    • terlihat sakit
    • mengembangkan ruam
    • mengalami diare yang berkepanjangan dan / atau muntah berulang
      memiliki tanda-tanda dehidrasi (buang air kecil dari biasanya, tidak memiliki air mata saat menangis, kurang waspada dan kurang aktif dari biasanya)
    • mengalami demam selama 5 hari
    • memiliki masalah medis kronis seperti penyakit sel sabit, masalah jantung, kanker, atau lupus.

Pikirkan Pencegahan!
Demam tidak dapat dihindari. Kuncinya adalah membuat anak Anda senyaman mungkin sampai demam berlalu, dan mendapatkan perawatan medis saat diperlukan.

Apa penyebab demam pada bayi?

Penting untuk diingat bahwa demam dengan sendirinya bukan penyakit – itu biasanya tanda atau gejala dari masalah lain.

Demam pada bayi dapat disebabkan oleh beberapa hal, termasuk:

Infeksi

Sebagian besar demam disebabkan oleh infeksi atau penyakit lain. Demam membantu tubuh melawan infeksi dengan merangsang mekanisme pertahanan alami.

Terlalu banyak memakai baju tebal atau kain-kain (overdressing)

Bayi, terutama bayi baru lahir, dapat mengalami demam jika mereka terlalu dibungkus dengan pakaian atau baju bayi atau dalam lingkungan yang panas karena mereka tidak mengatur suhu tubuh mereka serta anak-anak yang lebih tua. Tetapi karena demam pada bayi baru lahir dapat menunjukkan infeksi serius, bahkan bayi yang berpakaian berlebihan harus diperiksa oleh dokter jika demam. Namun, jika dia merasa dingin dan mulai menggigil, gunakanlah selimut.

Imunisasi

Bayi dan anak-anak terkadang mengalami demam ringan setelah divaksinasi.

Tumbuhnya gigi

Meskipun tumbuh gigi dapat menyebabkan sedikit peningkatan suhu tubuh, itu mungkin bukan penyebabnya jika suhu anak lebih tinggi dari 37,8 °C (100 °F).

Cara Memastikan Demam pada Bayi Baru Lahir

Seorang bayi baru lahir dikatakan demam ketika suhu tubuhnya mencapai 38 derajat Celsius. Cara terbaik untuk mengetahui suhu tubuh bayi adalah dengan menggunakan termometer pada anus.

1. Termometer yang dimasukkan melalui anus bayi ini dinilai cukup akurat dalam mengukur suhu tubuh bayi. Sebelum menggunakannya, pastikan termometer sudah diolesi petroleum jelly. Setelah itu, masukkan termometer ke dalam anus bayi sampai sekitar 2 cm.

2. Tunggu sekiranya 2 menit atau hingga berbunyi beep. Sebisa mungkin hindari penggunaan termometer berbahan merkuri. Termometer berbahan merkuri dapat menyebabkan keracunan atau melukai Si Kecil jika pecah.

3. Selain termometer anus, Anda bisa menggunakan termometer digital yang diletakkan di ketiak Si Kecil untuk mengetahui suhu tubuhnya. Jika hasil termometer menunjukkan bahwa dia menderita demam, maka Anda harus segera membawanya ke dokter.

Waspadai Bayi Baru Lahir Demam pada Usia di Bawah 3 Bulan

Perlu diketahui, demam pada bayi yang berusia di bawah tiga bulan bisa merupakan tanda adanya penyakit serius. Oleh karena itu, sebaiknya Bunda melakukan hal-hal berikut ketika mengetahui Si Kecil demam:

  • Segera bawa bayi Anda ke dokter atau ke unit gawat darurat rumah sakit terdekat.
  • Jangan memberikan obat penurun demam, kecuali berdasarkan anjuran dokter.
  • Jangan membundel atau membedong Si Kecil dengan selimut atau pakaian yang berlebihan.
  • Pastikan suhu ruangan sejuk dan nyaman untuk bayi, tidak terlalu panas dan tidak juga terlalu dingin.
  • Apabila bayi baru lahir mengalami demam disertai gejala lain, seperti sesak napas, bibir atau kukunya kebiruan, kulitnya tampak kuning, kejang, sangat lemas, dan tidak mengeluarkan air mata saat menangis, segeralah periksakan ke dokter anak untuk mendapatkan penanganan.

Kapan saya harus menghubungi dokter?

Pepatah yang digunakan dokter adalah, “Jangan mengobati termometer, obati anak”. Ini berarti bahwa perilaku anak Anda lebih penting daripada angka pada termometer. Anda dapat mengikuti pedoman di bawah ini untuk membantu memutuskan kapan harus memanggil dokter Anda, tetapi penting untuk menghubungi dokter Anda setiap kali Anda merasa bahwa anak Anda membutuhkan bantuan atau jika Anda memiliki pertanyaan.

Demam pada bayi di bawah 1 bulan

Hubungi dokter Anda segera jika suhu bayi Anda lebih dari 38.0 ° C (100.4 °F) secara lisan atau 38.5 °C (101.3 °F) secara rektal, bahkan jika ia tidak tampak sakit. Dokter Anda mungkin ingin melihat bayi Anda dan mungkin ingin membawanya ke rumah sakit untuk mencari tahu apa yang menyebabkan demam. Bayi semuda ini bisa sangat sakit
segera. Hubungi juga dokter Anda jika bayi Anda memiliki tanda-tanda peringatan yang tercantum di bawah ini, bahkan jika ia tidak demam.

Demam pada bayi 1 hingga 3 bulan

Hubungi dokter Anda jika bayi Anda memiliki suhu 38,5 °C (101,4 °F) bahkan jika bayi Anda tidak tampak sakit, atau suhu 38 °C (100,4 °F) yang telah bertahan lebih dari 24 jam. Hubungi juga jika bayi Anda memiliki tanda-tanda peringatan yang tercantum di bawah ini.

Demam pada bayi 3 bulan hingga 2 tahun

Jika anak Anda mengalami demam 38,6 °C (101,4 °F), perhatikan bagaimana ia bertindak. Hubungi dokter jika demamnya meningkat atau berlangsung lebih dari tiga hari, atau jika anak Anda memiliki tanda-tanda peringatan yang tercantum di bawah ini. Jika suhunya 39 ° C (103 ° F), hubungi dokter Anda walaupun anak Anda sepertinya merasa baik-baik saja.

Demam pada bayi lebih dari 2 tahun

Jika anak Anda mengalami demam 38,6 °C (101,4 °F), perhatikan bagaimana ia bertindak. Hubungi dokter jika demamnya meningkat atau berlangsung lebih dari tiga hari, atau jika anak Anda memiliki tanda-tanda peringatan yang tercantum di bawah ini.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.