Mengatasi ejakulasi dini dengan tanaman herbal – Pengobatan herbal untuk menunda ejakulasi

Mengatasi ejakulasi dini dengan tanaman herbal

Pengobatan herbal untuk menunda ejakulasi dengan Phytotherapy. Tanaman obat untuk ejakulasi dini dapat mengatasi ejakulasi dini dengan tanaman dan phytotherapy berfokus pada penerapan tanaman yang mempengaruhi sistem saraf, memberikan ketenangan pikiran yang lebih besar untuk menghindari kecemasan sebagai penyebab disfungsi ini.

Persiapan penggunaan herbal dengan ramuan kuratif untuk mengobati ejakulasi dini dapat membantu.

Ejakulasi dini artinya

Ejakulasi dini adalah saat seorang pria berejakulasi dan mencapai orgasme lebih cepat dari yang dia atau pasangannya inginkan untuk kepuasan seksual.

Tanaman obat yang mengatasi ejakulasi dini dengan herbal berikut ini:

Linden (Tilia platyphyllos Scop.)

(Infusi dari daun kering)

Lemon verbena (Lippia citriodora (Cav.) Kunth)

(Infusi daun kering. 2 gelas per hari)

Chamomile (Matricaria chamomilla L.)

(2 cangkir per hari infus dari puncak berbunga)

Gandum oats (Avena sativa)

(Ambil beberapa sendok makan gandum oats dengan susu atau yogurt)

Cengkeh (Eugenia Caryophyllata)

Cengkeh adalah obat yang banyak digunakan untuk merangsang libido di negara-negara Timur, terutama pada wanita yang kehilangan hasrat seksual karena alasan gugup atau gangguan makan. Cengkeh dapat digunakan pada pria ketika masalah ereksi atau ejakulasi dini muncul .

Cengkeh digunakan dalam kombinasi dengan tanaman afrodisiak lain seperti jahe dan kayu manis. Di antara banyak persiapan campuran dibuat dengan tanaman ini kita dapat menyebutkan maserasi berikut dicampur dengan kayu manis, jahe dan cengkeh: Buatlah perendaman dalam satu liter sherry dengan beberapa sendok makan jahe segar, dua sendok makan cengkeh dan satu sendok teh kayu manis untuk 15 hari. Setelah selesai, tiriskan dan masukkan ke dalam botol. Minumlah segelas kecil setiap hari sebelum sarapan selama 60 sesi, istirahat selama 30 hari di tengah perawatan.

Valerian (Valeriana officinalis L.)

(Infusi tanaman kering 10 menit sebelum berhubungan seks)

Hops (Humulus lupulus)

(Infus sesendok bunga betina kering dari hop dalam satu cangkir air selama 10 menit. Minum secangkir satu jam sebelum hubungan seksual) Karena sifat non aphrodisiak dari hop, persiapan ini harus dihindari di mana di mana ada sedikit hasrat seksual, karena ini cenderung mengurangi persiapan. Kalau tidak, ketika mencoba untuk menekan hasrat seksual yang terlalu kuat, adalah tepat untuk memanfaatkan persiapan ini.

Ginkgo Biloba

Ginkgo biloba adalah afrodisiak alami (zat yang mampu meningkatkan gairah seksual). Ini merangsang sirkulasi darah di dalam tubuh termasuk penis. Ini membantu ereksi bertahan lebih lama dan memperpanjang waktu untuk ejakulasi.

Panax ginseng

Ramuan ini juga bisa diaplikasikan sebagai krim sebelum melakukan hubungan intim dan diketahui bermanfaat untuk mengurangi ejakulasi dini. Sebagai pil, itu juga dapat meningkatkan fungsi seksual pada pria dengan disfungsi ereksi.

Mandi genital atau rendaman untuk mengobati ejakulasi dini

Cara mengatasi ejakulasi dini dengan tanaman dengan menggunakan infus tanaman yang kami tambahkan ke air atau bak mandi:

Rosemary (Rosmarinus officinalis)

(Sitz mandi untuk mematikan rasa pada alat kelamin. Tambahkan satu liter infus daun kering rosemary)

Dong Quai (Angelica sinensis)

Krim oles luar multi-bahan, mengandung Dong quai, dioleskan ke penis satu jam sebelum berhubungan seks dan segera dicuci sebelum berhubungan seks dapat mengatasi ejakulasi dini dengan tanaman ini.

Meskipun herbal merupakan ramuan alami, mereka tidak sepenuhnya bebas dari efek samping. Beberapa tumbuhan diketahui menyebabkan reaksi parah ketika mereka berinteraksi dengan obat konvensional. Misalnya, ginkgo biloba diketahui mengganggu proses pembekuan darah dalam tubuh. Dan itulah mengapa penggunaannya mungkin tidak aman bagi orang yang sedang dalam pengobatan seperti pengencer darah. Meskipun banyak anekdot mungkin menyarankan bahwa ramuan yang disebutkan di atas bekerja dengan baik untuk pengobatan ejakulasi dini, kebanyakan dari mereka belum menjalani uji klinis terkontrol atau konklusif. Sangat penting bahwa Anda berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda atau dokter sebelum memilih segala jenis pengobatan herbal untuk mengelola masalah ejakulasi dini.

Cara menunda dan mengontrol ejakulasi dini

  • Berlatihlah menarik napas dalam-dalam selama hubungan seksual.
  • Masturbasi beberapa jam sebelum hubungan seksual dapat menunda orgasme.
  • Cobalah berbagai posisi seksual dan tentukan mana yang membantu Anda bertahan lebih lama.
  • Metode start dan stop membantu mengurangi ejakulasi dini. Tepat sebelum Anda mendekati ejakulasi, hentikan semua rangsangan seksual. Bagi sebagian orang itu mungkin berarti menarik diri dari hubungan seksual atau menjauh dari pasangan mereka. Dan sekali keinginan untuk ejakulasi mati, lanjutkan pemanasan dan kemudian hubungan intim. Ulangi metode ini sampai Anda ingin mengalami orgasme.
  • Metode serupa lainnya adalah membiarkan pasangan Anda menekan kepala penis Anda tepat ketika Anda merasa siap untuk berejakulasi. Biarkan pemerasan bertahan sampai Anda tidak lagi memiliki keinginan. Tunggu sekitar 30 detik, dan kembalilah ke foreplay (pemanasan) sebelum Anda melakukan penetrasi lagi. Tetap menggunakan metode ini sampai Anda dan pasangan merasa sudah saatnya mencapai klimaks.

Mengatasi ejakulasi dini dengan obat medis

Pilihan pengobatan umum untuk ejakulasi dini meliputi teknik perilaku, anestesi topikal, obat-obatan dan konseling. Ingatlah bahwa mungkin perlu waktu untuk menemukan perawatan atau kombinasi perawatan yang cocok untuk Anda. Perawatan perilaku plus terapi obat mungkin merupakan program yang paling efektif.

Anestesi topikal (Krim dan semprotan anestesi)

Krim dan semprotan anestesi yang mengandung agen mati rasa, seperti benzocaine, lidocaine atau prilocaine, kadang-kadang digunakan untuk mengobati ejakulasi dini. Produk ini diterapkan pada penis 10 hingga 15 menit sebelum berhubungan seks untuk mengurangi sensasi dan membantu menunda ejakulasi.

Krim lidocaine-prilocaine untuk ejakulasi dini (EMLA) tersedia dengan resep dokter. Semprotan Lidocaine untuk ejakulasi dini tersedia tanpa resep.

Meskipun agen anestesi topikal efektif dan dapat ditoleransi dengan baik, mereka memiliki efek samping potensial. Misalnya, beberapa pria melaporkan hilangnya sensitivitas sementara dan penurunan kenikmatan seksual. Terkadang, pasangan wanita juga telah melaporkan efek ini.

Obat minum

Banyak obat mungkin menunda orgasme. Meskipun tidak satu pun dari obat-obatan ini secara khusus disetujui oleh Food and Drug Administration untuk mengobati ejakulasi dini, beberapa digunakan untuk tujuan ini, termasuk antidepresan, analgesik dan inhibitor phosphodiesterase-5. Obat-obatan ini mungkin diresepkan untuk permintaan atau penggunaan sehari-hari, dan mungkin diresepkan sendiri atau dalam kombinasi dengan perawatan lain.

Antidepresan. Efek samping dari antidepresan tertentu adalah orgasme yang tertunda. Untuk alasan ini, selective serotonin reuptake inhibitor (SSRI), seperti escitalopram (Lexapro), sertraline (Zoloft), paroxetine (Paxil) atau fluoxetine (Prozac, Sarafem), digunakan untuk membantu menunda ejakulasi.

Dari yang disetujui untuk digunakan di Amerika Serikat, paroxetine tampaknya yang paling efektif. Obat-obatan ini biasanya memakan waktu lima hingga 10 hari untuk mulai bekerja. Tetapi mungkin butuh dua hingga tiga minggu perawatan sebelum Anda akan melihat efek penuh.

Jika SSRI tidak memperbaiki waktu ejakulasi Anda, dokter Anda mungkin meresepkan antidepresan clomipramine antidepresan trisiklik (Anafranil). Efek samping antidepresan yang tidak diinginkan mungkin termasuk mual, keringat, mengantuk dan penurunan libido.

Analgesik. Tramadol (Ultram) adalah obat yang biasa digunakan untuk mengobati rasa sakit. Ini juga memiliki efek samping yang menunda ejakulasi. Efek samping yang tidak diinginkan mungkin termasuk mual, sakit kepala, kantuk dan pusing.

Mungkin diresepkan ketika SSRI belum efektif. Tramadol tidak dapat digunakan dalam kombinasi dengan SSRI.

Inhibitor Phosphodiesterase-5. Beberapa obat yang digunakan untuk mengobati disfungsi ereksi, seperti sildenafil (Viagra, Revatio), tadalafil (Cialis, Adcirca) atau vardenafil (Levitra, Staxyn), juga dapat membantu ejakulasi dini. Efek samping yang tidak diinginkan mungkin termasuk sakit kepala, muka memerah dan gangguan pencernaan. Obat-obatan ini mungkin lebih efektif bila digunakan dalam kombinasi dengan SSRI.
Potensi pengobatan di masa depan
Penelitian menunjukkan bahwa beberapa obat yang mungkin bermanfaat dalam mengobati ejakulasi dini, tetapi studi lebih lanjut diperlukan. Obat-obatan ini termasuk:

Dapoxetine. Ini adalah SSRI yang sering digunakan sebagai pengobatan pertama untuk ejakulasi dini di negara lain. Saat ini dalam uji klinis di Amerika Serikat.
Modafinil (Provigil). Ini adalah pengobatan untuk gangguan tidur narkolepsi.
Silodosin (Rapaflo) .Obat ini biasanya merupakan pengobatan untuk pembesaran kelenjar prostat (benign prostatic hyperplasia).

Bisakah diabetes menghentikan Anda dari ejakulasi?

Diabetes dapat menyebabkan ejakulasi retrograde, yang di mana kontrol gula darah yang buruk selama periode jangka panjang mengarah ke neuropati kandung kemih. Memburuknya ejakulasi dapat terjadi pada pria diabetes sebagai konsekuensi dari neuropati otonom diabetes (kerusakan saraf).

Retrograde ejaculation

Retrograde ejaculation adalah kondisi di mana sperma tidak keluar melainkan masuk ke kandung kemih saat orgasme. Walaupun Anda tetap dapat mencapai klimaks seksual, mungkin Anda mengeluarkan hanya sedikit sperma atau tidak sama sekali.

Bisakah diabetes menyebabkan ejakulasi dini?

Ejakulasi Dini dan Diabetes Tipe 1. Diabetes tipe 1 tampaknya tidak menjadi faktor risiko ejakulasi dini (PE) kata para peneliti Italia. Namun, fluktuasi kadar glukosa darah dapat dikaitkan.

Ejakulasi dini terjadi ketika seorang pria mencapai klimaks sebelum ia dan pasangannya berharap itu terjadi. Preferensi pasangan berbeda-beda, tetapi secara umum, pria dengan ejakulasi dalam satu menit setelah penetrasi pasangan mereka. Ejakulasi dini dapat menjadi sumber stres dan frustrasi yang hebat bagi pasangan.

Cara mengatasi ejakulasi dini pada penderita diabetes

Berikut ini empat kiat atau langkah untuk pria penderita diabetes agar tetap bisa menikmati hubungan seks:

1. Berobat

Langkah pertama yang wajib dilakukan pria penderita diabetes agar bisa menikmati seksual adalah memiliki badan sehat dengan cara menyembuhkan penyakit terlebih dulu. Pengobatan diabetes dapat dilakukan dengan beragam cara. Mulai dari pengobatan medis, obat tradisional hingga pengobatan alternatif. Cara populer untuk menyembuhkan diabetes adalah dengan menyuntikkan hormon insulin dalam jumlah tertentu ke dalam tubuh secara teratur sesuai anjuran dokter.

Pengobatan diabetes dengan suntik insulin umumnya tidak bisa langsung sembuh seketika, melainkan membutuhkan waktu. Cara ini merupakan langkah terbaik penyembuhan penyakit diabetes. Pasalnya, secara berkala dokter juga akan memeriksa perkembangan organ tubuh lainnya terkait efek samping yang ditimbulkan oleh penyakit diabetes. Pemeriksaan secara teratur oleh tim medis bisa mendeteksi kemungkinan menurunnya fungsi organ seksual akibat penyakit diabetes.

2. Memperbaiki pola hidup sehat

Untuk mempercepat penyembuhan penyakit diabetes, selain terapi insulin pria juga harus menerapkan pola hidup sehat dalam kehidupan sehari-hari. Pola hidup sehat penderita diabetes bisa dimulai dengan melakukan diet seimbang rendah gula dan karbohidrat, lalu menggantinya dengan sayuran. Perhatikan juga kadar garam dan fruktosa dalam makanan agar tetap terkontrol. Konsumsi fruktosa secara berlebihan bisa meningkatkan produksi trigliserida yang menyumbat aliran darah.

Kiat menikmati seks bagi penderita diabetes berikutnya adalah berolahraga secara rutin sebanyak tiga sampai lima kali setiap pekan. Olahraga bisa membantu mengurangi tingkat obesitas, memperlancar aliran darah, melatih kerja organ tubuh bagian dalam dan mengaktifkan hormon seksual pria.

Pria pengidap diabetes disarankan pula bermeditasi atau relaksasi selama 10 menit setiap hari. Relaksasi ini bermanfaat mengatur kelancaran oksigen dalam tubuh, serta menumbuhkan ketenangan dalam pikiran.

3. Membuang kebiasaan buruk

Perilaku buruk yang sering dilakukan oleh pria dewasa seperti merokok, minum alkohol, begadang dan konsumsi narkoba. Kebiasaan tersebut bukan saja berbahaya bagi pria penderita diabetes, tetapi juga untuk pria sehat pada umumnya. Konsumsi alkohol yang berlebihan bisa meningkatkan kadar gula dalam darah dan perilaku seksual tidak aman. Nah jika kondisi ini semakin tidak terkontrol, bisa memperburuk proses pengobatan diabetes.

Pria penderita diabetes yang ingin tetap aktif menikmati seks pun harus berhenti merokok. Di dalam rokok terdapat ribuan senyawa beracun yang terkumpul di dalam darah dan menyumbat aliran darah. Rokok menimbulkan pula beragam gangguan fungsi seksual pria, mulai dari impotensi, ejakulasi dini, hingga kemandulan.

Hindari juga kebiasaan begadang menonton televisi setiap malam. Perilaku ini merugikan kesehatan. Ini mengingat pada saat menonton televisi, pria cenderung mengemil dan melupakan program diet yang sedang dijalani.

4. Melatih fungsi organ seksual

Pria penderita diabetes disarankan bercinta minimal satu kali dalam sepekan. Terutama untuk melatih agar darah tetap mengalir ke ke dalam jaringan darah di sekitar wilayah penis.

Agar pria penderita diabetes kembali mampu aktif dalam kehidupan seksualnya, maka pria tersebut harus melatih organ seksual secara teratur. Tetaplah aktif bergerak, berolahraga dan melakukan stimulasi seksual sehingga sistem syaraf terlatih untuk menanggapi sensasi rangsangan seksual yang datang. Peribahasa mengatakan bahwa “Bisa karena Biasa.” Bila latihan ini tidak dilakukan secara teratur maka bisa menurunkan fungsi seksual pria secara perlahan-lahan.

Pria penderita diabetes pada dasarnya sama dengan pria sehat lainnya. Mereka memiliki hasrat seksual dan menuntut untuk dipenuhi secara teratur. Kondisi tubuh mengidap penyakit diabetes bukanlah halangan bagi pria agar tetap bisa menikmati kehidupan seksual.

Intinya, kontrol gula darah tetap diperlukan agar vitalitas tubuh terjaga. Selain mengobati penyakit diabetes, sang penderita harus aktif menjalankan pola hidup sehat, menghindarkan diri melakukan kebiasaan-kebiasaan buruk, dan terus melatih organ reproduksi dalam hubungan seksual.

Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Materi ini hanya untuk tujuan informasi. Jika ragu, berkonsultasilah dengan dokter. “PINTERpandai” tidak bertanggung jawab atas kerusakan yang disebabkan oleh pengobatan sendiri. PINTERpandai adalah halaman informatif yang menjelaskan, di antara topik-topik lain, penggunaan tradisional tanaman dari sudut pandang terapi. Deskripsinya tidak menggantikan saran profesional atau dokter. Kami tidak bertanggung jawab atas pengobatan sendiri dan merekomendasikan untuk berkonsultasi dengan dokter.

Sumber bacaan: Medicinet, Botanical, Ibuzzle, WebMD, Sex Health Matters, Mayo Clinic 

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-04-16T20:14:47+07:00 Januari 2nd, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment