Hantavirus – HPS: hantavirus pulmonary syndrome – HFRS: haemorrhagic fever with renal syndrome – Pengertian, Gejala, Tanda Gejala, Pencegahan dan Pengobatan

Hantavirus

Hantavirus adalah keluarga virus yang menyebar terutama oleh tikus dan dapat menyebabkan beragam sindrom penyakit pada orang di seluruh dunia.

Sindrom Paru Hantavirus

Kematian per tahun: 70 000
Penularan: melalui kotoran hewan pengerat
Gejala: muka memerah, hipotensi (lebih rendah dari tekanan darah normal), masalah pernapasan dan ginjal.
Vaksinasi: tidak ada. Sumber Wikipedia
Sindrom paru Hantavirus merupakan virus paling mematikan nomer 7 di dunia.

Hantavirus menyebabkan 2 infeksi serius pada manusia:

1. Sindrom kardiopulmoner hantavirus (HPS: hantavirus pulmonary syndrome). Yang mungkin disebabkan oleh virus Andes, virus Sin Nombre, dan beberapa lainnya.

Tanda gejala HPS

Gejala awal termasuk kelelahan, demam, dan nyeri otot, terutama pada kelompok otot besar — paha, pinggul, punggung, dan terkadang bahu. Gejala-gejala ini bersifat universal.

Mungkin juga ada sakit kepala, pusing, kedinginan, dan masalah perut, seperti mual, muntah, diare, dan sakit perut. Sekitar setengah dari semua pasien HPS mengalami gejala-gejala ini.

Empat hingga 10 hari setelah fase awal penyakit, gejala HPS yang terlambat muncul. Ini termasuk batuk dan sesak napas, dengan sensasi, seperti yang dikatakan oleh seorang yang selamat, “… pita ketat di dada saya dan bantal menutupi wajah saya” ketika paru-paru dipenuhi cairan.

Mendiagnosis HPS

Mendiagnosis HPS pada individu yang baru terinfeksi beberapa hari sulit, karena gejala awal seperti demam, nyeri otot, dan kelelahan mudah dikacaukan dengan influenza. Namun, jika individu tersebut mengalami demam dan kelelahan dan memiliki riwayat potensi paparan hewan pengerat di pedesaan, bersama dengan sesak napas, akan sangat menyarankan HPS. Jika individu tersebut mengalami gejala-gejala ini, mereka harus melihat dokter mereka segera dan menyebutkan potensi paparan hewan pengerat mereka.

Mengobati HPS

Tidak ada perawatan khusus, penyembuhan, atau vaksin untuk infeksi hantavirus. Namun, kita tahu bahwa jika orang yang terinfeksi dikenali lebih awal dan menerima perawatan medis di unit perawatan intensif, mereka mungkin melakukan yang lebih baik. Dalam perawatan intensif, pasien diintubasi dan diberikan terapi oksigen untuk membantu mereka melalui periode kesulitan pernapasan yang parah.

Semakin awal pasien dibawa ke perawatan intensif, semakin baik. Jika seorang pasien mengalami kesusahan penuh, kecil kemungkinan perawatan akan efektif.

Karena itu, jika Anda telah berada di sekitar hewan pengerat dan memiliki gejala demam, nyeri otot dalam, dan napas pendek, segera temui dokter Anda. Pastikan untuk memberi tahu dokter Anda bahwa Anda telah berada di sekitar hewan pengerat — ini akan mengingatkan dokter Anda untuk mencari dengan cermat segala penyakit yang dibawa hewan pengerat, seperti HPS.

Pencegahan

Hilangkan atau minimalkan kontak dengan tikus di rumah, tempat kerja, atau lokasi perkemahan Anda. Jika hewan pengerat tidak menemukan bahwa di mana Anda berada adalah tempat yang baik untuk mereka, maka Anda cenderung untuk bersentuhan dengan mereka. Tutup lubang dan celah di rumah atau garasi Anda. Tempatkan jebakan di dan sekitar rumah Anda untuk mengurangi serangan tikus. Bersihkan makanan yang mudah didapat.

Hasil penelitian terbaru menunjukkan bahwa banyak orang yang menjadi sakit dengan HPS mengembangkan penyakit setelah sering berhubungan dengan tikus dan / atau kotorannya di sekitar rumah atau tempat kerja. Di sisi lain, banyak orang yang jatuh sakit melaporkan bahwa mereka sama sekali tidak melihat tikus atau tikus. Karena itu, jika Anda tinggal di daerah di mana hewan pengerat diketahui hidup, cobalah untuk menjaga rumah, tempat liburan, tempat kerja, atau tempat perkemahan Anda bersih.

Baca juga 👉 Virus Korona – Pengertian, Gejala, Tanda Gejala, Pencegahan dan Pengobatan
 

 

2. Demam hemoragik dengan penyakit ginjal (HFRS: haemorrhagic fever with renal syndrome), terutama disebabkan oleh virus Seoul, Puumala dan Dobrava.

Tipe HFRS sering pula disebut sebagai Korean Hemorrhagic Fever (KHF),
Epidemic Hemorrhagic Fever (EHF).

Bagaimana manusia mendapatkan HFRS?

Hantavirus dibawa dan ditransmisikan oleh tikus. Orang-orang dapat terinfeksi virus-virus ini dan mengembangkan HFRS setelah terpapar urin aerosol, kotoran, atau air liur tikus yang terinfeksi atau setelah terpapar debu dari sarang mereka. Penularan juga dapat terjadi ketika urin yang terinfeksi atau bahan-bahan lainnya secara langsung dimasukkan ke dalam kulit yang rusak atau ke selaput lendir mata, hidung, atau mulut. Selain itu, individu yang bekerja dengan hewan pengerat hidup dapat terpapar hantavirus melalui gigitan hewan pengerat dari hewan yang terinfeksi. Penularan dari satu manusia ke manusia lainnya dapat terjadi, tetapi sangat jarang.

Apa saja gejala HFRS?

Gejala HFRS biasanya berkembang dalam 1 hingga 2 minggu setelah terpapar bahan menular, tetapi dalam kasus yang jarang, mereka mungkin membutuhkan waktu hingga 8 minggu untuk berkembang. Gejala awal dimulai secara tiba-tiba dan termasuk sakit kepala hebat, sakit punggung dan perut, demam, kedinginan, mual, dan pandangan kabur. Individu mungkin memiliki muka memerah, peradangan atau kemerahan pada mata, atau ruam. Gejala selanjutnya dapat mencakup tekanan darah rendah, syok akut, kebocoran pembuluh darah, dan gagal ginjal akut, yang dapat menyebabkan kelebihan cairan. Tingkat keparahan penyakit bervariasi tergantung pada virus yang menyebabkan infeksi. Infeksi virus Hantaan dan Dobrava biasanya menyebabkan gejala yang parah, sedangkan infeksi virus Seoul, Saaremaa, dan Puumala biasanya lebih moderat. Pemulihan total bisa memakan waktu berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

Bagaimana HFRS didiagnosis?

Beberapa tes laboratorium digunakan untuk mengkonfirmasi diagnosis HFRS pada pasien dengan riwayat klinis yang kompatibel dengan penyakit ini. Pasien tersebut ditentukan memiliki HFRS jika mereka memiliki hasil tes serologis positif untuk infeksi hantavirus, bukti antigen hantavirus dalam jaringan dengan pewarnaan imunohistokimia dan pemeriksaan mikroskop, atau bukti urutan RNA hantavirus dalam darah atau jaringan.

Bagaimana perawatan HFRS?

Terapi suportif adalah perawatan utama bagi pasien dengan infeksi hantavirus. Perawatan mencakup pengelolaan cairan (hidrasi) dan elektrolit pasien dengan hati-hati (mis., Natrium, kalium, klorida), pemeliharaan kadar oksigen dan tekanan darah yang benar, dan perawatan yang tepat dari segala infeksi sekunder. Dialisis mungkin diperlukan untuk memperbaiki kelebihan cairan yang parah. Ribavirin intravena, obat antivirus, telah terbukti mengurangi penyakit dan kematian yang terkait dengan HFRS jika digunakan sangat dini pada penyakit ini.

Apakah HFRS pernah berakibat fatal?

Bergantung pada virus mana yang menyebabkan HFRS, kematian terjadi pada kurang dari 1% hingga 15% pasien. Kematian berkisar antara 5-15% untuk HFRS yang disebabkan oleh virus Hantaan, dan kurang dari 1% untuk penyakit yang disebabkan oleh virus Puumala.

Bagaimana HFRS dicegah?

Kontrol hewan pengerat adalah strategi utama untuk mencegah infeksi hantavirus. Populasi hewan pengerat di dekat komunitas manusia harus dikendalikan, dan hewan pengerat harus dikeluarkan dari rumah. Individu harus menghindari kontak dengan urin hewan pengerat, kotoran, air liur, dan bahan bersarang, dan langkah-langkah keamanan yang dijelaskan di bawah ini harus diikuti ketika membersihkan daerah yang terinfeksi hewan pengerat.

Nephropathia epidemica (NE), bentuk HFRS ringan yang disebabkan oleh virus Puumala.

Nephropathia epidemica adalah bentuk HFRS yang paling ringan, dan disebabkan oleh virus Puumala, hantavirus paling umum, terdapat di sebagian besar negara di Eropa barat. Nephropathia epidemica memiliki onset tiba-tiba dengan demam dan mialgia, trombositopenia (jumlah trombosit darah rendah) dan kadang-kadang miopia. Gagal ginjal akut kadang-kadang membutuhkan dialisis dapat terjadi. Angka kematian <0,1%.

Tidak ada pengobatan kuratif untuk infeksi hantavirus, dan menghilangkan atau meminimalkan kontak dengan tikus adalah cara terbaik untuk mencegah infeksi.

Manusia dapat terinfeksi hantavirus melalui kontak dengan urin tikus, air liur, atau kotoran. Beberapa strain menyebabkan penyakit yang berpotensi fatal pada manusia, seperti demam berdarah hantavirus dengan sindrom ginjal (HFRS), atau sindrom paru hantavirus(HPS), juga dikenal sebagai hantavirus cardiopulmonary syndrome (HCPS),  sementara yang lain belum dikaitkan dengan penyakit manusia yang diketahui.  HPS (HCPS) adalah “penyakit pernafasan langka yang terkait dengan penghirupan kotoran tikus aerosol (urin dan feses) yang terkontaminasi oleh partikel hantavirus.”

Dapatkah sindrom paru hantavirus (HPS) dicegah?

Tidak ada vaksin untuk hantavirus. Langkah-langkah yang dapat Anda ambil untuk mengurangi risiko HPS Anda meliputi:

  • Jauhi tempat-tempat di mana hewan pengerat meninggalkan kotoran.
  • Kenakan sarung tangan karet dan masker yang menutupi hidung dan wajah Anda saat terpapar kotoran tikus.
  • Gunakan desinfektan untuk membersihkan area yang berisi kotoran tikus sehingga debu yang terinfeksi tidak menyebar di udara.
  • Tutup lubang di dalam dan sekitar rumah Anda agar tikus tidak bisa masuk.
  • Jebak tikus di dan sekitar rumah Anda untuk mengurangi populasi.
  • Hindari meninggalkan makanan di rumah dan saat berkemah
    Sebelum memasuki ruang yang diketahui memiliki hewan pengerat di dalamnya, udara keluar daerah itu.

Gejala

Gejala yang akan dirasakan oleh penderita infeksi hanta virus adalah:

  • Demam hingga menggigil kedinginan.
  • Muncul bintik perdarahan di muka.
  • Kelelahan hebat.
  • Nyeri otot terutama otot pada bagian paha, pinggul, punggung dan bahu).
  • Sakit kepala atau pusing.
  • Gangguan pencernaan hingga diare.
  • Mual hingga muntah.
  • Gangguan sistem pernapasan seperti batuk dan sesak napas.
  • Pneumonia atau paru-paru yang dipenuhi dengan cairan.

Penyebab

Penyakit Hantavirus disebabkan oleh infeksi virus Hanta dengan genus Hantavirus dari famili Bunyaviridae yang ditularkan dari hewan pengerat seperti tikus.

Penularan virus hanta dari tikus kepada manusia dapat melalui paparan udara (transmisi udara) yang terkontaminasi virus pada urin, air liur dan kotoran hewan.

Para ahli berpendapat bahwa menyentuh urin, air liur atau kotoran hewan yang terkontaminasi virus hanta lalu menyentuh hidung atau mulut sendiri dapat menyebabkan seseorang terinfeksi.

Selain itu, seekor tikus yang terinfeksi virus Hanta dapat menularkan virus tersebut kepada manusia melalui gigitan.
 

Pencegahan

Tindakan pencegahan penyakit hantavirus dapat dengan cara menghindari faktor risiko seperti:

  • Rutin membersihkan rumah dan halaman sekitar agar tidak menjadi tempat tinggal hewan pengerat seperti tikus.
  • Menutup makanan dengan rapat agar tidak dimakan oleh tikus.
  • Mengusir tikus dengan jebakan alat khusus.
  • Rutin mencuci tangan dengan air bersih dan sabun.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.
 

Bacaan Lainnya

 

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

 

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Sumber bacaan: Harvard Health Publishing, Mayo Clinic, Web MD, Health Line, National Hospital Service (NHS UK), National Center for Biotechnology Information (NCBI), Centers for Disease Control and Prevention (CDC), MedlinePlus is a service of the National Library of Medicine (NLM) – part of the National Institutes of Health (NIH), European Centre for Disease Prevention and Control (ECDC), GOV.UK is provided by the Government Digital Service (GDS), part of the Cabinet Office

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 


By | 2020-03-28T05:34:27+07:00 Maret 28th, 2020|Ilmu Pengetahuan, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment