Hepatitis A,B,C,D,E,G | Penularan, Gejala dan Prognosis, Pencegahan, Jenis Virus

Hepatitis

Hepatitis adalah penyakit peradangan hati. Kondisi ini dapat sembuh sendiri atau dapat berkembang menjadi fibrosis (jaringan parut), sirosis atau kanker hati.

Virus Mode transmisi Gejala Tindakan perlindungan
Hepatitis A – Penularan, sebagian besar waktu, melalui paparan air yang terkontaminasi atau makanan yang disiapkan dengan air yang terkontaminasi; – Penyakit kuning (pewarnaan
kulit kuning dan
mata)
– Tidak nyaman
– Kehilangan selera makan
– Sakit perut
– Urin gelap
– Lelah
– Kebanyakan
orang yang terinfeksi
oleh hepatitis A adalah
memulihkan
tentu saja
– Vaksin hepatitis A
– Cuci tangan dengan benar sebelum dan sesudah menyiapkan dan makan makanan
Hepatitis B – Penularan fekal-oral (yaitu ketika tinja yang terkontaminasi masuk ke mulut seseorang karena mencuci tangan yang tidak benar atau ketika tinja yang mengandung hepatitis A mencemari air yang kemudian dikonsumsi) – Penyakit kuning
– Tidak nyaman
– Kehilangan selera makan
– Sakit perut
– Urin gelap
– Lelah
– Kemungkinan tidak adanya gejala (setidaknya 30% kasus yang parah tidak memiliki gejala)
– Vaksin hepatitis B
– Seks aman
– Hindari berbagi barang yang mungkin terkontaminasi darah (sikat gigi, pisau cukur, gunting kuku, jarum suntik, alat penghirup obat)
Hepatitis C – Paparan darah atau produk darah yang terkontaminasi
– Penularan dari ibu ke anak
– Hubungan seksual
– Berbagi barang pribadi dengan orang yang terinfeksi (sikat gigi, pisau cukur, gunting kuku, jarum suntik, alat penghirup obat-obatan)
– Sebagian besar kasus tidak memiliki gejala
– Kemungkinan penyakit kuning
– Tidak nyaman
– Kehilangan selera makan
– Sakit perut
– Urin gelap
– Lelah
– Hindari berbagi barang yang mungkin terkontaminasi darah (sikat gigi, pisau cukur, gunting kuku, jarum suntik, alat penghirup obat)
Hepatitis D – Biasanya hanya muncul pada orang yang sudah terinfeksi hepatitis B
– Paparan darah yang terkontaminasi dan, dalam kasus yang jarang terjadi, penularan melalui hubungan seksual
– Berbagi barang pribadi yang terkontaminasi
– Penyakit kuning
– Tidak nyaman
– Kehilangan selera makan
– Nyeri di daerah tersebut
perut
– Urin gelap
– Lelah
– Tidak adanya gejala mungkin
– Vaksin hepatitis B
– Seks aman
– Hindari berbagi barang yang mungkin terkontaminasi darah (sikat gigi, pisau cukur, gunting kuku, jarum suntik, alat penghirup obat)
Hepatitis E – Tersebar luas di negara berkembang
– Penularan fekal-oral (yaitu ketika tinja yang terkontaminasi masuk ke mulut seseorang karena mencuci tangan yang tidak benar atau ketika tinja yang mengandung hepatitis A mencemari air yang kemudian dikonsumsi)
– Penularan sebagian besar melalui paparan air yang terkontaminasi atau makanan yang disiapkan dengan air yang terkontaminasi
– Hepatitis E dapat ditularkan dari ibu ke anak, tetapi lebih sering terjadi pada orang dewasa
– Penyakit kuning
– Tidak nyaman
– Kehilangan selera makan
– Sakit perut
– Urin gelap
– Lelah
– 90% anak yang terinfeksi hepatitis E tidak menunjukkan gejala
– Wash hands properly before and after preparing and eating food
– Redouble vigilance in developing countries
Hepatitis G – Individu yang terkena sering koinfeksi dengan virus lain, seperti hepatitis C, hepatitis B dan human immunodeficiency virus (HIV)
– Paparan darah atau produk darah yang terinfeksi
– Kemungkinan penularan dengan berbagi barang-barang pribadi yang terkontaminasi virus
– Kemungkinan penularan dari ibu ke anak saat lahir
– Kemungkinan penularan saat berhubungan seks
Tidak ada gejala – Vaksin hepatitis B
– Seks aman
– Hindari berbagi barang yang mungkin terkontaminasi darah (sikat gigi, pisau cukur, gunting kuku, jarum suntik, alat penghirup obat)

Penyebab hepatitis

Virus hepatitis adalah penyebab hepatitis yang paling umum di dunia tetapi infeksi lain, zat beracun (mis. Alkohol, obat-obatan tertentu), dan penyakit autoimun juga dapat menyebabkan hepatitis.

Terdapat 6 virus hepatitis utama, yang disebut sebagai tipe A, B, C, D, E dan G. 6 jenis ini menjadi perhatian terbesar karena beban penyakit dan kematian yang ditimbulkannya dan potensi penyebaran dan penyebaran epidemi. Secara khusus, tipe B dan C menyebabkan penyakit kronis pada ratusan juta orang dan, bersama-sama, adalah penyebab paling umum dari sirosis hati dan kanker.

Penyebab hepatitis A dan E

Hepatitis-A dan E biasanya disebabkan oleh konsumsi makanan atau air yang terkontaminasi. Hepatitis-B, C dan D biasanya terjadi sebagai akibat dari kontak parenteral dengan cairan tubuh yang terinfeksi. Cara penularan umum untuk virus-virus ini termasuk penerimaan darah atau produk darah yang terkontaminasi, prosedur medis invasif menggunakan peralatan yang terkontaminasi dan untuk penularan hepatitis-B dari ibu ke bayi saat lahir, dari anggota keluarga ke anak, dan juga melalui kontak seksual.

Infeksi akut dapat terjadi dengan gejala terbatas atau tanpa gejala, atau mungkin termasuk gejala seperti penyakit kuning (kulit dan mata menguning), urin gelap, kelelahan ekstrem, mual, muntah, dan sakit perut.

Virus tipe-A biasanya akan sembuh dengan sendirinya tanpa menjadi kronis. Setelah sembuh, maka akan kebal terhadap virus tipe-A, tetapi tidak kebal terhadap jenis penyakit hepatitis yang lain.
5% Dari penderita virus tipe-B akan menjadi kronis, karena tidak ditangani dengan baik.

Pada pemakai narkoba suntikan yang menggunakan jarum bersama-sama yang marak pada masa lampau, maka 18% tertular virus tipe-B, 40% tertular HIV dan 70% tertular virus tipe-C. Jadi virus tipe-C sangat mudah menular melalui transfer cairan (virulen).
Penderita tipe-C sebenarnya hanya 0,8%, tetapi sebagian besar akan menjadi kronis, sehingga jumlah penderita kronisnya hampir sama dengan penderita tipe-B kronis, yaitu sekitar 1 juta orang.

Hari Hepatitis Sedunia

Dirayakan pada tanggal 28 Juli setiap tahun, bertujuan untuk meningkatkan kesadaran global terhadap penyakit virus tipe-B dan virus tipe-C serta mendorong pencegahan, diagnosis dan pengobatan.



Cara Penularan Hepatitis dan Pengobatannya

Virus hepatitis A

Virus tipe-A terutama menyebar melalui fecal oral (partikel tinja seseorang berpindah ke mulut orang lain. Penyebaran ini terjadi akibat buruknya tingkat kebersihan.

Di negara-negara berkembang sering terjadi wabah yang penyebarannya terjadi melalui air dan makanan. Praktik seks tertentu juga dapat menyebarkannya. Infeksi dalam banyak kasus ringan, dengan kebanyakan orang membuat pemulihan penuh dan tetap kebal dari infeksinya lebih lanjut.

Namun, infeksi jenis virus A, juga bisa parah dan mengancam jiwa. Sebagian besar orang di wilayah dunia dengan sanitasi buruk telah terinfeksi virus ini. Vaksin yang aman dan efektif tersedia untuk mencegah Hepatitis A.

Virus hepatitis B

Penularannya tidak semudah virus hepatitis-A. Virus hepatitis-B ditularkan melalui darah atau produk darah, air mani dan cairan tubuh lainnya. Penularan biasanya terjadi di antara para pemakai obat yang menggunakan jarum suntik bersama-sama, atau di antara mitra seksual (baik heteroseksual maupun homoseksual).

Penularan juga dapat terjadi melalui transfusi darah dan produk darah yang terkontaminasi virusnya, suntikan yang terkontaminasi selama prosedur medis, dan melalui penggunaan narkoba suntikan. Virus ini juga menimbulkan risiko bagi petugas kesehatan yang mengalami cedera akibat jarum suntik saat merawat pasien yang terinfeksinya. Vaksin yang aman dan efektif tersedia untuk mencegah Hepatitis-B.

Ibu hamil yang terinfeksi oleh tipe-B bisa menularkan virus kepada bayi selama proses persalinan. Hepatitis-B bisa ditularkan oleh orang sehat yang membawa virus tipe-B. Di daerah Timur Jauh dan Afrika, beberapa kasus virus tipe-B berkembang menjadi hepatitis-menahun, sirosis dan kanker hati. Baca juga 👉 Penyakit Kelamin atau Penyakit Menular Seksual pada Wanita Pria | Contoh Penyakit yang ditularkan melalui hubungan seksual

Virus hepatitis C

Menyebabkan minimal 80% kasus hepatitis akibat transfusi darah. Virus tipe-C ini paling sering ditularkan melalui pemakai obat yang menggunakan jarum bersama-sama.

Jarang terjadi penularan melalui hubungan seksual. Untuk alasan yang masih belum jelas, penderita “penyakit hati alkoholik” seringkali menderita virus tipe-C. Tidak ada vaksin untuk hepatitis-C.

Virus hepatitis D

Hanya terjadi sebagai rekan-infeksi dari virus tipe-B dan virus tipe-D ini menyebabkan infeksi tipe-B menjadi lebih berat. Yang memiliki risiko tinggi terhadap virus ini adalah pecandu obat.

Vaksin hepatitis-B memberikan perlindungan dari infeksi tipe-B.

Virus hepatitis E

Virus tipe-E kadang menyebabkan wabah yang menyerupai hepatitis-A, yang hanya terjadi di negara-negara terbelakang.

Sebagian besar ditularkan melalui konsumsi air atau makanan yang terkontaminasi. Virus tipe-E adalah penyebab umum wabah hepatitis di negara berkembang dan semakin diakui sebagai penyebab penting penyakit di negara maju. Vaksin yang aman dan efektif untuk mencegah infeksi virus tipe-E telah dikembangkan tetapi tidak tersedia secara luas.

Virus hepatitis G

Jenis baru dari virus hepatitis yang telah terdeteksi baru-baru ini. namun belum terlalu diketahui.


Apa saja gejala dan tanda-tanda hepatitis?

Periode waktu antara paparan hepatitis dan timbulnya penyakit disebut periode inkubasi. Masa inkubasi bervariasi tergantung pada virus hepatitis spesifik. Virus tipe-A memiliki masa inkubasi sekitar 15 hingga 45 hari; Virus tipe-B dari 45 hingga 160 hari, dan virus tipe-C dari sekitar 2 minggu hingga 6 bulan.

Banyak pasien yang terinfeksi HAV, HBV, dan HCV memiliki sedikit atau tidak ada gejala penyakit. Bagi mereka yang mengembangkan gejala hepatitis virus, yang paling umum adalah gejala seperti flu termasuk:

  • Kehilangan selera makan
  • Mual
  • Muntah
  • Demam
  • Badan lemah
  • Kelelahan
  • Nyeri di perut
  • Gejala yang kurang umum termasuk:
    • Urin berwarna gelap.
    • Kotoran berwarna terang.
    • Demam.
    • Penyakit kuning (penampilan kuning pada kulit dan bagian putih mata).

Virus-virus lain yang dapat menyebabkan hepatitis:

  • Virus Mumps
  • Virus Rubella
  • Virus Cytomegalovirus
  • Virus Epstein-Barr
  • Virus Herpes

Diagnosis Hepatitis

1. Riwayat dan pemeriksaan fisik

Langkah diagnosisnya pertama adalah dengan menanyakan riwayat timbulnya gejala dan mencari faktor risiko dari penderita. Lalu dilakukan pemeriksaan fisik untuk menemukan tanda atau kelainan fisik yang muncul pada pasien, seperti dengan menekan perut untuk mencari pembesaran hati sebagai tanda hepatitis, dan memeriksa kulit serta mata untuk melihat perubahan warna menjadi kuning.

Setelah itu, pasien akan disarankan untuk menjalani beberapa pemeriksaan tambahan, seperti:

2. Tes fungsi hati

Tes ini dilakukan dengan mengambil sampel darah dari pasien untuk mengecek kinerja hati. Pada tes fungsi hati, kandungan enzim hati dalam darah, yaitu enzim aspartat aminotransferase dan alanin aminotransferase (AST/SGOT dan ALT/SGPT), akan diukur.

Dalam kondisi normal, kedua enzim tersebut terdapat di dalam hati. Jika hati mengalami kerusakan akibat peradangan, kedua enzim tersebut akan tersebar dalam darah sehingga naik kadarnya. Meski demikian, perlu diingat bahwa tes fungsi hati tidak spesifik untuk menentukan penyebabnya.

3. Tes antibodi virus hepatitis

Tes ini berfungsi untuk menentukan keberadaan antibodi yang spesifik untuk virus HAV, HBV, dan HCV. Pada saat seseorang terkena hepatitis akut, tubuh akan membentuk antibodi spesifik guna memusnahkan virus yang menyerang tubuh. Antibodi dapat terbentuk beberapa minggu setelah seseorang terkena infeksi virus hepatitis. Antibodi yang dapat terdeteksi pada penderita hepatitis akut, antara lain adalah:

Antibodi terhadap virus tipe-A (anti HAV).
Antibodi terhadap material inti dari virus tipe-B (anti HBc).
Antibodi terhadap material permukaan dari virus virus tipe-B (anti HBs).
Antibodi terhadap material genetik virus virus tipe-B (anti HBe).
Antibodi terhadap virus tipe-C (anti HCV).

4. Tes protein dan materi genetik virus

Pada penderita hepatitis kronis, antibodi dan sistem imun tubuh tidak dapat memusnahkan virus sehingga virus terus berkembang dan lepas dari sel hati ke dalam darah. Keberadaan virus dalam darah dapat terdeteksi dengan tes antigen spesifik dan material genetik virus, antara lain:

  • Antigen material permukaan virus hepatitis-B (HBsAg).
  • Antigen material genetik virus hepatitis-B (HBeAg).
  • DNA virus hepatitis-B (HBV DNA).
  • RNA virus hepatitis-C (HCV RNA).

5. USG perut

Dengan bantuan gelombang suara, USG perut dapat mendeteksi kelainan pada organ hati dan sekitarnya, seperti adanya kerusakan hati, pembesaran hati, maupun tumor hati. Selain itu, melalui USG perut dapat juga terdeteksi adanya cairan dalam rongga perut serta kelainan pada kandung empedu.

6. Biopsi hati

Dalam metode ini, sampel jaringan hati akan diambil untuk kemudian diamati menggunakan mikroskop. Melalui biopsi hati, dokter dapat menentukan penyebab kerusakan yang terjadi di dalam hati.

Baca juga 👉 Hati adalah kelenjar terbesar di dalam tubuh  (Liver) -Struktur, Fungsi dan Penyakit


Apa pengobatan untuk hepatitis virus?

Pengobatan hepatitis virus akut melibatkan istirahat, menghilangkan gejala dan mempertahankan asupan cairan yang memadai.

Pengobatan hepatitis virus kronis melibatkan obat-obatan untuk membasmi virus dan mengambil tindakan untuk mencegah kerusakan hati lebih lanjut.

1. Hepatitis akut

Pada pasien dengan hepatitis virus akut, pengobatan awal terdiri dari menghilangkan gejala mual, muntah, dan sakit perut (perawatan suportif). Perhatian yang cermat harus diberikan pada obat atau senyawa, yang dapat memiliki efek buruk pada pasien dengan fungsi hati yang abnormal (misalnya, asetaminofen [Tylenol dan lain-lain], alkohol, dll.).

Hanya obat-obatan yang dianggap perlu yang harus diberikan karena hati yang rusak tidak dapat menghilangkan obat secara normal, dan obat dapat menumpuk di dalam darah dan mencapai tingkat toksik. Selain itu, obat penenang dan “obat penenang” dihindari karena mereka dapat menonjolkan efek gagal hati pada otak dan menyebabkan kelesuan dan koma.

Pasien harus pantang minum alkohol, karena alkohol beracun bagi hati. Kadang-kadang diperlukan untuk memberikan cairan intravena untuk mencegah dehidrasi yang disebabkan oleh muntah. Pasien dengan mual dan / atau muntah yang parah mungkin perlu dirawat di rumah sakit untuk perawatan dan cairan intravena.

HBV (virus tipe-B) akut tidak diobati dengan obat antivirus. HCV (virus tipe-C) akut – walaupun jarang didiagnosis – dapat diobati dengan beberapa obat yang digunakan untuk mengobati HCV kronis. Pengobatan HCV (virus tipe-C) direkomendasikan terutama untuk 80% pasien yang tidak membasmi virus lebih awal. Pengobatan menghasilkan pembersihan virus pada sebagian besar pasien.

2. Hepatitis kronis

Pengobatan infeksi kronis dengan virus tipe-B dan virus tipe-C biasanya melibatkan pengobatan atau kombinasi obat untuk membasmi virus. Dokter percaya bahwa pada pasien yang dipilih dengan benar, pemberantasan virus yang berhasil dapat menghentikan kerusakan progresif pada hati dan mencegah perkembangan sirosis, gagal hati, dan kanker hati.

Alkohol memperburuk kerusakan hati pada hepatitis kronis, dan dapat menyebabkan perkembangan sirosis yang lebih cepat. Karena itu, pasien dengan hepatitis kronis harus berhenti minum alkohol. Rokok juga bisa memperburuk penyakit hati dan harus dihentikan.

Pengobatan untuk infeksi hepatitis-C kronis meliputi:
  • daclatasvir oral (Daklinza)
  • ledipasvir / sofosbuvir oral (Harvoni)
  • Paritaprevir / Ritonavir / Ombitasvir + Dasabuvir dan Ribavirin
  • Simeprevir + Sofosbuvir
  • Daclatasvir + Sofosbuvir
  • Paritaprevir / Ritonavir / Ombitasvir + Dasabuvir
Obat-obatan untuk infeksi hepatitis-B kronis meliputi:
  • entecavir oral (Baraclude)
  • tenofovir oral (Viread)

(Terkadang obat / merek tertentu tidak tersedia di Indonesia)

3. Hepatitis fulminan (gagal hati akut)

Pengobatan hepatitis-fulminan akut harus dilakukan di pusat-pusat yang dapat melakukan transplantasi hati karena hepatitis-fulminan akut memiliki mortalitas tinggi (sekitar 80%) tanpa transplantasi hati.

Gejala penderitanya mencakup bicara kacau dan penurunan kesadaran hingga koma. Pasien juga dapat mengalami lebam dan perdarahan akibat kurangnya protein faktor pembekuan darah yang diproduksi hati. Penderitanya dapat meninggal dunia dalam beberapa minggu jika tidak dirawat dengan segera.

Selain hepatitis fulminan, penderita virus tipe-B dan C juga dapat mengalami hepatitis kronis. Tipe kronis dapat juga terjadi pada seseorang selama lebih dari 6 bulan.

Pada jenis tipe yang kronis, virus akan berkembang biak di dalam sel-sel hati dan tidak dapat dimusnahkan oleh sistem imun. Virus yang berkembang biak secara kronis dalam hati penderita akan menyebabkan peradangan kronis dan dapat menyebabkan sirosis, kanker hati, atau gagal hati. Baca juga 👉 Hati adalah kelenjar terbesar di dalam tubuh – (Liver) – Struktur, Fungsi dan Penyakit


Cara mencegah Hepatitis

Agar terhindar darinya, seseorang perlu menerapkan pola hidup bersih dan sehat. Misalnya dengan:

  • Menjaga kebersihan sumber air agar tidak terkontaminasi virus tersebut.
  • Mencuci bahan makanan yang akan dikonsumsi, terutama kerang dan tiram, sayuran, serta buah-buahan.
  • Tidak berbagi pakai sikat gigi, pisau cukur, atau jarum suntik dengan orang lain.
  • Kurangi konsumsi alkohol.
  • Hindari berhubungan intim tanpa alat pengaman (kondom).
  • Tidak menyentuh tumpahan darah tanpa sarung tangan pelindung.
    Melakukan hubungan seksual yang aman, misalnya dengan menggunakan kondom, atau tidak berganti-ganti pasangan.
  • Selain melalui pola hidup bersih dan sehat, hepatitis (terutama A dan B) bisa dicegah secara efektif melalui vaksinasi. Untuk vaksin hepatitis-C, D, dan E hingga saat ini masih dalam tahap pengembangan. Namun di beberapa negara, vaksin hepatitis C sudah tersedia dan bisa digunakan.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2021-09-19T04:55:38+07:00 April 4th, 2020|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment