Kanker Tulang (Bone Cancer) – Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

21 min read

Kanker Tulang (Bone Cancer) - Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

Kanker Tulang (Bone Cancer)

Kanker tulang dapat dimulai di tulang mana pun di tubuh, tetapi paling sering menyerang panggul atau tulang panjang di lengan dan kaki. Kanker tulang jarang terjadi, kurang dari 1% dari semua jenis kanker. Faktanya, tumor tulang non-kanker jauh lebih umum daripada kanker.

Jenis kanker lain dapat menyebar ke tulang, tetapi penyakit ini tidak sama dengan kanker tulang primer. Kanker yang dimulai di bagian tubuh lain dan kemudian menyebar ke tulang disebut metastasis tulang atau kanker tulang sekunder. Ini jauh lebih umum daripada kanker tulang primer. Cari tahu lebih lanjut tentang metastasis tulang.

3 Jenis utama kanker tulang: Chondrosarcoma, Osteosarcoma dan Sarkoma Ewing.

Istilah “kanker tulang” tidak termasuk kanker yang dimulai di tempat lain di tubuh dan menyebar (bermetastasis) ke tulang. Sebaliknya, kanker tersebut diberi nama sesuai asal mula, seperti kanker payudara yang telah menyebar ke tulang.

Beberapa jenis kanker ini terjadi terutama pada anak-anak, sementara yang lain kebanyakan menyerang orang dewasa. Pengangkatan dengan pembedahan adalah pengobatan yang paling umum, tetapi kemoterapi dan terapi radiasi juga dapat digunakan. Keputusan untuk menggunakan pembedahan, kemoterapi atau terapi radiasi didasarkan pada jenis kanker tulang yang sedang dirawat.

Gejala kanker tulang

Kanker tulang mungkin tidak menimbulkan tanda atau gejala apa pun pada tahap awal penyakit. Tanda dan gejala seringkali muncul saat tumor tumbuh dan menyebabkan perubahan pada tubuh seperti nyeri atau munculnya benjolan. Kondisi medis lain dapat menyebabkan gejala yang sama seperti kanker tulang.

Gejala yang paling umum adalah nyeri tulang atau sendi yang tidak kunjung sembuh dan dapat diperburuk dengan olahraga. Nyeri mungkin lebih terasa di malam hari.

Berikut beberapa tanda dan gejala lain dari kanker tulang:

  • pembengkakan atau massa yang teraba pada tulang
  • kesulitan bergerak atau menggunakan anggota tubuh (pincang saat berjalan, misalnya)
  • tulang yang patah karena dilemahkan oleh kanker (patah tulang patologis)

Berikut beberapa gejala langkanya:

  • lelah
  • keringat
  • demam
  • penurunan berat badan

Penyebab Kanker Tulang

Penyebab sebagian besar dari kanker ini tidak diketahui. Sejumlah kecil kanker tulang telah dikaitkan dengan faktor keturunan, sementara yang lain terkait dengan paparan radiasi sebelumnya.

  • Nyeri tulang adalah gejala kanker tulang yang paling umum.
  • Pembengkakan dan nyeri di dekat area yang terkena.
  • Tulang melemah, menyebabkan patah tulang.
  • Kelelahan.
  • Penurunan berat badan yang tidak diinginkan.

Apa saja faktor risiko pemicu kanker tulang?

Faktor risiko adalah faktor yang mempengaruhi peluang seseorang terkena penyakit. Penyebab kanker tulang mungkin karena gaya hidup, lingkungan, dan perubahan genetik. Baca terus untuk mengetahui risiko mana yang mungkin perlu Anda waspadai. Skrining rutin dapat membantu deteksi dini dan akibatnya, membantu pengobatan yang lebih efektif. Jika ragu, hubungi tim perawatan kesehatan Anda untuk informasi lebih lanjut.

Penyebab lainnya kanker tulang:

1. Usia

Kanker biasanya muncul seiring bertambahnya usia. Tetapi pada beberapa jenis kanker, orang yang lebih muda memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkannya.

Osteosarcoma umum terjadi pada remaja dan dewasa muda dan dikaitkan dengan pertumbuhan tulang selama masa pubertas. Mungkin juga muncul pada orang tua.
Sarkoma sel spindel dan kondrosarkoma cenderung terjadi pada orang dewasa antara usia 35 dan 40 sementara kondroma terjadi pada orang dewasa di atas usia 60 tahun.

2. Terapi radiasi atau kemoterapi:

Orang yang pernah menerima radiasi atau kemoterapi sebelumnya berisiko terkena kanker tulang, meski bisa diabaikan. Jika memang terjadi, biasanya 10-20 tahun setelah menjalani radioterapi. Orang yang sebelumnya diobati dengan obat kemoterapi tertentu, termasuk agen alkilasi dan antrasiklin, mungkin memiliki peningkatan risiko terkena kanker sekunder seperti osteosarkoma. Mayoritas sarkoma yang diinduksi radiasi seperti angiosarkoma dan sarkoma pleomorfik jaringan lunak yang tidak berdiferensiasi. Orang lain mungkin seperti osteosarcoma.

3. Orang dengan tumor tulang non-kanker (jinak):

Penyakit Paget pada tulang adalah kondisi jinak yang menyebabkan tulang nyeri dan cacat. Ini sebagian besar terjadi pada orang yang berusia lebih dari 60 tahun, yang menghasilkan pembentukan jaringan tulang yang abnormal. Tulang yang terkena biasanya padat, tebal, rapuh dan lemah. Mereka mungkin rentan terhadap patah tulang. Meskipun penyakit Paget tidak berakibat fatal, itu meningkatkan risiko pengembangan osteosarcoma. Osteosarcoma berkembang pada 1% kasus ketika tumor mempengaruhi banyak tulang. Osteochondroma (atau chondroma) seperti tumor tulang non-kanker terkadang dapat berkembang menjadi chondrosarcoma.

Selain itu, orang dengan multiple hereditary exostoses (HME) memiliki peningkatan risiko terkena chondrosarcoma. Ini menyebabkan benjolan tumbuh paling sering di tulang tungkai. Kondisi ini sebagian besar terlihat di masa kanak-kanak tetapi tidak di semua kasus. Itu diwarisi oleh orang yang memiliki kerabat dekat yang menderita kanker tulang.
Penyakit Ollier, juga dikenal sebagai enchondromatosis, menyebabkan beberapa tumor jinak di tulang rawan. Penyakit ini meningkatkan risiko berkembangnya kondroblastostoma. Selain itu, sindrom Maffucci adalah kondisi jinak yang menyebabkan bentuk tulang tidak normal. Sekitar 20 – 40% orang

4. Gangguan genetik:

Orang yang mewarisi gen yang maladaptif terhadap tulang dapat berisiko terkena kanker tulang. Retinoblastoma herediter adalah kanker mata langka yang menyerang anak-anak. Mereka lebih rentan terkena kanker tulang (osteosarcoma), sarkoma jaringan lunak, dan kanker lainnya. Terapi radiasi yang digunakan sebagai pengobatan untuk retinoblastoma juga meningkatkan risiko osteosarcoma. Meskipun demikian, ada contoh gen yang tidak diturunkan yang kekurangannya perlu penelitian lebih lanjut.
Li-Fraumeni adalah sindrom bawaan yang disebabkan karena kesalahan gen. Ini meningkatkan risiko beberapa jenis kanker, termasuk kanker tulang.

5. Transplantasi Sumsum Tulang:

Transplantasi sumsum tulang adalah prosedur penggantian sumsum tulang yang ganas akibat infeksi atau kemoterapi. Dalam kasus seperti itu, terdapat peningkatan risiko untuk mengembangkan kanker tulang.

Faktor risiko kanker tulang pada umumnya

Faktor risiko adalah sesuatu, seperti perilaku, zat, atau kondisi yang meningkatkan risiko Anda terkena kanker. Sebagian besar kanker disebabkan oleh banyak faktor risiko, tetapi kanker tulang dapat berkembang pada orang yang tidak memiliki faktor risiko yang dijelaskan di bawah ini.

Beberapa orang mungkin memiliki risiko lebih tinggi dari rata-rata terkena kanker tulang. Diskusikan risiko Anda dengan dokter Anda. Jika di atas rata-rata, Anda mungkin memerlukan rencana penyaringan yang dipersonalisasi.

Berikut ini adalah faktor risiko terjadinya kanker tulang. Tidak semua faktor risiko yang diketahui dapat dimodifikasi. Artinya Anda tidak dapat mengubahnya. Sampai kami mengetahui lebih banyak tentang faktor-faktor risiko ini, tidak ada cara khusus untuk mengurangi risiko Anda.

Faktor risiko biasanya diurutkan dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting. Tetapi dalam banyak kasus, tidak mungkin untuk menentukan peringkat mereka dengan kepastian absolut.

Penelitian menunjukkan bahwa tidak ada hubungan antara fluorida dalam air minum dan peningkatan risiko kanker tulang.

Faktor risiko yang diketahui

Ada bukti yang meyakinkan bahwa faktor-faktor berikut meningkatkan risiko Anda terkena kanker tulang.

Paparan radiasi

Orang yang terpapar radiasi dosis tinggi lebih mungkin mengembangkan kanker tulang. Kanker ini biasanya dimulai sekitar 5 hingga 20 tahun setelah terpapar.

Terapi radiasi dosis tinggi yang diberikan untuk mengobati penderita kanker di usia muda dapat meningkatkan risiko kanker ini. Risikonya lebih tinggi di area yang dirawat dengan radioterapi. Orang yang seluruh tubuhnya telah menerima terapi radiasi (radiasi tubuh total) sebelum transplantasi sel induk memiliki risiko terbesar terkena kanker ini.

Radiasi pengion dari bom atom berisiko tinggi terkena kanker ini, terutama pada orang yang masih anak-anak saat terpapar.

Paparan radium meningkatkan risiko kanker tulang.

Orang yang memiliki penyakit tulang, seperti ankylosing spondylitis dan tuberculosis tulang, dan yang telah diobati dengan radium intravena berisiko tinggi terkena kanker ini.
Cat yang mengandung radium digunakan pada permukaan jam tangan dan jam. Pekerja yang menggunakan bibir untuk meletakkan sikat di lokasi yang diinginkan berisiko tinggi terkena kanker ini.
Paparan plutonium dapat meningkatkan risiko kanker tulang. Orang yang bekerja di atau tinggal di sekitar plutonium atau pabrik senjata nuklir berisiko lebih tinggi terkena kanker tulang.

Penyakit atau gangguan tulang

Memiliki salah satu dari kondisi tulang berikut atau salah satu kelainan tulang berikut dapat meningkatkan risiko Anda terkena kanker ini.

Penyakit tulang Paget menyebabkan pembentukan jaringan tulang yang abnormal. Tulang menjadi lebih padat, lebih tebal, lebih lemah, dan lebih mungkin untuk patah daripada biasanya. Penyakit Paget kebanyakan terjadi pada orang yang berusia di atas 50 tahun.

Fibrous displasia adalah kondisi kronis yang ditandai dengan tulang yang tumbuh tidak merata dan mudah patah.

Osteogenesis imperfecta adalah kelainan yang ditandai dengan tulang yang mudah patah.

Kondroma dan osteochondroma adalah tumor tulang non-kanker (jinak) yang sedikit meningkatkan risiko kondrosarkoma, sejenis kanker tulang.

Gangguan genetik

Kelainan genetik langka yang diwariskan berikut ini meningkatkan risiko Anda terkena kanker tulang.

Retinoblastoma adalah kanker mata langka yang terjadi pada anak-anak. Bisa turun-temurun (retinoblastoma familial). Orang yang mewarisi bentuk retinoblastoma saat kecil memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker tulang. Risiko mereka lebih besar lagi jika mereka telah menerima kemoterapi dan terapi radiasi sebagai pengobatan untuk retinoblastoma.

Sindrom Li-Fraumeni sangat meningkatkan risiko berkembangnya berbagai jenis kanker, termasuk kanker tulang.

Sindrom Werner adalah kondisi yang sangat langka yang menyebabkan tubuh menua dengan sangat cepat setelah pubertas. Orang dengan Sindrom Werner biasanya menderita kanker tulang, seringkali di pergelangan kaki, pada usia pertengahan tiga puluhan.

Sindrom Rothmund-Thomson ditandai dengan perawakan pendek, gangguan tulang, dan ruam. Orang dengan kelainan genetik ini lebih mungkin mengalami osteosarkoma, terutama di masa kanak-kanak dan remaja.

Sindrom Bloom ditandai dengan dwarfisme, ruam

lahir, memiliki kekurangan kekebalan dan berisiko mengembangkan berbagai jenis kanker, termasuk kanker tulang.

Penyakit multiple exostosis adalah kelainan langka yang menyebabkan banyak benjolan non-kanker, yang disebut exostosis, terbentuk di tulang. Benjolan ini bisa terasa nyeri dan menyebabkan kelainan bentuk atau patah tulang. Orang dengan penyakit ini memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker tulang.

Kemoterapi sebelumnya

Anak-anak penderita kanker yang diobati dengan jenis obat yang disebut agen alkilasi memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker tulang. Risiko ini meningkat dengan dosis yang diberikan.

Faktor risiko yang tidak diketahui

Belum jelas apakah faktor-faktor berikut ini terkait dengan kanker tulang. Ini mungkin karena para peneliti tidak dapat menetapkan hubungan ini secara definitif, atau penelitian telah menghasilkan hasil yang berbeda. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengetahui apakah berikut ini adalah faktor risiko kanker tulang:

  • cedera atau patah tulang yang sudah ada sebelumnya
  • implan bedah dan benda asing lainnya
  • paparan bahan kimia
  • Virus SV40 (anggota virus yang disebut Polyomaviruses ditemukan di rhesus macaque. SV40 adalah virus DNA yang telah digunakan dalam vaksin polio)

Jenis kanker tulang

Kanker tulang dipecah menjadi beberapa jenis terpisah berdasarkan jenis sel tempat kanker dimulai. Jenis kanker tulang yang paling umum meliputi:

Osteosarcoma

Osteosarcoma adalah bentuk paling umum dari kanker tulang. Jenis yang paling umum, yang kebanyakan menyerang anak-anak dan dewasa muda di bawah 20 tahun.

Dalam tumor ini, sel kanker menghasilkan tulang. Jenis kanker tulang ini paling sering terjadi pada anak-anak dan dewasa muda, pada tulang kaki atau lengan. Dalam keadaan yang jarang, osteosarkoma bisa muncul di luar tulang (osteosarkoma ekstraskeletal).

Chondrosarcoma

Chondrosarcoma adalah bentuk paling umum kedua dari kanker tulang. Yang paling sering menyerang orang berusia antara 10 dan 20 tahun. Dalam tumor ini, sel kanker menghasilkan tulang rawan. Chondrosarcoma biasanya terjadi di panggul, tungkai atau lengan pada orang dewasa paruh baya dan lebih tua.

Sarkoma Ewing

Tumor sarkoma Ewing paling sering muncul di panggul, tungkai atau lengan anak-anak dan dewasa muda. Yang cenderung memengaruhi orang dewasa berusia di atas 40 tahun.

Tumor tulang non-kanker

Tumor tulang non-kanker (jinak) adalah benjolan yang tidak menyebar ke bagian tubuh lain (tidak bermetastasis). Tumor non-kanker biasanya tidak mengancam nyawa. Beberapa tumor tulang non-kanker dapat menyerang dan menghancurkan tulang dan jaringan di sekitarnya (tumor agresif lokal), tetapi tidak menyebar ke luar tulang.

Kebanyakan tumor tulang non-kanker diangkat dengan pembedahan atau kuretase, dan biasanya tidak kembali (kambuh).

Osteochondroma

Osteochondroma adalah tumor tulang non-kanker yang paling umum. Ini berasal dari jaringan yang kuat dan fleksibel yang menutupi sendi (tulang rawan). Tumor ini biasanya terlihat di dekat ujung tulang panjang di kaki, tetapi bisa juga muncul di tulang panggul atau tulang belikat. Osteochondroma biasanya terdeteksi pada orang yang berusia lebih dari 40 tahun.

Beberapa osteochondroma turunan adalah kelainan bawaan langka yang ditandai dengan pembentukan banyak osteochondroma, biasanya sebelum usia 12 tahun. Pada orang yang mengidapnya, salah satu osteochondroma lebih mungkin berkembang menjadi tumor kanker yang disebut chondrosarcoma.

Osteoma

Osteoma adalah tumor non-kanker yang ditemukan di tulang sinus dan tengkorak paranasal, serta di tulang panjang kaki dan lengan. Karena osteoma biasanya tidak menimbulkan gejala, maka sulit untuk didiagnosis. Orang yang memiliki lebih dari satu osteoma dapat memiliki kelainan bawaan yang disebut sindrom Gardner. Pembedahan ditawarkan kepada orang-orang yang memiliki lebih dari satu osteoma serta mereka yang mengalami gejala.

Osteoid osteoma

Osteoid osteoma adalah tumor non-kanker yang sangat kecil yang biasanya terlihat di tulang kaki. Biasanya kurang dari 1,5 cm. Jenis tumor ini paling sering muncul pada pria di bawah usia 40 tahun. Osteoid osteoma dapat menyebabkan nyeri dan bengkak.

Enchondroma

Enchondroma adalah tumor tulang non-kanker yang dapat muncul pada semua usia, tetapi paling sering terlihat pada anak-anak dan dewasa muda. Ini sebagian besar berasal dari tulang tangan dan kaki. Jika Anda menemukan banyak enchondroma, maka itu adalah kelainan yang disebut enchondromatosis atau penyakit Ollier.

Kebanyakan enchondroma tidak perlu diangkat dengan operasi kecuali jika menyebabkan rasa sakit, membesar, atau jika tulang berisiko patah.

Tumor sel tulang raksasa

Tumor sel raksasa pada tulang paling sering dimulai di tulang panjang kaki, di sekitar lutut. Ini lebih mungkin terdeteksi pada orang-orang yang berusia antara 20 dan 30 tahun. Tumor ini terkadang disebut osteoklastoma.

Tumor sel raksasa tulang bersifat agresif secara lokal. Ini sering menyebabkan rasa sakit dengan menyebar melalui tulang ke jaringan terdekat. Dalam kasus yang jarang terjadi, penyakit ini dapat menyebar ke paru-paru, meskipun tidak bersifat kanker.

Tumor sel raksasa tulang sering muncul kembali (kambuh) setelah diangkat melalui pembedahan. Untuk mengurangi risiko kekambuhan, ahli bedah dapat menggunakan bahan kimia untuk memanaskan ujung tulang tempat tumor diangkat atau membekukan area dengan cairan yang sangat dingin seperti nitrogen.

Denosumab (Xgeva) adalah antibodi monoklonal yang menemukan dan berikatan dengan RANKL. RANKL adalah zat di permukaan sel tulang yang membantu memecah tulang. Saat RANKL ditargetkan dan diblokir, tulang tidak akan rusak dengan cepat. Denosumab dapat ditawarkan sebagai pengobatan untuk tumor sel raksasa tulang karena telah terbukti memperlambat perkembangan perubahan tulang dan menunda perlunya pembedahan.

Kondroblastoma dan osteoblastoma

Kondroblastoma dan osteoblastoma adalah 2 jenis yang disebut tumor tulang perantara. Ini berarti mereka berada di antara tumor non-kanker dan tumor kanker. Meskipun mereka dapat tumbuh dan menyebar ke jaringan terdekat, mereka sangat jarang menyebar ke bagian tubuh lainnya. Tumor ini tidak mungkin menjadi kanker.

Tumor tulang non-kanker langka

Tumor tulang non-kanker berikut ini jarang terjadi:

  • chondroma
  • lesi sel raksasa tulang kecil
  • histiositoma fibrosa jinak
  • fibroma tidak mengeras
  • tumor notochordal jinak
  • tumor tulang rawan atipikal (agresif secara lokal)
  • fibroma kondromiksoid (agresif secara lokal)
  • osteochondromyxoma
  • proliferasi osteochondromatous parosteal aneh (lesi Nora)
  • eksostosis subungual
  • kondromatosis sinovial

Gangguan tulang non-kanker

Penyakit tulang non-kanker, atau jinak, adalah perubahan pada sel-sel tulang, tetapi itu bukan kanker. Kondisi non-kanker tidak menyebar ke bagian lain dari tubuh (tidak ada metastasis) dan biasanya tidak mengancam nyawa.

Kista tulang adalah penyakit tulang non-kanker yang paling umum. Kista tulang adalah ruang yang berisi cairan di dalam tulang. Ini paling sering terlihat pada tulang panjang kaki dan lengan, tetapi bisa juga berasal dari tulang panggul dan tulang belakang. Kista tulang lebih sering menyerang anak-anak dan remaja, meski bisa juga muncul pada orang dewasa.

Ada 2 jenis kista tulang:

Kista unilokular adalah jenis kista tulang yang paling umum. Ini terlihat dua kali lebih banyak pada pria daripada wanita. Kista tulang unilocular dapat menyebabkan patah tulang.

Kista aneurisma tidak sesering kista unilokular. Ini bisa menjadi agresif secara lokal. Saat tumbuh, dapat menyebabkan rasa sakit, bengkak, dan patah tulang.

Biasanya, yang kami lakukan hanyalah mengawasi kista tulang kecil yang tidak menimbulkan gejala dan tidak meningkatkan risiko patah tulang untuk melihat apakah ada perubahan. Kista besar yang menyebabkan gejala atau tulang yang melemah biasanya diangkat dengan operasi.

Diagnosa Kanker Tulang

Tes pencitraan dapat membantu menentukan lokasi dan ukuran tumor tulang, dan apakah tumor telah menyebar ke bagian tubuh lain. Jenis tes pencitraan yang direkomendasikan tergantung pada tanda dan gejala individu Anda. Tes mungkin termasuk:

  • Pemindai tulang (scanner)
  • Tomografi terkomputerisasi (CT)
  • Pencitraan resonansi magnetik (MRI)
  • Tomografi emisi positron (PET)
  • Sinar-X
  • Jarum atau biopsi bedah

Dokter Anda mungkin merekomendasikan prosedur untuk mengambil sampel jaringan (biopsi) dari tumor untuk pengujian laboratorium. Pengujian dapat memberi tahu dokter Anda apakah jaringan tersebut bersifat kanker dan, jika ya, jenis kanker apa yang Anda miliki. Itu juga dapat mengungkapkan apakah sel tumor tumbuh dengan cepat atau lambat.

Jenis prosedur biopsi yang digunakan untuk mendiagnosis kanker tulang meliputi:

  • Memasukkan jarum melalui kulit Anda dan menuju tumor. Selama biopsi jarum, dokter Anda memasukkan jarum tipis melalui kulit Anda dan mengarahkannya ke tumor. Dokter Anda menggunakan jarum untuk mengangkat potongan kecil jaringan dari tumor.
  • Pembedahan untuk mengangkat sampel jaringan untuk pengujian. Selama biopsi bedah, dokter Anda membuat sayatan melalui kulit Anda dan mengangkat seluruh atau sebagian tumor.
  • Menentukan jenis biopsi yang Anda perlukan dan rincian bagaimana biopsi harus dilakukan memerlukan perencanaan yang cermat oleh tim medis Anda. Dokter perlu melakukan biopsi dengan cara yang tidak akan mengganggu operasi pengangkatan kanker tulang di masa mendatang. Untuk alasan ini, tanyakan kepada dokter Anda tentang rujukan ke tim dokter yang berpengalaman luas dalam mengobati tumor tulang sebelum biopsi Anda.
Kanker Tulang (Bone Cancer) - Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan
Gambar kanker tulang yang menyebar (metastasis). Artikel: Kanker Tulang (Bone Cancer) – Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan. Sumber foto: Blausen Medical Communications, Inc. / Wikimedia Commons

Tahapan (stadium) kanker tulang

Jika dokter Anda memastikan diagnosis kanker tulang, dia mencoba untuk menentukan sejauh mana (stadium) kanker karena itu akan memandu pilihan pengobatan Anda. Faktor yang harus dipertimbangkan meliputi:

Pementasan menggambarkan atau mengkategorikan kanker berdasarkan seberapa banyak kanker di dalam tubuh dan di mana awalnya didiagnosis. Ini sering disebut sebagai tingkat kanker. Informasi dari tes digunakan untuk mengetahui seberapa besar tumor itu, bagian tulang mana yang terkena kanker, apakah kanker telah menyebar dari mana ia bermula dan di mana ia telah menyebar. Tim perawatan kesehatan Anda menggunakan panggung untuk merencanakan perawatan Anda dan memprediksi hasilnya (prognosis Anda).

Sistem stadium yang paling sering digunakan untuk kanker tulang adalah sistem stadium TNM. Dalam kasus kanker tulang, ada 4 stadium. Untuk tahap 1 sampai 4, angka romawi I, II, III dan IV sering digunakan. Namun untuk memperjelas teks, kita akan menggunakan angka Arab 1, 2, 3 dan 4. Secara umum, semakin tinggi angka stadium, semakin banyak kanker yang menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penentuan stadium.

Tahapan kanker tulang juga tergantung pada tingkatannya. Nilai tersebut menjelaskan seberapa besar perbedaan penampilan sel kanker dari sel normal, seberapa cepat mereka tumbuh dan membelah, dan seberapa besar kemungkinan mereka menyebar.

Stadium ditentukan hanya untuk tumor tulang yang dimulai di bahu, lengan, pinggul dan tungkai (kerangka apendikuler), bagian tengah tubuh (batang), tengkorak, dan tulang wajah. Tidak ada stadium untuk tumor tulang belakang dan panggul. Mereka dikelompokkan ke dalam kategori (kategori T) menurut ukurannya, lokasinya di tulang belakang atau panggul dan invasi mereka ke daerah tetangga.

Ketika dokter menggambarkan stadiumnya, mereka terkadang menggunakan kata lokal atau metastasis.

Kanker tulang terlokalisasi hanya ditemukan di tulang tempat ia bermula dan belum menyebar ke bagian tubuh lain. Ini mencakup tahap 1, 2 dan 3.

Kanker tulang metastatik telah menyebar ke bagian tubuh lain, seperti paru-paru. Kanker ini stadium 4.

Cari tahu lebih lanjut tentang penentuan stadium kanker dan klasifikasi histologis kanker tulang.

Tahap 1A
Tumornya 8 cm atau kurang dan derajatnya rendah.

Tahap 1B
Tumor lebih besar dari 8 cm dan terdapat tumor di beberapa bagian berbeda dari tulang yang sama (tumor terfragmentasi). Dia kelas rendah.

Tahap 2A
Tumornya 8 cm atau kurang dan tingkatnya tinggi.

Tahap 2B
Tumor berukuran lebih dari 8 cm dan tingkat tinggi.

Tahap 3
Tumor ditemukan di beberapa bagian tulang yang sama. Dia kelas tinggi.

Tahap 4
Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain, seperti paru-paru, otak, tulang lain, atau kelenjar getah bening di dekatnya. Ini disebut kanker tulang metastatik. Ini kelas rendah atau kelas tinggi.

Kambuhnya kanker tulang
Ketika kanker ini kambuh kembali, kanker kembali setelah perawatan. Jika muncul kembali di tempat pertama kali dimulai, ini disebut pengulangan lokal. Jika muncul kembali di jaringan atau kelenjar getah bening di dekat tempat pertama kali dimulai, itu disebut kekambuhan regional. Itu juga dapat muncul kembali di bagian lain dari tubuh: ini disebut kekambuhan atau metastasis jauh.

Jika kanker tulang menyebar

Sel kanker dapat menyebar dari tulang ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis.

Memahami bagaimana suatu jenis kanker biasanya tumbuh dan menyebar membantu tim perawatan kesehatan Anda merencanakan pengobatan dan perawatan Anda di masa depan. Jika kanker ini menyebar, dapat menyebar ke bagian tubuh berikut ini:

paru-paru – tempat kanker tulang paling sering menyebar
otak
tulang lainnya

Kanker tulang tidak sering menyebar ke kelenjar getah bening di sekitar tumor (kelenjar regional).

Pengobatan dan Perawatan Kanker Tulang

Pilihan pengobatan untuk kanker ini didasarkan pada jenis kanker yang Anda derita, stadium kanker, kesehatan Anda secara keseluruhan, dan preferensi Anda. Kanker tulang yang berbeda merespons perawatan yang berbeda, dan dokter Anda dapat membantu memandu Anda dalam perawatan terbaik untuk kanker Anda. Misalnya, beberapa kanker tulang diobati hanya dengan operasi; beberapa dengan operasi dan kemoterapi; dan beberapa dengan pembedahan, kemoterapi dan terapi radiasi.

Operasi

Tujuan pembedahan adalah untuk mengangkat seluruh tumor kanker. Dalam kebanyakan kasus, ini melibatkan teknik khusus untuk mengangkat tumor dalam satu bagian, bersama dengan sebagian kecil jaringan sehat yang mengelilinginya. Ahli bedah mengganti tulang yang hilang dengan beberapa tulang dari area lain di tubuh Anda, dengan bahan dari bank tulang atau dengan pengganti yang terbuat dari logam dan plastik keras.

Kanker tulang yang sangat besar atau terletak di titik tulang yang rumit mungkin memerlukan pembedahan untuk mengangkat semua atau sebagian anggota tubuh (amputasi). Karena pengobatan lain telah dikembangkan, amputasi menjadi kurang umum. Jika amputasi diperlukan, Anda mungkin akan dilengkapi dengan anggota tubuh buatan dan menjalani pelatihan untuk belajar melakukan tugas sehari-hari menggunakan anggota tubuh baru Anda.

Kemoterapi

Kemoterapi menggunakan obat anti kanker yang kuat, biasanya diberikan melalui pembuluh darah (intravena), untuk membunuh sel kanker. Namun, jenis pengobatan ini bekerja lebih baik untuk beberapa bentuk kanker tulang daripada yang lain. Misalnya, kemoterapi umumnya tidak terlalu efektif untuk kondrosarkoma, tetapi ini merupakan bagian penting dari pengobatan osteosarkoma dan sarkoma Ewing.

Efek samping Kemoterapi

Dapat merusak sel-sel sehat dan juga sel-sel kanker, yang artinya seringkali menimbulkan sejumlah efek samping. Efek samping yang umum dari kemoterapi meliputi:

  • Mual dan muntah
  • Diare
  • Sariawan
  • Kelelahan
  • Peningkatan risiko terkena infeksi
  • Rambut rontok sementara
  • Infertilitas (tidak bisa punya anak)

Sebagian besar efek samping yang terkait dengan kemoterapi harus sembuh setelah perawatan Anda selesai. Namun, ada risiko Anda akan mandul secara permanen. Tim perawatan Anda akan memberikan informasi lebih rinci tentang risiko spesifik terhadap kesuburan Anda.

Terapi radiasi

Terapi radiasi menggunakan pancaran energi bertenaga tinggi, seperti sinar-X, untuk membunuh sel kanker. Selama terapi radiasi, Anda berbaring di atas meja sementara mesin khusus bergerak di sekitar Anda dan mengarahkan sinar energi ke titik-titik yang tepat di tubuh Anda.

Terapi radiasi sering digunakan sebelum operasi karena dapat mengecilkan tumor dan memudahkan pengangkatan. Hal ini, pada gilirannya, dapat membantu mengurangi kemungkinan diperlukannya amputasi.

Terapi radiasi juga dapat digunakan pada penderita kanker tulang yang tidak dapat dihilangkan dengan operasi. Setelah operasi, terapi radiasi dapat digunakan untuk membunuh sel kanker yang mungkin tertinggal. Untuk penderita kanker tulang stadium lanjut, terapi radiasi dapat membantu mengontrol tanda dan gejala, seperti nyeri.

Efek samping Radiasi

Yang terpapar selama radioterapi sebagian besar akan difokuskan pada sel kanker, tetapi sel sehat di sekitarnya juga dapat rusak. Ini dapat menyebabkan efek samping seperti:

  • Kemerahan dan iritasi pada kulit (ini bisa terasa seperti terbakar sinar matahari)
  • Nyeri sendi di bagian tubuh yang dirawat merasa sakit rambut rontok di bagian tubuh yang dirawat kelelahan.
  • Efek samping ini akan hilang setelah radioterapi selesai, meskipun perasaan lelah dapat bertahan selama beberapa minggu.

Mifamurtide

Untuk orang yang terkena dengan jenis kanker tulang yang disebut osteosarcoma, obat yang disebut mifamurtide dapat digunakan bersamaan dengan perawatan yang dijelaskan di atas.

Mifamurtide adalah stimulan makrofag imun. Ini berarti ia bekerja dengan mendorong sistem kekebalan untuk menghasilkan sel khusus yang membunuh sel kanker.

Biasanya dianjurkan untuk orang muda dengan osteosarkoma tingkat tinggi dan diberikan setelah operasi, dalam kombinasi dengan kemoterapi, untuk membantu mencegah kanker kembali.

Mifamurtide secara perlahan dipompa ke salah satu pembuluh darah Anda selama satu jam (dikenal sebagai infus). Pengobatan yang direkomendasikan biasanya dua kali seminggu selama 12 minggu, dan kemudian seminggu sekali selama 24 minggu berikutnya.

Efek samping
Mifamurtide dapat menyebabkan berbagai macam efek samping. Ini bisa termasuk:

mual dan muntah
diare atau sembelit
sakit kepala
pusing
kehilangan selera makan
kelelahan dan kelemahan

Tidak jelas apakah aman menggunakan mifamurtide selama kehamilan, jadi sebagai tindakan pencegahan, penting untuk menggunakan metode kontrasepsi yang efektif jika Anda wanita yang aktif secara seksual. Anda harus memberi tahu MDT Anda sesegera mungkin jika Anda merasa hamil, dan Anda harus menghindari menyusui saat menggunakan mifamurtide.

Penyebab

Pencegahan

Saat ini belum ada cara untuk mencegah kanker ini.

Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker tulang

Jika Anda menderita kanker tulang, Anda mungkin bertanya-tanya tentang prognosis Anda. Prognosis adalah tindakan yang paling baik digunakan dokter untuk menilai bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis kanker yang Anda derita, stadium dan karakteristik penyakit lainnya, pengobatan yang dipilih dan tanggapan terhadap pengobatan yang dapat meninjau semua data ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup.untuk sampai pada a prognosa.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik seseorang, seperti merokok, yang dipertimbangkan dokter saat membuat prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik untuk kanker tulang.

Penyebaran kanker
Kanker dapat menyebar dari tempat asalnya ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis. Apakah kanker telah menyebar atau tidak pada saat diagnosis merupakan faktor prognostik terpenting untuk kanker tulang. Kehadiran metastasis terkait dengan prognosis yang lebih buruk.

Dimana kanker telah menyebar juga merupakan faktor prognostik yang penting. Kanker tulang yang telah menyebar hanya ke paru-paru memiliki prognosis yang lebih baik daripada metastasis ke bagian tubuh yang lain.

Lokasi tumor
Tumor yang bermula di tulang kaki atau lengan (tumor distal) memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor yang bermula di tulang di panggul, dada, tengkorak atau tulang belakang (tumor proksimal), kemungkinan karena tumor di lengan dan kaki lebih mudah diangkat seluruhnya dengan operasi. Tumor di dada, panggul atau tulang belakang biasanya terdeteksi kemudian, seringkali lebih besar dan lebih dekat ke organ penting. Faktor-faktor ini membuatnya lebih sulit untuk diangkat seluruhnya dengan operasi.

Tingkat tumor
Tumor derajat rendah memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor derajat tinggi.

Ukuran tumor
Tumor tulang kanker yang berukuran kurang dari 8 cm memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor yang berukuran lebih dari 8 cm.

Usia
Seseorang yang didiagnosis menderita kanker tulang saat berusia di bawah 40 tahun memiliki prognosis yang lebih baik daripada seseorang yang berusia di atas 40 tahun.

Reaksi terhadap kemoterapi sebelum operasi
Kemoterapi yang diberikan sebelum pembedahan adalah kemoterapi neoadjuvan. Ini digunakan untuk mengurangi ukuran tumor agar lebih mudah diangkat. Seringkali digunakan untuk mengobati osteosarcoma, jenis kanker tulang yang paling umum. Tingkat pengurangan tumor yang terkait dengan kemoterapi mempengaruhi prognosis. Tumor yang merespons kemoterapi dengan baik dan ukurannya menyusut akibat pengobatan ini memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor yang tidak merespons kemoterapi dengan baik.

Tindak lanjut setelah pengobatan untuk kanker tulang

Tindak lanjut setelah pengobatan untuk kanker tulang adalah bagian penting dari perawatan penderita kanker. Spesialis kanker dan dokter keluarga Anda sering berbagi tanggung jawab ini. Tim perawatan kesehatan Anda akan berbicara dengan Anda untuk memutuskan tindak lanjut mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Jangan menunggu sampai janji temu Anda berikutnya untuk melaporkan gejala baru dan gejala apa pun yang tidak kunjung reda. ” ( Beri tahu tim perawatan kesehatan Anda jika Anda memiliki:

benjolan atau pembengkakan baru
nyeri atau nyeri meningkat
batuk yang tidak kunjung sembuh atau hilang;
sakit kepala yang tidak kunjung sembuh.

Risiko kambuhnya kanker tulang (berulang) lebih tinggi dalam 5 tahun pertama setelah pengobatan, sehingga pemantauan ketat diperlukan selama ini.

Perencanaan kunjungan tindak lanjut
Kunjungan tindak lanjut untuk kanker tulang biasanya dijadwalkan sebagai berikut:

setiap 3 sampai 6 bulan selama 3 tahun setelah pengobatan awal
lalu setiap 6 sampai 12 bulan selama 2 tahun
lalu setiap tahun
Tumor tulang tingkat tinggi lebih mungkin untuk kembali daripada tumor tulang tingkat rendah, jadi kunjungan tindak lanjut mungkin lebih sering.

Kemajuan kunjungan tindak lanjut
Selama kunjungan tindak lanjut, tim perawatan kesehatan Anda biasanya akan menanyakan pertanyaan tentang efek samping pengobatan dan kemampuan Anda untuk mengatasinya. Kami juga dapat menanyakan tentang prostesis Anda, jika Anda memilikinya setelah operasi.

Dokter Anda mungkin melakukan pemeriksaan fisik, termasuk:

amati area tempat kanker diangkat;
rasakan kelenjar getah bening yang paling dekat dengan tumor;
dengarkan paru-paru Anda;
periksa pembengkakan atau infeksi di area tempat anggota tubuh diangkat (tunggul);
periksa apakah ada perubahan pada gerakan kaki, lengan, atau pinggul.
Pemeriksaan sering dilakukan sebagai bagian dari tindak lanjut. Kita bisa menanyakan ini:

computed tomography (CT) atau rontgen dada untuk melihat apakah kanker tulang telah kembali ke paru-paru (metastasis paru)
pemindaian tulang untuk mencari perubahan atau tumor pada tulang
hitung darah lengkap untuk memeriksa kesehatan umum Anda
tes kimia darah untuk mencari perubahan dalam cara kerja organ Anda
Jika tim perawatan kesehatan Anda mengetahui bahwa kanker telah kembali, mereka akan berbicara dengan Anda untuk merencanakan pengobatan dan perawatan Anda.

Kanker tulang pinggul
Hasil CT scan 3D dari metastasis kanker tulang pinggul, pada seorang wanita berusia 60 tahun dengan kanker kelenjar parotis. Lesi besar terlihat di ilum di sisi yang lebih jauh. Keterlibatan kolom vertebral telah menyebabkan fraktur kompresi. Sumber foto: Mikael Häggström / Wikimedia Commons

Perawatan suportif untuk kanker tulang

Perawatan suportif memberdayakan orang untuk mengatasi hambatan fisik, praktis, emosional, dan spiritual dari kanker tulang. Ini merupakan komponen penting dari perawatan orang dengan penyakit ini. Ada banyak program dan layanan yang membantu memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup orang-orang ini dan orang yang mereka cintai, terutama setelah perawatan selesai.

Pemulihan dari kanker tulang dan menyesuaikan diri dengan kehidupan setelah perawatan berbeda untuk setiap orang, tergantung pada lokasi kanker di tubuh, stadium kanker, organ dan jaringan yang diangkat selama operasi, dan banyak faktor lainnya. Berakhirnya pengobatan kanker dapat menyebabkan emosi yang campur aduk. Bahkan jika pengobatan selesai, mungkin ada masalah lain yang perlu ditangani, seperti mengatasi efek samping jangka panjang. Seseorang yang pernah dirawat karena kanker tulang mungkin mengkhawatirkan hal-hal berikut ini.

Rehabilitasi setelah operasi kanker tulang
Rehabilitasi adalah bagian penting dari penyembuhan setelah operasi kanker tulang. Jenis rehabilitasi yang akan Anda jalani bergantung pada operasi yang dilakukan, apakah operasi konservasi anggota tubuh atau amputasi.

Cari tahu lebih lanjut tentang rehabilitasi setelah operasi kanker tulang.

Harga diri dan citra tubuh
Harga diri adalah bagaimana perasaan kita tentang diri kita sendiri. Citra tubuh adalah cara kita memandang tubuh kita sendiri. Kanker tulang dan perawatannya dapat memengaruhi harga diri dan citra tubuh seseorang. Seringkali ini karena pengobatan untuk kanker tulang dapat menyebabkan perubahan permanen pada tubuh seperti berikut ini:

kehilangan anggota tubuh
perubahan dalam kemampuan untuk memindahkan atau mengangkat barang
memakai tungkai buatan (prostesis)
Bagi banyak orang, citra tubuh dan penampilan orang lain terkait erat dengan harga diri dan dapat menjadi sumber perhatian yang nyata dan kesusahan yang signifikan. Mereka mungkin takut untuk keluar atau takut ditolak oleh orang lain, atau menjadi marah atau kesal, meskipun efek pengobatan mungkin tidak terlihat.

Cari tahu lebih lanjut tentang cara menangani masalah harga diri dan citra tubuh.

Seks
Kanker tulang dan pengobatannya dapat memengaruhi cara Anda berpikir tentang seks dan berhubungan seks. Mereka juga dapat memengaruhi pasangan seksual dan hubungan Anda.

Perubahan yang memengaruhi penampilan dan cara kerja tubuh Anda dapat membuat Anda merasa kurang menarik. Mengenakan prostesis dapat memengaruhi keintiman Anda dengan pasangan.

Ada banyak hal yang dapat Anda lakukan untuk memiliki kehidupan seks yang sehat selama dan setelah pengobatan kanker tulang. Kebanyakan orang masih menikmati seks dan keintiman setelah pengobatan kanker, meskipun mereka perlu melakukan perubahan.

Cari tahu lebih lanjut tentang seksualitas dan kanker.

Nyeri bayangan
Nyeri bayangan dapat dimulai setelah lengan atau kaki seseorang diamputasi. Nyeri bayangan adalah perasaan bahwa anggota tubuh yang diamputasi masih ada. Ini terjadi karena saraf yang terpotong dan rusak selama operasi mengirimkan sensasi abnormal ke area di mana anggota tubuh diamputasi, yaitu tunggul. Gejala nyeri fantom dapat meliputi:

rasa sakit
sensasi terbakar
sensasi berdenyut
gatal
kram

Nyeri fantom biasanya dimulai 1 hingga 4 minggu setelah operasi. Biasanya mereda dalam tahun pertama, tetapi dalam beberapa kasus, rasa sakit ini bisa menjadi masalah jangka panjang.

Jika Anda mengalami nyeri bayangan, tim perawatan kesehatan Anda akan membuat rencana perawatan khusus untuk Anda. Ini akan didasarkan pada kebutuhan kesehatan Anda dan perawatan lain yang telah Anda terima. Seorang spesialis nyeri mungkin dapat membantu Anda mengatasi masalah yang disebabkan oleh nyeri bayangan dalam jangka panjang.

Pilihan pengobatan untuk nyeri bayangan mungkin termasuk yang berikut:

obat-obatan untuk meredakan nyeri atau mengendurkan otot
perawatan non-obat, seperti memijat atau memanaskan tunggul; karena nyeri bayangan dapat diperburuk oleh stres, tim perawatan kesehatan Anda mungkin merekomendasikan metode relaksasi untuk membantu Anda mengatasi rasa sakit tersebut
pembedahan untuk mengangkat bagian tungkai di atas tunggul jika nyeri bayangan berlangsung lama dan pengobatan lain tidak efektif.

Limfedema
Limfedema adalah pembengkakan yang terjadi ketika getah bening tidak dapat mengalir secara normal dan terkumpul di jaringan lunak tungkai. Ini mungkin muncul setelah terapi radiasi diberikan untuk mengobati kanker tulang, jika radiasi telah merusak kelenjar getah bening di daerah itu. Akibat pengobatan ini, limfedema lebih sering terjadi di kaki atau panggul daripada di lengan.

Gejala limfedema meliputi:

pembengkakan pada tungkai atau tunggul
perasaan kenyang, berat, atau nyeri terus menerus pada anggota tubuh
kulit dimana sidik jari tidak tersisa
prostesis yang tidak lagi cocok untuk tunggul
Jika limfedema tidak diobati, dapat merusak jaringan di area tersebut dan meningkatkan risiko infeksi.

Setelah Anda didiagnosis dengan limfedema, tim perawatan kesehatan Anda akan memberi tahu Anda cara mengobatinya dengan mengurangi pembengkakan sebanyak mungkin untuk mencegah pembentukan getah bening lebih lanjut. Hal ini dapat dilakukan dengan beberapa cara:

angkat lengan atau tungkai
memakai stocking atau selongsong kompresi atau membungkus tunggul
menerima pijatan atau menjalani fisioterapi


Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penanda Tumor – Tumor Marker – Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Penanda tumor adalah zat yang ditemukan dalam kadar yang lebih tinggi dari normal dalam darah, urin, atau jaringan dari beberapa penderita kanker. Hal-hal yang perlu Anda ketahui: CA15-3 dan CA27-29 Kanker payudara (breast cancer). PSA untuk prostat, dll.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, NHS UK, Mayo Clinic, American Cancer Society, Onco

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.