fbpx

Ngorok atau Mendengkur – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Pengobatan

Ngorok / Mendengkur

Mendengkur atau ngorok adalah suara yang ditimbulkan saat tidur karena adanya getaran jaringan pada saluran udara bagian atas.

Mendengkur biasa terjadi pada > 3% anak-anak dan 32% dewasa. Seiring bertambahnya usia, timbulnya dengkuran saat tidur akan makin meningkat hingga hampir 50% manusia di atas 60 tahun mengalami hal tersebut. Umumnya, dengkuran lebih banyak terjadi pada saat menghirup napas (inspirasi).

Timbulnya dengkuran merupakan salah satu gejala sindrom obstruktif apnea saat tidur. Pasien yang menderita sindrom tersebut akan mendengkur dengan keras terus-menerus karena mengalami henti napas saat tidur akibat jalan napas yang tersumbat.

Meskipun demikian, sebagian penderita obstruktif apnea ada pula yang tidak mengalami dengkuran karena saluran udara mereka tidak beresonansi. Hal ini terutama terjadi pada pasien yang telah melakukan prosedur bedah saluran udara bagian atas untuk memperketat jaringan lunak didaerah tersebut. Selain kecurigaan adanya obstruktif apnea, orang yang mendengkur memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit pembuluh darah.
 

Penyebab Ngorok

Ngorok atau mendengkur terjadi ketika Anda tidak bisa menggerakkan udara dengan bebas melalui hidung dan tenggorokan Anda pada saat tidur. Ini membuat jaringan di sekitarnya bergetar, yang menghasilkan suara dengkuran yang sudah dikenal. Orang yang mendengkur sering memiliki terlalu banyak tenggorokan dan jaringan hidung atau jaringan “floppy” yang lebih rentan bergetar. Posisi lidah Anda juga bisa menghalangi pernapasan.

Karena orang mendengkur dengan alasan yang berbeda, penting untuk memahami penyebab di balik dengkuran Anda. Setelah Anda memahami mengapa Anda mendengkur, Anda dapat menemukan solusi yang tepat untuk tidur yang lebih tenang dan tenang — untuk Anda dan pasangan.
 

Pengobatan untuk Orang yang Ngorok

Untuk mencegah atau mendengkur, cobalah tips di bawah ini. Untuk mengobati dengkuran Anda, dokter Anda kemungkinan akan merekomendasikan perubahan gaya hidup, seperti:

  • Kurangi berat badan, jika Anda terlalu gemuk
  • Menghindari alkohol mendekati waktu tidur
  • Mengobati hidung tersumbat
  • Menghindari kurang tidur
  • Hindari tidur telentang

Untuk mendengkur disertai OSA (Obstructive Sleep Apnea), dokter Anda mungkin menyarankan:

  • Peralatan oral. Peralatan mulut adalah corong gigi pas-bentuk yang membantu memajukan posisi rahang, lidah, dan langit-langit lunak Anda agar saluran udara tetap terbuka. Air liur yang berlebihan, mulut kering, nyeri rahang, dan ketidaknyamanan pada wajah adalah efek samping yang mungkin timbul dari pemakaian alat ini.
  • Somnoplasty. Menggunakan tingkat panas frekuensi radio yang rendah untuk menghilangkan jaringan uvula dan langit-langit lunak yang bergetar selama mendengkur. Prosedur ini dilakukan dengan anestesi lokal dan membutuhkan waktu sekitar 30 menit.
  • Continuous positive airway pressure (CPAP). Pendekatan ini melibatkan mengenakan topeng di hidung atau mulut Anda saat Anda tidur. Topeng mengarahkan udara bertekanan dari pompa samping tempat tidur kecil ke saluran napas Anda agar tetap terbuka saat tidur. Meskipun CPAP adalah metode yang paling dapat diandalkan dan efektif untuk mengobati OSA, beberapa orang merasa tidak nyaman atau mengalami kesulitan menyesuaikan diri dengan kebisingan atau rasa mesin.
  • Operasi jalan nafas atas. Ada sejumlah prosedur yang berusaha membuka jalan napas bagian atas dan mencegah penyempitan yang signifikan saat tidur melalui berbagai teknik. Teknik bedah yang lebih baru yang disebut stimulasi saraf hipoglosus menggunakan rangsangan yang diterapkan pada saraf yang mengontrol gerakan maju lidah sehingga lidah tidak menghalangi jalan napas saat Anda menarik napas.Efektivitas operasi ini bervariasi dan responsnya dapat menantang untuk diprediksi.

 

Ngorok atau Mendengkur - Penjelasan, Penyebab, Gejala, Pengobatan

Ngorok atau Mendengkur – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Pengobatan. Ilustrasi dan sumber foto: Vinicius Costa / Pexels

 

Cara Mencegah Ngorok

Untuk mencegah mendengkur, ubah gaya hidup dan cobalah kiat ini:

  • Jika Anda kelebihan berat badan, turunkan berat badan. Orang yang kelebihan berat badan mungkin memiliki jaringan ekstra di tenggorokan yang berkontribusi untuk mendengkur. Kehilangan berat badan dapat membantu mengurangi dengkuran.

  • Tidurlah posisi miring. Berbaring telentang memungkinkan lidah Anda ke belakang tenggorokan, mempersempit jalan napas dan menghalangi aliran udara sebagian. Cobalah tidur di samping Anda. Jika Anda selalu berakhir telentang di tengah malam, cobalah menjahit bola tenis di belakang baju piyama Anda.

  • Angkat kepala tempat tidur Anda. Mengangkat kepala tempat tidur Anda sekitar 10 cm (4 inci) dapat membantu.

  • Strip hidung atau dilator hidung eksternal. Pita perekat yang diaplikasikan pada pangkal hidung membantu banyak orang meningkatkan area hidung mereka, meningkatkan pernapasan mereka. Dilator hidung adalah pita perekat kaku yang diberikan secara eksternal di seluruh lubang hidung yang dapat membantu mengurangi resistensi aliran udara sehingga Anda lebih mudah bernapas. Namun, strip nasal dan dilator hidung eksternal tidak efektif untuk penderita OSA.

  • Obati hidung tersumbat. Alergi dan hidung tersumbat dapat dapat membatasi aliran udara melalui hidung Anda. Ini memaksa Anda bernapas melalui mulut, hal ini meningkatkan kemungkinan untuk mendengkur.

    Tanyakan kepada dokter Anda tentang semprotan steroid resep jika Anda memiliki kemacetan bernapas kronis. Untuk memperbaiki cacat struktural pada jalan napas Anda, seperti septum yang menyimpang, Anda mungkin perlu dioperasi.

  • Batasi atau hindari alkohol dan obat penenang. Hindari minum minuman beralkohol setidaknya dua jam sebelum tidur, dan beri tahu dokter Anda tentang mendengkur sebelum minum obat penenang. Obat penenang dan alkohol menekan sistem saraf pusat Anda, menyebabkan relaksasi otot yang berlebihan, termasuk jaringan di tenggorokan Anda.

  • Berhenti merokok. Penghentian merokok dapat mengurangi mendengkur, selain memiliki banyak manfaat kesehatan lainnya.

  • Tidur yang cukup. Orang dewasa harus tidur setidaknya tujuh jam per malam. Jam tidur yang disarankan untuk anak-anak bervariasi berdasarkan usia. Anak-anak usia prasekolah harus mendapatkan 10 hingga 13 jam sehari. Anak-anak usia sekolah membutuhkan sembilan hingga 12 jam sehari, dan remaja harus memiliki delapan hingga 10 jam sehari.

  • Olahraga. Berolahraga secara umum dapat mengurangi dengkuran, meskipun itu tidak menyebabkan penurunan berat badan. Itu karena ketika Anda mengencangkan berbagai otot di tubuh Anda, seperti lengan, kaki, dan perut Anda, ini mengarah pada mengencangkan otot-otot di tenggorokan Anda, yang pada gilirannya dapat menyebabkan kurang mendengkur.

 

Baca Masalah atau Gangguan Tidur Lainnya

Gangguan atau masalah tidur dapat menyebabkan kesusahan dan ketidaknyamanan, fungsi siang hari terganggu dan komplikasi serius. Gangguan tidur adalah kelainan yang bisa menyebabkan masalah pada pola tidur, baik karena tidak bisa tertidur, sering terbangun pada malam hari, atau ketidakmampuan untuk kembali tidur setelah terbangun.

Contohnya: hipersomnia, parasomnia, insomnia, ketindihan, sleep apnea, narkolepsi, sexomnia, saat hamil, gerakan mata cepat (rem) jet lag, ngompol, teror malam, tidur berjalan, gerakan tubuh, tidur berlebihan, dll… Klik disini untuk membaca lebih lanjut.
 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Mayo Clinic, Helpguide.org,

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-11-04T17:11:24+07:00 Oktober 21st, 2019|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment