Penyakit Tropis | Contoh, Infeksi dan Penularan

19 min read

Penyakit Tropis | Contoh, Infeksi dan Penularan

Penyakit Tropis

Penyakit Menular dan Tropis termasuk dokter yang berspesialisasi dalam semua bidang penyakit menular, lebih khusus lagi infeksi pada orang yang kekurangan daya tahan tubuh, pelancong /turis dan migran dan dapat terkena infeksi yang muncul, serta infeksi seperti: HIV, TBC, kusta, infeksi seksual, penyakit menular, infeksi virus klinis, penyakit kulit menular, patologi vulva, parasitologi dan penyakit tropis.

Penyakit tropis adalah penyakit yang ditemukan hampir secara eksklusif di negara-negara antara Tropic of Cancer dan Tropic of Capricorn. Ini adalah mayoritas negara di Asia, Amerika Tengah dan Latin, serta Afrika. Artikel ini memberi tahu Anda semua tentang patologi ini dan bagaimana melindungi diri Anda darinya!

Ringkasan

  • Penyakit tropis: infeksi dan penularan
  • Risiko penyakit tropis dari nyamuk
  • Risiko penyakit tropis dari air dan makanan yang terkontaminasi
  • Penyakit tropis yang ditularkan oleh serangga
  • Penyakit tropis: risiko lain

Penyakit tropis: infeksi dan penularan

Iklim, kondisi kebersihan yang lebih buruk, dan akses yang lebih sulit ke layanan kesehatan menjelaskan penyebaran penyakit tropis di wilayah ini. Beberapa pelaku penularan penyakit, seperti nyamuk atau parasit tertentu, hanya dapat bertahan hidup di iklim yang panas atau sangat lembab.

Infeksi penyakit ini sangat jarang terjadi di Prancis dan di negara-negara Barat. Risiko tersebut menyangkut mereka yang tinggal atau tinggal di negara tropis (turis, ekspatriat, migran). Saat bepergian ke negara tropis, persiapan yang baik dan aturan sederhana yang harus diikuti di lokasi dapat mencegah risiko penyakit tropis.

Sejak 2010, Organisasi Kesehatan Dunia telah berfokus pada 17 penyakit tropis terabaikan yang mempengaruhi sekitar 1 miliar orang di negara berkembang dan yang akan membutuhkan lebih banyak investasi, seperti demam berdarah, rabies, penyakit Chagas, kusta atau ulkus Buruli…


Risiko penyakit tropis dari nyamuk

Nyamuk tropis dapat menularkan beberapa penyakit menular, yang paling terkenal adalah malaria.

Malaria

Malaria adalah penyakit menular yang disebabkan oleh parasit yang ditularkan oleh nyamuk, yang menyengat terutama pada malam hari.

Gejalanya adalah demam, sakit kepala, muntah, dan dalam kasus ekstrim koma.

Penyakit malaria
Penyakit malaria

Hal ini dapat dicegah dengan menggunakan obat nyamuk dan memakai pakaian panjang, terutama pada malam hari; dan melakukan pengobatan pencegahan, yang bervariasi menurut wilayah dunia yang dikunjungi.

Demam berdarah

Demam berdarah adalah penyakit virus (arbovirus) yang ditularkan oleh nyamuk Aedes, yang menggigit pada siang hari. Ini kurang fatal dibandingkan malaria dan hanya rumit dalam 1% kasus.

Gejala demam berdarah adalah demam, nyeri di belakang mata, muntah, anoreksia, nyeri sendi dan otot, ruam merah pada kulit. Biasanya penyakit berlangsung 5 hari.

Ini bisa menjadi rumit dan menyebabkan bentuk parah (terutama pada anak-anak):

  • hemoragik (perdarahan kulit, epistaksis, perdarahan pencernaan yang membutuhkan transfusi);
  • sel-sel hati mulai dari peningkatan transaminase jinak sementara dengan hepatomegali atau ikterus hingga gagal hati akut yang fatal;
  • syok dengan gangguan perdarahan yang menyebabkan perdarahan difus.

Jarang, dicegah dengan penggunaan obat nyamuk.

Chikungunya

Chikungunya adalah penyakit virus yang ditularkan ke manusia oleh nyamuk yang terinfeksi. Penyakit ini disebabkan oleh virus chikungunya (CHIKV).
Infeksi CHIKV menyebabkan demam dan nyeri sendi yang parah. Gejala lain yang mungkin termasuk nyeri otot, pembengkakan sendi, sakit kepala, mual, kelelahan, dan ruam.
Nyeri sendi sering melemahkan dan dengan durasi yang bervariasi.
Saat ini belum ada vaksin atau obat khusus untuk melawan virus ini. Pengobatan terutama ditujukan untuk menghilangkan gejala.
Penyakit ini terutama terdapat di Afrika, Asia dan anak benua India. Namun, wabah skala besar terjadi di beberapa negara di Wilayah Amerika pada tahun 2015 dan wabah sporadis diamati di wilayah lain.

Chikungunya dari nyamuk aedes aegypti
Chikungunya – Virus, Gejala – Diagnosis, Pengobatan dan Perawatan

Beberapa gejala klinis chikungunya sama dengan gejala demam berdarah dan penyakit virus Zika, yang dapat menyebabkan kesalahan diagnosis di daerah di mana penyakit ini hidup berdampingan.
Kasus chikungunya yang parah atau fatal sangat jarang terjadi, dan hampir selalu dikaitkan dengan adanya kondisi lain.
Mengingat kesulitan dalam membuat diagnosis chikungunya yang akurat, tidak ada perkiraan nyata jumlah orang yang terkena penyakit ini setiap tahun di seluruh dunia.
Keberadaan tempat berkembang biak di dekat tempat tinggal manusia merupakan faktor risiko penting untuk chikungunya.

Demam kuning (yellow fever)

Demam kuning adalah penyakit hemoragik virus akut yang ditularkan oleh nyamuk yang terinfeksi. Istilah “kuning” mengacu pada penyakit kuning yang dialami oleh beberapa pasien.
Gejalanya adalah: demam, sakit kepala, sakit kuning, mialgia, mual, muntah, dan kelelahan.
Dalam sebagian kecil kasus, pasien yang tertular penyakit ini mengalami gejala yang parah, dan sekitar setengahnya meninggal dalam waktu 7 hingga 10 hari.
Virus ini endemik di daerah tropis Afrika, Amerika Tengah dan Amerika Selatan.
Wabah besar demam kuning terjadi ketika individu yang terinfeksi memasukkan virus ke daerah padat penduduk dengan kepadatan nyamuk yang tinggi dan di mana kebanyakan orang memiliki sedikit atau tidak ada imunisasi karena vaksinasi yang tidak memadai. Dalam kondisi ini, nyamuk yang terinfeksi menularkan virus dari orang ke orang.
Pencegahan demam kuning dimungkinkan dengan vaksin yang sangat efektif, aman dan murah. Dosis tunggal itu memberikan kekebalan jangka panjang dan memberikan perlindungan seumur hidup terhadap penyakit, tanpa perlu dosis booster. Vaksin memberikan kekebalan yang efektif dalam waktu 30 hari untuk 99% dari vaksin.
Pengobatan simtomatik yang baik di rumah sakit meningkatkan tingkat kelangsungan hidup. Saat ini tidak ada obat antivirus khusus untuk demam kuning.
Strategi Menghilangkan Epidemi Demam Kuning (EYE) yang diluncurkan pada tahun 2017 merupakan inisiatif yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dengan partisipasi lebih dari 50 mitra, kemitraan EYE ini membantu 40 negara berisiko di Afrika dan Amerika dengan pencegahan, diagnosis, dan respons terhadap kasus yang dicurigai dan wabah demam kuning. Pada tahun 2026, lebih dari satu miliar orang diperkirakan akan terlindungi dari penyakit ini.

DBD (Demam Berdarah Dengue) dan DBD parah

Demam Berdarah Dengue adalah infeksi virus yang ditularkan oleh nyamuk yang menjangkiti daerah tropis dan subtropis di seluruh dunia, dengan predileksi di daerah perkotaan dan semi perkotaan.
Virus yang menyebabkan penyakit ini adalah virus demam berdarah (DENV). Ada empat serotipe, yang berarti Anda dapat terinfeksi empat kali.
Meskipun banyak infeksi DENV memiliki manifestasi ringan, DENV dapat menyebabkan penyakit seperti flu akut. Terkadang komplikasi yang mengancam jiwa muncul. Kami kemudian berbicara tentang demam berdarah yang parah.

Demam berdarah dengue
Demam berdarah dengue

Demam berdarah yang parah adalah salah satu penyakit serius dan penyebab kematian utama di beberapa negara di Asia dan Amerika Latin. Itu harus dirawat oleh dokter.
Tidak ada pengobatan khusus untuk demam berdarah atau demam berdarah yang parah. Deteksi dini tanda-tanda perkembangan demam berdarah parah dan akses ke perawatan medis yang tepat dapat mengurangi tingkat kematian akibat demam berdarah parah hingga kurang dari 1%.
Insiden demam berdarah di seluruh dunia telah meningkat secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir. Sekitar setengah dari populasi dunia terancam. Meskipun diperkirakan ada 100 hingga 400 juta infeksi setiap tahun, lebih dari 80% di antaranya biasanya ringan dan tanpa gejala.
Perang melawan demam berdarah didasarkan pada tindakan vektor yang efektif. Partisipasi masyarakat yang berkelanjutan dapat membuat pengendalian vektor jauh lebih efektif.

Demam berdarah adalah penyakit virus yang ditularkan oleh nyamuk yang telah menyebar dengan cepat di semua wilayah WHO dalam beberapa tahun terakhir. Virus ini ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk betina yang terinfeksi, terutama dari spesies Aedes aegypti, tetapi juga dari Ae. albopictus, pada tingkat yang lebih rendah. Nyamuk ini juga merupakan vektor dari virus chikungunya, virus demam kuning dan virus Zika. Demam berdarah tersebar luas di daerah tropis, dengan variasi lokal dalam risiko terutama tergantung pada curah hujan, suhu, kelembaban relatif dan urbanisasi yang cepat dan tidak terkendali.

Demam berdarah memiliki berbagai gejala, yang dapat berkisar dari manifestasi subklinis (orang mungkin tidak selalu tahu bahwa mereka terinfeksi) hingga gejala mirip flu yang parah. Meskipun kurang umum, beberapa orang menderita demam berdarah yang parah, suatu bentuk penyakit yang menyebabkan sejumlah komplikasi yang berhubungan dengan perdarahan hebat, kegagalan organ dan/atau kebocoran plasma. Pada demam berdarah berat, risiko kematian lebih tinggi jika pengobatannya tidak tepat. Demam berdarah parah pertama kali dijelaskan pada 1950-an, selama epidemi di Filipina dan Thailand. Saat ini, negara-negara Asia dan Amerika Latin adalah yang paling terpengaruh dan telah menjadi penyebab utama rawat inap dan kematian bagi anak-anak dan orang dewasa di wilayah ini.

Demam berdarah disebabkan oleh virus dari keluarga Flaviviridae, yang memiliki empat serotipe yang terkait erat (DENV-1, DENV-2, DENV-3 dan DENV-4). Pemulihan diyakini menghasilkan kekebalan seumur hidup terhadap serotipe yang menyebabkan infeksi. Sebaliknya, kekebalan silang terhadap serotipe lain setelah pemulihan hanya bersifat parsial dan sementara. Infeksi berikutnya (sekunder) dengan serotipe lain meningkatkan risiko berkembangnya demam berdarah yang parah.

Zika (penyakit virus)

Penyakit virus Zika disebabkan oleh virus yang ditularkan terutama oleh nyamuk genus Aedes.
Subyek yang terkena mungkin datang dengan demam sedang, ruam (eksantema), konjungtivitis, nyeri otot dan sendi, malaise, atau sakit kepala. Biasanya, gejala ini hilang dalam 2 hingga 7 hari.
Ada konsensus ilmiah bahwa virus Zika adalah penyebab mikrosefali dan sindrom Guillain-Barré. Tautan ke komplikasi neurologis lainnya sedang diselidiki.

Lamanya masa inkubasi (dari saat terpapar hingga timbulnya gejala) tidak diketahui dengan baik, tetapi kemungkinan beberapa hari. Gejalanya mirip dengan arbovirus lainnya, seperti demam berdarah, dan termasuk demam, ruam, konjungtivitis, nyeri otot dan sendi, malaise, dan sakit kepala. Mereka biasanya tetap jinak dan menghilang dalam 2 sampai 7 hari.

Penyakit virus Zika biasanya relatif ringan dan tidak memerlukan pengobatan khusus. Orang yang terkena perlu banyak istirahat, cukup minum, dan obat nyeri dan demam yang umum. Jika gejalanya memburuk, mereka harus menemui dokter. Saat ini tidak ada vaksin.

Virus Nil Barat (West Nile)

Virus West Nile dapat menyebabkan penyakit saraf yang fatal pada manusia.
Namun, sekitar 80% dari mereka yang terinfeksi tetap asimtomatik.
Virus West Nile terutama ditularkan melalui gigitan nyamuk yang terinfeksi.
Ini juga dapat menyebabkan penyakit serius dan kematian pada kuda.
Ada vaksin untuk kuda, tetapi belum untuk manusia.
Burung adalah inang alami virus West Nile.
Virus West Nile (WNV) dapat menyebabkan penyakit saraf pada manusia dan menyebabkan kematian. Ini umumnya ditemukan di Afrika, Eropa, Timur Tengah, Amerika Utara, dan Asia Barat. Itu dipelihara di alam melalui siklus yang melibatkan penularan antara burung dan nyamuk. Ini dapat menginfeksi manusia, kuda, dan mamalia lainnya.
Virus West Nile (WNV) termasuk dalam genus flavivirus dan kompleks antigen ensefalitis Jepang, dalam famili Flaviviridae.

Infeksi pada manusia paling sering disebabkan oleh gigitan nyamuk yang terinfeksi. Serangga ini terinfeksi dengan memakan burung yang terinfeksi, di mana virus tetap berada dalam aliran darah selama beberapa hari. Virus akhirnya bermigrasi ke kelenjar ludah nyamuk. Pada makanan berikutnya (ketika serangga menyengat), virus dapat disuntikkan ke manusia atau hewan. Kemudian berkembang biak dan dapat menyebabkan penyakit.

Entah infeksi WNV tidak menunjukkan gejala, pada sekitar 80% orang, atau menyebabkan demam West Nile. Ini juga dapat berkembang menjadi penyakit serius.

Sekitar 20% dari orang yang terinfeksi mengembangkan demam West Nile. Gambaran klinisnya meliputi demam, sakit kepala, astenia, nyeri, mual, muntah, dan kadang-kadang ruam (pada batang tubuh) dan limfadenopati (pembengkakan kelenjar).

Virus West Nile dapat didiagnosis menggunakan sejumlah metode:

Serokonversi antibodi IgG (atau peningkatan yang signifikan dalam titer antibodi) dalam dua rangkaian sampel yang diambil terpisah satu minggu dengan enzyme-linked immunosorbent (ELISA);
IGM oleh imunoenzimologi (ELISA);
Tes netralisasi;
Deteksi virus dengan RT-PCR (transkripsi terbalik – amplifikasi gen);
Isolasi virus dalam kultur.
IgM dapat dideteksi di hampir semua cairan serebrospinal (CSF) dan sampel serum yang diterima dari pasien yang terinfeksi WNV pada saat presentasi klinis. IgM serum dapat bertahan lebih dari satu tahun.

Untuk pasien dengan bentuk infeksi virus West Nile neuroinvasif, pengobatan bersifat simtomatik dan seringkali memerlukan rawat inap, infus intravena, dukungan pernapasan, dan pencegahan infeksi sekunder. Tidak ada vaksin untuk manusia.


Risiko penyakit tropis dari air dan makanan yang terkontaminasi

Diare merupakan penyakit yang paling umum diderita di daerah tropis. Meskipun biasanya tidak terlalu serius (tourista), terkadang dapat disebabkan oleh parasit (filariasis…), bakteri (tifus, shigellosis, salmonellosis) atau virus (hepatitis A), yang gejalanya lebih serius.

Aturan kebersihan sederhana dapat mencegah infeksi ini. Jadi, Anda hanya boleh minum air kemasan, rebus atau desinfektan (waspada terhadap es batu yang terbuat dari air ledeng), makan hanya buah dan sayuran yang dikupas atau dicuci, daging yang dimasak dengan baik dan panas, ikan segar…

Selain tindakan pencegahan ini, ada vaksinasi terhadap hepatitis A dan tipus, terutama saat bepergian dalam kondisi kebersihan yang buruk.


Penyakit tropis yang ditularkan oleh serangga

Penyakit lain yang ditularkan oleh nyamuk adalah chikungunya dan demam kuning (dimana tersedia vaksin seumur hidup).

Serangga lain dapat menularkan penyakit tropis seperti:

  • Lalat Tse-Tse menyebabkan penyakit tidur (trypanosomiasis);
  • Lalat pasir (sandflies) memberikan leishmaniasis;
  • Yang disebut serangga triatomine atau reduva, yang menyebabkan penyakit Chagas.

Lalat Tse-Tse

African trypanosomiasis atau penyakit tidur adalah penyakit parasit manusia dan hewan lain. Hal ini disebabkan oleh parasit disebabkan oleh gigitan lalat Tsetse dengan parasit dari spesies Trypanosoma brucei yang menyerang sistem saraf pusat dan bisa berujung pada kematian.

Lalat tsetse adalah vektor utama penyakit tidur, atau dikenal sebagai Human African Trypanosomiasis (HAT). Ditemukan di sub-Sahara Afrika, itu terutama mempengaruhi populasi pedesaan yang hidup dari kegiatan pertanian, perikanan dan peternakan. Ditandai dengan demam, nyeri sendi dan kerusakan sistem saraf pusat, bisa berakibat fatal jika tidak ditangani.

Penyakit Tidur - African Trypanosomiasis - Disebabkan Oleh Gigitan Lalat Tsetse - Penjelasan, Penyebab, Gejala dan Pengobatan
Penyakit Tidur – African Trypanosomiasis – Disebabkan Oleh Gigitan Lalat Tsetse – Penjelasan, Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Saat ini belum ada vaksin untuk mencegah penyakit tersebut. Dan “perkembangannya tampaknya sulit karena kemampuan trypanosome untuk mengesampingkan sistem kekebalan mamalia”. “Skrining dan pengobatan penyakit [di sisi lain] mahal, menyakitkan dan beracun. “Oleh karena itu,” pengendalian vektor tetap menjadi satu-satunya cara untuk memutus siklus penularan untuk saat ini”.

Baca selengkapnya: Penyakit Tidur | African Trypanosomiasis | Disebabkan Oleh Gigitan Lalat Tsetse | Penjelasan, Penyebab, Gejala dan Pengobatan

Leishmaniasis

Leishmaniasis datang dalam 3 bentuk utama: visceral (paling parah, sering disebut kala-azar), kutan (paling umum) dan mukokutan.
Leishmaniasis disebabkan oleh protozoa dari genus Leishmania, ditularkan melalui gigitan lalat pasir yang terinfeksi.
Penyakit, yang mempengaruhi beberapa populasi termiskin di dunia, dikaitkan dengan kekurangan gizi, perpindahan penduduk, perumahan yang tidak sehat, sistem kekebalan yang melemah dan kurangnya sumber daya keuangan.
Ada hubungan antara leishmaniasis dan perubahan lingkungan tertentu, seperti penggundulan hutan, pembangunan bendungan, sistem irigasi dan urbanisasi.
Infestasi parasit Leishmania hanya berkembang ke tahap penyakit pada sebagian kecil orang yang terinfeksi.

Diagnosis leishmaniasis visceral dibuat berdasarkan pemeriksaan klinis yang dikombinasikan dengan tes parasitologi atau serologis (terutama tes diagnostik cepat). Untuk bentuk penyakit kulit dan mukokutan, tes serologis memiliki nilai terbatas dan diagnosis didasarkan pada pengamatan manifestasi klinis dan konfirmasi dengan tes parasitologi.

Saat ini tidak ada vaksin atau obat profilaksis (pencegahan infeksi dengan obat).
Pengobatan leishmaniasis tergantung pada beberapa faktor, termasuk bentuk penyakit, kondisi penyerta, spesies parasit dan lokasi geografis. Leishmaniasis adalah penyakit yang dapat diobati dan disembuhkan, tetapi membutuhkan sistem kekebalan yang kompeten karena obat-obatan tidak sepenuhnya menghilangkan parasit dari tubuh, sehingga ada risiko kambuh jika imunosupresi. Pengobatan penuh harus segera diberikan kepada semua pasien yang didiagnosis dengan leishmaniasis viseral.

Chagas (penyakit, trypanosomiasis Amerika)

Diperkirakan enam hingga tujuh juta orang terinfeksi Trypanosoma cruzi (T. cruzi), parasit penyebab penyakit Chagas, di seluruh dunia. Sebagian besar dari orang-orang ini tinggal di Amerika Latin.
Penyakit Chagas adalah penyakit yang ditularkan melalui vektor yang ditularkan ke manusia terutama di Amerika Latin melalui serangga yang disebut sel triatomine, yang dapat membawa T. cruzi.
Cara lain penularan penyakit Chagas meliputi: penularan oral (melalui makanan), transfusi darah/produk darah, penularan dari ibu ke anak (bawaan), transplantasi organ dan kecelakaan laboratorium.
Penyakit Chagas sebelumnya hanya menyerang daerah pedesaan di Wilayah Amerika, dan terutama Amerika Latin. Namun, dalam beberapa dekade terakhir, perpindahan penduduk telah mengakibatkan sebagian besar orang yang terinfeksi tinggal di daerah perkotaan (urbanisasi) dan penyakit telah menyebar ke benua lain (di mana T cruzi ditularkan melalui non vektor).
Infeksi T cruzi dapat disembuhkan jika ditangani dengan cepat.
Pada orang yang terinfeksi secara kronis, pengobatan antiparasit berpotensi mencegah atau menghentikan perkembangan penyakit, dan mencegah penularannya, termasuk infeksi dari ibu ke anak.
Hingga 30% orang yang terinfeksi kronis memiliki masalah jantung, dan hingga 10% dari mereka menderita masalah pencernaan dan / atau neurologis, yang mungkin memerlukan perawatan khusus.
Metode yang paling efektif untuk mencegah penyakit Chagas di Amerika Latin adalah pengendalian vektor dan strategi lain untuk mengurangi penularan vektor.
Secara global, skrining darah memainkan peran penting dalam mencegah infeksi melalui transfusi atau transplantasi organ.
Sangat penting untuk mendeteksi dan mengobati infeksi pada wanita dan anak perempuan usia subur, serta untuk menyaring bayi baru lahir dan saudara kandung untuk skrining jika ibu terinfeksi dan belum pernah menerima pengobatan antiparasit.
Faktor sosial-ekonomi dan lingkungan tertentu sangat mempengaruhi penyakit Chagas, penyebaran dan dimensi saling bergantung yang berbeda yang membenarkan kebutuhan untuk menerapkan strategi pengendalian multisektoral.
Orang dengan penyakit Chagas berisiko mengembangkan gejala akut COVID-19 dan harus menjadi salah satu kelompok prioritas untuk vaksinasi.

Untuk mengobati penyakit Chagas, rawat inap diperlukan di lingkungan yang sangat khusus (departemen kedokteran tropis).

Penyakit Chagas dapat diobati dan parasit dihilangkan dengan benznidazole atau nifurtimox. Jika diberikan segera setelah infeksi, sejak awal fase akut, kedua obat tersebut hampir 100% efektif dalam mengobati penyakit, termasuk kasus penularan kongenital. Semakin jauh ke belakang infeksi, bagaimanapun, semakin efektif benznidazole dan nifurtimox menurun. Kedua obat tersebut juga lebih sering menimbulkan efek samping pada lansia. Namun, obat ini juga diindikasikan untuk orang yang infeksinya telah diaktifkan kembali (misalnya karena imunosupresi) dan untuk pasien yang memasuki fase kronis penyakit. Secara khusus, mereka mungkin diresepkan untuk wanita dan anak perempuan usia subur (sebelum atau setelah kehamilan) untuk mencegah penularan kongenital.

Pengobatan harus ditawarkan kepada orang dewasa yang terinfeksi, terutama mereka yang tidak menunjukkan gejala, karena pengobatan antiparasit dapat mencegah atau menghentikan perkembangan penyakit. Dalam kasus lain, perlu untuk mempertimbangkan, di satu sisi, keuntungan terapi obat dalam mencegah atau menunda perkembangan penyakit Chagas, dan di sisi lain, durasi pengobatan (hingga setelah dua bulan) serta kemungkinan efek samping (diamati dalam persentase pasien dewasa kadang-kadang sampai 40%). Benznidazole dan nifurtimox tidak boleh diberikan kepada wanita hamil atau orang dengan gangguan ginjal atau hati. Nifurtimox juga dikontraindikasikan pada orang dengan riwayat gangguan neurologis atau psikiatri. Akhirnya, perawatan khusus mungkin perlu diresepkan jika gangguan jantung, pencernaan atau neurologis berkembang.


Penyakit tropis: risiko lain

Berenang di air tawar

Di beberapa destinasi tropis, risiko bilharzia (penyakit yang disebabkan oleh parasit yang hidup di air tawar yang tergenang) dan leptospirosis masih tinggi.

Onchocerciasis, atau “buta sungai” adalah penyakit menular yang disebabkan oleh larva cacing parasit yang merayap di bawah kulit saat berenang di air tawar.

Penyakit ini menyebabkan gatal yang sangat kuat, berpotensi menodai. Larva juga dapat masuk ke mata sehingga menyebabkan gangguan penglihatan yang dapat mengakibatkan kebutaan.

Berjalan tanpa alas kaki

Strongyloidiasis atau anguilulosis adalah penyakit usus yang disebabkan oleh parasit yang ada di tanah yang terkontaminasi. Infeksi paling sering terjadi di pantai, melalui kontak kulit dengan pasir.

Hewan liar

Risiko rabies dari gigitan hewan liar lebih sering terjadi di negara tropis. Ada vaksin rabies yang memperpanjang jangka waktu Anda dapat menerima perawatan.


Infeksi bakteri

Lepra (kusta)

Ini karena, jika tidak diobati, kusta adalah penyakit pembusukan yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae. Penularan terjadi antar individu melalui droplet dari sekret hidung dan mulut (Flügge droplet), inkubasi kemudian dapat berkisar antara 5 hingga 20 tahun.

Penyakit kusta lepra hansen 2
Penyakit Hansen atau Penyakit Morbus Hansen yang dahulu dikenal sebagai penyakit kusta atau lepra adalah sebuah penyakit infeksi kronis yang disebabkan oleh bakteri Mycobacterium leprae.

Gejala diwakili oleh kerusakan pada kulit, saraf, mata yang mengarah ke atrofi jaringan. Pengobatan didasarkan pada terapi antibiotik ganda tetapi penyakit ini dapat disembuhkan dengan syarat bahwa pengobatannya tepat dan dini. Vaksin BCG memiliki efek pencegahan tertentu terhadap kusta.

Ulkus Buruli

Prevalensi ulkus Buruli tidak diketahui tetapi patologi ini ditemukan di Afrika, Asia, dan Amerika Latin.

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri, Mycobacterium ulcerans, menyebabkan lesi kulit dari jenis nodul kemudian bisul yang dapat menjadi superinfeksi dan menyebabkan kelainan bentuk yang bertanggung jawab untuk cacat. Risiko kematian rendah, meskipun infeksi sekunder pada lesi awal dapat berakibat fatal. Perawatannya adalah pembedahan dan antibiotik, dan bila masih dini, ini membantu mencegah sebagian besar gejala berkembang.

Trakhoma

Ini ditemukan di Afrika, Asia, Amerika Tengah dan Selatan, Timur Tengah dan Australia. Penyakit ini terutama menyerang wanita dan anak-anak. Meskipun prognosis fungsional yang buruk, risiko kematian sangat rendah.

Penyakit ini disebabkan oleh bakteri Chlamydia trachomatis, yang menyebar dari sekret mata di tangan, pakaian atau bahkan lalat yang meminum sekret tersebut. Gejalanya berupa peradangan pada permukaan bagian dalam kelopak mata yang menyebabkan deformasi struktur kelopak mata dan kontak bulu mata dengan kornea yang menjadi keruh karena gesekan. Pengobatannya menggunakan antibiotik, yang pertama adalah azitromisin dalam obat tetes mata. Satu-satunya pencegahan yang diketahui adalah kebersihan pribadi. Kampanye pengobatan dan pendidikan yang berulang untuk populasi yang bersangkutan tampaknya memiliki efek yang sangat kecil, sementara satu-satunya tindakan pencegahan yang efektif tetap akses ke pendidikan dasar untuk populasi yang terkena dampak.

Infeksi kulit kronis frambusia (Yaws atau Patek)

Ada sedikit data tentang prevalensi frambusia, tetapi kita tahu bahwa hal itu terutama mempengaruhi anak-anak. Penyakit ini paling umum di daerah panas dan lembab di Afrika, Asia, Amerika Selatan dan pulau-pulau di Samudra Pasifik.

Ini adalah penyakit bakteri kronis yang ditularkan melalui kontak dan disebabkan oleh treponema, Treponema pallidum pertenue. Pengobatan didasarkan pada antibiotik (terutama penisilin) ​​dan penyakit ini dapat dicegah dengan tindakan kebersihan pribadi yang sederhana. Gejalanya diwakili oleh lesi kulit ulserasi pada latar belakang tunas yang paling sering dapat menjadi superinfeksi dan mungkin abses. Meskipun risiko kematian rendah, prognosis fungsional mungkin buruk karena lesi yang melumpuhkan, selain prognosis estetika yang besar, terutama jika terjadi lesi wajah.


Verminosis (cacing)

Sistiserkosis dan taeniasis

Sistiserkosis dan lebih umum taeniasis adalah penyakit parasit yang disebabkan oleh cacing pita. Memang, larva Taenia solium yang bertanggung jawab untuk sistiserkosis sedangkan cacing dewasa dari banyak spesies seperti Taenia solium atau Taenia saginata untuk yang paling terkenal, tetapi juga Hymenolepis nana, Dipylidium caninum atau Diphyllobothrium latum bertanggung jawab untuk taeniasis. Penyakit tersebut adalah helminthiasis. Sistiserkosis adalah penyebab utama epilepsi yang dapat dicegah di negara berkembang. Meskipun kosmopolitan, patologi ini ditemukan terutama di Asia, Afrika sub-Sahara dan Amerika Latin.
Tidak seperti sistiserkosis, yang dalam bentuk neurologisnya dapat berakibat fatal, tæniasis tidak menyebabkan kematian pasien. Infeksi ini ditularkan secara oral dengan menelan telur Taenia solium selama makan yang terkontaminasi dengan tinja manusia untuk sistiserkosis, atau dengan memakan daging babi, sapi atau ikan yang terkontaminasi untuk tniasis. Gejala tniasis biasanya cukup kasar, termasuk sakit perut, mual, sembelit, diare, gangguan tidur atau lekas marah. Sistiserkosis, di sisi lain, karena tropisme neuromeningealnya melibatkan pembentukan kista dan lesi serebral yang dapat menjadi penyebab sakit kepala, kebutaan, episode kritis, hidrosefalus, meningitis atau bahkan demensia30. Obat anthelmintik seperti albendazole atau flubendazole biasanya digunakan untuk mengobati kondisi ini. Sebuah lokalisasi serebral sistiserkosis membuat mempertimbangkan pengobatan imunosupresif bersamaan dengan kortikosteroid. Pencegahan terutama melibatkan langkah-langkah kebersihan termasuk pemeriksaan daging sebelum dikonsumsi, memasak secara menyeluruh untuk membunuh telur atau larva, pembatasan penyebaran kotoran manusia untuk tujuan pemupukan tanah atau bahkan penyebaran kotoran manusia. sistem saluran pembuangan.

Echinococcosis

Dua penyakit berbeda yang disebabkan oleh dua parasit yang berbeda dikelompokkan bersama di bawah istilah echinococcosis terutama: alveolar echinococcosis (Echinococcus multilocularis) dan cystic atau hydatid echinococcosis atau hydatidosis (Echinococcus granulosus). Echinococcosis kistik ditemukan di sebelah timur tepi Mediterania, di Afrika Utara, di bagian selatan Amerika Selatan, di Amerika Tengah di Asia Tengah. Echinococcosis alveolar ditemukan di Cina barat dan utara, Rusia, Eropa dan Amerika Utara.

Penyakit ini disebabkan oleh konsumsi parasit yang ditemukan di kotoran hewan liar tertentu, biasanya anjing. Kedua infeksi melibatkan masa inkubasi beberapa tahun. Echinoccocosis kistik menyebabkan, seperti namanya, kista hati yang disebut kista hidatidosa menyebabkan sakit perut, mual dan muntah. Kista ini juga dapat ditemukan di paru-paru, menyebabkan batuk, nyeri dada, dan dispnea. Echinococcosis alveolar juga dimulai dengan kista, biasanya hati, yang secara bertahap akan menyerang organ, menyebabkan asthenia, sakit perut, mual dan muntah dan yang mungkin, setelah beberapa tahun, menyebabkan insufisiensi hati, sirosis hati atau kanker hati. Dengan demikian, echinococcosis yang tidak diobati bisa berakibat fatal. Penyakit ini didiagnosis dengan teknik pencitraan medis dan tes serologis. Pengobatan echinoccocosis baik bedah dan obat bersamaan dengan pembedahan dengan pemberian albendazole. Penyakit ini dapat dicegah dengan memberi obat cacing pada hewan peliharaan, memperbaiki kondisi untuk menghilangkan kotoran mereka, meningkatkan kondisi kebersihan secara keseluruhan, terutama yang berkaitan dengan makanan dan minuman.

Dracunculiasis

Dracunculiasis juga dikenal sebagai Filariasis of Medina. Pada tahun 2012, empat negara endemik adalah Chad, Ethiopia, Mali dan Sudan Selatan.
Penyakit ini disebabkan oleh cacing, Dracunculus medinensis, juga disebut wireworm Medina atau cacing Guinea. Penularan terjadi melalui konsumsi air yang dipenuhi oleh krustasea air, cladocerans, yang terinfeksi oleh larva Dracunculus medinensis. Patologi itu sendiri tidak mematikan, tetapi bisa menjadi penyebab ketidakaktifan yang berkepanjangan karena luka yang bertahan lama dan melumpuhkan yang ditimbulkannya. Perawatan terdiri dari membersihkan dan membalut luka yang disebabkan oleh parasit sekitar satu tahun setelah infeksi, umumnya di zona distal ekstremitas bawah (klasik, zona perimalleolar). Ini terkait dengan ekstraksi parasit yang sangat lambat dengan mengelilinginya di sekitar sepotong kayu kecil. Pencabutan dilakukan dalam hitungan sentimeter per hari, sehingga perawatannya sangat lama, parasitnya mampu mengukur lebih dari satu meter panjangnya. Ekstraksi yang lebih cepat berbahaya karena risiko pecahnya parasit yang akan menyebabkan gangguan alergi yang signifikan pada pasien yang dapat menyebabkan syok anafilaksis dan kemudian kematian. Dracunculiasis dapat dicegah dengan menyaring air, mengidentifikasi kasus dengan cepat untuk mencegah risiko penyebaran, dan mengobati air minum dengan larvasida. Karena siklus parasit itu panjang, sekitar satu tahun, metode ini cepat efektif bila diikuti pada skala populasi.

Filariasis limfatik

Filariasis limfatik, menyebabkan kaki gajah yang mengesankan, mempengaruhi sekitar 120 juta orang di mana 40 juta di antaranya menderita kelainan bentuk. Kasus-kasus ini didistribusikan untuk dua pertiga di Asia Tenggara, sepertiga sisanya ditemukan di Afrika sub-Sahara.
Penyakit ini dapat disebabkan oleh spesies nematoda yang berbeda: Wuchereria bancrofti (Bancroft filaria, yang paling umum), Brugia malayi (Filariasis Malaya) dan Brugia timori. Ini adalah penyakit yang ditularkan melalui vektor yang ditularkan oleh berbagai spesies nyamuk dari genus Anopheles, Culex, Aedes atau Mansonia. Penyakit ini jarang berakibat fatal, tetapi kerusakan akibat parasit berlangsung selama sisa hidup pasien. Mereka terdiri dari lymphoedema pada tungkai, patologi genital dan krisis yang menyakitkan. Sebagian besar pasien yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala tetapi memiliki kerusakan pada sistem limfatik, dan lebih dari 40% pasien yang terinfeksi memiliki kerusakan ginjal yang dapat menyebabkan gagal ginjal. Diagnosis dibuat dengan pemeriksaan parasitologis darah pasien, diambil di tengah hari atau di tengah malam (umumnya keduanya) tergantung pada spesies yang menginfeksi dianggap. Sejarah pengobatan filariasis adalah dietilkarbamazin. Namun, pengobatan anthelmintik berdasarkan ivermectin atau albendazole atau bahkan praziquantel efektif. Strategi lain terdiri dari pemberian doksisiklin, antibiotik yang menargetkan Wolbachia, bakteri simbiosis parasit. Pencegahan meliputi pengendalian vektor dan gigitannya serta pemberian filarisida dan mikrofilarisida secara preventif.

Onchocerciasis

Onchocerciasis, juga dikenal sebagai “buta sungai”, mempengaruhi sekitar 37 juta orang 9, 99% di sub-Sahara Afrika, terutama di daerah pedesaan. Penyakit ini disebabkan oleh cacing hati, Onchocerca volvulus, ditularkan oleh lalat penghisap darah dari genus Simulia. Ini adalah karakter vektor yang menjelaskan nama klasik “buta sungai”, lalat hitam terutama ditemukan di sepanjang aliran yang bergerak, teduh, dan berudara. Dengan demikian, onchocerciasis menyebabkan perpindahan populasi jauh dari titik air tawar dan ditinggalkannya seluruh desa.
Parasit pada tahap larva menyebabkan kebutaan, ruam kulit, depigmentasi kulit dan gatal-gatal. Penyakit ini dapat diobati dengan ivermectin dan dicegah dengan aplikasi insektisida dan pemberian anthelmintik sebagai tindakan pencegahan.

Bilharzia

Ada lebih dari 200 juta kasus bilharzia10 (juga disebut schistosomiasis) di seluruh dunia. Diperkirakan 85% dari kasus ini berada di sub-Sahara Afrika10, yang sebagian besar adalah bilharziasis usus dan kemih, meskipun ada bentuk klinis tertentu karena spesies tertentu di wilayah lain di dunia, khususnya di Asia Selatan. .Tenggara.
Spesies Schistosoma yang berbeda memiliki siklus parasit yang kompleks di mana manusia adalah inang definitif sedangkan moluska air tawar bertindak sebagai inang perantara, setiap spesies schistosome memiliki moluska yang berbeda sebagai inang perantara. Infeksi terjadi pada kontak kulit dengan air yang terkontaminasi. Kerusakan organik akibat infeksi bukan karena cacing itu sendiri atau larvanya, tetapi karena banyaknya telur yang dihasilkan oleh parasit. Konsekuensi klasik diwakili oleh hematuria, obstruksi kandung kemih, gagal ginjal, kanker kandung kemih, fibrosis periportal kemudian hipertensi portal, asites, perdarahan saluran cerna bagian atas setelah onset. Dengan demikian, penyakit ini bisa berakibat fatal setelah perjalanan yang relatif lama. Infeksi parasit juga menyebabkan lesi serviks pada wanita dan gadis muda, meningkatkan risiko penularan HIV.
Penyakit ini dapat didiagnosis dengan tes serologis, yang menghasilkan banyak positif palsu, tetapi juga dengan pemeriksaan langsung tinja dan urin (mungkin dahak) untuk telur. Praziquantel digunakan untuk mengobati pasien dengan schistosomiasis tetapi tidak mencegah infeksi ulang. Biaya pencegahan diperkirakan mencapai US $ 0,32 per anak per tahun dan akan terdiri dari pemberian praziquantel secara massal, akses yang lebih baik ke air bersih, perbaikan kondisi kebersihan dan pendidikan kesehatan untuk anak-anak. Vaksin juga sedang dikembangkan, termasuk Bilhvax.

Nematodosis pencernaan

Cacing Ascaris lumbricoid dewasa di saluran empedu seorang pasien di Afrika Selatan.
Istilah nematodosis pencernaan termasuk, dalam konteks penyakit tropis terabaikan, trichocephalosis (Trichuris trichiura), ascariasis (Ascaris lumbricoïdes) dan infeksi cacing tambang (Ancylostoma duodenale dan Necator americanus). Diperkirakan 1,5 miliar orang terinfeksi organisme ini. Nematodosis gastrointestinal ditemukan di sub-Sahara Afrika, Amerika Tengah dan Selatan, Cina dan Asia Tenggara.
Penularan cacing parasit ini biasanya karena paparan tinja yang terinfeksi melalui kulit atau usus (bahaya tinja), menyebar melalui praktik seperti buang air besar sembarangan atau penggunaan tinja manusia sebagai pupuk pertanian. Gejala yang paling umum adalah anemia, pertumbuhan terhambat, kemampuan fisik berkurang, serta prestasi akademik dan perhatian. Tingkat keparahan penyakit sangat tergantung pada beban parasit pasien, tetapi dapat mencakup masalah usus dan astenia yang dapat mengganggu perkembangan fisik dan kognitif anak-anak yang terkena45. Perawatan obat dengan flubendazole, albendazole atau ivermectin seringkali cukup, tetapi penggunaan operasi pencernaan kadang-kadang diperlukan dalam kasus beban parasit yang sangat tinggi atau komplikasi pencernaan. Penyakit ini dapat dicegah dengan meningkatkan kondisi kebersihan rumah tangga dan infrastruktur pengolahan air limbah, akses ke air bersih dan langkah-langkah persiapan makanan bersih. WHO merekomendasikan pemberian obat cacing tanpa diagnosis sebelumnya di wilayah yang paling terkena dampak di dunia.


Virus penyakit tropis

Demam berdarah

Jumlah gejala infeksi virus dengue diperkirakan antara 50 dan 100 juta per tahun46. Kasus demam berdarah ditemukan terutama di Asia, Amerika Latin dan Australia utara.

Demam berdarah adalah arbovirus yang disebabkan oleh flavivirus yang ditularkan melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti saat menghisap darah46. Tidak ada pengobatan selain simptomatik. Gejalanya tidak terlalu spesifik, berhubungan dengan demam, sakit kepala, artralgia, mialgia, sehingga menyerupai sindrom flu. Dengue tidak mematikan pada sebagian besar kasus, tetapi infeksi dengan salah satu dari empat serotipe dapat meningkatkan keparahan infeksi berikutnya dengan serotipe lain, yang mengakibatkan demam berdarah yang parah dan berpotensi fatal.

Rabies

Prevalensi lebih tinggi di daerah pedesaan dan terutama mempengaruhi anak-anak di Asia dan Afrika.

Rabies biasanya berakibat fatal setelah gejala berkembang. Penyakit ini disebabkan oleh Rhabdoviridae dari genus Lyssavirus yang ditularkan melalui luka atau gigitan hewan yang terinfeksi. Ada dua bentuk rabies: geram dan lumpuh. Jumlah korban rabies diperkirakan 60.000 setiap tahun.

Gejala pertama adalah demam dan nyeri di tempat infeksi antara 1 dan 3 bulan setelah masa inkubasi. Rabies yang ganas, jenis rabies yang paling umum, menyebabkan hiperaktif, hidrofobia, dan aerofobia sebelum kematian terjadi akibat henti jantung-pernapasan dalam beberapa hari.

Orang terkena penyakit rabies
Pasien terkena penyakit rabies. Penyakit Rabies – Gejala, Pencegahan, Pengobatan – Hari Rabies Sedunia

Rabies paralitik perlahan-lahan berkembang menjadi kelumpuhan umum, kemudian koma dan akhirnya kematian. Rabies tidak dapat didiagnosis sebelum gejala dimulai tetapi dapat dideteksi setelah gejala dimulai. Hal ini dapat dicegah dengan memvaksinasi manusia dan hewan non-manusia seperti anjing dengan membersihkan dan mendisinfeksi luka (profilaksis pasca pajanan), tetapi tidak ada obatnya.

Penyakit tropis terabaikan lainnya

Gigitan ular

WHO mencantumkan gigitan ular sebagai “kondisi lain yang diabaikan”. Gigitan ular adalah masalah kesehatan masyarakat di daerah pedesaan Afrika dan Asia Selatan dan Tenggara. Namun, tidak ada program resmi WHO untuk diagnosis, pengobatan, atau pencegahan gigitan ular.


Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Cleverly Smart, World Health Organization (WHO), Centers for Disease Control and Prevention (CDC), American Society of Tropical Medicine and Hygiene, Frontiers

Sumber foto: Edvard Munch (1863–1944) / Wikimedia Commons

Penjelasan foto: Anak Sakit I (The Sick Child I) oleh Edvard Munch, 1896, litograf, Bergen Kunstmuseum.

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.