Peran Kolagen dalam Perawatan Kulit | Untuk kulit yang lebih muda, lebih lama!

4 min read

peran kolagen dalam perawatan kulit

Peran Kolagen dalam Perawatan Kulit

Kolagen sangat penting untuk elastisitas kulit. Apa peran kolagen dalam perawatan kulit?

Jika Anda pernah mencari produk perawatan kulit anti penuaan, pasti Anda pernah mendengar tentang kolagen. Banyak produk yang mengklaim “mengisi kembali kolagen” atau “meningkatkan produksi kolagen” di kulit. Walaupun kolagen memang memiliki peran yang sangat penting dalam perawatan kulit, beberapa klaim dalam pemasaran produk-produk kecantikan dapat menyesatkan.

Untuk membantu Anda memilih produk atau perawatan terbaik untuk mengatasi masalah seperti keriput, garis halus atau kulit kendur, artikel ini akan memberikan penjelasan lengkap tentang peran kolagen dalam perawatan kulit.

Kolagen: komponen struktural kulit

Kolagen adalah protein struktural utama ruang ekstraseluler di berbagai jaringan ikat, termasuk dermis, lapisan tengah kulit yang terletak di bawah epidermis. Jaringan ikat dermis memberikan kekuatan dan elastisitas pada kulit melalui matriks ekstraseluler yang terdiri dari serat kolagen dan elastin, yang tertanam dalam hyaluronan dan proteoglikan.

Faktanya, kolagen adalah protein paling melimpah di tubuh manusia, terdiri dari 25% hingga 35% dari seluruh kandungan protein tubuh. Sampai saat ini, 29 jenis kolagen telah dijelaskan, namun, lebih dari 90% kolagen di seluruh tubuh adalah dari tipe 1 sampai 5, dengan tipe 1 yang paling melimpah.

Kolagen tipe 1-5

Di bawah ini adalah jaringan dan organ di mana kolagen tipe 1 sampai 5 dapat ditemukan.

Kolagen tipe I: kulit, tendon, vaskular, pengikat, organ, tulang.
Kolagen tipe II: tulang rawan.
Kolagen tipe III: serat retikulat.
Kolagen tipe IV: membentuk dasar dari membran basal sel.
Kolagen tipe V: ditemukan di jaringan yang mengandung tipe I.

Dari ke-5 jenis kolagen tersebut, kolagen tipe I yang paling melimpah. Ini masuk akal karena jenis ini ditemukan di kulit, organ terbesar tubuh manusia. Selain memberikan kekuatan dan elastisitas kolagen juga membantu menggantikan sel kulit yang mati.

Baca juga: Fungsi Kolagen Pada Kulit | Mengapa kolagen sangat penting untuk kulit?

Produksi kolagen melambat seiring bertambahnya usia

Penuaan mengakibatkan penipisan ketiga lapisan kulit: epidermis, dermis, dan hipodermis. Lapisan atas kulit, epidermis, menyediakan pelindung tahan air dan melindungi tubuh dari kerusakan eksternal. Lapisan ini menutupi dermis yang mengandung jaringan ikat, folikel rambut, kelenjar keringat, dan kolagen. Di bawah dermis adalah hipodermis, lapisan jaringan subkutan yang terdiri dari sel adiposa (lemak) dan jaringan ikat. Penipisan lapisan ini disertai dengan penurunan kolagen. Produksi kolagen menurun sekitar 1% setiap tahun setelah jatuh tempo (sekitar usia 21), yang menyebabkan hilangnya kekencangan dan elastisitas kulit. (Dermatologi Kosmetik)

Kolagen dalam produk topikal (krim oles) kurang berguna

Terlepas dari peran penting kolagen di kulit, menambahkan kolagen dalam produk topikal kurang ada gunanya dalam hal manfaat anti-penuaan dan peran kolagen dalam perawatan kulit.

Meskipun kolagen yang dioleskan secara topikal akan melembabkan kulit, sejauh itulah manfaatnya. Menerapkan kolagen secara topikal tidak pernah terbukti merangsang sintesis atau pertumbuhan kolagen. Ini karena kolagen memiliki berat molekul yang membuatnya terlalu besar untuk menembus lapisan atas kulit. Biasanya hanya molekul berukuran 500 Dalton atau kurang yang dapat secara efektif melewati pelindung kulit.

Baca juga: Makanan Penumbuh Rambut | Contoh Sayur, Buah dan Makanan

Apa yang dapat Anda lakukan untuk membangun kembali kolagen? Peran Kolagen dalam perawatan kulit

Karena Anda sekarang memahami bahwa menggunakan produk kolagen topikal tidak terlalu efektif dalam hal perawatan anti-penuaan, apa yang dapat Anda lakukan untuk membangun kembali kolagen? Untungnya, ada beberapa pilihan perawatan.

Vitamin C topikal

Meskipun menambahkan kolagen ke produk perawatan kulit topikal mungkin tidak efektif, bukan berarti tidak ada produk topikal yang dapat meningkatkan produksi kolagen. Misalnya, vitamin C topikal dalam bentuk asam L-askorbat dengan konsentrasi antara 5 dan 15% terbukti memiliki efek anti penuaan kulit dengan menginduksi produksi kolagen tipe I dan III. (Dermatoendocrinol. 2012)

Baca juga: Vitamin C | Penjelasan, Kebutuhan Harian, Manfaat dan Sumber

Retinoid

Keluarga retinoid terdiri dari vitamin A (retinol) dan turunan alaminya seperti retinaldehida, asam retinoat, dan retinil ester, serta sejumlah besar turunan sintetis (Antille et al 2004). Tretinoin (nama merek Retin-A) adalah turunan sintetik dari keluarga retinoid yang paling banyak dipelajari dan diresepkan.

Aplikasi topikal tretinoin dapat memperbaiki tampilan kulit yang mengalami photoaged dengan merangsang produksi kolagen baru di lapisan dermal kulit. (Clin Interv Aging. 2006) Meskipun ada beberapa produk yang dijual bebas yang diformulasikan dengan retinol, tretinoin dan resep retinoid lainnya telah terbukti lebih manjur dan efektif saat merawat kulit yang rusak. Karena itu, sebaiknya berkonsultasilah dengan dokter kulit Anda untuk menentukan retinoid mana yang terbaik untuk Anda.

Pengelupasan kimiawi (chemical peeling)

Pengelupasan kimiawi adalah bentuk pengelupasan wajah yang dipercepat yang dibuat oleh asam yang menghasilkan cedera terkontrol pada kulit. Pengelupasan kimiawi dapat mengurangi munculnya keriput, garis-garis halus, dan banyak masalah kulit lainnya dengan menstimulasi pembentukan kembali kolagen. Epidermis sembuh dalam beberapa hari sehingga penampilan kulit menjadi lebih baik, tekstur lebih halus dan penyimpangan pigmen berkurang.

Microdeedling (jarum mikro)

Menurut sebuah penelitian dari National Center for Biotechnology Information, beberapa sesi microneedling — prosedur di mana jarum kecil digunakan untuk membuat lubang di kulit — dapat menyebabkan peningkatan kolagen, mengurangi garis-garis halus dan kerutan, ukuran pori, dan mengarah ke lebih banyak kelenturan dan elastisitas.

Perawatan ultrasound (USG)

Anda mungkin sudah familiar dengan apa itu USG, tetapi tahukah Anda bahwa USG dapat merangsang kolagen? Menurut AAD, dokter kulit menggunakan ultrasound untuk mengirimkan panas jauh ke dalam kulit, karena panas dapat menyebabkan tubuh memproduksi lebih banyak kolagen. Dengan satu perawatan, kebanyakan orang melihat pengangkatan dan pengencangan sederhana dalam dua sampai enam bulan, kata AAD.

Baca juga: Vitamin Penumbuh Rambut dan Nutrisi Terbaik untuk Pertumbuhan beserta Ketebalan Rambut

Radiofrequency

Sama seperti ultrasound, frekuensi radio melibatkan konsep serupa untuk memanaskan jaringan kulit Anda untuk merangsang produksi kolagen. Dokter kulit Anda akan menempatkan perangkat di kulit Anda untuk memanaskan jaringan di bawahnya, menurut AAD. Meskipun perlu waktu sekitar enam bulan untuk melihat hasil terbaik, hasil ini dapat bertahan selama dua hingga tiga tahun dengan perawatan kulit yang tepat.

Bee venom facial

Kami yakin Anda pernah mendengar tentang perawatan wajah, tetapi pernahkah Anda mendengar tentang perawatan wajah dengan racun lebah? Menurut AAD, racun lebah madu memiliki khasiat yang merangsang produksi kolagen di dalam kulit — meskipun jika Anda alergi terhadap sengatan lebah, hindari.

Perawatan laser

Mirip dengan pengelupasan kimiawi, perawatan laser dapat merangsang produksi kolagen dengan menghasilkan cedera terkontrol pada kulit. Salah satu contoh perawatan laser yang efektif adalah laser Clear + Brilliant, yang telah terbukti secara klinis membantu kulit terlihat dan terasa lebih muda dengan mempromosikan produksi kolagen untuk menghaluskan tampilan garis-garis halus, kerutan, serta warna dan tekstur kulit yang tidak merata. Selain perawatan laser dan IPL untuk membantu Anda mendapatkan tampilan halus dan awet muda yang Anda inginkan.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Art of Dermatology, AAD, L’Oréal

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.