Perencanaan Produksi (production planning) – Jenis, Fungsi, Tujuan, Contoh

Perencanaan Produksi

Perencanaan produksi adalah perencanaan dalam sebuah produksi dan pembuatan modul dalam suatu perusahaan atau industri. Merupakan suatu rencana dari apa dan berapa yang akan diproduksi oleh perusahaan.  Ini memanfaatkan alokasi sumber daya dari kegiatan karyawan, bahan dan kapasitas produksi, untuk melayani pelanggan yang berbeda.

Perencanaan produksi melibatkan penjadwalan dan memperkirakan permintaan produk di masa depan. Ini memperhitungkan pesanan pelanggan, kapasitas dan kemampuan produksi, prakiraan tren masa depan dan tingkat inventaris.

Setelah selesai, ada lima jenis utama perencanaan produksi: Pekerjaan, Metode, Aliran, Proses dan Metode Produksi Massal. Masing-masing didasarkan pada prinsip dan asumsi yang berbeda. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.


Fungsi Perencanan Produksi

  • Menjamin rencana penjualan dan rencana produksi konsisten terhadapa rencana strategis perusahaan.
  • Sebagai alat ukur performansi proses perencanaan produksi.
  • Menjamin kemampuan produksi konsisten terhadap rencana produksi.
  • Memonitor hasil produksi aktual terhadap rencana produksi dan membuat penyesuaian.
  • Mengarahkan penyusunan dan pelaksanaan jadwal induk Produksi.
  • Mengatur persediaan produk jadi untuk mencapai targetproduksi dan rencana startegis.

Baca juga 👉 Contoh Bisnis Plan – Cara Membuat Rencana Bisnis



Tujuan dari perencanan produksi

  • Pemanfaatan sumber daya yang efektif.
  • Aliran produksi yang stabil.
  • Perkirakan sumber daya.
  • Memastikan inventaris optimal.
  • Mengkoordinasikan kegiatan departemen.
  • Minimalkan pemborosan bahan mentah.
  • Meningkatkan produktivitas tenaga kerja.
  • Membantu menangkap pasar.
  • Menyediakan lingkungan kerja yang lebih baik.
  • Memfasilitasi peningkatan kualitas.
  • Menghasilkan kepuasan konsumen.
  • Mengurangi biaya produksi.

Pembahasan tujuan perencanaan produksi satu per satu

1. Pemanfaatan sumber daya secara efektif

Hasil perencanaan produksi dalam pemanfaatan sumber daya, kapasitas pabrik dan peralatan secara efektif. Hal ini menghasilkan biaya rendah dan keuntungan tinggi bagi organisasi.

2. Aliran produksi yang stabil

Perencanaan produksi memastikan aliran produksi yang teratur dan stabil. Di sini, semua mesin dimanfaatkan secara maksimal. Ini menghasilkan produksi reguler, yang membantu memberikan pasokan rutin kepada pelanggan.

3. Perkirakan sumber daya

Perencanaan produksi membantu memperkirakan sumber daya seperti manusia, bahan, dll. Perkiraan dibuat berdasarkan perkiraan penjualan. Jadi produksi direncanakan untuk memenuhi persyaratan penjualan.

4. Memastikan inventaris yang optimal

Perencanaan produksi memastikan inventaris yang optimal. Ini mencegah over-stocking dan under-stocking. Stok yang diperlukan dipertahankan. Stok bahan baku dipertahankan pada tingkat yang tepat untuk memenuhi permintaan produksi. Stok barang jadi juga dipertahankan untuk memenuhi permintaan reguler dari pelanggan.

5. Mengkoordinasikan kegiatan departemen

Perencanaan produksi membantu mengoordinasikan aktivitas berbagai departemen. Untuk mis. departemen pemasaran berkoordinasi dengan departemen produksi untuk menjual barang. Ini menghasilkan keuntungan bagi organisasi.

6. Minimalkan pemborosan bahan baku

Perencanaan produksi meminimalkan pemborosan bahan baku. Ini memastikan inventaris bahan baku dan penanganan bahan yang tepat. Ini membantu meminimalkan pemborosan bahan mentah. Ini juga memastikan produksi produk atau barang berkualitas. Ini menghasilkan minimal penolakan. Jadi perencanaan produksi dan kontrol yang tepat menghasilkan pemborosan minimum.

7. Meningkatkan produktivitas tenaga kerja

Perencanaan produksi meningkatkan produktivitas tenaga kerja. Di sini, ada pemanfaatan tenaga kerja secara maksimal. Pelatihan diberikan kepada para pekerja. Keuntungan dibagi dengan pekerja dalam bentuk kenaikan gaji dan insentif lainnya. Pekerja termotivasi untuk melakukan yang terbaik. Ini menghasilkan peningkatan efisiensi tenaga kerja.

8. Membantu menangkap pasar

Perencanaan produksi membantu memberikan pengiriman barang kepada pelanggan tepat waktu. Ini karena aliran produksi berkualitas yang teratur. Sehingga perusahaan dapat menghadapi persaingan secara efektif, dan dapat merebut pasar.

9. Menyediakan lingkungan kerja yang lebih baik

Perencanaan produksi menyediakan lingkungan kerja yang lebih baik bagi para pekerja. Pekerja mendapatkan kondisi kerja yang lebih baik, jam kerja yang layak, cuti dan hari libur, kenaikan upah dan insentif lainnya. Ini karena perusahaan bekerja dengan sangat efisien.

10. Memfasilitasi peningkatan kualitas

Perencanaan produksi memfasilitasi peningkatan kualitas karena produksi diperiksa secara teratur. Kesadaran kualitas dikembangkan di antara karyawan melalui pelatihan, skema saran, lingkaran kualitas, dll.

11. Menghasilkan kepuasan konsumen

Perencanaan produksi membantu memberikan pasokan barang dan jasa secara teratur kepada konsumen dengan harga yang jauh. Ini menghasilkan kepuasan konsumen.

12. Mengurangi biaya produksi

Perencanaan produksi membuat pemanfaatan sumber daya secara optimal, dan meminimalkan pemborosan. Ini juga mempertahankan ukuran persediaan yang optimal. Semua ini mengurangi biaya produksi.


Perbedaan produksi massal dengan produksi satuan

Perbedaan produksi massal dengan produksi satuan adalah produksi massal merupakan produksi dalam jumlah banyak dan biasanya juga membutuhkan banyak karyawan sedangkan produksi satuan merupakan produksi dengan jumlah yang sedikit.

Kegiatan produksi adalah kegiatan yang mengubah bahan baku menjadi barang setengah jadi maupun barang jadi, Kegiatan produksi ini memerlukan faktor-faktor produksi, baik kegiatan produksi massal maupun produksi satuan.

Baca juga 👉 SEO: Search Engine Optimization (Cara Optimisasi Mesin Pencarian) – Penjelasan, Cara dan Contoh


Jenis-Jenis Perencanaan Produksi

Perencanaan produksi melibatkan penjadwalan, memperkirakan, dan memperkirakan permintaan produk di masa depan. Ini memperhitungkan pesanan pelanggan, kapasitas dan kemampuan produksi, prakiraan tren masa depan, dan tingkat persediaan.

Pola produksi untuk setiap usaha mungkin bisa berbeda beda sesuai dengan karekteristik usaha yang dibangun. Akan sangat penting bagi Anda untuk memilih polar produksi yang cocok untuk pengembangan usaha yang lebih baik.

Catat juga setiap stok yang telah Anda buat atau Anda beli, hal ini untuk meminimalisir kerugian yang diakibatkan oleh stok yang rusak akibat terlalu lama tertahan digudang.

Terdapat 5 jenis utama perencanaan produksi: Pekerjaan, Metode, Aliran, Proses dan Metode Produksi Massal. Masing-masing didasarkan pada prinsip dan asumsi yang berbeda. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangannya sendiri.

Alur kerja

Di bawah metode ini, tugas lengkap pembuatan produk ditangani oleh satu pekerja atau oleh kelompok. Jenis pekerjaan yang menggunakan metode ini bisa berskala kecil atau kompleks.

Metode ini biasanya digabungkan ketika spesifikasi pelanggan sangat penting dalam produksi.

Penjahit, juru masak dan penata rambut adalah contoh profesional yang menggunakan metode Pekerjaan dalam perencanaan produksi. Pekerjaan skala kecil adalah pekerjaan yang produksinya relatif mudah, karena pekerja memiliki keahlian yang dibutuhkan untuk pekerjaan itu.

Juga peralatan khusus yang relatif sedikit biasanya dibutuhkan dalam tugas-tugas semacam itu. Karena pertimbangan tersebut, persyaratan khusus pelanggan dapat dengan mudah disertakan kapan saja selama kemajuan pekerjaan.

Pekerjaan kompleks melibatkan penggunaan teknologi tinggi, membuat kontrol proyek dan manajemen penting. Bisnis konstruksi, misalnya, merupakan operasi kompleks yang masih menggunakan metode Job dalam perencanaan produksi.

Metode Batch

Batch processing adalah suatu model pengolahan data, dengan menghimpun data terlebih dahulu, dan diatur pengelompokkan datanya dalam kelompok-kelompok yang disebut batch. Tiap batch ditandai dengan identitas tertentu, serta informasi mengenai data-data yang terdapat dalam batch tersebut.

Ketika bisnis tumbuh, dan volume produksi mereka tumbuh bersama mereka, metode Batch perencanaan produksi menjadi lebih umum. Itu membutuhkan pembagian kerja menjadi beberapa bagian. Agar sebagian pekerjaan dapat dilanjutkan, penting bahwa bagian sebelumnya diselesaikan. Bisnis pembuatan suku cadang elektronik menggunakan metode batch. Metode Batch membutuhkan spesialisasi tenaga kerja untuk setiap divisi.

Produksi Aliran

Metode ini mirip dengan metode batch. Di sini tujuannya adalah untuk meningkatkan material dan aliran kerja, mengurangi biaya tenaga kerja dan tenaga kerja, serta menyelesaikan pekerjaan lebih cepat.

Berbeda dengan metode batch, di mana satu batch diselesaikan demi satu, dalam metode ini, pekerjaan berlangsung sebagai aliran. Jalur perakitan yang membuat televisi biasanya menggunakan metode ini. Produk diproduksi oleh sejumlah operasi yang saling berhubungan di mana material bergerak satu tahap ke tahap kedua tanpa jeda waktu dan gangguan.

Proses

Di sini produk diproduksi menggunakan urutan seragam dan standar. Mesin yang sangat canggih digunakan di sini. Produksi terus menerus.

Produksi Satuan

Dibuat dalam jumlah yang terbatas atau tidak banyak.

Produksi Massal

Dalam metode ini, pola menghasilkan produk yang dilakukan terus menerus dan berurutan dengan menggunakan teknik standar. Hal ini dilakukan oleh perusahaan dari sejak bahan baku, bahan setengah jari hingga barang siap didistribusikan.

Produksi massal diluncurkan pertama kali pada tahun 1926, tepatnya oleh sebuah perusahaan mobil ternama yang bernama Ford Motor Company. Mulai saat itu, sistem produksi semacam ini mulai dikenal oleh banyak perusahaan.

Di awal kemunculannya sistem produksi massal hanya diterapkan pada produksi barang tertentu saja. Seperti untuk makanan, bahan bakar dan bahan kimia. Tetapi saat ini, sistem ini sudah digunakan untuk produk jenis manufacture serta bidang-bidang kerajinan.


Perencanaan produksi massal

Tahapan yang diperlukan dan haruslah dilakukan dalam kegiatan perencanaan produksi massal adalah:

Pembuatan prosedur persiapan perencanaan pada proses produksi dan jasa. Seperti membina gagasan dan mendorong karyawan.
Penyaringan gagasan yang bertujuan untuk agar proses produksi untuk mendapatkan gagasan yang terbaik dan tepat sasaran dalam proses pembuatannya.

Analisis gagasan yang dimana menciptakan sebuah analisis terhadap gagasan pada operasi produksi dan juga jasa dari berbagai bentuk kegiatan usaha. seperti potensi jumlah permintaan produk, jumlah penjualan, jumlah pemasaran hingga profit margin produk.

Pembuatan percobaan proses pembuatan produk. Dalam hal ini terbagi menjadi dua, yaitu tahap pengelolaan gagasan yang menjadi kegiatan konkrit, menciptakan hasil kegiatan produksi yang akan dapat dipertanggungjawabkan.

Pengujicobaan produk yang akan memberikan gambaran terhadap wirausahawan untuk lebih luas dan memberikan gambaran akan kesalahan, kelemahan, dan resiko cacat.

Tahap komersialisasi yang berfungsi untuk memberikan pengenalan terhadap produk yang telah dibuat sebelumnya kepada para konsumen dan juga pembeli dari berbagai macam bentuk usaha.


Sifat Produk Dari Produksi Massal

Setelah mengetahui pengertian dari produksi massal di atas, di bawah ini akan dijelaskan tentang sifat-sifat produk yang diproduksi secara massal tersebut. Ini dia sifat-sifat yang dimaksud:

1. Produk Yang Dihasilkan Berjumlah Besar
Produk yang dihasilkan dari sistem produksi massal pasti jumlahnya besar. Karena pembuatan barang dilakukan secara terus menerus dan berurutan. Pola ini tidak berubah untuk waktu tertentu bahkan seterusnya.

Sifat ini yang menjadi alasan mengapa produksi massal disebut juga produksi terus menerus. Karena perusahaan tidak berhenti melahirkan produk dengan jumlah banyak.

2. Sistem Produksi Disesuaikan Pada Urutan
Produk yang dihasilkan untuk produksi massal salah satu sifatnya ialah dibuat secara berurutan atau disesuaikan dengan pola urutan. Artinya, proses pengerjaan produk di awali dari bahan baku, hingga bahan jadi.

Menurut sifat ini, produk produksi massal, dibuat dengan beralur maju. Tidak ada percampuran sistem pembuatan, seperti memasukkan barang jadi, lalu barang setengah jadi, lalu kembali ke bahan baku lagi, tidak demikian.

3. Tidak Membutuhkan Tenaga Kerja yang Banyak
Sifat selanjutnya adalah tidak membutuhkan tenaga kerja yang banyak. Karena produk yang diproduksi secara massal, fungsi mesin lebih diutamakan. Karena alat inilah yang membuat proses pembuatan produk lebih cepat.

Karena sudah dipahami kalau produksi massal adalah sistem pembuatan produk dengan jumlah banyak. Maka dari itu, kalau hanya menggantungkan pada tenaga manusia hasilnya tidak akan maksimal.

4. Persediaan Bahan Produk Lebih Sedikit
Jika membuat produk untuk dipasarkan sesuai sistem produksi massal, biasanya persediaan bahan produk lebih sedikit. Karena tidak ada stok bahan tak terpakai hanya karena kesalahan penghitungan.

Ini akibat dari pola pembuatan produk yang lebih teratur dan berurutan. Sehingga, kalkulasi kebutuhan bahan lebih jelas dan terukur.

5. Bahan-Bahan Dipindah Menggunakan Mesin
Sistem produksi massal membutuhkan pembuatan barang yang lebih cepat. Karena jika terlalu lambat, pasokan kepada target pasar tidak akan maksimal.

Maka dari itu, sifat yang kelima adalah pemindahan bahan ke mesin pengolah pun harus menggunakan alat atau mesin khusus. Sehingga proses meracik bahan baku menjadi bahan jadi bisa lebih efisien.

6. Mesin Pembuat Produk Bersifat Khusus
Karena semua proses pembuatan produk didominasi oleh tenaga mesin, maka tentu kerja mesin tersebut harus bersifat khusus. Karena harus ada yang bekerja sebagai peracik bahan baku, pengolah menjadi barang setengah jadi, mesin pengemas produk dan masih banyak fungsi yang lainnya.

Karena hal itulah mengapa sistem produksi massal lebih sering diterapkan oleh perusahaan besar dibandingkan perusahaan kecil. Karena untuk modal pengadaan alatnya saja memerlukan finansial yang tidak sedikit.


Contoh Produk Produksi Massal

Coca-cola
Coca-Cola mewakili salah satu merek dunia yang paling dikenal. Apa yang membantu perusahaan tumbuh adalah teknik pemasaran yang terstruktur dengan baik. Minuman manis ini yang disukai oleh mayoritas, adalah produk yang paling banyak disajikan di dunia.

Mencakup lebih dari 200 negara, Coca-Cola mengelola 1,9 miliar porsi sehari.sudah lumrah dilakukan saat ini. Biasanya ini dipicu oleh permintaan masyarakat yang begitu tinggi.

Toyota
Toyota adalah perusahaan otomotif  asal jepang yang memasarkan dan membuat produknya di Indonesia dibawah naungan PT. Astra. Penjualannya selalu memuaskan karena terjangkau untuk masyarakat kelas menengah, bahkan pangsa pasar di tahun 2019 naik menjadi 32%. Saat ini karyawan yang ada di toyota motor Indonesia berjumlah 8000 orang

Iphone
Dianggap sebagai salah satu perangkat paling menguntungkan yang pernah diproduksi; Pendapatan produk iPhone mencapai 91,3 miliar dolar. Ketika iPhone 5 diluncurkan, perusahaan ini mengalami pertumbuhan terbesarnya. Diikuti oleh perkenalan yang bagus untuk 5S, iPhone tetap sebagai produk berkualitas tinggi. Menurut para peneliti, gadget Apple kecil ini mengambil bagian dalam 45% dari seluruh penjualan smartphone tahun lalu.


Keuntungan Sistem Produksi Massal

Efisien secara ekonomi
Produksi massal sebagai proses ekonomi menimbulkan lebih sedikit biaya tenaga kerja, biaya material, dan meningkatkan efisiensi dalam  menggunakan sumber daya, sementara pada saat yang sama mengurangi total pengeluaran per unit yang diproduksi. Ini penting bagi produsen makanan kecil dan besar untuk menghemat pengeluaran yang tidak perlu.

Tingkat Produksi cepat
Karena proses ini mencakup teknologi canggih dan sistem konveyor untuk mempercepat produksi, produksi massal menawarkan tingkat produksi tercepat dari setiap prosedur pembuatan. Misalnya, ketika sistem pengangkutan menjadi lebih maju dalam industri ini, mereka dapat mengidentifikasi produk tertentu dan mengarahkannya ke tujuan yang benar tanpa diawasi oleh manusia.

Akurasi produksi
Karena pola produksi ini didasarkan pada operasi utama dan tambahan yang berulang yang bekerja bersama secara mekanis untuk menciptakan produk akhir, kurangnya tenaga kerja terampil atau spesialisasi yang diperlukan untuk membuat produk tidak akan terlalu berdampak negatif. Dengan begitu pola produksi ini memungkinkan akurasi yang luar biasa dan margin kesalahan yang rendah.


Kekurangan Sistem Produksi Massal

Tidak fleksibel terhadap permintaan konsumen
Karena sistem produksi ini menurut definisi berfokus pada penciptaan satu produk dalam jumlah banyak, sulit untuk menyesuaikan dengan permintaan pelanggan yang selalu berubah jika permintaan produk itu tiba-tiba menurun. Permintaan akan sulit diprediksi dan bisa sia-sia jika Anda memproduksi produk yang mudah rusak.

Pengurangan tenaga kerja
Peralatan canggih adalah indikator utama yang ada dalam pola produksi ini, dan ini dapat menyebabkan staf yang tidak kompeten akan di PHK, dan tentu ini tidak akan baik. Jika staf tidak sering dirotasi dan bekerja pada produk yang sama setiap hari, ini pasti dapat menyebabkan inefisiensi dalam aspek-aspek tertentu dari proses manufaktur, seperti kontrol kualitas.

Sulit merestrukturisasi produksi
Karena produksi massal adalah sistem mesin yang bekerja bersama secara serempak, mengubah aspek jalur produksi dapat memiliki konsekuensi finansial dan logistik yang besar; terutama di puncak tren modern untuk menciptakan proses yang lebih ramah lingkungan.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Planet Together, Kalyan City Life

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-09-20T13:26:24+07:00 September 20th, 2020|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment