Rapid Test Antigen | Penjelasan dan Cara Kerja Tes Antigen Cepat

4 min read

rapid test antigen

Rapid Test Antigen (Tes Antigen Cepat SARS-CoV-2)

Tes deteksi antigen cepat atau Rapid Test Antigen adalah tes usap (swab) pada nasofaring yang secara langsung mendeteksi ada atau tidaknya antigen virus corona dalam tubuh pasien, memberikan hasil dalam 15-20 menit.

Baca juga ? Coronavirus Bermutasi dan Berubah. Varian virus corona baru: Apa yang kita ketahui? Apa artinya lebih mematikan?

Pengujian siap dilakukan saat Anda perlu mengetahuinya dengan Rapid Test Antigen.

Tes Antigen Cepat SARS-CoV-2 yang andal memberikan jawaban cepat di mana pun Anda membutuhkannya. Saatnya memperluas pengujian, karena pasien dan komunitas mereka perlu mengetahuinya.

Apa itu tes antigen Covid-19?

Rapid Antigenic Test (RAT) mencari keberadaan protein virus Sars-Cov-2 dalam sampel dan memerlukan swab nasofaring yang sama dengan tes PCR tetapi melibatkan teknik analisis yang disederhanakan.

Tes antigen terdiri dari tes manual, dibaca langsung di kotak plastik kecil, seperti tes kehamilan yang dijual di apotek. Hasilnya ditampilkan dalam waktu maksimal 30 menit dalam bentuk bar yang muncul di kotak.

Tes antigen Covid-19 digunakan untuk apa?

Tes antigen dapat mengkonfirmasi keberadaan virus ketika tesnya positif. Keuntungannya terletak pada kecepatan rendering hasil, namun memiliki sensitivitas yang lebih rendah daripada tes PCR, oleh karena itu direkomendasikan hanya untuk kasus simtomatik dengan viral load tinggi.

Kapan melakukan tes antigen Covid-19?

Rapid Antigenic Test berguna ketika berhadapan dengan seseorang yang memiliki gejala terkait COVID (batuk, demam), karena dapat dengan cepat mendiagnosis infeksi SARS-CoV-2. Ini dapat dilakukan di kantor dokter, di apotek, di perawat atau di bagian gawat darurat.

Ini tidak perlu pada orang tanpa gejala sebagai skrining (tes) individu.

Apa pentingnya tes antigen positif?

Kepositifan menegaskan infeksi, dengan kehadiran virus yang signifikan. Oleh karena itu, orang tersebut terinfeksi dan menular vis-à-vis virus. TRA memiliki spesifisitas yang sangat baik, artinya tidak ada false positive. Tes TRA positif tidak perlu dilakukan dengan tes PCR.

Baca juga: Tes Gen Onkogenetika | Tes DNA memprediksi kanker tertentu

Apa pentingnya tes antigen negatif?

Secara individual, RAT negatif tidak mengesampingkan fakta bahwa orang tersebut adalah pembawa Sars-Cov-2, karena sensitivitas rendah dari tes ini. Secara kolektif, sangat penting untuk terus melindungi diri sendiri dan melindungi orang lain dengan menghormati gerakan penghalang.

Dalam hal gejala sugestif Covid-19, perlu dilakukan tes PCR yang lebih sensitif.

Bagaimana Tata Laksana Prosedur Rapid Test Antigen?

Tutorial atau tatalaksana pengambilan sampel:

A) Pengumpulan sampel: masukkan usap steril melalui lubang hidung yang sejajar dengan langit-langit, sampai bersentuhan dengan nasofaring. Gosok gulungan kapas dengan lembut dan keluarkan dari rongga hidung.

B) Masukkan kapas ke dalam buffer ekstraksi dan putar selama sekitar 10 detik. Lepaskan kapas sambil meremas sisi tabung untuk mengekstrak cairan sebanyak mungkin.

C) Tambahkan 3 tetes spesimen yang diekstraksi ke sumur sampel. Tunggu 15 menit dan baca hasilnya. Setelah 20 menit berlalu, hasilnya seharusnya tidak lagi terbaca.

Bagaimana cara kerja Rapid Test Antigen (tes cepat antigen COVID-19)?

Uji Cepat Antigen COVID-19 adalah immunoassay (tes biokimia yang mengukur konsentrasi bahan pada cairan biologi) berbasis membran kualitatif untuk mendeteksi Antigen SARS-CoV-2 pada spesimen usap pada nasofaring manusia.

Antibodi SARS-CoV-2 dilapisi di wilayah garis uji. Ketika sampel usap yang diekstraksi diterapkan, ia bereaksi dengan partikel berlapis antibodi SARS-CoV-2 di dalam kaset. Campuran tersebut kemudian bermigrasi ke atas pada membran melalui aksi kapiler dan bereaksi dengan antibodi SARS-CoV-2 di wilayah garis uji.

Jika sampel mengandung Antigen SARS-CoV-2, garis berwarna akan muncul di wilayah garis uji. Jika sampel tidak mengandung antigen SARS-CoV-2, garis berwarna tidak akan muncul di wilayah garis uji, yang menunjukkan hasil negatif.

Baca juga: Virus Korona (Corona Virus) | Pengertian, Gejala, Tanda Gejala, Pencegahan dan Pengobatan

Manfaat menggunakan Rapid Test Antigen
(Tes antigen SARS-CoV-2)

Mendapatkan hasil yang cepat dalam waktu 15-30 menit – tidak perlu janji temu lanjutan untuk mendiskusikan hasilnya.

Penanganan mudah yang tidak membutuhkan pelatihan khusus.

Tidak ada instrumen Atau alat-alat berat Untuk tes pengujian yang dibutuhkan.

Mengizinkan pengujian terdesentralisasi atau akses ke pengujian di area di mana pengujian laboratorium tidak tersedia.

Virus SARS-CoV-2 menyebabkan infeksi saluran pernapasan. Ini ditularkan terutama melalui tetesan pernapasan setelah kontak dekat, dan replikasi virus primer diduga terjadi di epitel mukosa saluran pernapasan bagian atas (rongga hidung dan faring). Di lokasi ini viral load mencapai puncaknya dalam minggu pertama setelah onset gejala, dan kemudian menurun.

Tes antigen SARS-CoV-2 mendeteksi keberadaan virus SARS-CoV-2 dari bagian spesimen usap saluran pernapasan bagian atas dengan mengidentifikasi nukleoprotein yang dibawa oleh virus. Tes tersebut mengidentifikasi infeksi saat ini selama fase akut COVID-19, sementara virus masih ada dalam jumlah besar di saluran pernapasan.

SARS-CoV-2: Gambaran umum struktur, transmisi dan deteksi virus

Severe Acute Respiratory Syndrome Coronavirus 2 (SARS-CoV-2) adalah virus RNA untai tunggal dari keluarga Coronaviridae.

Coronavirus berbagi kesamaan struktural dan terdiri dari 16 protein nonstruktural dan 4 protein struktural: spike (S), envelope (E), membran (M), dan nukleokapsid (N).

Coronavirus menyebabkan penyakit dengan gejala mulai dari flu biasa ringan hingga yang lebih parah seperti Coronavirus Disease 2019 (COVID-19) yang disebabkan oleh SARS-CoV-2.

SARS-CoV-2 ditularkan dari orang ke orang terutama melalui tetesan pernapasan, sementara penularan tidak langsung melalui permukaan yang terkontaminasi juga dimungkinkan. Virus mengakses sel inang melalui reseptor angiotensin-converting enzyme 2 (ACE2), yang paling melimpah di paru-paru.

Masa inkubasi COVID-19 berkisar antara 2 – 14 hari setelah terpapar, dengan kebanyakan kasus menunjukkan gejala sekitar 4 – 5 hari setelah terpapar. Spektrum gejala infeksi berkisar dari ringan (demam, batuk, kelelahan, kehilangan penciuman dan pengecapan, sesak napas) hingga kritis.

Meskipun sebagian besar kasus bergejala tidak parah, penyakit parah terjadi terutama pada orang dewasa dengan usia lanjut atau komorbiditas medis yang mendasari dan memerlukan perawatan intensif. Sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS: Acute Respiratory Distress Syndrome) merupakan komplikasi utama pada pasien dengan penyakit berat. Kasus kritis ditandai oleh misalnya, gagal napas, syok dan / atau disfungsi atau kegagalan banyak organ.

ANTIGENIK, PCR KLASIK: APA PERBEDAANNYA?

Seperti tes PCR klasik, tes antigenik ini lebih cepat dilakukan dengan mengambil sampel usap (swab) dari hidung. Perbedaannya adalah mereka jauh lebih cepat dan memungkinkan Anda membaca hasilnya, seperti tes kehamilan, dalam 15 hingga 30 menit.

Sementara tes klasik mencari genom virus (RNA), tes antigenik mencari, seperti namanya, antigen yang ada di permukaan virus (protein Spike dan N digunakan sebagai penanda).

Partikel yang terkumpul di bagian bawah hidung dicampur dengan reagen yang diendapkan pada strip. Perubahan warna memungkinkan untuk dengan cepat menentukan apakah orang tersebut memiliki Covid atau tidak.

Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.