fbpx

Sexsomnia – Gangguan Tidur – Penjelasan, Penyebab dan Pengobatan

Sexsomnia

Sexsomnia adalah gangguan saat di mana seseorang melakukan aktivitas seks, padahal masih tidur.

Sexsomnia merupakan gangguan yang lebih parah dari pada Sleep Walking atau Nocturnal Eating Disorder. Dalam studi kasus 1996 dari tujuh orang yang mengidap sexsomnia, gangguan berkisar dari rintihan, masturbasi bahkan kekerasan seksual atau pemerkosaan.

Setidaknya lima kasus, lima orang telah dibebaskan dari dakwaan kekerasan seksual dengan menyatakan bahwa mereka tertidur selama serangan itu.

Penelitian terbesar, sebuah survei internet dari 219 orang yang mengatakan bahwa mereka mengalami Sexsomnia. Penelitiyn ang diterbitkan tahun 2007 dalam jurnal Psychiatry Sosial dan Psikiatri Epidemiologi, menyarankan bahwa kurang tidur, stres, alkohol, obat-obatan dan kontak fisik dengan pasangan tempat tidur memainkan peran.

Baca juga: Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Apakah seks selama tidur normal?

Seks pada saat Anda tidur atau Sexsomnia, juga dikenal sebagai seks tidur, adalah bentuk yang berbeda dari parasomnia, atau aktivitas abnormal yang terjadi ketika seseorang tertidur… Perilaku seksual yang dihasilkan dari sexsomnia tidak boleh disalahartikan dengan perilaku seksual normal di malam hari, yang tidak terjadi selama tidur NREM (Non–rapid eye movement).

Sexsomnia adalah gangguan saat di mana seseorang melakukan aktivitas seks, padahal masih tidur

Sexsomnia adalah gangguan saat di mana seseorang melakukan aktivitas seks, padahal masih tidur. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

 

Penyebab dan Gejala Sexomnia

Gejala sexsomnia dapat disebabkan oleh atau dikaitkan dengan:
  • Faktor stres.
  • Kurang tidur.
  • Konsumsi alkohol atau obat lain.
  • Perilaku parasomnia yang sudah ada sebelumnya.
  • Kurang tidur diketahui memiliki efek negatif pada otak dan perilaku.
Masa kurang tidur yang lama sering mengakibatkan kerusakan neuron, yang secara langsung memengaruhi perilaku seseorang. Sementara otot dapat beregenerasi bahkan tanpa tidur, neuron tidak mampu melakukan hal ini. Tahap spesifik tidur bertanggung jawab untuk regenerasi neuron sementara yang lain bertanggung jawab untuk generasi koneksi sinaptik baru, pembentukan ingatan baru, dll.
 

Gejala Sexsomnia

Gejala sexsomnia termasuk, tetapi tidak terbatas pada:

  • Onani (masturbasi).
  • Cumbuan.
  • Hubungan intim dengan klimaks.
  • Kekerasan seksual atau pemerkosaan.
  • Menyodorkan panggul
  • Memulai foreplay dengan orang lain
  • Orgasme spontan.
  • Tidak ada ingatan atau ingatan tentang peristiwa seksual.
  • Tidak responsif terhadap lingkungan luar selama acara.
  • Ketidakmampuan atau kesulitan bangun selama acara.

Masturbasi saat tidur pertama kali dilaporkan sebagai kelainan klinis pada tahun 1986. Kasus ini melibatkan seorang pria berusia 34 tahun yang dilaporkan melakukan masturbasi setiap malam hingga klimaks, bahkan setelah melaporkan telah melakukan hubungan seksual dengan istrinya setiap malam sebelum tertidur. Melalui penggunaan video-polysomnography (vPSG), sebuah kasus sexsomnia yang terdokumentasi dapat memberikan informasi lebih lanjut tentang sifat bentuk parasomnia yang tidak biasa ini.

Karakteristik yang membingungkan bagi mereka yang menyaksikan seseorang dalam episode sexsomnia adalah penampilan mata mereka terbuka. Meskipun mata digambarkan sebagai “kosong” dan “berkaca-kaca”, mereka memberikan penampilan individu yang sadar dan sadar, meskipun individu tersebut sepenuhnya tidak sadar dan tidak menyadari tindakan mereka.
 

Pengobatan Sexomnia

Zolpidem, lebih dikenal sebagai obat penenang Ambien, umumnya digunakan untuk mengobati insomnia dan telah dianggap mengakibatkan sexsomnia sebagai efek samping.

Sexsomnia juga dapat dipicu oleh kontak fisik yang diprakarsai oleh pasangan atau individu lain yang berbagi ranjang yang sama.

Perawatan untuk sexsomnia melibatkan satu atau lebih hal berikut ini:

Obat-obatan

Clonazepam, yang biasa disebut sebagai Klonopin, telah diresepkan sebagai pengobatan untuk sexsomnia. Obat ini diklasifikasikan sebagai benzodiazepine dan bekerja dengan bekerja pada reseptor GABA-A yang ada di sistem saraf pusat (SSP). Benzodiazepin membuka saluran klorida untuk memungkinkan klorida memasuki neuron. Penggunaan obat ini yang paling umum adalah untuk pengobatan kecemasan, kejang, gangguan panik, dan gangguan tidur. Terapi antikonvulsan digunakan untuk mengobati perilaku seksual yang diakibatkan oleh epilepsi terkait tidur.

CPAP (Continuous Positive Airway Pressure)

Tekanan jalan nafas positif terus menerus umumnya digunakan sebagai pengobatan untuk sleep apnea. Dalam kasus di mana individu memiliki apnea tidur dan perilaku seksual yang konsisten dengan sexsomnia, penerapan tekanan jalan nafas positif yang terus menerus mengakibatkan penghentian total perilaku yang tidak diinginkan.

Perubahan gaya hidup

Perubahan gaya hidup positif dianjurkan untuk individu dengan sexsomnia. Mengurangi pemicu stres dan kecemasan dapat mengurangi kemungkinan eksaserbasi gangguan ini. Penggunaan diskusi terbuka dan pemahaman di antara pasangan mengurangi perasaan emosi negatif dan stres yang dirasakan dan menghasilkan sistem pendukung.

Manajemen psikologis

Mengunjungi psikiater atau psikolog juga dapat mengurangi perasaan malu dan malu terkait dengan sexsomnia.

Orang dengan sexsomnia juga dapat secara signifikan mengurangi gejala emosional dan psikososial dengan menjalani sesi konseling kelompok dengan orang yang terkena dampak negatif oleh gejala.

Dalam sebagian besar kasus yang didokumentasikan, gejala sexsomnia telah membuat marah atau membuat marah pasangan yang sadar.

Sebuah penelitian 2007 menyimpulkan, bahwa selama episode sexsomnia, beberapa pasangan kurang tergesa-gesa, lebih lembut, dan lebih fokus untuk memuaskan pasangannya.

 

Baca Masalah atau Gangguan Tidur Lainnya

Gangguan atau masalah tidur dapat menyebabkan kesusahan dan ketidaknyamanan, fungsi siang hari terganggu dan komplikasi serius. Gangguan tidur adalah kelainan yang bisa menyebabkan masalah pada pola tidur, baik karena tidak bisa tertidur, sering terbangun pada malam hari, atau ketidakmampuan untuk kembali tidur setelah terbangun.

Contohnya: hipersomnia, parasomnia, insomnia, ketindihan, sleep apnea, narkolepsi, sexomnia, saat hamil, gerakan mata cepat (rem) jet lag, ngompol, teror malam, tidur berjalan, gerakan tubuh, tidur berlebihan, dll… Klik disini untuk membaca lebih lanjut.
 

Bacaan Lainnya

 

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

 

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

 

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.
 
Sumber bacaan: Sowetanlive.co.za, Wikipedia (Inggris)NCBI (National Center for Biotechnology Information)Medical News Today, Health Line

                       
 
Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2019-06-02T23:05:45+07:00 Juni 5th, 2019|Lainnya, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment