Private Label dan White Label – Penjelasan, Perbedaan dan Contoh

Penjelasan Private Label dan White Label

Private label dan white label mungkin adalah dua istilah yang paling sering disalahgunakan dan membingungkan dalam dunia ecommerce. Keduanya mengacu pada produk-produk yang di-rebranding oleh retailer, namun ada perbedaan tipis di antara keduanya.

Dengan white label, produk generik dibuat oleh pabrik diperuntukkan bagi banyak retailer. Misalnya, produsen white label akan menjual sabun generik ke 10 pengecer berbeda. Setiap pengecer dapat memberi branding produk sesuai dengan keinginan mereka.

Dengan model bisnis white label, setiap retailer menjual sabun yang sama dan tanpa modifikasi. Sabun hanya diganti nama dan dipasarkan sebagai produk pengecer sendiri. Ini adalah cara cepat untuk masuk ke pasar, tetapi produk Anda akan sama dengan pengecer lainnya. Tanpa banyak memberi diferensiasi pada produk Anda, Anda harus bekerja keras untuk terlihat di pasar.

Dengan private label, produk dibuat eksklusif oleh satu retailer. Seperti contoh sabun, pengecer private label kemudian akan memiliki opsi untuk memodifikasinya agar sesuai dengan standar dan strategi branding mereka. Sabun dimodifikasi eksklusif untuk retailer tertentu, dan dilengkapi dengan logo, nama, dan identitas brand mereka. Ini akan memakan waktu lebih lama daripada model white label, tetapi itu akan membuat Anda memiliki produk yang unik untuk bisnis Anda.

Dengan memilih model white label atau private label, Anda tidak harus melakukan uji coba dan kerepotan dalam proses produksi suatu produk. Tanpa harus investasi di desain dan kreasi produk, Anda akan menghemat banyak waktu dan uang. Sehingga, Anda dapat fokus pada strategi marketing dan branding produk.



Apa itu Label Putih “White Label”?

Apa arti label putih dalam bisnis? Istilah label putih digunakan untuk merujuk pada produk atau layanan umum yang dibuat oleh produsen untuk dijual oleh satu atau banyak pengecer. Pengecer kemudian dapat mengemas ulang produk ini, memasang merek mereka, dan menjualnya sebagai milik mereka. Demikian pula, produk teknologi iklan label putih berarti bahwa seseorang dapat membeli platform tidak bermerek atau solusi lain, menyesuaikannya dengan kebutuhan mereka, dan menjual kembali dengan nama merek mereka.

Bagi banyak perusahaan, ini adalah kesepakatan yang bagus, karena mereka tidak harus membuat produk yang sebenarnya dan dapat berfokus terutama pada pencitraan merek dan pemasaran. Menariknya, terkadang pengecer yang berbeda bahkan dapat mengenakan biaya yang berbeda untuk produk dari asal yang sama, karena posisi mereka di pasar. Jadi, orang dapat melihat bahwa model bisnis seperti itu bekerja sangat baik untuk perusahaan dengan merek yang sudah mapan dan populer. Selain itu, model ini juga menawarkan banyak manfaat bagi perusahaan rintisan yang kurang dikenal, karena tidak memerlukan investasi atau pengalaman yang besar.

Fakta menarik: Secara historis, istilah “white label” berasal dari industri musik dan era piringan hitam. Ketika seorang artis ingin merilis rekamannya ke publik, mereka harus mengirimkan salinan promosinya ke stasiun radio atau DJ. Namun, salinan ini tidak memiliki karya seni atau label apa pun, sehingga baik pesaing, bukan DJ sendiri, dapat mengetahui dari mana musik baru itu berasal. Sebaliknya, mereka memiliki lengan putih atau “label putih” dan konsep tersebut kemudian mulai digunakan secara luas di industri lain.


Apa itu Private Label?

Sekarang setelah kita memperjelas definisi label putih, sekarang saatnya menjawab pertanyaan – ‘apa itu label pribadi vs label putih’? Seseorang dapat mengatakan bahwa sebuah perusahaan menggunakan label pribadi jika produk atau layanan yang mereka tawarkan dirancang dan diproduksi untuk dijual oleh perusahaan lain untuk pengecer tertentu secara eksklusif. Produsen membuat produk dengan mengikuti spesifikasi pengecer, sehingga produk tersebut disesuaikan bahkan sebelum diberi label.

Pelabelan pribadi banyak digunakan dalam industri kecantikan, pembuatan barang-barang rumah tangga, pakaian dan jenis produk fisik lainnya. Seringkali lebih terjangkau untuk mendapatkan produk ini melalui label pribadi, itulah sebabnya model bisnis ini memiliki potensi yang sangat besar. Karena itu, banyak pengecer menggunakan label pribadi untuk bersaing dengan merek yang lebih dikenal. Misalnya, pengecer dapat menawarkan gaya pakaian serupa dengan harga lebih murah dibandingkan dengan penyedia pakaian terkenal lainnya.

Menurut Euromonitor, private label bernilai 10% dari penjualan global yang setara dengan $ 350 miliar. Dalam hal industri, pangsa nilai tertinggi adalah kebersihan (14%), makanan kemasan (12%) dan perawatan hewan peliharaan (12%). Kategori lainnya termasuk perawatan di rumah (6%), minuman panas (6%), minuman ringan (5%) dan kecantikan (3%).

Seperti yang dapat kita lihat, konsep label putih vs label pribadi entah bagaimana serupa, karena mekanisme cara kerja model bisnis ini sangat mirip. Namun demikian, definisi tersebut memberi petunjuk kepada kami bahwa beberapa perbedaan sangat signifikan sehingga dapat memainkan peran yang menentukan dalam strategi bisnis Anda. Jadi, mari kita mulai perbandingan, apa itu label putih vs label pribadi?


Perbedaan dan persamaan antara Private Label dan White Label (Label-Putih vs Label Pribadi)

Singkatnya, kedua model bisnis memungkinkan pengecer untuk fokus pada pemasaran sedangkan produsen hanya menangani proses produksi. Dengan cara ini, pemasar tidak perlu khawatir tentang bagian teknis dari kesepakatan yang menghemat banyak waktu dan uang.

Namun, dalam kasus pemasaran label putih, produk atau layanan dapat diberikan kepada beberapa pengecer, masing-masing dari mereka mengubah merek sama seperti milik mereka.

Pada saat yang sama, pelabelan pribadi dapat memberikan lebih banyak penyesuaian, opsi yang, bagaimanapun, akan lebih bergantung pada penyedia layanan yang dipilih.

Kesamaan

Produsen pihak ketiga. Kedua model tersebut menyiratkan produksi oleh produsen pihak ketiga dan selanjutnya dijual kembali dengan pencitraan merek khusus oleh perusahaan lain.

Kontrol atas strategi pemasaran. Dalam kedua kasus tersebut, pengecer adalah satu-satunya yang memegang kendali penuh atas strategi periklanan dan keseluruhan proses pemasaran, dari citra merek hingga pembuatan jalur perjalanan pelanggan dan akhirnya, pembelian. Pengecer dapat memberikan nama atau gambar produk apa pun yang mereka inginkan.

Tidak ada merek dagang. Produsen tidak memiliki merek dagang apa pun atas produk atau layanan yang mereka jual melalui model label putih atau pribadi setelah kesepakatan ditutup. Keduanya adalah model bisnis B2B. Jadi, dalam kedua kasus tersebut, pelanggan biasanya tidak mengetahui bahwa produk yang mereka beli sebenarnya dibuat oleh perusahaan lain.

Perbedaan utama

Eksklusivitas. Ini adalah fitur di mana perbedaan utama antara label putih dan label pribadi. Produk label pribadi diproduksi secara eksklusif untuk satu pengecer tertentu, sehingga pengecer kompetitif tidak mungkin memiliki produk serupa. Jika pengecer memilih untuk menjual handuk berlabel pribadi, kemungkinan besar mereka memiliki beberapa fitur khusus dalam desain, tekstur, atau bahannya yang ditentukan pengecer sebelum proses pembuatan dimulai.

Pada saat yang sama, pelabelan putih berarti bahwa produk yang sama dapat tersedia untuk beberapa pengecer, yang berarti bagi perusahaan baru dalam industri khusus, akan lebih mudah untuk memasuki pasar dengan solusi yang telah dibuat sebelumnya. Keunikan produk ini akan sangat bergantung pada pilihan merek dan pemasaran, bersama dengan peluang penyesuaian yang ditinggalkan oleh pabrikan. Jadi, produsen handuk yang sama dapat menjual handuk dengan desain dan spesifikasi yang sama ke beberapa reseller, yang masing-masing akan menentukan pilihan brandingnya sendiri serta mengembangkan strategi pemasaran.

Pilihan industri. Label pribadi umumnya lebih umum untuk produk fisik, seperti kosmetik, barang rumah tangga, pakaian, dll. Biasanya digunakan oleh bisnis kecil yang berfokus pada barang fisik tertentu yang tidak memerlukan kerumitan besar dalam produksinya.

Pelabelan pribadi sangat populer dalam industri perawatan kesehatan dan barang konsumsi seperti makanan dan minuman. White label, di sisi lain, merupakan model bisnis yang banyak digunakan di sektor teknologi, terutama cabang-cabang seperti IT, marketing dan ad tech. Label putih juga dapat digunakan untuk produk fisik, jadi cakupan model ini agak lebih besar jika kita membandingkan produk label putih vs label pribadi. Mengenai distribusi geografis, praktik label pribadi lebih populer di Eropa Barat yang memiliki pangsa pasar label pribadi tertinggi – 45%, dibandingkan dengan hanya 19,3% di AS.

Kustomisasi produk

Ini juga merupakan momen penting untuk menentukan perbedaan label putih vs. label pribadi. Pelabelan pribadi pada dasarnya lebih dapat disesuaikan daripada label putih, karena model bisnis ini menyiratkan pengecer mengirimkan spesifikasinya ke produsen sebelum produksi sebenarnya dimulai

Penggunaan label putih (white label) memberi Anda kebebasan untuk menyesuaikan kemasan, tetapi biasanya pada saat kesepakatan ditutup, produk sudah selesai.

Namun, itu tidak berarti bahwa pengecer produk label putih tidak memiliki opsi untuk mengubahnya. Banyak produsen label putih memberikan solusi fleksibel yang dapat dimodifikasi sesuai dengan kebutuhan bisnis klien.

Investasi dan ROI (return on investment)

Pelabelan pribadi memerlukan lebih banyak investasi, karena ini menyiratkan bahwa pengecer melakukan penelitian dan pengembangan produk sebelum proses pembuatan. Ini mungkin akan membutuhkan biaya tambahan dan membutuhkan perekrutan profesional tambahan, tetapi ROI juga akan mencerminkan upaya tersebut.

Model ini memungkinkan Anda menjual produk unik yang biasanya disukai dan dihargai konsumen. Jadi, jika Anda tertarik untuk menjual produk fisik yang unik, pelabelan pribadi berpotensi menjadi opsi yang lebih menguntungkan.

Pada saat yang sama, produk berlabel putih biasanya memiliki biaya produksi yang lebih rendah, karena tidak memerlukan investasi tambahan dalam proses pengembangan.

Jika dipasarkan dengan benar, produk label putih dapat memberi Anda ROI yang tinggi, tetapi bersiaplah untuk persaingan yang lebih kuat jika itu adalah produk fisik.

Singkatnya, produk private vs white label sangat bermanfaat jika dilakukan secara profesional, tetapi yang satu memberi Anda eksklusivitas produk dan yang lainnya memungkinkan Anda mendapatkan audiens yang lebih luas dengan investasi yang lebih sedikit.

Tujuan bisnis yang cocok

Mempertimbangkan perbedaan yang disebutkan sebelumnya, seseorang dapat membuat kesimpulan rasional bahwa label pribadi vs label putih adalah model yang cocok untuk banyak perusahaan.

Tetap saja, pilihan harus dibuat tergantung pada tujuan bisnis. Untuk usaha kecil yang berfokus pada barang customizable fisik, opsi yang lebih baik adalah private labeling, sedangkan white label memiliki lebih banyak keunggulan untuk bisnis berbasis internet, khususnya di bidang periklanan digital. Kami akan mempertimbangkan keunggulan produk label pribadi vs label putih untuk bisnis yang berbeda di bagian selanjutnya.

Baca juga 👉 Growth Hacking – Pertumbuhan Cepat Perusahaan Menggunakan Teknik Marketing


Keunggulan model bisnis Private Label dan White Label

Kedua model label pribadi vs label putih memastikan bahwa pengecer tidak perlu menghabiskan banyak waktu dan tenaga dalam proses pembuatannya. Desain dan kreasi produk biasanya juga merupakan bagian dari pekerjaan yang dilakukan pabrikan.

Meskipun pengecer terkadang dapat menambahkan detail spesifik ke produk atau menyesuaikannya setelah pembuatan. Tetapi secara umum, kedua model memungkinkan Anda untuk fokus pada aspek lain dari bisnis Anda dan menghemat waktu dan uang.

Kapan memilih label pribadi

Keuntungan unik utama dari pelabelan pribadi adalah keunikan. Dengan private labeling, merchandiser mendapatkan kesempatan untuk menjual produk eksklusif dan tidak terlalu mengkhawatirkan persaingan. Ini juga memiliki potensi yang baik terkait keuntungan, plus, lebih mudah untuk memulai tanpa investasi besar, terutama ketika ceruk target yang tepat berhasil dipilih. Pelabelan pribadi adalah pilihan yang tepat jika Anda ingin fokus pada pengiriman jenis produk tertentu ke audiens tertentu.

Kapan memilih label putih

Model label putih bahkan lebih mudah dan lebih murah, mengingat produk tersebut sudah dikembangkan dan diproduksi, sehingga tidak diperlukan penelitian tambahan dari pengecer dan potensi keuntungannya lebih tinggi. Pelabelan putih menjadi lebih menjanjikan jika Anda sudah memiliki basis klien yang mapan, jadi satu-satunya hal yang perlu Anda khawatirkan adalah strategi pemasaran yang baik dan sisanya dilakukan untuk Anda oleh produsen.

Hal ini terutama berlaku untuk sektor teknologi, di mana proses pengembangan solusi baru dapat memakan waktu berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun.

Dengan label putih, Anda bisa mendapatkan solusi jadi yang disesuaikan untuk kebutuhan bisnis Anda dalam waktu singkat, paling lama satu bulan. Dengan cara ini, Anda dapat segera mulai menghasilkan uang dan satu-satunya hal yang perlu Anda khawatirkan adalah membangun strategi bisnis dan pemasaran produk Anda.

Selain itu, terkadang bahkan perusahaan yang sudah mapan memerlukan perubahan dan pergeseran ke platform teknologi iklan label putih.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “oooh begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Sumber bacaan: Smarty Ads, AZ Central, That Company

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya

By | 2020-09-02T14:40:48+07:00 Agustus 29th, 2020|Business Marketing|0 Comments

Leave A Comment