Daun Kelor | Manfaat dan Khasiat Bagi Kesehatan dan Kecantikan yang Berbasis Sains

Manfaat Daun Kelor

Moringa oleifera (bahasa Inggris) atau pohon kelor adalah tanaman yang telah dipuji karena manfaat kesehatannya selama ribuan tahun. Daun kelor sangat kaya akan antioksidan sehat dan senyawa tanaman bioaktif.

Sejauh ini, para ilmuwan hanya menyelidiki sebagian kecil dari banyak manfaat kesehatan yang terkenal.

Bubuk daun kelor (yang merupakan bentuk terkonsentrasi dari daun segar) terbukti mengandung:

46 jenis antioksidan
18 asam amino
10 kali lipat vitamin A wortel
15 kali kalium pisang
17 kali kalsium pada susu sapi
25 kali lipat zat besi dalam bayam

Sampai saat ini, penelitian menunjukkan bahwa tumbuhan dan daun kelor atau Moringa Oleifera dapat menyebabkan penurunan gula darah dan kolesterol. Ini mungkin juga memiliki efek antioksidan dan anti-inflamasi dan melindungi dari toksisitas arsenik.

Daun kelor juga sangat bergizi dan bermanfaat bagi orang yang kekurangan nutrisi penting. Anda dapat memasak daunnya dan disajikan sebagai hidangan makanan. Air rebusan daun kelor juga dapat diminum.

Berikut manfaat kesehatan dari Daun Kelor (Moringa Oleifera) yang didukung oleh penelitian ilmiah.

1. Daun kelor mengandung banyak vitamin

Moringa oleifera adalah pohon yang cukup besar yang berasal dari India Utara.

Ia dikenal dengan berbagai nama, seperti: limaran, minyak ben (dari minyak yang bisa diekstrak dari bijinya), drumstick (dari bentuk rumah benihnya yang panjang dan ramping), horseradish tree (dari bentuk akarnya yang mirip tanaman horseradish).

Hampir seluruh bagian pohonnya dimakan atau dijadikan ramuan obat herbal tradisional.

Ini terutama berlaku untuk daun dan polongnya, yang biasa dimakan di beberapa bagian India dan Afrika.

Daun kelor merupakan sumber vitamin dan mineral yang sangat baik. Satu cangkir daun cincang segar (21 gram) mengandung:

Protein: 2 gram
Vitamin B6: 19% dari RDA
Vitamin C: 12% dari RDA
Besi: 11% dari AKG
Riboflavin (B2): 11% dari RDA
Vitamin A (dari beta-karoten): 9% dari RDA
Magnesium: 8% dari RDA

Di negara Barat, daun kering dijual sebagai suplemen makanan, baik dalam bentuk bubuk maupun kapsul.

Dibandingkan daunnya, polong umumnya lebih rendah vitamin dan mineral. Namun, buah ini sangat kaya vitamin C. Satu cangkir polong segar (100 gram) mengandung 157% kebutuhan harian Anda.

Makanan orang di negara berkembang terkadang kekurangan vitamin, mineral dan protein. Di negara-negara ini, Moringa oleifera dapat menjadi sumber penting yang mengandung banyak nutrisi penting.

Namun, ada satu sisi negatifnya: daun kelor juga mengandung antinutrien tingkat tinggi, yang dapat mengurangi penyerapan mineral dan protein.

Hal lain yang perlu diingat adalah mengonsumsi suplemen Moringa oleifera dalam kapsul tidak akan menyuplai nutrisi dalam jumlah besar.

Jumlahnya dapat diabaikan dibandingkan dengan apa yang Anda konsumsi jika Anda makan diet seimbang berdasarkan makanan sehari-hari Anda.

Daun kelor kaya akan banyak nutrisi penting, termasuk protein, vitamin B6, vitamin C, riboflavin dan zat besi.

2. Kaya antioksidan

Antioksidan adalah senyawa yang bekerja melawan radikal bebas di tubuh Anda.

Kadar radikal bebas yang tinggi dapat menyebabkan stres oksidatif, yang terkait dengan penyakit kronis seperti penyakit jantung dan diabetes tipe 2.

Beberapa senyawa tanaman antioksidan telah ditemukan di daun Moringa oleifera (7Trusted Source, 8Trusted Source, 9).

Selain vitamin C dan beta-karoten, ini termasuk:

Quercetin: Antioksidan kuat ini dapat membantu menurunkan tekanan darah.
Asam klorogenat: Juga ditemukan dalam jumlah tinggi dalam kopi, asam klorogenat dapat membantu menurunkan kadar gula darah setelah makan.

Satu studi pada wanita menemukan bahwa mengonsumsi 1,5 sendok teh (7 gram) bubuk daun kelor setiap hari selama tiga bulan secara signifikan meningkatkan kadar antioksidan darah.

Ekstrak daun kelor juga dapat digunakan sebagai pengawet makanan. Ini meningkatkan umur simpan daging dengan mengurangi oksidasi.

Moringa oleifera kaya akan berbagai antioksidan, termasuk quercetin dan asam klorogenat. Bubuk daun kelor dapat meningkatkan kadar antioksidan dalam darah.

3. Daun Kelor dapat menurunkan kadar gula darah

Gula darah tinggi bisa menjadi masalah kesehatan yang serius. Faktanya, itu adalah ciri utama diabetes.

Seiring waktu, kadar gula darah yang tinggi meningkatkan risiko berbagai masalah kesehatan yang serius, termasuk penyakit jantung. Untuk alasan ini, penting untuk menjaga gula darah Anda dalam batas yang sehat.

Menariknya, beberapa penelitian menunjukkan bahwa Moringa oleifera dapat membantu menurunkan kadar gula darah.

Namun, sebagian besar bukti didasarkan pada penelitian pada hewan. Hanya ada sedikit penelitian berbasis manusia, dan umumnya berkualitas rendah.

Satu penelitian pada 30 wanita menunjukkan bahwa mengonsumsi 1,5 sendok teh (7 gram) bubuk daun kelor setiap hari selama tiga bulan mengurangi kadar gula darah puasa rata-rata sebesar 13,5% (16).

Studi kecil lainnya pada enam orang dengan diabetes menemukan bahwa menambahkan 50 gram daun kelor ke dalam makanan mengurangi kenaikan gula darah sebesar 21%.

Ilmuwan percaya efek ini disebabkan oleh senyawa tanaman seperti isothiocyanate.

Daun kelor dapat menyebabkan penurunan kadar gula darah, tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan sebelum rekomendasi yang solid dapat dibuat.

Baca juga ūüĎȬ†Diabetes Melitus tipe 1 dan 2 (Kencing Manis, Penyakit Gula) – Penyebab, Gejala, Diagnosa Perawatan, Pencegahan, Pengobatan

4. Dapat mengurangi peradangan (infeksi)

Peradangan adalah respons alami tubuh terhadap infeksi atau cedera.

Ini adalah mekanisme perlindungan yang penting tetapi dapat menjadi masalah kesehatan utama jika terus berlanjut dalam jangka waktu yang lama.

Faktanya, peradangan berkelanjutan dikaitkan dengan banyak masalah kesehatan kronis, termasuk penyakit jantung dan kanker.

Kebanyakan buah, sayuran, rempah-rempah dan rempah-rempah utuh memiliki sifat anti-inflamasi. Namun, sejauh mana mereka dapat membantu tergantung pada jenis dan jumlah senyawa anti-inflamasi yang dikandungnya.

Para ilmuwan percaya bahwa isothiocyanate adalah senyawa anti-inflamasi utama dalam daun, polong, dan biji kelor.

Namun sejauh ini, penelitian hanya terbatas pada penelitian tabung dan hewan. Masih harus dilihat apakah Moringa oleifera memiliki efek anti-inflamasi yang serupa pada manusia.

Dalam penelitian pada hewan dan tabung reaksi, Moringa oleifera telah terbukti memiliki sifat anti-inflamasi. Efek ini belum dipelajari pada manusia.

5. Daun kelor dapat menurunkan kolesterol

Memiliki kolesterol tinggi telah dikaitkan dengan peningkatan risiko penyakit jantung.

Untungnya, banyak makanan nabati dapat secara efektif mengurangi kolesterol. Ini termasuk biji rami, gandum dan almond.

Baik penelitian pada hewan maupun manusia telah menunjukkan bahwa Moringa oleifera mungkin memiliki efek penurun kolesterol yang serupa.

Moringa oleifera dapat menurunkan kadar kolesterol Anda, berpotensi mengurangi risiko penyakit jantung.

Baca juga ūüĎȬ†Kolesterol Baik Dan Kolesterol Jahat – Cegah Oksidasi LDL / Kolesterol Jahat

6. Melindungi dari keracunan arsenik

Kontaminasi arsenik pada makanan dan air merupakan masalah di banyak bagian dunia. Jenis beras tertentu mungkin mengandung kadar yang sangat tinggi.

Paparan arsenik tingkat tinggi dalam jangka panjang dapat menyebabkan masalah kesehatan seiring waktu.

Misalnya, penelitian telah mengaitkan paparan jangka panjang dengan peningkatan risiko kanker dan penyakit jantung.

Menariknya, beberapa penelitian pada tikus dan tikus telah menunjukkan bahwa daun dan biji Moringa oleifera dapat melindungi dari beberapa efek toksisitas arsenik.

Hasil ini menjanjikan, tetapi belum diketahui apakah ini juga berlaku untuk manusia.

Penelitian pada hewan menunjukkan bahwa Moringa oleifera dapat melindungi dari toksisitas arsenik. Namun, hal ini belum dipelajari pada manusia.

7. Meredakan asma

Penelitian awal menunjukkan bahwa mengonsumsi 3 gram kelor dua kali sehari selama 3 minggu mengurangi keparahan gejala asma dan meningkatkan fungsi paru-paru pada orang dewasa dengan asma ringan hingga sedang.

8. Membantu pasien diabetes

Beberapa penelitian awal menunjukkan bahwa protein mirip insulin yang ditemukan dalam kelor dapat membantu menurunkan gula darah. Bahan kimia tanaman yang ditemukan dalam daun dapat membantu tubuh memproses gula dengan lebih baik dan dapat memengaruhi cara tubuh melepaskan insulin.

9. Dapat membantu kesehatan otak

Diperkirakan satu dari delapan orang yang berusia di atas 65 tahun menderita penyakit Alzheimer. Daun kelor tinggi vitamin C dan E, yang memerangi stres oksidatif yang terkait dengan Alzheimer. Penelitian pada hewan tentang Alzheimer dan demensia menunjukkan hasil yang menjanjikan. Kabar baik lainnya: Kelor juga dikaitkan dengan peningkatan dopamin dan serotonin (“hormon bahagia”), dan dengan lebih banyak penelitian, kelor mungkin dapat digunakan untuk membantu mengobati depresi di masa depan.

Kandungan vitamin E dan C yang tinggi melawan oksidasi yang menyebabkan degenerasi neuron, meningkatkan fungsi otak. Ia juga mampu menormalkan neurotransmiter serotonin, dopamin, dan noradrenalin di otak, yang memainkan peran kunci dalam memori, suasana hati, fungsi organ, respons terhadap rangsangan seperti stres dan kesenangan, dan kesehatan mental, misalnya dalam depresi dan psikosis.

Baca juga ūüĎȬ†Penyakit Mental (Gangguan Jiwa) | Daftar Penyakit Gangguan Psikologis – Macam-Macam Jenis Penyakit Mental dan Contohnya

10. Tanaman Kelor Melindungi dan memberi nutrisi untuk rambut

Minyak biji kelor bermanfaat untuk melindungi rambut dari radikal bebas serta menjaganya tetap bersih dan sehat.

Moringa Oleifera memiliki kandungan vitamin A yang tinggi, sehingga meningkatkan pertumbuhan dan perawatan rambut.
Pengiriman oksigen dan nutrisi yang optimal dari sistem peredaran darah ke folikel rambut sangat penting untuk pertumbuhan rambut yang tepat.

Vitamin A berperan penting dalam perkembangan sel dan jaringan sehat dalam tubuh dan mengurangi kerontokan rambut.

Kekurangan vitamin A bisa menyebabkan penebalan kulit kepala, rambut kering, dan ketombe.

Tanaman kelor juga mengandung zinc yang dapat merangsang pertumbuhan rambut dengan meningkatkan fungsi kekebalan tubuh.
Seng dan silika bersama dengan vitamin A mencegah pengeringan dan penyumbatan kelenjar sebaceous.

Kelenjar sebasea bertanggung jawab untuk produksi sebum.

Kekurangan seng dapat menyebabkan atrofi folikel rambut karena kerusakan DNA dan sintesis protein.

Seng juga mempengaruhi konformasi asam nukleat.

Vitamin E dalam tanaman Kelor merupakan antioksidan kuat yang menstimulasi sirkulasi darah di sekitar kulit kepala.
Aliran darah yang tepat ke kulit kepala membantu penyerapan lebih banyak nutrisi yang tersedia di folikel rambut.

Tanaman kelor merupakan gudang semua nutrisi yang dibutuhkan untuk kesehatan rambut.
Rambut rontok terjadi karena kekurangan vitamin B- terutama B6, biotin, inositol dan asam folat.

Sirkulasi darah yang tepat ke kulit kepala memungkinkan folikel rambut tumbuh lebih kuat dan lebih sehat.

Vitamin C bersama dengan vitamin E membantu meningkatkan sirkulasi darah di kulit kepala.

Sangat penting untuk menjaga kapiler yang membawa darah ke folikel.

Pohon kelor mengandung banyak sekali mineral seperti kalsium, zat besi, kalium, magnesium, selenium, tembaga dan mangan yang penting untuk kesehatan rambut.

Minyak tumbuhan kelor adalah suplemen alami untuk meningkatkan kesehatan dan kekuatan rambut dan kulit kepala.
Pijat teratur dengan minyak ini membantu mengurangi ujung bercabang dan ketombe.

Ini memasok vitamin dan mineral yang meremajakan ke folikel rambut dan jaringan kulit kepala.

11. Baik untuk kesehatan kulit

Ini bisa berhasil menyembuhkan infeksi dan luka kulit.

Daun Kelor juga mengandung protein, yang artinya bermanfaat dalam melindungi sel kulit dari kerusakan. Ini juga mengandung elemen pelembab dan detoksifikasi, yang juga meningkatkan kesehatan kulit.

Tanaman kelor sarat dengan nutrisi seperti kalsium, vitamin A, B, C, D, E; mineral seperti tembaga, besi, seng, magnesium, silika dan mangan.

Tanaman Kelor (Moringa Tree) memiliki sifat pelembab dan bergizi serta kemampuan pembersihan yang sangat baik yang menjadikannya bahan aktif dalam produk perawatan kulit.

Moringa Tree telah ditemukan memiliki sifat anti-penuaan.
Pengaruh radikal bebas pada kulit manusia menyebabkan munculnya keriput dan membuat kulit menua serta kurang tahan terhadap garis.

Tanaman kelor memiliki kemampuan pembersihan yang sangat baik yang membantu dalam membersihkan sel-sel kulit dari radikal bebas dan memulihkan vitalitas dan keremajaan kulit.

Daun tanaman kelor mengandung banyak antioksidan yang berkontribusi besar terhadap kesehatan kulit.
Minyak Moringa Tree sangat mudah diserap dan karenanya membantu mengantarkan antioksidan kuat ini ke sel-sel kulit.

Daun tanaman kelor juga mengandung belerang.
Mineral ini ada di setiap sel tubuh dan merupakan bahan utama Kolagen dan keratin.

Kolagen adalah zat elastis yang memberikan kelenturan dan kelembutan pada kulit dan keratin adalah zat kaku yang memberi kekakuan dan kekuatan pada kulit.

Kedua zat ini membentuk sebagian besar jaringan kulit dan terdiri dari protein yang terbuat dari belerang.

Ekstrak biji ramuan tanaman kelor sangat populer di industri kosmetik karena manfaat perawatan kulit terapeutik dan sifat pemurnian kulit.
Ia memiliki kemampuan untuk menyaring kotoran yang berakar dalam di dalam kulit dan memiliki sifat detoksifikasi dan peremajaan yang luar biasa.

Ini meningkatkan keadilan kulit dengan menyeimbangkan warna dan warna kulit alami.

Pasta yang terbuat dari daun Moringa Tree mempercantik kulit dan dapat digunakan sebagai masker wajah.

Minyak ben yang diekstrak dari biji tanaman kelor digunakan untuk melembutkan dan menenangkan kulit bayi.
Ekstrak biji pohon kelor digunakan dalam krim pelindung dan memiliki kemampuan untuk memberikan perlindungan terhadap asap rokok dan polusi logam berat.
Ini adalah agen pembersih yang kuat dan bubuk biji tanaman kelor digunakan sebagai bahan aktif dalam krim dan lotion pembersih kulit.
Ini juga melindungi kulit dari polusi dan asap.

12. Meningkatkan kesehatan mata

Kelor mengandung khasiat untuk meningkatkan penglihatan berkat tingkat antioksidannya yang tinggi. Kelor dapat menghentikan pelebaran pembuluh retina, mencegah penebalan membran kapiler, dan menghambat disfungsi retina.

13. Mengobati anemia dan penyakit sel sabit

Kelor dapat membantu tubuh seseorang menyerap lebih banyak zat besi, sehingga meningkatkan jumlah sel darah merahnya. Diperkirakan ekstrak tumbuhan tersebut sangat membantu dalam mengobati dan mencegah anemia dan penyakit sel sabit.

Anemia sel sabit terjadi ketika bentuk sel darah merah menjadi tidak normal, sehingga mengganggu fungsinya untuk membawa darah yang kaya oksigen ke seluruh tubuh.

Baca juga ūüĎȬ†Anemia adalah Penyakit Kekurangan Darah Merah| Penjelasan, Penyebab Pengobatan

14. Melindungi dari gangguan ginjal

Orang mungkin lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan batu di ginjal, kandung kemih atau rahim jika mereka mengkonsumsi ekstrak kelor. Kelor mengandung antioksidan tingkat tinggi yang dapat membantu tingkat toksisitas di ginjal.

15. Konsumsi Daun Kelor dapat melindungi hati (liver)

Kelor mengandung polifenol konsentrasi tinggi di daun dan bunganya yang melindungi hati dari oksidasi, toksisitas, dan kerusakan.

Kelor dapat mengurangi kerusakan hati dan fibrosis serta membalikkan oksidasi di hati. Minyak kelor juga dapat mengembalikan enzim hati ke tingkat normal, mengurangi stres oksidatif, dan meningkatkan kandungan protein di hati.

Hati bertanggung jawab untuk detoksifikasi darah, produksi empedu, metabolisme fruktosa, metabolisme lemak, dan pemrosesan nutrisi, dan itu hanya dapat memenuhi fungsi-fungsi ini dengan bantuan enzim hati, jadi sangat penting untuk tetap pada tingkat normal. Misalnya, tingkat enzim hati yang lebih rendah dapat mengganggu kemampuannya untuk menyaring darah.

16. Membantu Edema (penumpukan cairan dalam ruangan sel tubuh)

Edema merupakan pembengkakan kaki, tangan, paru-paru, perut atau bahkan wajah

Ekstrak kelor bermanfaat dalam pengobatan edema. Berbagai studi penelitian telah mengkonfirmasi bahwa pengobatan dengan ekstrak akar stik drum, yang memiliki kualitas anti-inflamasi, secara signifikan efektif dalam menghambat perkembangan edema. Selain itu, penelitian ini menunjukkan bahwa khasiat ramuan ini setara dengan obat antiinflamasi yang manjur dalam pengobatan kondisi yang menyakitkan seperti indometasin.

17. Tingkat sitokinin luar biasa untuk menunda penuaan (anti-aging)

Daun kelor telah terbukti memiliki tingkat hormon tanaman sitokinin yang sangat tinggi yang disebut zeatin dan dihyrozeatins.

Kadar zeatin dalam tumbuhan ini telah terbukti ribuan kali lebih tinggi daripada kebanyakan tumbuhan yang pernah dipelajari. Sitokinin menunda proses penuaan pada tanaman. Ketika diaplikasikan pada sel manusia yang dibudidayakan, mereka telah terbukti dapat menunda proses penuaan juga.

Zeatin juga memiliki sifat antioksidan yang spesifik dan kuat yang melindungi kulit dengan meningkatkan aktivitas enzim antioksidan yang secara alami memerangi penuaan.

Apakah Aman Untuk Konsumsi Daun Kelor?

Penelitian menunjukkan bahwa secara umum tidak masalah memakan daun atau biji polong muda, dan ekstrak daun yang terbuat dari bubuk dan air juga aman. Tapi bisa berbahaya memakan kulit kayu atau daging buahnya, terutama bagi wanita hamil. Bahan kimia di kulit kayu bisa membuat rahim berkontraksi dan menyebabkan keguguran.

LANJUTKAN MEMBACA DI BAWAH
Meskipun Anda dapat membelinya sebagai bubuk, pil, minyak atau teh, suplemen dan bubuk yang terbuat dari kelor tidak diatur oleh badan pengawasan obat. Itu berarti tidak ada dosis standar yang harus Anda ambil untuk manfaat kesehatan. Dan perusahaan tidak perlu membuktikan bahwa produk mereka aman atau berfungsi seperti yang diiklankan.

Jangan gunakan jika Anda sedang hamil atau menyusui. Bicaralah dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi kelor atau suplemen apa pun, terutama jika Anda mengonsumsi obat apa pun.

Ini adalah tanaman bergizi tinggi dan umumnya aman dikonsumsi. Namun, penggunaannya untuk bantuan terapeutik hanya boleh dipertimbangkan setelah berkonsultasi dengan profesional medis. Selain itu, akar dan kulit tanaman kelor memiliki efek aborsi dan tidak dianjurkan selama kehamilan. Namun, penelitian ilmiah ini menarik, karena sebagian besar penelitian dilakukan pada model hewan, penelitian lebih lanjut pada subjek uji manusia diperlukan untuk mengklarifikasi peran potensial kelor dalam pencegahan dan pengobatan penyakit pada manusia. Meskipun demikian, daun kelor memiliki nutrisi yang kuat dan merupakan tambahan yang baik untuk makanan sehat.

Daun Kelor juga menurunkan kadar gula darah, yang dapat menurunkan kadar glukosa darah pada penderita diabetes tipe II. Konsultasikan dengan dokter Anda sebelum mengonsumsi kelor dalam jumlah besar jika Anda menderita diabetes dan sedang menjalani pengobatan anti diabetes.


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penanda Tumor ‚Äď Tumor Marker ‚Äď Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Penanda tumor adalah zat yang ditemukan dalam kadar yang lebih tinggi dari normal dalam darah, urin, atau jaringan dari beberapa penderita kanker. Hal-hal yang perlu Anda ketahui: CA15-3 dan CA27-29 Kanker payudara (breast cancer). PSA untuk prostat, dll.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? ‚Äď Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia¬†diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui ‚ÄúDaftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization‚ÄĚ.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†‚ÄúOoo begitu ya‚Ķ‚Ä̬†akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: HealtLine, Pubmed, Springer (study), Science Direct, NCBI, Science Direct (leaf extract), Taylor & Francis Group, Web MD, Alz.org, Medical News Today, PubMed (Edema), Organic Facts, Amchara

Sumber foto: Pixabay

Pinter Pandai ‚ÄúBersama-Sama Berbagi Ilmu‚ÄĚ
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-12-23T16:31:01+07:00 Desember 16th, 2020|Makanan & Minuman, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment