Hipoplasia pembentukan sel yang tidak mencukupi (gangguan perkembangan biologis)

Hipoplasia

Hipoplasia adalah istilah yang digunakan dalam pengobatan untuk perkembangan organ atau jaringan yang tidak lengkap – biasanya selama tahap embrionik – yang akibatnya menjadi terlalu kecil. Dalam praktiknya, hipoplasia disebabkan oleh jumlah sel yang terlalu kecil di organ atau jaringan yang bersangkutan. Bentuk hipoplasia yang sangat langka di mana otak kecil tetap terbelakang dikenal sebagai hipoplasia pontocerebellar tipe 2.

(dari bahasa Yunani Kuno o- hypo- ‘bawah’ + plasis ‘formasi’; bentuk kata sifat hipoplastik)

Hipoplasia sebenarnya adalah bentuk ringan dari aplasia. Tidak seperti hiperplasia, hipoplasia adalah kondisi keturunan.

Hipoplasia dapat terjadi di jaringan atau organ apa pun. Ini menggambarkan banyak kondisi medis, termasuk keterbelakangan organ seperti:

  • Payudara saat pubertas
  • Testis pada sindrom Klinefelter
  • Ovarium pada anemia Fanconi, disgenesis gonad, trisomi X
  • Timus pada sindrom DiGeorge
  • Labia majora pada sindrom pterigium poplitea
  • Corpus callosum, menghubungkan kedua sisi otak, dalam Agenesis corpus callosum
  • Cerebellum disebabkan oleh mutasi pada gen Reelin
    Gigi yang disebabkan oleh kelainan rongga mulut, seperti hipoplasia
  • Turner
  • Ruang jantung pada sindrom jantung kiri hipoplastik dan sindrom jantung kanan hipoplastik
  • Saraf optik pada hipoplasia saraf optik
  • Sakrum dalam agenesis sakral
  • Otot wajah pada wajah menangis asimetris
  • Jempol sejak lahir
  • Paru-paru, seringkali akibat oligohidramnion selama kehamilan atau adanya hernia diafragmatika kongenital
  • Usus kecil pada penyakit celiac
  • Jari dan telinga pada ichthyosis tipe Harlequin
  • Mandibula pada hipotiroidisme kongenital

Hipoplasia Pontocerebellar tipe 2

Ini adalah kondisi langka yang mempengaruhi perkembangan otak.

Hipoplasia Pontocerebellar tipe 2 ( PCH-2) adalah subtipe dari kelompok Hipoplasia Pontocerebellar yang berisi tujuh subtipe (PCH1-7). PCH2 penyakit resesif autosomal di mana otak kecil (otak kecil) sangat terbelakang. Penyakit ini juga dikenal di Belanda sebagai penyakit Volendam. Penyakit ini ditandai dengan masalah parah dengan gerakan dan masalah kognitif.

Otak pasien dengan PCH-2 ditandai dengan folia serebelar pendek (lipatan) dengan sedikit percabangan (hipoplasia), dengan vermis yang paling sedikit terpengaruh. Selain itu, area yang berbatas tegas di mana korteks serebral hilang pada seluruh ketebalannya, hilangnya nukleus dentati secara segmental dengan pulau-pulau kecil yang tersisa, hilangnya nukleus olivarius inferior secara segmental, hilangnya nuklei pontis ventral dengan serat transversal yang hampir hilang seluruhnya melalui pons. . Secara umum, dapat dikatakan bahwa otak kecil jauh lebih kecil dari rata-rata. Sel-sel tanduk anterior sumsum tulang belakang tidak terpengaruh.

Gejala

Untuk sebagian besar penyakit, gejalanya akan bervariasi dari orang ke orang.
Pasien memiliki cacat intelektual yang parah. Karena kerusakan pada otak kecil, yang mengontrol pelaksanaan gerakan, pasien dengan PCH-2 memiliki masalah besar dengan kontrol otot mereka. Seringkali mereka dapat melakukan sedikit atau tanpa gerakan sadar, dan ada masalah dengan menelan. Mereka juga menunjukkan semua jenis gerakan yang tidak terkendali seperti diskinesia atau korea (ini disebut gejala ekstrapiramidal). Tidak ada obatnya. Kebanyakan pasien meninggal sebelum usia 10 tahun.


Hiperplasia

Hiperplasia adalah istilah umum dalam kedokteran untuk pembesaran organ atau jaringan tertentu sebagai akibat dari pembelahan sel yang sangat tinggi. Hiperplasia adalah respons terhadap stimulus spesifik dan berbeda dari hipertrofi karena adaptasi seluler tidak terdiri dari peningkatan ukuran sel. Hanya jumlah sel yang bertambah.

Hiperplasia mempengaruhi parenkim dan interstitium. Selain itu, dapat memiliki penyebab fisiologis dan patologis, seperti peradangan atau penyakit endokrin. Ini juga dapat mengkompensasi kelainan bentuk atau cedera di tempat lain di tubuh.


Neoplasia

Neoplasia adalah kata yang berarti pembentukan baru, dan itu mencakup tumor jinak dan ganas sejauh disebabkan oleh proliferasi sel, dan bukan oleh edema atau hematoma .

Dalam kedokteran, bagaimanapun, ini sering digunakan untuk kanker, terutama dalam istilah yang (terlalu) terjemahan literal dari ekspresi tegak bahasa Inggris, seperti MEN (multiple endokrin neoplasia, multiple endokrin neoplasia) dan CIN (cervical intraepithelial neoplasia, serviks intra-epitel neoplasma). neoplasia epitel). Sebenarnya, CIN bukan tentang kanker, tetapi tentang stadium awal kanker.


Displasia

Displasia Yunani Kuno : dys = buruk [di sini = mis], puddle sein = bentuk, [di sini = pembentukan]) berarti, dalam kedokteran manusia dan kedokteran hewan penyimpangan cetakan; itu bisa menjadi bawaan atau tidak turun temurun, tetapi juga cacat yang didapat.

Displasia pada suatu organ atau jaringan adalah suatu kelainan pertumbuhan struktur jaringan. Beberapa bentuk displasia dapat berkembang menjadi atau menunjukkan stadium awal kanker.


Anaplasia

Anaplasia berarti kemajuan sel-sel yang berdiferensiasi lebih tinggi dalam sel-sel yang kurang berdiferensiasi. Ada hubungan nukleus-plasma yang sangat tergeser, hiperkromasia nukleus, dan pembesaran nukleolus.


Retroplasia

Keadaan sel atau jaringan yang aktivitasnya menurun di bawah yang dianggap normal; terkait dengan perubahan retrogresif (misalnya, cedera, degenerasi, kematian, nekrosis).


Gangguan perkembangan biologis (seluler, jaringan dan organik)

Ini adalah kemajuan perubahan ukuran, bentuk, dan fungsi selama kehidupan suatu organisme di mana potensi genetiknya (genotipe) diterjemahkan ke dalam sistem dewasa yang berfungsi (fenotipe).

Absen: Agenesis, Aplasia, anaplasia, Aplastia, Atrofi, Atrofi, Atypia
Defisit: Disgenik, Hipoplasia, displasia, retroplasia, Displastia, Hipotrofi, Distrofi, Hipotrofik, distrofi, Mikrosoma
Peningkatan: Hiperplasia, neoplasia, proplasia, prosoplasia, Hipertrofi, pseudohipertrofi, Hipertrofi, Makrosomi, makrosoma
Transformasi: Heteroplasia, metaplasia, desmoplasia, Heteroplastia,

Gangguan perkembangan biologis (seluler, jaringan dan organik)
Ciri fitur Absen Defisit Peningkatan Transformasi Normal
Primordium
(perkembangan bawaan) Dalam embriologi, adalah organ atau jaringan dalam tahap perkembangan paling awal yang dapat dikenali
Agenesis

Kegagalan organ untuk berkembang selama pertumbuhan dan perkembangan embrio karena tidak adanya jaringan primordial

Disgenik

Studi tentang hal-hal yang menyebabkan akumulasi dan penyebaran gen yang cacat dan tidak menguntungkan pada keturunan suatu populasi atau spesies

(c.f. Eugenik) seperangkat keyakinan dan praktik yang bertujuan untuk meningkatkan kualitas genetik populasi manusia
Plasia (pembentukan sel) Aplasia, anaplasia Hipoplasia, displasia, retroplasia Hiperplasia, neoplasia, proplasia, prosoplasia
Heteroplasia, metaplasia, desmoplasia
Euplasia
Plastia (perombakan) Aplastia Displastia Heteroplastia
Trophy
(tingkat pertumbuhan)
Atrophy Hypotrophy,
Dystrophy
Hypertrophy,
pseudohypertrophy
Eutrophy
Trophic
(merangsang pertumbuhan)
Atrophic Hypotrophic,
dystrophic
Hypertrophic Eutrophic
Typia
(kualitas atau kekhasan)
Atypia Ortotypia
Soma
(materi hidup tubuh)
Microsoma Macrosomymacrosoma

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, Top Doctors, Radboud University, Washington University in St. Louis

By | 2021-09-19T15:38:58+07:00 September 19th, 2021|Sehat dan Cantik | Kesehatan & Pengobatan|0 Comments

Leave A Comment