Kanker Tiroid – Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

28 min read

Kanker tiroid

Kanker Tiroid

Adalah pertumbuhan sel tidak normal yang terjadi di dalam kelenjar tiroid. Kanker tiroid adalah jenis kanker yang umum. Jika kanker tiroid ditemukan lebih awal dan perawatannya bekerja dengan baik, pasien tersebut memiliki peluang lebih banyak untuk diobati dan distabilkan. Setelah diobati, terkadang kanker tiroid bisa kembali, kadangkala bertahun-tahun setelah diobati.

Tiroid adalah kelenjar bagian dari sistem endokrin, berbentuk kupu-kupu yang terletak pada bagian depan leher. Ini adalah kelenjar kecil di depan leher di bawah laring (kotak suara) dan di dekat trakea (batang tenggorokan). Kelenjar ini mengeluarkan hormon-hormon yang mengatur metabolisme, pertumbuhan, suhu tubuh, tekanan darah, denyut jantung, berat badan dan lainnya.

Baca juga: Hormon Perangsang Tiroid – TSH (Thyroid Stimulating Hormone)

4 Jenis utama kanker tiroid

  • Kanker tiroid papiler (papillary thyroid cancer): sering pada wanita muda – prognosis yang sangat baik. Dapat terjadi pada wanita dengan poliposis adenomatosa familial dan pada pasien dengan sindrom Cowden (kondisi bawaan autosom dominan yang ditandai dengan pertumbuhan sel berlebihan tetapi jinak; yang disebut hamartomas serta peningkatan risiko seumur hidup kanker payudara, tiroid, uterus dan kanker lainnya).
  • Kanker tiroid folikel (follicular thyroid cancer): kadang-kadang terlihat pada orang dengan sindrom Cowden. Beberapa termasuk karsinoma sel Hürthle sebagai varian dan yang lain mencantumkannya sebagai tipe terpisah.
  • Kanker tiroid meduler (medullary thyroid cancer): kanker sel parafollicular, seringkali merupakan bagian dari multipel neoplasia endokrin tipe 2.
  • kanker tiroid anaplastik (anaplastic thyroid cancer): juga dikenal sebagai karsinoma tiroid anaplastik, adalah bentuk agresif dari kanker tiroid yang ditandai dengan pertumbuhan sel yang tidak terkendali di kelenjar tiroid. Bentuk kanker ini umumnya memiliki prognosis yang sangat buruk karena perilaku agresif dan ketahanannya terhadap pengobatan kanker. Sel-sel kanker tiroid anaplastik sangat abnormal dan biasanya tidak lagi menyerupai sel tiroid asli dan memiliki diferensiasi yang buruk.

Tumor kanker tiroid

Tumor kanker tiroid dapat menyebar, atau bermetastasis, ke bagian tubuh lainnya. Tumor kanker juga disebut tumor ganas. Berbagai jenis tumor kanker ditangani dengan cara yang berbeda.

Kanker tiroid yang dibedakan

Karsinoma papiler dan karsinoma folikel dikelompokkan bersama dan disebut kanker tiroid yang dibedakan. Bersama-sama, kanker ini membentuk lebih dari 90% dari semua kanker tiroid. Mereka adalah tumor yang berdiferensiasi baik, yang berarti sel kanker terlihat mirip dengan jaringan tiroid normal.

Karsinoma papiler

Karsinoma papiler, atau kanker tiroid papiler, adalah jenis kanker tiroid yang paling umum. Lebih dari 80% dari semua kanker tiroid adalah karsinoma papiler. Mereka paling sering didiagnosis pada wanita muda.

Karsinoma papiler dimulai pada sel folikel di tiroid. Ketika dilihat di bawah mikroskop, sel kanker seringkali memiliki tonjolan kecil seperti jari (disebut papila). Biasanya karsinoma papiler bermula di lebih dari satu tempat di tiroid pada waktu yang sama (disebut kanker multifokal). Mereka biasanya tumbuh perlahan dan merespons pengobatan dengan baik.

Ada beberapa varian, atau bentuk, dari karsinoma papiler. Jika dilihat di bawah mikroskop, sel kanker dari setiap varian memiliki ciri unik yang membuatnya terlihat berbeda dari karsinoma papiler pada umumnya. Varian folikel paling sering terjadi. Ia memiliki ciri-ciri karsinoma papiler dan karsinoma folikuler, tetapi pengobatannya dengan cara yang sama seperti karsinoma papiler pada umumnya. Varian yang kurang umum adalah varian sel tinggi, varian sel kolumnar, varian solid, dan varian sclerosing difus. Varian ini cenderung lebih agresif, yang berarti tumbuh dan menyebar lebih cepat daripada karsinoma papiler biasa atau varian folikel.

Karsinoma folikuler

Karsinoma folikuler, atau kanker tiroid folikuler, adalah jenis kanker tiroid yang kurang umum. Kurang dari 10% dari semua kanker tiroid adalah karsinoma folikuler.

Seperti karsinoma papiler, karsinoma folikel dimulai pada sel folikel tiroid. Karsinoma folikuler biasanya tumbuh lambat dan memiliki prognosis atau hasil yang sangat baik, dalam banyak kasus.

Karsinoma sel Hurthle

Merupakan varian dari karsinoma folikuler. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa penyakit ini dapat memiliki prognosis yang lebih buruk daripada karsinoma folikuler biasa.

Karsinoma berdiferensiasi buruk

Karsinoma berdiferensiasi buruk, atau kanker tiroid berdiferensiasi buruk, dianggap sebagai kanker terpisah antara kanker tiroid berdiferensiasi dan karsinoma anaplastik. Itu membuat sekitar 2% dari semua kanker tiroid. Ini adalah jenis kanker agresif yang tumbuh dan menyebar dengan cepat. Ini sering didiagnosis ketika sudah menyebar ke jaringan lain di leher atau bagian tubuh lain, seperti paru-paru atau tulang. Ada risiko tinggi bahwa karsinoma yang berdiferensiasi buruk akan kembali, atau kambuh, setelah perawatan.

Karsinoma berdiferensiasi buruk dimulai pada sel folikel di tiroid. Sel kanker masih memiliki beberapa ciri sel folikel normal, tetapi mereka terlihat dan bertindak lebih abnormal daripada sel kanker tiroid yang berdiferensiasi. Kadang-kadang karsinoma yang berdiferensiasi buruk dapat berkembang atau berkembang dari kanker tiroid yang terdiferensiasi.

Karsinoma berdiferensiasi buruk disebut juga karsinoma insular karena sel kanker memiliki pola pertumbuhan yang spesifik. Tumor tampak seperti pulau padat atau sarang yang terbuat dari sel kanker kecil dan seragam.

Karsinoma anaplastik

Karsinoma anaplastik, atau kanker tiroid anaplastik, merupakan kurang dari 2% dari semua kanker tiroid. Ini adalah jenis kanker agresif yang tumbuh dan menyebar dengan cepat. Ini sering didiagnosis ketika kanker telah menyebar ke jaringan lain di leher atau bagian tubuh lainnya. Karsinoma anaplastik biasanya berkembang pada orang tua.

Karsinoma anaplastik dimulai pada sel folikel di tiroid. Ini dapat terjadi bersama dengan jenis kanker tiroid lainnya, seperti karsinoma papiler atau folikel. Karena itu, dokter mengira kadang kala berkembang dari karsinoma papiler atau folikel.

Karsinoma anaplastik juga disebut kanker tiroid yang tidak berdiferensiasi. Sel kanker terlihat abnormal dan sangat berbeda dari jaringan tiroid normal.

Karsinoma meduler

Karsinoma meduler, atau kanker tiroid meduler, adalah jenis kanker tiroid yang tidak umum. Itu membuat sekitar 5% dari semua kanker tiroid. Ini paling sering berkembang pada orang-orang di usia 50-an dan 60-an.

Karsinoma meduler dimulai di sel C (juga disebut sel parafollicular) di tiroid.

Kebanyakan karsinoma meduler bersifat sporadis, yang berarti terjadi secara kebetulan.

Terkadang karsinoma meduler bersifat turun-temurun, atau diturunkan. Karsinoma meduler herediter disebabkan oleh mutasi gen RET, dan sering terjadi sebagai bagian dari kondisi genetik yang disebut neoplasia endokrin multipel tipe 2 (MEN2). Dua bentuk MEN2 dikaitkan dengan karsinoma meduler herediter. MEN2A dapat menyebabkan karsinoma meduler bersama dengan tumor kelenjar adrenal (disebut pheochromocytomas) dan kelenjar paratiroid. MEN2B dapat menyebabkan carcinoma bersama dengan tumor lain, termasuk feokromositoma dan neuroma.

Ketika orang yang berbeda dalam keluarga yang sama mengembangkan karsinoma meduler yang tidak terkait dengan MEN2, itu disebut karsinoma tiroid meduler keluarga.

Kanker tiroid langka

Kanker tiroid berikut jarang terjadi:

  • limfoma non-Hodgkin, atau limfoma tiroid
  • sarkoma jaringan lunak
  • karsinoma sel skuamosa
  • karsinoma mukoepidermoid

Kondisi tiroid non-kanker

Kondisi tiroid non-kanker, atau jinak, adalah perubahan pada sel tiroid, tetapi itu bukan kanker. Kondisi non-kanker tidak menyebar (bermetastasis) ke bagian tubuh lain dan biasanya tidak mengancam jiwa.

Berikut ini adalah kondisi tiroid non-kanker.

Hipotiroidisme
Hipotiroidisme terjadi ketika tiroid tidak menghasilkan cukup hormon tiroid untuk menjaga tubuh bekerja dengan baik. Ini dapat disebabkan oleh penyakit autoimun, radiasi ke leher atau tiroid, pembedahan untuk mengangkat sebagian atau seluruh tiroid atau pembengkakan tiroid (disebut tiroiditis).

Saat Anda mengalami hipotiroidisme, beberapa fungsi tubuh Anda mulai melambat. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan, kulit kering, rambut rontok, penambahan berat badan dan rasa kedinginan.

Dokter mendiagnosis hipotiroidisme dengan memeriksa kadar hormon perangsang tiroid (TSH) dan tiroksin (T4) dalam darah.

Hipotiroidisme biasanya diobati dan dikendalikan dengan terapi hormon tiroid menggunakan levothyroxine (Synthroid, Eltroxin). Obat ini menggantikan tiroksin, yang biasanya dibuat oleh tiroid. Mungkin perlu waktu untuk menemukan dosis yang tepat sehingga Anda tidak mengalami gejala hipotiroidisme. Dokter akan menyesuaikan dosis levothyroxine berdasarkan hasil tes darah.

Hipertiroidisme
Hipertiroidisme terjadi ketika tiroid membuat terlalu banyak hormon tiroid. Ini dapat disebabkan oleh penyakit Graves (penyakit autoimun tiroid), nodul tiroid, tiroiditis, tiroid yang membesar (disebut gondok) atau terlalu banyak yodium dalam makanan Anda.

Hipertiroidisme dapat menyebabkan kegugupan, masalah tidur, nafsu makan meningkat, penurunan berat badan, rasa panas, sering buang air besar dan detak jantung yang cepat atau tidak teratur.

Dokter akan melakukan tes darah untuk memeriksa fungsi tiroid dan tes yodium radioaktif untuk mendiagnosis hipertiroidisme.

Pilihan pengobatan untuk hipertiroidisme meliputi:

obat penghambat beta untuk mengobati gejala sampai pengobatan lain mulai bekerja
obat antitiroid untuk menghentikan tiroid membuat terlalu banyak hormon tiroid
terapi yodium radioaktif
operasi untuk mengangkat sebagian atau seluruh tiroid
Nodul tiroid jinak
Nodul tiroid jinak adalah benjolan atau pertumbuhan abnormal di tiroid. Mereka biasanya tidak menimbulkan tanda atau gejala apa pun. Mereka sering ditemukan selama pemeriksaan kesehatan rutin oleh dokter. Terkadang mereka tumbuh cukup besar untuk Anda lihat atau rasakan. Jika nodulnya besar, mereka mungkin membuat sulit untuk menelan atau bernapas.

Kebanyakan nodul tiroid tidak bersifat kanker (jinak), tetapi sebagian kecil di antaranya mengandung sel kanker. Dokter biasanya melakukan biopsi menggunakan aspirasi jarum halus untuk memeriksa adanya kanker pada nodul tiroid. Mereka mungkin juga memesan tes lain untuk melihat apakah nodul tiroid bersifat kanker, termasuk tes darah dan ultrasound.

Pilihan pengobatan untuk nodul tiroid jinak meliputi:

pengawasan atau observasi aktif
terapi hormon tiroid
operasi untuk mengangkat bintil
Tiroiditis
Tiroiditis adalah peradangan tiroid. Ada beberapa jenis tiroiditis.

Tiroiditis Hashimoto berkembang ketika antibodi menyerang tiroid. Biasanya menyebabkan hipotiroidisme, yang sering menjadi permanen.

Tiroiditis pascapartum dapat berkembang setelah seorang wanita melahirkan bayi. Ini menyebabkan hipertiroidisme yang diikuti oleh hipotiroidisme. Tiroiditis pascapartum biasanya membaik dengan sendirinya.

Tiroiditis subakut dapat berkembang dari virus. Ini cenderung menyebabkan nyeri, hipertiroidisme dan hipotiroidisme.

Tiroiditis akut biasanya berkembang dari bakteri. Itu membuatmu tidak enak badan. Terkadang menyebabkan rasa sakit dan hipotiroidisme.

Tiroiditis yang diinduksi obat dapat disebabkan oleh obat-obatan seperti litium dan interferon. Ini menyebabkan hipertiroidisme atau hipotiroidisme. Ini biasanya berlanjut selama obatnya diminum.

Tiroiditis radiasi dapat berkembang setelah pengobatan dengan yodium radioaktif atau terapi radiasi sinar eksternal. Biasanya menyebabkan hipotiroidisme, tetapi terkadang menyebabkan hipertiroidisme.

Tes diagnostik yang digunakan untuk memeriksa tiroiditis meliputi:

tes darah untuk memeriksa seberapa baik tiroid bekerja
tes untuk melihat apakah antibodi tiroid ada di dalam darah
tes yodium radioaktif
Tiroiditis biasanya diobati dengan obat-obatan. Jenis obat yang digunakan akan tergantung pada jenis tiroiditis dan gejalanya. Ini termasuk:

terapi hormon tiroid
beta-blocker
obat anti inflamasi
kortikosteroid
antibiotik atau obat lain untuk mengobati infeksi
Gondok
Gondok adalah tiroid yang lebih besar dari biasanya, atau membesar. Gondok biasanya menyebabkan pembengkakan atau benjolan di leher. Gondok yang besar dapat menyebabkan batuk, suara serak, atau kesulitan bernapas.

Di Kanada, penyebab paling umum dari gondok adalah banyaknya nodul di tiroid. Gondok juga bisa disebabkan oleh infeksi, obat-obatan tertentu, kehamilan atau tidak mendapatkan cukup yodium dari makanan Anda.

Tes yang digunakan untuk mendiagnosis gondok meliputi tes darah, ultrasound, dan pemindaian yodium radioaktif. Jika tes pencitraan menunjukkan bahwa gondok memiliki satu atau lebih nodul, dokter mungkin perlu melakukan aspirasi jarum halus untuk memeriksa adanya kanker pada nodul tersebut.

Pilihan pengobatan tergantung pada apa yang menyebabkan gondok dan meliputi:

terapi hormon tiroid
suplemen yodium
terapi yodium radioaktif
operasi untuk mengangkat tiroid (disebut tiroidektomi)


Faktor risiko kanker tiroid

Faktor risiko adalah sesuatu, seperti perilaku, zat, atau kondisi yang meningkatkan risiko Anda terkena kanker. Sebagian besar kanker disebabkan oleh banyak faktor risiko, tetapi terkadang kanker tiroid berkembang pada orang yang tidak memiliki faktor risiko yang dijelaskan di bawah ini.

Kanker tiroid dapat berkembang pada orang-orang dari segala usia, tetapi paling sering terjadi pada orang-orang yang berusia antara 20 dan 55 tahun. Kanker tiroid lebih sering menyerang wanita daripada pria.

Faktor risiko biasanya diurutkan dari yang paling penting hingga yang paling tidak penting. Tetapi dalam banyak kasus, tidak mungkin untuk menentukan peringkat mereka dengan kepastian absolut.

Faktor risiko
Paparan radiasi pengion
Kondisi tiroid non-kanker
Riwayat keluarga kanker tiroid
Kondisi keturunan
Kegemukan
Ukuran besar
Akromegali

Ada bukti yang meyakinkan bahwa faktor-faktor berikut meningkatkan risiko Anda terkena kanker tiroid.

Paparan radiasi pengion
Paparan radiasi pengion adalah faktor risiko terbesar untuk kanker tiroid. Ada hubungan antara risiko kanker tiroid dan usia paparan radiasi. Semakin muda Anda terpapar, semakin tinggi risiko Anda terkena kanker tiroid.

Radioterapi
Orang-orang, terutama anak-anak, yang menerima terapi radiasi di kepala dan leher berisiko lebih tinggi terkena kanker tiroid. Ketika kanker tiroid berkembang, biasanya terjadi 20 sampai 40 tahun setelah terpapar radiasi. Risiko terkena kanker tiroid setelah terapi radiasi tergantung pada jenis radiasi yang digunakan dan dosis yang diberikan. Biasanya, manfaat pengobatan lebih besar daripada risiko pengembangan kanker tiroid di masa mendatang.

Orang yang menerima terapi radiasi dosis rendah saat kecil untuk mengobati kondisi non-kanker seperti infeksi jamur pada kulit kepala, jerawat, atau amandel yang membesar berisiko lebih tinggi terkena kanker tiroid.

Kecelakaan dan senjata nuklir
Orang yang terpapar radiasi pengion yang dipancarkan selama kecelakaan nuklir atau penggunaan senjata nuklir berisiko lebih besar terkena kanker tiroid, terutama jika mereka masih anak-anak saat terpapar.

Tes pencitraan diagnostik
Tes pencitraan diagnostik, seperti sinar-X dan pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT), menggunakan radiasi pengion untuk menghasilkan gambar. Ada beberapa bukti bahwa tes pencitraan diagnostik dapat meningkatkan risiko kanker tiroid. Risiko kanker yang disebabkan oleh tes pencitraan ini harus dipertimbangkan terhadap manfaatnya. Perangkat pencitraan modern memancarkan dosis radiasi serendah mungkin.

Kondisi tiroid non-kanker
Riwayat kondisi tiroid non-kanker (jinak) meningkatkan risiko suatu hari terkena kanker tiroid. Kondisi ini termasuk nodul tiroid, gondok (pembesaran tiroid) dan radang tiroid (tiroiditis).

Riwayat keluarga kanker tiroid
Jika Anda memiliki kerabat tingkat pertama yang menderita kanker tiroid, Anda berisiko lebih tinggi terkena kanker ini. Peningkatan risiko mungkin karena kondisi warisan tertentu.

Kondisi keturunan
Kondisi keturunan langka berikut ini terkait dengan berbagai jenis kanker tiroid.

Sindrom neoplasia endokrin multipel tipe 2 (MEN 2) disebabkan oleh mutasi bawaan pada gen RET. Kebanyakan orang dengan sindrom EOD 2 suatu hari akan mengembangkan karsinoma tiroid meduler. Sindrom NEM 2 juga dapat menyebabkan jenis tumor lain. Ada 3 subtipe sindrom EOD 2 yang dapat menyebabkan berbagai jenis kanker:

Sindrom NEM 2A adalah subtipe yang paling umum. Sindrom ini dapat menyebabkan karsinoma tiroid meduler selain tumor di kelenjar adrenal (pheochromocytomas) dan di kelenjar paratiroid.
Sindrom NEM 2B dapat menyebabkan karsinoma tiroid meduler selain tumor lain, termasuk feokromositoma dan neuroma.
Karsinoma tiroid meduler familial hanya menyebabkan karsinoma tiroid meduler.
Poliposis adenomatosa familial (FAP) terutama disebabkan oleh mutasi pada gen poliposis adenomatosa kolon (APC). Pada seseorang dengan FAP, sejumlah besar (ratusan atau bahkan ribuan) polip yang disebut adenoma muncul, kebanyakan pada lapisan usus besar dan rektum. Jika polipnya tidak terdeteksi dan diobati secara dini, kebanyakan orang dengan PAF akan mengembangkan kanker kolorektal. Orang dengan FAP juga berisiko tinggi terkena jenis kanker lain, termasuk karsinoma tiroid papiler.

Sindrom Cowden disebabkan oleh mutasi pada gen PTEN. Sindrom ini dapat menyebabkan beberapa massa non-kanker yang disebut hamartomas terbentuk di tiroid. Sindrom Cowden dikaitkan dengan risiko kanker tertentu yang lebih tinggi, termasuk kanker tiroid.

Carney complex adalah kondisi bawaan yang sangat langka yang dapat menyebabkan bintik-bintik coklat muda terbentuk di kulit. Carney complex meningkatkan risiko Anda mengembangkan berbagai jenis tumor, termasuk tumor kanker di kelenjar endokrin seperti tiroid.

Sindrom Werner adalah penyakit yang mempengaruhi jaringan ikat dan menyebabkan orang menua sebelum waktunya. Sindrom ini meningkatkan risiko kanker tiroid.

Kegemukan
Indeks massa tubuh (BMI) yang tinggi meningkatkan risiko kanker tiroid. Penyebab peningkatan risiko ini tidak jelas.

Ukuran besar
Orang jangkung memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker tiroid, tetapi alasan peningkatan risiko tersebut tidak diketahui. Mungkin ada kaitannya dengan kadar hormon selama masa kanak-kanak, remaja, atau dewasa.

Akromegali
Akromegali adalah kondisi langka yang terjadi ketika tubuh memproduksi terlalu banyak hormon pertumbuhan. Hormon pertumbuhan yang berlebihan menyebabkan tulang dan organ, termasuk kelenjar tiroid, tumbuh kembali dan berubah bentuk. Orang dengan akromegali memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker tiroid.

Faktor resiko yang mungkin
Faktor-faktor berikut telah dikaitkan dengan kanker tiroid dalam beberapa cara, tetapi tidak ada cukup bukti untuk mengatakan bahwa mereka adalah faktor risiko. Diperlukan lebih banyak penelitian untuk mengklarifikasi peran faktor-faktor ini dalam perkembangan kanker tiroid:

diet rendah yodium
tidak makan cukup sayuran atau makan sayuran silangan dalam jumlah yang sangat besar (dari keluarga kubis)
lebih tinggi dari tingkat hormon perangsang tiroid (TSH) normal
faktor yang berhubungan dengan reproduksi dan hormon pada wanita
diabetes
Tidak ada kaitannya dengan kanker tiroid
Penelitian penting menunjukkan tidak ada hubungan antara kanker tiroid dan alkohol atau merokok.


Mengurangi risiko kanker tiroid

Anda dapat mengurangi risiko kanker tiroid dengan melakukan cara dan perilaku berikut.

Memiliki berat badan yang sehat
Penelitian telah menunjukkan bahwa obesitas meningkatkan risiko kanker tiroid. Anda dapat mengurangi risiko dengan menjaga berat badan yang sehat. Makan dengan baik dan aktif secara fisik dapat membantu Anda mempertahankan berat badan yang sehat.

Hindari kontak yang tidak perlu dengan radiasi
Bicaralah dengan dokter atau dokter gigi Anda tentang perlunya setiap tes pencitraan. Jika Anda memerlukan tes pencitraan, seperti x-ray, pastikan dokter atau dokter gigi Anda menggunakan layar untuk melindungi kepala, leher, dan tubuh Anda dari radiasi.

Makan buah dan sayur
Makan berbagai buah dan sayuran setiap hari kemungkinan besar melindungi dari kanker tiroid.

Sayuran silangan termasuk dalam keluarga kubis dan termasuk brokoli, kembang kol, dan kubis Brussel. Menurut beberapa penelitian, makan sayuran silangan dalam jumlah yang sangat banyak dapat meningkatkan risiko kanker tiroid. Penelitian lain menunjukkan bahwa sayuran silangan mungkin tidak berbeda dari jenis sayuran lainnya.

Cari tahu apakah risiko Anda terkena kanker tiroid tinggi
Beberapa orang mungkin memiliki risiko lebih tinggi dari rata-rata terkena kanker tiroid. Diskusikan risiko Anda dengan dokter Anda. Jika di atas rata-rata, Anda mungkin perlu lebih sering ke dokter untuk memeriksa kanker tiroid. Dokter Anda akan memberi tahu Anda tes mana yang harus diambil dan seberapa sering. Ini dapat mencakup penilaian risiko genetik dan skrining genetik, terutama pada orang dengan riwayat keluarga karsinoma tiroid meduler.

Tiroidektomi adalah operasi untuk mengangkat seluruh tiroid. Ini dapat ditawarkan kepada orang yang memiliki kelainan genetik yang disebut sindrom neoplasia endokrin multipel tipe 2 (MEN 2). Menghilangkan tiroid pada orang-orang ini dapat membantu mengurangi risiko mengembangkan karsinoma tiroid meduler.


Gejala kanker tiroid

Gejala utama kanker tiroid adalah adanya benjolan di bagian depan leher.

Tetapi kanker tiroid cenderung berkembang perlahan dan mungkin tidak ada gejala apa pun pada awalnya.

Kanker tiroid dapat menyebabkan beberapa tanda gejala:

  • Anda mungkin mengalami benjolan atau pembengkakan di leher Anda. Ini adalah gejala yang paling umum. Namun, benjolan leher sering terjadi dan biasanya disebabkan oleh kondisi yang tidak terlalu serius, seperti tiroid yang membesar (gondok). Hanya sekitar 1 dari setiap 20 benjolan leher yang merupakan kanker.

  • Anda mungkin memiliki rasa sakit di leher Anda dan kadang-kadang di telinga Anda.

  • Anda mungkin mengalami kesulitan menelan.

  • Anda mungkin mengalami kesulitan bernafas atau mengi.

  • Suara Anda mungkin serak dan tidak dapat dijelaskan dan tidak membaik setelah beberapa minggu

  • Anda mungkin sering batuk yang tidak berhubungan dengan pilek.

  • Beberapa orang mungkin tidak memiliki gejala apapun. Dokter mereka mungkin menemukan benjolan atau nodul di leher saat menjalani pemeriksaan fisik rutin.

Gejala-gejala ini dapat disebabkan oleh kondisi lain, tetapi sebaiknya Anda menemui dokter umum jika Anda mengalami gejala persisten yang Anda khawatirkan.

Kanker tiroid

Bagaimana kanker tiroid didiagnosis?

Berikut beberapa tes yang dibutuhkan untuk mendeteksi kanker tiroid:

Tes darah

Tes darah yang disebut tes fungsi tiroid digunakan untuk memeriksa kadar hormon tiroid dalam darah Anda.

Tingkat yang tidak normal bisa berarti Anda memiliki tiroid yang terlalu aktif atau tiroid yang kurang aktif, bukan kanker.

Tes lebih lanjut, seperti pemindaian ultrasound, akan diperlukan jika tes tersebut menunjukkan bahwa kadar hormon tiroid Anda normal.

Bava juga ? Penanda Tumor “Tumor Marker” – Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Pemindai suara ultra (ultrasound scanner)

Pemindaian ultrasonografi menggunakan gelombang suara untuk membuat gambar bagian dalam tubuh Anda.

Pemindaian ultrasound pada leher Anda dapat memeriksa benjolan di tiroid yang mungkin disebabkan oleh kanker.

Jika ditemukan benjolan yang berpotensi menjadi kanker, biopsi akan dilakukan untuk memastikan diagnosis.

Biopsi

Satu-satunya cara untuk memastikan apakah benjolan pada tiroid adalah kanker adalah dengan melakukan biopsi. Di sinilah sampel kecil sel dikeluarkan dan dipelajari di bawah mikroskop.

Biopsi tiroid biasanya dilakukan dengan memasukkan jarum tipis ke dalam benjolan. Pemindaian ultrasound dapat dilakukan pada saat yang sama untuk memandu jarum ke tempat yang tepat.

Ini biasanya dilakukan sebagai prosedur rawat jalan, yang berarti Anda tidak perlu bermalam di rumah sakit.

Terkadang hasil biopsi tidak jelas. Dalam kasus ini, Anda mungkin memerlukan pembedahan untuk menghapus semua atau sebagian kelenjar tiroid Anda sebelum Anda mengetahui apakah Anda menderita kanker tiroid.

Tes lebih lanjut: CT Scan dan MRI

Jika biopsi menemukan bahwa Anda menderita kanker tiroid, tes lebih lanjut mungkin diperlukan untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh Anda.

Tes utama yang digunakan untuk ini adalah:

CT scan – jenis pemindaian yang menggunakan serangkaian sinar-X dan komputer untuk membuat gambar detail dari bagian dalam tubuh.
Pemindaian MRI – jenis pemindaian yang menggunakan medan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk menghasilkan gambar detail dari bagian dalam tubuh.


Bagaimana cara merawat dan mengobati kanker tiroid?

Kanker tiroid diobati dengan operasi dan seringkali dengan radioaktif yodium. Ini jarang membutuhkan terapi radiasi atau kemoterapi. Pengobatan apa yang Anda butuhkan tergantung pada usia Anda, jenis kanker tiroid yang Anda miliki, dan stadium penyakit Anda. Stadium mengacu pada seberapa parah penyakit ini dan seberapa jauh, jika sama sekali, kanker telah menyebar.

Mengetahui jika seseorang terkena kanker, sangat berbeda reaksi dari satu orang ke orang lain.

Hal umumnya orang merasa: takut, tertekan atau stress, kecewa, sedih atau bahkan marah. Berbicara dengan orang lain yang menderita kanker tiroid bisa membantu. Tanyakan kepada dokter Anda tentang kelompok pendukung kanker di daerah Anda.

Perawatan untuk kanker tiroid tergantung pada jenis kanker tiroid yang Anda miliki dan seberapa jauh penyebarannya.

Perawatan utamanya adalah:

1. Operasi tiroidektomi

Operasi untuk mengangkat sebagian atau seluruh tiroid.

Pembedahan adalah pengobatan pertama untuk sebagian besar jenis kanker tiroid. Ini mungkin melibatkan penghapusan/pengangkatan:

  • Sebagian dari tiroid.
  • Seluruh tiroid.
  • Kelenjar getah bening di dekatnya.

Operasi dilakukan dengan anestesi umum (bius total). Kebanyakan orang cukup sehat dapat meninggalkan rumah sakit setelah beberapa hari.

Anda harus beristirahat di rumah selama beberapa minggu setelah operasi, dan hindari aktivitas apa pun yang dapat membuat leher Anda tegang, contohnya seperti mengangkat benda berat. Anda akan memiliki bekas luka kecil di leher Anda, tetapi ini akan berkurang dari waktu ke waktu.

Sebaiknya bicarakan dengan ahli bedah Anda tentang operasi yang mereka rekomendasikan dan cari tahu apa saja yang terlibat di dalamnya.

2. Pengobatan yodium radioaktif

Anda menelan zat radioaktif yang mengalir melalui darah Anda dan membunuh sel kanker.

Perawatan yodium radioaktif sering direkomendasikan setelah operasi.

Ini akan membantu menghancurkan sel kanker yang tersisa dan mengurangi risiko kambuhnya kanker.

Mempersiapkan pengobatan

Untuk membuat perawatan lebih efektif, Anda akan disarankan untuk mengurangi yodium dalam makanan Anda selama 1 hingga 2 minggu sebelum perawatan.

Anda disarankan untuk:
  • Hindari semua makanan laut (seafood)
  • Batasi jumlah produk susu yang Anda makan
  • Jangan minum obat batuk – ini bisa mengandung yodium
  • Makan banyak daging segar, buah dan sayuran segar, pasta dan nasi
  • Beri tahu tim perawatan Anda jika Anda sedang hamil, karena perawatan ini tidak aman selama kehamilan.

Wanita harus menghindari hamil setidaknya 6 bulan setelah perawatan, dan pria harus menghindari menjadi ayah setidaknya selama 4 bulan.

Jika Anda sedang menyusui, disarankan agar Anda berhenti selama beberapa minggu sebelum perawatan dimulai. Dokter Anda akan dapat memberi Anda lebih banyak nasihat.

Prosedur

Perawatan yodium radioaktif melibatkan menelan yodium radioaktif dalam bentuk cairan atau kapsul. Yodium berjalan melalui darah Anda dan membunuh sel kanker.

Anda harus tinggal di rumah sakit selama beberapa hari setelahnya karena yodium akan membuat tubuh Anda sedikit radioaktif. Sebagai tindakan pencegahan, Anda harus tinggal di satu kamar dan tidak akan dapat menerima pengunjung pada awalnya.

Anda akan mendapat pengunjung dan pulang setelah tingkat radiasi di tubuh Anda turun. Tim perawatan Anda akan memberi tahu Anda apakah Anda perlu melakukan tindakan pencegahan setelah pulang.

Efek samping

Efek samping pengobatan yodium radioaktif jarang terjadi, tetapi dapat meliputi:

  • Sakit leher atau bengkak
  • Merasa mual
  • Mulut kering
  • Rasa tidak enak di mulut
  • Perawatan tersebut tidak mempengaruhi kesuburan pada wanita.
  • Kesuburan dapat berkurang pada pria setelah perawatan, tetapi akan meningkat seiring waktu.

3. Radioterapi eksternal

Mesin yang digunakan untuk mengarahkan pancaran radiasi pada sel kanker untuk membunuhnya.

Jika pengobatan yodium radioaktif tidak cocok atau tidak efektif, radioterapi eksternal dapat digunakan setelah operasi untuk mengurangi risiko kambuhnya kanker tiroid.

Ini juga dapat digunakan untuk mengontrol gejala karsinoma tiroid lanjut atau anaplastik jika tidak dapat dihilangkan sepenuhnya dengan operasi.

Radioterapi eksternal biasanya melibatkan pengobatan sekali sehari dari Senin hingga Jumat, dengan istirahat di akhir pekan, selama 4 hingga 6 minggu.

Efek samping radioterapi dapat meliputi:
  • Mual dan sakit
  • Kelelahan
  • Nyeri saat menelan
  • Mulut kering

Efek samping ini akan hilang dalam beberapa minggu setelah pengobatan selesai.

4. Kemoterapi dan terapi bertarget

Obat-obatan yang digunakan untuk membunuh sel kanker.

Anda juga perlu perawatan berkelanjutan setelah perawatan untuk memeriksa dan mencegah masalah lebih lanjut.

Kemoterapi

Kemoterapi jarang digunakan untuk mengobati kanker tiroid, tetapi kadang-kadang digunakan untuk mengobati karsinoma tiroid anaplastik yang telah menyebar ke bagian tubuh lain.

Ini melibatkan pengambilan obat kuat yang membunuh sel kanker. Ini tidak menyembuhkan kanker tiroid, tetapi dapat membantu mengontrol gejalanya.

Terapi bertarget

Obat-obatan baru yang dikenal sebagai terapi bertarget digunakan secara lebih luas untuk mengobati beberapa jenis kanker tiroid.

Ini secara khusus menargetkan sel kanker, daripada merusak sel sehat pada saat bersamaan, seperti yang dilakukan kemoterapi.

Ini mungkin direkomendasikan jika kanker tiroid telah menyebar ke bagian lain dari tubuh (kanker tiroid metastatik) dan tidak menanggapi pengobatan yodium radioaktif.

3 Obat utama yang digunakan sebagai terapi bertarget untuk mengobati kanker tiroid adalah:

  • Cabozantinib
  • Lenvatinib
  • Sorafenib

Rencana perawatan:

Anda akan dirawat selama perawatan oleh tim profesional perawatan kesehatan. Tim Anda akan merekomendasikan apa yang mereka rasakan sebagai perawatan terbaik untuk Anda.

Ini tergantung pada jenis kanker tiroid yang Anda derita. Sebagai contoh:
  • Karsinoma papiler dan karsinoma folikel biasanya dapat diobati dengan pembedahan diikuti dengan pengobatan yodium radioaktif.
  • Karsinoma tiroid meduler biasanya diobati dengan pembedahan untuk mengangkat tiroid dan seringkali diikuti dengan radioterapi.
  • Karsinoma tiroid anaplastik biasanya tidak dapat diobati dengan pembedahan, tetapi radioterapi dan kemoterapi dapat membantu mengendalikan gejalanya.
  • Anda mungkin ingin menulis daftar pertanyaan untuk ditanyakan kepada tim perawatan kesehatan Anda sebelum Anda pergi ke janji temu untuk mendiskusikan pilihan perawatan Anda.

Dapatkah kanker tiroid dicegah?

  • Sebagian besar kanker tiroid tidak dapat dicegah.
  • Salah satu jenis kanker tiroid yang langka, yang disebut medullary thyroid cancer (MTC), berjalan dalam keluarga. Tes genetik dapat memberi tahu Anda jika Anda memiliki kesempatan lebih besar untuk mendapatkan MTC. Jika tes ini menunjukkan bahwa Anda memiliki peningkatan risiko, kelenjar tiroid Anda dapat dikeluarkan untuk mengurangi risiko kanker tiroid di kemudian hari.

Jangan tergoda untuk iklan pengobatan alternatif

Hal lainnya, pasien kanker harus mendapat pengobatan yang tepat dan tidak boleh melewatkan fase emas pengobatan. Namun, seringkali masyarakat yang terdiagnosis kanker pada fase awal, justru tergoda dengan iklan pengobatan alternatif yang menyesatkan yang ada di berbagai media, baik media massa maupun media sosial.

Kita perlu mengawasi dan mengevaluasi efektifitas dan meneliti dampak lain yang ditimbulkan. Iklan yang jelas-jelas melanggar ketentuan tersebut, akan berdampak buruk dan menimbulkan kerugian, bahkan bisa membahayakan karena pasien kehilangan fase emas pengobatannya dan menjadi tidak terselamatkan.

Banyak jenis pengobatan komplementer dan alternatif yang belum diuji secara ilmiah dan mungkin tidak aman. Bicaralah dengan dokter Anda tentang risiko dan manfaat sebelum Anda memulai pengobatan komplementer atau alternatif.

Tahapan stadium kanker tiroid

Jika Anda didiagnosis menderita kanker tiroid, dokter Anda mungkin memberikan stadium pada kanker tersebut.

Dokter biasanya menggunakan sistem TNM untuk menentukan stadium kanker tiroid. Ini adalah kombinasi huruf dan angka yang menggambarkan ukurannya dan seberapa jauh kanker telah menyebar.

  • T (tumor) – diberikan dari 1 hingga 4, yang menggambarkan ukuran tumor.
  • N (node) – diberikan sebagai 0 atau 1, untuk menunjukkan apakah kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya. Tumor yang umumnya lebih besar dari tiga sentimeter (1,2 inci) disebut massa. Jika tumor Anda berdiameter tiga sentimeter atau kurang, biasanya disebut nodul.
  • M (metastasis) – diberikan sebagai 0 atau 1, untuk menunjukkan apakah kanker telah menyebar ke bagian tubuh yang lain.

Tahapan (stadium) kanker tiroid

Pementasan menggambarkan atau mengkategorikan kanker berdasarkan seberapa banyak kanker di dalam tubuh dan di mana awalnya didiagnosis. Ini sering disebut sebagai tingkat kanker. Informasi dari tes digunakan untuk mengetahui seberapa besar tumor itu, bagian organ mana yang terkena kanker, apakah kanker telah menyebar dari mana ia bermula dan di mana ia telah menyebar. Tim perawatan kesehatan Anda menggunakan panggung untuk merencanakan perawatan Anda dan memprediksi hasilnya (prognosis Anda).

Sistem stadium yang paling sering digunakan untuk kanker tiroid adalah klasifikasi TNM. Untuk sebagian besar kanker tiroid, ada 4 tahap. Untuk tahap 1 sampai 4, angka romawi I, II, III dan IV sering digunakan. Namun untuk memperjelas teks, kita akan menggunakan angka Arab 1, 2, 3 dan 4. Secara umum, semakin tinggi angka stadium, semakin banyak kanker yang menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang penentuan stadium.

Ketika dokter menggambarkan panggungnya, mereka dapat menggunakan kata lokal, regional, atau jauh. Lokal artinya kanker hanya ada di tiroid dan belum menyebar ke bagian tubuh lain. Regional berarti di dekat atau di sekitar tiroid. Berarti jauh di bagian tubuh yang jauh dari tiroid.

Pementasannya berbeda untuk berbagai jenis kanker tiroid. Kanker tiroid yang dibedakan (karsinoma papiler dan karsinoma folikel), karsinoma anaplastik, dan karsinoma meduler masing-masing memiliki stadiumnya sendiri. Kanker tiroid yang dibedakan juga diklasifikasikan ke dalam kategori risiko untuk membantu dokter merencanakan perawatan dan tindak lanjut.

Cari tahu lebih lanjut tentang stadium kanker.

Kanker tiroid yang dibedakan
Stadium kanker tiroid yang dibedakan tergantung pada usia orang tersebut pada saat diagnosis.

Di bawah 55
Jika seseorang berusia di bawah 55 tahun saat didiagnosis, kanker tiroid yang dibedakan adalah stadium 1 atau 2.

Tahap 1
Tumor mungkin telah tumbuh ke jaringan terdekat atau kanker mungkin telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.

Tahap 2
Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis jauh), seperti paru-paru, hati atau tulang. Ini juga disebut kanker tiroid metastatik.

55 tahun ke atas
Jika seseorang berusia 55 tahun atau lebih saat didiagnosis, kanker tiroid yang dibedakan adalah stadium 1, 2, 3 atau 4.

Tahap 1
Tumor hanya ada di tiroid dan ukurannya tidak lebih dari 4 cm.

Tahap 2
Tumor berukuran lebih dari 4 cm dan mungkin telah tumbuh menjadi otot leher di dekatnya.

ATAU

Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya. Tumor dalam berbagai ukuran dan mungkin telah tumbuh menjadi otot leher di dekatnya.

Tahap 3
Tumor telah berkembang menjadi salah satu bagian tubuh berikut:

jaringan lunak di bawah kulit
laring (organ bicara)
batang tenggorok
kerongkongan
saraf yang menuju ke laring (saraf laring berulang)
Kanker mungkin juga telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.

Tahap 4A
Tumor telah tumbuh menjadi jaringan ikat di depan tulang belakang (fasia prevertebralis), pembuluh darah di ruang antara paru-paru (mediastinum), atau area di sekitar arteri karotis. Kanker mungkin juga telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.

Tahap 4B
Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis jauh), seperti paru-paru, hati atau tulang. Ini juga disebut kanker tiroid metastatik.

Karsinoma anaplastik
Semua karsinoma anaplastik adalah stadium 4, yang terbagi menjadi stadium 4A, 4B dan 4C.

Tahap 4A
Tumor hanya ditemukan di tiroid.

Tahap 4B
Tumor mungkin telah tumbuh di luar tiroid dan menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.

Tahap 4C
Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis jauh), seperti paru-paru, hati atau tulang. Ini juga disebut kanker tiroid metastatik.

Karsinoma meduler
Karsinoma meduler dibagi menjadi 4 tahap

Tahap 1
Tumor hanya ada di tiroid dan ukurannya tidak lebih dari 2 cm.

Tahap 2
Tumor dalam berbagai ukuran dan mungkin telah tumbuh menjadi otot leher di dekatnya.

Tahap 3
Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya di leher di depan atau di sekitar trakea dan laring atau ke kelenjar getah bening di ruang antara paru-paru.

Tahap 4A
Kanker telah menyebar ke kelenjar getah bening lain di sekitar leher.

ATAU

Tumor telah berkembang menjadi salah satu bagian tubuh berikut:

jaringan lunak di bawah kulit
pangkal tenggorokan
batang tenggorok
kerongkongan
saraf yang menuju ke laring
Kanker mungkin juga telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.

Tahap 4B

Tumor telah tumbuh menjadi jaringan ikat di depan tulang belakang, pembuluh darah di ruang antara paru-paru atau area di sekitar arteri karotis. Kanker mungkin juga telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya.

Tahap 4C
Kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis jauh), seperti paru-paru, hati atau tulang. Ini juga disebut kanker tiroid metastatik.

Kekambuhan kanker tiroid
Kambuhnya kanker tiroid berarti kanker muncul kembali setelah pengobatan. Jika muncul kembali di tempat pertama kali dimulai, ini disebut pengulangan lokal. Jika muncul kembali di jaringan atau kelenjar getah bening di dekat tempat pertama kali dimulai, itu disebut kekambuhan regional. Itu juga dapat muncul kembali di bagian lain dari tubuh: ini disebut kekambuhan atau metastasis jauh.


Jika kanker tiroid menyebar

Sel kanker dapat menyebar dari tiroid ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis.

Memahami bagaimana suatu jenis kanker cenderung tumbuh dan menyebar membantu tim perawatan kesehatan Anda merencanakan pengobatan dan perawatan masa depan Anda. Jika kanker tiroid menyebar, dapat menyebar ke struktur berikut.

Metastasis regional

Metastasis regional berarti bahwa kanker telah menyebar ke organ dan jaringan di dekat atau di sekitar tiroid, termasuk:

  • otot, pembuluh darah, atau saraf di leher
  • laring (organ bicara)
  • trakea
  • kerongkongan
  • hipofaring (bagian bawah tenggorokan)
  • kelenjar getah bening di leher
  • kelenjar getah bening di antara paru-paru (disebut kelenjar getah
  • bening mediastinal)

Metastasis (menyebar jauh)

Metastasis jauh berarti kanker telah menyebar ke bagian tubuh lain yang jauh dari tiroid, termasuk:

  • paru-paru
  • tulang
  • otak (biasa disebut otak)
  • hati

Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker tiroid

Jika Anda menderita kanker tiroid, Anda mungkin bertanya-tanya tentang prognosis Anda. Prognosis adalah tindakan yang paling baik digunakan dokter untuk menilai bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup bergantung pada banyak faktor. Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis, stadium, dan karakteristik kanker yang Anda derita, pengobatan yang dipilih, dan respons terhadap pengobatan yang dapat melihat semua data ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup untuk sampai pada suatu kesimpulan, prognosis.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik seseorang yang diperhitungkan oleh dokter saat membuat prognosis. Faktor prediktor memengaruhi bagaimana kanker merespons pengobatan tertentu. Kami sering mendiskusikan faktor prognostik dan prediksi bersama. Keduanya berperan dalam memilih rencana pengobatan dan dalam menetapkan prognosis.

Berikut ini adalah faktor prognostik dan prediktif untuk kanker tiroid.

Jenis tumor
Faktor prognostik terpenting untuk kanker tiroid adalah jenis tumor. Karsinoma papiler, yang cenderung merespons pengobatan dengan baik, dikaitkan dengan hasil terbaik dan prognosis paling baik. Karsinoma folikel dan karsinoma meduler memiliki prognosis yang baik, tetapi kurang disukai dibandingkan karsinoma papiler. Prognosis untuk karsinoma anaplastik sangat buruk.

Usia
Usia merupakan faktor prognostik penting untuk membedakan kanker tiroid (karsinoma papiler dan karsinoma folikuler). Prognosis untuk orang di bawah 40 tahun lebih baik.

Stadium
Semakin dini tahap diagnosis, semakin baik prognosisnya. Tumor yang berukuran lebih dari 4 cm atau yang telah melewati tiroid dan menyerang jaringan dan struktur di sekitarnya memiliki prognosis yang kurang baik. Kanker tiroid yang telah menyebar ke bagian tubuh lain (metastasis jauh) juga kurang menguntungkan.

Neoplasia endokrin multipel tipe 2B (NEM2B)
Prognosis untuk orang dengan karsinoma meduler yang berhubungan dengan NEM2B, suatu kondisi yang diturunkan, umumnya buruk. Jenis kanker ini sering berkembang pada saat didiagnosis.

Kategori risiko untuk kanker tiroid yang dibedakan

Bersama-sama, karsinoma papiler dan karsinoma folikel disebut kanker tiroid yang dibedakan. Dokter biasanya mengklasifikasikan kanker tiroid yang dibedakan ke dalam kategori risiko yang membantu mereka merencanakan pengobatan dan tindak lanjut. Kategori risiko sering ditentukan saat kanker dipentaskan.

Dokter menggunakan sistem yang berbeda untuk mengkategorikan risiko Anda terhadap kanker tiroid yang dibedakan. Sistem ini didasarkan pada faktor-faktor seperti usia, ukuran tumor, invasi tumor ke jaringan terdekat, dan penyebaran kanker ke bagian tubuh lain (metastasis).

Banyak dokter menggunakan sistem stratifikasi risiko American Thyroid Association (ATA), yang mengklasifikasikan kanker tiroid yang dibedakan menjadi rendah, sedang, atau tinggi. Sistem ATA memungkinkan dokter untuk memperkirakan risiko kambuhnya kanker (berulang) dan membantu memutuskan jenis perawatan apa yang mungkin diperlukan setelah operasi. Kategori risiko atau faktor yang menentukan setiap kategori mungkin sedikit berbeda dalam sistem lain yang digunakan untuk mengklasifikasikan risiko kanker tiroid yang dibedakan.

Resiko rendah
Kanker tiroid yang dibedakan dianggap berisiko rendah jika:

itu terbatas pada tiroid
dia tidak melewati tiroid
itu belum menyebar ke jaringan terdekat atau bagian lain dari tubuh
tingginya 4 cm atau kurang
ini bukan varian agresif (subtipe)
Ketika kanker hadir dalam jumlah kecil (mikrometastasis) di 1 sampai 5 dari kelenjar getah bening di sekitarnya, itu dianggap sebagai kanker tiroid yang dibedakan dengan risiko rendah.

Resiko sedang
Kanker tiroid yang dibedakan dianggap berisiko sedang jika:

ini adalah varian yang agresif
itu telah melewati tiroid dan menyerang jaringan sekitarnya
sudah menyebar ke lebih dari 5 kelenjar getah bening di leher
itu telah menginvasi pembuluh darah (invasi vaskular)
Berisiko tinggi
Kanker tiroid yang dibedakan dianggap berisiko tinggi jika:

itu telah menyebar ke bagian lain dari tubuh (metastasis jauh)
itu telah melewati tiroid dan menyerang banyak jaringan di leher (invasi besar-besaran)
itu telah menyebar ke kelenjar getah bening dan setidaknya satu dari kelenjar yang terkena adalah 3 cm atau lebih
kami gagal mengangkat semua tumor kanker selama operasi (reseksi tidak lengkap)
Usia bukanlah faktor dalam sistem ATA, tetapi risiko untuk membedakan kanker tiroid sedikit lebih tinggi pada orang berusia 40 tahun atau lebih.


Setelah perawatan kanker Tiroid

Setelah perawatan Anda selesai, Anda mungkin perlu terus minum obat untuk mengurangi risiko masalah lebih lanjut.

Anda juga akan disarankan untuk melakukan pemeriksaan rutin untuk mencari tanda-tanda kambuhnya kanker.

Obat dan suplemen

Jika sebagian, atau semua, kelenjar tiroid Anda diangkat, hormon tiroid tidak akan lagi diproduksi.

Ini berarti Anda harus mengonsumsi tablet hormon pengganti selama sisa hidup Anda untuk mencegah gejala tiroid yang kurang aktif, seperti kelelahan, penambahan berat badan, dan kulit kering.

Kadang-kadang, kelenjar paratiroid dapat terpengaruh selama operasi. Kelenjar ini terletak di dekat kelenjar tiroid dan membantu mengatur kadar kalsium dalam darah Anda.

Jika kelenjar paratiroid Anda terpengaruh, kadar kalsium Anda mungkin menurun untuk sementara. Jika ini terjadi, Anda mungkin perlu mengonsumsi suplemen kalsium hingga kelenjar mulai berfungsi normal kembali.

Tes tindak lanjut setelah perawatan kanker tiroid

Kanker tiroid dapat muncul kembali setelah perawatan, jadi Anda akan diminta untuk menghadiri pemeriksaan rutin untuk mencari tanda-tandanya.

Anda mungkin memerlukan tes setiap beberapa bulan untuk memulai, tetapi tes tersebut akan semakin jarang dibutuhkan seiring waktu.

Tes yang mungkin Anda miliki termasuk:

1. Tes darah

Untuk mendeteksi zat yang dilepaskan oleh sel tiroid kanker.

2. Pemindaian ultrasonografi (ultrasound scan)

Untuk memeriksa tanda-tanda kanker di leher Anda

3. Pemindaian radioisotop

Jenis pemindaian yang menyoroti sel tiroid kanker.

Perawatan biasanya perlu diulang jika kanker Anda kembali.

Tindak lanjut setelah pengobatan untuk kanker tiroid

Tindak lanjut setelah pengobatan merupakan bagian penting dari perawatan penderita kanker. Dalam kasus kanker tiroid, spesialis kanker dan dokter keluarga Anda sering berbagi tanggung jawab ini. Tim perawatan kesehatan Anda akan bekerja dengan Anda untuk memutuskan tindak lanjut mana yang sesuai dengan kebutuhan Anda.

Jangan menunggu sampai janji temu Anda berikutnya untuk melaporkan gejala baru dan gejala apa pun yang tidak kunjung reda. Beri tahu tim perawatan kesehatan Anda jika Anda mengalami:

benjolan atau pembengkakan baru
kesulitan menelan atau bernapas
sakit tenggorokan atau batuk yang tidak kunjung sembuh
Risiko kambuhnya kanker tiroid (berulang) bergantung pada banyak faktor, termasuk jenis dan stadium kanker. Kebanyakan kanker tiroid tumbuh dengan lambat, sehingga bisa terjadi kembali 10 tahun atau lebih setelah pengobatan. Biasanya, tindak lanjut diperlukan selama bertahun-tahun.

Perencanaan kunjungan tindak lanjut
Kunjungan tindak lanjut setelah pengobatan untuk kanker tiroid biasanya dilakukan setiap 6 sampai 12 bulan. Mereka mungkin terjadi lebih sering jika kanker tiroid adalah tipe agresif atau stadium lanjut.

Biasanya, kunjungan tindak lanjut diulangi setidaknya selama 10 tahun. Bagi kebanyakan orang, perawatan setelahnya harus bertahan seumur hidup.

Kemajuan kunjungan tindak lanjut
Selama kunjungan tindak lanjut, tim perawatan kesehatan Anda biasanya akan menanyakan tentang efek samping pengobatan dan seberapa baik Anda mengatasinya. Dia juga akan menanyakan apakah Anda mengalami gejala apa pun.

Pemeriksaan fisik
Dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik, di mana dia dapat:

rasakan leher Anda apakah ada pembengkakan kelenjar getah bening
auskultasi paru-paru Anda
mengukur tekanan darah dan denyut nadi Anda
Tes darah
Tes darah rutin dilakukan sebagai bagian dari tindak lanjut. Ini dapat digunakan untuk mengukur tarif:

thyroglobulin (Tg), untuk memeriksa kanker yang tersisa setelah perawatan, untuk memeriksa kekambuhan atau untuk menilai bagaimana kanker merespons pengobatan
antibodi anti-pyroglobulin (AcTg), untuk memastikan bahwa tes Tg dapat diandalkan
hormon perangsang tiroid (TSH), tiroksin (T4) dan triiodothyronine (T3), untuk memastikan bahwa dosis terapi hormon yang Anda terima mencukupi
kalsium, untuk memeriksa apakah kelenjar paratiroid telah rusak selama operasi (kelenjar ini membantu banyak organ lain berfungsi dengan baik dengan mengatur kadar kalsium dalam darah)
kalsitonin dan antigen karsinoembrionik (CEA), untuk memeriksa apakah karsinoma sumsum tulang merespons pengobatan atau jika terus tumbuh dan menyebar (kanker aktif)
Ujian pencitraan
Tes pencitraan biasanya dilakukan pada awal tindak lanjut. Ini juga digunakan saat pemeriksaan fisik atau pemeriksaan darah menunjukkan bahwa mungkin ada masalah. Tes berikut dapat dilakukan:

USG leher, untuk memeriksa kekambuhan lokal atau penyebaran kanker ke kelenjar getah bening
skintigrafi radioiodine, untuk menilai reaksi terhadap pengobatan radioiodine
Computed tomography (CT) scan leher, dada, atau perut, untuk melihat apakah kanker telah kembali atau menyebar
Pencitraan resonansi magnetik (MRI) leher, dada atau perut, untuk menentukan apakah kanker telah kembali atau telah menyebar
Jika kekambuhan terdeteksi, tim perawatan kesehatan Anda akan menilai Anda untuk menentukan pilihan pengobatan terbaik.


Perawatan suportif untuk kanker tiroid

Perawatan suportif membantu mengatasi hambatan fisik, praktis, emosional, dan spiritual dari kanker tiroid. Mereka adalah komponen penting dari perawatan yang diberikan kepada orang dengan penyakit ini. Ada banyak program dan layanan yang memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup orang-orang ini dan orang yang mereka cintai, terutama setelah perawatan selesai.

Pemulihan dari kanker tiroid dan menghadapi kehidupan setelah pengobatan berbeda untuk setiap orang. Pemulihan tergantung pada stadium penyakit, jenis pengobatan yang diberikan dan banyak faktor lainnya. Berakhirnya pengobatan kanker dapat menyebabkan emosi yang campur aduk. Bahkan jika pengobatan selesai, mungkin ada masalah lain yang harus diselesaikan, seperti mengatasi efek samping jangka panjang. Seseorang yang pernah dirawat karena kanker tiroid mungkin mengkhawatirkan hal-hal berikut ini.

Hipotiroidisme
Hipotiroidisme berarti tidak ada cukup hormon tiroid dalam darah agar tubuh dapat berfungsi secara normal. Ini terjadi setelah sebagian atau seluruh tiroid diangkat atau ketika jaringan tiroid dihancurkan oleh pengobatan dengan yodium radioaktif.

Hipotiroidisme dapat menyebabkan efek berikut:

lelah
kulit kering
penambahan berat badan
merasa dingin
Hipotiroidisme diobati dengan terapi hormon tiroid yang mengandung levothyroxine (Synthroid, Eltroxin). Obat ini menggantikan tiroksin, hormon yang biasanya diproduksi oleh tiroid. Anda perlu minum obat ini selama sisa hidup Anda. Mungkin perlu beberapa saat untuk menemukan dosis yang tepat sehingga Anda tidak lagi mengalami gejala hipotiroidisme. Dokter akan menyesuaikan dosis levothyroxine berdasarkan hasil tes darah Anda.

Mulut kering
Perawatan dengan yodium radioaktif dapat menyebabkan peradangan pada kelenjar ludah, yang dapat menurunkan jumlah air liur yang diproduksi. Ini bisa menyebabkan mulut kering dan terkadang berubah rasa. Setelah perawatan, mungkin perlu waktu beberapa minggu sampai mulut kering membaik. Pada beberapa orang, ini bahkan menjadi masalah jangka panjang.

Untuk membantu menjaga kelembapan mulut Anda, minumlah air dan cairan lain sesering mungkin sepanjang hari. Beberapa orang menggunakan air liur buatan untuk membantu melembabkan mulut mereka. Mintalah tim perawatan kesehatan Anda untuk merekomendasikan produk semacam itu.

Cari tahu lebih lanjut tentang mulut kering dan perubahan rasa.

Perubahan suara
Perubahan suara dapat terjadi setelah operasi kanker tiroid. Laring (organ bicara), yang terletak di dekat tiroid, dan saraf di tenggorokan bisa rusak selama pembedahan untuk mengangkat tiroid. Itu bisa membuat suaranya berbeda. Dia mungkin serak dan pemarah. Anda mungkin juga kesulitan menghasilkan suara bernada tinggi. Biasanya, suara serak akan pulih dalam beberapa minggu setelah operasi. Beberapa orang merasa butuh waktu lebih lama untuk meningkatkan kualitas suara nyanyian. Dalam kasus yang jarang terjadi, perubahan suara mungkin permanen.

Jika perubahan suara yang Anda alami tampak seperti masalah jangka panjang, terapi wicara dapat meningkatkan kualitas suara Anda.

Cari tahu lebih lanjut tentang terapi wicara.

Hipokalsemia
Hipokalsemia berarti tidak ada cukup kalsium dalam darah. Ini bisa terjadi ketika kelenjar paratiroid diangkat atau rusak selama operasi.

Kelenjar paratiroid menghasilkan hormon yang disebut hormon paratiroid (PTH), atau hormon paratiroid, yang membantu mengatur kadar kalsium dalam darah. Ketika kadar kalsium dalam darah rendah, kelenjar paratiroid melepaskan PTH. Jika kelenjar paratiroid diangkat atau rusak, mereka tidak dapat lagi menghasilkan PTH. Kondisi ini disebut sebagai hipoparatiroidisme.

Hipokalsemia dapat menyebabkan efek berikut:

kram di punggung atau kaki
kulit kering dan kuku rapuh
kesemutan dan mati rasa di bibir, lidah, jari tangan, dan kaki
kebingungan, kehilangan ingatan dan depresi
irama jantung yang tidak normal
Perawatan untuk hipokalsemia biasanya melibatkan suplemen kalsium yang diberikan dalam bentuk pil. Terkadang suplemen vitamin D juga diberikan. Durasi pengobatan dengan suplemen kalsium dan vitamin D tergantung pada pemulihan dan seberapa baik kelenjar paratiroid berfungsi. Beberapa orang perlu mengonsumsi suplemen ini selama sisa hidup mereka untuk mencegah gejala hipokalsemia berkembang.


Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penanda Tumor – Tumor Marker – Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Penanda tumor adalah zat yang ditemukan dalam kadar yang lebih tinggi dari normal dalam darah, urin, atau jaringan dari beberapa penderita kanker. Hal-hal yang perlu Anda ketahui: CA15-3 dan CA27-29 Kanker payudara (breast cancer). PSA untuk prostat, dll.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Pasang iklan gratis di toko pinter
Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com
Cara daftar pasang iklan gratis
3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, American Cancer SocietyWeb MD

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Memahami Prinsip dan Operasi Utama dalam Perbankan Islam: Riba,…

Perbankan Islam mengikuti prinsip-prinsip syariah yang sesuai dengan ajaran Islam. Ini melibatkan larangan terhadap riba (bunga), mempromosikan berbagai bentuk transaksi yang adil, serta mengutamakan...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *