Tumor Tiroid – Kondisi Tiroid Non-Kanker. Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

Apakah Tumor Tiroid Itu?

Kelenjar tiroid terletak di bagian depan leher di dasar tenggorokan. Tumor tiroid, salah satu dari berbagai tumor jinak (adenoma) atau tumor ganas (kanker) kelenjar tiroid. Tumor tiroid sangat umum, dan frekuensi kemunculannya meningkat seiring bertambahnya usia.

Contoh tumor jinak adalah adenoma, yang dapat mengeluarkan hormon tiroid.

Baca juga ūüĎȬ†Kanker Tiroid – Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

Penyebab dari tumor jinak kelenjar tiroid dengan tumor ganas kelenjar tiroid pun memiliki penyebab yang berbeda. Penyebab tumor jinak kelenjar tiroid umumnya dipicu adanya penyakit autoimun atau terdapat infeksi bakteri atau virus pada kelenjar tiroid atau memiliki riwayat gangguan fungsi kelenjar tiroid dalam keluarga.

Penyebab tumor ganas kelenjar tiroid belum dapat dipastikan. Namun, ada beberapa faktor yang diketahui dapat meningkatkan risiko yaitu memiliki riwayat mengalami peradangan kelenjar tiroid atau penyakit gondok. Faktor lain yakni pasien memiliki riwayat paparan radiasi, misalnya penderita dengan riwayat radioterapi atau menderita kelainan genetik.

Kondisi tiroid non-kanker, atau jinak, adalah perubahan pada sel tiroid, tetapi ini bukan kanker. Kondisi non-kanker tidak menyebar (bermetastasis) ke bagian lain tubuh dan biasanya tidak mengancam jiwa.

Berikut ini adalah kondisi tiroid non-kanker:

1. Adenoma tiroid (Tumor Tiroid)

Adenoma adalah tumor yang terbentuk di jaringan epitel dan melapisi kelenjar di tubuh.

Adenoma tiroid adalah pertumbuhan kecil (nodul) yang dimulai di lapisan sel yang melapisi permukaan bagian dalam kelenjar tiroid. Adenoma itu sendiri dapat mengeluarkan hormon tiroid. Jika adenoma mengeluarkan cukup hormon tiroid, hal itu dapat menyebabkan hipertiroidisme.

Adenoma tiroid dapat diobati jika menyebabkan hipertiroidisme. Perawatan mungkin termasuk operasi untuk mengangkat sebagian tiroid (nodul yang terlalu aktif).

Baca juga ūüĎČ Hormon Perangsang Tiroid – TSH (Thyroid Stimulating Hormone)

Tanda dan gejala tumor teroid

Adenoma tiroid mungkin tidak terdeteksi secara klinis (adenoma “dingin”), atau dapat berupa tumor fungsional, menghasilkan hormon tiroid yang berlebihan (adenoma “hangat” atau “panas”). Dalam kasus ini, dapat menyebabkan hipertiroidisme simtomatik, dan dapat disebut sebagai adenoma tiroid toksik.

Diagnosa Tumor Tiroid

Diagnosa Morfologi Adenoma folikel tiroid memiliki diameter rata-rata dari 3 cm, tetapi terkadang lebih besar (hingga 10 cm) atau lebih kecil. Adenoma tiroid yang khas adalah lesi soliter, bulat, dan berkapsul yang berbatas tegas dari parenkim sekitarnya. Warnanya berkisar dari abu-abu-putih hingga merah-coklat, tergantung pada:

1. Seluleritas adenoma.
2. Kandungan koloid.

Area perdarahan, fibrosis, kalsifikasi, dan perubahan kistik, mirip dengan yang ditemukan pada gondok multinodular, sering terjadi pada adenoma tiroid (folikuler), terutama pada lesi yang lebih besar.

Jenis

Hampir semua adenoma tiroid adalah adenoma folikel. Adenoma folikel dapat digambarkan sebagai “dingin”, “hangat” atau “panas” tergantung pada tingkat fungsinya. Secara histopatologis, adenoma folikel dapat diklasifikasikan menurut arsitektur selulernya dan jumlah relatif seluleritas dan koloidnya menjadi beberapa jenis berikut:

  • Janin (mikrofolikuler) – ini memiliki potensi invasi mikro. Ini terdiri dari folikel kecil dan rapat yang dilapisi dengan epitel.
  • Koloid (makrofolikuler) – ini tidak memiliki potensi untuk invasi mikro.
  • Embrional (atipikal) – memiliki potensi invasi mikro.
  • Adenoma sel h√ľrthle (tumor oxyphil atau oncocytic) – berpotensi untuk invasi mikro.
  • Hyalinizing trabecular adenoma.

Adenoma papiler sangat jarang.

Perbedaan diagnosa

Adenoma tiroid dibedakan dari gondok tiroid multinodular karena adenoma biasanya soliter, dan merupakan neoplasma yang dihasilkan dari mutasi genetik (atau kelainan genetik lainnya) dalam satu sel prekursor. Sebaliknya, gondok multinodular biasanya dianggap sebagai akibat dari respons hiperplastik dari seluruh kelenjar tiroid terhadap rangsangan, seperti defisiensi yodium. Pemeriksaan patologis yang cermat mungkin diperlukan untuk membedakan adenoma tiroid dari karsinoma tiroid folikuler invasif minimal.

Perawatan dan Pengobatan

Sebagian besar pasien dengan adenoma tiroid dapat ditangani dengan menunggu dengan waspada (tanpa eksisi bedah) dengan pemantauan rutin. Namun, beberapa pasien masih memilih operasi setelah mendapatkan informasi lengkap tentang risikonya. Pemantauan rutin terutama terdiri dari mengamati perubahan ukuran dan gejala nodul, dan ultrasonografi ulang atau biopsi aspirasi jarum jika nodul tumbuh.

2. Neoplasma tiroid

Neoplasma tiroid adalah neoplasma atau tumor tiroid. Neoplasma tiroid merupakan tumor kelenjar endokrin yang paling sering ditemukan.

Bisa jadi tumor jinak seperti adenoma tiroid, atau bisa juga neoplasma ganas (kanker tiroid), seperti kanker tiroid papiler, folikel, meduler, atau anaplastik.

Kebanyakan pasien berusia 25 sampai 65 tahun saat pertama kali didiagnosis; wanita lebih terpengaruh daripada pria. Dari semua nodul tiroid yang ditemukan, hanya sekitar 5% yang bersifat kanker dan di bawah 3% di antaranya mengakibatkan kematian.

Diagnosis

Langkah pertama dalam mendiagnosis neoplasma tiroid adalah pemeriksaan fisik pada area leher. Jika ada kelainan, berkonsultasi dengan dokter. Seorang dokter keluarga dapat melakukan tes darah, USG, dan pemindaian nuklir sebagai langkah diagnosis. Hasil dari tes ini kemudian dibaca oleh ahli endokrin yang akan menentukan masalah apa yang dimiliki tiroid. Hipertiroidisme dan hipotiroidisme adalah dua kondisi yang sering muncul dari fungsi kelenjar tiroid yang tidak normal. Ini terjadi ketika tiroid masing-masing memproduksi terlalu banyak atau terlalu sedikit hormon tiroid.

Nodul tiroid adalah gejala utama neoplasma tiroid, dan didiagnosis dengan aspirasi jarum halus dengan panduan ultrasonik (USG / FNA) atau seringkali dengan tiroidektomi (pengangkatan dengan pembedahan dan pemeriksaan histologis selanjutnya). FNA adalah metode yang paling hemat biaya dan akurat untuk mendapatkan sampel biopsi. Karena kanker tiroid dapat mengambil yodium, yodium radioaktif biasanya digunakan untuk mengobati karsinoma tiroid, diikuti oleh penekanan TSH dengan terapi tiroksin dosis tinggi.

Nodul menjadi perhatian khusus ketika ditemukan pada mereka yang berusia di bawah 20 tahun. Presentasi nodul jinak pada usia ini kemungkinannya kecil dan dengan demikian potensi keganasan jauh lebih besar.

Klasifikasi

Neoplasma tiroid dapat diklasifikasikan sebagai jinak atau ganas.

Neoplasma jinak

Adenoma tiroid adalah neoplasma tiroid jinak. Nodul tiroid sangat umum dan sekitar 80 persen orang dewasa akan mengidapnya setidaknya satu kali pada saat mereka mencapai usia 70 tahun. Kira-kira 90 hingga 95 persen dari semua nodul ditemukan jinak.

Neoplasma ganas

Kanker tiroid terutama kanker tiroid papiler, folikel, meduler, atau anaplastik. Kebanyakan pasien berusia 25 sampai 65 tahun saat pertama kali didiagnosis; wanita lebih terpengaruh daripada pria. Hampir 80 persen kanker tiroid adalah papiler dan sekitar 15 persen adalah folikuler; kedua jenis ini tumbuh lambat dan dapat disembuhkan jika ditangkap lebih awal. Kanker tiroid meduler membentuk sekitar 3% dari kanker ini. Tumbuh perlahan dan dapat dikontrol jika ditangkap lebih awal. Anaplastik adalah yang paling mematikan dan menghasilkan sekitar 2 persen. Jenis ini tumbuh dengan cepat dan sulit dikendalikan. Klasifikasi ditentukan dengan melihat sampel sel di bawah mikroskop dan menentukan jenis sel tiroid yang ada. Keganasan tiroid lainnya termasuk limfoma tiroid, berbagai jenis sarkoma tiroid, tumor otot polos, teratoma, karsinoma tiroid sel skuamosa, dan jenis tumor langka lainnya.

Pengobatan

Pengobatan nodul tiroid bergantung pada banyak hal termasuk ukuran nodul, usia pasien, jenis kanker tiroid, dan apakah sudah menyebar ke jaringan lain di tubuh atau tidak. Jika nodul jinak, pasien dapat menerima terapi tiroksin untuk menekan hormon perangsang tiroid dan harus dievaluasi ulang dalam 6 bulan. Namun, jika nodul jinak menghambat fungsi hidup normal pasien; seperti bernapas, berbicara, atau menelan, tiroid mungkin perlu diangkat. [rujukan?] Kadang-kadang hanya sebagian dari tiroid yang diangkat dalam upaya untuk menghindari penyebab hipotiroidisme. Namun, masih ada risiko hipotiroidisme, karena jaringan tiroid yang tersisa mungkin tidak dapat menghasilkan cukup hormon dalam jangka panjang.

Jika nodul ganas atau memiliki fitur sitologi yang tidak pasti, mungkin diperlukan pembedahan. Tiroidektomi adalah operasi berisiko menengah yang dapat menyebabkan komplikasi jika tidak dilakukan dengan benar. Masalah dengan suara, kerusakan saraf atau otot, atau pendarahan dari pembuluh darah yang terkoyak jarang terjadi, tetapi komplikasi serius dapat terjadi. Setelah tiroid dikeluarkan, pasien harus diberikan hormon pengganti selama sisa hidup mereka. Ini biasanya merupakan obat oral harian yang diresepkan oleh ahli endokrinologi mereka.

Yodium radioaktif-131 digunakan pada pasien dengan kanker tiroid papiler atau folikel untuk ablasi jaringan tiroid sisa setelah operasi dan untuk pengobatan kanker tiroid. Pasien dengan kanker meduler, anaplastik, dan sebagian besar sel Hurthle tidak mendapat manfaat dari terapi ini. Iradiasi eksternal dapat digunakan ketika kanker tidak dapat dioperasi, ketika berulang setelah reseksi, atau untuk menghilangkan rasa sakit akibat metastasis tulang.

3. Nodul tiroid jinak

Nodul tiroid jinak merupakan tumor tiroid jinak. Nodul tiroid adalah pertumbuhan atau benjolan abnormal di tiroid. Pada umumnya benjolannya padat atau berisi air yang terbentuk dalam kelenjar tiroid. Mereka biasanya tidak menimbulkan tanda atau gejala apa pun. Mereka sering ditemukan selama pemeriksaan kesehatan rutin oleh dokter. Terkadang mereka tumbuh cukup besar untuk Anda lihat atau rasakan. Jika nodulnya besar, mereka mungkin sulit menelan atau bernapas.

Kebanyakan nodul tiroid tidak bersifat tumor (jinak), tetapi sebagian kecil di antaranya mengandung sel kanker. Dokter biasanya melakukan biopsi menggunakan aspirasi jarum halus untuk memeriksa adanya kanker pada nodul tiroid. Mereka mungkin juga memesan tes lain untuk melihat apakah nodul tiroid bersifat kanker, termasuk tes darah dan ultrasound.

Pilihan pengobatan untuk nodul tiroid jinak meliputi:

  • Pengawasan aktif, atau observasi
  • Terapi hormon tiroid
  • Operasi untuk mengangkat nodul (bintil)

Penyebab nodul tiroid

Beberapa kondisi dapat menyebabkan timbulnya nodul di kelenjar tiroid, termasuk:

1. Kekurangan yodium

Kelenjar tiroid Anda dapat mengembangkan nodul tiroid jika makanan Anda kekurangan yodium atau iodin. Ini merupakan kasus yang jarang terjadi karena sebagian besar orang di negara berkembang memiliki iodin yang cukup dalam makanan mereka.

2. Tiroiditis

Inflamasi kronis pada tiroid, seperti ‚Äėpenyakit Hashimoto‚Äô, dapat menyebabkan nodul tiroid membengkak. Penyakit Hashimoto adalah gangguan otoimun di mana sel darah putih dan antibodi menyerang sel tiroid, yang salah menduganya sebagai benda asing.

3. Kista tiroid

Kista tiroid adalah kantong berisi cairan (kista) dan mungkin terjadi bila nodul tiroid pecah. Kista jenis ini sering kali jinak tetapi dapat memiliki bagian padat yang mungkin bersifat kanker.

Kista biasanya tidak bersifat kanker, tetapi terkadang mengandung komponen padat yang bersifat kanker.

4. Peradangan tiroid kronis

Penyakit Hashimoto, kelainan tiroid, dapat menyebabkan peradangan tiroid dan menyebabkan nodul membesar. Ini sering dikaitkan dengan hipotiroidisme.

5. Gondok multinodular

Istilah gondok digunakan untuk menggambarkan setiap pembesaran kelenjar tiroid, yang dapat disebabkan oleh kekurangan yodium atau kelainan tiroid. Gondok multinodular mengandung banyak nodul berbeda di dalam gondok, tetapi penyebabnya kurang jelas.

Faktor-faktor tertentu meningkatkan risiko kanker tiroid, seperti riwayat keluarga tiroid atau kanker endokrin lainnya dan memiliki riwayat paparan radiasi dari terapi medis atau dari kejatuhan nuklir.

6. Kanker tiroid

Kemungkinan nodul bersifat kanker kecil. Namun, nodul yang besar dan keras atau menyebabkan rasa sakit atau ketidaknyamanan lebih mengkhawatirkan. Anda mungkin ingin memeriksakannya ke dokter Anda.

4. Hipotiroidisme

Hipotiroidisme terjadi ketika tiroid tidak menghasilkan cukup hormon tiroid untuk membuat tubuh bekerja dengan baik. Ini dapat disebabkan oleh penyakit autoimun, radiasi ke leher atau tiroid, pembedahan untuk mengangkat sebagian atau seluruh tiroid atau pembengkakan tiroid (disebut tiroiditis).

Saat Anda mengalami hipotiroidisme, beberapa fungsi tubuh Anda mulai melambat. Hal ini dapat menyebabkan kelelahan, kulit kering, rambut rontok, penambahan berat badan dan rasa kedinginan.

Dokter mendiagnosis hipotiroidisme dengan memeriksa kadar hormon perangsang tiroid (TSH) dan tiroksin (T4) dalam darah.

Hipotiroidisme biasanya diobati dan dikendalikan dengan terapi hormon tiroid menggunakan levothyroxine (Synthroid, Eltroxin). Obat ini menggantikan tiroksin, yang biasanya dibuat oleh tiroid. Mungkin perlu beberapa saat untuk menemukan dosis yang tepat sehingga Anda tidak mengalami gejala hipotiroidisme. Dokter akan menyesuaikan dosis levothyroxine berdasarkan hasil tes darah.

5. Hipertiroidisme

Hipertiroidisme terjadi ketika tiroid membuat terlalu banyak hormon tiroid. Ini dapat disebabkan oleh penyakit Graves (penyakit autoimun tiroid), nodul tiroid, tiroiditis, tiroid yang membesar (disebut gondok) atau terlalu banyak yodium dalam makanan Anda.

Hipertiroidisme dapat menyebabkan kegugupan, masalah tidur, nafsu makan meningkat, penurunan berat badan, rasa panas, sering buang air besar dan detak jantung yang cepat atau tidak teratur.

Dokter akan melakukan tes darah untuk memeriksa fungsi tiroid dan tes yodium radioaktif untuk mendiagnosis hipertiroidisme.

Pilihan pengobatan untuk hipertiroidisme meliputi:

  • Obat beta blocker untuk mengobati gejala sampai pengobatan lain mulai bekerja.
  • Obat antitiroid untuk menghentikan tiroid membuat terlalu banyak hormon tiroid.
  • Terapi yodium radioaktif.
    Operasi untuk mengangkat sebagian atau seluruh tiroid.

6. Tiroiditis

Tiroiditis adalah peradangan tiroid. Ada beberapa jenis tiroiditis.

Tiroiditis Hashimoto berkembang saat antibodi menyerang tiroid. Biasanya menyebabkan hipotiroidisme, yang sering menjadi permanen.

Tiroiditis pascapartum dapat berkembang setelah seorang wanita melahirkan bayi. Ini menyebabkan hipertiroidisme diikuti oleh hipotiroidisme.

Tiroiditis pascapartum biasanya membaik dengan sendirinya.

Tiroiditis subakut dapat berkembang dari virus. Ini cenderung menyebabkan nyeri, hipertiroidisme dan hipotiroidisme.

Tiroiditis akut biasanya berkembang dari bakteri. Itu membuatmu tidak enak badan. Kadang-kadang menyebabkan nyeri dan hipotiroidisme.

Tiroiditis yang diinduksi obat dapat disebabkan oleh obat-obatan seperti litium dan interferon. Ini menyebabkan hipertiroidisme atau hipotiroidisme. Ini biasanya berlanjut selama obatnya diminum.

Tiroiditis radiasi dapat berkembang setelah pengobatan dengan yodium radioaktif atau terapi radiasi sinar eksternal. Biasanya menyebabkan hipotiroidisme, tetapi terkadang menyebabkan hipertiroidisme.

Tes diagnostik yang digunakan untuk memeriksa tiroiditis meliputi:

  • Tes darah untuk memeriksa seberapa baik tiroid bekerja.
  • Tes untuk melihat apakah antibodi tiroid ada di dalam darah.
  • Tes yodium radioaktif.

Tiroiditis biasanya diobati dengan obat-obatan.

Jenis obat yang digunakan akan tergantung pada jenis tiroiditis dan gejalanya. Ini termasuk:

  • terapi hormon tiroid
  • beta-blocker
  • obat anti inflamasi
  • kortikosteroid
  • antibiotik atau obat lain untuk mengobati infeksi.

7. Gondok

Gondok adalah tiroid yang lebih besar dari biasanya, atau membesar. Gondok biasanya menyebabkan pembengkakan atau benjolan di leher. Gondok yang besar dapat menyebabkan batuk, suara serak, atau kesulitan bernapas.

Penyebab paling umum dari gondok adalah banyaknya nodul di tiroid. Gondok juga bisa disebabkan oleh infeksi, obat-obatan tertentu, kehamilan atau tidak mendapatkan cukup yodium dari makanan Anda.

Tes yang digunakan untuk mendiagnosis gondok meliputi tes darah, ultrasound, dan pemindaian yodium radioaktif. Jika tes pencitraan menunjukkan bahwa gondok memiliki satu atau lebih nodul, dokter mungkin perlu melakukan aspirasi jarum halus untuk memeriksa adanya kanker pada nodul tersebut.

Pilihan pengobatan tergantung pada apa yang menyebabkan gondok dan termasuk:

  • Terapi hormon tiroid
  • Suplemen yodium
  • Terapi yodium radioaktif
  • Operasi untuk mengangkat tiroid (disebut tiroidektomi)

Baca juga ūüĎČ Penyakit Gondok – Penjelasan, Jenis, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan


Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?”¬†Klik disini dan baca artikel¬†pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!


Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? ‚Äď Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia¬†diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini¬†ūüĎȬ†untuk mengetahui ‚ÄúDaftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization‚ÄĚ.


Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons¬†‚ÄúOoo begitu ya‚Ķ‚Ä̬†akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Northwestern Medicine¬ģ and Northwestern Memorial HealthCare, Science Direct, Britannica, National Center for Biotechnology Information (NCBI), Remedy Health Media, Canadian Cancer Society, Mayo Clinic

Pinter Pandai ‚ÄúBersama-Sama Berbagi Ilmu‚ÄĚ
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

By | 2020-11-05T23:16:46+07:00 November 5th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment