Jenis Skizofrenia – Paranoid, Hebefrenik, Residual, Katatonik, Skizoafektif – Beserta Contohnya

5 Jenis Skizofrenia

Terdapat 5 jenis Skizofrenia: paranoid, hebefrenik, katatonik, residual dan skizoafektif. Berikut jenis dan penjelasannya:

1. Skizofrenia paranoid

Skizofrenia paranoid merupakan bentuk paling umum dari skizofrenia. Dalam subtipe ini, pasien percaya bahwa ada seseorang atau sekelompok orang yang berkomplot melawan mereka atau anggota keluarga mereka. Kebanyakan individu dengan skizofrenia paranoid mengalami delusi pendengaran, seperti mendengar suara-suara. Beberapa di antara pasien ini bahkan mungkin memiliki delusi suara lebih kuat daripada yang sebenarnya.

Individu ini juga mungkin memiliki keasyikan tidak sehat dengan berbagai cara untuk melindungi diri mereka sendiri. Meski demikian, individu dengan skizofrenia paranoid pada umumnya mampu melakukan aktivitas biasa lebih baik dibanding individu dengan subtipe skizofrenia lainnya.

2. Skizofrenia tidak teratur (hebefrenik)

Skizofrenia hebefrenik ditandai dengan pikiran, pembicaraan dan perilaku kacau serta tidak logis. Skizofrenia hebefrenik diyakini sebagai bentuk yang paling parah dari skizofrenia, karena individu dengan kondisi ini merasa sangat sulit untuk melakukan aktivitas sehari-hari seperti makan dan mandi sendiri. Mereka juga dapat menampilkan perilaku yang sangat aneh, seperti memakai beberapa lapis pakaian pada cuaca panas dan menampilkan ekspresi datar.

Contoh lainnya:

Ucapan yang tidak teratur (mis., Kata acak, inkoherensi, ketekunan).
Perilaku yang tidak teratur (mis., Kesulitan memulai atau menyelesaikan tugas, kesulitan bertindak dengan tepat dalam situasi sosial).
Efek datar atau tidak tepat (mis. Kontak mata yang buruk, kurangnya ekspresi wajah).

3. Skizofrenia residual

Dalam jenis skizofrenia ini, sebagian besar gejala positif (gejala tampak) menurun seiring tingkat keparahan. Gejala positif seperti halusinasi atau delusi jarang terjadi atau bahkan berhenti sama sekali. Akan tetapi, justru muncul gejala negatif seperti penurunan psikomotor, penumpulan perasaan, pasif dan kurang inisiatif, bahkan kehilangan gairah hidup.

Skizofrenia residual adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan seorang pasien yang saat ini tidak mengalami delusi yang menonjol, halusinasi, ucapan tidak teratur, atau perilaku tidak teratur atau katatonik. Namun mereka mengalami setidaknya dua dari gejala-gejala tersebut pada tingkat yang lebih rendah (misalnya, distorsi pemikiran atau kepercayaan aneh) atau mereka terus mengalami gejala skizofrenia negatif (misalnya, kesulitan memperhatikan, penarikan sosial, apatis, pengurangan bicara).

Subtipe ini dibedakan dari “fase residual” skizofrenia. Obat antipsikotik secara efektif mengobati gejala skizofrenia positif, tetapi gejala negatif sering tetap ada. Karena fenomena ini, pasien skizofrenia yang diobati yang tidak melaporkan mengalami halusinasi atau delusi kadang-kadang dianggap berada dalam “fase residual” skizofrenia, selama waktu pasien dapat dikategorikan dalam subtipe residual atau tidak.

4. Skizofrenia katatonik

Orang-orang ini mungkin juga menunjukkan peningkatan gerak berlebihan tanpa tujuan. Pasien skizofrenia katatonik sering pula mengulang-ulang gerakan dan meniru ucapan orang lain.
Contohnya, orang tersebut dapat menggerakkan tubuhnya secara tidak menentu atau tidak bergerak sama sekali. Keadaan ini dapat berlangsung selama beberapa menit, jam, bahkan hingga berhari-hari.
Seseorang dengan skizofrenia katatonik mungkin sebagian besar tidak bergerak, mempertahankan postur yang kaku, dan menolak semua upaya untuk dipindahkan. Di sisi lain, mungkin ada gerakan berlebihan, yang tampaknya tanpa tujuan. Ini dapat mencakup echolalia (mengulangi apa yang orang lain katakan) dan echopraxia (meniru gerakan orang lain). Mungkin ada kekhasan dalam gerakan “sukarela” seperti sikap aneh, meringis, atau gerakan stereotip (misalnya, goyang, lambaian tangan, menggigit kuku).

5. Gangguan skizoafektif

Gangguan schizoafektif merupakan kelainan mental yang ditandai dengan adanya kombinasi antara gejala skizofrenia dan gangguan afektif (perasaan) yang menonjol secara bersamaan. Penderita gangguan ini biasanya mengalami delusi atau halusinasi, kekacauan komunikasi yang bercampur dengan gangguan afektif seperti depresi, kecemasan, amarah, atau histeria.

Gangguan schizoafektif bisa sulit untuk didiagnosis karena memiliki gejala skizofrenia dan depresi atau gangguan bipolar.

Kasus subtipe ini lebih langka daripada jenis skizofrenia lainnya. Sayangnya, banyak orang dengan gangguan skizoafektif yang salah didiagnosis sebagai gangguan bipolar atau skizofrenia karena gejalanya yang sulit dibedakan.

Seseorang dengan gangguan skizoafektif mungkin mengalami halusinasi pendengaran, yang berarti mendengar suara dan suara yang tidak nyata. Mereka juga mungkin mengalami delusi dan paranoia. Bicara dan berpikir mungkin tidak teratur, dan seseorang mungkin merasa sulit untuk berfungsi baik secara sosial maupun di tempat kerja.

Jenis Skizofrenia paranoid hebefrenik residual katatonik skizoafektif

Jenis Skizofrenia – Paranoid, Hebefrenik, Residual, Katatonik, Skizoafektif. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

Semua Yang Harus Anda Ketahui Tentang Skizofrenia

Suatu kombinasi dari faktor genetika dan faktor lingkungan memainkan peranan dalam perkembangan skizofrenia. Seseorang dengan sejarah skizofrenia dalam keluarga yang menderita psikosis transien atau pembatasan diri memiliki kemungkinan 20–40% untuk didiagnosis satu tahun kemudian. Berikut adalah penyebab Skizofrenia: genetika, lingkungan, penyalahgunaan obat / narkoba, faktor seperti hipoksia dan infeksi, atau stres dan malagizi pada ibu hamil. Baca selanjutnya: Penyebab Skizofrenia Beserta Contohnya

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi:Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya 

By | 2020-07-25T20:51:14+07:00 Juni 19th, 2019|Lainnya, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment