Gangguan Kepribadian Ambang Batas (Borderline / Garis Batas) – Borderline Personality Disorder – Gejala, Pengobatan

Gangguan Kepribadian Ambang Batas (Borderline)

Gangguan Kepribadian Ambang atau Garis Batas (Borderline personality disorder / BPD) ditandai dengan pola hubungan tidak stabil yang berulang dan berlangsung lama dengan orang lain – baik itu hubungan romantis, persahabatan, anak-anak, atau hubungan dengan anggota keluarga. Kondisi tersebut ditandai dengan upaya menghindari pengabaian (terlepas dari apakah itu nyata atau hanya khayalan), dan impulsif dalam pengambilan keputusan.

Orang dengan gangguan kepribadian ambang sering berpindah dari satu emosi ke emosi lainnya dengan mudah dan cepat, dan citra diri mereka juga sering berubah.

Jika ada karakteristik yang menentukan secara menyeluruh dari seseorang yang menderita gangguan kepribadian ambang, itu adalah bahwa mereka sering terlihat seperti bolak-balik antara segala hal dalam hidup mereka. Hubungan, emosi, dan citra diri berubah sesering cuaca, biasanya sebagai reaksi terhadap sesuatu yang terjadi di sekitarnya, seperti stres, berita buruk, atau hal-hal sepele. Mereka jarang merasakan kepuasan atau kebahagiaan dalam hidup, sering bosan, dan dipenuhi dengan perasaan hampa.

Karena perasaan ini, banyak penderita BPD melakukan upaya bunuh diri, atau melakukan bunuh diri secara rutin. Pikiran untuk bunuh diri adalah hal yang umum dan dapat menyebabkan beberapa orang membuat rencana atau mencoba dan melakukan bunuh diri. Oleh karena itu penilaian terhadap bunuh diri dan niat bunuh diri dilakukan secara rutin.

Istilah “garis batas” berarti di antara satu hal dan lainnya. Awalnya, istilah ini digunakan ketika dokter tidak yakin dengan diagnosis yang benar karena klien memanifestasikan campuran gejala neurotik dan psikotik. Banyak dokter menganggap klien ini berada di perbatasan antara neurotik dan psikotik, dan dengan demikian istilah “batas” mulai digunakan.

Istilah “borderline” terkadang digunakan dalam beberapa cara di masyarakat yang sangat berbeda dari kriteria diagnostik formal untuk gangguan kepribadian ambang (BPD). Di beberapa kalangan, “borderline” masih digunakan sebagai diagnosis “penampung-semua” bagi individu yang sulit didiagnosis atau diartikan sebagai “hampir psikotik,” meskipun kurangnya dukungan empiris untuk konseptualisasi gangguan ini.

Selain itu, dengan popularitas “borderline” baru-baru ini sebagai kategori diagnostik dan reputasi klien ini sebagai sulit untuk ditangani, “borderline” sering digunakan sebagai label umum untuk klien yang sulit – atau sebagai alasan (atau alasan) untuk psikoterapi pasien memburuk. Ini adalah salah satu gangguan mental yang paling terstigma, bahkan di antara para profesional kesehatan mental.


Gejala Gangguan Kepribadian Garis Batas (Borderline Personality Disorder)

1. Takut ditinggalkan

Upaya untuk menghindari penelantaran (baik itu pengabaian nyata, atau khayalan).

Orang dengan Gangguan Kepribadian Ambang Batas sering kali takut ditinggalkan atau ditinggalkan sendirian. Bahkan sesuatu yang tidak berbahaya seperti orang yang dicintai yang pulang terlambat dari kantor atau pergi di akhir pekan dapat memicu ketakutan yang hebat. Hal ini dapat memicu upaya panik untuk menjaga agar orang lain tetap dekat. Anda mungkin mengemis, melekat, memulai perkelahian, melacak pergerakan orang yang Anda cintai, atau bahkan secara fisik menghalangi orang tersebut untuk pergi. Sayangnya, perilaku ini cenderung memiliki efek sebaliknya — membuat orang lain menjauh.

2. Hubungan yang tidak stabil

Pola hubungan yang tidak stabil dengan orang lain. Orang dengan Gangguan Kepribadian Ambang Batas cenderung memiliki hubungan yang intens dan berumur pendek. Anda mungkin jatuh cinta dengan cepat, percaya bahwa setiap orang baru adalah orang yang akan membuat Anda merasa utuh, hanya untuk cepat kecewa. Hubungan Anda tampak sempurna atau mengerikan, tanpa jalan tengah. Kekasih, teman, atau anggota keluarga Anda mungkin merasa cambuk emosional sebagai akibat dari perubahan cepat Anda dari idealisasi ke devaluasi, kemarahan, dan kebencian.

3. Gangguan identitas

Citra diri tidak jelas atau merasa aneh. Impulsif yang cenderung merusak diri sendiri; perilaku, gerak tubuh. Ketika Anda menderita Gangguan Kepribadian Ambang Batas, rasa diri Anda biasanya tidak stabil. Terkadang Anda mungkin merasa nyaman dengan diri sendiri, tetapi di lain waktu Anda membenci diri sendiri, atau bahkan menganggap diri Anda jahat. Anda mungkin tidak memiliki gagasan yang jelas tentang siapa Anda atau apa yang Anda inginkan dalam hidup. Akibatnya, Anda mungkin sering berganti pekerjaan, teman, kekasih, agama, nilai, tujuan, atau bahkan identitas seksual.

4. Perilaku impulsif dan merusak diri sendiri

Jika Anda mengidap BPD, Anda mungkin terlibat dalam perilaku yang berbahaya dan mencari sensasi, terutama saat Anda kesal. Anda mungkin secara impulsif membelanjakan uang yang tidak mampu Anda beli, makan berlebihan, mengemudi sembarangan, mengutil, melakukan seks berisiko, atau berlebihan dengan obat-obatan atau alkohol. Perilaku berisiko ini mungkin membantu Anda merasa lebih baik saat ini, tetapi merugikan Anda dan orang di sekitar Anda dalam jangka panjang.

5. Menyakiti diri sendiri

Perilaku bunuh diri dan tindakan menyakiti diri sendiri adalah hal biasa pada orang dengan Gangguan Kepribadian Ambang Batas. Perilaku bunuh diri termasuk berpikir tentang bunuh diri, membuat gerakan atau ancaman bunuh diri, atau benar-benar melakukan upaya bunuh diri. Melukai diri sendiri mencakup semua upaya lain untuk menyakiti diri sendiri tanpa niat bunuh diri. Bentuk umum melukai diri sendiri termasuk memotong dan membakar.

6. Perubahan emosional yang ekstrim

Emosi dan suasana hati yang tidak stabil biasa terjadi pada BPD. Suatu saat, Anda mungkin merasa bahagia, dan di saat berikutnya, sedih. Hal-hal kecil yang diabaikan orang lain dapat membuat Anda kacau balau. Perubahan suasana hati ini sangat kuat, tetapi cenderung berlalu cukup cepat (tidak seperti perubahan emosi akibat depresi atau gangguan bipolar), biasanya berlangsung hanya beberapa menit atau jam.

7. Perasaan kosong yang kronis

Orang dengan Gangguan Kepribadian Ambang Batas sering berbicara tentang perasaan kosong, seolah-olah ada lubang atau kehampaan di dalamnya. Pada ekstremnya, Anda mungkin merasa seolah-olah Anda “bukan apa-apa” atau “bukan siapa-siapa”. Perasaan ini tidak nyaman, jadi Anda bisa mencoba mengisi kekosongan dengan hal-hal seperti obat-obatan, makanan, atau seks. Tapi tidak ada yang benar-benar memuaskan.

8. Kemarahan yang meledak-ledak

Jika Anda menderita BPD, Anda mungkin bergumul dengan amarah yang intens dan mudah marah. Anda mungkin juga kesulitan mengendalikan diri setelah sekring menyala — berteriak, melempar barang, atau menjadi sangat marah. Penting untuk diperhatikan bahwa kemarahan ini tidak selalu ditujukan ke luar. Anda mungkin menghabiskan banyak waktu untuk merasa marah pada diri sendiri.

9. Merasa curiga atau tidak berhubungan dengan kenyataan

Orang dengan BPD sering bergumul dengan paranoia atau pikiran yang mencurigakan tentang motif orang lain. Ketika sedang stres, Anda bahkan mungkin kehilangan kontak dengan kenyataan — sebuah pengalaman yang dikenal sebagai disosiasi. Anda mungkin merasa berkabut, terasing, atau seolah-olah berada di luar tubuh Anda sendiri.

Menurut Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental, edisi ke-5. Beberapa kriteria berikut digunakan untuk mendiagnosa gangguan kepribadian ambang batas:

  • Kerusakan signifikan dalam kepribadian diwujudkan dalam:
  1. Kerusakan dalam fungsi diri:
    • Identitas: Citra diri yang buruk, tidak berkembang, atau tidak stabil, sering dikaitkan dengan ekspektasi diri yang berlebihan; kesepian; tidak mampu bekerja di bawah tekanan.
    • Tujuan: Ketidakmampuan untuk menetapkan tujuan, aspirasi, nilai diri, atau merencanakan pekerjaan.
  2. Kerusakan dalam fungsi interpersonal:
    • Empati: Ketidakmampuan individu untuk mengenali perasaan dan kebutuhan dari orang lain.
    • Kedekatan: Tidak mampu menciptakan relasi yang dekat dengan sesama, ditandai dengan ketidakmampuan untuk percaya, dan takut ditinggalkan.
  • Ciri kepribadian patologis diwujudkan dalam:
  1. Sifat negatif, digambarkan dengan:
    • Emosi yang labil: Emosi yang tidak stabil dan perubahan mood yang terlalu sering.
    • Gelisah: Perasaan gelisah yang terus menerus, panik, yang merupakan reaksi dari stres; cemas akan efek negatif dari masa lalu dan kemungkinan buruk pada masa depan.
    • Takut pada perpisahan: Takut pada penolakan oleh dan/atau terpisah dengan yang lain.
    • Depresi: Perasaan bersalah yang berlebih dan/atau perasaan tanpa harapan; sulit untuk memperbaiki mood; pesimis pada masa depan; keinginan bunuh diri.
  2. Ketidakpuasan, digambarkan dengan:
    • Impulsif: Tidak mampu untuk berpikir panjang; sulit untuk mengikuti rencana.
    • Mengambil risiko: Menyukai kegiatan yang berbahaya, berisiko, dan berpotensi merusak diri, tanpa memikirkan konsekuensinya.
  3. Permusuhan, digambarkan dengan:
    • Kemarahan yang terus menerus; untuk merespon hinaan.
  • Gangguan dalam fungsi personal dan pengekspresian karakter cukup stabil dan konsisten.
  • Gangguan dalam fungsi personal dan pengekspresian karakter sebaiknya tidak dianggap sebagai perkembangan normatif sebuah individu atau gambaran sosial budaya.
  • Gangguan dalam fungsi personal dan pengekspresian karakter tidak selalu disebabkan oleh obat-obatan, dan pengobatan.

Penyebab Gangguan Kepribadian Ambang Batas Borderline

Para peneliti saat ini tidak mengetahui apa yang menyebabkan gangguan kepribadian ambang. Namun, ada banyak teori tentang kemungkinan penyebab BPD.

Sebagian besar profesional mempelajari model biopsikososial penyebab – yaitu, penyebab kemungkinan karena faktor biologis dan genetik, faktor sosial (seperti bagaimana seseorang berinteraksi dalam perkembangan awal mereka dengan keluarga dan teman dan anak-anak lain), dan psikologis faktor-faktor (kepribadian dan temperamen individu, yang dibentuk oleh lingkungan mereka dan mempelajari koping mekanisme (coping mechanism).

Penelitian ilmiah hingga saat ini menunjukkan bahwa tidak ada faktor tunggal yang bertanggung jawab – sebaliknya, yang penting adalah sifat kompleks dan kemungkinan saling terkait dari ketiga faktor tersebut. Jika seseorang memiliki gangguan kepribadian ini, penelitian menunjukkan bahwa ada sedikit peningkatan risiko gangguan ini untuk “diturunkan” kepada anak-anak mereka.

Pengobatan Gangguan Kepribadian Ambang Garis Batas

Pengobatan gangguan kepribadian ambang biasanya melibatkan psikoterapi jangka panjang dengan terapis yang berpengalaman dalam menangani gangguan kepribadian semacam ini. Beberapa metode psikoterapi tersedia untuk pasien dengan gangguan kepribadian ambang, termasuk terapi perilaku dialektik (suatu bentuk terapi perilaku-kognitif atau CBT), perawatan interpersonal, dan psikodinamik. Terapi perilaku dialektis (DBT) memiliki dukungan penelitian terbesar dan terkuat untuk penggunaannya dalam membantu keberhasilan pengobatan BPD (Leichsenring et al., 2011).

Pengobatan juga dapat diresepkan untuk membantu dengan gejala tertentu yang mengganggu dan melemahkan. Bukti penggunaan obat psikiatri untuk mengobati BPD bervariasi, tetapi cenderung kurang kuat dibandingkan dengan bukti yang mendukung penggunaan psikoterapi. Sebagaimana dicatat oleh Leichsenring et al. (2011), “Efek menguntungkan pada depresi, agresi, dan gejala lain dilaporkan di beberapa RCTS, tetapi tidak pada yang lain.” Dalam konsultasi dengan psikiater atau dokter, penderita BPD harus mempertimbangkan pengobatan jika diperlukan untuk meredakan gejala tertentu.

Tips untuk membantu diri sendiri: 3 kunci untuk mengatasi BPD

Terdapat 3 kunci penting: Pertama: Tenangkan badai emosional. Ke-2: Belajar mengendalikan impulsif dan mentolerir kesusahan. Ke-3: Tingkatkan keterampilan interpersonal Anda. Berikut detilnya:

Tip untuk membantu diri sendiri 1: Tenangkan badai emosional

Sebagai penderita BPD, Anda mungkin telah menghabiskan banyak waktu melawan impuls dan emosi Anda, jadi penerimaan bisa menjadi hal yang sulit untuk membungkus pikiran Anda. Tetapi menerima emosi Anda tidak berarti menyetujuinya atau menyerahkan diri Anda pada penderitaan. Artinya, Anda berhenti berusaha melawan, menghindari, menekan, atau menyangkal apa yang Anda rasakan. Memberi izin kepada diri sendiri untuk memiliki perasaan ini dapat menghilangkan banyak kekuatannya.

Cobalah untuk mengalami perasaan Anda tanpa menghakimi atau mengkritik. Lepaskan masa lalu dan masa depan dan fokuskan secara eksklusif pada saat ini. Teknik mindfulness bisa sangat efektif dalam hal ini.

Mulailah dengan mengamati emosi Anda, seolah-olah dari luar.
Perhatikan saat mereka datang dan pergi (mungkin membantu untuk menganggapnya sebagai gelombang).
Fokus pada sensasi fisik yang menyertai emosi Anda.
Katakan pada diri sendiri bahwa Anda menerima apa yang Anda rasakan saat ini.
Ingatkan diri Anda bahwa hanya karena Anda merasakan sesuatu tidak berarti itu kenyataan.

Tip 2: Belajar mengendalikan impulsif dan mentolerir tekanan

Teknik menenangkan yang dibahas di atas dapat membantu Anda rileks saat Anda mulai tergelincir oleh stres. Tapi apa yang Anda lakukan saat merasa terbebani oleh perasaan sulit? Di sinilah impulsif gangguan kepribadian ambang (BPD) masuk. Di saat panas, Anda begitu putus asa sehingga Anda akan melakukan apa saja, termasuk hal-hal yang Anda tahu tidak boleh — seperti memotong, sembrono seks, mengemudi berbahaya, dan pesta minuman keras. Anda bahkan mungkin merasa tidak punya pilihan.

Tip 3: Tingkatkan keterampilan interpersonal Anda

Jika Anda memiliki gangguan kepribadian ambang, Anda mungkin berjuang untuk mempertahankan hubungan yang stabil dan memuaskan dengan kekasih, rekan kerja, dan teman. Ini karena Anda kesulitan melangkah mundur dan melihat sesuatu dari sudut pandang orang lain. Anda cenderung salah membaca pikiran dan perasaan orang lain, salah memahami cara orang lain melihat Anda, dan mengabaikan bagaimana mereka dipengaruhi oleh perilaku Anda. Ini bukan karena Anda tidak peduli, tetapi ketika berhubungan dengan orang lain, Anda memiliki titik buta yang besar. Mengenali titik buta interpersonal Anda adalah langkah pertama. Jika Anda berhenti menyalahkan orang lain, Anda dapat mulai mengambil langkah untuk meningkatkan hubungan dan keterampilan sosial Anda.

Penyakit Mental (Gangguan Jiwa) – Daftar Penyakit Gangguan Psikologis – Macam-Macam Jenis Penyakit Mental dan Contohnya

Gangguan Perkembangan Saraf (Neurodevelopmental Disorders), Bipolar dan Gangguan Terkait Penyakit Mental (Bipolar and Related Disorders), Gangguan kecemasan (Anxiety Disorders), Gangguan Terkait Stres, Gangguan Kepribadian Ganda atau Gangguan Identitas Disosiatif (Multiple Personality Disorder or Dissociative Identity Disorder), Gangguan Gejala Somatik, Gangguan Makan (Eating Disorders), Gangguan Kontrol Impuls (Disruptive Behaviour Disorders), Gangguan tidur (Sleep Disorders), Gangguan Depresi (Depressive Disorders), Gangguan Terkait Zat Bahaya (Substance-related psychological disorders), Gangguan Neurokognitif, Skizofrenia, Gangguan Obsesif Kompulsif (Obsessive-Compulsive Disorders), Gangguan Kepribadian (Personality Disorders).

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Psych Central, Help Guide, NHS, BPD Demystified

By | 2020-10-18T06:14:31+07:00 Oktober 18th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment