Kanker Anus (Dubur) – Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

13 min read

Kanker Anus (Dubur) - Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan

Kanker Anus (Dubur)

Kanker anus adalah jenis kanker langka yang menyerang anus / dubur (bagian ujung usus).

Artikel dan gambar dalam artikel ini membahas tentang kesehatan dan sains. Jika Anda merasa tidak nyaman, Anda dapat meninggalkan artikel ini. Terima kasih atas perhatian Anda.

Kanker anus atau dubur merupakan tumor ganas yang dimulai di sel-sel di sekitar anus. Tumor ganas berarti dapat menyerang dan menghancurkan jaringan di sekitarnya. Hal ini juga dapat menyebar (metastasis) ke bagian lain dari tubuh.

Anus adalah bagian dari sistem pencernaan. Anus adalah lubang di ujung usus besar.

Kotoran dikeluarkan dari tubuh melalui anus. Terletak setelah rektum, anus adalah lubang di ujung usus besar.

Daerah sekitar anus disebut daerah anus. Ini termasuk saluran anus, tabung pendek yang terletak tepat di atas anus, serta kulit perianal, yang merupakan kulit di sekitar anus.

Kanal anus dan sel kulit perianal terkadang mengalami perubahan yang membuat cara mereka tumbuh atau berperilaku tidak normal. Perubahan ini dapat menyebabkan kondisi non-kanker atau jinak seperti kutil dubur, polip atau tag kulit.

Perubahan sel di daerah anus juga dapat menyebabkan kondisi prakanker yang disebut anal intraepithelial neoplasia (AIN). Ini berarti bahwa sel-sel tersebut belum menjadi kanker, tetapi berisiko menjadi kanker jika tidak ditangani.

Dalam beberapa kasus, sel-sel yang berubah di saluran anus atau kulit perianal dapat menjadi kanker. Kanker dubur biasanya dimulai pada sel-sel bulat dan datar yang disebut sel skuamosa, yang ditemukan di dalam saluran anus dan membentuk kulit perianal. Jenis kanker ini disebut karsinoma sel skuamosa anus.

Ada juga jenis kanker dubur langka lainnya, seperti adenokarsinoma, karsinoma sel basal, melanoma, dan tumor stroma gastrointestinal (TSGI).

Gejala kanker anus

Pada stadium awal, kanker dubur mungkin tidak menimbulkan tanda atau gejala apapun karena sangat kecil. Gejala sering muncul setelah tumor tumbuh atau tumbuh ke jaringan terdekat. Kondisi medis lain dapat menyebabkan gejala yang sama seperti kanker dubur.

Gejala kanker anus atau dubur seringkali mirip dengan kondisi yang lebih umum dan tidak terlalu serius yang mempengaruhi anus, seperti wasir dan luka kecil atau luka yang disebut fisura anus. Gejalanya juga dapat berupa nyeri atau tekanan pada anus atau rektum, perubahan kebiasaan buang air besar, benjolan di dekat anus, pendarahan rektal, gatal atau keluarnya cairan. Pendarahan mungkin parah.

Gejala kanker anus bisa meliputi:

  • Pendarahan dari bawah (pendarahan rektal / anus).
  • Gatal dan nyeri di sekitar anus.
  • Benjolan kecil di sekitar anus atau selangkangan.
  • Keluarnya lendir dari anus.
  • Kehilangan kendali usus (inkontinensia usus), misalnya penyempitan tinja.
  • Beberapa penderita kanker dubur tidak memiliki gejala apapun.

Kunjungi dokter umum jika Anda mengalami gejala-gejala ini. Meskipun tidak mungkin disebabkan oleh kanker dubur, yang terbaik adalah memeriksakannya.


Diagnosa Kanker Anus (Dubur)

Dokter umum biasanya akan menanyakan gejala Anda dan melakukan beberapa pemeriksaan.

Mereka mungkin akan merasakan perut Anda dan melakukan pemeriksaan rektal. Ini melibatkan dokter Anda memasukkan jari yang bersarung ke pantat Anda sehingga mereka dapat merasakan kelainan apa pun.

Mereka akan merujuk Anda ke rumah sakit jika menurut mereka tes lebih lanjut diperlukan. Anda harus menerima janji temu dalam waktu 2 minggu jika ada kemungkinan Anda terkena kanker.

Menemukan kanker dubur pada tahap awal

Menemukan dan mengobati kanker dubur pada tahap awal meningkatkan kemungkinan keberhasilan pengobatan. Lakukan pemeriksaan rutin dan temui dokter Anda jika Anda mengalami gejala atau mengkhawatirkan kesehatan Anda.

Jika risiko Anda di atas rata-rata, Anda mungkin perlu mengunjungi dokter lebih sering untuk memeriksa kanker dubur. Bicaralah dengan dokter Anda tentang tes yang dapat membantu menemukan kanker dubur dini, termasuk yang berikut:

  • pemeriksaan dubur digital (DRE);
  • anoskopi (pemeriksaan bagian dalam saluran anus dan ujung rektum oleh dokter menggunakan anoskopi);
  • sitologi anal (juga disebut apusan dubur).

Jika Anda dirujuk ke rumah sakit, sejumlah tes berbeda dapat dilakukan untuk memeriksa kanker dubur dan menyingkirkan kondisi lain. Tes dan prosedur yang digunakan untuk mendiagnosis kanker anus meliputi:

Beberapa tes untuk mendiagnosa kanker anus:

Pemeriksaan fisik

Memeriksa saluran anus dan rektum Anda untuk mengetahui adanya kelainan. Selama pemeriksaan rektal digital, dokter Anda memasukkan jari bersarung yang dilumasi ke dalam rektum Anda. Dia merasakan sesuatu yang tidak biasa, seperti pertumbuhan.

Memeriksa lubang anus dan rektum secara visual. Dokter Anda mungkin menggunakan tabung pendek berlampu (anoscope) untuk memeriksa saluran anus dan rektum Anda untuk sesuatu yang tidak biasa.

Sigmoidoskopi

Di mana tabung tipis dan fleksibel dengan kamera kecil dan cahaya dimasukkan ke bagian bawah Anda untuk memeriksa adanya kelainan.

Proktoskopi

Di mana bagian dalam rektum Anda diperiksa menggunakan alat seperti tabung berlubang (proctoscope) dengan lampu di ujungnya.

Biopsi

Mengambil sampel biopsi sampel jaringan untuk pengujian laboratorium. Di mana sampel jaringan kecil dikeluarkan dari anus Anda selama sigmoidoskopi atau proktoskopi sehingga dapat diperiksa di laboratorium di bawah mikroskop.

Jika dokter Anda menemukan area yang tidak biasa, dia mungkin mengambil sampel kecil dari jaringan yang terkena (biopsi) dan mengirim sampel ke laboratorium untuk dianalisis. Dengan melihat sel di bawah mikroskop, dokter dapat menentukan apakah sel tersebut bersifat kanker. Menentukan luasnya kanker Setelah dipastikan bahwa Anda menderita kanker dubur, dokter Anda mungkin merekomendasikan tes tambahan untuk menentukan apakah kanker Anda telah menyebar ke kelenjar getah bening Anda atau ke area lain di tubuh Anda.

Jika tes ini menunjukkan Anda menderita kanker dubur, Anda mungkin harus menjalani beberapa pemindaian untuk memeriksa apakah kanker telah menyebar.

Setelah ini selesai, dokter Anda akan dapat “membuat stadium” kanker. Ini berarti memberikan skor untuk menggambarkan seberapa besar dan seberapa jauh penyebarannya.

Tes pencitraan (scanner)

Mengambil gambar gelombang suara (ultrasound) dari saluran anus Anda. Untuk membuat gambaran saluran anus Anda, dokter Anda memasukkan probe, mirip dengan termometer tebal, ke dalam saluran anus dan rektum Anda. Probe yang memancarkan gelombang suara berenergi tinggi, yang disebut gelombang ultrasound, yang memantulkan jaringan dan organ di tubuh Anda untuk membuat gambar. Dokter Anda mengevaluasi gambar tersebut untuk mencari sesuatu yang tidak normal. Contoh tes mungkin termasuk:

  • Tes darah.
  • Tomografi terkomputerisasi (CT: Computerized tomography).
  • Pencitraan resonansi magnetik (MRI: Magnetic resonance imaging).
  • Tomografi emisi positron (PET: Positron emission tomography).

Stadium

Dokter Anda menggunakan informasi dari prosedur untuk menetapkan stadium kanker Anda. Stadium kanker anus ditunjukkan dengan angka romawi mulai dari 0 sampai IV, dengan stadium terendah menunjukkan bahwa kankernya kecil dan terbatas pada anus. Pada stadium IV, kanker telah menyebar ke area tubuh yang jauh.

Sistem penentuan stadium kanker terus berkembang dan menjadi lebih kompleks karena dokter meningkatkan diagnosis dan pengobatan kanker. Dokter Anda menggunakan stadium kanker Anda untuk memilih perawatan yang tepat untuk Anda.

Sistem pementasan kanker dubur hanya berlaku untuk karsinoma. Dalam kasus karsinoma kulit perianal, hanya tumor yang berada dalam jarak 5 cm dari anus yang dipentaskan menurut sistem yang dijelaskan di bawah ini.

Sistem pementasan yang paling sering digunakan untuk kanker dubur adalah sistem pementasan TNM. Pada kanker dubur ada 5 stadium, stadium 0 diikuti stadium 1 sampai 4. Untuk stadium 1 sampai 4 sering digunakan angka Romawi I, II, III dan IV. Secara umum, semakin tinggi angkanya, semakin banyak kanker yang menyebar. Bicaralah dengan dokter Anda jika Anda memiliki pertanyaan tentang pementasan.

Ketika dokter menggambarkan stadium, mereka dapat menggunakan kata-kata lokal, regional, atau jauh. Lokal artinya kanker hanya ditemukan di daerah sekitar anus (kanal anus atau kulit perianal) dan belum menyebar ke bagian tubuh lainnya. Regional artinya dekat atau di sekitar anus. Jauh berarti di bagian tubuh yang lebih jauh dari anus.

Ketika dokter menggambarkan stadium, mereka dapat menggunakan kata-kata lokal, regional, atau jauh. Lokal artinya kanker hanya ditemukan di daerah sekitar anus (kanal anus atau kulit perianal) dan belum menyebar ke bagian tubuh lainnya. Regional artinya dekat atau di sekitar anus. Jauh berarti di bagian tubuh yang lebih jauh dari anus.

Stadium 0 (karsinoma in situ)
Tumor atau sel abnormal hanya ada di lapisan atas jaringan anus. Tahap 0 termasuk stadium tinggi anal intraepithelial neoplasia (AIN) dan penyakit Bowen anus.

Tahap 1
Tumor berukuran 2 cm atau kurang.

Tahap 2A
Ukuran tumor lebih dari 2 cm tetapi tidak lebih dari 5 cm.

Tahap 2B
Tumor lebih dari 5 cm.

Tahap 3A
Tumor berukuran 5 cm atau kurang. Kanker juga telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya, termasuk kelenjar di selangkangan, kelenjar di sekitar rektum, atau kelenjar di dalam panggul.

Tahap 3B
Tumor telah tumbuh ke organ terdekat seperti kandung kemih, uretra atau vagina.

Tahap 3C
Tumor berukuran lebih dari 5 cm atau telah tumbuh ke organ terdekat seperti kandung kemih, uretra, atau vagina. Kanker juga telah menyebar ke kelenjar getah bening di dekatnya, termasuk kelenjar di selangkangan, kelenjar di sekitar rektum, atau kelenjar di dalam panggul.

Tahap 4
Kanker telah menyebar ke bagian lain dari tubuh (metastasis jauh), seperti ke hati, paru-paru atau tulang. Ini juga disebut kanker anus metastatik.

Kekambuhan kanker dubur
Kekambuhan kanker dubur berarti kanker muncul kembali setelah perawatan. Jika muncul kembali di tempat pertama kali dimulai, itu disebut pengulangan lokal. Jika muncul kembali di jaringan atau kelenjar getah bening di dekat tempat pertama kali dimulai, itu disebut kekambuhan regional. Itu juga dapat muncul kembali di bagian lain dari tubuh: ini disebut kekambuhan atau metastasis jauh.

Jika kanker dubur menyebar

Sel kanker dapat menyebar dari anus ke bagian tubuh lainnya. Penyebaran ini disebut metastasis.

Memahami bagaimana jenis kanker biasanya tumbuh dan menyebar membantu tim perawatan kesehatan Anda merencanakan perawatan dan perawatan Anda di masa depan. Jika kanker dubur menyebar, dapat menyebar ke struktur berikut:

  • kelenjar getah bening di sekitar rektum (disebut kelenjar getah bening perirektal);
  • kelenjar getah bening di selangkangan (disebut kelenjar getah bening inguinal);
  • kelenjar getah bening di panggul (disebut kelenjar getah bening iliaka internal);
  • dubur;
  • kandung kemih;
  • uretra;
  • vagina atau prostat;
  • hati;
  • paru-paru;
  • tulang.

Kanker Anus (Dubur) - Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan
Sebuah karsinoma sel skuamosa terlihat dari anus (kanke anus). Artikel: Kanker Anus (Dubur) – Tanda Gejala, Penyebab, Diagnosis, Pengobatan, Pencegahan. Sumber foto: Wikimedia Commons

Pengobatan dan Perawatan Kanker Anus (Dubur)

Perawatan apa yang Anda terima untuk kanker dubur tergantung pada stadium kanker Anda, kesehatan Anda secara keseluruhan dan preferensi Anda sendiri. Jika Anda didiagnosis menderita kanker dubur, Anda akan dirawat oleh tim spesialis berbeda yang bekerja sama untuk memberikan perawatan dan perawatan terbaik.

Ketika tim kesehatan Anda memutuskan perawatan mana yang akan ditawarkan kepada Anda untuk kanker dubur, mereka mempertimbangkan hal-hal berikut:

  • stadium kanker;
  • ukuran dan lokasi tumor;
  • keadaan umum kesehatan Anda;
  • preferensi pribadi Anda.

Kemoterapi dan radiasi gabungan

Dokter biasanya mengobati kanker dubur dengan kombinasi kemoterapi dan radiasi. Bersama-sama, kedua perawatan ini meningkatkan satu sama lain dan meningkatkan peluang penyembuhan.

Kemoterapi

Obat kemoterapi disuntikkan ke pembuluh darah atau diminum sebagai pil. Bahan kimia menyebar ke seluruh tubuh Anda, membunuh sel yang tumbuh dengan cepat, seperti sel kanker. Sayangnya mereka juga merusak sel-sel sehat yang tumbuh dengan cepat, termasuk di saluran pencernaan dan di folikel rambut Anda. Hal ini menyebabkan efek samping seperti mual, muntah dan rambut rontok.

Baca juga: Menjalani Kemoterapi – Proses, Persiapan dan Apa Yang Harus Diketahui Sebelum Memulai Kemoterapi?

Terapi radiasi

Terapi radiasi menggunakan sinar bertenaga tinggi, seperti sinar-X dan proton, untuk membunuh sel kanker. Selama terapi radiasi, Anda diposisikan di atas meja dan mesin besar bergerak di sekitar Anda, mengarahkan pancaran radiasi ke area tertentu dari tubuh Anda untuk menargetkan kanker Anda.

Radiasi dapat merusak jaringan sehat di dekat tempat balok diarahkan. Efek samping mungkin termasuk kemerahan pada kulit dan luka di dalam dan sekitar anus Anda, serta pengerasan dan penyusutan saluran anus Anda.

Anda biasanya menjalani terapi radiasi untuk kanker dubur selama lima atau enam minggu. Kemoterapi biasanya diberikan selama minggu pertama dan minggu kelima. Dokter Anda menyesuaikan jadwal perawatan Anda berdasarkan karakteristik kanker dan kesehatan Anda secara keseluruhan.

Meskipun menggabungkan kemoterapi dan radiasi meningkatkan keefektifan kedua perawatan, hal itu juga membuat efek samping lebih mungkin terjadi. Diskusikan dengan dokter Anda apa efek samping yang diharapkan.

Baca juga: Radioterapi | Terapi Radiasi untuk Kanker | Bagaimana Cara Bekerjanya?

Operasi

Dokter biasanya menggunakan prosedur berbeda untuk mengangkat kanker dubur berdasarkan stadium kanker:

Pembedahan untuk mengangkat kanker dubur stadium awal. Kanker anus yang sangat kecil dapat diangkat melalui operasi. Selama prosedur ini, ahli bedah mengangkat tumor dan sejumlah kecil jaringan sehat yang mengelilinginya.

Karena tumornya kecil, kanker stadium awal terkadang dapat diangkat tanpa merusak otot sfingter anus yang mengelilingi saluran anus. Otot sfingter anal mengontrol pergerakan usus, sehingga dokter bekerja untuk menjaga otot tetap utuh.

Tergantung pada kanker Anda, dokter Anda mungkin juga merekomendasikan kemoterapi dan radiasi setelah operasi.

Pembedahan untuk kanker yang tidak menanggapi pengobatan lain. Jika kanker Anda tidak merespons kemoterapi dan radiasi, dokter Anda mungkin merekomendasikan operasi yang lebih ekstensif yang disebut reseksi abdominoperineal, yang terkadang disebut sebagai reseksi AP. Selama prosedur ini, ahli bedah mengangkat saluran anus, rektum, dan sebagian usus besar. Dokter bedah kemudian menempelkan sisa usus besar Anda ke lubang (stoma) di perut Anda di mana limbah akan meninggalkan tubuh Anda dan terkumpul di kantong kolostomi.

Imunoterapi

Imunoterapi menggunakan sistem kekebalan Anda untuk melawan kanker. Sistem kekebalan tubuh yang melawan penyakit mungkin tidak menyerang kanker Anda karena sel kanker menghasilkan protein yang membuatnya tidak dapat dideteksi oleh sel sistem kekebalan. Imunoterapi bekerja dengan mengganggu proses itu.

Perawatan imunoterapi umumnya disediakan untuk orang dengan kanker dubur stadium lanjut.

Baca juga: Imunoterapi Pengobatan Kanker | Jenis, Untuk Menerimanya, Efek samping

Perawatan suportif (paliatif)

Jika kanker telah menyebar (metastase) dan tidak dapat disembuhkan, kemoterapi saja dapat dipertimbangkan untuk membantu meredakan gejala. Ini dikenal sebagai perawatan paliatif.

Perawatan paliatif adalah perawatan medis khusus yang berfokus pada meredakan nyeri dan gejala penyakit serius lainnya. Spesialis perawatan paliatif bekerja dengan Anda, keluarga Anda, dan dokter Anda yang lain untuk memberikan lapisan dukungan ekstra yang melengkapi perawatan Anda yang sedang berlangsung. Perawatan paliatif dapat digunakan saat menjalani perawatan agresif lainnya, seperti operasi, kemoterapi, atau terapi radiasi.

Ketika perawatan paliatif digunakan bersama dengan semua perawatan lain yang sesuai, penderita kanker mungkin merasa lebih baik dan hidup lebih lama.

Perawatan paliatif diberikan oleh tim dokter, perawat, dan profesional terlatih khusus lainnya. Tim perawatan paliatif bertujuan untuk meningkatkan kualitas hidup penderita kanker dan keluarganya. Bentuk perawatan ini ditawarkan bersamaan dengan kuratif atau perawatan lain yang mungkin Anda terima.

Apa penyebab kanker dubur?

Kanker dubur terbentuk ketika mutasi genetik mengubah sel normal dan sehat menjadi sel abnormal. Sel-sel sehat tumbuh dan berkembang biak dengan kecepatan tertentu, akhirnya mati pada waktu tertentu. Sel abnormal tumbuh dan berkembang biak di luar kendali, dan mereka tidak mati. Sel abnormal yang terakumulasi membentuk massa (tumor). Sel kanker menyerang jaringan di dekatnya dan dapat terpisah dari tumor awal untuk menyebar ke tempat lain di tubuh (bermetastasis).

Penyebab pasti kanker dubur tidak diketahui, meskipun sejumlah faktor dapat meningkatkan risiko Anda terkena kondisi tersebut.

Ini termasuk:

  • Infeksi human papillomavirus (HPV) – kelompok virus yang umum dan biasanya tidak berbahaya yang menyebar melalui kontak seksual, yang dapat memengaruhi selaput lembab yang melapisi tubuh Anda
    melakukan seks anal atau banyak pasangan seksual – mungkin karena
  • Hal ini meningkatkan risiko terkena HPV.
  • Memiliki riwayat kanker serviks, vagina atau vulva.
  • Merokok.
  • Memiliki sistem kekebalan yang lemah – misalnya, jika Anda mengidap HIV.
  • Risiko Anda terkena kanker dubur meningkat seiring bertambahnya usia, dengan setengah dari semua kasus didiagnosis pada orang berusia 65 atau lebih.

Kondisi ini juga lebih sering terjadi pada wanita dibandingkan pria.

Pencegahan Kanker Anus (Dubur)

Tidak ada cara pasti untuk mencegah kanker dubur. Tetapi membuat perubahan hidup yang sehat dapat menurunkan peluang Anda mendapatkannya. Untuk mengurangi risiko kanker anus:

  • Cobalah untuk menurunkan berat badan jika Anda kelebihan berat badan.
  • Cobalah untuk mengurangi alkohol.
  • Cobalah berhenti merokok.
    Lakukan seks yang lebih aman. Mempraktikkan seks aman dapat membantu mencegah HPV dan HIV, dua virus menular seksual yang dapat meningkatkan risiko kanker dubur. Jika Anda memilih untuk melakukan seks anal, gunakan kondom.
  • Dapatkan vaksinasi terhadap HPV. Vaksin untuk melindungi dari infeksi HPV tersedia. Ini dianjurkan untuk remaja, termasuk anak laki-laki dan perempuan, tetapi mungkin juga diberikan kepada orang dewasa.

Berhenti merokok. Merokok meningkatkan risiko kanker dubur. Jangan mulai merokok. Berhentilah jika Anda sedang merokok.


Prognosis dan kelangsungan hidup untuk kanker dubur

Jika Anda menderita kanker dubur, Anda mungkin bertanya-tanya tentang prognosis Anda. Prognosis adalah tindakan terbaik yang dilakukan dokter untuk menilai bagaimana kanker akan mempengaruhi seseorang dan bagaimana mereka akan menanggapi pengobatan. Prognosis dan kelangsungan hidup tergantung pada banyak faktor.

Hanya dokter yang mengetahui riwayat kesehatan Anda, jenis kanker yang Anda derita, stadium dan karakteristik penyakit, perawatan yang dipilih, dan respons terhadap pengobatan yang dapat meninjau semua data ini bersama dengan statistik kelangsungan hidup untuk menentukan apakah itu sampai pada suatu prognosis.

Faktor prognostik adalah aspek kanker atau karakteristik orang yang diperhitungkan dokter saat membuat prognosis. Berikut ini adalah faktor prognostik untuk kanker dubur.

Ukuran tumor

Tumor yang lebih kecil dari 2 cm memiliki prognosis yang lebih baik daripada tumor yang lebih besar. Prognosis untuk tumor yang lebih besar dari 5 cm cenderung suram.

Menyebar ke kelenjar getah bening

Prognosis untuk kanker anus atau dubur yang belum menyebar ke kelenjar getah bening lebih baik daripada kanker yang telah menyebar di sana.

Kadar hemoglobin

Hemoglobin adalah protein yang ditemukan dalam sel darah merah. Ini membawa oksigen dan memberi darah warna merah. Hemoglobin rendah biasanya dikaitkan dengan prognosis yang buruk.

Jenis tumor

Karsinoma sel skuamosa memiliki prognosis yang lebih baik daripada adenokarsinoma dan kanker anus langka lainnya.


Perawatan suportif untuk kanker anus

Perawatan suportif memberdayakan orang dengan hambatan fisik, praktis, emosional dan spiritual dari kanker dubur. Ini adalah komponen penting dari perawatan orang dengan penyakit ini. Ada banyak program dan layanan yang membantu memenuhi kebutuhan dan meningkatkan kualitas hidup orang-orang ini dan orang yang mereka cintai, terutama setelah perawatan selesai.

Sembuh dari kanker dubur dan menyesuaikan diri dengan kehidupan setelah perawatan berbeda untuk setiap orang. Mereka bergantung pada stadium, perawatan yang diberikan dan banyak faktor lainnya. Akhir dari pengobatan kanker dapat menyebabkan emosi yang campur aduk. Bahkan jika pengobatan selesai, mungkin ada masalah lain yang harus diselesaikan, seperti mengatasi efek samping jangka panjang.

Anda mungkin ingin mendiskusikan aspek-aspek berikut dengan tim kesehatan Anda.

Diare

Diare adalah masalah umum pada orang yang dirawat karena kanker dubur karena daerah anus dan usus sangat sensitif terhadap perawatan seperti terapi radiasi dan kemoterapi. Reseksi abdominoperineal juga dapat menyebabkan diare. Biasanya, diare hilang setelah pengobatan selesai, tetapi kadang-kadang bisa berlangsung selama beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah pengobatan selesai.

Membuat perubahan pada diet Anda dapat membantu Anda mengontrol diare. Membatasi asupan makanan dan minuman tertentu, seperti makanan berlemak atau berserat tinggi, kopi, teh, dan alkohol, dapat membantu mencegah diare. Mintalah dokter Anda untuk merujuk Anda ke ahli diet terdaftar jika Anda memiliki pertanyaan atau kekhawatiran tentang diet Anda. Tim kesehatan Anda juga dapat merekomendasikan obat-obatan untuk membantu meredakan diare.

Selain mengalami diare, beberapa orang mungkin tidak dapat mengontrol buang air besar. Kondisi ini, yang disebut inkontinensia, sering terjadi ketika sfingter anal telah rusak karena pengobatan. Beri tahu tim kesehatan Anda jika Anda mengalami inkontinensia. Anda bisa memakai handuk atau celana dalam khusus yang menampung tinja. Dalam beberapa kasus, pembedahan dapat dilakukan untuk memperbaiki sfingter anal. Jika sfingter anal tidak dapat diperbaiki, kolostomi dapat dilakukan.

Seks

Beberapa perawatan untuk kanker dubur dapat menyebabkan masalah seksual atau membuat seks menjadi sulit. Misalnya, hilangnya minat pada seks adalah umum pada saat diagnosis dan selama perawatan. Beberapa orang mungkin tidak dapat melakukan seks anal lagi karena kanker atau perawatan.

Pria yang telah menerima terapi radiasi atau telah menjalani reseksi abdominoperineal mungkin tidak bisa mendapatkan atau mempertahankan ereksi (suatu kondisi yang disebut disfungsi ereksi). Perawatan ini juga dapat menyebabkan masalah ejakulasi, termasuk orgasme non-ejakulasi (tidak ada pelepasan air mani).

Wanita mungkin mengalami rasa sakit atau ketidaknyamanan saat berhubungan seks jika jaringan parut atau perlengketan telah terbentuk di perut setelah reseksi abdominoperineal. Terapi radiasi dapat menyebabkan iritasi dan kekeringan pada vagina, yang dapat membuat seks menjadi menyakitkan atau tidak nyaman.

Bicaralah dengan dokter Anda atau anggota tim kesehatan Anda jika Anda memiliki masalah seksual karena kanker dubur atau perawatan. Mereka dapat menyarankan cara untuk mengelola masalah ini, seperti obat atau perangkat tertentu. Beberapa orang menemukan bahwa konseling membantu mereka mengatasi efek kanker dubur dan pengobatan pada seks.

Hidup dengan kolostomi

Dengan kolostomi, lubang buatan (disebut stoma) dibuat di usus besar yang membuka ke luar tubuh melalui dinding perut. Karena sfingter anal diangkat selama reseksi abdominoperineal, kolostomi permanen diperlukan pada orang yang menjalani operasi ini.

Profesional kesehatan terlatih khusus, yang disebut terapis enterostomal, akan membantu Anda menyesuaikan diri dengan kehidupan dengan kolostomi. Mereka akan mengajari Anda cara merawat stoma.


Contoh Kanker-Kanker Lainnya

Kanker bisa dimulai di tempat manapun di tubuh. Ini dimulai saat sel-sel tumbuh di luar kendali dan kerumunan sel normal. Hal ini membuat tubuh sulit bekerja sebagaimana mestinya. Memahami penyakit kanker dapat membantu Anda untuk mengenal lebih jelas “seperti apakah kanker itu?” Klik disini dan baca artikel pemahaman penyakit kanker ini sampai habis bersama contoh-contohnya!

Apa 5 Klasifikasi Antibodi dan Fungsinya?

Lima klasifikasi antibodi atau kelas yang berbeda diketahui berada pada tubuh mamalia dan memainkan peran yang berbeda dan menolong mengarahkan respon imun yang tepat untuk tiap tipe benda asing berlainan yang masuk ke dalam tubuh, yaitu: IgM, IgD, IgG, IgA, dan IgE. Mereka yang memberikan setiap isotipe dengan karakteristik dan peran yang berbeda. Untuk lebih detilnya baca: Klasifikasi Antibodi Beserta Contoh dan Fungsinya: IgM, IgD, IgG, IgA, IgE)

Penanda Tumor – Tumor Marker – Apa Saja Tes Penanda Tumor untuk Deteksi Kanker? Hal-Hal yang Perlu Anda Ketahui

Penanda tumor adalah zat yang ditemukan dalam kadar yang lebih tinggi dari normal dalam darah, urin, atau jaringan dari beberapa penderita kanker. Hal-hal yang perlu Anda ketahui: CA15-3 dan CA27-29 Kanker payudara (breast cancer). PSA untuk prostat, dll.

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini ? untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini ? untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Info: informasi ini disediakan oleh Pinter Pandai dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran medis dari dokter atau penyedia perawatan kesehatan Anda lainnya. Silakan berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda untuk mendapatkan nasihat tentang kondisi medis tertentu.

Sumber bacaan: Cleverly Smart, NHS, Mayo ClinicCancer Network

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.