Stroke – Gejala, Diagnosis, Pencegahan, Perawatan dan Pengobatan

Stroke

Strok atau stroke adalah kondisi medis akibat buruknya aliran darah ke otak sehingga terjadi kematian sel.

Stroke terjadi ketika suplai darah ke bagian otak Anda terganggu atau berkurang, sehingga jaringan otak tidak mendapatkan oksigen dan nutrisi. Sel-sel otak mulai mati dalam beberapa menit.

Stroke adalah keadaan darurat medis, dan perawatan yang tepat sangat penting. Tindakan dini dapat mengurangi kerusakan otak dan komplikasi lainnya. Semakin cepat seseorang menerima pengobatan dan perawatan untuk stroke, semakin sedikit kerusakan yang mungkin terjadi.

Gejala stroke

Gejala utama:

1. Wajah – wajah mungkin telah jatuh ke satu sisi, orang tersebut mungkin tidak dapat tersenyum, atau mulut atau matanya mungkin telah turun.

2. Lengan – orang dengan dugaan stroke mungkin tidak dapat mengangkat kedua lengan dan menahannya di sana karena kelemahan atau mati rasa pada 1 lengan.

Cobalah untuk mengangkat kedua lengan di atas kepala Anda pada saat yang bersamaan. Jika satu lengan mulai jatuh, Anda mungkin mengalami stroke. Selain itu, satu sisi mulut Anda mungkin terkulai saat Anda mencoba tersenyum.

3. Ucapan – ucapan mereka mungkin cadel atau kacau, atau orang tersebut mungkin tidak dapat berbicara sama sekali meskipun tampak terjaga; mereka mungkin juga kesulitan memahami apa yang Anda katakan kepada mereka.

4. Masalah melihat pada satu atau kedua mata. Anda mungkin tiba-tiba memiliki penglihatan kabur atau menghitam di salah satu atau kedua mata, atau Anda mungkin melihat dua kali lipat.

5. Sakit kepala. Sakit kepala parah yang tiba-tiba, yang mungkin disertai dengan muntah, pusing, atau kesadaran yang berubah, dapat mengindikasikan bahwa Anda mengalami stroke.

6. Kesulitan berjalan. Anda mungkin tersandung atau kehilangan keseimbangan. Anda mungkin juga tiba-tiba pusing atau kehilangan koordinasi.

7. Waktu – saatnya untuk segera menghubungi 122 dari HP Anda jika Anda melihat salah satu dari tanda atau gejala ini.


Hari Stroke Sedunia diperingati pada tanggal 29 Oktober

Hari Stroke Sedunia diperingati pada tanggal 29 Oktober untuk menggarisbawahi sifat serius dan tingginya tingkat stroke, meningkatkan kesadaran akan pencegahan dan pengobatan kondisi tersebut, dan memastikan perawatan dan dukungan yang lebih baik bagi para penyintas.

Pada hari ini, organisasi di seluruh dunia telah memfasilitasi acara yang menekankan pada pendidikan, pengujian, dan inisiatif untuk meningkatkan efek merusak dari stroke di seluruh dunia. Acara tahunan dimulai pada tahun 2006 oleh Organisasi Stroke Dunia (WSO: World Stroke Organization) dan WSO menyatakan stroke sebagai darurat kesehatan masyarakat pada tahun 2010.

WSO sekarang memiliki kampanye berkelanjutan yang berfungsi sebagai antarmuka sepanjang tahun untuk advokasi, kebijakan, dan penjangkauan untuk mendukung langkah dan melanjutkan kemajuan yang dibuat pada Hari Stroke Dunia.


Penyebab stroke

Seperti semua organ, otak membutuhkan oksigen dan nutrisi yang disediakan oleh darah agar berfungsi dengan baik.

Jika suplai darah dibatasi atau dihentikan, sel-sel otak mulai mati. Hal ini dapat menyebabkan cedera otak, kecacatan, dan kemungkinan kematian.

Ada 2 penyebab utama stroke:

1. Iskemik – di mana suplai darah dihentikan karena bekuan darah, terhitung 85% dari semua kasus.

2. Hemoragik – di mana pembuluh darah lemah yang memasok otak pecah
Ada juga kondisi terkait yang disebut serangan iskemik transien (TIA: Transient Ischaemic Attack), di mana suplai darah ke otak untuk sementara terganggu. Serangan iskemik transien berarti peringatan atau “mini-stroke”.

Ini menyebabkan apa yang dikenal sebagai stroke ringan. Ini bisa berlangsung beberapa menit atau bertahan hingga 24 jam.

TIA harus segera ditangani, karena sering kali merupakan tanda peringatan bahwa Anda berisiko mengalami stroke penuh dalam waktu dekat.

Cari nasihat medis sesegera mungkin, bahkan jika gejala Anda membaik.

Kondisi tertentu meningkatkan risiko terkena stroke, termasuk:

  • Tekanan darah tinggi (hipertensi)
  • Kolesterol Tinggi
  • Detak jantung tidak teratur (fibrilasi atrium)
  • Diabetes

Mengobati stroke
Perawatan tergantung pada jenis stroke yang Anda alami, termasuk bagian otak mana yang terkena dan apa penyebabnya.

Stroke biasanya diobati dengan pengobatan. Ini termasuk obat-obatan untuk mencegah dan melarutkan penggumpalan darah, menurunkan tekanan darah dan menurunkan kadar kolesterol.

Dalam beberapa kasus, prosedur mungkin diperlukan untuk menghilangkan gumpalan darah. Pembedahan mungkin juga diperlukan untuk mengobati pembengkakan otak dan mengurangi risiko pendarahan lebih lanjut jika ini penyebab stroke Anda.

Pulih dari stroke
Orang yang selamat dari stroke sering kali mengalami masalah jangka panjang yang disebabkan oleh cedera pada otak mereka.

Beberapa orang membutuhkan masa rehabilitasi yang lama sebelum mereka dapat memulihkan kemandirian mereka sebelumnya, sementara banyak yang tidak pernah sepenuhnya pulih dan membutuhkan dukungan berkelanjutan setelah stroke mereka.

Otoritas lokal harus menyediakan layanan rehabilitasi gratis bagi siapa pun yang dinilai membutuhkannya.

Layanan ini membantu orang yang baru pulih dari stroke untuk belajar atau mempelajari kembali keterampilan yang mereka butuhkan untuk hidup di rumah secara mandiri.

Beberapa orang akan terus membutuhkan beberapa bentuk perhatian atau bantuan dalam kegiatan sehari-hari mereka.

Misalnya, seorang perawat mungkin datang ke rumah orang tersebut untuk membantu mencuci dan berpakaian, atau untuk memberikan persahabatan.


Diagnosa

Stroke biasanya didiagnosis dengan melakukan tes fisik dan mempelajari gambar otak yang dihasilkan selama pemindaian.

Ketika Anda pertama kali tiba di rumah sakit dengan dugaan stroke, dokter akan mencari tahu sebanyak mungkin tentang gejala Anda.

Sejumlah tes dapat dilakukan untuk memastikan diagnosis dan menentukan penyebab stroke.

1. Tes Darah

Ini mungkin termasuk:

  • Tes darah untuk mengetahui kadar kolesterol dan gula darah Anda
    memeriksa denyut nadi Anda untuk detak jantung yang tidak teratur
    melakukan pengukuran tekanan darah.
  • Pemindaian otak (scanner).
    Meskipun gejala fisik stroke terlihat jelas, pemindaian otak juga harus dilakukan untuk menentukan:

    • Jika stroke disebabkan oleh penyumbatan arteri (stroke iskemik) atau pecahnya pembuluh darah (stroke hemoragik)
    • Bagian otak mana yang terpengaruh
    • Seberapa parah stroke itu
    • Setiap orang dengan dugaan stroke harus menjalani pemindaian otak dalam waktu 1 jam setelah tiba di rumah sakit.
Pemindaian otak dini sangat penting bagi orang-orang yang:
  • Mungkin mendapat manfaat dari obat untuk membersihkan gumpalan darah (trombolisis), seperti alteplase atau pengobatan antikoagulan dini
  • Sudah menggunakan perawatan antikoagulan
  • Memiliki tingkat kesadaran yang lebih rendah
  • Inilah sebabnya mengapa stroke adalah keadaan darurat medis dan Anda harus menelepon emergenci 112 dari HP Anda, jika diduga ada stroke – tidak ada waktu untuk menunggu janji dengan dokter.

2. Scanner otak (pencitraan)

2 jenis pemindaian utama yang digunakan untuk menilai otak pada orang yang dicurigai mengalami stroke adalah:
Pemindaian CT (CT Scan)

CT scan seperti sinar-X, tetapi menggunakan banyak gambar untuk membangun gambaran 3 dimensi yang lebih rinci dari otak Anda untuk membantu dokter mengidentifikasi area masalah.

Selama pemindaian, Anda mungkin diberi suntikan pewarna khusus ke salah satu pembuluh darah di lengan Anda untuk membantu meningkatkan kejelasan gambar CT dan melihat pembuluh darah yang memasok otak.

Jika dicurigai Anda mengalami stroke, CT scan biasanya dapat menunjukkan apakah Anda mengalami stroke iskemik atau stroke hemoragik.

Ini biasanya lebih cepat daripada pemindaian MRI dan berarti Anda dapat menerima perawatan yang tepat lebih cepat.

Pemindaian MRI

Pemindaian MRI menggunakan medan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk menghasilkan gambaran rinci tentang bagian dalam tubuh Anda.

Ini biasanya digunakan pada orang dengan gejala kompleks, di mana tingkat atau lokasi kerusakan tidak diketahui.

Ini juga digunakan pada orang yang telah pulih dari serangan iskemik sementara (TIA).

Jenis pemindaian ini menunjukkan jaringan otak secara lebih rinci, memungkinkan area yang lebih kecil, atau lebih tidak biasa, area yang terkena stroke untuk diidentifikasi.

Seperti halnya CT scan, pewarna khusus dapat digunakan untuk memperbaiki citra pemindaian MRI.

3. Tes menelan

Tes menelan sangat penting bagi siapa saja yang mengalami stroke, karena kemampuan menelan seringkali terpengaruh segera setelah mengalami stroke.

Jika seseorang tidak dapat menelan dengan benar, ada risiko makanan dan minuman masuk ke tenggorokan dan paru-paru, yang dapat menyebabkan infeksi dada seperti pneumonia. Ini disebut aspirasi.

Tesnya sederhana. Orang tersebut diberi beberapa sendok teh air untuk diminum. Jika mereka dapat menelannya tanpa tersedak dan batuk, mereka akan diminta untuk menelan setengah gelas air.

Jika mereka mengalami kesulitan menelan, mereka akan dirujuk ke ahli terapi bicara dan bahasa untuk penilaian yang lebih rinci.

Mereka biasanya tidak akan diizinkan untuk makan atau minum secara normal sampai mereka menemui terapis.

Cairan atau nutrisi mungkin perlu diberikan langsung ke pembuluh darah di lengan (secara intravena) atau melalui selang yang dimasukkan ke dalam perut mereka melalui hidung.

4. Tes jantung dan pembuluh darah

Tes lebih lanjut pada jantung dan pembuluh darah mungkin dilakukan nanti untuk memastikan apa yang menyebabkan stroke Anda.

Beberapa tes yang dapat dilakukan dijelaskan di bawah ini.

USG karotis

Pemindaian ultrasonografi karotis dapat membantu menunjukkan apakah ada penyempitan atau penyumbatan di arteri leher yang menuju ke otak Anda.

Pemindaian ultrasound melibatkan penggunaan probe kecil (transduser) untuk mengirim gelombang suara frekuensi tinggi ke tubuh Anda.

Saat gelombang suara ini memantul kembali, mereka dapat digunakan untuk membuat gambaran tentang bagian dalam tubuh Anda.

Ketika ultrasonografi karotis diperlukan, itu harus dilakukan dalam waktu 48 jam.

Ekokardiografi

Ekokardiogram membuat gambar jantung Anda untuk memeriksa masalah apa pun yang mungkin terkait dengan stroke Anda.

Ini biasanya melibatkan gerakan probe ultrasound di dada Anda (ekokardiogram transthoracic).

Jenis ekokardiogram alternatif yang disebut transoesophageal echocardiography (TOE) terkadang dapat digunakan.

Pemeriksaan ultrasonografi diturunkan ke kerongkongan Anda (kerongkongan), biasanya dengan obat penenang.

Karena ini memungkinkan probe ditempatkan tepat di belakang jantung, ini menghasilkan gambar yang jelas dari gumpalan darah dan kelainan lain yang mungkin tidak terlihat dengan ekokardiogram transthoracic.


Pengobatan

Mengobati stroke iskemik

Jika Anda pernah mengalami stroke iskemik, kombinasi obat-obatan untuk mengatasi kondisi tersebut dan mencegahnya terjadi lagi biasanya disarankan.

Beberapa dari obat-obatan ini perlu diminum segera dan hanya untuk waktu yang singkat, sementara yang lain mungkin hanya dimulai setelah stroke diobati dan mungkin perlu diminum dalam jangka panjang.

Trombolisis – obat “pembasmi gumpalan”

Stroke iskemik seringkali dapat diobati dengan suntikan obat yang disebut alteplase, yang melarutkan gumpalan darah dan mengembalikan aliran darah ke otak.

Penggunaan obat “penghilang gumpalan” ini dikenal sebagai trombolisis.

Alteplase paling efektif jika dimulai sesegera mungkin setelah stroke terjadi – dan tentunya dalam 4,5 jam.

Biasanya tidak disarankan jika lebih dari 4,5 jam telah berlalu, karena tidak jelas seberapa bermanfaat manfaatnya bila digunakan setelah waktu tersebut.

Sebelum alteplase dapat digunakan, pemindaian otak harus dilakukan untuk memastikan diagnosis stroke iskemik.

Ini karena obatnya bisa memperparah perdarahan yang terjadi pada stroke hemoragik.

Trombektomi

Sejumlah kecil stroke iskemik yang parah dapat diobati dengan prosedur darurat yang disebut trombektomi.

Ini menghilangkan pembekuan darah dan membantu memulihkan aliran darah ke otak.

Trombektomi hanya efektif untuk mengobati stroke iskemik yang disebabkan oleh bekuan darah di arteri besar di otak.

Paling efektif bila dimulai sesegera mungkin setelah stroke.

Prosedurnya melibatkan memasukkan kateter ke dalam arteri, seringkali di selangkangan. Sebuah alat kecil dilewatkan melalui kateter ke dalam arteri di otak.

Bekuan darah kemudian dapat dikeluarkan menggunakan perangkat, atau melalui penyedotan. Tindakan ini dapat dilakukan dengan bius lokal atau total.

Aspirin dan antiplatelet lainnya

Kebanyakan orang akan ditawari aspirin dengan dosis reguler. Selain sebagai obat penghilang rasa sakit, aspirin adalah antiplatelet, yang mengurangi kemungkinan pembentukan gumpalan lagi.

Obat antiplatelet lain dapat digunakan, seperti clopidogrel dan dipyridamole.

Antikoagulan

Beberapa orang mungkin ditawari antikoagulan untuk membantu mengurangi risiko penggumpalan darah baru di masa depan.

Antikoagulan mencegah penggumpalan darah dengan mengubah komposisi kimiawi darah dengan cara yang mencegah pembentukan gumpalan.

Warfarin, apixaban, dabigatran, edoxaban dan rivaroxaban adalah contoh antikoagulan untuk penggunaan jangka panjang.

Ada juga sejumlah antikoagulan yang disebut heparin, yang hanya bisa diberikan melalui suntikan dan digunakan dalam jangka pendek.

Antikoagulan mungkin ditawarkan jika Anda:

  • Memiliki jenis detak jantung tidak teratur yang disebut fibrilasi atrium, yang dapat menyebabkan pembekuan darah
  • Memiliki riwayat penggumpalan darah
    mengembangkan bekuan darah di pembuluh darah kaki Anda (deep vein thrombosis (DVT)) karena stroke membuat Anda tidak dapat menggerakkan salah satu kaki Anda

Obat tekanan darah

Jika tekanan darah Anda terlalu tinggi, Anda mungkin ditawari obat-obatan untuk menurunkannya.

Obat-obatan yang biasa digunakan antara lain:

  • diuretik thiazide
  • penghambat enzim pengubah angiotensin (ACE)
  • penghambat saluran kalsium
  • beta-blocker
  • alpha-blocker

Cari tahu lebih lanjut tentang mengobati tekanan darah tinggi

Statin

Jika kadar kolesterol dalam darah Anda terlalu tinggi, Anda akan disarankan untuk minum obat yang disebut statin.

Statin mengurangi tingkat kolesterol dalam darah Anda dengan memblokir bahan kimia (enzim) di hati yang menghasilkan kolesterol.

Anda mungkin ditawari statin meskipun kadar kolesterol Anda tidak terlalu tinggi, karena dapat membantu mengurangi risiko stroke, berapa pun kadar kolesterol Anda.

Endarterektomi karotis

Beberapa stroke iskemik disebabkan oleh penyempitan arteri di leher yang disebut arteri karotis, yang membawa darah ke otak.

Penyempitan, yang dikenal sebagai stenosis karotis, disebabkan oleh penumpukan plak lemak.

Jika stenosis karotis sangat parah, pembedahan dapat digunakan untuk membuka penyumbatan arteri. Ini disebut endarterektomi karotis.

Ini melibatkan ahli bedah yang membuat sayatan (sayatan) di leher Anda untuk membuka arteri karotis dan menghilangkan timbunan lemak.

Mengobati stroke hemoragik

Seperti halnya stroke iskemik, beberapa orang yang pernah mengalami stroke hemoragik juga akan ditawarkan obat untuk menurunkan tekanan darah dan mencegah stroke lebih lanjut.

Jika Anda mengonsumsi antikoagulan sebelum mengalami stroke, Anda mungkin juga memerlukan pengobatan untuk membalikkan efek obat dan mengurangi risiko pendarahan lebih lanjut.

Operasi

Kadang-kadang, operasi darurat mungkin diperlukan untuk mengeluarkan darah dari otak dan memperbaiki pembuluh darah yang pecah. Ini biasanya dilakukan dengan prosedur pembedahan yang dikenal sebagai kraniotomi.

Selama kraniotomi, bagian tengkorak diangkat untuk memungkinkan ahli bedah mengakses sumber pendarahan.

Dokter bedah akan memperbaiki pembuluh darah yang rusak dan memastikan tidak ada gumpalan darah yang dapat membatasi aliran darah ke otak.

Setelah pendarahan dihentikan, potongan tulang yang diambil dari tengkorak diganti, seringkali dengan pelat logam buatan.

Pembedahan untuk hidrosefalus

Pembedahan juga dapat dilakukan untuk mengobati komplikasi stroke hemoragik yang disebut hidrosefalus.

Di sinilah kerusakan akibat stroke menyebabkan cairan serebrospinal menumpuk di rongga (ventrikel) otak, menyebabkan gejala seperti sakit kepala, mual, mengantuk, muntah, dan kehilangan keseimbangan.

Hidrosefalus dapat diobati dengan memasang tabung, yang disebut pintasan, ke dalam otak untuk memungkinkan cairan mengalir.


Masalah Pemulihan dan Kesembuhan (total dan tidak total) pada pasien terkena Stroke

Cedera pada otak akibat stroke dapat menyebabkan masalah yang meluas dan bertahan lama.

Meskipun beberapa orang dapat sembuh dengan cepat, banyak orang yang mengalami stroke membutuhkan dukungan jangka panjang untuk membantu mereka mendapatkan kembali kemandirian sebanyak mungkin.

Proses rehabilitasi ini tergantung pada gejala dan tingkat keparahannya. Ini sering dimulai di rumah sakit dan berlanjut di rumah atau di klinik lokal di komunitas Anda.

Sebuah tim spesialis yang berbeda dapat membantu rehabilitasi Anda, termasuk fisioterapis, psikolog, terapis okupasi, terapis bicara dan bahasa, ahli diet, serta perawat dan dokter spesialis.

Anda akan didorong untuk berpartisipasi secara aktif dalam proses rehabilitasi dan bekerja dengan tim perawatan Anda untuk menetapkan tujuan yang ingin Anda capai selama pemulihan.

Metode pengobatan dan rehabilitasi yang berbeda untuk beberapa masalah umum yang disebabkan oleh stroke diuraikan di bawah ini.

Dampak psikologis

Dua dari masalah psikologis paling umum yang dapat mempengaruhi orang setelah stroke adalah:

1. Depresi – banyak orang mengalami serangan tangis yang intens, merasa putus asa dan menarik diri dari kegiatan sosial.

2. Kecemasan – di mana orang mengalami perasaan takut dan cemas secara umum, terkadang dengan saat-saat perasaan cemas yang intens dan tidak terkendali (serangan kecemasan)
Perasaan marah, frustrasi, dan bingung juga sering terjadi.

Anda akan menerima penilaian psikologis dari anggota tim perawatan kesehatan Anda segera setelah stroke Anda untuk memeriksa apakah Anda mengalami masalah emosional.

Nasihat harus diberikan untuk membantu Anda menghadapi dampak psikologis dari stroke. Ini termasuk dampak pada hubungan dengan anggota keluarga lain dan hubungan seksual apa pun.

Juga harus ada peninjauan rutin terhadap masalah depresi dan kecemasan, serta gejala psikologis dan emosional secara umum.

Masalah-masalah ini dapat mereda seiring waktu, tetapi jika parah atau berlangsung lama, dokter dapat merujuk orang-orang untuk mendapatkan perawatan kesehatan ahli dari psikiater atau psikolog klinis.

Bagi sebagian orang, obat-obatan dan terapi psikologis, seperti konseling atau terapi perilaku kognitif (CBT: Cognitive Behavioural Therapy) dapat membantu. CBT merupakan terapi yang bertujuan untuk mengubah cara berpikir Anda tentang berbagai hal agar menghasilkan keadaan pikiran yang lebih positif.

Dampak kognitif (proses mental seperti “perhatian, penggunaan bahasa, daya ingat, persepsi, pemecahan masalah, kreativitas dan pola pikir)

Kognitif adalah istilah yang mengacu pada banyak proses dan fungsi yang digunakan otak kita untuk memproses informasi.

Satu atau lebih fungsi kognitif dapat terganggu oleh stroke, termasuk:

  • Komunikasi
  • Kesadaran spasial – memiliki kesadaran alami tentang posisi tubuh Anda dalam kaitannya dengan lingkungan terdekat Anda
  • Penyimpanan memory
  • Konsentrasi
  • Fungsi eksekutif – kemampuan untuk merencanakan, memecahkan masalah dan bernalar tentang situasi
  • Praxis (proses dimana teori, pelajaran, atau keterampilan diberlakukan, diwujudkan, atau direalisasikan) – kemampuan untuk melakukan aktivitas fisik yang terampil, seperti berpakaian atau membuat secangkir teh atau kopi.

Sebagai bagian dari perawatan Anda, setiap fungsi kognitif Anda akan dinilai, dan rencana perawatan serta rehabilitasi akan dibuat.

Anda dapat diajari berbagai teknik yang dapat membantu Anda mempelajari kembali fungsi kognitif yang terganggu, seperti memulihkan keterampilan komunikasi Anda melalui terapi wicara dan bahasa.

Ada banyak cara untuk mengkompensasi hilangnya fungsi kognitif, seperti menggunakan alat bantu memori, buku harian, dan rutinitas untuk membantu merencanakan tugas sehari-hari.

Sebagian besar fungsi kognitif akan kembali seiring waktu dan rehabilitasi, tetapi Anda mungkin menemukan bahwa fungsi tersebut tidak kembali seperti semula.

Kerusakan yang disebabkan oleh stroke pada otak Anda juga meningkatkan risiko terjadinya demensia vaskular.

Ini mungkin terjadi segera setelah stroke atau mungkin berkembang beberapa saat setelah stroke terjadi.

Masalah gerakan

Stroke dapat menyebabkan kelemahan atau kelumpuhan pada satu sisi tubuh, dan dapat menyebabkan masalah koordinasi dan keseimbangan.

Banyak orang juga mengalami kelelahan ekstrim (kelelahan) dalam beberapa minggu pertama setelah stroke, dan mungkin juga mengalami kesulitan tidur, yang membuat mereka semakin lelah.

Sebagai bagian dari rehabilitasi Anda, Anda harus diperiksa oleh fisioterapis, yang akan menilai tingkat kecacatan fisik sebelum membuat rencana perawatan.

Fisioterapi sering kali melibatkan beberapa sesi dalam seminggu, dengan fokus pada area seperti latihan untuk meningkatkan kekuatan otot dan mengatasi kesulitan berjalan.

Fisioterapis akan bekerja dengan Anda dengan menetapkan tujuan. Pada awalnya, ini mungkin tujuan sederhana, seperti mengambil sebuah benda.

Saat kondisi Anda membaik, tujuan jangka panjang yang lebih menuntut, seperti berdiri atau berjalan, akan ditetapkan.

Seorang pekerja rumahan atau pengasuh, seperti anggota keluarga Anda, akan didorong untuk terlibat dalam fisioterapi Anda.

Fisioterapis dapat mengajari Anda kedua latihan sederhana yang dapat Anda lakukan di rumah.

Jika Anda memiliki masalah dengan gerakan dan aktivitas tertentu, seperti mandi dan berpakaian, Anda juga dapat menerima bantuan dari terapis okupasi. Mereka dapat menemukan cara untuk mengatasi kesulitan apa pun.

Terapi okupasi mungkin melibatkan penyesuaian rumah atau penggunaan peralatan untuk mempermudah aktivitas sehari-hari, dan menemukan cara alternatif untuk menyelesaikan tugas yang bermasalah.

Masalah komunikasi

Setelah terserang stroke, banyak orang mengalami masalah dalam berbicara dan memahami, serta membaca dan menulis.

Jika bagian otak yang bertanggung jawab atas bahasa rusak, ini disebut afasia, atau disfasia.

Jika ada kelemahan pada otot yang terlibat dalam berbicara akibat kerusakan otak, ini dikenal sebagai disartria.

Anda harus menemui terapis bicara dan bahasa sesegera mungkin untuk penilaian dan memulai terapi untuk membantu komunikasi Anda.

Ini mungkin melibatkan:

  • Latihan untuk meningkatkan kendali Anda atas otot-otot bicara Anda
    menggunakan alat bantu komunikasi – seperti bagan surat dan alat bantu elektronik.
  • Menggunakan metode komunikasi alternatif – seperti gerak tubuh atau tulisan.

Masalah menelan

Kerusakan yang disebabkan oleh stroke dapat mengganggu refleks menelan normal Anda, sehingga partikel kecil makanan dapat masuk ke tenggorokan Anda.

Masalah menelan dikenal sebagai disfagia. Disfagia dapat menyebabkan kerusakan paru-paru, yang dapat memicu terjadinya infeksi paru-paru (pneumonia).

Anda mungkin perlu diberi makan menggunakan selang makanan selama fase awal pemulihan Anda untuk mencegah komplikasi dari disfagia.

Selang biasanya dimasukkan ke dalam hidung dan dimasukkan ke dalam perut (selang nasogastrik), atau mungkin langsung dihubungkan ke perut Anda dalam operasi kecil yang dilakukan menggunakan anestesi lokal (gastrostomi endoskopi perkutan, atau PEG: Percutaneous Endoscopic Gastrostomy).

Dalam jangka panjang, Anda biasanya akan menemui terapis bicara dan bahasa beberapa kali seminggu untuk menangani masalah menelan Anda.

Perawatan mungkin melibatkan tip untuk membuat menelan lebih mudah, seperti mengambil makanan kecil dan nasihat tentang postur tubuh, dan latihan untuk meningkatkan kontrol otot yang terlibat dalam menelan.

Masalah visual

Stroke terkadang dapat merusak bagian otak yang menerima, mengolah, dan menafsirkan informasi yang dikirim oleh mata.

Hal ini dapat mengakibatkan hilangnya separuh bidang penglihatan – misalnya, hanya dapat melihat sisi kiri atau kanan dari apa yang ada di depan Anda.

Stroke juga dapat memengaruhi kontrol otot mata. Ini bisa menyebabkan penglihatan ganda.

Jika Anda memiliki masalah dengan penglihatan Anda setelah stroke, Anda akan dirujuk ke spesialis mata yang disebut ahli ortoptis, yang dapat menilai penglihatan Anda dan menyarankan kemungkinan perawatan.

Misalnya, jika Anda kehilangan sebagian bidang penglihatan Anda, Anda mungkin ditawari terapi gerakan mata. Ini melibatkan latihan untuk membantu Anda melihat ke samping dengan penglihatan yang berkurang.

Anda mungkin juga diberi nasihat tentang bagaimana melakukan tugas-tugas yang mungkin sulit jika penglihatan Anda berkurang di satu sisi, seperti berpakaian.

Kontrol kandung kemih dan usus

Beberapa stroke merusak bagian otak yang mengontrol kandung kemih dan usus.

Hal ini dapat menyebabkan inkontinensia urin dan kesulitan mengontrol usus.

Beberapa orang mungkin mendapatkan kembali kontrol kandung kemih dan usus dengan cukup cepat, tetapi jika Anda masih mengalami masalah setelah meninggalkan rumah sakit, bantuan tersedia dari rumah sakit, dokter umum dan penasihat spesialis kontinensia.

Mintalah nasihat jika Anda memiliki masalah, karena ada banyak perawatan yang dapat membantu.

Ini termasuk:

  • Latihan ulang kandung kemih
  • Obat
  • Latihan dasar panggul
  • Menggunakan produk inkontinensia (produk-produk kebersihan, seperti popok dewasa ataupun absorben lain)

Seks setelah stroke

Berhubungan seks tidak akan membuat Anda berisiko lebih tinggi mengalami stroke lagi. Tidak ada jaminan Anda tidak akan mengalami stroke lagi, tetapi tidak ada alasan mengapa hal itu harus terjadi saat Anda berhubungan seks.

Bahkan jika Anda mengalami cacat parah, Anda dapat bereksperimen dengan berbagai posisi dan menemukan cara baru untuk berhubungan intim dengan pasangan Anda.

Ketahuilah bahwa beberapa obat dapat mengurangi gairah seks (libido) Anda, jadi pastikan dokter Anda mengetahui jika Anda memiliki masalah karena mungkin ada obat lain yang dapat membantu.

Beberapa pria mungkin mengalami disfungsi ereksi setelah stroke.

Bicaralah dengan dokter umum atau tim rehabilitasi Anda jika memang demikian, karena ada beberapa perawatan yang dapat membantu.


Merawat seseorang yang terkena stroke

Ada banyak cara untuk memberikan dukungan kepada teman atau kerabat yang mengalami stroke.

Ini termasuk:

  • Membantu mereka melakukan latihan fisioterapi di antara sesi mereka dengan fisioterapis
  • Memberikan dukungan emosional dan kepastian bahwa kondisi mereka akan membaik seiring waktu
  • Membantu memotivasi mereka untuk mencapai tujuan jangka panjang mereka
  • Beradaptasi dengan kebutuhan apa pun yang mungkin mereka miliki, seperti berbicara perlahan jika mereka memiliki masalah komunikasi
  • Merawat seseorang setelah mengalami stroke bisa menjadi pengalaman yang membuat frustrasi dan kesepian. Saran yang diuraikan di bawah ini dapat membantu.

Bersiaplah untuk perilaku yang berubah

Seseorang yang mengalami stroke sering kali terlihat seolah-olah telah mengalami perubahan kepribadian dan terkadang terlihat bertindak tidak rasional.

Ini adalah akibat dari dampak psikologis dan kognitif stroke.

Mereka mungkin menjadi marah atau kesal terhadap Anda. Meskipun mungkin menjengkelkan, cobalah untuk tidak tersinggung.

Penting untuk diingat bahwa mereka akan sering mulai kembali ke diri mereka yang dulu seiring dengan proses rehabilitasi dan pemulihan.

Cobalah untuk tetap sabar dan positif

Rehabilitasi bisa menjadi proses yang lambat dan membuat frustrasi, dan akan ada saat-saat di mana tampaknya kemajuan yang dicapai hanya sedikit.

Mendorong dan memuji kemajuan apa pun, sekecil apa pun kelihatannya, dapat membantu memotivasi seseorang yang mengalami stroke untuk mencapai tujuan jangka panjang mereka.

Luangkan waktu untuk diri sendiri

Jika Anda merawat seseorang yang mengalami stroke, penting untuk tidak mengabaikan kesejahteraan fisik dan psikologis Anda sendiri.

Bersosialisasi dengan teman atau mengejar minat rekreasi akan membantu Anda mengatasi situasi dengan lebih baik.

Meminta bantuan

Ada berbagai layanan dukungan dan sumber daya yang tersedia untuk orang yang baru sembuh dari stroke, serta keluarga dan pengasuhnya.

Mulai dari peralatan yang dapat membantu mobilitas, hingga dukungan psikologis bagi pengasuh dan keluarga.

Staf rumah sakit / klinik yang terlibat dalam proses rehabilitasi dapat memberikan nasihat dan informasi.

Baca juga 👉 Bius Total (Anestesi Umum) – General Anaesthesia – Penjelasan dan Efek Samping


Pencegahan

Mengetahui faktor risiko stroke Anda, mengikuti rekomendasi dokter Anda dan menerapkan gaya hidup sehat adalah langkah terbaik yang dapat Anda lakukan untuk mencegah stroke. Jika Anda pernah mengalami stroke atau serangan iskemik transien (TIA), tindakan ini dapat membantu mencegah stroke lainnya. Perawatan lanjutan yang Anda terima di rumah sakit dan setelahnya juga dapat berperan.

Banyak strategi pencegahan stroke yang sama dengan strategi mencegah penyakit jantung. Secara umum, rekomendasi gaya hidup sehat meliputi:

1. Mengontrol tekanan darah tinggi (hipertensi)

Ini adalah salah satu hal terpenting yang dapat Anda lakukan untuk mengurangi risiko stroke. Jika Anda mengalami stroke, menurunkan tekanan darah dapat membantu mencegah TIA atau stroke berikutnya. Perubahan gaya hidup sehat dan pengobatan sering digunakan untuk mengobati tekanan darah tinggi.

2. Menurunkan jumlah kolesterol dan lemak jenuh dalam makanan Anda

Makan lebih sedikit kolesterol dan lemak, terutama lemak jenuh dan lemak trans, dapat mengurangi penumpukan di arteri Anda. Jika Anda tidak dapat mengontrol kolesterol melalui perubahan pola makan saja, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat penurun kolesterol.

3. Berhenti merokok

Merokok meningkatkan risiko stroke bagi perokok dan bukan perokok yang terpapar asap rokok. Berhenti menggunakan tembakau mengurangi risiko stroke.

4. Mengelola diabetes

Diet, olahraga, dan penurunan berat badan dapat membantu Anda menjaga gula darah dalam kisaran yang sehat. Jika faktor gaya hidup tampaknya tidak cukup untuk mengendalikan diabetes Anda, dokter Anda mungkin akan meresepkan obat diabetes.

5. Menjaga berat badan yang sehat

Kelebihan berat badan berkontribusi pada faktor risiko stroke lainnya, seperti tekanan darah tinggi, penyakit kardiovaskular dan diabetes.

6. Makan makanan yang kaya buah dan sayuran

Makan makanan yang mengandung lima atau lebih porsi buah atau sayuran setiap hari dapat mengurangi risiko stroke. Diet Mediterania, yang menekankan minyak zaitun, buah-buahan, kacang-kacangan, sayuran, dan biji-bijian, mungkin bisa membantu.

7. Berolahraga secara teratur

Latihan aerobik mengurangi risiko stroke dengan banyak cara. Olahraga dapat menurunkan tekanan darah, meningkatkan kadar kolesterol baik, dan meningkatkan kesehatan pembuluh darah dan jantung Anda secara keseluruhan. Ini juga membantu Anda menurunkan berat badan, mengendalikan diabetes, dan mengurangi stres. Secara bertahap, lakukan aktivitas fisik sedang setidaknya selama 30 menit – seperti berjalan kaki, jogging, berenang, atau bersepeda – pada sebagian besar, jika tidak semua, hari dalam seminggu.

8. Minum alkohol dalam jumlah sedang, jika ada

Konsumsi alkohol yang berlebihan meningkatkan risiko tekanan darah tinggi, stroke iskemik, dan stroke hemoragik. Alkohol juga dapat berinteraksi dengan obat lain yang Anda minum.

Namun, meminum alkohol dalam jumlah kecil sampai sedang, seperti satu gelas sehari, dapat membantu mencegah stroke iskemik dan menurunkan kecenderungan pembekuan darah. Bicaralah dengan dokter Anda tentang apa yang sesuai untuk Anda.

9. Mengobati apnea tidur obstruktif (OSA)

Dokter Anda mungkin merekomendasikan studi tidur jika Anda memiliki gejala OSA – gangguan tidur yang menyebabkan Anda berhenti bernapas untuk waktu yang singkat berulang kali selama tidur. Perawatan untuk OSA termasuk perangkat yang memberikan tekanan saluran napas positif melalui masker untuk menjaga jalan napas tetap terbuka saat Anda tidur.

10. Menghindari obat-obatan terlarang

Contohnya seperti narkoba, kokain dan metamfetamin, merupakan faktor risiko pasti untuk mendapat serangan stroke.

Mencegah stroke lebih lanjut

Jika Anda pernah mengalami stroke, peluang Anda untuk mengalami stroke lainnya meningkat secara signifikan.

Anda biasanya memerlukan pengobatan jangka panjang dengan obat-obatan yang meningkatkan faktor risiko stroke Anda.

Sebagai contoh:

1. Obat – untuk membantu menurunkan tekanan darah tinggi Anda
antikoagulan atau antiplatelet – untuk mengurangi risiko penggumpalan darah.
2. Statin – untuk menurunkan kadar kolesterol Anda.
3. Anda juga akan didorong untuk melakukan perubahan gaya hidup untuk meningkatkan kesehatan Anda secara umum dan menurunkan risiko stroke, seperti:

  • Makan makanan yang sehat
  • Berolahraga secara teratur
  • Berhenti merokok jika Anda merokok
  • Minum alkohol dalam batas yang disarankan

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.


Bacaan Lainnya

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacan: NHS, Mayo Clinic, Health Line, CDC, NHBLI

By | 2020-10-23T21:05:44+07:00 Oktober 19th, 2020|Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment