Penelitian Menggunakan Mikrobiota untuk Mencoba Menyembuhkan dari Virus Korona

5 min read

menggunakan mikrobiota untuk mencoba menyembuhkan dari virus korona

Menggunakan Mikrobiota untuk Mencoba Menyembuhkan Virus Korona

Karena penelitian apapun yang dapat memajukan ilmu pengetahuan dan teknis ilmiah, dengan menggunakan mikrobiota untuk mencoba menyembuhkan dari Virus Korona untuk melawan pandemi global ini akan mengajarkan kita banyak tentang sistem kekebalan tubuh dan, karena sekarang tidak dapat dipisahkan, tentang mikrobiota.

Miliaran bakteri yang kita tampung sangat penting bagi pertahanan kekebalan tubuh kita, kita sudah tahu itu. Tetapi sifat interaksi yang mereka miliki satu sama lain, dan bahwa mereka juga memiliki virus, tidak pernah berhenti mengejutkan. Studi yang baru-baru ini dipublikasikan tentang coronavirus sudah menunjukkan keterlibatan bakteri yang sangat spesifik, menunjukkan efek terapeutik dan preventif.

Efek terapeutik adalah

penanganan medis yang sesuai dengan apa yang diinginkan, setakar dengan tujuan pemberian penanganan, baik yang telah diperkirakan maupun yang tidak diperkirakan.

Apa fungsi microbiota usus manusia?

Mikrobioma usus memainkan peran yang sangat penting dalam kesehatan Anda dengan membantu mengendalikan pencernaan dan memberi manfaat pada sistem kekebalan tubuh Anda dan banyak aspek kesehatan lainnya. Ketidakseimbangan mikroba yang tidak sehat dan sehat di usus dapat berkontribusi terhadap kenaikan berat badan, gula darah tinggi, kolesterol tinggi dan gangguan lainnya.

menggunakan mikrobiota untuk mencoba menyembuhkan dari virus korona
Menggunakan Mikrobiota untuk Mencoba Menyembuhkan dari Virus Korona. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

Tidak mengherankan, ekosistem usus terlibat

Memahami proses invasif SARS-COV-2 sangat penting, dan analisis profil ekspresi reseptor coronavirus dapat membantu kita. Kita tahu bahwa reseptor ini (yaitu, gateway untuk virus ke dalam tubuh, seperti ACE2), adalah enzim yang mengikat sel usus. Coronavirus terus-menerus mengubah pola ikatannya saat berevolusi, dan target potensial di paru-paru juga bervariasi, tetapi tidak di usus kecil, di mana ia tetap konstan. Sel-sel mukosa usus (enterocytes) karena itu bisa merupakan reservoir untuk virus corona. Reseptor ini bisa lebih banyak jika bakteri non-simbiotik berlebih.

Peneliti Cina telah melihat perubahan mikrobiota pada pasien yang paling menderita (mereka yang telah meninggal). Urutan mikrobiota mengungkapkan penurunan yang signifikan dalam bifidobacteria dan lactobacilli, keluarga utama bakteri simbiosis, serta peningkatan bakteri oportunistik seperti Corynebacterium atau Ruthenibacterium. Tingkat keparahan hipoksemia (kekurangan oksigen dalam darah) sangat berkorelasi dengan peningkatan kadar sel kekebalan dan penanda peradangan. Lingkaran antara hiper-inflamasi dan dysbiosis usus tampaknya merupakan risiko tinggi gangguan pernapasan fatal. Pada fase akut, virus DNA dalam darah hanya terdeteksi pada 10% pasien, tetapi masih terdeteksi pada 50% di antara mereka yang buang air besar. Virus hidup bahkan telah diidentifikasi di sana beberapa kali, yang menunjukkan bahwa tinja dapat menjadi mode kontaminasi.

Kita tahu bahwa sistem imun enterik (Bakteri enterik adalah bakteri yang umumnya berada pada saluran pencernaan) menjaga untuk respons imun umum di masing-masing tubuh kita, sama seperti mikrobiota usus dan paru saling berhubungan, bahkan dari kejauhan. Lipopolysaccharides (memainkan peran penting dalam fungsi bakteri), molekul yang diproduksi oleh bakteri gram negatif, menyebabkan iklim proinflamasi di seluruh tubuh. Individu yang sistem kekebalan tubuhnya bereaksi terlalu banyak atau terlalu sedikit, memiliki ekosistem usus yang terganggu, dengan distribusi keluarga mikroba yang tidak normal, permeabilitas membran mukosa yang berlebihan, dan kecenderungan peradangan sistematis. Makanan, gaya hidup, dan lingkungan jelas terlibat.

Para lansia tidak hanya kekurangan gizi. Mereka juga memiliki mikrobiota yang lebih tidak seimbang, yang cenderung ke arah peradangan sistemik. Karena itu kita dapat memahami mengapa populasi ini membayar harga tertinggi untuk serangan virus. Sejumlah penelitian telah menunjukkan bahwa mikrobiota lanjut usia memiliki lebih banyak bakteri gram negatif, yang meningkatkan kadar Lipopolysaccharides (memainkan peran penting dalam fungsi bakteri) dan karenanya permeabilitas usus dan risiko inflamasi.

Baca juga ? Nama Virus dan Penyakitnya Memiliki Nama Berbeda – Mengapa? Contohnya?

Probiotik Bisa Membantu

Dalam manajemen Covid-19, Universitas Kedokteran Zhejiang telah menerapkan, dengan hasil yang baik, strategi yang dikenal sebagai “empat anti dan dua keseimbangan”: antivirus, anti shock, anti hipoksemia, anti infeksi, pemeliharaan keseimbangan elektrolit dan keseimbangan mikrobiotik. Perawatan multidisiplin dan individual diterapkan pada masing-masing untuk meningkatkan efek terapeutik. Kecemasan dan ketakutan, sangat lazim pada orang dengan Covid-19, disertai dengan pengobatan tradisional Tiongkok.

Beberapa pasien menunjukkan dysbiosis usus dengan penurunan bifidobacteria dan lactobacilli. Dukungan mikronutrien untuk usus ditawarkan kepada semua orang, dengan pemberian probiotik dan prebiotik, untuk mengembalikan keseimbangan dan mencegah risiko infeksi sekunder. Terapi antibiotik disediakan untuk orang dengan riwayat penyakit yang panjang dan demam berulang-ulang.

Strain Lactobacillus plantarum, dengan bekerja pada lendir usus, memungkinkan untuk mencegah infeksi sel epitel oleh coronavirus dalam sebuah studi model hewan.

Pada penyakit radang kronis, konsumsi kompleks probiotik konsentrasi tinggi juga memungkinkan untuk mengurangi kadar plasma sitokin proinflamasi dan meningkatkan kadar sitokin yang mengatur peradangan, dengan modifikasi. mikrobiota tinja dibandingkan dengan kelompok kontrol.

Kompleks lain, menggunakan Lactobacillus brevis sebagai strain dominan, memberikan hasil yang serupa tetapi bekerja pada poros usus-otak, melalui jalur imun, metabolik, dan saraf.

Satu detail, dan tidak sedikit, adalah bahwa Lactobacillus brevis mampu mencegah Prevotella dari membentuk biofilm.

Biofilm ini adalah salah satu cara yang digunakan oleh bakteri untuk melindungi diri dari sistem kekebalan tubuh dan antibiotik.

Akhirnya, orang gemuk, yang lebih terpengaruh oleh Covid-19, memiliki mikrobiota yang juga lebih kaya di Prevotella. Jika pemberian probiotik pada populasi ini memberikan hasil yang baik dalam hal peningkatan tanda-tanda obesitas (massa lemak, glikemia, insulin, dll.), Hasil ini bahkan lebih terlihat bagi individu di mana bakteri itu berada. sangat hadir.

Perilaku populasi mikroba yang menjajah tubuh manusia terus diteliti, khususnya untuk mengidentifikasi dan memahami perbedaan antara kategori orang yang berisiko dan mereka yang tetap sehat. Jika pencarian untuk pengobatan Covid-19 berjalan lancar, pemahaman yang lebih baik tentang interaksi antara inang, bakteri dan virus dapat secara langsung mengarahkan upaya. Di daerah ini, kita berada di tengah era perintis. Probiotik generasi baru adalah peluang yang menarik untuk terapi profilaksis dan ajuvan.

Baca juga ? COVID – Nama Penyakit: Coronavirus (COVID 19) – Nama Virus: Sindrom Pernafasan Akut Parah Corona 2 (SARS-CoV-2)

Selain melindungi diri dari virus di luar – Peneliti menggunakan mikrobiota untuk mencoba menyembuhkan Virus Korona

Selain melindungi diri dari virus yang ada di luar seperti memncuci tangan dengan sabun, dll, Anda juga dapat membangun pertahanan dari dalam dengan memperkuat sistem kekebalan tubuh. Banyak orang, terutama yang muda, hanya mengembangkan penyakit yang sangat ringan.

Sistem kekebalan tubuh sangat kompleks dan sangat responsif terhadap dunia di sekitar kita, sehingga tidak mengherankan bahwa banyak faktor yang memengaruhi fungsinya. Yang penting untuk diketahui adalah bahwa sebagian besar faktor ini tidak tersandikan dalam gen kita tetapi dipengaruhi oleh gaya hidup dan dunia di sekitar kita.

Baca juga ? Pembersih tangan : Cara membuat pembersih tangan – Resep Hand Sanitizer

Satu hal yang dapat Anda kendalikan dengan segera adalah kesehatan triliunan mikroba yang hidup di usus Anda, yang secara kolektif dikenal sebagai mikrobiota. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa mikrobiota usus memainkan peran penting dalam respon imun tubuh terhadap infeksi dan menjaga kesehatan secara keseluruhan. Selain meningkatkan respons terhadap patogen infeksius seperti coronavirus, microbiome usus yang sehat juga membantu mencegah reaksi berlebihan kekebalan tubuh yang berpotensi berbahaya yang merusak paru-paru dan organ vital lainnya. Respons imun yang berlebihan ini dapat menyebabkan gagal napas dan kematian. (Ini juga mengapa kita harus berbicara tentang “mendukung” daripada “meningkatkan” sistem kekebalan tubuh, karena respons kekebalan yang terlalu aktif bisa sama berisikonya dengan yang kurang aktif).


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan sering terdengar jika Anda memasang applikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Operasi Piring Terbang di Brazil (Operacao Prato), investigasi misteri…

Mengungkap Misteri: Kebenaran Dibalik Operasi UFO di Brasil (Operasi Piring Terbang) Menyelami inti dari salah satu operasi militer Brasil yang paling menarik dengan Investigasi...
PinterPandai
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *