Manfaat Madu dalam Kanker – Bisakah Madu Mencegah Kanker? – Apakah Madu Punya Karakteristik Vaksin Kanker Alami?

Manfaat Madu dalam Kanker – Bisakah Madu Mencegah Kanker? – Apakah Madu Punya Karakteristik Vaksin Kanker Alami?

Penelitian yang dipublikasikan sejauh ini telah menunjukkan bahwa madu meningkatkan kekebalan tubuh, memiliki sifat anti-inflamasi dan anti-mikroba dan mempromosikan penyembuhan luka dan luka kronis serta mengais radikal bebas yang beracun. Baru-baru ini madu telah terbukti memiliki sifat anti kanker dalam kultur sel dan pada model hewan. Berikut manfaat madu dalam kanker:

Sekarang ada bukti yang cukup besar bahwa madu memiliki peran potensial dalam mengurangi penyebab kanker sehingga kemungkinan menjadi vaksin kanker alami. Ini adalah penguat kekebalan alami, agen anti-inflamasi alami, agen anti-mikroba alami, promotor alami untuk penyembuhan borok dan luka kronis dan pemulung untuk radikal bebas toksik.

Meskipun pada dasarnya makanan manis dan gula dianggap bersifat karsinogenik, peran potensinya dalam mencegah kanker dapat menimbulkan keraguan. Peningkatan status kekebalan adalah kunci dalam pencegahan pembentukan kanker dan madu memiliki potensi seperti itu. Baru-baru ini telah terbukti memiliki efek anti-kanker langsung pada berbagai lini sel kanker. Dengan semakin banyaknya orang yang mencari terapi dari alam, bidang penelitian ini baru-baru ini mendapatkan perhatian.

Madu dapat dianggap sebagai makanan paling berkelanjutan yang diproduksi secara alami. Ini mengandung gula, vitamin, mineral dan memiliki aktivitas anti-oksidan yang tinggi. Kanker sedang meningkat di sebagian besar negara. Karsinogenesis adalah proses multi-langkah dan memiliki penyebab multi-faktorial.

Di antaranya manfaat madu dalam kanker adalah status kekebalan tubuh yang rendah, infeksi kronis, peradangan kronis, borok non-penyembuhan kronis, merokok, obesitas, dll. Penelitian yang dipublikasikan sejauh ini telah menunjukkan bahwa madu meningkatkan status kekebalan, memiliki sifat anti-inflamasi dan anti-mikroba dan mempromosikan penyembuhan borok kronis dan luka dan mengais radikal bebas beracun. Baru-baru ini madu telah terbukti memiliki sifat anti-kanker dalam kultur sel dan pada model hewan. Mekanisme yang disarankan termasuk induksi apoptosis, gangguan potensial membran mitokondria dan penghentian siklus sel.

Meskipun gula dominan dalam madu yang sendiri dianggap bersifat karsinogenik, dapat dipahami bahwa efek menguntungkannya sebagai agen anti-kanker menimbulkan keraguan. Dengan semakin banyaknya orang yang mencari terapi secara alami, bidang penelitian ini baru-baru ini mendapatkan perhatian.

Manfaat madu dalam kanker

Untuk memahami manfaat madu dalam kanker, kita perlu memahami berbagai faktor yang dapat menyebabkan kanker. Karsinogenesis adalah proses multi-langkah dan kanker memiliki penyebab multi-faktorial. Pengembangan kanker terjadi lama setelah inisiasi, promosi dan langkah-langkah perkembangan telah terjadi. Perkembangan kanker dapat terjadi 10-15 tahun setelah terpapar faktor-faktor risiko.

Baca juga 👉 Cara Mengetahui Madu Asli – Cara Tes Madu Asli Atau Bukan?

Penyebab Kanker:

Penyebab kanker dapat dikategorikan sebagai berikut: –

  • Status kekebalan yang rendah misalnya karena diabetes, penyakit kronis, obesitas, dan usia tua.
  • Infeksi kronis seperti oleh bakteri helicobater pylori (kanker lambung), virus seperti Human Papiloma Virus (kanker serviks, kulit dan penis), Virus Epstein Barr (karsinoma nasofaring), virus Hepatitis seperti Hepatitis B, C (hepatoseluler karsinoma); parasit seperti shistosomiasis (kanker kandung kemih) dan jamur seperti Aspergilus flavus (karsinoma hepatoseluler).
  • Peradangan kronis, misalnya kanker kolorektal berkembang pada pasien dengan Crohns colitis dan ulcerative colitis.
  • Ulkus non penyembuhan kronis, misalnya karsinoma sel skuamosa berkembang pada pasien dengan ulkus traumatis kronis pada kulit.
  • Akumulasi radikal bebas toksik dan stres oksidatif sekunder akibat merokok, alkohol, obesitas, dan proses inflamasi kronis.
  • Warisan genetik.
  • Tidak tahu – masih banyak secara sains yang kita tidak tahu.

Kanker disebabkan oleh kerusakan genetik pada genom sel. Kerusakan ini dapat diwarisi atau diperoleh sepanjang hidup. Kerusakan genetik yang didapat seringkali ‘ditimbulkan sendiri’ melalui gaya hidup tidak sehat. Secara umum sepertiga dari kanker disebabkan oleh penggunaan tembakau, sepertiga karena faktor makanan dan gaya hidup dan seperlima karena infeksi. Di negara berkembang, kanker yang disebabkan oleh infeksi oleh mikro-organisme seperti serviks (oleh Human Papilloma Virus) (Parkin et al., 2008), hati (oleh Virus Hepatitis) (Yuen et al., 2009), nasofaring (oleh Epstein Barr Virus) (Chou et al., 2008) dan perut (oleh helicobacter pylori) (Kuniyasu et al., 2003) lebih umum daripada di negara maju (DCP2, 2007). Kecuali untuk kanker payudara, 5 kanker teratas pada pria dan wanita di negara-negara berkembang adalah karena gaya hidup atau infeksi (DCP2, 2007).

Baca juga 👉 Jenis Kanker

Mengapa Madu Bermanfaat dalam Mencegah Kanker?

Madu dikenal selama berabad-abad karena khasiat obat dan kesehatannya. Ini berisi berbagai jenis phytochemical dengan kandungan fenolik dan flavonoid tinggi yang berkontribusi terhadap aktivitas antioksidan yang tinggi (Iurlina et al., 2009; Pyrzynska dan Biesaga, 2009; Yao et al., 2003).

Agen yang memiliki sifat antioksidan kuat mungkin memiliki potensi untuk mencegah perkembangan kanker karena radikal bebas dan stres oksidatif memainkan peran penting dalam menginduksi pembentukan kanker (Valko et al., 2007). Fitokimia yang tersedia dalam madu dapat dipersempit menjadi asam fenolik dan polifenol. Varian polifenol dalam madu dilaporkan memiliki sifat anti-proliferasi terhadap beberapa jenis kanker (Jaganathan dan Mahitosh, 2009).

Bukti ilmiah tentang manfaat madu dalam kanker dan mengapa madu bisa menjadi vaksin kanker alami

Madu adalah penguat kekebalan tubuh alami

Madu merangsang produksi antibodi selama respons imun primer dan sekunder terhadap antigen yang bergantung pada timus dan timus-independen pada tikus yang disuntik dengan sel darah merah domba dan antigen E-coli (Al-Waili dan Haq, 2004). Asupan madu meningkatkan produksi antibodi dalam respon imun primer dan sekunder (Fukuda et al., 2009). Madu juga merangsang produksi sitokin inflamasi dari monosit (Tonks et al., 2003) melalui TLR4 (Tonks et al., 2007). Manuka, padang rumput, dan madu jelly bush secara signifikan meningkatkan pelepasan TNF-α, IL-1β, dan IL-6 dari sel MM6 (dan monosit manusia) bila dibandingkan dengan sel yang diperlakukan dengan madu buatan dan tidak diobati (P ​​<0,001) (Tonks et al. , 2003). Konsumsi 80 g madu alami selama 21 hari meningkatkan kadar prostaglandin pada pasien dengan AIDS dibandingkan dengan subyek normal (Al-Waili et al., 2006).

Pasien yang memiliki sistem kekebalan rendah berisiko terhadap perkembangan kanker. Ini menjelaskan mengapa pasien diabetes dan HIV lebih berisiko mengembangkan kanker epitel dan non epitel. Orang-orang semacam itu juga berisiko mengembangkan beberapa infeksi kronis yang menyiratkan multiplisitas dalam genesis kanker.

Penuaan juga dikaitkan dengan berkurangnya sistem kekebalan tubuh. Banyak kanker dikaitkan dengan penuaan. Meskipun usia bukanlah faktor penentu penting dari risiko kanker, itu menyiratkan paparan karsinogen yang berkepanjangan (Franceschi dan La Vecchia, 2001). Perubahan paling penting yang akan terjadi pada populasi dunia dalam 50 tahun ke depan adalah perubahan proporsi lansia (lebih dari 65 tahun); 7% pada tahun 2000 hingga 16% pada tahun 2050 (Bray dan Moller, 2006). Pada tahun 2050, 27 juta orang diproyeksikan menderita kanker. Lebih dari setengah jumlah yang diperkirakan adalah penduduk negara berkembang (Bray dan Moller, 2006). Peningkatan status kekebalan adalah kunci dalam pencegahan pembentukan kanker dan madu memiliki potensi seperti itu.

Madu adalah agen anti-inflamasi alami

Secara umum respons inflamasi bermanfaat, tetapi kadang-kadang respons inflamasi kronis merugikan kesehatan. Madu adalah agen anti-inflamasi yang kuat. Bayi yang menderita dermatitis popok membaik secara signifikan setelah aplikasi topikal dari campuran yang mengandung madu, minyak zaitun dan lilin lebah setelah 7 hari (Al-Waili, 2005). Madu memberikan pengurangan gejala batuk yang signifikan pada anak-anak dengan infeksi saluran pernapasan atas (URTI) (Heppermann, 2009). Telah terbukti efektif dalam manajemen dermatitis dan psoriasis vulgaris (Al-Waili, 2003). Delapan dari 10 pasien dengan dermatitis dan lima dari delapan pasien dengan psoriasis menunjukkan peningkatan yang signifikan setelah 2 minggu menggunakan salep berbahan dasar madu (Al-Waili, 2003). Laporan kasus dari seorang pasien yang mengalami epidermolisis bulosa (EB) kronis selama 20 tahun disembuhkan dengan pembalut yang diresapi madu dalam 15 minggu setelah pembalut dan krim konvensional gagal (Hon, 2005). Aplikasi lokal madu mentah pada luka yang terinfeksi mengurangi tanda-tanda peradangan akut (Al-Waili, 2004b), sehingga mengurangi rasa sakit yang dirasakan oleh pasien.

Relawan yang mengunyah “kulit madu” menunjukkan ada penurunan yang sangat signifikan secara statistik dalam skor plak rata-rata (0,99 dikurangi menjadi 0,65; p = 0,001) dalam kelompok madu manuka dibandingkan dengan kelompok kontrol yang menyarankan peran terapi potensial madu untuk gingivitis, penyakit periodontal. (English et al., 2004), sariawan, dan masalah kesehatan mulut lainnya (Molan, 2001b).

Proses peradangan kronis memiliki risiko perkembangan kanker. Contoh kanker yang berkembang pada pasien yang menderita proses inflamasi kronis termasuk karsinoma kolorektal yang berkembang pada pasien dengan Ulcerative Colitis dan penyakit Chron dan kanker tiroid pada pasien dengan tiroiditis autoimun.

Madu adalah antimikroba alami

Madu adalah antimikroba alami yang kuat. Efek antibakteri madu banyak dipelajari. Manfaat madu dalam kanker untuk mekanisme bakterisida adalah melalui gangguan pada mesin pembelahan sel (Henriques et al., 2009). Konsentrasi hambat minimum (MIC) untuk Staphylococcus aureus oleh madu berkisar antara 126,23 hingga 185,70 mg ml (-1) (Miorin et al., 2003). Madu juga efektif terhadap stafilokokus koagulase-negatif (French et al., 2005). Aktivitas antimikroba dari madu lebih kuat di media asam daripada di media netral atau alkali (Al-Waili, 2004b). Ketika madu digunakan bersama dengan antibiotik gentamisin, itu meningkatkan aktivitas anti-Staphylococcus aureus sebesar 22% (Al-Jabri et al., 2005). Ketika madu ditambahkan ke media kultur bakteri, penampilan pertumbuhan mikroba pada lempeng kultur ditunda (Al-Waili et al., 2005). Mycobacteria tidak tumbuh di media kultur yang mengandung 10% dan 20% madu sementara itu tumbuh di media kultur yang mengandung 5%, 2,5% dan 1% madu, menunjukkan bahwa madu bisa menjadi agen antimikobakteri yang ideal (Asadi-Pooya et al., 2003) pada konsentrasi tertentu.

Madu juga efektif dalam membunuh bakteri keras seperti Pseudomonas aeruginosa dan dapat mengarah pada pendekatan baru dalam mengobati rhino-sinusitis kronis yang refrakter (Alandejani et al., 2009). Konsumsi madu setiap hari mengurangi risiko infeksi kronis oleh mikroorganisme.

Infeksi kronis memiliki risiko untuk perkembangan kanker. Bakteri yang telah dipelajari memiliki hubungan dengan kanker adalah infeksi helicobater pylori (kanker lambung) (Kuniyasu et al., 2003), Ureaplasma urealyticum (kanker prostat) (Hrbacek et al., 2011) dan infeksi tifoid kronis (kanker kandung kemih) (Sharma et al., 2007).

Ada 3 mekanisme utama infeksi yang dapat menyebabkan kanker. Mereka tampaknya melibatkan inisiasi serta promosi karsinogenesis (Kuper et al., 2001). Infeksi persisten dalam inang menginduksi peradangan kronis yang disertai dengan pembentukan oksigen reaktif dan spesies nitrogen (ROS dan RNOS) (Kuper et al., 2001). ROS dan RNOS berpotensi merusak DNA, protein, dan membran sel. Peradangan kronis sering mengakibatkan siklus kerusakan sel berulang yang menyebabkan proliferasi sel abnormal (Cohen et al., 1991). Kerusakan DNA meningkatkan pertumbuhan sel-sel ganas. Kedua, agen infeksi dapat secara langsung mengubah sel, dengan memasukkan onkogen aktif ke dalam genom inang, menghambat penekan tumor (Kuper et al., 2001). Ketiga, agen infeksi, seperti human immunodeficiency virus (HIV), dapat menyebabkan imunosupresi (Kuper et al., 2001).

Infeksi jamur kronis juga telah dipelajari terkait dengan kanker seperti spesies candida pada kanker mulut (Hooper et al., 2009). Madu telah terbukti memiliki beberapa efek pada infeksi jamur kronis pada kulit (Al-Waili, 2004a). Parasit seperti Schistosoma haematobium dikaitkan dengan karsinoma kandung kemih, cacing hati Opisthorchis viverrini dan Clonorchis sinensis dikaitkan dengan pengembangan kolangiokarsinoma dan karsinoma hepatoseluler. Sejauh ini, tidak ada laporan yang dipublikasikan tentang efek madu pada penyakit parasit.

Selain bakteri, madu juga telah terbukti memiliki sifat anti-virus. Dalam sebuah studi perbandingan, aplikasi madu topikal ternyata lebih baik daripada pengobatan asiklovir pada pasien dengan lesi herpes berulang (Al-Waili, 2004c). Dua kasus herpes labial dan satu kasus herpes genital disetorkan sepenuhnya dengan penggunaan madu sementara tidak ada yang dengan pengobatan asiklovir (Al-Waili, 2004c).

Virus umum yang menyebabkan kanker (Carrillo-Infante et al., 2007) adalah virus Epstein-Barr (EBV) (Siddique et al., 2010) (karsinoma nasofaring), Human Papilloma Virus (kanker serviks dan kanker skuamosa lainnya) dan Hepatitis B virus (kanker hati). Virus bersifat onkogenik setelah lama latensi (McLaughlin-Drubin dan Munger, 2008). Studi tentang efek madu pada virus spesifik ini diperlukan untuk menegaskan kegunaan madu dalam memerangi kerusakan sel yang disebabkan oleh virues ini.

Madu berpotensi digunakan dalam ‘terapi kanker’

Studi pada payudara manusia (Fauzi et al., 2011), serviks (Fauzi et al., 2011), oral (Ghashm et al., 2010) dan osteocarcoma (Ghashm et al., 2010) garis sel kanker menggunakan hutan Malaysia Tualang madu menunjukkan aktivitas antikanker yang signifikan. Madu juga telah terbukti memiliki aktivitas antineoplastik dalam model kandung kemih eksperimental in vivo dan in-vitro (Swellam et al., 2003).

Madu kaya akan flavonoid (Gomez-Caravaca et al., 2006; Jaganathan dan Mandal, 2009). Flavanoid telah menciptakan banyak minat di kalangan peneliti karena sifat antikankernya. Mekanisme yang disarankan agak beragam seperti penghambatan proliferasi sel, induksi apoptosis (Ghashm et al., 2010) dan penangkapan siklus sel (Pichichero et al., 2010) serta penghambatan oksidasi lipoprotein (Gheldof dan Engeseth, 2002) . Telah terbukti menginduksi dini (Ghashm et al., 2010) dan apotosis terlambat (Fauzi et al., 2011) dan gangguan potensi membran miotochodrial (Fauzi et al., 2011). Kanker payudara berkembang pada tikus setelah induksi DMBA menunjukkan ukuran tumor yang lebih kecil dan jumlah tumor yang lebih sedikit dibandingkan dengan kontrol ketika tikus diberi makan pada berbagai dosis madu (naskah sedang ditinjau untuk publikasi). Madu dianggap memediasi efek menguntungkan ini karena komponen utamanya seperti chrysin (Woo et al., 2004) dan flavonoid lainnya (Jaganathan et al., 2010). Perbedaan-perbedaan ini dapat dijelaskan karena madu berasal dari berbagai sumber bunga dan setiap sumber bunga dapat menunjukkan senyawa aktif yang berbeda. Meskipun madu memiliki zat lain yang paling dominan adalah campuran gula (fruktosa, glukosa, maltosa dan sukrosa) (Aljadi dan Kamaruddin, 2004) yang sendiri bersifat karsinogenik (Heuson et al., 1972), dapat dipahami bahwa bermanfaat efek pada kanker menimbulkan keraguan. Mekanisme tentang bagaimana madu memiliki efek anti kanker merupakan bidang yang sangat diminati baru-baru ini. Ada banyak hal yang dapat kita pelajari dari alam (Moutsatsou, 2007). Sebagai contoh, phytochemical, seperti genistein, likopen, curcumin, epigallocatechin-gallate, dan resveratrol telah dipelajari untuk digunakan untuk pengobatan kanker prostat (Von Low et al., 2007). Fitoestrogen, merupakan kelompok isoflavon yang berasal dari tumbuhan dan flavonoid dan madu milik fitoestrogen tanaman (Moutsatsou, 2007; Zaid et al., 2010).

Keterbatasan

Meskipun efek madu sebagai anti-inflamasi, anti-mikroba dan promosi penyembuhan ulkus kronis masih dipelajari secara luas, pengaruhnya terhadap penyebab kanker lainnya seperti merokok, obesitas dan alkohol belum diteliti dengan baik sejauh ini. Sulit untuk menstandarisasi madu. Madu dari berbagai daerah mungkin memiliki variasi dalam manfaat kesehatannya karena kemanjurannya tergantung pada sumber bunga. Mengisolasi fragmen aktif madu tidak menghasilkan efek sebaik madu total.

Baca juga 👉 Manfaat Madu – Penjelasan dan 10 Manfaat Kesehatan Mengejutkan dari Madu Untuk Beberapa Penyakit

Penyakit dari A-Z & Daftar Lengkap, Nama, Jenis, Contoh

Suatu penyakit adalah suatu kondisi abnormal tertentu yang secara negatif mempengaruhi struktur atau fungsi sebagian atau seluruh organisme, dan itu bukan karena cedera eksternal langsung apa pun. Klik disini 👉 untuk mengetahui nama-nama penyakit dan penjelasannya.

Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Daftar Nama Obat Esensial Organisasi Kesehatan Dunia diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Daftar ini pertama kali diterbitkan pada tahun 1977. Klik disini 👉 untuk mengetahui “Daftar Nama Obat Esensial dari World Health Organization”.

Bacaan Lainnya

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan? Pasang iklan & promosikan jualan atau jasa Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Pasang iklan gratis di toko pinter

Apakah Anda memiliki sesuatu untuk dijual, disewakan, layanan apa saja yang ditawarkan atau lowongan pekerjaan?
Pasang iklan & promosikan jualan Anda sekarang juga! 100% GRATIS di: www.TokoPinter.com

Cara daftar pasang iklan gratis

3 Langkah super mudah: tulis iklan Anda, beri foto & terbitkan! semuanya di Toko Pinter

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi penting tentang artikel kesehatan di PINTERpandai.com
Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala di atas atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Informasi perawatan / pengobatan yang diberikan di sini bukan kebijakan resmi dan tidak dimaksudkan sebagai saran medis untuk menggantikan keahlian dan penilaian tim Dokter perawatan kesehatan Anda. Ini dimaksudkan untuk membantu Anda dan keluarga Anda membuat keputusan berdasarkan informasi, bersama dengan dokter Anda. Dokter Anda mungkin memiliki alasan untuk menyarankan rencana perawatan yang berbeda dari opsi perawatan umum ini. Jangan ragu untuk bertanya kepadanya tentang pilihan perawatan Anda.

Kapan harus berkonsultasi dengan profesional kesehatan?

Informasi medis di www.PINTERpandai.com tidak berlaku untuk semua orang dan itu bukan saran medis. Jika Anda memiliki masalah medis, pastikan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan. Jika Anda merasa memiliki keadaan darurat medis, segera hubungi dokter Anda atau nomor darurat setempat atau nomor 112 dari HP Anda.

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya


By | 2020-05-22T20:33:57+07:00 Mei 22nd, 2020|IPA, Makanan & Minuman, Sehat & Cantik|0 Comments

Leave A Comment