Hipersomnia (kantuk berlebihan di siang hari) – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan

4 min read

Hipersomnia (kantuk berlebihan di siang hari) - Penjelasan, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan

Hipersomnia

Merupakan salah satu kelainan tidur atau masalah tidur yang ditandai rasa kantuk yang berlebihan. Sehingga pasien hipersomnia sering kali membutuhkan waktu tidur yang jauh lebih lama dari orang normal.

Klasifikasi hipersomnia

Hipersomnia idiopatik primer adalah gangguan neurologis di mana pasien tidur malam hari daam jangka waktu lama tetapi tidak menyegarkan. Sehingga sering kali pasien melakukan tidur siang yang juga lama dan tidak memuaskan

Pasien hipersomnia mungkin tidur selama jangka waktu kurang lebih 20 jam sehari. Hasil pemeriksaan biasanya menunjukkan arsitektur tidur relatif normal dibandingkan dengan arsitektur tidur yang terganggu pada narkolepsi. Hipersomnia mungkin juga sekunder yang diakibatkan oleh kondisi medis seperti infeksi virus, terutama mononukleosis dan ensefalitis, atau hidrosefalus.

Ada beberapa jenis hipersomnia:

Hipersomnia primer atau sentral berasal dari kompleks, heterogen, penyebabnya belum dipahami dengan baik. Gejala hipersomnia tidak mengikuti perilaku atau penyakit tertentu. Ada dua bentuk utama:

Hipersomnia idiopatik

Ini adalah patologi yang menyebabkan kantuk berlebihan di siang hari yang permanen disertai dengan tidur malam yang berkepanjangan paling sering. Serangan tidur berlangsung lama dengan inersia saat bangun (ketidakmampuan untuk bangun dari tidur dengan benar), dengan kelelahan, perhatian, dan gangguan kognitif. Usia onset sering pada masa kanak-kanak atau remaja, dengan prevalensi yang lebih tinggi pada anak perempuan, seringkali dengan hipersomnia dalam keluarga.

Hipersomnia berulang atau sindrom Kleine-Levin

Sindrom Kleine-Levin (patologi neurologis yang menyebabkan episode hipersomnia 16-18 jam tidur selama 24 hari selama beberapa hari (8 hingga 15 hari), serta gangguan perilaku kognitif (derealisasi kesan, keanehan), dan terkadang makanan dan gangguan seksual selama episode Episode berulang 3-4 kali setahun dan sering menurun seiring waktu dalam frekuensi dan intensitas Usia onset sering sekitar masa remaja, dengan prevalensi lebih tinggi pada anak laki-laki. Di antara episode, pasien normal, tanpa hipersomnia atau kognitif -gangguan perilaku.
Hipersomnia sekunder dapat dikaitkan dengan penyakit lain yang sering berasal dari psikiatri (depresi) atau neurologis. Hipersomnia sering ditemukan pada depresi, dalam konteks penggunaan obat psikotropika, peradangan tertentu atau kerusakan otak lainnya. Ini dapat terjadi pada usia berapa pun, tetapi terutama menyerang orang dewasa muda. Itu dapat diekspresikan secara berbeda tergantung pada individu.

Penyebab Hipersomnia

Hipersomnia primer diduga disebabkan oleh masalah dalam sistem otak yang mengontrol fungsi tidur dan bangun.

Hipersomnia sekunder adalah hasil dari kondisi yang menyebabkan kelelahan atau kurang tidur. Misalnya, sleep apnea dapat menyebabkan hipersomnia karena dapat menyebabkan kesulitan bernapas di malam hari, memaksa orang untuk bangun beberapa kali sepanjang malam. Berikut penyebab hipersomnia lainnya:

  • Hipersomnia mungkin disebabkan oleh kelainan tidur lainnya (seperti narkolepsi atau sleep apnea), disfungsi sistem saraf otonom, atau penyalahgunaan obat-obatan atau alkohol.
  • Dalam beberapa kasus, hipersomnia dapat diakibatkan oleh masalah fisik, seperti tumor, trauma kepala, atau cedera pada sistem saraf pusat.
  • Biasanya, pertama kali dikenali pada masa remaja atau dewasa muda.
  • Pengobatan tertentu, atau menghentikan obat tertentu ketika sudah kecanduan (putus obat), juga dapat menyebabkan rasa kantuk berlebihan di siang hari.
  • Kondisi medis termasuk multiple sclerosis, depresi, ensefalitis, epilepsi (ayan), atau obesitas dapat menyebabkan gangguan ini.
  • Beberapa orang tampaknya memiliki predisposisi genetik terhadap hIpersomnia; dan pada kasus lain, tidak diketahui penyebabnya.
Hipersomnia (kantuk berlebihan di siang hari) - Penjelasan, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan
Hipersomnia (kantuk berlebihan di siang hari) – Penjelasan, Penyebab, Gejala, Perawatan dan Pengobatan. Ilustrasi dan sumber foto: Pixabay

Gejala Hipersomnia

Berbeda dengan merasa lelah karena kurang tidur atau terganggu pada malam hari, penderitanya terpaksa tidur siang berulang kali di siang hari, seringkali pada saat yang tidak tepat seperti di tempat kerja, saat makan, atau dalam percakapan.

Tidur siang siang hari biasanya tidak memberikan kelegaan dari gejala. Pasien sering mengalami kesulitan bangun dari tidur yang nyenyak, dan mungkin merasa bingung.

Gejala lainnya meliputi:

  • Kegelisahan
  • Mudah tersinggung
  • Penurunan energi
  • Kegelisahan
  • Berpikir lambat
  • Berbicara lambat
  • Kehilangan selera makan
  • Halusinasi
  • Kesulitan mengingat

Beberapa penderita kehilangan kemampuan untuk berfungsi dalam keluarga, sosial, pekerjaan, atau pada kondisi lainnya lainnya.

Diagnosa Hipersomnia

Untuk mendiagnosis hypersomnia, dokter akan meninjau gejala dan riwayat medis Anda. Pemeriksaan fisik dapat menguji kewaspadaan. Dokter menggunakan beberapa tes untuk mendiagnosis hipersomnia, di antaranya:

  • Buku harian tidur: Anda merekam waktu tidur dan terjaga sepanjang malam untuk melacak pola tidur
  • Skala kantuk Epworth: Anda menilai kantuk Anda untuk menentukan tingkat keparahan kondisi
  • Beberapa tes latensi tidur: Anda tidur sebentar di siang hari. Tes ini mengukur jenis-jenis tidur yang Anda alami
  • Polysomnogram: Anda tinggal di sebuah pusat tidur semalam. Mesin memonitor aktivitas otak, gerakan mata, detak jantung, kadar oksigen, dan fungsi pernapasan.

Mengobati Hipersomnia

Pengobatan bersifat simtomatik. Perubahan perilaku, misalnya menghindari kerja malam dan aktivitas sosial yang menunda waktu tidur, dan diet mungkin dapat membantu. Pasien harus menghindari alkohol dan kafein.

Obat-obatan

  • Stimulan seperti berikut mungkin diresepkan:
    • Amfetamin
    • Methylphenidate (Concerta, Metadate CD, Metadate ER, Methylin, Methylin ER, Ritalin, Ritalin LA, Ritalin-SR)
    • Modafinil (Provigil)

Obat lain yang digunakan untuk mengobati hipersomnia meliputi:

  • Clonidine (Catapres)
  • Levodopa (Larodopa)
  • Bromokriptin (Parlodel)
  • Antidepresan
  • Penghambat monoamine oxidase

Baca juga: Nama Obat dan Untuk Penyakit Apa ? – Daftar Nama Obat Esensial diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)

Prognosis Hipersomnia

Prognosis untuk orang dengan hipersomnia bergantung pada penyebab gangguan tersebut. Sementara gangguan itu sendiri tidak mengancam nyawa, namun dapat menimbulkan konsekuensi serius, seperti kecelakaan mobil yang disebabkan tertidur saat mengemudi. Serangan biasanya berlanjut tanpa batas waktu.

Penelitian tentang hipersomnia
Banyak organisasi dan komunitas yang melakukan penelitian tentang hipersomnia. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk meningkatkan pemahaman ilmiah tentang kondisi tersebut, menemukan metode diagnosa dan perawatan yang lebih baik, dan menemukan cara untuk mencegahnya.

Pencegahan Hipersomnia

Tidak ada cara untuk mencegah beberapa bentuk hipersomnia.

Anda dapat mengurangi risiko hipersomnia dengan menciptakan lingkungan tidur yang tenang, gaya hidup sehat dan menghindari alkohol.

Hindari juga obat-obatan yang menyebabkan kantuk dan hindari bekerja larut malam.

Siapa yang berisiko mengalami hipersomnia?

Orang dengan kondisi yang membuat mereka lelah di siang hari paling berisiko untuk hipersomnia, seperti melansir Healthline. Kondisi ini termasuk sleep apnea, kondisi ginjal, kondisi jantung, kondisi otak, depresi atipikal, dan fungsi tiroid yang rendah. American Sleep Association menyatakan bahwa kondisi ini memengaruhi pria lebih dari wanita.

Orang yang merokok atau minum secara teratur juga berisiko mengalami hipersomnia. Obat-obatan yang menyebabkan kantuk dapat memiliki efek samping yang mirip dengan hipersomnia.


Baca Masalah atau Gangguan Tidur Lainnya

Gangguan atau masalah tidur dapat menyebabkan kesusahan dan ketidaknyamanan, fungsi siang hari terganggu dan komplikasi serius. Gangguan tidur adalah kelainan yang bisa menyebabkan masalah pada pola tidur, baik karena tidak bisa tertidur, sering terbangun pada malam hari, atau ketidakmampuan untuk kembali tidur setelah terbangun.

Contohnya: hipersomnia, parasomnia, insomnia, ketindihan, sleep apnea, narkolepsi, sexomnia, saat hamil, gerakan mata cepat (rem) jet lag, ngompol, teror malam, tidur berjalan, gerakan tubuh, tidur berlebihan, dll… Klik disini untuk membaca lebih lanjut.


Bacaan Lainnya

Unduh / Download Aplikasi HP Pinter Pandai

Respons “Ooo begitu ya…” akan lebih sering terdengar jika Anda mengunduh aplikasi kita!

Siapa bilang mau pintar harus bayar? Aplikasi Ilmu pengetahuan dan informasi yang membuat Anda menjadi lebih smart!

Informasi: Pinter Pandai bukan sebagai pengganti Dokter. Jika Anda memiliki tanda-tanda atau gejala-gejala atau pertanyaan lainnya, konsultasikanlah dengan dokter Anda. Tubuh masing-masing orang / individu berbeda. Selalu konsultasikan ke Dokter untuk menangani kondisi kesehatan Anda.

Sumber bacaan: Health LineNCBI (National Center for Biotechnology Information)

Pinter Pandai “Bersama-Sama Berbagi Ilmu”
Quiz | Matematika | IPA | Geografi & Sejarah | Info Unik | Lainnya | Business & Marketing

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.